Bridal · catatan sipil · Decoration · entertainment · holy matrimony · venue · wedding car · wedding review · wedding shoes

The Wedding Report – Part 2

The Wedding Report Part 1 :

https://idothejourney.wordpress.com/2012/02/08/the-wedding-report/

***

Holy Matrimony at GKI Gunung Sahari

Sampe gereja, tenrnyata udah banyak orang. Rasanya campur aduk, berasa kaya mimpi. Biasanya saya ada di posisi mereka, nunggu penganten dateng, dan hari itu saya adalah orang yang ditunggu-tunggu. Berasa masih ngambang, semua terjadi cepet banget sampe saya ga punya waktu buat berlama-lama menikmati momen nya hehe. But it’s a good thing though, kalau ga bisa-bisa saya jadi mellow-mellow gajelas hehe.

Kalau ga salah, kita sampai di gereja Pk -9.50. Sedangkan di jadwal harusnya kita sampe Pk 09.30 untuk catatan sipil, dan kebaktian dimulai Pk 10.00. Begitu sampe, WO kita langsung ngajak kita ke konsistori untuk catatan sipil, dimana semua udah pada ngumpul nungguin kita. Catatan sipil berlangsung singkat, ga sampe 10 menit, dan resmilah saya berstatus menikah secara hukum *ciehh.

Ternyata, karena kita telat cukup lama, petugas catatan sipilnya udah marah nungguin kita kelamaan, udah ngancem mau ninggalin kita. Bisa dimengerti karena hari itu tanggal ramai, dan dia udah janji untuk ke tempat lain juga. Untung aja beliau itu temannya tante saya, jadi bisa dibujuk-bujuk.. Wah ga kebayang deh gimana ceritanya kalo sampe kita ditinggal petugas catatan sipil. Thanks God.

Selesai catatan sipil, kita langsung doa bareng pendeta dan majelis-majelis yang bertugas, dan langsung siap-siap untuk prosesi masuk. Dan sekali lagi, semua dilakukan dengan buru-buru. Agak disayangkan sih, padahal saya pengen menyapa sodara-sodara yang udah dateng dan mereka juga sempet ngajak untuk foto bareng, tapi ga sempat karena udah harus prosesi masuk.

Untuk kebaktian pemberkatan pernikahan ini, karena diadain di gereja saya, saya udah minta tolong Om saya yang pianis, dan mentor rohani saya untuk jadi pemusik (organ dan harpa). Ditambah 2 teman saya untuk jadi singer. Walo “cuma” 2 singer, saya sih yakin pasti tetep oke karena emang mereka suaranya keren, dan semakin sedikit orang kan semakin gampang ngatur jadwal latian kan? Hehe. Saya udah yakin seyakin-yakinnya kalau aransemen mereka pasti keren, masalahnya saya cuma takut nangis duluan saking kerennya aransemen mereka hahaha. Soalnya saking mellow nya, saya itu bisa pengen nangis denger aransemen musik yang menggugah gimanaa gitu. Tapi kan ga lucu kalo baru prosesi masuk saya udah nangis nangis? Hahaha.

Prosesi masuk diiringi lagu “Commitment song”. Tadinya saya mau lagu “Today I will walk”, tapi mereka suggest Today I will walk nya jadi lagu untuk prosesi keluar aja, dan ‘Commitment song ini jadi lagu masuk karena kata-katanya lebih pas. Saya iya-iya aja deh hihi. Sekarang sih saya udah lupa lagunya kaya gimana, tapi yg saya inget, pas prosesi masuk itu lagunya sukses bikin saya pengen nangis, walo saya sukses nahan nangis hahaha. Tapi pas masuk, ada lagi yang lebih bikin pengen nangis terharu, ternyata temen-temen KTB (kelompok tumbuh bersama) saya bikin surprise mereka nyanyi rame-rame. Padahal saya ga minta. Dan saya tau jadwal mereka penuh, makanya mereka bisa sediain waktu buat latian dan ada disitu buat nyanyi bener-bener bikin terharu. Thanks girls!

Kebaktian berlangsung lancar walau ampir telat (eh akhirnya telat ga ya? Saya sampe ga tau telat atau ga akhirnya haha). Saya dan Utin sukses ngucapin janji nikah : Utin sukses baca contekan janji nikah yang dikasih liat pendeta, dan saya sukses ngucapin janji tanpa nangis ( padahal saya udah ngeri bakal nangis sesenggukan pas baca janji nikah hihihi). Saat teduh yang dibawakan teman-teman KTB sukses bikin saya berkaca-kaca (dan katanya mereka juga berkaca-kaca!) karena terharu. Penghormatan terhadap orangtua berhasil dilakukan tanpa nangis-nangis bombay, walo saya udah siap nangis bombay pas liat papa saya juga nangis karena terharu. Dan untungnya momen penghormatan terhadap ortu diikuti dengan doa syafaat, (berarti saya ada waktu untuk mengeringkan air mata hihihi). Setelah pengutusan dan berkat, saya kira saya bisa ‘bernafas lega’ karena sukses ngelewatin beberapa momen mengharukan tanpa air mata berlebihan. (yes, saya takut banget saya jadi mellow dan ga bisa brenti nangis haha). Tapi ternyata saya salah.

Setelah pengutusan berkat selesai, saya udah siap-siap untuk acara foto-foto. Eh tiba-tiba majelis nya bilang kalau ada yang mau disampaikan oleh kedua orangtua saya. Another surprise! Dan kemudian mama saya menyampaikan pesan-pesannya, dan memberikan sebuah buku yang berisi catatan kehidupan saya selama 5 tahun pertama. Ternyataaaaa.. mama saya ini punya catetan dari sebelum saya lahir, dan dia rajin nyatet momen-momen penting yg terjadi dalam hidup saya. Karena jaman dulu belom ada komputer, dulu dia catet di buku, dan sekarang dia ngetik ulang satu-satu kemudian naskahnya dikasih ke Dina untuk dibuatin buku (makanya saya bilang si Dina ini juga bridesmaid multitalented dan multi fungsi hihi. Mwah mwah!). Dia bilang, 5 tahun pertama dalam kehidupan seseorang itu sangat menentukan, dan sayangnya manusia udah ga inget 5 tahun pertama kehidupannya, makanya dibutuhkan orang lain untuk mencatatnya untuknya, and she did that for me. How sweet my mom is! Reading that book made me realize how much she loves me. And im truly grateful to God for her. Who am I who deserve a great parents like them? It’s truly a blessing.

Dan momen itu berhasil bikin saya berkaca-kaca lagi. Mana abis itu acara foto-foto lagi! Kalau diperhatiin, di foto-foto pertama mata saya masih sembab abis nangis hihihi.

Overall, kebaktian pemberkatan di gereja berjalan lancar, thanks to God who made all things possible and beautiful in His time. Tamu yang dateng banyak, jauh lebih banyak dari ekspektasi kita, nasi box yang udah kita siapin (150 kotak) bahkan setelah ditambah hokben dadakan yang dibeli WO (40 kotak) pun masih kurang. Tapi untungnya semua tamu dapet, paling keluarga inti aja yang ga dapet. Oleh karena itu saya mau say sorry juga buat semua keluarga atau panitia yang ga kebagian makanan, dan thanks a lot buat pengertiannya🙂

Setelah selesai di gereja, kitapun balik ke hotel buat retouch dan istirahat. Akhirnyaa bisa istirahat jugaa😀 Kasian si Utin, masih agak ga enak badan dia, masih rada-rada teler. Untung aja dia ga pingsan hihihi.

Retouch – Hotel Borobudur

Di perjalanan dari gereja ke hotel, saya terima bbm dari marketing I Do, bilang kalau orang make up nya udah sampai di hotel. Wih cepet juga ya, padahal waktu itu baru sekitar jam 12 kalau ga salah, dan mereka janji dateng pk 12.30. Di perjalanan itu juga saya sempet liat-liat sekilas buku berharga yang dikasih mama. Baru baca sekilas udah langsung pengen nangis, akhirnya saya ga jadi nerusin bacanya, takut malah ga brenti nangis dan mata jadi sembab hihi.

Sampe di hotel, seperti biasa pas turun di lobby orang-orang pada ngeliatin. Ribet ya bo pake baju penganten + heels. Mau jalan susah, mau balik badan susah, mau masuk mobil susah, mau keluar mobil susah, mau naik tangga susah, mau turun tangga susah, ribet deh, musti ada yang bantuin pegang buntut haha. Untung merit cuma sekali dan untung saya punya bridesmaid yang setia bantuin pegangin buntut, soalnya suami saya ituh kadang suka lupa kalo istrinya ribet jalannya, sering banget ditinggal-tinggal. Malah pas baru sampe di lobby itu, dia langsung ngeloyor masuk ninggalin saya yang masih berusaha keluar dari mobil penganten. Sampe-sampe petugas hotelnya ada yang tanya, “Itu pengantin pria nya mana?” dan dijawab sama temennya “Tuh disana” sambil menunjuk beberapa meter ke depan. Lumayan malu ya, kesannya kok saya jadi kaya penganten yang ditinggal mepelainya di hari pernikahannya. Dan bodohnya saya malah teriak-teriak manggil dia supaya ga ninggalin saya, dan tetep dia ga kedengeran karena udah jauh, jadi makin keliatan kaya istri malang ditinggal suami deh saya hahaahaha. *miris. Ehem, yah gapapa deh kamu ninggal-ninggalin aku kemaren tin, tapi kamu jangan pernah meninggalkan hati aku yah *gombalgembel hahaha.

Gara-gara ga kebagian makanan di gereja, ayah dan mamah ngajakin buat makan di hotel. Masalahnya, mereka ngajakinnya makan di Bogor cafe nya langsung. Buset deh, masa saya pake baju penganten gitu masuk-masuk ke cafe? Ini jalan-jalan di lobby aja uda diliatin orang, gimana makan di cafe? Bisa-bisa entar dikira ada resepsi di cafe itu lagi hihihi. Utin sih enak, walo pake jas dia masih lebih ‘wajar’ makan di cafe. Lah kalo saya pegimana? Jadilah saya bilang saya nunggu di kamar aja. Dan untung akhirnya Utin ga jadi makan disitu juga, tapi minta makanannya dibawa ke kamar aja. Fiuh. Kirain bakal ditinggal lagi di kamar sementara dia makan disitu hihihi.

Sampe kamar, kita bingung, kok make up artist nya ga ada yah? Katanya tadi udah sampe? Tapi karena udah terlalu malas, saya ga tanya-tanya marketing saya lagi. Paling juga entar lagi sampe. Jadi saya cuma titip pesen ke WO aja buat nyariin make up artistnya, siapa tau dia nyasar di lobby karena ga bisa masuk kamar kan. Sambil nunggu, jadilah kita santai-santai sambil nunggu makanan. Laper cuy!

Ada cerita lucu pas pesen makanan disini (room service). Kita pesen nasi sop buntut 2 + orange juice 2. Sop buntut nya emang uenak tenan, siapa juga yang ga tau sop buntut hotel Borobudur hehehe. Tapi pas bill nya dateng? Jeng jeng jeng.. 500 ribu sajah teman-teman! Buset buset buset. Kita pikir paling 350 ribu gitu ya, giling mahal amat sampe 500 ribu cuma kaya gitu doank? Dan setelah ditilik lebih lanjut, ternyata biang keroknya ada di orange juice nya donk, segelas harganya 70 ribu. Yaelah, nyesek ya. Padahal kita punya aqua banyak yg udah disiapin sama WO. Tapi berhubung itu hari besar dan ga sempet pusing ngurusin hal perintilan, ya kita relakan deh. Untung ada credit card. Kalo kata Utin, daripada kita harus bayar 2 malem disitu, mending kita beli sop buntut 500 ribu dan kenyang hahaha. Ah jadi pengen sop buntut Borobudur lagi (tapi kali ini ga pake orange juice hehehe)

Make up artist yang ditunggu-tunggu baru dateng sekitar jam 13.45. Macet katanya. Pas ditanya lewat mana, mereka bilang lewat jalan biasa, bukan lewat tol, karena ga tau jalan kalau lewat tol. Oalah mbak, ya pantesan macet. Kalo ga tau jalan kan sebenernya bisa pake supir taksi ya, toh udah dikasih uang taksi juga ckckckck. Again, karena itu hari besar, kita ga mau terlalu ambil pusing. Asal beres aja dah pokoknya.

Tim make up nya ada 2 orang. Yang 1 namanya Janni, yang make up saya, itu emang pentolan make up nya I Do. Emang selalu dia yang make up penganten. Dan hasilnya emang oke banget, semua orang juga bilang make up dan hair do nya bagus. I love it soo much! Bagus, tapi -menurut saya- ga pasaran. Saya sempet wanti-wanti ci Janni, jangan sampe hair do dan make up nya bikin kesan tua, dan saya emang ga suka yang terlalu medok atau yang terlalu klasik gitu. Terus dia bilang, kan ga mungkin keliatan tua, soalnya mukanya imut-imut hihihihi *mujimujidirisendiri. Dan memang saya sukaa banget sama hasilnya. Rasanya ga bosen-bosen ngaca hahaahhaa *lebay. Nah yang make up satu lagi ini (biarkan namanya menjadi rahasia ya haha) ternyata freelance, karena yang seharusnya make up itu beberapa hari sebelum wedding kita kena musibah, suaminya meninggal. Jadilah digantiin sama dia. Saya sih ga masalah dia freelance, asal hasilnya oke. Tapi masalahnya, kalo yg saya liat sih saya ga terlalu suka hasilnya. Dan beberapa orang juga komen hal yang sama. Well, mungkin itu masalah selera, jadi ga bisa disalahin juga. Tapi yang cukup bikin masala adalah dia kerjanya lama – menurut kita- Well, entah kerjanya lama, entah karena dia harus make up terlalu banyak orang ya. Karena dia cuma sendiri sih untuk make up 3 orang (pagi), dan pas siang dia harus make up dari awal 1 orang + retouch 3 orang. Efeknya, jadilah kita telat lagi berangkat ke gedung karena retouch nya telat. Seharusnya kita udah jalan jam 3, tapi karena telat kita akhirnya baru jalan sekitar jam 4 kurang. Bagian ini sih sangat kita sayangkan, dua kali kita telat karena make up, dan efeknya sangat panjang.

Satu hal lagi yang disayangkan, adalah soal wedding dress resepsi. Jadi, karena kita retouch di hotel, gaun untuk resepsi udah kita bawa dari pagi, beserta semua aksesoris dan pernak perniknya. Tapi entah kenapa, gaun resepsi itu bikin saya susah banget jalannya. Padahal pas nyobain di bridal pas fitting terakhir ga ada masalah. Jadi kaya ada masalah dengan petticoatnya, kalo jalan ujung gaunnya ngelipet ke dalem. Dan sayangnya saya baru tau masalah itu pas di gedung, karena di hotel saya ga sempet tes jalan lagi. Singkat cerita, jadilah pas resepsi saya banyakan angkat gaun saya (yang diomelin oleh beberapa orang, katanya jelek, gaunnya jadi ga keliatan kalo diangkat), abis gimana, tiap jalan keserimpet melulu. Untungnya sih pas prosesi masuk kita gayanya casual, jadi sengaja malah saya angkat gaun dan jalan santai, ngikutin lagunya “Abdul and The Coffee Theory – Aku suka caramu” yang ada beat nya. Kalo ga mah bisa-bisa ga nyampe-nyampe pelaminan ituhh.. (pas GR soalnya saya ga angkat gaun, jadinya jalannya malah lamaaaa banget).

Ternyata sebabnya, setelah dianalisa dan ditanya-tanya, petticoat yang saya pake itu salah. Bukan salah dibawain, tapi salah dipakein. Jadi ada miskom antara ibu yang urus gaun dengan make up artist yang bantuin saya pake baju, karena si make up artist saya ga tau kalo petticoatnya beda untuk yang malem, dan dia pakein saya petticoat pagi yang memang lebih kecil. Dan saya juga ga kepikiran sama sekali kalo salah petticoat gitu. Ya ga heran kalau jalannya jadi susah. Dan efek salah petticoat ini bikin gaunnya tidak terlihat sekeren yang seharusnya, karena jadi kurang ngembang. Yah walo kesel tapi mau gimana lagi, paling ga make up nya bagus, jadi orang juga udah terpukau dengan muka jadi ga liatin baju lagi hihihihihi. *tetepnarsis.

Well, saya ga pernah mau menjelek-jelekkan siapapun, saya cuma berusaha jujur aja. So i must say that we’re dissapointed on this part. They have beautiful gowns, try to give great service (esp from our marketing), beautiful make up and hair do (for me), but unfortunately not a good time management, not a good internal communication, and maybe not a good freelancer. Maybe i’ll write more on another post, to review all vendors.

Dan setelah grasa grusu cek-cek semua barang ga ada yang ketinggalan untuk resepsi, jalanlah kita ke Citywalk Sudirman.

***

The Wedding Report – Part 3

https://idothejourney.wordpress.com/2012/02/08/the-wedding-report-part-3/

8 thoughts on “The Wedding Report – Part 2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s