baby

Tentang ASI & Menyusui

First, i have to say that this post is debatable and may cause some disagreement. Everyone can have their own opinion, so do I. It’s just my opinion from my point of view, based on my experience. I know motherhood world can be cruel sometimes, so if you dont feel up to some different opinion, please just dont read. I write this to share my experience, hoping to help someone who may be struggling the same thing.

Sebelum melahirkan, saya bertekad untuk bisa full ASI. Saya rajin baca-baca tentang ASI dan menyusui juga ikut kelas laktasi di Carolus. Saya sangat setuju kalau ASI adalah liquid gold, susu formula sebagus apapun ga bisa menggantikan ASI, ASI bagus untuk daya tahan tubuh anak, dan ASI juga penting untuk bonding ibu dan anak. Saya udah paham kalau kasih ASI adalah niat, positive thinking, dan pengetahuan yang bener tentang ASI akan membantu mebulatkan tekad. Saya juga percaya 100% kalau Tuhan udah kasih karunia anak, Dia akan kasih ASI yang cukup juga untuk memenuhi kebutuhan anak tersebut. Jadi saya sangat percaya kalau ASI pasti cukup. Mungkin ga semua orang dianugerahi ASI berlimpah, tapi ASI pasti cukup untuk anaknya sendiri.

Tapi saya juga ga anti susu formula. Saya percaya kalau memang ada kondisi medis, saya akan tetap pilih yang terbaik untuk si bayi sesuai yang disarankan dokter. Dari sebelum melahirkan saya udah ngomongin sama Utin, kalau hari-hari pertama ASI belum keluar dan si bayi udah kehausan, kita ga ada masalah untuk kasih formula. Yang penting anaknya sehat. Makanya waktu Axel lahir dan ada masalah dengan pernapasan dan leukositnya, saya ga berat hati untuk kasih formula. Yang bikin saya kecewa waktu itu adalah saya ga dikasih kesempatan untuk coba apakah ASI saya keluar ato engga. Prinsipnya simpel, saya mau coba ASI, tapi kalau ga bisa ya gapapa. Tapi yasudahlah itu sudah berlalu.Yang penting Axel baik-baik aja,

Makanya juga waktu minggu-minggu awal Axel dirumah dan nangis melulu setelah nyusu 30menit lebih, dan seperti ga kenyang-kenyang, saya ga terima kalau dia nangis karena lapar. Karena pikir saya, kan ASI pasti cukup. Jadi waktu itu saya berasumsi kalau dia hanya mau comfort aja. Ga terlintas di pikiran saya kalo dia laper dan ASI saya ga cukup, makanya saya enggan kasih formula.

Jadi ketika dokter anak confirmed kalo Axel rewel karena haus dan laper, karena berat badan turun, saya langsung galau dan itu kaya meruntuhkan semua keyakinan saya. Saya langsung ga confidence dengan ASI saya. Saya sempet masih denial kalo Axel ada masalah dengan cara nyusunya (kebanyakan ngempeng daripada ngisep, masalah latch on), dan ada tongue tied yang dikonfirm oleh konsultan laktasi. Saya masih mau berpikiran positif kalo ASI saya baik-baik saja dan cukup, hanya si baby yang ga bisa maksimal ngisep nya. Pikiran inilah yang pada akhirnya juga bikin saya stress sendiri dan masih merasa bersalah kasih formula. Saya masih pikir kalo saya bisa kasih ASI kenapa harus formula?

Selama berusaha naikin berat badan Axel kan saya nyusuin sambil pompa, dan disitulah saya mulai menyadari kalau emang ASI saya ga banyak dan ga bisa keep up dengan kebutuhan Axel yang makin banyak. Awalnya saya masih ‘menyalahkan’ pompa yang kurang oke buat nyedot secara maksimal. Tapi setelah coba pompa merk lain yang dibilang oke sama orang-orang, toh hasilnya emang segitu-gitu aja. Pelan-pelan saya mulai sadar dan terima kalau mungkin ga semua orang dikasih karunia ASI yang cukup untuk bayinya. Saya udah usaha macem-macem sampe stress sendiri, tapi toh ASI nya segitu-gitu aja.

Sampe sekarang Axel udah ampir 3 bulan, sekali mompa 1 PD rata-rata hanya 50-60ml saja, ga jarang juga hanya dapet 30ml. Itu murni hasil pompa tanpa nyusuin ya, karena saya pake 1 PD untuk nyusuin 1 lagi untuk pompa. Sedangkan banyak orang yang dari minggu-minggu awal aja uda bisa pompa 120ml per PD. Kalo saya belom pernah tuh seumur-umur dapet 120ml per PD sekali pompa. Rekor ‘cuma’ 100ml 1 PD itupun abis beberapa jam ga pompa, dan cuma 1x. Sedangkan sekarang Axel uda minum sekitar 100ml sekali minum.

Saya uda usaha macem-macem, udah minum macem-macem booster dari molocco, vometa, domperidone, laktamom, mama soya, makan bayam, minum kaldu, dll. Saya juga uda rutin pompa tiap 2-3 jam. Waktu ke dokter laktasi juga uda disuntik hormon oksitosin. Tapi ya tetep aja segitu-segitu aja. Namanya manusia ya, makin dipikirin makin stres, trus orang bilang kalo stres makin ga keluar ASI nya, kan jadi lingkaran setan.

Saya tau harusnya berapapun ASI yang saya punya harusnya disyukuri aja. Walau ga banyak tapi paling ga ASI saya masih keluar. Tadinya saya ga percaya loh kalo ada ibu yang ASI nya ga keluar, dulu saya naif pikirnya si ibu itu kurang usaha aja. Sampe akhirnya saya ngalamin sendiri dan ngerasain struggle nya, ternyata ya mungkin-mungkin aja karena setiap individu beda-beda dan kondisi fisik juga beda-beda. Tapi saya tetep merasa bersalah dan meratapi kenapa ASI saya ga cukup buat Axel. Saya juga selalu merasa bersalah kalo kasih formula ke Axel. Padahal saya dari awal selalu bilang kalo saya ga anti formula, tapi tetep aja berasa bersalah.

Sampe suatu saat pas lagi ngobrol-ngobrol sama Dina soal ini, dia bilang “tenang aja, formula kan bukan racun“. Disitu saya seperti disadarkan kalo mungkin selama ini saya terlalu keras sama diri saya sendiri, yang bikin saya stress sendiri. Padahal Utin dan keluarga ga ada yang komplen kalo saya kasih formula. Yang ada juga mereka komplen kalo saya ga kasih formula padahal Axel nangis-nangis terus haha.

Jadi saya sengaja ambil resiko dan nulis postingan ini, barangkali ada ibu-ibu muda di luar sana yang senasib sama saya dan lagi ‘menghukum diri sendiri’ karena ga bisa kasih ASI yang cukup buat bayinya. Terlepas dari semua doktrinasi yang bilang ASI itu cukup dan sebagainya, kenyataannya banyak juga ibu-ibu yang struggling untuk kasih ASI ke anaknya. Apakah kalo ASI ga cukup artinya usahanya kurang? Saya rasa setiap ibu juga bisa menilai apakah usahanya udah maksimal atau belum. Iya, cuma si ibu yang bisa menilai, bukan orang lain.

So, buat yang senasib sama saya, semangat ya! Ini juga saya sambil menyemangati diri sendiri kok. Tetep usahain yang terbaik aja buat anak kita, tapi kalau udah usaha maksimal tapi ga sesuai harapan, please dont push yourself too hard. Nanti malah baby blues berkelanjutan dan stress sendiri. Yes, formula itu bukan racun. I will keep that in mind. Akan tetap lebih baik kasih susu formula daripada biarin anak kelaparan, kan?🙂

Special thanks to Dina yang seperti biasa bisa bikin statement-statement simple tapi ngena banget buat saya hahaha. Love you! Thanks juga buat Utin yang selalu dukung saya dan ga pernah nyalah-nyalahin saya. I love you too!

 

 

 

 

 

 

18 thoughts on “Tentang ASI & Menyusui

  1. numpang komen ya…ini pengalamannya sama banget. setiap pompa pernah maksimal 70ml, tapi selebihnya 30-40ml aja. ud minum booster asi juga kaya pil, teh sama makanin daun katuk tapi asi nya juga segitu2 aja. untung suami juga ga terlalu maksain, yg penting anaknya sehat.

  2. Hi dea…
    aku juga bukan mamak yang asinya banyak usaha banget malah..disyukurin dapetnya seberapa pun..>.< kasih formula juga ga dosa, yang penting anaknya ga kelaperan sah sah ajaa…ga usa pikirin omongan diluar yang nyinyir soal sufor…tetep semangat ya, dan jangan stress-stress..hehe

  3. Dea, gue udah pernah nulis soal ini, soal gue bilang, setiap ibu harus mencoba kasih yang terbaik, kalau sudah usaha kasih yang terbaik tapi ternyata gak bisa, ya nggak ada masalah kasih alternatif. Yang menurut gue jadi problem itu adalah, banyak ibu-ibu yang sama sekali nggak mau nyoba kasih ASI, dengan alasan ASI nggak keluar, padahal try aja ngga. Lu mah udah oke banget usahanya. Don’t be disappointed.

    Terkadang otak kita itu selalu dipenuhi sama kepikiran “apa kata orang nanti”, yang ada kita malah jadi stress dan akhirnya malah menghambat diri kita. Gue juga termasuk orang yang setengah mati kekurangan ASI, sampai Abby itu underweight pas first couple months. Tapi makin gue lepaskan pikiran-pikiran jelek itu, lama-lama keluar lebih banyak walaupun pas-pasan. Sekarang lu kasih formula aja gak masalah sama sekali. On the other hand tetep usahain relax n pompa, siapa tau.. siapa tau loh ya, seandainya elu pengen balik jadi full ASI lagi tau-tau bisa. Enjoy being a mom, jangan banyak pikiran karena Tuhan pasti akan lindungin kalian.

  4. Dea…dirimu tak sendiri kok
    gw waktu awal2 olive lahir jg ada masalah dengan proses menyusui smp2 olive kuning dg bilirubin 20 dan harus rawat inap selama 3hr darisana kepercayaan diri buat nyusui udh rontok serontokny hahhaha bukan cm gw yg ndk pede tp suami jd ikut2an mempertanyakan keberadaan asi gw…gw sendiri jg bingung soalny pas di rs suster2 pada blng asi gw banyak tp kok olive bs smp kuning ternyata olive tongue tie *kata dsanya* dan puting gw rata jd olive susah nyusu…gw udh mikir udh gw full eping aja deh jelas2 tau olive minum brp ml tp statement di luaran sana blng klo ndk direct ndk akan bs full asi…duhh masa2 down bgt it tp akhirny berdamai ma diri sendiri, pokokny gw udh usaha semaksimal buat olive bs full asi tp klo memang hrs mix sufor gw ndk masalah kr sufor bukan racun kan…klo sufor racun artiny banyak bayi meninggal kr sufor . Setelah ikhlas ttg asi akhirny gw lbh santai dg dunia mompa.

    Semangat dea…yg penting axel sehat, mao asi mao sufor ttp ndk merubah hubungan anak dan ibu kan
    hahhaha sori panjang komenny

    1. Thank you yah buat support nya.. iya lebih semangat nih karena banyak share dari temen2 blogger juga.. iya bener ya, yg penting kita uda usaha dan kasih yg terbaik.. semangat juga yah!

  5. Semangat yaa dee. ASI gw juga ga banyak, makanya klo ditanya “asinya banyak”
    Gw cm jawab “cukup”. Mau asi mau sufor, gw rasa semua ibu juga mau ngasih yang terbaik buat anaknya sesuai dengan kemampuannya. Yang suka bikin sebel itu orang2 yang pake standarnya buat menilai orang lain, padahal keadaan tiap orang kan beda2.

    1. Iya betull..soalnya tiap orang punya pandangan masing2 kan dan yg ngeselin kalo dia paksain pendapatnya sendiri.. padahl kan ga ada standardnya yaa…
      Semangat juga tantri!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s