Bridal · catatan sipil · entertainment · holy matrimony · venue · wedding car · wedding review · wedding shoes

The Wedding Report – Part 3

The Wedding Report – Part 1

https://idothejourney.wordpress.com/2012/02/08/the-wedding-report/

The Wedding Report – Part 2

https://idothejourney.wordpress.com/2012/02/08/the-wedding-report-part-2/

***

From Hotel Borobudur to Citywalk Sudirman

So, kita jalan dari hotel sekitar jam 4 kurang naik mobil penganten yang keren itu hihihi. Begitu mau jalan, si Utin udah bilang, ‘Pak, ke citywalk nya lewat shangrilla aja ya, biar ga macet.” Terus supirnya langsung mengiyakan. Tenanglah kita, karena kalo lewat situ seharusnya ga macet dan kita bisa cepet sampe. Ternyata, entah gimana tiba-tiba si supir ini belok ke arah tanah abang donk. Dan semua orang Jakarta pasti tau kalo daerah tanah abang adalah daerah mematikan di jakarta. Bookk kita udah telat nihhhh… pake salah jalan lagiii… Kenapa tadi iya iya aja kalo sekarang beloknya ke tanah abanggg..!! Haduhhh.. Dan untuk pertama kalinya di hari itu saya deg-degan. Masalahnya kalau udah macet di Tanah Abang bisa ga tertolong, dan kita tanpa macet aja udah telat, gimana ditambah telat? Bisa-bisa bubar semua rundown sore itu.

I felt so helpless, ngeliatin jalanan yang stuck itu, dan ngeliatin jam. Cuma bisa berdoa supaya semuanya tetep baik-baik aja. Untung ada Utin dan Dina yang nenangin saya, well, que sera sera, the show must goes on anyway.

Akhirnya setelah nemu shortcut, kita sampai di Citywalk Sudirman -entah jam berapa. Sempet keki lagi sama petugas parkir / satpam dodol di Citywalk. Kita udah di brief sama pihak gedung kalau kita bisa akses lift langsung ke ballroom dari parkiran B1, karena citywalk itu mall, jadi ga mungkin kan kalo kita turun di lobby dan masuk-masuk mal pake wedding dress? Sampe di gedung, karena ga yakin dimana akses langsungnya itu, bertanyalah kita pada satpam disitu, dan dengan nyolotnya dia bilang kalo harus dari B2 atau dari lobby. Sedangkan saya tau banget kalo B2 itu akses ke mal biasa, yg harus lewat escalator. Dan si satpam dodol pun ngotot. Yaelah pak, ga liat itu mobil penganten, ga mungkin kali naik-naik escalator segala. Akhirnya setelah ngotot-ngotot ga penting dia tanya temennya, dan baru taulah dia kalo emang ada akses lift langsung ke ballroom, melalui B1. Dodol! Kesel bener liatnya, satpam kok ga tau gedung sendiri ya, pake ngotot lagi. *sigh.

Tea Pai Ceremony

Sampe lift, langsung ketemu WO dan diajak naik ke lantai 6, tempat tea pai. Sampe disana kita kembali bingung, ternyata tempatnya belom ready (bangku belom di set, peralatan tea pai belom ada, dan sodara-sodara pun ga ada). Padahal kita udah telat tuh, nah apakabar yg lain-lain? Ohiya, ada drama juga mengenai peralatan teapai ini. Jadi peralatan teapai udah disiapin sama nyokap utin, dan udah dibawa di mobil. Tapi ternyata peralatan teapai itu hilang entah kemana. Menurut WO yang pindah-pindahin barang dari mobil utin, mereka ga nurunin namapan dan cangkir apa-apa. Sempet liat nampan yg dibungkus koran, tapi ga diambil karena dikira itu barang pribadi. Sedangkan menurut supirnya, semua barang udah diambil sama WO dan ga ada di mobil. Di hotel juga ga ada, karena saya sempat ngecek barang-barang di hotel. Dan sampe sekarang pun peralatan teapai itu raib entah kemana. Sungguh aneh. Dan akhirnya, untuk keperluan teapai WO kita pinjem nampan dari catering yang ditutup kain merah, dan cangkirnya pake cangkir souvenir kita. Untuunnggggg aja souvenirnya itu cangkir. Kalo bukan cangkir, apa kabar tu teapai?? Kalo dipikir-pikir, saya bener-bener amazed sama Tuhan. Dia pasti tau hal ini bakal terjadi, sampe Dia bikin kita akhirnya milih itu cangkir sebagai souvenir. Padahal mah tadinya kita terlalu sreg pake cangkir itu buat souvenir, eh ternyata emang rencana Tuhan indah pada waktuNya ya. I was really amazed, and i still am. Thank you God

Dan tea pai pun berlanjut dengan lancar. Yang lucu, karena baru pertama kali liat tea pai, jadi baru tau di akhir acara itu ada prosesi orangtua masukin angpao ke saku nya Utin sampe penuh, terus ditepok-tepok kantung isi duitnya. Mungkin melambangkan supaya makmur kali ya. Tapi lucu aja liatnya hihhi. Kalau fotografernya ga ngarahin untuk prosesi ini juga rasanya kita ga bakal ada prosesi tepok-tepok kantung isi angpao ini deh, maklum, keluarga kita udah ga ngerti sama tradisi gitu-gituan hehe.

Ohya pas lagi nunggu teapai ini, kita kedatangan tamu, tukang cucur alias Anca Leksmana, videofrafer prewedding kita hahaha. Kenapa tukang cucur? Well, cuma becandaan kita aja sih (eh maksudnya becandaan Anca, Utin sama Agus aja. Saya mah ga ikut-ikutan haha). Dia khusus-khusus dateng nyamperin kita dan kasih dvd video prewed kita yang udah ditambahin bonus video (kado wedding kali yak hihi). Thanks a lot Anca! Smoga kedepannya masih bisa bisnis bareng yak! Hihihi.

Gladi Resik + First Impression

Selesai tea pai, WO info ke kita kalau kita harus langsung gladi resik, karena udah telat semuanya. Jadilah kita ga sempet makan-makan dulu langsung ke ballroom. Dan disitulah baru keliatan hasil perjuangan kita setahun nego nego vendor ini itu.

Pas turun lift, dan mau masuk ke lorong, hal pertama yang kita liat adalah papan bunga. Tadinya saya sama Utin udah main tebak-tebakan, kira-kira bakal ada papan bunga atau ga? Dan ternyata kita dapet 4 papan bunga saudara-saudara *sungguhtidakpenting. Mungkin dikit ya cuma dapet 4, sedangkan kalo kawinan lain kan bisa beberapa biji tuh berderet-deret, tapi ini dapet 4 aja udah amazed, dari siapa ajah?? Ternyata ke-empatnya itu dari bos nya si ayah. Pasti dia senang deh😀

Pas mau masuk lorong, udah bertengger foto kita yang diperbesar. Kemudian ada deretan sepupu kita yang cantik-cantik dan ganteng-ganteng yang udah pada stand by di meja penerima angpao. Good good. Pada cantik-cantik dan ganteng deh semua, senang ngeliatnya. Apalagi untuk wedding saya ini nyokap udah khusus beliin bahan seragam untuk semua saudara cewe, termasuk tante dan sepupu-sepupu. Jadi lumayan, kita ga usah sewain baju penerima tamu lagi hihi.

Masuk ke area foyer, udah ready sweet table cantik dari Chocolique dan galeri foto yang udah di set up sama Agus. Ternyata ci Evlin kasih kita meja untuk galeri fotonya ada 2, padahal harusnya kita cuma dapet 1. Wih senang deh, thank you ci Evlin! Tau aja foto-foto kita ada banyak hihihi. Di area foyer juga lagi di set up buat photobooth by Portrait Photobooth. Seneng banget ngeliatnya. Area foyer itu bener-bener jadi cantik. Sweet table Chocolique itu bener-bener focal point yang pas ditaro di center (waduh maap jadi keluar bahasa-bahasa interior, kebawa-bawa kerjaan hehe), apalagi diapit sama foto kita berdua yang ditaro di dinding. Galeri foto Agus juga keren, pas jadi background buat photobooth, apalagi emang udah ada lukisan existing disana. Jadi keren. Padahal layoutnya tadinya ga kaya gitu, tapi karena kurang space, jadi WO ngerubah layout langsung, dan akhirnya malah lebih nice dan semua saling mendukung. Thanks God!

Kemudian pandangan mata beralih ke bagian utama dekor : pelaminan. Dekor ini emang salah satu vendor yang saya concern, soalnya menyangkut ‘reputasi’ sebagai interior desainer hihihi. Dekor saya sih ga minta aneh-aneh, desain nya juga standard aja, yang penting warna nya safe. Soalnya kalau aneh-aneh takut orang dekornya ga bisa bikin. Well, sebenernya request saya cukup aneh sih, dan cukup bikin deg-degan. Jadi, awalnya itu saya minta bagian tengah pelaminan itu dibuka, dan background nya pake background existing aja, yaitu bulat-bulat coklat yang emang ada disitu. Menurut saya bulat-bulat itu nice, kalau treatment nya bisa pas hasilnya bisa oke. Tapi masalahnya dekor ga pernah bikin kaya gitu, dan saya gambling soal jarak antara wall (si bulat-bulat coklat) dan background pelaminan. Karena pasti ada gap antara background pelaminan dan dinding, untuk taro stagger. Kalo jaraknya kejauhan malah bakal aneh. Jadi waktu itu saya udah berkali-kali tanya ke ci Evlin, menurut pengalaman dia yang sudah profesional kira-kira desain saya itu bisa kepake atau ga dan bisa nice atau ga. Dan dia meyakinkan saya kalau itu bisa dilaksanain dan bakal bagus jadinya. Dan dia bilang, kalau sampe ternyata kurang oke dia akan langsung ganti desain ditempat. Well, ini yang bikin saya tenang, karena paling ga saya ada jaminan kalau sampe ‘gagal’ masih ada back up plan nya hihi.

Ternyata… di hari H bagian tengah pelaminan tetap ditutup stereofoam. Well, mungkin berarti gap nya terlalu jauh sampe bagian tengah ga bisa dibuka. Walo desain saya ga kepake, tapi saya ga masalah dan tetep puas dengan hasilnya. Simple, modern and elegant. Just like what i want. The color combination is also very nice, blend in perfectly with the existing room colors and elements. Cuma warna skirting nya catering aja yang menurut saya agak kurang masuk, karena waktu milih warna dia ga ada sample kain, hanya foto. Tapi masih oke kok, masih tolerable. Dan saya bener-bener suka suasana dan nuansanya. It was really nice. Wish that i could save the memory forever. Ga sabar liat foto-foto dan videonya😀

Sayang saya juga kurang suka warna kue pengantinnya. Coklatnya ga bagus menurut saya, warnanya kurang mewah. Kalo untuk vendor kue ini sih saya juga banyak notes, tapi nanti aja di bagian review baru saya tulis. Sayang banget kue nya ini agak jomplang sama dekornya yang udah nice. Tapi yasudahlah🙂

Setelah itu kita GR, dan disitulah baru ketauan gaun saya yang ternyata susah dipake jalan, dan alhasil pas GR kita jalan lamaaa banget, pas sampe pelaminan pas lagunya ampir abis. Ato malah udah diulang lagi ya? Pokoknya lama banget deh. Kalo dicepetin jalannya pasti keserimpet. Jadi akhirnya so MC usulin buat angkat gaun aja, toh konsepnya casual juga. Awalnya saya ragu-ragu, kan jadi ga anggun ya kalau angkat gaun gitu, tapi ya setelah berkali-kali nyoba jalan dan susah, akhirnya ya saya setuju. Setelah GR selesai kita sempet foto-foto keluarga sebentar. Harusnya sih kita punya spare waktu cukup lama untuk foto keluarga semua, tapi sayang karena telat jadinya cuma sempet foto sama beberapa keluarga aja. Trus kita langsung disuruh naik lagi buat ‘ngumpet’ sekaligus makan. Dan sampe di atas ternyata makanan early dinner udah abis donkk.. Kita cuma disisain nasi bogana aja. Jadilah kita cuma makan seadanya aja, udah saya ga gitu suka nasi bogana lagi huks. Tapi ya tak apalah, daripada pingsan atau sakit maag, mending makan toh. Abis itu kita sempet nunggu lagi beberapa saat sambil saya latian jalan (lagi). Dan pas nunggu ini saya mulai deg-degan lagi. Baru berasa demam panggung hihi. Ga lama WO dateng buat manggil kita, dannn finally this is it!

The Reception @ Citywalk Sudirman

Sampe dibawah, udah ampir prosesi bestman dan bridesmaid. Si dina sampe lari-lari gara-gara takut ketinggalan hihi. Lalu nunggulah kita di depan pintu, sampe dapet aba-aba dari MC dan WO. Selama nunggu, ada banyak tamu juga diluar yang ditahan ga boleh masuk karena nunggu kita masuk, dan sempet hai hai juga gitu sama beberapa temen. Well, berasanya aneh. Campur aduk deh. Yang jelas sih saat itu saya masih ngambang, berasa cuma mimpi hehe. Lucu aja rasanya ternyata sampe juga di hari wedding kita, setelah persiapan 1,5 tahun. Kaya mimpi yang jadi kenyataan🙂

Nah sekarang saya mau cerita soal prosesi masuk. Konsepnya, kita mau masuk barengan, selain karena kita (maksudnya saya) udah bosen dengan prosesi masuk yang jemput-jemputan itu, dengan jalan berdua kan (seharusnya) bikin kita ga terlalu grogi hehe. Kita mau wedding kiss di wedding gate (bukan abis potong kue), karena kita udah bikin wedding gate mahal-mahal, video dan foto mahal-mahal, sayang kalo ga ada momen disana, dan kita ga kepikiran momen lain selain wedding kiss. Dan satu lagi, saya pengen pake lagu Abdul and The Coffee Theory yang “Aku suka caramu”, karena memorable buat kita. Ketiga syarat itu walau simple tapi cukup bikin pusing waktu mau bikin detail prosesi masuk. Masalahnya saya (iya saya, bukan utin haha) ga mau yang terlalu heboh dan luar biasa, ga punya nyali buat ngelakuin yang aneh-aneh, tapi di sisi lain juga ga mau cuma gitu-gitu aja prosesi masuknya. Jadi setelah konsultasi kiri kanan depan belakang, terciptalah prosesi masuk yang seperti ini : Seperti biasa prosesi diawali dengan prosesi masuk orangtua, saudara kandung, bestman + bridesmaid dengan diiringi lagu Jesu, Joy of man’s desiring, dengan bouquet bunga saya dipegang oleh bridesmaid. Kemudian lagu diganti dengan lagunya Dave Koz – ‘Know you by heart’ dan muncullah 2 balerina yang menari dari arah pelaminan ke wedding gate, bertemu dengan bestman + bridesmaid yang udah standby disana dan mengambil bouquet bunga dari bridesmaid. Ceritanya sih 2 balerina ini mau menjemput penganten, sekalian mengarahkan mata para tamu ke arah wedding gate. Dan kemudian dengan aba-aba MC, saya dan Utin masuk dari pintu utama, yang jaraknya hanya beberapa meter dari wedding gate. Disini kita jalan formal biasa, masih diiringi lagunya si mas Dave, dan dengan berhati-hati saya sibuk jalan sambil berusaha ga nyangkut itu gaun hihi. Dan si Utin pun ikut-ikutan ngeliatin gaun saya melulu, takut keinjek katanya. Alhasil di foto pun dia banyakan nunduk (sayang banget padahal). Sampai di wedding gate, si balerina membuat beberapa gerakan seperti offering, dan ‘mempersembahkan’ bouquet bunga saya ke Utin. Kemudian si Utin courtesy (itu loh, gaya-gaya barat yg cowonya semi nunduk pas mau ajak cewe dansa, dan dibalas dengan gaya menekuk kaki sama si cewe – kalo masih ga ngerti googling aja deh hihi) dan dibalas oleh saya, kemudian dia kasih bunganya ke saya, dan wedding kiss deh hihi. Pas wedding kiss, confetti, trus lagu langsung diganti sama lagunya Abdul and the Coffee theory yang ‘Aku suka caramu’. Dan setelah itu suasana jadi casual, Utin pegang bouquet bunga saya, saya angkat ujung gaun, dan kita jalan sambil gandengan tangan deh. Terus di sepanjang red carpet udah nunggu temen-temen kita yang nebar-nebar bunga hihihihi. Walo simple tapi saya senang, itu hasil pemikiran yang cukup kompleks dan cukup lama hihi (maklum kan amatiran).

Sampai di wedding cake, kita langsung prosesi kue bla bla bla. Setelah itu naik ke pelaminan dan giliran Utin buat kasih opening speech. Ini speech dibuatnya dadakan, karena tadinya Utin udah bilang dia ga mau ada speech dari dia, cukup dari bestman sama dari sepupu saya itu. Tapi pas tadi GR kan ngobrol-ngobrol sama MC dan WO, kita jadi merasa perlu ada speech yang menyambut tamu, greetings gitu. Jadilah si Utin siapin speech less than 30 minutes. Tadinya sih udah dibikinin contekan, tapi akhirnya dia ngomong tanpa contekan tuh, dan lancar-lancar aja hihi. I knew you can do it. Proud of you, hubby! Hihi. Dan setelah itu giliran speech dari sepupu saya yang kemarin ini kasih kejutan buat saya dengan jauh-jauh dateng ke Indonesia dari US, Mrs. Irene Chow. Dari awal saya ‘nembak’ dia buat speech, dia udah bilang kalo she’s gonna deliver the speech in English. Karena dia udah ga terlalu lancar ngomong Indonesia, walo dia ngerti bahasa. Jadilah dia speech dalam bahasa Inggris yang membuat saya (kembali) berkaca-kaca. Tambah berkaca-kaca karena dia sendiri juga terharu, jadi udah ampir nangis juga. Huaaa.. thank you so much sis! For you being there is an honour to me. Even better that you’re willing to deliver the speech. Thank you so much! Dan setelah sesi speech mengharukan dari Irene, dilanjutkan dengan speech gokil dari Agus. Yah dari awal udah kebayang sih, ga bakal tuh ada speech mengharukan dari Agus, yang ada malah dia menghina-hina si Utin di speech nya hahaha. *Gapapa gus, yang penting lo muji-muji gw. Gw ngerti kok hinaan itu bahasa cinta lo berdua hihihi. Kalo tadi Irene sukses bikin orang berkaca-kaca, kali ini si Agus sukses bikin orang ketawa-tawa. Dan diakhirilah sesi speech itu dengan wedding toast. Setelah itu doa syukur dan doa makan oleh Pdt. Budi Susanto, dan mulailah acara makan-makannnn….

Jadi sebenarnya kita tuh agak dag dig dug soal resepsi ini. Pertama, kita takut makanan kurang, karena kita pesen makanan untuk 1000 orang, sedangkan in reality yang kita sebar ada 500 undangan fisik +sekitar 300 email untuk temen-temen. Kedua, kita takut tempatnya overloaded. Karena disitu idealnya cuma untuk 800 orang, kalau lebih dari itu udah ga nyaman. Saya pernah ke kondangan yang overloaded, dan itu rasanya bener-bener ga nyaman, makanya saya takut banget resepsinya terlalu crowded dan bikin orang ga nyaman. Makanya selama di panggung juga pada senewen ngeliatin tamu sama makanan, sampe manggil WO beberapa kali untuk ngecek makanan masih ada ato ga hehe. Ga santai deh pokoknya.

Dan ternyata, again, He makes everything beautiful in His time. Tamu yang datang memang banyak, tapi flow nya pas, mereka ga dateng berbarengan sekaligus, tapi kaya ada shift-shift nya gitu, jadi selalu terlihat penuh, tapi ga sampe overload. Sampe malem, sampe sesi foto-foto akhir juga masih banyak yang stay, terutama teman-teman dekat, mungkin kira-kira sampe jam 10 ya masih cukup banyak yang disitu. Somehow saya terharu ngeliat mereka senang ada disitu dan berbagi kebahagiaan sama kita. Dan makanan? Sisa banyak banget! Sampe setelah dibagi-bagi ke keluarga juga masih sisa banyak. Banyak yang komen makanannya banyak banget dan sampe akhir juga masih banyak. Pondokan ga cepet abis seperti biasanya, padahal menunya juga enak-enak. Mungkin ada faktor hari itu banyak wedding juga, jadi banyak yang disitu cuma sebentar-sebentar aja. Tapi apapun alasannya, saya dan Utin bener-bener bersyukur luar biasa. Thanks God, bener-bener luar biasa Tuhan itu hehe.

Ada cerita lagi soal kekhawatiran makanan abis dan tempat overload ini. Jadi sehari sebelum hari H, si Agus kan udah nginep di rumah Utin, dan si Utin sempet cerita soal kekhawatiran dia. Dan waktu itu Agus bilang, “Lo takut apa sih? Lima roti dua ikan aja bisa kasih makan 5000 orang (buat yang ga tau ceritanya bisa diliat disini http://alkitab.sabda.org/passage.php?passage=Mrk%206:34-44&tab=text ), apalagi ini?” Jawaban itu menampar dan sangat benar hahaha. (Thanks Gus! You’re the best :p ). Dan lebih kerennya lagi, itu beneran terjadi. Makanan sisa banyak banget, sampe-sampe saya berasa ketika itu terjadi Tuhan lagi ketawa sambil ngeledekin kita, ‘Tuh kan Aku bilang juga apa, tenang aja, ga bakal kurang’. Ah.. saya bener-bener merasa diberkati dan disayang Tuhan😀

Di resepsi saya juga dapet surprise (lagi) dari temen-temen KTB saya (itu yang tadi kasih surprise di gereja dengan nyanyi buat saya). Di resepsi ini kan mereka emang saya minta tolong jadi penerbar bunga, saya ga expect mereka bakal bikin baju atau janjian pake baju samaan atau apapun, just them being there was enough for me. Tapi ternyata… pas resepsi saya menemukan 7 cewe-cewe cantik dengan baju bewarna sama.. mereka ternyata bikin baju! Dan ternyata lagi mereka juga bikinin buat saya! How sweet was that. Si Dina bahkan juga pake baju yang sama. Dasar, jadi ternyata itu alesan doank ya din, ganti baju bridesmaid hihihi. Muach muach. Love you all cantiks. (hihi iya, namanya KTB cantik – dont ask why). Sayang banget salah satu temen saya ga bisa dateng karena tiba-tiba harus jaga di RS. Jadi ga lengkap deh hiks. Tapi gapapa, yang penting saya tau kalo dia udah ngedoain saya yang baik-baik buat wedding day dan marriage life saya (iya kan nes? Kalo belom harus doain loh, uda keburu ditulis disini Hahaha).

Karena rundown molor, sesi foto keluarga yang harusnya sebelum resepsi jadi dipindah ke belakang. Saya sebenernya kasian ngeliat saudara-saudara, apalagi oma opa yang udah tua, yang masih nunggu sampe malem, ya tapi apa boleh buat. Dan sesi foto-foto ini emang melelahkan ya ternyata hahaha. Lelah soalnya list foto kayanya ga abis-abis. Bahkan sampe selesai sesi fotopun kita merasa masih ada yang kurang, ada yang harusnya kita foto sama mereka tapi ga sempet. Tapi yasudahlah. Total selesai acara foto-foto itu kurang lebih jam 11 malem, dan kita baru sempet makan lagi di meja pengantin yang udah disiapin. Tapi saya sih udah ga selera makan, cape bo. Hahaha. Bahkan sampe terakhir pun makanan di buffett keluarga masih banyak loh. Padahal keluarga saya dan utin itu sama-sama keluarga besar, baik dari pihak papa maupun mama. Makanya emang luar biasa Tuhan itu, saya sampe sekarang juga masih takjub haha.

….And it was done.

Pesta pernikahan yang udah disiapin dari 1,5 tahun yang lalu akhirnya selesai. Perintilan-perintilan yang bikin pusing dan bikin masalah akhirnya bisa dilewatin. Drama-drama kecil juga berhasil diselesaikan. By the grace of our Lord Jesus Christ, akhirnya kita lulus! Yeay!😀

I was really happy. Bener-bener berasa diberkati dan disayang Tuhan melalui hari pernikahan ini.Walaupun banyak kekurangan disini dan disitu, banyak rintangan, dan ada beberapa yang ga sesuai harapan, tapi saya tetap bersyukur. He gave me all the most important things, all the important things that i could’ve expected and asked for : His blessing for this marriage, and His love through families and friends. Saya senang dan bersyukur banget karena sebagian besar temen-temen saya bisa datang. Emang ada beberapa yang ga bisa dateng, tapi mereka emang udah kasih tau dari sebelumnya. Seneng banget pas sesi foto-foto masih pada nungguin dan foto rame-rame. Seneng banget karena punya banyak saudara dan keluarga besar yang bantuin. Seneng banget karena banyak teman dan saudara yang jauh-jauh dateng dari luar negeri, luar kota, dan atur jadwalnya yang sibuk untuk bisa dateng ke wedding saya. Seneng banget karena berasa disayang. Seneng karena sebagian besar orang-orang yang emang berarti dalam hidup saya ada disitu, dan berbagi kebahagiaan dengan saya. I couldnt exactly tell you how much i was blessed with all of these, with all of love showering towards us. I really could feel God’s love through the love of family and friends on my wedding day. And i guess, i could say that my wedding day was a success. With all the flaws, it still was a meaningful and beautiful wedding.

Saya merasa Tuhan mau ngajarin saya kalau kehidupan pernikahan juga seperti itu. Ga bisa bener-bener mulus, ga bisa selalu sesuai harapan, pasti banyak kerikil, banyak hal di luar dugaan, banyak drama kecil, tapi satu hal yang pasti Dia selalu buat segala sesuatu indah pada waktuNya. Kasih dan penyertaan Dia selalu nyata. Dan justru dengan segala kekurangannya, hidup pernikahan itu indah dan bermakna. What an honor, The Lord Himself taught us about marriage exactly on our wedding day. No need to worry, no need to fear, because what we should do is trust in Him, just do our parts, the best we can, and He will do His part and He never fails. I believe that just like our wedding day, our marriage would be the same, Imperfectly beautiful.

 ***

Fiuhhh….Akhirnya selesai juga cerita hari besarnya. Thanks buat yang udah cape-cape baca sampe selesai. Thanks buat semua temen-temen blogger terutama temen seperjuangan selama persiapan wedding ini. Thanks buat semua rekomendasi, support, wishes dan doa-doanya. Good luck buat yang lagi persiapan, kalo ada yang mau tanya-tanya, just ask! *berasa uda senior sekarang hihi.

Nanti review nya menyusul yah, biar ga makin panjang postingannya hihi.

12 thoughts on “The Wedding Report – Part 3

  1. Pembahasan lengkap nan ciamik! Congrats once again!
    Btw… Buku diary mamamu sungguh inspiratif! Semoga gue bisa melakukan hal yang sama untuk si Princess. Tapi bedanya kali ini di blog hehe…

  2. hai cik..salam kenal….
    hehehehe
    aku baru “menemukan” blog ini..pas bgt u/saran,masukan untuk aku yg mau wedding….
    (ceritanya curhat ni….)
    hahahaha
    eh cik,aku boleh minta email’nya?

  3. wow.. super lengkap, report nya!! jadi ikutan berasa suka duka nya! nice! tadinya ak cari info tentang evlin decor.. cukup oke ya kaya nya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s