Tentang ASI & Menyusui

First, i have to say that this post is debatable and may cause some disagreement. Everyone can have their own opinion, so do I. It’s just my opinion from my point of view, based on my experience. I know motherhood world can be cruel sometimes, so if you dont feel up to some different opinion, please just dont read. I write this to share my experience, hoping to help someone who may be struggling the same thing.

Sebelum melahirkan, saya bertekad untuk bisa full ASI. Saya rajin baca-baca tentang ASI dan menyusui juga ikut kelas laktasi di Carolus. Saya sangat setuju kalau ASI adalah liquid gold, susu formula sebagus apapun ga bisa menggantikan ASI, ASI bagus untuk daya tahan tubuh anak, dan ASI juga penting untuk bonding ibu dan anak. Saya udah paham kalau kasih ASI adalah niat, positive thinking, dan pengetahuan yang bener tentang ASI akan membantu mebulatkan tekad. Saya juga percaya 100% kalau Tuhan udah kasih karunia anak, Dia akan kasih ASI yang cukup juga untuk memenuhi kebutuhan anak tersebut. Jadi saya sangat percaya kalau ASI pasti cukup. Mungkin ga semua orang dianugerahi ASI berlimpah, tapi ASI pasti cukup untuk anaknya sendiri.

Tapi saya juga ga anti susu formula. Saya percaya kalau memang ada kondisi medis, saya akan tetap pilih yang terbaik untuk si bayi sesuai yang disarankan dokter. Dari sebelum melahirkan saya udah ngomongin sama Utin, kalau hari-hari pertama ASI belum keluar dan si bayi udah kehausan, kita ga ada masalah untuk kasih formula. Yang penting anaknya sehat. Makanya waktu Axel lahir dan ada masalah dengan pernapasan dan leukositnya, saya ga berat hati untuk kasih formula. Yang bikin saya kecewa waktu itu adalah saya ga dikasih kesempatan untuk coba apakah ASI saya keluar ato engga. Prinsipnya simpel, saya mau coba ASI, tapi kalau ga bisa ya gapapa. Tapi yasudahlah itu sudah berlalu.Yang penting Axel baik-baik aja,

Makanya juga waktu minggu-minggu awal Axel dirumah dan nangis melulu setelah nyusu 30menit lebih, dan seperti ga kenyang-kenyang, saya ga terima kalau dia nangis karena lapar. Karena pikir saya, kan ASI pasti cukup. Jadi waktu itu saya berasumsi kalau dia hanya mau comfort aja. Ga terlintas di pikiran saya kalo dia laper dan ASI saya ga cukup, makanya saya enggan kasih formula.

Jadi ketika dokter anak confirmed kalo Axel rewel karena haus dan laper, karena berat badan turun, saya langsung galau dan itu kaya meruntuhkan semua keyakinan saya. Saya langsung ga confidence dengan ASI saya. Saya sempet masih denial kalo Axel ada masalah dengan cara nyusunya (kebanyakan ngempeng daripada ngisep, masalah latch on), dan ada tongue tied yang dikonfirm oleh konsultan laktasi. Saya masih mau berpikiran positif kalo ASI saya baik-baik saja dan cukup, hanya si baby yang ga bisa maksimal ngisep nya. Pikiran inilah yang pada akhirnya juga bikin saya stress sendiri dan masih merasa bersalah kasih formula. Saya masih pikir kalo saya bisa kasih ASI kenapa harus formula?

Selama berusaha naikin berat badan Axel kan saya nyusuin sambil pompa, dan disitulah saya mulai menyadari kalau emang ASI saya ga banyak dan ga bisa keep up dengan kebutuhan Axel yang makin banyak. Awalnya saya masih ‘menyalahkan’ pompa yang kurang oke buat nyedot secara maksimal. Tapi setelah coba pompa merk lain yang dibilang oke sama orang-orang, toh hasilnya emang segitu-gitu aja. Pelan-pelan saya mulai sadar dan terima kalau mungkin ga semua orang dikasih karunia ASI yang cukup untuk bayinya. Saya udah usaha macem-macem sampe stress sendiri, tapi toh ASI nya segitu-gitu aja.

Sampe sekarang Axel udah ampir 3 bulan, sekali mompa 1 PD rata-rata hanya 50-60ml saja, ga jarang juga hanya dapet 30ml. Itu murni hasil pompa tanpa nyusuin ya, karena saya pake 1 PD untuk nyusuin 1 lagi untuk pompa. Sedangkan banyak orang yang dari minggu-minggu awal aja uda bisa pompa 120ml per PD. Kalo saya belom pernah tuh seumur-umur dapet 120ml per PD sekali pompa. Rekor ‘cuma’ 100ml 1 PD itupun abis beberapa jam ga pompa, dan cuma 1x. Sedangkan sekarang Axel uda minum sekitar 100ml sekali minum.

Saya uda usaha macem-macem, udah minum macem-macem booster dari molocco, vometa, domperidone, laktamom, mama soya, makan bayam, minum kaldu, dll. Saya juga uda rutin pompa tiap 2-3 jam. Waktu ke dokter laktasi juga uda disuntik hormon oksitosin. Tapi ya tetep aja segitu-segitu aja. Namanya manusia ya, makin dipikirin makin stres, trus orang bilang kalo stres makin ga keluar ASI nya, kan jadi lingkaran setan.

Saya tau harusnya berapapun ASI yang saya punya harusnya disyukuri aja. Walau ga banyak tapi paling ga ASI saya masih keluar. Tadinya saya ga percaya loh kalo ada ibu yang ASI nya ga keluar, dulu saya naif pikirnya si ibu itu kurang usaha aja. Sampe akhirnya saya ngalamin sendiri dan ngerasain struggle nya, ternyata ya mungkin-mungkin aja karena setiap individu beda-beda dan kondisi fisik juga beda-beda. Tapi saya tetep merasa bersalah dan meratapi kenapa ASI saya ga cukup buat Axel. Saya juga selalu merasa bersalah kalo kasih formula ke Axel. Padahal saya dari awal selalu bilang kalo saya ga anti formula, tapi tetep aja berasa bersalah.

Sampe suatu saat pas lagi ngobrol-ngobrol sama Dina soal ini, dia bilang “tenang aja, formula kan bukan racun“. Disitu saya seperti disadarkan kalo mungkin selama ini saya terlalu keras sama diri saya sendiri, yang bikin saya stress sendiri. Padahal Utin dan keluarga ga ada yang komplen kalo saya kasih formula. Yang ada juga mereka komplen kalo saya ga kasih formula padahal Axel nangis-nangis terus haha.

Jadi saya sengaja ambil resiko dan nulis postingan ini, barangkali ada ibu-ibu muda di luar sana yang senasib sama saya dan lagi ‘menghukum diri sendiri’ karena ga bisa kasih ASI yang cukup buat bayinya. Terlepas dari semua doktrinasi yang bilang ASI itu cukup dan sebagainya, kenyataannya banyak juga ibu-ibu yang struggling untuk kasih ASI ke anaknya. Apakah kalo ASI ga cukup artinya usahanya kurang? Saya rasa setiap ibu juga bisa menilai apakah usahanya udah maksimal atau belum. Iya, cuma si ibu yang bisa menilai, bukan orang lain.

So, buat yang senasib sama saya, semangat ya! Ini juga saya sambil menyemangati diri sendiri kok. Tetep usahain yang terbaik aja buat anak kita, tapi kalau udah usaha maksimal tapi ga sesuai harapan, please dont push yourself too hard. Nanti malah baby blues berkelanjutan dan stress sendiri. Yes, formula itu bukan racun. I will keep that in mind. Akan tetap lebih baik kasih susu formula daripada biarin anak kelaparan, kan?🙂

Special thanks to Dina yang seperti biasa bisa bikin statement-statement simple tapi ngena banget buat saya hahaha. Love you! Thanks juga buat Utin yang selalu dukung saya dan ga pernah nyalah-nyalahin saya. I love you too!

 

 

 

 

 

 

Axel : Second Month

Tentang berat badan & minum susu

10 Agustus 2016 (+/- 40 hari)

Berat : 4,2 kg (versi Mitra) / 3,8 kg (versi Carolus)

Tinggi : 52 cm

3 September 2016 (2 bulan)

Berat : 4,7 kg (versi Mitra)

Tinggi : 54cm

Puji Tuhan berat badan Axel udah naik dan berangsur normal, walaupun udah ampir dibalap sama Kirana yang beda sebulan sama Axel haha. Soal menyusui juga masih tetep ditambahin asip/formula tiap 2 jam. Di bulan kedua ini saya udah mulai terima kalau emang ada ibu yang produksi asi nya ga cukup untuk anaknya, dan saya termasuk salah satunya. Saya udah rutin pompa tiap 2-3 jam, jadi setiap menyusui yang sebelah buat Axel sebelahnya saya pompa. Saya juga udah minum ASI booster, dari molocco, vometa, lactamam, mamasoya, minum susu kacang,makan sayur bayam, tapi ya produksi asi nya segitu-segitu aja. Jadi saya udah terima kalo emang ga bisa full ASI dan harus suplemen sufor. Semoga ASI yang diminum cukup buat imun nya Axel walau harus tambah formula.

Facts, Habit, Milestone

Tidur udah lebih teratur, udah lebih terprediksi dan udah mulai ada rutinitas. Tapi masih tetep susah tidur kalo siang.

Sudah mulai bisa berespon dengan bersuara kecil, senyum dan ketawa, walaupun ketawanya belum bersuara. He has such a sweet smile (ga objektif haha).

Seneng diajak ngobrol. Kalo diajak ngobrol, matanya fokus ngeliatin yang ajak ngobrol terus abis itu dia bisa ketawa-tawa sendiri.

Uda template nya dari lahir kalo si Axel mukanya suka keliatan lagi mikir. Makin gede makin keliatan kalo dia lagi perhatiin sesuatu bisa fokus banget, dan bisa terlihat lagi berpikir keras hahaha.

20160803_094814_resized

sukanya mikir

Udah makin jago angkat-angkat kepalanya. Kalo ditengkurepin bisa tahan kepalanya lumayan lama sampe akhirnya nyusruk ke depan haha.

20160809_153635_resized

Udah bisa angkat kepala cukup tinggi

Lewat 40 hari, kita memberanikan diri bawa Axel keluar. Pertama kali coba ke gereja yang dilanjutkan lunch di mal. Ternyata sukses, dan sejak itu Axel udah rutin diajak ke gereja tiap minggu.

axel-goes-to-church

Axel goes to church

Pup nya udah mulai jarang. Kalo bulan pertama pup bisa beberapa kali sehari dan rutin tiap hari, sejak 2 bulan uda mulai jarang. Rekor sih ‘baru’ 4 hari. Dan lucunya Axel pup kalo diajak jalan-jalan.

Ternyata, kalo lagi jalan-jalan Axel lebih anteng, karena dia biasanya tidur. Selama ini udah trial bawa Axel ke gereja, ke mal, belanja bulanan, bahkan ke kondangan kawinan sepupu saya, so far Axel anteng-anteng aja asal cukup susunya hehe. Biasanya kalo ke gereja saya gendong Axel pake Boba carrier ( I totally recommend it! Sangat menolong buat saya), kalo ke mal biasa kita bawa stroller, biasa si Axel mau tidur di stroller (tanpa bedong) asal uda pules. Kalo lagi ga mau tidur di stroller kita gendong-gendong aja juga biasa dia tidur sendiri. Kalo pake Boba juga most of the time dia pasti tidur. Axel kaya maminya banget, suka jalan-jalan hahaha.

img-20160827-wa0082

Axel ikut kondangan

Aston Bogor – staycation

Di umur hampir 2 bulan, Axel udah kita bawa staycation ke Aston Bogor sekalian ngerayain wisudanya Utin. Awalnya saya sempet ragu bisa ga bawa Axel nginep, bakal rewel ga, takutnya malah stress sendiri. Tapi puji Tuhan Axel nya anteng-anteng aja, cuma agak rewel pas mau tidur malem. Selama perjalanan ke Bogor dia tidur, cuma rewel awal-awal aja pas mobil belom jalan. Ini anak lebih anteng tidur di mobil daripada tidur di tempat tidur hahaha.

20160828_140417

happy boy – seneng tidur di hotel

Hotelnya oke banget. Saya suka konsep hotelnya yang dilewati sungai, jadi bisa kedengeran suara aliran sungai gitu, dan ada jembatan-jembatan untuk pindah dari 1 gedung ke gedung lainnya. Menyenangkan deh, apalagi kalo bawa anak kecil mereka pasti suka. Soalnya disana kolam renangnya ada 3, ada infinity pool nya segala yang menghadap sungai, ada kids playground nya juga. Nanti kalau Axel udah gedean mau ajak dia kesana lagi.

Service nya juga oke. Kita dapet upgrade kamar jadi Deluxe yang ada bathub sama ada balkon dengan view ke kolam renang. Waktu itu juga sempet ditelp receptionist untuk memastikan semua oke, waktu kita komplen soal pemanas air elektrik yang agak bau, langsung diganti donk sama yang baru, masih diplastik gitu.

Namanya bawa bayi emang beda ya sama staycation berdua aja. Karena ada Axel kita cuma bisa jalan-jalan muter-muter hotel aja. Untung hotelnya banyak view nya, jadi jalan-jalan menyenangkan. Mau berenang juga ga bisa, karena ga ada yang jagain Axel. Pas dinner, kita juga sangat consider lokasi karena takut kemaleman dan Axel kecapean.

Tapi akhirnya kita dinner di Lemongrass, salah satu resto yang lagi happening di Bogor. Agak jauh si dari hotel, tapi ya mumpung udah di Bogor ya sekalian aja deh. Saya tertarik banget mau kesana karena denger desain interiornya bagus. Hasilnya? Emang secara interior menarik banget, banyak elemen desainnya, untuk hangout juga asik ambience nya, tapi secara makanan biasa aja ga ada yang spesial.

20160828_201842_resized

@Lemongrass

Karena uda lulus staycation Bogor, next nya kita mau coba bawa Axel jalan-jalan jauhan kaya ke Bandung dan Cirebon. Moga-moga Axel anteng terus dan ga rewel kalo jalan-jalan hehe.

Sleeping habit

Sekitar 2 minggu pertama dari lahir, Axel tidur di box nya sendiri di samping tempat tidur kita di kamar bawah. Tapi kurang lebih di minggu ke-3 (karena diomongin kamar bawah ada setan segala sama keluarga) akhirnya Axel kita bawa ke kamar kita yang di atas. Sebenernya sih bukan karena omongan keluarga itu, tapi emang kalo di kamar atas sirkulasi udara lebih bagus dan masuk matahari juga, jadinya kita pindahin Axel ke atas supaya lebih sehat juga. Tapi masalahnya kalo di kamar atas itu ga ada box, karena kalo mau pindahin box harus dibongkar pasang dulu,sedangkan lagi ga ada orang yang bisa bongkar pasang itu box. Jadilah Axel tidur seranjang sama kita.

20160828_164859_resized

Axel bobo di babycot hotel

Nah, waktu di Aston kan ada baby cot, awalnya saya ragu apa dia bisa tidur sendiri karena selama ini uda kebiasaan tidur bareng kita, eh tapi ternyata tidurnya malah lebih pules loh. Papa mamanya juga lebih hepi karena tidurnya ga takut-takut nimpa Axel hahaha. Jadi sejak dari Aston itu baby box kita bawa naik ke atas dan Axel mulai tidur sendiri lagi. Dan sejak itu tidurnya memang lebih pinter. Good boy!

Back to dating life

Setelah lewat 40 hari, saya mulai berani tinggalin Axel sama nyokap. Sebelom-sebelomnya juga gapapa sih sebenernya, karena toh nyokap juga sehari-hari bareng Axel. Tapi saya rasanya gimana gitu kalo belom 40 hari tapi uda pergi-pergi tinggalin anak haha. Ini juga saya perginya bukan kelayapan sih, waktu itu pertama kali tinggalin Axel karena saya mau liat stroller bareng Utin yang lokasinya jauh. Tapi karena kesorean akhirnya kita nge-mall berdua sekalian beli baju untuk wisuda Utin. Rasanya? Seneng sekaligus lega bisa ‘nafas’ sejenak dari tugas jadi ibu, dan berasa kaya pacaran lagi, tapi di sisi lain juga kepikiran Axel terus, takut dia rewel, takut dia nyariin (padahal anaknya mah kaga nyariin juga haha), sama kangen. Mungkin itu rasanya jadi ibu ya, suka jenuh tapi kalau ga bareng anak kangen juga hehe.

Tinggalin Axel yang kedua kali karena mau beneran beli stroller. Kali ini beneran kebeli strollernya. Untuk urusan stroller saya ga pusing, lebih banyak Utin yang baca-baca review sama milih-milih. Setelah baca-baca opsinya adalah maclaren quest, aprica karoon, sama Easywalker seri mini cooper. Dan setelah liat-liat barangnya dan menimbang-nimbang, akhirnya pilihan jatuh kepada …

17944137_b

Union Jack Vintage by Easywalker

Keren ya. Saya suka banget modelnya. Berasa lebih artsy gitu hehe. Kalo diliat dari built in quality juga bagus, lebih bagus daripada maclaren dan aprica karoon. Dan ada kanopi yang bisa ditutup (aprica caroon sama maclaren ga bisa full tutupnya). Emang agak berat sih. Tapi sementara belom perlu yang ringan untuk travelling, jadi ya pake yang ini dulu aja. Semoga awet ya.

Happy 2 months Axel! 

Axel : the first month

Akhirnya saya jadi ibu-ibu blogger yang isinya tentang perkembangan anak haha. Sebenernya pengen bikin blog khusus Axel, tapi daripada ribet mending jadi satu aja. Dan walaupun sebenernya males, saya pengen nge record perkembangan Axel sama seperti yang mama saya lakukan buat saya dulu. Moga-moga bisa berguna buat diri sendiri di masa depan dan juga buat yang lain.

Seperti yang udah diceritain di postingan tentang kelahiran Axel, si Axel ini dari lahir udah masuk ke Perina dan pulang selang 2 hari dari saya. Dari hari ke-2 udah dikasih formula karena masalah pernapasan yang bikin dia ga boleh digendong dan disusuin langsung. Dari hari pertama lahir juga uda dikasih infus dan antibiotik karena leukosit nya tinggi. Quite a tough start for him and for me & utin.

Setelah di rumah, saya bertekad mau coba full ASI buat Axel. Saat itu ASI udah keluar walau masih sedikit. Tapi sesuai info yang saya dapet, hal itu normal, karena kebutuhannya juga masih sedikit.

Hari-hari pertama Axel dirumah, saya bener-bener no clue harus ngapain. Untung ada nyokap dan mertua yang bantuin saya. Saya udah tau bakal begadang dan bakal cape banget, tapi tetep aja pas jalanin nya berat.

Drama nyusu terus-terusan, ngempeng dan berat badan turun

Ada yang bilang newborn banyak tidur sampe musti dibangunin buat nyusu. Tapi kalo Axel nangis terus-terusan. Ada sih masa-masanya dia tidur lamaan, tapi lebih sering dia nangis-nangis terus. Trus sekali nyusu bisa 30 menit ga dilepas-lepas (katanya kan baby akan lepas sendiri kalo dia udah kenyang), dan setelah itupun masih nangis-nangis. Lalu disusuin lagi for another 30(or more) mins. Bisa 5-6 jam bolak balik nyusuin tapi nangis terus. Can you imagine how exhausting it was? Bener-bener ga bisa ngapa-ngapain, dan apalagi kalo subuh, bisa ga tidur sama sekali. Malam hari bisa jadi menakutkan buat saya.

Udah gitu nipple saya sakit. Katanya kan kalo sakit latch on nya ga bener, tapi kalo diliat-liat sepertinya latch on baik-baik aja. Udah rajin pake medela purelan sama diolesin asi, tapi karena dipake terus-terusan ya sama aja ga sembuh-sembuh. Nyusuin lama, terus-terusan, nipple sakit, Axel nangis terus, cape dan kurang tidur, bener-bener nightmare.

Nyokap dan mertua udah mulai suruh kasih formula, tapi saya masih dengan didoktrin bahwa asi pasti cukup,  memilih ga kasih formula. Pikir saya, ASI nya kan keluar walau ga tau berapa banyak, jadi kenapa harus formula? Tapi pertanyaannya selalu sama dari orang-orang, ASI nya cukup ga? Jangan-jangan ga cukup makanya nangis terus? Rasanya ditanya gitu offended, apalagi faktanya Axel emang nangis terus-terusan. Saya jadi bingung, soalnya yang selalu dibilang kan asi pasti cukup yang penting positive thinking, tapi kenapa dia masih nangis?

Baca-baca mungkin dia ngempeng. Ini juga yang bikin saya segan kasih formula, soalnya saya pikir dia cuma mau ngempeng. Kepikiran lah buat kasih empeng, walau ditentang abis-abisan sama nyokap.

Frustasi, tapi saya tau ga boleh stress dan harus happy, kalo ga asinya ga keluar. Tambah mikir gitu yang ada tambah frustasi.

20160708_142613_resized

Axel – 1 week old

Suatu malam saya akhirnya nyerah kasih formula pake botol dan Axel pun minum dengan lahap kaya belom minum susu sebelomnya. Saya jadi bertanya-tanya, apa bener asi ga cukup?  Lalu saya juga akhirnya beli empeng dan coba dikasih ke Axel, dia memang diem tapi kalo empeng lepas dia nangis lagi. Saya juga coba beli nipple shield (yang katanya bisa bantu kalo puting lecet), tapi yang ada nyusuin tambah susah dan kok rasanya sama-sama aja sakitnya.

Saya dokter anak by WA, kalo bayi rewel, nangis terus-terusan dan minta susu terus-terusan itu apa dia sakit? Dokter anak pun bilang kalo namanya bayi emang begitu. Kalo rewel mungkin kembung kebanyakan minum, jadi disuru dipijet-pijet perutnya dan pake minyak telon.

Karena puting sakit banget, akhirnya panggil konsultan laktasi dari AIMI yang bisa dateng kerumah. Kembali saya dikasih tau untuk positive thinking karena ASI pasti cukup, jangan kasih formula, diajarin latch on yang benar, karena kalo latch on benar pasti ga sakit. Saya juga diajarin macem-macem posisi menyusui, termasuk posisi menyusui sambil tidur supaya ibunya bisa dapet tambahan tidur juga, diajarin juga cara pijet bayi.

Konsultan laktasi bilang kalo Axel ada tongue tie & lip tie (google sendiri ya) walau ga parah, dan kalo diamati dari cara dia minum emang dia banyak ngempeng. Ini yang mungkin jadi penyebab nyusunya lama dan nangis terus. Konsultan laktasi juga bilang, mungkin karena di awal hidupnya Axel langsung dipisahin dari saya karena masuk Perina, dia stress jadi sekarang sering ngempeng buat dapet comfort. Jadi harus sering diajak ngobrol dan dibilangin ke Axel kalo everything’s fine. Konsultasi sama beliau cukup berhasil bikin saya semangat lagi.

20160715_094126_resized

Axel – 2 weeks old

Saran dokter & konsultan laktasi udah dilakuin tapi ga berhasil, tetep aja Axel rewel nangis terus-terusan. Ini drama udah mulai kemana-mana, sampe ada keluarga yang bilang kalo Axel nangis karena ada setan di kamar bawah, tempat saya tidur sama Axel selama masa recovery abis melahirkan. Dan keluarga makin desak untuk ke dokter aja, karena takut Axel sakit.

Akhirnya besokannya kita ke dokter. Ternyata berat badan Axel turun. Nimbang sebelumnya berat Axel udah 3,6kg dari berat lahir yang 3,1kg. Sekarang balik lagi ke 3,3kg padahal udah ampir 1 bulan umurnya. Dokter bilang Axel sehat, tapi kelihatan kalau dia haus.Jadi selama ini walau lama nyusunya dia ga cukup dapet minum, entah karena asi nya kurang atau karena ada problem di cara dia minum. Jadi saya harus lebih intens nyusuinnya lagi, perhatiin cara minumnya, harus ditambah mompa dan kasih hasil pompa ke Axel. Setelah 5-6set nyusuin baru kasih tambahan formula. Lalu saya tanya juga soal tongue tie & lip tie, dan dsa pun mengiyakan ada indikasi tersebut, cuma dia ga bisa melakukan tindakan. Jadilah beliau me-refer saya ke Carolus untuk tindakan inisisi nya.

Sampe di carolus, dokter laktasi ga setuju untuk tindakan inisisi. Menurut beliau walau ada indikasi tapi ga parah sampai harus tindakan karena Axel masih bisa menjulurkan lidah ke luar melewati lidah bawahnya. Berat badan bisa dinaikkan dengan treatment dan latch on yang benar. Kemudian saya diajarin lagi latch on yang benar, diajarin cara perah tangan (no pompa), kemudian hasil perahan disendokin (ga boleh dot) ke Axel tiap 2 jam. Kemudian disuru kontrol 3 hari lagi.

Di Carolus, berat Axel menyusut lagi jadi 3220 gr. Soalnya di Carolus kalo nimbang bayi bener-bener ditelanjangin dulu. Bahkan pampers juga ga boleh dipake, jadi berat badan yang dihitung adalah bener-bener berat badannya aja. Kalau di Mitra kan masih pake baju plus bedong segala.

Dokter mitra dan dokter carolus ngajarin 2 cara yang beda, walaupun goal nya sama yaitu buat naikin berat badan. Kalau di mitra disuru pompa, di carolus sangat anti pompa. Di Mitra ajarin sekali nyusuin harus kiri kanan, tapi kalo di carolus bilang nyusuin 1 PD aja. Walau sempet bingung, tapi akhirnya saya coba ikutin cara Carolus dulu, at least untuk 3 hari ke depan.

20160722_185535_001_resized_1

Axel- 3 weeks old

Tiga hari kemudian, pas Axel uda umur sebulan, berat Axel uda naik 80gr jadi 3,3 kg. Masih jauh dari target seharusnya berdasarkan WHO chart di 3,5-4kg, tapi at least ada progress. Sama dokter Carolus ditanya, keberatan ga untuk suplemen formula, saya bilang gapapa. Jadi sama dokter disuru untuk kasih tambahan 60ml tiap 2 jam. Mau pake formula ataupun pake asi perah, pokoknya 60ml tiap 2 jam. Jadi kalo saya berhasil merah 30ml, maka saya harus tambah formula 30ml lagi. Kalau saya cuma bisa perah 10ml, ya formulanya 50ml. Lalu diajarin juga untuk cara kasih tambahannya melalui selang kecil yang diselipin ke mulutnya sembari nyusuin. Kalo ga salah ini namanya SNS – suplemental nursing system. Dokter bilang selang ini bisa bantu Axel untuk perbaiki cara ngisepnya juga. Selain itu saya juga disuntik hormon oksitosin.

photo-300x224

Kurang lebih kaya gini caranya

Gambar diambil dari sini 

Sebulanan Axel

1 Agustus, pas Axel umur 1 bulan ga ada acara apa-apa. Dari keluarga kita juga ga ada tradisi apa-apa soalnya. Paling cuma potong sejumput rambut Axel buat syarat aja. Trus katanya oma saya, rambutnya disimpen, nanti kalo uda punya ade rambutnya si ade sama si axel digabungin biar rukun hahaha. Ya percaya ga percaya sih, tapi karena ga susah yawis dilakuin aja hehe.

Weekend setelah tanggal 1, kita ada acara kumpul-kumpul keluarga inti, untuk sekedar syukuran aja. Trus saya juga pesen kue buat  foto-foto, yah maklum anak pertama ya haha.

20160806_135405_resized

Happy one month baby A

20160806_144848_resized

1470585824044

Axel ikutan tiup lilin

20160806_143132_resized

20160806_160606_resized

Axel dengan kue-kue nya

Oya kue sebulanan, hampers, cookies dan cupcakes nya pesen di mom’s cake & cookies. Selalu sukaa banget sama kue-kue nya.

Milestone

Umur 1 bulan Axel uda mulai bisa bedain siang& malem, jadi kalo malem tidurnya lebih lama walau masih suka bangun-bangun.

Dari lahir Axel kukunya panjang, suka cakar-cakar mukanya kalo ga dipakein sarung tangan. Tapi kalo pake sarung tangan ato kaki juga selalu lepas.

Dari lahir Axel rambutnya banyak, tapi tipis dan warna kecokelatan (kaya saya waktu kecil). Dan rambut belakangnya itu udah gondrong dari lahir, terus juga ada sedikit jambang dekat telinga

20160711_181713_resized

Ada lesung pipit & ada jambang

Matanya belom fokus tapi suka liat ke satu titik untuk beberapa saat. Trus kadang-kadang suka melotot dan mulutnya suka bentuk huruf “o”

Axel kalo tidur harus dibedong, karena suka kaget dan kalo tangannya bergerak pasti bangun. Tapi kalo uda pules, ada yang gebrak pintu di samping dia juga ga kebangun (true story)

Axel uda mulai bisa angkat-angkat kepalanya walau belom terlalu lama. Tenaganya juga uda kuat walo baru umur sebulan

A story about ‘Immanuel’

Arti Immanuel adalah ‘Tuhan beserta kita’. Dan itulah yang saya rasakan dalam kehidupan Utin, si penyandang nama ‘Immanuel’. Banyak yang bilang Utin itu banyak hokinya, tapi kalo buat saya, he is simply blessed, because God is with him, just like his name.

Contoh, lagi cari parkiran di mall yang penuhnya bukan main, eh tiba-tiba pas depan kita ada mobil keluar, jadilah kita bisa dapet parkir tanpa perlu susah payah. Plus tukang parkirnya bilang gini lagi,”Tuhan Yesus sayang sama bapak”. Contoh lain, pas baru masuk rumah, pas tiba-tiba hujan gede. Kalo telat 5 menit aja pasti keujanan. Pernah juga dadakan mau nonton film yang lagi happening di bioskop (lupa film apa). Alhasil dapet di row ke-2 dari depan. Pas udah duduk, tiba-tiba petugas dateng dan suru kita pindah ke row paling atas, karena di tempat duduk kita bocor. Dan masih banyak hal-hal lainnya yang kalo cerita ke orang pasti dibilangnya hoki.

Ga cuma ‘hoki’ dalam hal-hal kecil, tapi dalam hal-hal besar juga. Inget cerita gimana saya dan Utin bisa ketemu? Udah kaya sinetron aja. Soal kerjaan juga gitu. Utin sempet kerja di salah satu perusahaan mining yang cukup besar, karirnya cukup bagus disitu tapi dia pindah karena ada offer lebih baik, sekaligus supaya bisa S2. Ga lama setelah Utin pindah, harga minyak jatoh abis-abisan sampe itu perusahaan pecat-pecatin banyak banget orang. Gatau apa jadinya kalau Utin masih disitu.

Banyak kisah hidup Utin yang jadi bukti nyata kalo ‘Immanuel’ itu bener-bener terjadi dalam hidupnya. Dan yang mau saya ceritain disini adalah cerita perjuangan Utin sampe lulus S2.

Selama sekolah dan kuliah, bidang akademis bukan bidang yang bisa dibanggakan buat dia. Dan orang-orang yang kenal Utin pasti tau kalo dia bukan orang yang suka belajar formal. Kriteria dia pilih SMA adalah cari SMA yang ada lapangan futsalnya. Walaupun lulusan SMAK1 Penabur yang terkenal susah, dia adalah anomali disitu hahaha. Beda banget sama tipikal anak SMAK1 pada umumnya. Makanya pas mau ambil S2, banyak temen-temennya yang kaget. Jangankan temen-temennya, Utin sendiri aja masih suka amazed kenapa dia bisa sampe ambil S2, double degree lagi hahaha.

Sebelum mutusin untuk apply S2, sempet maju mundur apalagi pas pertimbangin mau double degree atau engga. Kenapa bisa ambil double degree, simply karena peminat lebih sedikit jadi chance diterimanya lebih gede. Dan selama kuliah pun targetnya ga muluk-muluk, yang penting lulus aja.

Kuliahnya ‘cuma’ 2 tahun, tapi yang ngejalanin berasanya ga kelar-kelar. Hampir tiap hari pulang di atas jam 9 malam, kadang bisa sampai jam 11-12, weekend juga sering diisi dengan belajar kelompok atau bikin tugas, atau bahkan kuliah. Belum lagi kalo dosen bule dateng, bisa dari Senin-Minggu full kuliah. Not an easy time for us.

Dua tahun kuliah bukan mulus-mulus aja, seringkali frustasi, ga cuma sama load kuliah, tapi juga sama birokrasi. Maklum ya, namanya universitas negeri sama swasta pasti beda. Dan yang paling sering Utin bilang adalah, “Ga lagi-lagi deh kuliah” hahaha.

Thesis yang diambil bentuknya business coaching. Jadi ada UKM yang harus di coach secara intensif selama beberapa bulan. Dan UKM yang Utin dapet adalah sebuah coffee shop di Bandung yang bernama Yellowblack. Karena bentuknya coaching, ada minimal pertemuan yang diwajibkan, berarti kita harus bolak balik ke Bandung.

Disinilah kita baru mulai ngeliat rencana Tuhan terhadap kehamilan yang gagal sebelumnya, dan betapa Tuhan uda ngatur segala sesuatunya. Januari – Mei 2016 kemaren adalah bulan-bulan sibuknya Utin, karena harus juggling antara kerjaan, bolak balik bandung untuk coaching, dan keluarga. Sedangkan due date kehamilan sebelumnya yang ga berkembang adalah Januari 2016. Ga kebayang gimana overwhelmed nya Utin di bulan Januari, kalau ada baby baru lahir, start business coaching, dan kerjaan. God is good and He has a perfect timing.

Puji Tuhan juga Utin dipertemukan dengan owner UKM yang sangat kooperatif. Sehingga proses coaching berjalan lancar, dan hubungan mereka masih baik sampai sekarang. Puji Tuhan juga dengan proses coaching ini Utin juga jadi belajar banyak hal dan dapet banyak masukan untuk perkembangan dirinya. Btw, sekalian promosi, buat coffee lover boleh main-main ke Yellowblack Cafe di jalan Cikutra (1 kompleks dengan hotel Bumi Kitri). Ownernya sangat passionate dengan kopi, dan turun langsung untuk bikin kopinya. Kopinya juga bisa by request sesuai mood (jadi ga harus sesuai menu), dan bisa sekalian diajarin cara bikin kopi. Kalo yang ngerti kopi sih katanya kopinya enak. Saya bukan pecinta kopi, jadi saya ga bisa bedain kopi enak sama kopi biasa aja hehehe.

Proses business coaching berjalan relatif lancar, penulisan thesis nya juga relatif lancar walau harus begadang-begadang . Untung Axel belom lahir kan, jadi masih bisa lebih konsen buat ngerjain thesis hehe. Utin ini beda sama saya, kalo saya lebih pede dalam hal tulis menulis, kalo Utin lebih pede dalam hal presentasi. Jadi kemaren ini dia paling stress selama penulisan thesis, tapi pas mau sidang dia mah kalem-kalem aja.

Then the unthinkable happened. Di sidang akhir Utin ‘dibantai’, bukan karena content, tapi simply karena para penguji ga baca thesis dan ga dengerin presentasi. Pertanyaan yang diajukan sangat basic dan mereka simply tidak sependapat dengan yang Utin presentasikan. Kalau bukan karena dibela dosen pembimbing, mungkin aja Utin harus sidang ulang atau bahkan ga lulus. Who knows.

Disitu kita belajar kalo segala sesuatunya memang karena kemurahan Tuhan semata. Walaupun kita yakin 1000% dan jago presentasi, tapi kalau Tuhan ga berkenan, bisa aja kita ga lulus juga. Apalagi sistem pendidikan di Indonesia dosen masih ‘berkuasa’ menentukan nasib mahasiswanya. Jadi ketika pada akhirnya thesis Utin dapet nilai A juga kita sadar kalo itu semua karena berkat Tuhan aja.

Kuliah selama 2 tahun ini memang banyak naik dan turunnya, banyak masalah dan drama nya, tapi melalui ini kita belajar banyak hal, terutama tentang penyertaan tangan Tuhan. Tuhan bisa menjadikan yang ga mungkin jadi mungkin. Tuhan bisa kasih lebih daripada yang kita minta.

Dan ketika pada akhirnya Utin bisa selesain S2 nya, ini message untuk kita kalo segala sesuatunya mungkin di dalam Tuhan. Utin yang pas SMA pernah ga naik kelas, yang nilainya tetep jelek walaupun udah belajar, yang diragukan bisa jadi auditor oleh guru akuntansinya, bisa selesain S2 double degree dengan predikat cum laude.

Tulisan ini dibuat bukan untuk menyombongkan diri, justru kebalikannya, untuk mengingatkan kami berdua betapa segala sesuatunya adalah karena pertolongan tangan Tuhan aja. Betapa Tuhan bisa menghancurkan kesombongan sesorang dalam sekejap, tapi juga bisa meningkatkan rasa percaya diri seseorang dengan hal yang tak pernah terbayangkan.

Dan perjuangan Utin selama S2 ini juga merupakan salah satu bukti tentang betapa Tuhan beserta dengan kita dalam segala hal. Makanya pas cari nama, kita ga ragu-ragu untuk masukin ‘Immanuel’ sebagai nama tengah. Doa kami, supaya Axel juga selalu inget bahwa Tuhan selalu besertanya senantiasa.

Sekali lagi congratulations Yustinus Immanuel, S.E., M.M., MBA. God is truly with you in everything you do.

wisuda utin

congrats hubby!

 

 

 

Introducing Baby Axel

Kamis, 30 Juni 2016

H-1 sebelum jadwal lahiran. Rasanya? Campur aduk, antara excited, takut, nervous. Deg-degan sih ga terlalu, tapi yang paling dominan adalah the life changing moment thrill. Maksudnya, saya ini kurang suka yang namanya perubahan, walaupun perubahan itu adalah hal positif, tapi saya takut menghadapinya, karena saya harus berubah, meninggalkan zona nyaman, ga tau apa yang bakal dihadapi, dan saya perlu waktu adaptasi sampai bisa adjust dengan perubahan itu dan bisa menikmati ‘status’ yang baru. Apalagi life changing moment kaya punya baby begini yang orang bilang baby change everything, apalagi orang-orang uda bilang 40 hari pertama bakal tough, apalagi orang bilang chance baby blues itu gede, rasa-rasanya saya ga pernah siap, tapi ya mau ga mau harus dihadapin. Beriman dan berdoa aja kalo Tuhan udah kasih kepercayaan punya baby, pasti dia akan kasih kekuatan juga.

Hari ini Utin cuti demi temenin saya seharian. Maunya sih banyak, pengen jalan pagi ke Ancol, pengen nonton, tapi apa daya hamil gede bikin males ngapa-ngapain. Jalan-jalan ke mal aja cape hhaha. Akhirnya kita cuma pergi kerumah Oma sekalian minta doanya untuk lahiran besok, lunch di Barley Sunter (btw ini resto lumayan oke, boleh dicoba kalo mampir ke daerah sunter), trus niatin ke Kokas hanya demi nyobain Llao Llao haha. Walau ga ‘produktif’ tapi tetep aja saya hepi udah ditemenin Utin seharian, soalnya nanti kalo baby uda lahir kan ga tau kapan lagi kita bisa jalan berdua gitu *mulai mellow.

Ini juga salah satu hal yang bikin saya galau, ‘sedih’ karena nanti setelah baby lahir ga bakal sebebas dulu untuk pergi berduaan sama Utin. Belom lahir aja uda baby blues hahaha. Dan untuk mengabadikan momen-momen pacaran ‘terakhir’ sebelum baby lahir, sengaja kita foto-foto. Padahal belakangan uda jarang foto, apalagi badan uda bengkak gitu.

20160630_135559_resized

Lunch at Barley

20160630_153936_resized_1

Jauh-jauh ke Kokas demi Llao Llao

20160630_161449_resized_1

 

Jumat, 01 Juli 2016

The big day is finally here. Jadwal operasi jam 1, tapi dari jam 7 uda ga boleh makan minum lagi. Jam 8.30an kita uda sampe RS. Setelah ngurus administrasi saya pun dikasih gelang pasien. Dan pas pake itu saya langsung berasa, wow, it’s getting real.

Persiapan

Setelah beres administrasi, saya masuk ke bagian ruang bersalin untuk cek darah, CTG, dan lain-lainnya. Selama nunggu CTG, suster tanya-tanya medical record saya, seperti ada alergi obat ga, riwayat penyakit, nanti mau menyusui full ASI atau engga (kalau full ASI harus rooming in), nanti ari-ari baby nya mau dibawa pulang atau diurus RS, dst dst. Oya disitu juga dikasih obat pencahar supaya ususnya ‘bersih’ dan dicukur bagian bawah.

Kira-kira Pk 10.30 uda selesai, jadi saya disuru tunggu di kamar inap. Saya dapet di kelas 1 yang 1 kamar berdua, tapi karena masih kosong jadi saya boleh milih mau di sisi mana. Untung banget, jadi saya bisa milih di sisi jendela gede jadi paling ga dapet matahari dan bisa liat view. Di kamar inap, suster jaga dateng untuk memperkenalkan diri sambil jelasin kalo nanti jam setengah 1an bakal dijemput ke kamar operasi, jadi sebelum itu disuru uda siap-siap ganti baju operasi dan pastiin ga ada perhiasan dan kutek. Pas saya kasih korset untuk abis operasi, susternya bilang ternyata korset saya salah donk!  Ternyata itu korset untuk perbaikin tulang punggung, bukan korset abis melahirkan hahaha. Ya maklum deh sus, namanya juga belom pernah.. Tapi untungnya korset masih bisa dipake, dan saya buru-buru kontek Dina minta dibawain korset abis melahirkan lungsuran dari dia. Jadi berasa kaya waktu saya merit, Dina jadi bridesmaid saya, jadi kalo ada urgent2 pasti minta tolong dia. Pas melahirkan juga sama, ada apa-apa minta tolong sama dia. Makasih ya Dina & Vira *muah muah.

Di kamar inap itu juga dokter anastesi visit saya. Beliau menjelaskan prosedur anastesi, dimana bakal disuntik, cara kerja obat dan efek sampingnya. Oya saya cukup worry kalu operasinya bakal sakit. Beberapa temen deket saya bilang operasi ga sakit sama sekali, bahkan pada gagah perkasa uda bisa duduk dan jalan beberapa jam setelah operasi. Tapi di sisi lain banyak juga yang bilang operasi sakit banget. Jadi saya mempersiapkan diri kalo operasinya bakal sakit, sukur-sukur kalo kenyataannya ga sakit. Saya sempet tanya dokter, harusnya abis operasi sakit ato engga, kok ada yang sakit banget ada yang ga sakit sama sekali. Dokternya bilang kalo daya tahan sakit orang beda-beda jadi sangat subjektif, dan namanya bekas operasi pasti sakit, makanya dikasih obat. Bener juga pak dokter. Oya dokter ini kabar beritanya papanya Afgan loh haha. Beken deh dia.

Rasanya operasi caesar

Ternyata jadwal operasi mundur, saya baru dijemput ke kamar operasi sekitar Pk 1.30. Karena mau masuk ruang operasi jadi saya harus lepas kacamata, dan berhubung minus saya tinggi, jadinya saya ga keliatan apa-apa. After that everything become blur *literally LOL.

Dari kamar inap saya dibawa ke semacam ruang persiapan operasi. Disitu saya dipasang infus dan dipakein semacam shower cap. Disitu udah ada dokter anastesi sama dokter obgyn saya, dr Yuditia. Saya gatau sih mereka ngapain, saya cuma tau ada mereka dari suaranya dan karena disapa sama mereka aja.

Setelah siap, saya dipindahkan ke ruang operasi yang sebenernya. Di saat saya masuk kamar operasi, walo ga keliatan, saya langsung keinget Grey’s Anatomy. Disitu saya baru deg-degan dan takut, karena baru berasa banget ruang operasi yang steril, dingin, dengan lampu di atas kepala, kaya berasa itu zona hidup dan mati haha *lebay. Untungnya, di dalem ruang operasi somehow mereka pasang lagu-lagu yang lagi hits. Jadi cukup mencairkan suasana. Kalo ga ada musik mungkin bakal berasa lebih tense.

Disitu saya dipindahkan ke ranjang operasi yang lebih kecil. Kemudian siap-siap untuk disuntik di punggung bawah. Saya uda siap-siap untuk sakit, karena orang bilang kan suntik disitu sakit banget. Tapi thanks God, ternyata ga sakit pas disuntik. Yah sakit kaya disuntik biasa aja. Setelah itu, seperti yang uda dijelasin dokter anastesi, kedua kaki saya mulai berasa hangat, berat/ ga bisa digerakkin, dan kemudian bener-bener ga ada rasanya. Setelah kebas, kateter pun dipasang. Kemudian di dada saya dipasang semacam tirai,jadi walaupun bener-bener sadar, saya ga bisa liat proses operasinya. Di atas kepala saya ada lampu besar, kalo kata temen saya, sebenernya bisa liat juga proses operasinya dari pantulan cermin disitu. Tapi ya berhubung saya ga pake kacamata ya ga keliatan apa-apa juga. Lagipula kalo bisa liat saya bakal milih untuk tutup mata aja sambil berdoa.

Jadi di area kaki saya ada dokter obgyn dengan tim nya, dan di belakang kepala saya ada dokter anastesi, dokter anak, dan suster yang dari awal ajak saya ngobrol dan menjelaskan prosedurnya, dia juga yang bilang sama saya kalo dia akan stand by di sisi saya jadi kalau berasa sakit atau ada apa-apa bilangnya ke dia.

Setelah itu ada orang yang bacain prosedur operasi, jadi dia bilang hari ini tanggal sekian jam sekian akan diadakan operasi sc dengan dokter operator siapa, dokter anak siapa, dokter anastesi siapa, dll. Setelah itu dia mempersilahkan operasi dimulai. Karena dia ngomong jam mulai operasi, jadi saya ingat kalau operasi dimulai pk 14.14. Angkanya bagus ya haha. Dan kalau liat data dari mereka baby nya lahir Pk 14.22 atau 2.22. Angka bagus lagi ya. Ini ga tau sih bisa-bisaannya si dokter aja ato gimana.

Balik lagi ke momen operasi, jadi setelah dipersilahkan mulai operasi, saya berasa perut ke bawah digoyang-goyang tapi ga sakit. Selama operasi saya terus-terusan berdoa, dan deg-degan sangat. Setelah digoyang-goyang dan diobok-obok, ga lama kemudian tim dokter di belakang kepala saya ikut ngebantuin ngedorong perut saya. Lalu ga lama kemudian dokter anastesi bilang, ‘Itu bayinya uda keluar Bu’. Terus ga lama kedengeran suara bayi nangis. Praise The Lord.

Welcome to the world Axel Immanuel Karna

Axel is born today

hello world!

Beberapa saat kemudian baby nya dibawa ke saya untuk dikasih tau kalo bayinya laki-laki, tangan dan kakinya lengkap. Lalu dibawa ke payudara saya untuk IMD (Inisiasi Menyusu Dini), tapi namanya baru lahir jadinya dia ga ngisep juga. IMD nya bentar banget paling cuma 1-2 menit, lalu bayinya dibawa lagi.

Setelah itu suster bilang sama saya kalo saya akan dikasih obat tidur supaya bisa istirahat. Ga lama setelah dimasukin obatnya ke infus saya pun uda ga tau apa-apa lagi. Setelah itu saya mulai sadar lagi waktu udah di ruang pemulihan. Lagi-lagi karena saya ga pake kacamata saya ga tau apa yang terjadi di sekitar saya. Karena masih ngantuk saya tidur lagi, lalu kebangun karena ada suster yang dateng dan bilang kalau operasi sudah selesai, anaknya sehat, laki-laki dan sekarang saya tinggal tunggu dijemput sama suster dari kamar inap. Dan kemudian saya masih tidur lagi lumayan lama sampe ada suster yang jemput saya untuk dibawa ke kamar. Kalo menurut cerita mama, baby nya uda dibawa ke ruang bayi ga lama setelah operasi selesai, tapi saya baru keluar ruang operasi sekitar 3 jam setelahnya.

Setelah sampe di kamar, Utin cerita kalau dsa (dokter anak) bilang si Axel perlu diobservasi lebih intense karena waktu nafas cuping hidung nya bergerak-gerak, tanda sesak nafas, jadinya dikasih selang oksigen dulu selama beberapa jam. Kalau masih seperti itu harus masuk Perina (semacam ICU untuk anak).

Dan ternyata setelah 6 jam diobservasi Axel masih susah nafas walau udah dibantu oksigen. Jadilah dia harus masuk Perina untuk pemeriksaan lebih lanjut. Waktu denger itu saya sedih banget, baru lahir uda harus masuk ICU, berarti saya juga ga bisa ketemu dia dulu.  Walau katanya case itu cukup umum terjadi sama bayi yang lahir sesar, akibat ‘kaget’ dipaksa keluar, tetep aja ya ga rela bayi baru lahir langsung dipisahin trus harus dipasang infus, oksigen segala. Tapi ya mau bilang apa lagi.

Paska Operasi

Setelah operasi saya dibilangin ga boleh bangun dari posisi tidur malam itu. Kalau uda bisa gerakin kaki, boleh mulai gerak miring kiri kanan tidurnya. Sakit sih engga, tapi kalau harus miring dan gerak-gerak masih susah. Seperti yang uda dijelasin dokter, malam itu saya berasa sakit kepala dan mual. Apalagi harus tiduran terus, makanpun harus tiduran, yang ada malah tambah mual. Lapar, tapi berhubung tiduran jadinya mual. Serba salah deh. Kalau liat lampu juga pusing, untungnya saya bawa tutup mata yang biasa suka dikasih kalo di pesawat, jadinya malam itu saya tidur pake itu.

Malam itu saya ga bisa tidur. Walau masih ada efek obat tidur, tapi saya kepikiran Axel. Apalagi pas malemnya Utin dipanggil ke Perina dan dijelasin kalo hasil tes Axel leukosit tinggi, jadi harus dikasih antibiotik. Jadilah malam itu saya tidur sambil doa dan nangis. Khawatir Axel kenapa-kenapa. Plus, tetangga kamar saya rooming in dan baby nya nangis melulu, alhasil saya (dan Utin) makin ga bisa tidur. Saya tidur pake earphone + cover mata, Utin yang kasian, tidurnya di bangku dan ga nyenyak sama sekali😦

Sabtu, 02 Juli 2016

Paginya setelah dimandiin suster saya uda boleh duduk. Setelah bisa duduk baru saya bisa makan lebih enak. Saya masih kepikiran Axel, berharap hari itu Axel boleh dibawa ke kamar buat ketemu saya. Tapi ternyata pas dokter anak visit, dia bilang kondisi Axel membaik, tapi dari hasil tes ketauan kalo Axel kena TTN (saya lupa kepanjangannya apa- yang pasti semacam sesak nafas sesaat gitu), dan ada bercak di paru-parunya. Makanya harus liat kultur darah yang keluar dalam 7 hari untuk memastikan apa pengobatannya uda sesuai. Dan selama itu Axel harus tetep di Perina karena diinfus antibiotik.

Denger penjelasan dokter, pupus sudah harapan Axel bisa dibawa ke kamar. Saya sedih banget sampe nangis-nangis lebay (maklum ya hormon belom stabil haha), karena ga bisa ketemu Axel sampe saya bisa jalan ke Perina, karena Axel harus 7 hari di RS, sedangkan saya kemungkinan udah boleh pulang besoknya, karena khawatir Axel kenapa-kenapa, karena kesel, ga sreg sama dokternya. Tapi kita ga bisa apa-apa juga, cuma bisa berdoa supaya Axel cepet membaik dan bisa dibawa pulang.

Karena membaik, dsa bilang Axel uda boleh minum susu. Dia bilang kalau ASI uda keluar bisa dikasih ke Perina, nanti dikasih ke bayinya, ato kalau engga ya nanti dikasih sufor kalau saya setuju (see, dokternya ga terlalu pro ASI ). Jujur saya ga anti formula. Tapi saya ga mau kasih formula tanpa coba kasih ASI dulu. Masalahnya, sistem ASI kan supply and demand, kalau anaknya aja belom pernah nyusu langsung gimana ASI mau keluar. Apalagi baru hari kedua gitu, apanya yang bisa diperah buat dikasih ke Perina? Tapi saya bilang sama dokter kalau saya mau coba ASI dulu. Lalu dsa pun bilang nanti bidan nya bantu untuk pijat payudara biar ASI keluar. Dan saya pun mengiyakan.

Sampe siang saya nungguin bidan dateng untuk ajarin saya merah dan pijat PD. Tapi ga dateng-dateng. Tanya ke bidan pun dilempar-lempar. Singkat cerita, ternyata ada miskomunikasi yang bikin kesel. Yah sudahlah, akhirnya ada bidan yang ngajarin saya merah dan pijat PD dan seperti dugaan, ASI yang keluar masih bentuk kolostrum (hanya setetes 2 tetes). Harusnya itu juga cukup untuk bayinya, tapi berhubung ga boleh nyusuin langsung jadi gimana caranya kasih ke bayinya?

Sorenya, saya uda lebih seger dan uda bisa duduk sendiri. Kateterpun uda dilepas setelah 24 jam, dan setelah bisa berdiri dan jalan, saya langsung ke Perina ditemenin Utin. Bekas operasi ga terlalu sakit, hanya sakit kalau batuk atau ketawa, dan kalau salah posisi. Thanks God for that.

Walaupun jalan terseok-seok, tapi akhirnya saya berhasil sampe ke Perina dan liat Axel langsung. Seneng banget rasanya. Pas ketemu susternya saya tanya lagi boleh ga nyusuin langsung, tapi ternyata menurut suster dsa belom kasih ijin untuk babynya diangkat, karena takut keselek dan sesek nafas lagi. Kalaupun dikasih minum harus lewat selang. Dan harusnya bayinya uda dikasih minum dari pagi. Jadilah disitu kita tanda tangan untuk kasih formula. Ya terlepas dari kekesalan saya, yang penting Axel bisa minum dulu supaya bisa cepet sembuh.

IMG-20160703-WA0000

Axel di Perina. Pake oksigen dan diinfus. Kasian

Walaupun banyak drama, saya bersyukur aja uda bisa ketemu Axel dan kalau diliat langsung baby nya baik-baik aja. Kalau dibandingin sama baby-baby lain di Perina juga Axel keliatan lebih seger.

Malem itu saya tidur pules banget karena udah lega ketemu Axel dan karena baby tetangga dibawa ke ruang baby jadi 1 kamar bisa tidur nyenyak😀

Minggu, 03 Juli 2016

Pagi ini dr Yudit visit saya untuk ganti perban jahitan operasi. Dan dia udah kasih ijin untuk saya pulang hari ini. Saya agak galau pagi itu, kalaupun saya boleh pulang tapi kan Axel nya belom boleh pulang. Apa lebih baik saya ikutan nginep lagi supaya bisa standby. Tapi setelah ngobrol sama Utin, percuma juga kita nginep toh kita cuma boleh ke Perina pas jam besuk, dan ASI pun belum bisa dikasih karena belum banyak. Dan berhubung itu uda masuk minggu libur lebaran, jalanan juga kosong jadi kita bolak balik RS juga ga masalah.

Pagi itu juga pas ke Perina Axel uda boleh digendong dan boleh disusuin. Seneng banget rasanya bisa nyusuin untuk pertama kalinya. Walau masih salah-salah latch on nya, tapi rasanya seneng bisa gendong dan nyusuin untuk pertama kalinya. Sayang Axel kebanyakan dikasih formula jadi dia belum terlalu laper. Pas disusuin juga kebanyakan tidur dan ga mau ngisep.

Akhirnya hari ini pulang tanpa Axel. Walaupun sedih, tapi setelah dipikir-pikir kita bersyukur juga dikasih kesempatan untuk istirahat, selama di RS kan Utin kurang tidur dan kecapean, saya juga masih butuh waktu untuk recover. Ada baiknya juga Axel belom boleh pulang, jadinya kita ada waktu untuk memulihkan diri. God is good.

Senin, 04 Juli 2016

Pagi-pagi uda kebangun dengan PD kencang. Jadi saya coba untuk mompa, dan puji Tuhan ASI nya uda bisa ditampung walo masih belom banyak. Hari ini kita ke RS lagi pagi, sesuai jam nyusu nya Axel supaya saya bisa nyusuin langsung.

Hasil konsultasi dengan dktr anak hari ini, kondisi Axel sudah membaik, hasil leukosit sudah normal, bilirubin juga normal walau agak sedikit kuning. Tapi dokter belom kasih ijin pulang gara-gara nunggu hasil kultur darah. Dan walo hasil test bilirubin masih normal, menurut dokter, Axel kalo diliat langsung agak kuning, makanya dia minta tes bilirubin sekali lagi. Kita uda bilang kalo besok kita mau bawa Axel pulang karena toh dari hasil tes uda gapapa. Dan dokternya juga bilang antibiotik bisa diganti yang minum.

Sorenya, waktu kunjungan lagi suster bilang hasil bilirubin uda keluar dan bilirubin naik dari 9,3 jadi 9,8. Walau masih di angka normal, dokter minta Axel disinar, buat jaga-jaga aja supaya ga tambah naik bilirubin nya. Sebenernya kita agak ga setuju, karena toh hasilnya masih normal, dan selama di RS kan emang ga pernah dijemur, jadi ya wajar lah kalo kuning. Tapi karena males debat-debat, dan dokternya ga ada disana juga, cuma titip pesen sama suster, jadilah kita ikutin aja mau dokternya. Yang penting besok kita mau bawa Axel pulang.

Selasa, 05 Juli 2016

Hari ini dokter anak nya Axel cuti, jadi hari ini kita ketemu sama dokter penggantinya. Kesempatan juga nih buat tanya second opinion dan bisa minta Axel pulang. Kita uda di RS dari pagi sesuai jam minum nya Axel. Kita baru bisa ketemu dokternya siang, karena paginya dokter di poli dulu. Dokter pengganti nya dokter senior, dan dia ga banyak cingcong pas kita minta Axel pulang hari ini, dia cuma liat data-datanya, liat kondisi Axel dan abis itu kasih ijin Axel pulang. Cuma dipesenin kalo harus minum antibiotik dan ada obat anti kuman, dan harus kontrol 3 hari lagi.

Yeay akhirnya Axel boleh pulang hari ini!  Welcome home baby Axel!

welcome home

Axel is ready to go home

 

Saya sangat bersyukur sama Tuhan untuk semua prosesnya. Bersyukur banget Axel lahir dengan selamat dan sehat, walau harus masuk Perina di hari-hari pertamanya.

Now Axel is 7 weeks old. Nanti saya cerita tentang minggu-minggu pertama Axel di postingan selanjutnya ya. Tough weeks for me, especially, but grateful that I have survived those tough first weeks. Things are more manageable now, walau masih aja kurang tidur dan ga bisa ngapa-ngapain haha. Tapi berusaha tetap bersyukur dan berpikiran positif.

 

Last but not least, Axel wants to greet you as well

IMG-20160705-WA0003

Hello! I am Axel!

 

See you!

(Last Minute) Maternity Photoshoot

Waktu belum hamil, saya ga suka dengan konsep ‘maternity shoot’. Soalnya kebanyakan yang saya liat adalah foto-foto pamer perut dan buka-bukaan. Too much exposure for me. (Just personal opinion ya, no offense buat yang punya foto-foto kaya gitu).

Makanya ketika hamil, saya maju mundur buat foto hamil. Emang saya ga suka konsep fotonya, tapi saya ini orang yang takut kehilangan moment hahaha. Jadi, saya takut nyesel kalo saya ga punya foto hamil. Apalagi 2 sahabat saya yang lagi hamil barengan juga pada excited pengen foto hamil (malah tadinya mau foto bertiga). Plus sejak hamil juga saya jarang foto berdua Utin. Kalopun ada juga fotonya ga ada yang proper. Jadilah saya takut nyesel kalo sampe saya ga ada foto hamil yang proper buat kenang-kenangan. Karena namanya moment kan ga keulang lagi ya. Dan kalaupun nanti saya hamil lagi kan every pregnancy is different.

Jadii.. setelah maju mundur beberapa kali dan melalui banyak pertimbangan ini itu, akhirnya weekend kemaren jadi juga kita maternity shoot. Tentunya sama sahabat photographer kita yang paling kece, August Prawira  dan istrinya Ghia Angelica sang fashion designer yang ga kalah kece. Karena emang pengen foto yang santai dan casual aja, tanpa konsep aneh-aneh dan pamer-pamer perut, kita fotonya pun di rumah aja. Berhubung fotografernya handal, rumah ala kadar pun bisa dijadiin tempat foto hahaha.

Sempet worry juga fotonya ga jadi, soalnya jadwal fotonya itu H-5 sebelum jadwal operasi csect hahaha. Emang sih masih 38w, tapi tetep aja deg-deg an. Thanks God all went well and very fun.

Untuk make up tadi juga sempet ragu-ragu mau ke salon untuk make up & hair do atau make up ala kadar aja. Tapi karena ga pede sama kemampuan make up sendiri, plus takut nyesel juga kalo fotonya ga maksimal karena make up dan rambut ga oke , jadilah saya pun niatin make up ke salon. Kali ini saya make up & hair do ke Gester salon & bridal. Dulu saya pernah di make up & hair do disana pas jadi penerima tamu untuk wedding sepupu saya. Dan saya suka make up & hair do nya. Jadilah pas ada event kaya gini saya ga ragu-ragu buat balik kesana.

Hasilnya? I love it! I love the photos, I love the make up and the photo session was also very fun. Thanks God for making this happened.

12340

Foto-fotonya sekarang masih diedit, jadi ini saya kasih sneak peek dari file mentahnya aja ya. Saya sih suka walaupun belum diedit. Gasabar liat hasil yang udah diedit hihi. Thanks a lot August & Ghia! You are the best!

Enak juga ya photoshoot nya dirumah. Jadi kalo perlu baju apa-apa tinggal buka lemari. Gausah repot-repot bawa baju ke studio hahaha. Apalagi kalo konsep nya kasual kaya kemaren, si Utin bener-bener ga ada preparation baju apa-apa, tinggal buka lemari cari yang pas hahaha.

Double Date Dinner

Selesai foto-foto dan pilih-pilih foto, kita pergi dinner bareng di salah satu resto & bar kece baru di Kelapa Gading : Oddity’s. Ini resto baru banget nget nget buka nya, saking barunya, waktu itu tamu yang dateng masih sebatas invitation only atau by reservation only. Tapi mungkin sekarang sih udah open for public ya.

Oddity's

Photo courtesy : @augustprawira

Ini salah satu menu andalannya :Tenderloin Steak with Coffee Sauce. Enak banget steak nya. Empuk nya luar biasa. Sayang mereka standardnya medium, dan ga direkomen untuk sampe well done. Jadinya buat saya yang hamil ini cuma bisa makan sedikit-sedikit aja. Tapi beneran itu enak banget steak nya. Abis lahiran mau balik lagi buat puas-puasin makan steak nya haha.

odditys 2

Photo courtesy : @odditys_jkt

Salah satu menu lain yang harus dicoba adalah Signature Caesar Salad nya. Dressing nya special banget. Saya yang biasa bukan penggemar salad, ketagihan makan salad nya Odditys ini. Sayang dressing nya kurang banyak. Tapi tenang aja uda dikasih feedback ke mereka, dan moga-moga abis ini dressing nya ditambahin. A must try dish!

Untuk minuman, mereka punya menu unik namanya “Air Got Jakarta Utara”. Walaupun nama menu nya agak-agak gimana gitu dan warna minumannya juga kehitaman selayaknya air got,  but dont let your eyes fool you. Karena rasanya enak & segar! You should try this one! Sayang saya ga punya fotonya karena kemaren uda kelaperan jadi ga sempet foto banyak-banyak haha.

Overall makanan dan minuman disini enak-enak banget, dan ada twist rasa di setiap menu nya. Jadi ga ada rasa ‘standard’ untuk setiap menu nya. Bahkan hot tea nya aja beda rasanya dari hot tea biasa haha. Maklum, denger-denger chef nya itu lulusan dari Le Cordon Bleu. Makanya ada special recipe di setiap menu makanan dan minumannya.

Odditys Jakarta

Restaurant. Bar. KTV.

Ruko Graha Boulevard Timur ND1 no 33-35, Kelapa Gading, Jakarta.

📞 021 22452096

📧 info.odditys@gmail.com

 

Sisterhood Maternity Photos

Seperti yang udah saya ceritain sebelumnya, saya hamil barengan sama 2 sahabat saya. Lucu banget ya bisa kaya gitu. Dan bedanya hanya sebulan-sebulan. Tentu aja momen langka kaya gini harus diabadikan kan. Jadilah waktu itu kita maternity shoot ala-ala bertiga. Cuma janjian buat nongkrong cantik di tempat cantik, janjian pake baju dengan tema yang sama, make up seadanya, dan minta tolong Benny, suaminya Dina, (yang emang sering jadi fotografer kita kalo hangout haha) untuk fotoin kita bertiga.

FB_IMG_1465737224855FB_IMG_1465737306909FB_IMG_1465737340913FB_IMG_1465737356548FB_IMG_1465737423070

We grow up together, we laugh together, we cry together, and now we are having babies together. We are really blessed. Thank you Benny buat foto-fotonya.

***

Walaupun ga kesampean babymoon dan staycation, saya tetap bersyukur sama Tuhan karena masih dikasih kesempatan buat ngalamin momen-momen ini. Foto hamil berdua Utin dan foto hamil bertiga sahabat saya ini juga salah satu wish list saya sebelum saya lahiran, yang tadinya saya ga yakin bisa kesampean. But God is good, He grants me my wishes. Thank you God

This may be my last posting before delivery. Please pray for me and the baby, so we can have a safe and smooth delivery. Will update you soon!

 

 

 

 

 

 

Cerita Dokter & RS

Hello!

Kali ini saya mau cerita tentang ‘perjuangan’ mencari dokter yang cocok dengan RS yang sreg buat melahirkan.

Cerita pilih-pilih dokter

Cerita ini dimulai dari kehamilan sebelumnya. Alasan milih dokter waktu itu simply karena direkomen untuk ke salah 1 dokter laris di Mitra Gading sama sahabat saya, Dina. Lalu waktu ternyata janin ga berkembang, saya dan Utin sepakat buat ga ke dokter itu lagi. Walau memang bukan salah dokternya, tapi ya kita uda terlanjur trauma aja dan mau cari dokter lain. Setelah itu,masih dalam kasus yang sama, kita ke RSIA di daerah Menteng untuk minta 2nd opinion mengenai penyebab dari janin yang ga berkembang itu dari dokter fetomaternal beken disana. Memang sih dia tampak lebih jago, alat USG juga lebih bagus dan periksanya lebih detail, tapi sungguh saya ga suka attitude nya. Jadi dokter itu juga dicoret dari list dokter saya.

Setelah janin nya keluar sendiri secara natural dan tanpa obat, kita cek ke RSIA lain lagi (masih di daerah Menteng), untuk mastiin rahim uda bersih ato belom sekalian dalam rangka nyari obgyn yang pas dan sreg di hati. Kali itu kita sreg sama dokternya, RS nya juga oke. Jadi kali itu kita cukup mempertimbangkan dokter ini untuk kehamilan selanjutnya.

Karena waktu itu ternyata rahim belom bersih, jadilah saya dikasih obat peluruh sama dokter terakhir itu. Dan setelah beres minum obat, buat mastiin lagi rahimnya uda bersih, kita harus ke dokter lagi. Harusnya si balik ke dokter yang terakhir ya, tapi waktu itu saya diracunin salah satu sahabat saya (yang juga dokter) buat kontrol ke dokter yang dia konsul waktu lahiran. Temen saya ini ‘cinta’ banget sama dokternya sampe dia rekomen banget saya buat kesana. Awalnya saya malas karena ini dokter di Mitra Gading, sedangkan waktu itu buat menginjakkan kaki kesana aja saya malas, masih trauma soalnya. Tapi berhubung temen saya ini dokter dan kehamilannya juga cukup bermasalah, dan mungkin emang pada dasarnya saya gampang dibujuk, akhirnya saya sama Utin coba konsul ke dokter rekomen dari dia ini. Biar ga penasaran.

Namanya dokter Yuditia P. Beliau adalah satu-satunya fetomaternal yang pegang alat 4D di Mitra Gading. Buat yang belum tau, fetomaternal adalah obgyn yang ambil spesialis lagi dan khusus nanganin kehamilan beresiko tinggi ato bermasalah. Spesialisasinya adalah untuk tumbuh kembang janin. Jadi biasanya seorang fetomaternal akan lebih detail kalo USG, dan alatnya yang lebih canggih dibanding obgyn lainnya tentu aja jadi nilai plus hehe.

First impression, dokternya baik,murah senyum tapi agak canggung gitu. Ga banyak ngomong, tapi kalau ditanya dia mau menjelaskan dengan detail. Waktu saya tanya penyebab janin yang ga berkembang dan menjelaskan kondisinya, dia baca hasil lab saya dan dengan yakin bilang kalo itu karena virus (trus jelasin itu virus karena keliatan dari hasil lab yang ini dan itu). Itu judgement yang berbeda dari dokter-dokter sebelumnya yang saya datengin. Bahkan berbeda juga dari dokter fetomaternal yang saya konsul sebelumnya. Tapi dokter Yudit yakin banget sama judgement nya. Padahal saya uda sempet challenge beliau dengan ceritain analisa dari dokter-dokter sebelumnya. Walau kalau ngobrol agak canggung, tapi soal judgement dan analisa kaya gitu dia sangat yakin dan firm dengan analisanya. It’s a good point for us. That’s means he knows what he do. Setelah itu dia meyakinkan kita kalau it’s not a big problem karena ga ada masalah dari saya dan Utin, jadi kita ga perlu khawatir untuk kehamilan selanjutnya. Setelah itu dia cuma resepin saya food suplemen dan pesen untuk lanjutin vitamin asam folatnya.

Ketika test pack saya positif sekitar 3 bulan setelahnya, kita sepakat untuk balik ke dokter Yuditia. At least untuk 3 bulan pertama, karena dari semua dokter yang kita datengin kita paling sreg sama dia dan karena cuma dia yang bisa analisa symptomps yang paling beda dari yang lain. Karena masih trauma dengan kehamilan sebelumnya, makanya kali ini kita mau make sure kita do the right thing terutama di bulan-bulan awal kehamilan.

Dan hasilnya, semakin sering kontrol ke beliau kita semakin sreg. Dokter Yudit memang sepertinya tau apa yang dia lakukan. Sampe sekarang saya ga banyak tes kehamilan macem-macem, bahkan tokso aja saya ga disuru cek (tapi mungkin aja ga perlu soalnya saya baru 3 bulan sebelumnya tes tokso). Beliau hanya minta saya cek hematologi lengkap, feritin, CRP kuantitatif , CD4 & CD8. Dan bolak balik dia paling concern dengan hasil crp nya, karena menurut beliau selama hasil CRP bagus yang lain juga oke. Jadi kalo saya bilang ga enak badan, beliau hanya minta saya cek CRP lagi untuk pastiin hasilnya bagus. (Saya juga lupa si CRP buat apa, tapi kalo ga salah itu yang jadi indikasi apakah antibodi dan imunitas badan bagus, ada virus ato engga). Selain itu saya ga pernah disuru tes macem-macem lagi. Saya sampe bolak balik tanya, ‘saya ga perlu tes apa-apa lagi dok?’ hahaha. Abis kalo baca-baca blog atau denger cerita lain kan cek darahnya macem-macem banget ya.

Saya juga suka sama beliau karena setiap USG dia detail ngeceknya. Dan dokternya ini logis banget. Saya suka tanya aneh-aneh yang berhubungan sama mitos kehamilan, tapi bisa jelasin secara medis dengan make sense. Lalu beliau juga bukan dokter parnoan (kan ada tuh dokter yang suka ngelarang macem-macem),jadi hampir ga ada larangan apa-apa, tapi ya itu, kalo untuk hal-hal yang menurut beliau penting, beliau akan state dan kekeuh sama sarannya. Mungkin karena beliau terbiasa dengan kehamilan resiko tinggi, melihat kehamilan saya yang relatif lancar(praise God for that), beliau jadi bisa lebih objektif ya melihat yang penting dan ga penting.

Memang sebenernya kalau kehamilan relatif ga bermasalah dan ga beresiko, seharusnya ga perlu sampe konsul rutin ke fetomaternal. Tapi berhubung kita parnoan dan takut kejadian sebelumnya terulang, we better choose safe than sorry.

Cerita pilih-pilih RS

Nah, sekarang mengenai RS. Persoalan milih RS ini bikin saya dan Utin galau banget di awal TM3. Kenapa? Soalnya pilihan RS akan berpengaruh sama pilihan dokter. Dan kata orang kalau mau pindah dokter paling telat di awal trimester 3, supaya si dokter masih bisa ikutin track record medisnya. Gimana ga galau, sekalinya uda sreg sama dokter tapi harus cari dokter lain karena pertimbangan RS nya.  Emang kenapa harus pindah RS? Soalnya biaya melahirkan di Mitra mahalll, bahkan lebih mahal dibanding RSIA beken di daerah Menteng tempat artis-artis lahiran. Dan cukup signifikan bedanya. Kalau di RSIA kelas 1 uda bisa dapet 1 kamar private (sendiri), tapi kalo di RS Mitra (sama seperti RS umum lainnya), kelas 1 itu berdua, dan kelas VIP baru bisa dapet kamar private. Dan udah gitu, kan ada anggapan juga kalau RSIA lebih baik daripada RSU, karena tenaga medisnya lebih terlatih dan lebih concern mengenai full ASI, IMD, latch on baby, dll. Ini saya ngomong anggapan umum ya, ga berlaku ke semua RS. Jadi logikanya, kalau bisa dapet RSIA yang lebih bagus (karena khusus melahirkan) dan lebih murah, kenapa harus ke RSU?  Jadilah sekarang dilemanya mau milih dokter atau milih RS, karena (dalam kasus saya), you cant have both.

Mitra Gading sendiri si secara kualitas RS ga ada masalah. Persoalan pro ASI, IMD, dan concern tenaga medis kepada ibu baru melahirkan juga ga ada masalah, walaupun ga semaksimal di RSIA (berdasarkan review beberapa orang yang pernah melahirkan disana). Yang masalah ya harganya itu yang ga bersahabat. Hiks

Secara pribadi, saya bukan tipe orang yang harus dapet kamar yang private. Waktu sebelum-sebelumnya pun kalo saya dirawat di RS saya akan prefer kamar yang ga sendiri, supaya ada temennya haha. Makanya saya bingung karena sebagian besar temen saya, atau orang yang saya kenal, akan memilih kamar rawat inap yang private, terutama setelah melahirkan. Setelah ngobrol-ngobrol, akhirnya saya tau consideration mereka, selain karena ada yang emang ga merasa nyaman untuk sharing kamar dengan orang ga dikenal, tapi alasan logisnya adalah supaya bisa rooming in dengan si baby. Dan kalau rooming in, semakin banyak orang akan semakin banyak virus yang berbahaya buat si baby. Apalagi, kita ga pernah tau kondisi medis teman sekamar dan baby nya. Makanya banyak orang yang prefer di kamar private, walaupun harganya luar biasa mahal.

Saya dan Utin pun survey ke 2 RSIA beken di daerah Menteng untuk liat-liat kamar. Karena keduanya merupakan bangunan lama, kamar-kamar disana rata-rata udah jadul (yah emang karena uda tua, belom di renov). Hanya ada beberapa kamar kelas 1 yang oke karena udah direnovasi dan karena ada yang ada tamannya, tapi jumlahnya sangat terbatas.

Dan akhirnya setelah berpikir-pikir  cukup lama, kita memutuskan untuk tetap di Mitra. Kenapa? Karena ternyata di RSIA ga bisa booking kamar. First in first serve. Kalau mau operasi c-sect yang terjadwal pun hanya bisa tulis nama aja. Mereka baru akan cari kamar 1×24 jam sebelumnya. Jadi kalau pas hari H ternyata full, yah kita akan dialihkan ke kamar yang ada aja. Bisa VIP, atau bahkan bisa kelas 2 atau kelas 3. Trus kamar yang kita mau, kelas 1, hanya sedikit jumlahnya, jadi kemungkinan untuk ga dapet kamar akan lebih gede. Apalagi itu RSIA beken yang banyak pasiennya, chance untuk dapet kamar yang dipengen akan lebih susah. Sedangkan kita ga sreg banget dengan kamar-kamar selain kelas 1 nya disana, karena uda jadul banget. Kalau naik ke VIP pun jadinya sama aja mahal kan. Kalau di Mitra juga sama sistemnya, tapi bedanya karena bukan RSIA, ‘saingan’ pasien melahirkannya ga sebanyak kalo di RSIA. Dan secara standard kualitas kamar, even kamar kelas 3 nya mitra masih acceptable buat kita. Jadi, akhirnya kita memutuskan untuk ga ambil resiko dan tetep di Mitra aja. Apalagi kita uda sreg sama dokternya. Maklum deh, kita berdua sama-sama tipe konservatif, ga suka gambling hehehe.

****

Anyway, siapapun dokternya dan dimanapun RS nya, yang paling penting adalah berdoa supaya dilancarkan segala sesuatunya sama yang di atas. Mau milih dokter paling top di RS paling beken juga bisa aja ada something wrong kalau yang di Atas mengijinkan, dan sebaliknya, sejelek apapun dokter dan RS nya, kalau yang di Atas berkenan, segala sesuatunya akan baik-baik aja. So we pray that God bless our decision and guide us through this smoothly.

Sedikit tips buat yang lagi hamil dan lagi cari-cari dokter, mungkin ada baiknya selain pertimbangan dokter juga pertimbangkan kondisi RS nya dari awal. Biar ga galau di tengah-tengah kaya saya hehe.

Good luck yah buat yang lagi hunting dokter dan RS!