life

A good deal in God’s version

Akhir tahun ini kami berencana liburan ke Bali. Padahal biasa kami malas pergi pas musim liburan, karena pasti mahal dan rame. Tapi karena anak sudah SD, ga bisa lagi liburan low season seperti sebelumnya. Apalagi kami sudah terlanjur beli tiket hotel murah yang open date sampai Mei, kalau bukan akhir tahun ini tidak tau kapan bisa dipakai lagi.

Karena tiket pesawat sekarang mahal, kami sempat mempertimbangkan untuk road trip saja. Dibawa santai dan agak lamaan liburannya, mungkin masih oke. Tapi setelah trial road trip ke Jogja September kemarin, rasanya ga sanggup kalo road trip nya ke Bali. Terlalu jauh dan melelahkan. Jadilah kami cari travel fair biar bisa dapet tiket pesawat lebih murah, dan kebetulan ada Garuda Travel Fair (GATF) bulan ini.

Dan lewat tulisan ini saya mau cerita betapa kerennya Tuhan, bisa mengatur segala sesuatu dengan detail. Bahkan jauh sebelom hari H. Kalo liat sekilas mungkin seperti kebetulan, tapi kalo dilihat dari keseluruhannya kami bisa melihat kalau semuanya sudah diatur Tuhan. Dan kami sangat amat bersyukur untuk pertolongan dan berkat Tuhan.

———

#bukan kebetulan 1

Sebelum jadwal GATF, utin positif Covid. Saya sempet kepikiran gimana ya kalo ga bisa ke pameran. Karena walaupun biasanya hari ke 5-7 uda negatif, tapi Peduli Lindungi nya kan masih hitam sampe hari ke 10. Tapi ternyata di hari pertama GATF itu pas hari ke -11 sejak antigen, dan Peduli Lindungi nya sudah hijau. Jadi aman bisa masuk pameran. Kebetulan? I dont think so.

#bukan kebetulan 2

Karena paginya Utin ada meeting online, jadi kami sarapan dulu sambil nunggu Utin meeting. Pas lagi scrolling2 IG, ga sengaja saya liat ada promo tiket masuk GATF. Lalu kita iseng cobain, dan ternyata bisa. Lumayann hemat 50k berdua.

Keliatannya sepele dan kebetulan, tapi buat kami ini seperti approval dari Tuhan. Kalau Tuhan berkenan, pasti dikasih kemudahan, ibaratnya kalo jalan kita diksih lampu hijau.

Pameran buka pk 10.00 , kami sampai tempat pameran 10.30 dan sudah ramai. Parkiran udah mulai penuh dan orang sudah mengantri mengular di ticket box. Sempet salah ngantri juga, padahal antrian kami yg pake free ticket itu harusnya lebih kosong.

Masuk ke dalam ruang pameran, kami sempet bengong dulu sambil liat-liat mau kemana haha. Ga pernah ke GATF, jadi gatau musti kemana. Di bayangan kami tu kami akan datengin counter Garuda langsung, karena logikanya kalo dr Garuda langsung lebih murah kan. Eh tapi ternyata garudanya sendiri ga buka ticketing booth, hanya ada booth garuda miles. Jadi beli tiketnya di travel agent ternyata. Dan kami yang minim pengalaman dengan travel agent ini sempet bingung cap cip cup milih yang mana haha. Travel agent gede ngantrinya panjang, kalo ke travel agent ga pernah denger namanya juga ragu.

Akhirnya kami ngantri di salah satu booth travel agent yang namanya pernah kami denger, tapi antrian tidak terlalu ramai. setelah nunggu sekitar 10-15 menit, kami dapet giliran. Tapi ternyata di tgl yg kita mau ticket promo nya ga available. Langsung bingung. Karena tanggal yg kita mau cukup mengikat, karena berkaitan juga sama jadwal sekolah axel, dan karena kita uda book hotel.

Sempet nyesel, harusnya dateng pagian. Mungkin masih dapet seat. Ga nyangka pengunjungnya banyak banget. Apalagi ternyata kuota cashback juga terbatas (yang bikin menarik dari GATF, selain harga tiket lebih murah ada tambahan cashback), jadi walo dapet cashback pun tetap pesimis bisa dapat cashback. Tapi ya udah terlanjur mau gimana lagi.

Akhirnya kita coba ngantri booth travel agent lain sambil mikir-mikir musti gimana. Walo uda dibilangin kalo seat availability itu cek nya online, jadi kalo di 1 travel agent ga ada, di travel agent lain juga pasti ga ada. Tapi ya somehow kita masih ngarep ada keajaiban.

Sambil nunggu, sambil mikir beberapa skenario. Sambil Utin keliling-keliling cari informasi. Pas giliran kita cek tiket, ternyata bener tiket promo di tgl yang kita mau ga available. Cek maju dan mundur beberapa hari juga ga available. Kalaupun ada, ga ada 4 seat (karena anak-anak udah dihitung 1 tiket).

#bukan kebetulan 3

Tapi walau sama-sama tiket promo nya ga available, di travel agent ini bisa kasih alternatif solusi. Kebetulan di tgl pulang yang kita mau hanya ada 3 seat tiket promo. Kurang 1 seat. Jadi mba nya usul, gimana kalo yang 3 beli promo, yang 1 lagi bisa beli tiket normal atau tuker miles. A very good idea. Ga kepikiran sebelumnya.

Tadinya saya pikir semua travel agent sama aja. Tapi ternyata emang beda ya. ada yang cuma sekedar cek tiket tanpa inisiatif kasih alternatif solusi, ada juga yang doing extra miles dengan kasih alternatif solusi. Thank God kami dipertemukan dengan travel agent yang lebih berinisiatif. Dan sekali lagi kami percaya ini bukan kebetulan.

Jadilah kami book 3 tiket promo pulang, sambil berdoa untuk 1 tiket lagi bisa lewat tuker miles dan available seat nya. Dan untuk 4 tiket pergi juga kami rencana mau tuker miles. Atau worst case ya beli budget airline.

Cukup gambling, tapi kami percaya kalo Tuhan pasti menyediakan.

#bukan kebetulan 4

Mundur beberapa bulan sebelumnya, ada cerita tentang bagaimana akhirnya kita bisa punya garuda miles yang cukup banyak.

Jadi Utin punya 1 kartu kredit yang sebenernya ga kepake. Proses apply kartu kredit ini juga cukup aneh, karena sebenernya kita ga butuh kartu kredit lagi, karena uda kebanyakan. Tapi entah gimana Utin akhirnya apply dan dapat limit yang cukup besar. Sempet uda mau ditutup karena ga kepake, tapi somehow ga jadi ditutup. Dan ternyata kartu kredit ini yang “berjasa” untuk kasih poin yang kemudian ditukarkan dengan Garuda miles.

Singkat cerita, kami ada transaksi cukup besar dengan kartu tersebut sehingga ada poin cukup banyak di kartu kredit yang tadinya ga kepake tersebut. Dan singkat cerita lagi, kami dapet informasi untuk bisa tuker poin dengan garuda miles di saat yang tepat, tepat beberapa waktu sebelum GATF. Dan waktu yang tepat untuk proses redeem poin ke miles. Semuanya just in time.

Rencana awalnya memang kami cuma mau beli tiket PP buat ber3, dan 1 tiket lagi redeem miles. Dan poin yang Utin punya juga pas sejumlah 1 tiket PP bali saja.

Lagi-lagi timing nya terlalu pas untuk dibilang kebetulan. Tapi yang ga kami sangka, Tuhan punya skenario yang lebih good deal.

#bukan kebetulan 5

Ternyata di GATF selain promo tiket murah dan cashback, ada juga diskon 60% untuk reedem miles. Dan ternyata miles utin yang tadinya hanya cukup untuk 1 tiket Bali PP, setelah diskon 60% bisa untuk 5 tiket oneway. Jadi kita bisa beli 4 tiket pergi dan 1 tiket pulang. Just what we need.

Hebat banget ya Tuhan. Semuanya disiapkan dengan detail, bahkan dari jauh-jauh hari. Bahkan dari sebelum kami ada rencana ke Bali. Tuhan uda siapkan dan atur semuanya.

Sekarang kami hanya perlu antri ke booth Garuda Miles untuk dapat voucher diskon 60% tersebut yang bisa ditukarkan di ticketing office Garuda di luar GATF.

#bukan kebetulan 6

Untuk dapat voucher diskon 60% tersebut, dan untuk dapat cashback kami harus transaksi minimal 2 juta. Dan total tiket kami itu 2.5 juta. Kalau aja tiket yang available cuma 2, kami juga ga akan dapet maksimal promo. Jadi kami percaya segalanya sudah diatur oleh Tuhan. Thank God.

Dan ternyata kami juga masih dapat kuota untuk cashback 500rb. Walaupun orangnya banyak, tapi ternyata kuota cashback masih ada. Jadi total yang kita bayarkan untuk 3 tiket hanya 2 jt rupiah. Very very good deal.

Untuk bisa dapet voucher diskon 60% itu, kami harus mengantri lama. Total mungkin sekitar 3 jam. Uda makan, ngopi, meeting, masih belom dapet giliran haha. Tapi gapapa, untung hari itu anak-anak dititipin di opa oma, jadi ga harus rushing jemput dan anter anak-anak.

Setelah akhirnya dapet giliran, voucher 60% pun akhirnya di tangan. Voucher ini bisa kami pakai di ticketing office Garuda H+1. Dan perjuangan kami dilanjutkan esok hari.

Besoknya, kita ke ticketing office terdekat. Info dari google buka jam 11. Kita sampai sana sekitar 11.30 dan sudah dapat nomor 15. Tapi masalahnya, 1 orang aja lama banget, dan hanya ada 2 customer service. Yang 1 urus first class & business class, 1 lagi urus economy class. Dan kemudian perjuangan menunggu dilanjutkan kembali.

Masih mending ini nunggu di mal, jadi bisa muter-muter mall sambil nunggu. Tapi memang nunggu itu butuh sabar ya, uda sambil ngapa-ngapain aja berasa lama banget. Saking lamanya nunggu dan muter-muter, hari itu (katanya) kami jalan 15.000 langkah lebih haha. Suatu pencapaian, karena sehari-hari dapet 6.000 langkah aja sulit.

Nunggu sambil ngedate

#bukan kebetulan 7

Akhirnya sekitar jam 3 kami dipanggil juga. Tapi ternyata, tanggal yang kita mau ga available untuk tuker miles. Bahkan yang perlu 1 tiket pulang aja ga ada. Waduh gimana ini.

Lagi-lagi Tuhan tolong, petugasnya usul untuk yang 1 tiket pulang itu redeem tiket business class. Dan untuk tiket pergi, setelah dicek masih available 4 tiket di tanggal yang lain, walaupun flight siang. Ajaibnya setelah dihitung-hitung, miles yang utin punya cukup untuk redeem semua tiketnya, termasuk untuk redeem business class nya. Bahkan setelah redeem 5 tiket tadi, masih ada sisa miles nya. Bener-bener amazing sama semua skenarionya Tuhan.

Apa yang kita pikir uda good deal, ternyata ada yang lebih baik lagi versi Tuhan. Walaupun awalnya sempat mengalami kekecewaan (misl karena tiket ga available) tapi ternyata Tuhan punya rencana lebih baik.

Kalau saja misalnya kita datang pagian dan dapet 3 tiket PP promo kemudian tuker 1 tiket PP dengan miles seperti plan awal kita, total biaya yang kita keluarkan akan lebih besar dari yang kita keluarkan sekarang. Dan kita ga dapet tiket business class. Maklum ya, ga pernah naik business class jadinya sekalinya bisa dikasih naik business class girang banget, apalagi pake tuker miles hehe. Bener-bener kaya dikasih hadiah sama Tuhan.

Self reminder

Dari proses beli tiket liburan ini, banyak hal yang jadi reminder khususnya untuk saya.

Yang pertama, yang kita pikir terbaik belum tentu terbaik buat Tuhan.

Ketika kita diijinkan mengalami kekecewaan atau kegagalan dan ga sesuai rencana, mungkin emang itu jalan Tuhan untuk kasih yang lebih baik. Tanpa kegagalan tersebut, kita tidak bisa dapat yang lebih baik.

Yang kedua, tidak perlu menyesal atau berandai-andai, karena apapun yang kita alami menjadikan diri kita hari ini.

seringkali saya menyesali beberapa hal dalam hidup. Menyesali pilihan-pilihan saya dahulu. Tapi kemudian saya diingatkan kalau pilihan-pilihan yang tampak salah tersebut menjadikan saya yang sekarang. Tanpa pilihan-pilihan tersebut mungkin saja hidup saya akan berbeda, bisa lebih baik tapi bisa juga lebih buruk. Kita tidak pernah tau. Toh saat ini saya sangat bersyukur dengan apa yang Tuhan kasih dalam hidup, jadi untuk apa menyesali yang sudah lewat. Yang penting tetap percaya kalau Tuhan akan selalu menyertai.

Thank God for always loving us, for always blessing and guiding us. We never thank you enough.

Semoga cerita di atas bisa jadi penyemangat untuk teman-teman yang sedang merasa salah jalan, atau kecewa. Semoga bisa jadi pengingat bahwa Tuhan selalu punya rencana terbaik buat setiap kita, walaupun mungkin belum kita sadari sekarang.

Have a great day!

Advertisement

2 thoughts on “A good deal in God’s version

  1. Ini kalau di ayat in yah
    “Ia membuat segala sesuatu indah pada waktunya, bahkan Ia memberikan kekekalan dalam hati mereka. Tetapi manusia tidak dapat menyelami pekerjaan yang dilakukan Allah dari awal sampai akhir.”

    Pkh 3:11

    Hasil refleksi yang sangat bagus dari kisah elu nih Dea, cocok sebagai contoh nyata ayat ini…kadang kita sebagai manusia tidak bisa menyelami pekerjaan yang dilakukan oleh Allah hahahahaha….

    Happy holiday yah buat kalian sekeluarga December nanti…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s