Check List · engagement · Glimpse of him · Glimpse of me

The Engagement Story

After almost a week after the engagement day, actually i dont feel anything has changed, except our -so called- status. Though i havent changed anything on my FB yet- still considering it- so basically nothing has really changed.

Oh, one thing has changed actually. Sama kaya si Di, saya dan si pacar (atau tunangan *ehem), harus ganti nama panggilan ke orang tua pasangan. Jadilah saya harus panggil orang tua dia dengan “ayah dan mamah” (dia emang manggil orangtua-nya seperti itu), dan dia harus panggil orangtua saya dengan “papa mama”. No more “om dan tante”.

Dan biar lebih terstruktur, mending saya ceritain dari awal aja ya proses lamarannya – mumpung masih inget- hehe.

Jadi sebenernya, pembicaraan dan ketemuan antar orangtua untuk ngomongin wedding ini udah berlangsung dari sekitar 1 tahun yang lalu (ceritanya disini), dan setelah ngomongin tanggal wedding pun kami belum tau tanggal pasti untuk lamarannya. Cuma ancer-ancer aja sekitar 6 bulan sebelum hari H, yaitu sekitar pertengahan tahun 2011.

Berhubung itu rencana diomonginnya setahun sebelumnya, rencananya jadi sangat rentan buat berubah. Ternyata ada 2 sepupu saya yang menikah di pertengahan tahun 2011 kemarin, jadilah nyokap bokap saya minta untuk lamarannya diundur, supaya bisa beres ngurusin kawinan sodara dulu. Jadilah rencananya diundur ke September atau Oktober. Dan setelah diomongin lagi, pikir-pikir Oktober kelamaan, jadilah kita ke September. Dan begitu denger bulan September, si ayah – papinya si utin- langsung bilang “Tgl 16 september aja” – which is hari ulang tahun dia. Dan karena tgl itu bukan weekend, jadilah kita ambil tanggal di weekend yang terdekat dengan 16, yaitu 17 September. Jadi kalau ditanya ada itung-itungan hari baik atau ga, jawabannya tidak, karena prosesnya bener-bener cuma kaya gitu untuk tentuin tanggal hehehe.

Rencana untuk lamaran tanggal 17 atau 18 september itu sebenernya udah diomongin dari bulan Juli-Agustus. Tapi karena kedua orangtua perlu ketemu buat ngomongin prosesi dan tetek bengek nya, dan karena papa saya sering banget ke luar kota, ketemuan untuk ngomongin tanggal pasti lamaran dan segala prosesinya baru berlangsung tgl 10 September, which is seminggu sebelumnya hahahhaa. Jadilah selama seminggu saya dan nyokap sibuk grabak grubuk siapin  buat lamaran ini; karena sesuai tradisi (yang terus terang ga tau asalnya dan maknanya gimana), perjamuan dan makan-makan selama lamaran ditanggung pihak cewe.

Ketemuan untuk ngomongin prosesi lamaran juga unik. Jadi pas ketemuan tanggal 10 September itu, si ayah ngomong, ” Jadi kita ini ga ngerti harus bawa apa untuk lamaran, kalo dari pihak Dea ada syarat apa?” yang diikuti dengan jawaban dari nyokap bokap saya, “Kita juga uda ga pegang tradisi apa-apa, waktu dulu kita lamran (bokap nyokap saya lamaran) juga ga pake apa-apa, cuma datang kerumah aja.”

Dan dengan jawaban itu hampir disepakati kalau kita hanya akan secara ‘formalitas’ lamarannya, dan cuma dihadiri keluarga inti. Intinya sih silaturahmi dan niat baik aja.

Tapi out of nowhere si ayah kepikiran untuk tanya sama adiknya soal prosesi lamaran, dan akhirnya dengan cepat keputusan berganti, dari yang tadinya mau lamaran dengan dihadiri keluarga inti aja, jadi lamaran yang dihadiri keluarga inti dari bokap nyokap- yg maksudnya mengundang semua kakak adik nyokap bokap. Dan masing-masing dari nyokap bokap kami adalah keluarga besar dengan banyak saudara. Jeng jeng. Dari ‘acara kecil’ jadi ‘acara skala menengah’. Untung anak-anaknya ga pake diundang juga, kalo ga bisa jadi acara ‘mini wedding’ hehehe.

Walo agak shock dengan perubahan tiba-tiba itu, saya sih terima-terima aja. Yah, buat nyeneng-nyenengin orangtua aja deh hehe. Cuma sekarang concern nya, berapa orang yang diundang? Berapa mobil yang dateng? Karena acara lamarannya dirumah dan makan-makanpun dirumah (panggil catering), saya takut rumah saya ga muat hahaha. Atau kalopun muat, jadi ga nyaman. Jadilah kita pesen-pesen supaya jangan bawa mobiil banyak-banyak, takut ga ada tempat parkir. Dan untungnya mereka ngerti🙂

Wih, prolog nya aja panjang bener yak? haha. Ini baru mau masuk ke cerita hari H.

17 September 2011

 

The location - home sweet home

Janjian awal, mereka akan datang kerumah Pk 14.00. Soalnya paginya kedua bokap bekerja, jadilah acaranya siang. Tapi ternyata si ayah ga kerja hari itu, dan mereka udah sampe di rumah saya sekitar Pk 13.20. Sementara papa saya sendiri masih otw dari kantornya, dan banyak saudara-saudara (baca : saudara-saudara nyokap bokap) saya yang belom dateng Ckckckck. Saya sama nyokap sampe mati gaya, bingung harus ngapain nerima serombongan tamu, sementara bokap belom pulang, jadinya belom bisa dimulai kan acaranya. Sempet agak awkward tuh suasananya.

Untungnya ga lama bokap dateng, dan langsung ganti baju jadi acara bisa dimulai. Fiuhh😀

Sebelum acara - masih fresh mukanya

Ohya mereka ini dateng serombongan kompak dengan baju batiknya (bener-bener berasa wong cirebon jadinya hahaha) dengan bawa 5 parsel buah. Saya sampe kaget liat bawaannya, tadinya saya kira parselnya paling cuma 1 yang isinya gabungan macem-macem buah. Eh ternyata mereka bawa 5 parsel dengan 5 jenis buah. Jadi panen buah nih hehehe.

Lalu, setelah bokap saya siap, dan semua keluarga udah dateng, dimulailah acaranya. Jadi ada perwakilan dari pihak utin yang kaya jadi juru bicara gitu. Acara dimulai dengan doa, lalu si juru bicara ngomong tentang maksud kedatangannya. (Saya pikir mah tadinya yg bakal ngomong gitu itu orang tuanya si utin, tapi ternyata diwakili dari yang lain ya). Pas si Oom itu ngomong tentang maksud mereka untuk ngelamar saya, tiba-tiba saya terharu, dan sadar kalo udah gede hahaha. Merasa selama ini masih jadi anak mami, tapi sekarang tiba-tiba uda mau dilamar aja. *terharu *jadimellow.

Papa – Mama
Ayah – Mamah
Opa - Oma
Suasana lamaran

Selanjutnya, giliran papa saya yang ngomong, yang intinya dia menerima lamaran. Dan abis itu langsung proses ‘pengikatan’ hahaha. Maksudnya prosesi pemakaian kalung dan gelang. Iya, jadi di lamaran ini saya dapet dua-duanya. Lucu ya hehehe. Jadi ceritanya, kalungnya itu utin yang beli dan saya yang pilih sendiri modelnya, sekalian waktu kita beli cincin. Nah, tiba-tiba beberapa hari sebelum lamaran, si mamah telpon bilang kalo dia mau beliin saya gelang, dan saya disuruh milih model yang saya mau (via telp – jadi gambling juga benernya hehe). Saya juga ga ngerti sih kenapa dia harus beliin gelang lagi, padahal kan sebenernya kalung aja udah cukup ya? Tapi saya mah seneng-seneng aja hehehe.

Siap-siap mau dikalungin dan digelangin
Acara pengkalungan

Lalu, bokap saya ngenalin satu persatu keluarga dari pihak saya, dan abis itu gantian pihak utin yang memperkenalkan diri. Jadi biar kita bisa kenalan juga. Kalo cuma kenalan pas salam-salaman kan lupa ya, makanya kemaren bener-bener dikenalin satu-satu gitu hehe.

Abis itu kelar deh, doa makan, terus makan bersama. Selesai😀

Nahh.. sampe situ belom ada tuh omong-omongan suru panggil ‘papa mama’. Sampe pas lagi makan, si ayah bilang, ” Sekarang jangan panggil om tante lagi donk, panggil mamah sama ayah aja”. Dan langsunglah saya senyum senyum doank, abis itu kabur hahahaha. Biar ga usah canggung harus manggil mamah dan ayah, tanpa ada pengumuman resmi. Maksudnya, masa saya manggil mereka mamah ayah, tapi si utin masih panggil om tante ke papa mama saya? kan ga lucu donk hahaha.

Setelah itu, saya jadi canggung deh tuh, bingung harus gimana. Kan ga mungkin ditinggal-tinggal juga si mamah dan ayah, sementara saya ga enak juga langsung manggil gitu. Dan ternyata, pas udah pada selesai makan, si juru bicara dari pihak utin menutup acara lamaran dengan doa tutup, sambil pesen kalo mulai sekarang kita harus manggil “mama papa” dan “mamah ayah” ke orang tua. Resmi dah tuh panggilan hahahha.

With our beloved parents
With our family
With his big family

Jadi begitulah acara lamaran kami yang unik. Semoga lamaran dan tunangan ini bisa jadi awal yang baik buat pernikahan kami *amin. May God bless our relationship always.

12 thoughts on “The Engagement Story

  1. hehe ngebaca ini jadi ingetan acara lamaran kita dulu…😀
    dulu juga sodara2 pada dateng ke rumah esther. tapi gak komplit sih. sodara2 yang deket2 aja…😀

    moga2 semua lancar ya!!!

  2. Congrats yah dea n utin!! so happy for both of you. i believe that God will bless your wedding n ur marriage as He blessed your engagement. hehe. *peluk dea kenceng2!!*

  3. WoW baru tau nih gw,,hehehe…
    Congratzz for your engagement… =)
    all the best for you… semoga semuanya lancar ^^
    \(^o^)/

  4. I always enjoy reading your blogs, except the fact that some of them are in Indonesian, it took me awhile to read and comprehend your points, then I get a headache after the third paragraph hahahaha….I love them all though!!! Will always keep you in my prayers🙂

    1. hahahaha.. because sometimes it’s easier to write in bahasa. And if you’re troubled comprehending bahasa, maybe that’s a sign for you to come to indo again to improve your bahasa hahahaha..

      Anw, thank you ci. will always need your prayer support🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s