baby · holiday · marriage life · travelling

Tokyo trip with baby. Day 6 : Tokyo Disneysea

Hello!

Akhirnya sampe juga di highlight (versi saya) trip Jepang kita : Disneysea! Woohoo!

Prolog, day 1, day 2,day 3, day 4, day 5

Rabu, 20 September 2017

Di Jepang ada 2 Disney Park, yaitu Disneysea yang lebih banyak adult rides nya, dan Disneyland, yang lebih banyak children rides nya. Saya pernah bahas soal Disneysea vs Disneyland disini. Sebagai pecinta Disney parks, ga terlalu sulit buat saya untuk putusin mau pergi ke dua-duanya. Saya pilih untuk ke Disneysea dulu karena berdasarkan crowd calendar lebih ok untuk Disneysea di tgl 20 dan Disneyland di tgl 21, selain itu karena Disneyland akan lebih low pace saya sengaja taro belakangan, supaya ga keburu abis energinya.

Pagi itu kita sarapan di hotel. Utin beli Yoshinoya di deket hotel sementara saya beres-beres mandiin Axel dll. Jadinya bisa hemat waktu. Sekitar jam 8 lewat kita berhasil keluar hotel.

Untungnya line Metro yang ada di bawah hotel Mercure (Yurakucho Line) bisa nyambung ke Disneysea. Hanya ganti 1x di Shin Chiba, pindah ke Keio Line, lalu lanjut ke Maihama station yang jadi pintu masuk ke Disneyparks.

Train to Disneyparks

Keluar dari JR Maihama station (south exit), kita menuju ke Disney resort gateway station / Ikspiari. Letaknya sebelahan sama Maihama station. Sebenernya bisa juga jalan kaki ke Disneyland / Disneysea, tapi saya pilih naik kereta aja biar hemat tenaga haha.

Untuk naik train di Disneyparks ini bisa pake Pasmo / Suica, tapi saya pilih untuk beli tiket lagi supaya dapet souvenir ticketnya. Karena mau kesitu selama 2 hari berturut-turut saya beli yang 2 day pass seharga 800 yen seorang (Axel masih gratis). Belinya di ticket machine yang berjejer pas masuk Ikspiari, ga susah kok belinya, bahkan ada pilihan bahasa indonesia juga di menu nya.

Setelah dapet ticket kita masuk ke station nya, train nya ada di atas jadi harus naik tangga / lift. Walaupun namanya station tapi ga berasa kaya stasiun kereta, lebih kaya mall, ada dekorasi haloween dan disney lainnya. Baru masuk situ aja uda hepi haha.

Ini disneypark train map nya untuk bayangan. Karena hari itu kita ke Disneysea, kita turun di stasiun terakhir. Lumayan jadinya bisa tour dulu muterin Disneypark

Disney resort train map

Disney monorail nya lucu banget, beda sama train biasa. Kaca jendelanya berbentuk kepala mickey dan pegangan tangannya juga bentuk kepala mickey. Interior kereta juga didekor sesuai tema,karena waktu itu mau haloween jadi temanya haloween. Bangku di dalem kereta juga beda, ada yang bentuknya setengah lingkaran (jadi ga semuanya hadap-hadapan). Disney ini emang totalitas ya, detail banget sama hal-hal kecil juga. Jadi ambience dan mood emang uda dibangun dari awal kita masuk disney resort. That’s what i love about disney.

Custom shirt by @kastemhaus
Jendelanya bentuk kepala mickey
Interior monorail

Disneypark & I

Ini adalah pengalaman pertama saya ke Disneypark sama suami dan anak. Sebelumnya saya ke Disneypark sama keluarga / temen, dan bercita-cita pengen ke Disneypark sama suami, thank God akhirnya harapan saya tercapai plus bisa ajak anak juga. God is good.

Saya sadar kalau ke Disneypark bawa anak kecil (apalagi Disneysea) saya harus buang jauh-jauh ekspektasi bisa naik semua rides. Bisa naik 1-2 rides aja uda bagus. Jadi saya uda menyiapkan hati untuk ga naik apa-apa. Toh (untungnya) beberapa rides yang ada disitu uda pernah saya naikin di Disneypark lain, jadi uda ga terlalu penasaran.

Tujuan saya ke Disneysea adalah untuk foto-foto yang banyak, sightseeing sama jajan (plus belanja haha – saya belom banyak pake jatah belanja selama di jepang demi disneyland). Karena itu di postingan ini bakal lebih banyak foto dari biasanya hahaha.

Tapi tentu aja saya tetep berencana (mencoba) naik beberapa rides, terutama signature rides nya theme park tersebut. Setelah baca-baca dan pilih-pilih, rides yang saya targetin adalah Journey to the center of the earth dan 20.000 Leagues under the sea. Untuk bisa naik 2 ini perlu strategi, karena harus pake fast pass. Selain 2 ini saya juga ngincer Indiana Jones karena ada fasilitas single rider. Sisanya, liat-liat kondisi aja kalo bisa naik ya boleh kalo ga ya terima nasib haha.

Back to 2011 in California Adventure
Dulu bisa foto macam gini. Sekarang boro-boro haha (2011 california adventure)

Fast Pass & Single Rider

Di Disneysea / Disneyland kalo lagi rame antrian per rides nya bisa sampe 120 menit. Gile aje. Buat yang bawa anak (kaya saya), mendingan di skip aja rides nya daripada nunggu 2 jam. Tapi kalo pengen banget naik rides itu, bisa pake fasilitas fast pass. Jadi kita scan tiket masuk di mesin fast pass deket rides tersebut, kemudian akan keluar tiket fast pass nya. Maksudnya, dengan tiket tersebut kita bisa masuk rides melalui jalur khusus (jalur fast pass) tapi hanya bisa masuk di jam yang uda ditentukan di tiket fast pass tersebut. Kita hanya bisa ambil 1x tiket fastpass di periode yang sama. Misal saat itu jam 10, tiket fast pass kita baru berlaku jam 13, jadi sampe kita pake tiket fast pass nya (pk 13) kita ga bisa ambil tiket fast pass lain. Dan ga semua rides ada fast pass. Tapi biasa rides favorit pasti ada fast pass nya.

Makanya kalo mau efektif sebelom ke TDS/TDL ada baiknya cari tau mau naik rides apa aja dan bisa pake fast pass ato engga. Soalnya TDS/TDL ini rame banget, kalo ga pake strategi bisa ga dapet apa-apa seharian. Kecuali ya emang tujuannya mau foto-foto cantik aja hehe.

Satu lagi fasilitas yang berguna buat saya yang bawa anak adalah single rider. Di rides yang ada fasilitas single rider kita ga perlu antri, tapi tinggal bilang ke petugasnya kalo kita single rider dan akan dikasih masuk ke jalur fast pass (tanpa perlu tiket fastpass). Dengan syarat ya kita masuknya sendiri ya. Kalo rombongan ga bisa.

Jadi antrian single rider ini fungsinya adalah untuk ngisi space kosong di rides. Biasanya kalo naik rides selalu ditanya “how many of you?” Supaya bisa diatur duduknya supaya tetap berkelompok, nah untuk ngisi slot kosong dari group-group ini dipanggilah antrian dari single rider. Tapi ya resikonya ga bisa naik rides bareng pasangan ato temen. Tapi kalo bisa menghemat sekitar 2 jam, why not? Haha. Well, the choice is yours anyway. Sayangnya fasilitas single rider ini juga ga banyak. Di TDS cuma ada 2 rides yang ada single rider nya, Indiana Jones dan Raging Spirit.

Sebenernya ada 1 lagi fasilitas yang bisa dipake untuk kita yang bawa anak kecil, yaitu Alternate Ride System. Jadi salah 1 bisa antri main (antrian normal) selama yang 1 lagi jaga anak, setelah kelar yang 1 lagi bisa langsung masuk jalur khusus tanpa antri lagi. Tapi saya ga coba sistem ini, karena ga ada rides yang pengen banget saya naikin dan lagipula kalo harus tetep ngantri normal di atas 1 jam saya uda males haha.

Jadi kesimpulannya,walaupun bawa anak kecil bukan berarti ga bisa main di Disneysea. Cuma perlu persiapan ekstra aja, dan menurunkan ekspektasi haha

Sekilas Disneysea

Walaupun namanya Disneysea, tapi bukan berarti letaknya di atas laut. Di tepi laut tepatnya. Dan seperti namanya, di theme park ini banyak rides dan tematik area yang berhubungan dengan laut. Disneysea terbagi jadi 7 tematik area : Mediteranian Harbor, Mysterious island, american waterfront, port discovery, lost river delta, arabian coast dan mermaid lagoon. Landmark / icon untuk Disneysea adalah mount Prometheus volcano, yang pada saat -saat tertentu beneran bisa keluarin api dan ‘magma’, lengkap dengan suara menggelegarnya. Impresif.

Tokyo disneysea map

Bedanya dengan Disneyland (TDL), TDS ga ada parade keliling, tapi main show nya ada di Mediteranian Harbor (Water Show). Ada 3 show utama di TDS : The villain show (ini dalam rangka haloween si, gatau kalo beda season show nya apa), Fantasmic, dan Happiness On High (Fireworks).

Selain show utama di Mediteranian Harbor, ada juga show lain seperti Big Band Beat (ini harus pake lottery -nanti saya jelasin), Step to Shine, Out of Shadowland. Ini show yang ada waktu itu ya, tapi biasanya tiap season bisa berubah. Terutama sekarang ni, yang saya denger TDL sama TDS ada renovasi cukup major karena mau tambahin rides Frozen.

Sayang dari semua show yang saya sebutin di atas ga ada yang saya bener-bener tonton. Big band beat sebenernya pengen nonton karena review nya bagus, tapi saya ga pede bawa axel, pasti anaknya ga betah, jadi takut ganggu, indoor show soalnya. Kalo show utamanya sempet nonton sekilas, tapi karena sikon ga mendukung jadi ga full nontonnya. Detailnya di bawah ya.

Sekarang saya mau jelasin soal konsep lottery. Jafi di TDL dan TDS untuk nonton beberapa show utamanya harus ngambil lotre, saking banyaknya pengunjung berbanding keterbatasan ruang. Jadi kalau mau nonton show yang harus pake lottery, kita harus ke Biglietteria untuk scan tiket masuk kita. Kalo berhasil dapet seat, kita akan dapet semacam tiket lagi, tapi kalau ga berhasil ya kita belom beruntung atau harus nonton dari balkon. Dalam sehari kita cuma bisa coba ambil lotre sekali. Untuk lebih jelasnya bisa baca disini

Karena ga berniat nonton konser jadi ya saya ga coba lotre nya juga. Jadi mari kita lanjutkan postingan ini dengan cerita dan foto-foto lainnya

Our adventure in Disneysea

Keluar dari monorail station kita menuju pintu masuk Disneysea. Disana uda ada antrian, tapi ga sepanjang yang pernah saya liat di vlog orang-orang. Karena saya uda beli tiket online (saya beli dari Klook) jadi saya tinggal siapin print ticket dan langsung menuju ke gate. Nanti mereka akan scan barcode yang ada di kertas tersebut lalu saya tinggal masuk aja. Lumayan gausah lama antri beli tiket.

Hanya saja ada sedikit minus dari beli tiket online, kita jadi ga dapet kartu fisik dari tiket untuk suvenir. Bisa aja sih ke customer service / guest relation untuk tuker ke ticket kartu (ada fee 200 yen), tadinya saya juga uda mau kesana untuk tukerin tiketnya, tapi berhubung antri jadi saya males, mending langsung masuk aja takut kesiangan haha.

Setelah lewat ticket gate, kita disambut sama bola dunia gede -yang sepertinya jadi simbol disneysea (kalo disneyland setelah gate biasanya ada taneman bentuk kepala mickey). Liat bola dunia gini jadi inget universal studio ya.

Foto wajib depan bola dunia – ga sengaja pas peta indonesia

Kaya musuhan haha. Demi bola dunia ga ketutupan
Axel manyun terus, mamanya sumringah terus

Kalau baca-baca blog / nonton vlog orang-orang, kita uda tau kalo Tokyo Disney park cenderung lebih rame dibanding Disneypark lainnya. Makanya perlu banget cek crowd calendar sebelom mutusin pergi dan penting banget pergi di weekdays. Tapi tetep aja ketika sampe sana dan liat lautan manusia, haduuh.. mau foto yang proper aja susah haha. Padahal waktu saya pergi itu berdasarkan crowd calender lagi medium occupancy aja loh, dan itu lowest crowd dalam minggu itu. Gimana weekend coba. Untungnya hari itu cuaca sangat bersahabat. Mendung-mendung adem, bikin hati jadi adem juga walo orangnya bejibun.

Setelah itu kita lewatin semacam bangunan mediteranian, dan masuk ke sisi dalam Disneysea menuju Mediteranian Harbor.

Foto dulu sama mickey mouse dan bapaknya
Gerbang utama didekor haloween
Disneysea, here we come!

Setelah lewatin bangunan Mediteranian yang ada dekor Haloween tadi, kita disambut dengan hamparan Mediteranian Harbor berlatar Mount Prometheus. It’s a wow factor. Masuk dari bangunan yang relatif sempit terus tiba-tiba liat landscape yang luas dan gede, mungkin memang itu tujuannya.

Foto dengan latar mt. Prometheus

Pas sampe M. Harbor uda rame dengan orang yang duduk-duduk, rupaya uda siap-siap mau nonton show. Karena masih agak lama show nya,kita lanjut jalan-jalan dulu sambil berharap axel bisa bobo di stroller (uda jam tidur dia,makanya uda mulai cranky).

Kita menyusuri sisi samping M.Harbor ke arah American Waterfront. Niatan mau jalan aja supaya Axel bobo, tapi saya gatel liat banyak spot foto bagus, alhasil sebentar-sebentar brenti untuk foto dan Axel tambah cranky karena ga bisa tidur haha. Maaf ya

Saya lupa ini di sisi mana. Ga jauh dr mediteranian harbor yang pasti
Kayanya disini tempat ada gondola macam venetian gondola
Rumah gaya venetian
Lewatin tower of terror, tapi ga naik

Dari American Waterfront menuju Port Discovery lalu balik ke Mysterious Island karena mau liat show. Di American Waterfront sama Port Discovery sebenernya banyak spot foto bagus, tapi karena Axel uda ngantuk banget jadinya kita ga foto-foto (hix).

Menuju ke M.Harbor buat liat show ternyata keputusan yang salah. Saat itu Axel uda mulai tidur, tapi karena nonton show dengan suara musik kenceng plus pake efek tembakan-tembakan segala, Axel pun kebangun lagi. Huhu kasian. Tambah cranky deh, mau bobo ga bisa.

Karena axel kebangun kita jadi batal nonton show dan melipir lagi ke samping. Eh nemu ice cream bentuk kepala mickey, jadilah kita ngemil dulu hehe.

Di belakang saya itu M.Harbor tempat show lagi berlangsung
Axel ngeliatin eskrim. Pengen ya?

Abis itu balik lagi ke belakang ke arah Mt. Prometheus, karena kita mau ambil fast pass untuk Journey to the center of the earth. Saat itu slot fast pass uda untuk sekitar jam 3an. Kalo mau ambil fast pass emang harus cepet-cepet kalo ga keburu abis.

Susahnya foto selfie. Objek di belakangpun ketutupan. Padahal niatan pengen foto sama mt. Prometheus dari sisi belakangnya8
Sisi belakang Mt. Prometheus / Mysterious Island

Setelah dapet tiket fast pass, kita menuju ke Indiana Jones di Lost River Delta karena ada fasilitas single rider. Untuk menuju kesana kita lewatin Arabian Coast dan ketemulah dengan pop corn curry.

Pop Corn Fiesta

Salah satu yang unik dari TDS/TDL adalah disitu jual berbagai macam flavor pop corn. Selain salt butter caramel yang standard, disini kita bisa nyobain pop corn rasa curry, blackpepper, soy sauce & butter, white chocolate, honey bahkan capuccino pada season tertentu. Menarik kan? Buat yang pengen nyoba, jangan lupa research dulu ya, soalnya ada flavor tertentu cuma ada di TDS dan sebaliknya.

Dan ga cuma rasa pop corn nya yang menarik, tapi bucket pop corn nya juga menarik dan lucu-lucu banget. Kalo ga inget koper yang uda overload sih mungkin saya uda beli juga. Jadi kalo ke TDS / TDL kita bakal ketemu banyak orang bawa karakter lucu-lucu dari plastik, itu sebenernya adalah pop corn bucket. Kalo bawa pop corn bucket itu kita bisa refill pop corn nya dengan harga lebih murah. Berapa murahnya saya ga inget, silahkan google sendiri ya. Tapi tetep lebih murah harga pop corn ukuran small sih (yang menurut standard indo uda mahal haha). Kalo Axel uda gedean mungkin dia bakal ngerengek minta dibeliin itu haha. Untung logika saya masih jalan jadi ga sampe beli pop corn bucket, karena harga pop corn bucket itu lumayan mahal, di atas 1000 yen.

Gimana rasa pop corn curry? Buat saya sih lumayan enak, tapi ga sampe spesial. Si Axel malah doyan banget, dia main comot-comot sendiri aja pop corn nya.

Saya sibuk foto, Axel sibuk nyomot popcorn

Indiana Jones

Sampe di Indiana Jones kita gantian main. Pertama Utin duluan, abis itu gantian. Karena ada single rider, ga perlu waktu lama untuk main 1 rides, total paling 15 menitan. Kalo ikut antrian normal bisa di atas 45 menit.

Rides nya sendiri seru – ya standard rides indiana jones lah. Tapi saya ga bisa bandingin sama Disneypark lainnya karena uda lupa. Yang pasti bahasanya pake bahasa Jepang tanpa terjemahan haha. Trus yang bikin saya salut adalah walaupun tempatnya suram remang-remang tapi bersih loh, spotless! Kalo di indo gatau uda jadi apa haha.

Walau remang2 gini bersih loh

Satu lagi yang bikin hepi adalah walaupun dari antrian single rider saya kebagian duduk paling depan. Horee!

Can you spot me?

Setelah selesai main, saya balik ke tempat Utin dan Axel lagi nunggu. Saya kira Axel uda bobo tapi ternyata dia bertahan belom bobo juga. Mungkin karena uda siang jadi panas, lagipula tambah banyak orang jadinya ga nyaman.
Karena uda siang, akhirnya kita melipir cari tempat adem untuk makan siang.

Lepek. Axel bibirnya jontor gara2 kejeduk crib di hotel

About Food & Beverage at Tokyo Disney

Menurut peraturan sih harusnya kalau bawa makanan berat macam bento box harus makan di picnic area di luar area theme park, ga boleh dibawa masuk ke park nya. Tapi berdasarkan hasil research (macam mau bikin makalah ya pake research haha) blog dan vlog orang-orang, selama ga terlalu mencolok dan ga berlebihan (dan ga ketauan mungkin yang paling penting) boleh-boleh aja dibawa masuk. Kalau snack ga ada masalah dibawa masuk. Untuk minuman, standard lah ya ga boleh bawa minuman alkohol. Dan di dalem TDS/TDL banyak disediakan tap water yang bisa diminum di berbagai tempat.

Harga makanan nya sendiri relatif oke untuk ukuran theme park dan standard Jepang. Ga sampe berkali-kali lipat dari harga standard Jepang, tapi tetep mahal untuk ukuran Indonesia (hix). Untuk 1 porsi meal nya start from 1500 yen dengan ukuran standard. Kalo harga snack menurut saya lebih mahal, tapi emang snack nya lucu-lucu sih. Harga untuk snack saya udah lupa, di atas 400 yen sih kalo ga salah. Pop corn ukuran small sekitar 600 yen.

Walau harganya relatif oke, tapi kita tetep bawa rice bowl yoshinoya dan onigiri, karena disana antrian restoran dan makanan puanjang. Seperti yang saya bilang sebelumnya, di Jepang itu apa-apa ngantri, apalagi di TDL/ TDS yang isinya manusia semua. Ga heran kalo jam makan antrian restoran bisa mengular. Makanya kita tetep bawa lunch sendiri walaupun ga banyak. Jadi biar bisa sekedar isi perut, baru makan lagi pas uda sorean,di saat antrian udah ga mengular. Dan yang lebih penting, biar axel bisa langsung makan kalau uda laper tanpa harus ngantri beli makanan dulu.

Kalo untuk minuman, kita bawa 2 botol ukuran sedang yang nantinya akan diisi tap water kalau udah abis.

Raging Spirit

Di sebelah rides Indiana Jones ada Raging Spirit, dan saya baru inget kalo itu bisa single rider juga. Jadi setelah makan siang dan kasih makan Axel, saya balik kesana untuk main. Sementara Utin nemenin Axel, yang lagi asik main sama burung (disana banyak burung, dan jinak-jinak).

Raging spirit adalah roller coaster ride. Saya agak menyesal sih naik ini, agak buang waktu. Soalnya ternyata antriannya lama, karena seat nya cuma 2, lebih jarang yang kosong sehingga line antrian single rider majunya lama banget. Uda gitu ternyata ga seru, cupu bener roller coasternya, masih lebih seru Halilintar nya Dufan. Well mungkin karena itu Disney ya yang target marketnya untuk anak-anak, bukan Universal Studio yang bisa lebih thrilling untuk rides nya.

Sinbad’s Storybook Voyage

Selesai main, saya balik ke tempat Utin & Axel lagi nunggu. Ternyata kita duduk di sebelah ride Sinbad’s Storybook Voyage yang keliatan sepi tanpa antrian, sampe staff nya kibar-kibarin bendera untuk ajak pengunjung masuk. Dan di depannya banyak berjejer stroller. Berarti bisa buat anak kecil donk ya. Jadilah kita masuk juga kesana, lumayan bisa ajak Axel main.

Jujur saya uda lupa isinya apaan haha. Ga berkesan sih, makanya uda lupa. Intinya sih semacam Istana Boneka atau It’s A Small World. Kita duduk di perahu dan kemudian perahunya jalan dan ada cerita tentang Sinbad. Rides nya agak gelap seinget saya, tapi ga ada yang serem atau kaget-kagetin. Axel seneng-seneng aja, dia terpana ngeliatin kiri dan kanan.

Boleh lah naik rides ini kalo mau ngadem sama killing time, karena ga ada antrian sama sekali dan boleh ajak anak kecil.

Setelah itu kita lanjut jalan balik ke arah Arabian Coast. Waktu itu Utin lagi ada masalah sama kerjaannya jadi harus nelpon kantor dulu. Jadilah kita duduk di area terbuka di Arabian Coast. Saya sekalian nyusuin Axel dulu biar dia bisa bobo, kasian daritadi mau bobo ga bisa-bisa. Ga pake lama Axel langsung pules, dan saking pulesnya bisa ditaro di stroller. Padahal biasanya kalo dipindahin ke stroller langsung bangun, tapi karena uda kecapean banget dia sukses tidur dengan pulas. Lumayan saya bisa jalan-jalan dan foto-foto dengan tenang hihi.

Around agrabah area
Agrabah
Double deck caroussel

Saat itu udah mendekati waktu tiket fast pass kita. Jadi kita menuju Mysterious Island lagi untuk naik ride Journey to the center of the earth. Karena bawa Axel, kita ga bisa naik barengan juga rides nya, karena Axel belom cukup umur. Jadi kita tetep gantian buat naik rides, dan tetep pake fast pass supaya ga ngantri lama-lama.

Mermaid lagoon
Susahnya selfie. Object nya ketutupan haha

Journey to the center of the earth

Saya naik rides ini duluan sebelom Utin, dan saya excited banget, karena ini rides yang cuma ada di TDS. Baca review nya juga bagus, bahkan ada vlogger yang naik ini berkali-kali saking sukanya.

Dan ternyata rides nya memang cukup seru, unik tepatnya karena ada bagian yang semi roller coaster, ceritanya dari dalem perut bumi naik keluar membelah gunung Mt. Prometheus terus masuk lagi. Itu doank sih highlight nya. Kalo soal ceritanya tentang apa saya kurang paham haha. Soalnya pake bahasa Jepang sih.

Tapi ini bukan thrill rides, padahal saya berharap ini kaya Indiana Jones. Jadi ya, saya tetep lebih suka Indiana Jones sih karena lebih thrilling.

Selesai main saya gantian sama Utin. Selama nunggu saya sempet foto-foto, mumpung axel bobo. Tapi ga seru ya emang kalo selfie-selfie sendiri haha.

Di bagian bawah itu restoran. Sayang kita ga nyobain. Padahal reviewnya ada gyoza bun yang enak
Detail mt prometheus
Axel pules bobo
Di belakang saya rides 20.000 leagues under the sea
Mirip ga?

Abis Utin selesai main, tadinya kita mau ambil fast pass untuk 20.000 league under the sea, tapi pas kesana kok ga ada antrian, padahal tadinya antriannya uda nguler. Trus di depan entrance nya ada staff yang berdiri di pintu masuk sambil lambai-lambai bendera juga. Ternyata rides nya lagi ada problem dan ditutup sementara. Yahhh.. ga jodoh amat. Padahal tadi pagi masih bisa.

Karena gagal ambil fast pass, kita jadi luntang lantung bingung mau ngapain haha. Mau ke Mermaid Lagoon tempat mainan anak-anak tapi Axel belom bangun. Jadinya kita duduk-duduk dulu sambil ngemil churros kentang, yang rasanya menurut saya ga enak. Enakan churos biasa.

Mau beli churros aja ngantri
Uda lepek haha
Churros nya ga usah dicobain ya. Mending beli pop corn

Souvenir coin medallion

Ga sengaja saya nemu mesin bikin koin. Saya jadi inget kalo dulu saya suka ngumpulin ginian. Jadi masukin koin (100yen kalo ga salah) terus koin nya diolah dicetak jadi medallion gitu,gambarnya bisa dipilih di mesinnya. Dulu saya suka banget, souvenir murah, walupun sekarang uda gatau kemana hehe.

Jadi sekarang pas nemu mesin ini saya mau coba lagi. Seneng aja liatnya. Selama di TDL/TDS saya nuker beberapa koin yang desainnya saya suka.

Tokyo disneysea sept 2017
Mesin koinnya

Casbah Food Court

Setelah itu kita balik ke Agrabah untuk makan. Kalo baca review Agrabah food court ini salah satu yang lumayan review nya.

Foodcourt di TDS/TDL itu tematik ikutin area nya, dan jenis makanannya juga sesuai tema. Kaya di Agrabah ini, karena ada si Arabian cost desain restorannya bergaya timur tengah dan jenis makanan yang dijual adalah curry.

Gimana rasanya? Bleh. Very dissapointing. Utin sampe agak trauma makan di TDS (dan juga TDL) gara-gara ini. Kari nya itu bukan model kari jepang, jadi jangan bandingin sama coco curry. Kita ga suka banget. Apa mungkin kita ga suka jenis makanan middle east ya makanya ga cocok sama lidah kita. Bener-bener heran kenapa review nya bagus.

Selain main course mereka juga jual dessert. Tapi kita ga cobain karena keburu ga selera.

Axel baru bangun + makan = happy
Interior restoran. Oya ini model counter restaurant ya

Double deck caroussel

Setelah makan kita ke double deck caroussel yang juga cuma ada di disneysea. Jadi ini caroussel atau komidi putar, tapi ada 2 lantai atas bawah. Lucu ya. Jadi muat lebih banyak.

Ini pertama kalinya ajak axel naik caroussel. Saya yang excited hehe. Dan bener aja dia tertarik banget pas liat lampu-lampunya.

Uda ga konsen pengen cepet naik
Matanya ga lepas dari lampu-lampu

Pas uda giliran kita naik, kita sempet salah naik. Jadi ternyata kalau mau gendong anak (naik berdua) harus di deretan paling luar. Kita gatau,jadinya saya gendong axel duduk di kuda barisan ke-2 dari luar. Terus langsung disamperin donk sama petugasnya. Jepang emang ketat banget soal safety. Dia juga bener-bener liatin sampe safety belt nya axel terpasang dengan benar. Dan semuanya diliatin satu-satu loh. Kalo belom bener ya ga dijalanin rides nya.

Trus gimana Axel? Dia sepertinya bingung. Jadinya malah bengong haha

Sebelom disamperin staff karena salah posisi
Selfie dulu bertiga
Tentu aja selfie sendiri juga hehe
Sayang ya, padahal bagusan kalo foto dari sisi luar ke dalem

Disneysea Electric Railways

Setelah selesai, kita lanjut jalan-jalan lagi. Kali ini kita mau ajak Axel naik kereta buat muterin TDS. Ga muterin sih,cuma dari Port Discovery ke American Waterfront. Keretanya desain klasik kaya trem gitu. Bagus deh. Foto eksterior kereta tadi ada di atas waktu saya foto eskrim

Di dalem kereta
Axel entah lagi liat apa

Berhubung uda sampe di American Waterfront kita sekalian liat-liat lagi. Disini ada toy story mania yang ramenya gila-gilaan. Males naiknya,jadi kita foto di depannya aja.

Toy story mania – numpang foto

Kemudian kita balik lagi menuju mermaid lagoon buat ajak axel main. Karena disana banyak kids rides.

Uda mulai sore banyak angin
Axel uda mulai manyun lagi

Mermaid Lagoon

Disini pusatnya children rides. Ada baby playground juga buat anak seumur axel. Tapi sebelom main mari kita makan dulu. Beli chowder soup buat axel.

Uda dibeliin soup tapi anaknya males makan
Clam chowder soup. Ini lightingnya emang remang-remang makanya susah fotonya

Setelah bujukin axel makan beberapa suap, utin tepar dan bilang mau bobo sebentar. Jadilah dia bobo dulu di Sebastian Calypso Kitchen sementara saya ajak Axel keliling.

Mermaid lagoon ini ceritanya ada di bawah laut. Interiornya remang-remang warna warni, makanya kalo liat hasil foto agak-agak geje warnanya. Detailnya cakep, desainnya bagus, tapi saya ga suka lightingnya karena remang-remang bikin sakit mata haha. *komplen aja.

Walo banyak kids ride, tapi lebih cocok ke anak usia 3 th ke atas. Buat yang seumur axel ga bisa main apa-apa kecuali ke Ariel’s playground sama baby playground. Di Ariel’s playground jg cuma bisa liat-liat aja karena axel belom bisa jalan jadi belom bisa main. Yang bener-bener dia bisa main ya baby playground.

Jadi saya ajak dia main disitu dan dia happy banget! Seneng liatnya. Sepanjang hari di Disneysea si axel paling seneng pas main disitu. Walaupun belom bisa jalan dan masih merangkak-rangkak dia keliatan hepi banget ngejar-ngejar yang lain. Mungkin karena banyak anak ya. Dia kan demen kalo banyak anak-anak

Axel main di playground

Selesai main kita lanjut jalan lagi walo kaki uda gempor. Saat itu kita uda bingung mau ngapain. Pengen ngapa-ngapain juga uda males karena pegel. Tapi mau pulang kok sayang ya.

Akhirnya kita balik menuju arah M. Harbor mau liat toko-toko aja sebelom Fantasmic mulai. Pas mau kesana kita lewatin mysterious island lagi dan eh kok 20.000 leagues nya kaya uda buka lagi ya? Jadi kita kesana dan ternyata benar! Horee!

20.000 Leagues Under The sea
Saya tadinya uda kecewa karena ga bisa nyobain naik signature rides nya TDS ini. Padahal rides ini bisa buat semua umur, jadi bisa ajak Axel. Sayang banget kalo ga bisa naik karena lagi under maintenance. Makanya seneng banget pas liat ternyata rides ini uda beroperasi lagi dan kita bisa naik tanpa antri. Yeay!

Jadi ceritanya di rides ini kita diajak bertualang ke dasar laut untuk liat sisa-sisa peradaban Atlantis bareng kapten Nemo. Jadi kita masuk ke dalem kapal selam gitu ceritanya. Interesting concept and great execution. Beneran kaya masuk ke dalem air, padahal mah sebenernya kagak.

Karena ‘cuma’ naik kapal selam, jadinya bisa bawa anak kecil. Walo saya wondering untuk anak gedean yang uda mulai ngerti takut mereka serem ga ya, soalnya ceritanya ada monster-monster laut gitu (sepengertian saya sih ini) sama gelap. Tapi kalo Axel sih belom ngerti jadi dia seneng-seneng aja. Oya, di dalem ‘kapal selam’ nya itu panas, entah AC nya rusak ato emang begitu. Saya curiga sih harusnya ga panas sumpek. mungkin AC nya rusak makanya tadi lagi diperbaiki haha *sotoy

Overall rides nya menyenangkan dan wajib dicoba kalau uda jauh-jauh ke Disneysea.

Fantasmic

Selesai dari 20.000 leagues under the sea, kita menuju M. Harbor untuk nunggu Fantasmic sambil liat-liat toko disitu. Fantasmic ini adalah main show nya TDS, adanya malem hari. Jadi gabungan antara lighting, permainan air, show, dll. Lokasinya di Mediteranian Harbor tempat tadi siang ada The Villain Show, yang berlatar belakang Mount Prometheus. Ceritanya (kalo ga salah) tentang Mickey Mouse VS penyihir / naga yang mau mencuri mimpi alias ‘dream’ dan hapiness. Ini show yang keren banget menurut saya, lebih keren daripada Electric Dream Light nya TDL yang lebih kaya parade biasa.

Tapi ujung-ujungnya kita ga nonton Fantasmic juga. Karena uda malem, uda cape dan besok mau seharian lagi ke Disneyland. Lagipula saya uda pernah nonton show ini di California Adventure US jadi kurang lebih uda tau ceritanya. Kasian kalo demi saya bisa nonton lagi Utin dan Axel harus nungguin makin malem. Kita juga ga bisa nonton karena spot depan uda penuh tinggal di belakang, dan kalo di belakang ga gitu keliatan. Trus satu lagi, kita takut pulang barengan bubaran TDS/TDL, bisa crowded banget dan ga dapet-dapet kereta. Jadi yasudahlah. Moga-moga next time kesampean bisa nonton lagi, kalo Axel uda gedean jadi uda lebih ngerti juga.

20170920_193335
Mysterious island
20170920_193645
Mediteranian harbor
20170920_191936
Mt prometheus di malam hari
20170920_193659
Last selfie of the day

So that’s a wrap for Tokyo Disneysea! In overall saya berasa Tokyo Disneysea kurang ‘magical’, dan kurang ‘Disney’, ya mungkin karena emang tokoh utamanya bukan Mickey Mouse tapi Duffy dan Stella Lou. Tapi tetep menyenangkan ke Disneysea. Desain dan detailnya keren.

Kita akan ke Disneyland besok. See you!

14 thoughts on “Tokyo trip with baby. Day 6 : Tokyo Disneysea

  1. Jadi nyesel nggak bikin koin, karena ternyata lucu hahaha…
    Dulu gue pertama kali di TDL sama TDS juga pake planning down to the hour, emang agak-agak OCD hahahaha… Tapi pas sama Madeline udahlah gak bisa down to the hour. Dijalanin aja santai, gak pake ekspektasi apa-apa.

  2. Bener-bener heran kenapa review nya bagus – itu lah yang namanya selera De XD

    Ahhh.. Mupengg bener nihh ke Disney, mana lah beberapa hari ini juga nonton vlog orang2 pada kesana. Tambah baca liputan lengkap ini beneran bikin ingin..hihi.. Balik lagi De, atau ke Disney lain pas Axel gedean πŸ˜€

    1. Tapi yg bilang enak tu banyak loh py makanya gw heran. Ga cocok banget di lidah gw sm utin..jd musti ati2 lain kali kalo baca review..
      Iya py pengen balik lagi one day.. moga2 dikasih kesempatan lagi sm Tuhan hehe. Btw baca vlog emang bikin mupeng py.. kaya menggoda diri sndiri gitu judulnya haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s