Bridal · catatan sipil · Decoration · entertainment · holy matrimony · venue · wedding car · wedding review · wedding shoes

The Wedding Report – Part 1

Well.. here is the big report! I tried to make it as much detailed as i can, so hopefully i could always remember every detail and every little things happened on the big day, beside it might help some of you who happens to need the information.

Happy Reading!

***

Saturday, January 14th 2012

THE BIG DAY IS FINALLY HERE.

Entah karena cape, entah karena emang kebo, saya sukses aja tidur dengan pulas malemnya. Ga ngalamin yang namanya guling-guling sampe subuh karena excited, tegang, dan ga bisa tidur hehe. Pagi bangun sekitar jam 3, beres-beres langsung berangkat sekitar jam 4 lewat, karena harus sampe bridal nun jauh di PIK sana jam 5. Feeling pagi itu? Biasa aja. Flat – flat aja. Agak mellow karena harus berpisah dengan kamar, rumah (dan boneka-boneka kucing kesayangan). Ga terlalu excited karena masih ngantuk, dan malah berharap bisa bobo lagi hahaha.

Yang saya cukup khawatir (Selain khawatir soal wedding dan perintilan-perintilannya), Utin lagi sakit sehari sebelum hari H. Dari seminggu sebelum hari H emang udah ga enak badan, tapi sampe H-1 dia belum membaik, jadilah dia ke dokter buat disuntik vitamin dan dikasih obat. Moga-moga dia ga kenapa-kenapa hari ini. Ga lucu kan, harusnya hari besar malah tepar sakit.

Make up at I Do Bridal PIK

Sebenernya sih dari rumah saya ke PIK cukup deket kalau lewat tol, apalagi subuh gitu. Jadilah saya sampai dengan selamat di PIK pk 5 subuh. Yes, ontime! Soalnya udah diwanti-wanti sama semua orang, yang megang kunci selama acara seharian itu ya make up pagi-pagi itu, kalau sampe itu telat, semuanya bakal telat. Jadi saya cukup lega karena saya sampe ontime. Sampe disana, udah ada temen-temen dari Viure. Begitu saya sampe, temen-temen Viure langsung siap-siap dengan kameranya. Dan tentunya tim make up dari I do bridal juga udah stand by, gaun saya juga udah digantung dengan manisnya. And then, there we go, the long awaited journey has finally begun. The big day has started and it really was happenning. I’m getting married!

Kalau ngeliat foto-foto dan video wedding day orang-orang, saya ngebayangin make up session pagi itu excited banget, rush hour banget dimana semua orang buru-buru dan heboh, dimana semua orang udah mulai kegiatan masing-masing dan mulai sibuk ngurus ini itu. Kenyataannya? Make up pagi itu berjalan dengan slow motion buat saya, saya di make up sambil terkantuk-kantuk. Utin sama Agus (the multi talented and multi function bestman) malah asik tidur lagi di sofa sambil nunggu giliran. Temen-temen fotografer dan videografer juga hanya sesekali aja shoot gambar kita. Tenang.. Damai.. Sampe ga berasa kalau kita lagi dikejar-kejar waktu hahaha. Setelah si mamah (nyokap Utin) kelar di make up sekitar pk 6.30, Utin pun langsung dapet giliran di touch up. Saya tau sih namanya make up cowo ga mungkin lama, tapi saya ga nyangka secepet itu. Paling cuma 5 menit, and he’s done already hahaha. (Coba bandingkan dengan make up cewe yang makan waktu berjam-jam.) Setelah itu mereka berangkat duluan untuk mulai prosesi di hotel. Dan suasana kembali tenang, bahkan lebih tenang dari sebelumnya. Cuma tinggal saya, mama, Dina (si bridesmaid yang juga multitalented dan multifungsi haha), adik dan papa saya, beserta tim sebagian tim fotografer dan videografer. (Ternyata mereka split, saya pikir semua rombongan bakal ngikut Utin buat prosesi di hotel).

Sekitar Pk 7.30 saya kelar di make up. I totally love the make up and hairdo. Two thumbs up for Janni, the make up artist from I do bridal. Walo saya ga pernah tes make up disana, dan sempet worry dengan style make up nya, ternyata hasilnya bener-bener luar biasa. Persis seperti yg saya harapkan. (even better!) Make up saya soft natural tapi tetep oke, dengan headpiece bunga sesuai yang saya mau. Puas banget sama hasilnya! The make up and hairdo, and the gown itself compliments each other. Suka banget sama kombinasi make up, headpiece, slayer, dan gaunnya. Perfect to my taste.

Saat saya selesai di make up, si nyokap masih di make up, walau udah 80%, tapi si Dina belom sama sekali. Saat itu saya masih tenang-tenang aja karena saya pikir masih pagi, masih ada waktu. Sambil nunggu, saya jadi punya waktu buat foto-foto sekalian latian jalan pake wedding dress. Asik juga ternyata punya fotografer pribadi hihi.

Sesi foto selesai, eh kok si Dina belom selesai juga ya? Padahal udah ampir jam 8. Jadwal saya itu pk 7.30 paling telat saya udah harus jalan dari bridal, karena harus prosesi di hotel juga sebelum ke gereja. Jam 8 lewat, si Dina masih belum kelar. Saya udah mulai senewen. Tapi karena saya udah di bawah dengan pake wedding gown, sedangkan make up nya di atas, saya ga bisa ke atas juga buat ngejar-ngejar yang make up. Alhasil saya cuma bisa titip pesen bilangin suru cepetan. Karena ga bisa kejar-kejar orang yang make up Dina, akhirnya saya ngejar-ngejar ade sama bokap aja, supaya buruan ganti baju sama siap-siap haha. Tapi setelah mereka selesai pun, si Dina belom juga kelar. Aih! Ini mah beneran telat namanya. Bingung diapain ya itu si Dina sampe lama bener. FYI, emang pagi itu tim WO ga ikut ke bridal untuk kita make up. Jadi kita harus make sure sendiri bisa jalan tepat waktu.

Long story short, kita baru berangkat dari bridal sekitar Pk 8.30 (saya lupa tepatnya kapan). Telat satu jam dari jadwal. Mulai ketar ketir mikirin rundown berantakan, sambil sibuk bbm WO untuk koordinasi jemput-jemputan di hotel. Dan karena wedding car baru ada di hotel (supaya kita ga kena charge sewa mobil lebih dari 10 jam haha), jadilah saya ke hotel pake mobil pribadi. Dan alhasil, begitu turun di lobby dengan susah payah karena pake wedding gown, tiba-tiba saya jadi tontonan semua orang. Siapa yang nyangka ada pengantin cantik turun dari mobil Panther? Hihihihi. Udah gitu, ada jeda waktu antara turun dari mobil sampe ketemu WO yang jemput kita di lobby. Jadilah saya kaya jadi pengantin kebingungan, sibuk clingak clinguk nyariin WO. Mungkin orang-orang bingung kali ya, kemana groom nya, kok pengantennya sendirian. Ato mungkin malah ada yang mikir groom nya kabur ninggalin bride nya, trus bride nya kebingungan nyariin groom nya hihihihi *kebanyakan nonton film. Untung juga saya agak-agak kebal kalo diliatin banyak orang gitu. Ditambah hari itu rasanya ngambang, entah kenapa. Ga lama WO dateng dan kita langsung ke atas buat prosesi di kamar pengantin.

Prosesi pagi di Hotel Borobudur

Berhubung make up pagi selesainya telat, jadilah saya terburu-buru. (Bayangin donk pake wedding dress harus jalan buru-buru, akhirnya tuh gaun saya angkat deh, bodo amat kalo terlihat “ga cantik”, yang penting mukanya cantik hihihi). Sampe di kamar, saya langsung diarahin buat foto di bagian bedroomnya yang deket jendela ( kita akhirnya book Club Suite di Hotel Borobudur, ada 2 ruangan terpisah di dalem room nya, ada living room ada bedroom, jadi si fotografer dan videografernya udah setting buat spot-spot mana yang dipake biar kesannya ada 2 ruang berbeda, antara prosesi nya Utin dan prosesinya saya). Lalu mulailah shoot adegan bridesmaid makein sepatu saya, sambil disuruh liat-liatan dan ketawa-tawa (eh kok jadi kaya foto prewed ya suru liat-liatan sambil ketawa-tawa?). Selesai dipasangin sepatu, sekarang giliran prosesi bareng nyokap bokap saya. Jadi mereka bakal nutup slayer saya trus dilanjutkan dengan cipika cipiki dan foto-foto bareng. Dan abis itu, baru deh si Utin -ceritanya- baru dateng buat jemput, disambut sama tante dan Om dari saya, trus di’serahkan’ ke kedua orangtua saya yang nganterin ke tempat saya udah nunggu. Sengaja saya disuruh ngebelakangin pintu, jadinya dia ga liat muka saya. Actually, sejak selesai make up saya juga belom ketemu dia lagi sih, belom tau tampangnya kaya apa pake jas penganten, dan dia belom bener-bener liat saya pake baju penganten setelah full make up. -moga moga dia terpesona dan terpukau hahaha. *ngarep.

Setelah dikasih aba-aba, saya baru berbalik dan menghadap calon suami saya *ciehhh.. Jeng jeng jeng… Ternyata ya biasa-biasa aja gitu rasanya, padahal saya pikir -berdasarkan video dan foto-foto- adegan itu bakal dramatis gimanaa gitu, ternyata ya udah kaya ketemu biasa aja. Saya dikasih bouquet bunga, trus saya pasangin corsage nya, dan kita foto-foto deh. Dasar kebiasaan, gara-gara baru ketemu dengan pake wedding dress dan wedding suit, saya malah berasa grogi, malah berasa kaya disuru foto mesra-mesraan sama orang ga dikenal. Aneh ya. Tapi itu emang kebiasaan jelek saya, perlu waktu buat adaptasi, in almost everything.

Well, agak-agak lucu benernya, jadi semua prosesi yang dijalanin itu ternyata bener-bener untuk kepentingan shooting semata, instead of itu emang prosesi -bagian dari tradisi- dan shooting nya candid. (eh ngerti kan bedanya?). Jadi ya semua perintilan-perintilan itu dilakukan dengan arahan dari fotografer dan videografernya, bahkan bisa diulang-ulang haha.

Saat itu udah sekitar jam 9.20, WO kita udah sibuk ngeburu-buruin kita karena kita udah telat, jadi setelah foto-foto singkat kita langsung cabut. Dan saya bener-bener bersyukur akhirnya jadi di Hotel Borobudur, karena itu deket banget sama gereja saya. Coba kalo jadinya di daerah Sudirman, bisa-bisa telat itu pemberkatannya. Dan sekarang kita udah punya mobil penganten donkk.. Pertama liat, saya langsung terpukau *lebay. Ih, mobilnya keren bener! Walo cukup tau soal tipe-tipe mobil, saya agak-agak lupa sama penampakan mobil yang kita sewa, dan setelah diliat aslinya saya seneng banget, karena modelnya keren dan ga pasaran hihihi (padahal si sama-sama mercy juga haha).

***

The Wedding Report – Part 2

https://idothejourney.wordpress.com/2012/02/08/the-wedding-report-part-2/

The Wedding Report – Part 3

https://idothejourney.wordpress.com/2012/02/08/the-wedding-report-part-3/

3 thoughts on “The Wedding Report – Part 1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s