Wedding Plan

Review catering – Chris Iwan

Akhirnya saya menulis review lagi, dan kali ini soal vendor catering terpilih, Chris Iwan.

Jujur aja, walau ini vendor catering favorit dan ampir semua orang pengen pake vendor ini, personally saya punya bad first impression sama vendor ini. Dan saya sempat ‘berjanji’ ga akan mau pake vendor ini, kaya ga ada vendor laen aja yang enak. Tapi rupanya emang benar yang orang bilang never hate something or someone too much, otherwise you might end up liking them.

Jadi, waktu awal-awal saya mulai siapin wedding, saya telpon semua vendor catering yang kata orang direkomendasi, dan tentu saja dalam daftar rekomendasi ini ada nama Chris Iwan. Saya telpon cuma mau tau soal price list thn 2012 buat tau perkiraan budget yang saya butuhkan. Waktu itu saya telpon Adhika, Bali Indah, Chez Ingrid, Chris Iwan, dan Yvonne. Hampir semua respon dari mereka baik-baik dan ramah, apalagi Bali Indah, top banget Bali Indah untuk service nya karena mereka sangat ramah. Adhika juga ramah, dan mereka follow up nya cepat. Jadi saya minta price list nya dikirim via email, dan Adhika ini yang emailnya nomor satu sampe di inbox saya; padahal saya telpon Adhika bukan di urutan pertama. Harus saya acungi jempol untuk respon Adhika dan keramahan Bali Indah. I’m impressed.

Tadi saya bilang hampir semua respon catering yang saya telpon baik, iya hampir semua, kecuali satu, Chris Iwan. Chris Iwan ini satu-satunya vendor yang saya telpon tapi ribet bener pas mau tanya price list 2012. Awalnys si mbak nya bilang harga 2012 belum keluar, lalu ketika ditanya kapan keluarnya dia bilang enggak tau, minta dikirim price list 2011 pun ogah-ogahan. Kalau catering-catering lain menanyakan alamat email saya dengan sopan, si mbak dari chris iwan ini malah suru saya sms email saya ke nomor hpnya. Dan perlu dicatat, intonasi suaranya sangat tidak menyenangkan, ga ramah dan ga helpful. Dan yang paling saya kesal, si mbak itu mematikan telpon saya! Sungguh tidak sopan. Bukannya seharusnya marketing yang baik mengakhiri pembicaraan dengan baik, dengan kata terimakasih atau selamat siang atau sapaan lainnya? Si mbak ini bener-bener nutup telpon gitu aja loh, padahal saya masih blom selesai ngomong. Ih, belagu banget! Pengen saya maki-maki rasanya. Udah ga ramah, ga helpful, matiin telpon, Hey, saya ini calon customer loh. Di mana service untuk customer? Belom jadi customer aja udah kaya gitu. ckckckck.

Gara-gara itu saya benar benar ilfil sama chris iwan, gara-gara si mbak itu. Ketidaksukaan saya sama chris iwan bertambah waktu tante saya cerita juga soal pengalamannya yang kurang baik dengan chris iwan. Si tante saya ini baru menikahkan anaknya 2 tahun lalu, di balai samudra. tadinya dia mau pake chris iwan, tapi ternyata si chris iwan menolak dengan alasan jumlah tamunya terlalu sedikit untuk ukuran balai samudera, dan malah menyarankan tante saya ini untul pindah gedung aja. Helloww, itu urusan dia kali mau pake gedung mana dengan undangan berapa, kalau emang sekedar saran ya gapapa, tapi kalo sampe menolak karena jumlah tamu terlalu sedikit dibanding ukuran gedung? please deh! Dan tambah yakinlah saya untuk ga mau pake si chris iwan karena belagunya selangit.

Saya udah sempet test food di adhika dan bali indah, dan saya suka 2-2nya. Tapi saya lebih cenderung ke bali indah, karena nyokapnya cowo saya berkali-kali menanyakan soal bali indah, dan saya sreg juga dengan respon mereka dalam menangani calon customer, baik via telp ataupun secara langsung. Walaupun mereka punya nama tapi mereka ga belagu dan ga menjelek-jelekkan catering lain.Jadi saat itu saya udah 80% yakin bakal pake Bali Indah, tinggal tunggu persetujuan orang tua aja, apa taste nya cocok dengan mereka atau ga.

Nah, hari penentuan catering itu pada saat pameran di plaza bapindo, karena disitu kami udah rencana buat ngajak ortu buat ikutan test food, supaya yakin mereka juga sreg dengan rasanya. Rencananya cuma tinggal dateng ke Bali Indah dan dealing saat itu juga. Tapi ternyata oh ternyata, saat itu entah kenapa si Bali Indah kaya ga niat pameran, stand nya sepi, yang jaga ga ada, dan makanan pun ga ada. Udah beberapa kali bolak balik kesana tapi tetep sepi, akhirnya ortu cowo saya pun mulai betanya-tanya soal profesionalitas dan ke oke an si bali indah.”Ko kaya ga niat pameran sih?” begitu komen nyokap cowo saya. Dan sambil nunggu, iseng-iseng bertandang ke stand chris iwan yang memang ramai. Begitu coba makanan, merekapun langsung suka, dan sreg dengan taste nya. Kalo saya sih, karena emang udah ilfil, jadi rasanya biasa-biasa aja, dan eniwei, buat saya sih rasa catering cuma “lumayan” dan “ga enak”. Ga pernah ada yang sampe “enak banget”, bahkan chris iwan juga “lumayan” aja buat saya. Dan saya emang lebih mentingin service nya gimana. Lagipula, lagi-lagi marketing yang nanganin itu orangnya ga simpatik. (saya jadi bertanya-tanya, jangan-jangan dia yang waktu itu jawabin telpon saya), dan dia sempet jelek-jelekin catering lain. Saya paling ga suka marketing yang membangga-banggakan produk sndiri dengan menjelek-jelekkan kompetitornya. Bener deh, emang ga ada cara lain buat narik customer? Ya ga heran kalo situ ga dapet customer kalo caranya kaya gitu. Ih. *sensi tingkat tinggi haha

Abis nyoba-nyoba di Chris Iwan, kami pending dulu keputusannya, karena emang mau coba di Bali Indah. Dan pas balik untungnya udah ada marketingnya dengan makanannya. tapi sayangnya lagi, makanannya cuma dikit dan ga represent main course nya. Jadi ortu cowo saya tambah ilfil. Jadilah ujung-ujungnya mereka tetep insist untuk pake Chris Iwan karena taste nya udah cocok buat mereka. Yah, what can i say?

Saya tau emang chis iwan namanya top banget, dan udah kaya jaminan mutu gitu. Saya ga meragukan kualitas makanannya sama sekali, tapi saya cuma males untuk berhubungan dengan marketing-marketingnya yang belagu-belagu. Tapi untungnya akhirnya sayapun ga urusan sama si marketing yang nyebelin itu, saya minta dialihkan ke marketing lain aja, yang lebih ramah dan helpful. Dan saya akhirnya cukup hepi karena boleh pindah marketing haha. Ditambah pada akhirnya nyokap cowo saya yang akan banyak urusan dengan mereka, karena dia udah mau in charge untuk catering. Yah, selama saya ga harus banyak berurusan sama mereka ga apa-apalah. I’m happy enough.

Ok, that’s it for today review. Semoga ke depannya kerja sama dengan chris iwan nya baik baik aja deh, semoga mereka bener-bener bisa menjaga mutu kualitas dan termasuk service nya ke customer, karena kalo baca di forum juga review nya bagus. Moga-moga waktu itu saya yang sue dapet marketing yang nyebelin :p

7 thoughts on “Review catering – Chris Iwan

  1. wah iya kok chris iwan gitu ya. mungkin apa karena udah ngetop jadi belagu? tapi harusnya kalo mau tetep ngetop ya harus tetep profesional dong ya penanganannya…

    yah moga2 ntar everything’s ok ya… soalnya catering megang pernanan penting juga tuh di pesta ya… harus yang profesional.

    baca2 gini jadi keingetan pas dulu nyiapin wedding. hahaha.

    1. iya aminn.. moga-moga ke depannya baik-baik ajaa.. thanks man! hehe.
      Iya, ngurusin wedding seru seru mumet yah, makanya gw tulis aja deh biar kalo udah kelar bisa baca-baca lagi en inget masa2 sekarang😀

  2. Liat2 review untuk christ iwan.. ternyata yang ku alami ini bener dgn yg ada di review ini.. awalnya karna test food memang enak dan keluarga pada suka, lebih enak sih dr catering lain cumanya enak nya biasa ga enakkk banget gitu.. lalu akhirnya dp deh.. setelah 2 bulan ada pameran wedding lagi dan aku sama cami yg dtg karna pas test food pertama cami ga ikutan test food karna lagi konsul dekor.. posisi test food ke dua pun aku belom tau marketingnya siapa,karna pas dp aku bukan di pameran tapi lewat trf dan telp aja.. tak di sangka pas sampe marketing nya cuma salaman trs suruh test food dengan tidak bersahabat.. lalu kami duduk sambil makan di dpn marketing nya.. tdk ditanya apa2..diam2 saja dan kalau kami yg tnya dia bru jwb itupun ogah2an.. sebenernya niat ga sih?? Lagian aneh amat,pembeli adlah raja.. dengan sikap yg seperti itu apa bukan menjatuhkan nama.. kami nyesel jg sudah terlanjur dp.. service tdk bagus..beda dgn catering lain selalu mereka yg aktif suruh coba ini itu,dtnya gmn rasanya krg nya apa.. sedangkan ini tdk ada sama sekali..cuma bilang “test food aja dulu” lalu main hp dan ktawa2..aneh.. saya tulis disini bukan untuk menjatuhkan tetapi saya liat riview diatas sudah dr 2011 ini sudah 2014 masa udh bertahun2 masih sama aja sih prilakunya untuk menghadapi customer.. dirubah dong.. kalo begini terus walaopun seenak apapun tapi service buruk bakal ga laku nantinya… ya saya harap sih ada perubahan ya.. jgn balgu istilahnya.. makanan lbh mahal dr yg lain boleh lah yaa…
    justru karna harga lbh mahal dr yg lain mustinya service untuk customer di bagusin bukan judes dsb..

    1. halo mslemoth.. wah iya ya, kejadian itu masih sampe sekarang? tapi emang setau gw juga vendor2 dengan’nama besar’ emang suka belagu, mentang2 uda terkenal.. yah.. pinter2 kitanya aja deh, kalo emang tetep harus milih itu vendor karena kualitas ya musti tebel kuping n muka tembok.. haha. kalo engga tahan ya mending cari yg lain.. harusnya masih ada vendor2 yg punya kualitas oke tapi service oke juga.. hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s