Honeymoon

The Honeymoon Story – Day 2

Day 2 : Rabu, 18 Januari 2012

The Haven, Seminyak – Pullman, Legian

Previous story : Honeymoon Day 1

Pagi di hari ke-2 honeymoon, kita breakfast di The Haven. Sejujurnya saya ga inget ada yang menarik dari breakfastnya. Breakfast was okay, but nothing so special that i remembered. Tempat breakfast nya itu di cafe si sisi luar hotel yang tepat di pinggir jalan seminyak, kalo malem rame, karena ada live music nya. Cafe nya see through, jadi kita bisa liat ke sisi luar jalan dan dari luar juga bisa liat ke dalem. Keren sih, apalagi kalo malem ya. Tapi karena itu pagi menjelang siang, jadinya malah panas. Konsepnya sih oke, tapi mungkin karena lokasi hotel pas di pinggir jalan, there’s nothing much to see. Too close to the road, too noisy for me. Tapi saya suka desainnya, cozy. Wish we had dinner there also to enjoy the ambience.

See through cafe-restaurant
interior view cafe-restaurant
Breakfast at The Haven, Seminyak

Setelah breakfast, kita check out dan pindah ke Pullman Legian by taxi. Saya baru tau loh di Bali ada bluebird juga, saya pikir Cuma jakarta bandung doank yang punya *norak. Ternyata deket ya itu The Haven sama Pullman, kalo ga macet sih mungkin 10 menit juga sampe, wong tinggal lurus ikutin jalan aja hehe.

Pullman Legian

Pullman ini bener-bener beda impresinya sama The Haven. Kalau masuk The Haven berasa homey, pas masuk lobby Pullman berasa, wow. Ya emang beda kelas dan beda tipe sih, walo sama-sama keren. Pullman ini, seperti hotel gede berbintang lainnya punya lobby yang gede banget, dengan ceiling super tinggi dan artwork di beberapa sudutnya. Saya suka konsep receptionistnya yang terbagi-bagi jadi beberapa counter, jadi ga usah terpusat dan ngumpul di satu tempat. Lobby juga langsung berhubungan sama taman dan kolam-kolamnya. Desain lobby nya modern, with the touch of localism. Love it. Saya ga suka hotel yang terlalu tradisional (pake elemen-elemen tradisional bali gitu, serem soalnya), atau terlalu modern yang somehow malah bikin jadi flat. Buat saya Pullman ini pas, bisa bikin efek ‘wow’ buat tamu yang pertama kali masuk. Tapi ya itu, saking ‘wow’ nya jadi ga berasa homey.

Interior view lobby Pullman Legian

Interior kamar juga oke banget menurut saya. Secara interior, Pullman lebih keren daripada The Haven, lebih banyak elemen-elemen desainnya. Well designed. Yang paling saya suka sih kamar mandi see though nya hihihi. Jadi dinding kamar mandi yang bersebelahan sama bathub itu kaca, (dengan curtain tentunya), jadi bisa berendem-berendem sambil nonton tv hhihi. Kali ini saya punya nih foto interior kamarnya, tapi sayang ini ngambilnya pas malem,jadi detail desainnya ga gitu keliatan. padahal di headbed itu bukan kayu polos, tapi semacam kayu dengan tekstur anyaman gitu. Terus liat deh pemilihan lampu nya, looks like carefully chosen, bukan asal pasang aja, dan bentuk bedside table juga ada modelnya, ga cuma kotak biasa. Elemen-elemen kaya gini yang bikin saya suka, lebih berasa didesain kamarnya.

Interior (standard) bedroom at Pullman Legian with see through bathroom

Alesan lain kita pilih Pullman adalah karena si infinity pool. Maklum ya norak, ga pernah sih hehehe. Jadi infinity pool di Pullman itu terletak di lantai sekian (bukan ground), dan letaknya sedimikian rupa seakan-akan kolam itu ga ada batesnya, berbatasan dengan langit. Kalo bingung silahkan googling aja deh ya hahaha. Saya suka infinity poolnya, walau pas berenang disitu ya berasa biasa aja, ga keren-keren amat. Lebih keren waktu liat di fotonya.

Infinity pool Pullman Legian
Image taken from their official website

Untuk lokasi, Pullman letaknya pas di pinggir jalan Legian yang berseberangan sama pantai. Sebenernya pengennya sih Hotel yang ada private beach nya, tapi yah ini juga tinggal selemparan batu (halah) jadi gapapa lah, semi private beach juga oke. Sayang selama di Pullman cuaca ga gitu oke, sering ujan di jam-jam yang seharusnya kita main di pantai, jadinya kita ga bisa berlama-lama main di pantai.

Minus nya Pullman, saya agak mengernyitkan dahi liat lorong hotelnya, sangat amat plain kalo dibanding interior kamar dan lobby yang wah. Lorong hotelnya itu seperti unfinished, karena pake material semen. Mungkin itu bagian dari konsep yang mau green design kali ya, tapi buat saya sih jomplang malah jadi kaya ga ada budget. Eh tapi apa mungkin ya waktu kita kesana belom grand opening, masih baru soft opening? Ga tau juga deh. Minus nya lagi, entah kenapa secara arsitekturalnya Pullman itu seperti kurang terawat, padahal itu hotel baru. Apa mungkin juga pemilihan material yang kurang cantik ya, jadinya kusam-kusam gitu. Agak dull jadi warna bangunannya, untung ketolong sama kolam dan taman yang kasih efek warna ke bangunan secara keseluruhan.

***

Back to story, sampe di hotel dan check in, kita niatannya mau jalan-jalan di dalem hotel yang dilanjutkan ke daerah kuta. Tapi apa daya kamar nya begitu menggoda, mata masih mengantuk, dan badan masih lelah, jadilah kita bobo-bobo siang dulu, baru agak sorean (setelah mulai kelaperan, karena belom makan siang) kita keluar. Sore itu kita emang uda rencana menghabiskan malam di daerah kuta, daerah pusat keramaian dan penuh club itu. Ini emang udah jadi request saya dari awal, karena saya suka ‘kehidupan malam’ di daerah kuta, suka dengan rame-rame dan ambience nya, jadi saya pengen kesana lagi buat sekedar jalan-jalan ato ngafe-ngafe. Dari hotel ke kuta sih jaraknya lumayan jauh kalo jalan kaki, yah sekitar 20 menit deh, tapi karena jalannya di pasir menyusuri pantai jadinya ga berasa. Ternyata jalan kuta itu banyak berubah dari terakhir saya main-main kesana tahun 2008, banyak bangunan yang lagi dibangun dan direnovasi.

Akhirnya sampe juga di jalan poppies, tempat penuh toko-toko penggoda iman. Walo niatannya ga belanja ya, tapi tetep aja lirik sana lirik sini. Ga cuma saya loh, Utin juga gitu, kita cuma beda target aja. Kalo Utin bakal masuk ampir setiap toko yang ada embel-embel Roxy. Ripcurl, Billabong dan sejenisnya, kalo saya selalu jelalatan matanya liat toko-toko baju dan pernak pernik lucu-lucu hihi.

Malem itu kita dinner di salah satu restoran yang rame banget di jl. Poppies. Saya lupa namanya. Restonya kecil, semi rumah tinggal gitu, agak gelap dan kotor, tapi yang makan disana ramee banget. Orang sampe ngantri buat makan disana. Karena uda kelaperan akhirnya kita ikutan makan disitu, dan ternyata disitu makanannya murah banget, mungkin harganya sama kaya harga warteg-warteg pada umumnya di Jakarta, dengan jenis makanan yang lebih beragam. Rasanya juga not bad kok. Pokoknya kita hepi makan disana, mengingat standard harga makanan di Bali yang lumayan mahal hahaha.

Setelah puas jalan-jalan dan sedikit belanja (Utin loh yang belanja, bukan saya hihihihihi), kita menutup malem itu dengan dessert di Flapjaks. Buat yang gatau, Falpjaks itu semacem tempat yang jual eskrim, pancake dan teman-teman sejenisnya. Eskrimnya macem-macem banget dan beragam banget, ada yang mengandung alkohol pula. Pokoknya pas banget deh kalo di Bali lagi panas-panasan trus makan eskrim di Flapjaks itu, kita aja waktu itu udah malem tapi masih niat makan eskrim hahaha. Ga lama setelah masuk di Flapjaks tiba-tiba ujan turun dengan derasnya. Lucky us. Dan akhirnya kita pun balik ke hotel naik taksi. Selain udah ga sanggup jalan lagi (jauh ya bo), masih gerimis pula.

Flapjaks at Kuta. The must try dessert at Bali

***

Sampe hotel kita dapet surprise, di kamar kita tiba-tiba ada sebotol wine dengan gelasnya, beserta sepiring coklat dan kue. Wow! Ternyata itu complimentary dari hotel karena kita spending our honeymoon there. Waktu booking online saya emang sengaja mention kalo kita mau honeymoon disana, ngarep siapa tau bisa dapet complimentary apa gitu, dan ternyata memang benar!! Saya senang sekali!! Thank you Pullman! 

Honeymoon complimentary wine from Pullman

So tips penting nih ya buat orang yang mau hanimun, jangan lupa pas booking di mention kalo kalian mau hanimun, yah iseng-iseng berhadiah aja, siapa tau dapet apa gitu hihihi. Walo sebenernya kita bukan peminum wine, jadi itu wine cuma diminum segelas lalu dibiarkan. Maaf yaa.. bukan ga menghargai, tapi kita ga sukaa.. gimana donk huhuhu.

Dan wine menjadi penutup hanimun hari ke-2 kita. Stay tuned for day 3!

Cheers!

*** TO BE CONTINUED ON DAY 3-5

21 thoughts on “The Honeymoon Story – Day 2

  1. kalo gua mungkin itu wine uda gua abisin hahahaha… bukan karena suka, tapi karena sayang… uda dikasih gitu *ga mo rugi sih sebenernya* hahahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s