life

“Kebetulan” yang diatur oleh Tuhan

Kamu percaya kebetulan? Kalo saya percaya semuanya uda diatur Tuhan.

2 April 2022

Hari itu Utin ada plan main bola sama temen-temen SMA nya. Rencananya, main bola di senayan, trus nginep di rumah mama, karena besok ada gereja pagi di deket rumah mama papa. Siang sebelum main bola, kita ke mall karena ada urusan. Singkat cerita, Alisha dijemput papa mama duluan di mal, supaya bisa diajak jalan-jalan, sementara saya nemenin Utin main bola di senayan. Rencana yang berubah last minute, karena tadinya saya mau ikut sama papa mama dan anak-anak, sementara Utin main bola sendiri.

Ternyata, hari itu Utin cidera pas main bola, sampe ga bisa nyetir. Boro-boro nyetir, jalan aja kesakitan. Parah deh. Bener-bener kebetulan yang diatur Tuhan saya ikut nemenin Utin, jadi bisa nyetirin pulang, kalo ga, entah gimana Utin pulangnya.

Tadinya mau langsung dibawa ke tempat pijet langganan, ato ke Fontana yang tempat pijet atlit, tapi uda malem jadi uda pada tutup. Semaleman kesakitan sampe ga bisa tidur, besok pagi-pagi langsung ke tempat pijet. Batal deh ke gereja juga.

Sejak itu, sampe sekarang, Utin belom bisa nyetir lagi. Kakinya masih sakit, walau kalo sekarang uda hampir sembuh, tapi belom nyetir juga dan belom olahraga lagi.

Dari cerita cidera Utin, ada banyak hal yang bisa disyukuri, karena setelah dipikir-pikir lagi semuanya sudah diatur Tuhan, karena timing nya begitu pas satu dengan yang lainnya.

Sebetulnya saya belum lancar nyetir mobil. Masih penyesuaian dengan mobil yang sekarang, karena dulu pernah nyetirnya mobil papa, itupun ga tiap hari. Buat saya nyetir selalu bikin deg-deg an dan saya belom pede. Tapi beberapa hari sebelum Utin cidera, saya memberanikan diri bawa Axel ke RS untuk ke dokter gigi, karena emang perlu. Dan itu lumayan bikin saya lebih pede. Jadi ketika Utin cidera dan saya harus nyetir pulang, malem-malem pula, saya uda lebih pede. Uda lebih familiar sama mobilnya.

Timing nya pas kan ya? Semua diatur Tuhan, walau saat itu saya ga sadar.

Lalu, memang nanti tengah tahun ketika Axel uda naik SD dan pindah sekolah, saya harus anter jemput Axel sekolah, yang jaraknya cukup jauh dari rumah (20 km) dan lewat tol. Jadi sejak Utin cidera, mau ga mau saya harus nyetir kemana-mana, bolak balik anter Utin ke tempat pijet (tempat pijet di kelapa gading sedangkan rumah kami di Tangerang), ke RS, jemput Axel ke rumah papa mama, dll. Jadi sekarang semacam dikasih waktu latihan sama Tuhan untuk ngelancarin nyetirnya. Ada Utin yang nemenin, jadi saya lebih pede juga, ga langsung dilepas sendiri.

Bener-bener deh semua diatur sama Tuhan, ga ada yang kebetulan. Walo ketika dijalanin ga enak, kasian juga sama Utin yang terbatas ga bisa kemana-mana sekarang, tapi toh banyak hal yang bisa disyukuri dan ternyata udah diatur Tuhan untuk kebaikan kita semua.

Thank you God, for always taking care for us.

Jadi next time kamu berasa ada yang kebetulan, coba dipikir-pikir lagi, apa benar kebetulan atau memang semua sudah diatur Tuhan. Dengan demikian kita bisa lebih grateful dan bersyukur untuk penyertaan Tuhan dalam hidup kita 🙂

One thought on ““Kebetulan” yang diatur oleh Tuhan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s