baby

Axel : the first month

Akhirnya saya jadi ibu-ibu blogger yang isinya tentang perkembangan anak haha. Sebenernya pengen bikin blog khusus Axel, tapi daripada ribet mending jadi satu aja. Dan walaupun sebenernya males, saya pengen nge record perkembangan Axel sama seperti yang mama saya lakukan buat saya dulu. Moga-moga bisa berguna buat diri sendiri di masa depan dan juga buat yang lain.

Seperti yang udah diceritain di postingan tentang kelahiran Axel, si Axel ini dari lahir udah masuk ke Perina dan pulang selang 2 hari dari saya. Dari hari ke-2 udah dikasih formula karena masalah pernapasan yang bikin dia ga boleh digendong dan disusuin langsung. Dari hari pertama lahir juga uda dikasih infus dan antibiotik karena leukosit nya tinggi. Quite a tough start for him and for me & utin.

Setelah di rumah, saya bertekad mau coba full ASI buat Axel. Saat itu ASI udah keluar walau masih sedikit. Tapi sesuai info yang saya dapet, hal itu normal, karena kebutuhannya juga masih sedikit.

Hari-hari pertama Axel dirumah, saya bener-bener no clue harus ngapain. Untung ada nyokap dan mertua yang bantuin saya. Saya udah tau bakal begadang dan bakal cape banget, tapi tetep aja pas jalanin nya berat.

Drama nyusu terus-terusan, ngempeng dan berat badan turun

Ada yang bilang newborn banyak tidur sampe musti dibangunin buat nyusu. Tapi kalo Axel nangis terus-terusan. Ada sih masa-masanya dia tidur lamaan, tapi lebih sering dia nangis-nangis terus. Trus sekali nyusu bisa 30 menit ga dilepas-lepas (katanya kan baby akan lepas sendiri kalo dia udah kenyang), dan setelah itupun masih nangis-nangis. Lalu disusuin lagi for another 30(or more) mins. Bisa 5-6 jam bolak balik nyusuin tapi nangis terus. Can you imagine how exhausting it was? Bener-bener ga bisa ngapa-ngapain, dan apalagi kalo subuh, bisa ga tidur sama sekali. Malam hari bisa jadi menakutkan buat saya.

Udah gitu nipple saya sakit. Katanya kan kalo sakit latch on nya ga bener, tapi kalo diliat-liat sepertinya latch on baik-baik aja. Udah rajin pake medela purelan sama diolesin asi, tapi karena dipake terus-terusan ya sama aja ga sembuh-sembuh. Nyusuin lama, terus-terusan, nipple sakit, Axel nangis terus, cape dan kurang tidur, bener-bener nightmare.

Nyokap dan mertua udah mulai suruh kasih formula, tapi saya masih dengan didoktrin bahwa asi pasti cukup,  memilih ga kasih formula. Pikir saya, ASI nya kan keluar walau ga tau berapa banyak, jadi kenapa harus formula? Tapi pertanyaannya selalu sama dari orang-orang, ASI nya cukup ga? Jangan-jangan ga cukup makanya nangis terus? Rasanya ditanya gitu offended, apalagi faktanya Axel emang nangis terus-terusan. Saya jadi bingung, soalnya yang selalu dibilang kan asi pasti cukup yang penting positive thinking, tapi kenapa dia masih nangis?

Baca-baca mungkin dia ngempeng. Ini juga yang bikin saya segan kasih formula, soalnya saya pikir dia cuma mau ngempeng. Kepikiran lah buat kasih empeng, walau ditentang abis-abisan sama nyokap.

Frustasi, tapi saya tau ga boleh stress dan harus happy, kalo ga asinya ga keluar. Tambah mikir gitu yang ada tambah frustasi.

20160708_142613_resized
Axel – 1 week old

Suatu malam saya akhirnya nyerah kasih formula pake botol dan Axel pun minum dengan lahap kaya belom minum susu sebelomnya. Saya jadi bertanya-tanya, apa bener asi ga cukup?  Lalu saya juga akhirnya beli empeng dan coba dikasih ke Axel, dia memang diem tapi kalo empeng lepas dia nangis lagi. Saya juga coba beli nipple shield (yang katanya bisa bantu kalo puting lecet), tapi yang ada nyusuin tambah susah dan kok rasanya sama-sama aja sakitnya.

Saya dokter anak by WA, kalo bayi rewel, nangis terus-terusan dan minta susu terus-terusan itu apa dia sakit? Dokter anak pun bilang kalo namanya bayi emang begitu. Kalo rewel mungkin kembung kebanyakan minum, jadi disuru dipijet-pijet perutnya dan pake minyak telon.

Karena puting sakit banget, akhirnya panggil konsultan laktasi dari AIMI yang bisa dateng kerumah. Kembali saya dikasih tau untuk positive thinking karena ASI pasti cukup, jangan kasih formula, diajarin latch on yang benar, karena kalo latch on benar pasti ga sakit. Saya juga diajarin macem-macem posisi menyusui, termasuk posisi menyusui sambil tidur supaya ibunya bisa dapet tambahan tidur juga, diajarin juga cara pijet bayi.

Konsultan laktasi bilang kalo Axel ada tongue tie & lip tie (google sendiri ya) walau ga parah, dan kalo diamati dari cara dia minum emang dia banyak ngempeng. Ini yang mungkin jadi penyebab nyusunya lama dan nangis terus. Konsultan laktasi juga bilang, mungkin karena di awal hidupnya Axel langsung dipisahin dari saya karena masuk Perina, dia stress jadi sekarang sering ngempeng buat dapet comfort. Jadi harus sering diajak ngobrol dan dibilangin ke Axel kalo everything’s fine. Konsultasi sama beliau cukup berhasil bikin saya semangat lagi.

20160715_094126_resized
Axel – 2 weeks old

Saran dokter & konsultan laktasi udah dilakuin tapi ga berhasil, tetep aja Axel rewel nangis terus-terusan. Ini drama udah mulai kemana-mana, sampe ada keluarga yang bilang kalo Axel nangis karena ada setan di kamar bawah, tempat saya tidur sama Axel selama masa recovery abis melahirkan. Dan keluarga makin desak untuk ke dokter aja, karena takut Axel sakit.

Akhirnya besokannya kita ke dokter. Ternyata berat badan Axel turun. Nimbang sebelumnya berat Axel udah 3,6kg dari berat lahir yang 3,1kg. Sekarang balik lagi ke 3,3kg padahal udah ampir 1 bulan umurnya. Dokter bilang Axel sehat, tapi kelihatan kalau dia haus.Jadi selama ini walau lama nyusunya dia ga cukup dapet minum, entah karena asi nya kurang atau karena ada problem di cara dia minum. Jadi saya harus lebih intens nyusuinnya lagi, perhatiin cara minumnya, harus ditambah mompa dan kasih hasil pompa ke Axel. Setelah 5-6set nyusuin baru kasih tambahan formula. Lalu saya tanya juga soal tongue tie & lip tie, dan dsa pun mengiyakan ada indikasi tersebut, cuma dia ga bisa melakukan tindakan. Jadilah beliau me-refer saya ke Carolus untuk tindakan inisisi nya.

Sampe di carolus, dokter laktasi ga setuju untuk tindakan inisisi. Menurut beliau walau ada indikasi tapi ga parah sampai harus tindakan karena Axel masih bisa menjulurkan lidah ke luar melewati lidah bawahnya. Berat badan bisa dinaikkan dengan treatment dan latch on yang benar. Kemudian saya diajarin lagi latch on yang benar, diajarin cara perah tangan (no pompa), kemudian hasil perahan disendokin (ga boleh dot) ke Axel tiap 2 jam. Kemudian disuru kontrol 3 hari lagi.

Di Carolus, berat Axel menyusut lagi jadi 3220 gr. Soalnya di Carolus kalo nimbang bayi bener-bener ditelanjangin dulu. Bahkan pampers juga ga boleh dipake, jadi berat badan yang dihitung adalah bener-bener berat badannya aja. Kalau di Mitra kan masih pake baju plus bedong segala.

Dokter mitra dan dokter carolus ngajarin 2 cara yang beda, walaupun goal nya sama yaitu buat naikin berat badan. Kalau di mitra disuru pompa, di carolus sangat anti pompa. Di Mitra ajarin sekali nyusuin harus kiri kanan, tapi kalo di carolus bilang nyusuin 1 PD aja. Walau sempet bingung, tapi akhirnya saya coba ikutin cara Carolus dulu, at least untuk 3 hari ke depan.

20160722_185535_001_resized_1
Axel- 3 weeks old

Tiga hari kemudian, pas Axel uda umur sebulan, berat Axel uda naik 80gr jadi 3,3 kg. Masih jauh dari target seharusnya berdasarkan WHO chart di 3,5-4kg, tapi at least ada progress. Sama dokter Carolus ditanya, keberatan ga untuk suplemen formula, saya bilang gapapa. Jadi sama dokter disuru untuk kasih tambahan 60ml tiap 2 jam. Mau pake formula ataupun pake asi perah, pokoknya 60ml tiap 2 jam. Jadi kalo saya berhasil merah 30ml, maka saya harus tambah formula 30ml lagi. Kalau saya cuma bisa perah 10ml, ya formulanya 50ml. Lalu diajarin juga untuk cara kasih tambahannya melalui selang kecil yang diselipin ke mulutnya sembari nyusuin. Kalo ga salah ini namanya SNS – suplemental nursing system. Dokter bilang selang ini bisa bantu Axel untuk perbaiki cara ngisepnya juga. Selain itu saya juga disuntik hormon oksitosin.

photo-300x224
Kurang lebih kaya gini caranya

Gambar diambil dari sini 

Sebulanan Axel

1 Agustus, pas Axel umur 1 bulan ga ada acara apa-apa. Dari keluarga kita juga ga ada tradisi apa-apa soalnya. Paling cuma potong sejumput rambut Axel buat syarat aja. Trus katanya oma saya, rambutnya disimpen, nanti kalo uda punya ade rambutnya si ade sama si axel digabungin biar rukun hahaha. Ya percaya ga percaya sih, tapi karena ga susah yawis dilakuin aja hehe.

Weekend setelah tanggal 1, kita ada acara kumpul-kumpul keluarga inti, untuk sekedar syukuran aja. Trus saya juga pesen kue buat  foto-foto, yah maklum anak pertama ya haha.

20160806_135405_resized
Happy one month baby A

20160806_144848_resized

1470585824044
Axel ikutan tiup lilin

20160806_143132_resized

20160806_160606_resized
Axel dengan kue-kue nya

Oya kue sebulanan, hampers, cookies dan cupcakes nya pesen di mom’s cake & cookies. Selalu sukaa banget sama kue-kue nya.

Milestone

Umur 1 bulan Axel uda mulai bisa bedain siang& malem, jadi kalo malem tidurnya lebih lama walau masih suka bangun-bangun.

Dari lahir Axel kukunya panjang, suka cakar-cakar mukanya kalo ga dipakein sarung tangan. Tapi kalo pake sarung tangan ato kaki juga selalu lepas.

Dari lahir Axel rambutnya banyak, tapi tipis dan warna kecokelatan (kaya saya waktu kecil). Dan rambut belakangnya itu udah gondrong dari lahir, terus juga ada sedikit jambang dekat telinga

20160711_181713_resized
Ada lesung pipit & ada jambang

Matanya belom fokus tapi suka liat ke satu titik untuk beberapa saat. Trus kadang-kadang suka melotot dan mulutnya suka bentuk huruf “o”

Axel kalo tidur harus dibedong, karena suka kaget dan kalo tangannya bergerak pasti bangun. Tapi kalo uda pules, ada yang gebrak pintu di samping dia juga ga kebangun (true story)

Axel uda mulai bisa angkat-angkat kepalanya walau belom terlalu lama. Tenaganya juga uda kuat walo baru umur sebulan

14 thoughts on “Axel : the first month

  1. Cerita ASI nya persis mirip L, De.. Bedanya diri ini langsung legowo ngasih sufor tanpa konsultasi lagi.. Jadi sampe detik ini ya tandom sufor kalo malam..

    Btw, dirimu memberi gw ide buat bikin blog khusus L..hihihi.. Makasihh😄.. And helloo Axel.. Ganteng bangett sih kamu.. Sehat teruss ya :*

  2. De gw terharu baca postingan ini, inget masa2 sebulan dulu hahaha

    i feel you banget soal nipple sakit, baru dipakein purelan eh anaknya ud mau nenen lagi 😭😭😭

    Btw keponakan gw juga ngalamin tuh, dia suka nangis2 heboh sepanjang malem sampe dibilang ada penunggu rumah yg gangguin. Eh ternyata pa diperiksa tauny Kolik 😅😅😅

    1. Hahhahahaa iya yah kynya org tua sering hubungin bayi nangis sama yg mistis2 gitu..
      Tp skrg uda kebal kan tantri? Gw skrg uda kebal uda ga butuh purelan lagi hahaha *sombonh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s