Honeymoon

The Honeymoon Story – Day 1

Akhirnya!! Ini postingan yang seharusnya udah ditulis beberapa bulan yang lalu. *tersipumalu. Happy reading!

Our very first honeymoon : Bali, January, 17-20th 2012

H-1. Senin, 16 Januari 2012

Tepat malam sebelum berangkat hanimun (tepatnya haniwik, kalo kata Dina), ada drama kecil yang terjadi dirumah. Kami baru sampe rumah malem hari, belom packing untuk haniwik, dan tiba-tiba listrik rumah korslet, tepat di bagian kamar. Karena rumah tempat kami tinggal sekarang itu merupakan rumah lama yang udah lama ga ditempatin, masih banyak masalah ini itu yang awalnya ga ketauan. Dan masalah pertama yang terjadi adalah korslet listrik di kamar pengantin kami. Yaelah itu kamar belom pernah ditidurin udah keburu korslet duluan. Alhasil malam itu kami tidur seadanya di kamar lain setelah bergelap-gelap ria beberes untuk haniwik. Untunggg ada kamar lain yang nyala lampu + ac. Kalo ga apa kabar coba. Yah biarin deh ranjangnya single juga, yg penting bisa tidur dulu. Untungg juga haniwik nya ‘Cuma’ ke Bali, yang ga perlu prepare macem-macem. Ralaat deh, packingnya udah kelar setengah benernya, tapi perlu diberes-beresin lagi kan. Jadilah malem sebelum berangkat kita (emm saya sih tepatnya) berlelah-lelah packing sampe subuh. Sungguh drama, bete-bete sebelum berangkat haniwik. Untungnya Utin sebagai suami yang baik ga komplen apa-apa sih *makasih sayang. Cups.. Tapi akibat korslet itu, saya musti ngurusin perbaikannya selama haniwik, supaya saya bisa tinggalin lagi rumahnya setelah balik haniwik. Iya saya yang urus, soalnya dengan background interior designer saya yang (seharusnya) ngerti soal itu dan berurusan dengan kontraktor yang kemarin itu renovasi kamar kita. Tapi untungnya saya dibantu papa dan kontraktor kita juga cukup pengertian dan ga nelpon saya sering-sering sih selama haniwik hahaha.

DAY 1 – Selasa, 17 Januari 2012

The Haven, Seminyak

Akhirnya berangkat haniwik jugaa!! Saya mengawali hari itu engga dengan excited, sisa-sisa cape packing semalem dan kurang tidur. Flight kita flight pertama, take off jam 6, berarti harus uda sampe airport at least jam 5, berangkat dari rumah sekitar jam 4.15, dan bangun jam 3.30. Oh men, itu bahkan lebih pagi daripada pas wedding day! Waktu itu kita ke airport diantar adik saya yang baik hati itu. Tadinya mah dia mau anter ke airport, tapi saya sebagai kakak yang baik dan perhatian tentu aja ga tega, apalagi dia kuliah siangnya. Jadilah kita minta dianter ke tempat mangkal bis Damri aja yang terdekat dari rumah kita. Bokap saya kalau ke luar kota pasti naik bis Damri ke airportnya, dan menurut beliau sih bis nya oke, bersih, terawat, dan berangkat tiap 30 menit sekali. Untuk penerbangan pertama sekalipun mereka provide bis nya, itu bis udah mulai beroperasi dari pk 4.30. Mantap kan, jadilah kita sekalian nyobain, kan lumayan tuh bisa lebih irit daripada naik taksi.

Emang dasarnya kita berdua sering ngaret dan mepet-mepet, hari itu pun kita ketelatan. Bangunnya sih ga telat, tapi gara-gara masih bingung rumah baru ya, jadi pas beres-beres nya kelamaan *alesan. Jarak dari rumah ke tempat mangkal bis sih ga terlalu jauh, apalagi pagi gitu masih kosong kan, tapi ya namanya telat kan tetep aja panik ya, kalo sampe ketinggalan bis ga lucu juga hahaha. Alhasil si adik pun ngebut, (ini sih kayanya dia ga komplen, seneng gitu dia ngebut haha). Sesampenya di stasiun tempat mangkal itu bis, pas kita masih di luar gerbang kita udah bisa liat kalo itu bis udah mulai berangkat menuju ke pintu ke luar. Wah ini mah ga bakal kekejar kalo kita di drop disitu dan ngejar itu bis. Untung adik saya cerdas, dia langsung buru-buru ngebut ke pintu keluar dan bak di film-film dia brenti melintang di depan bis supaya bis nya brenti dan kita bisa naik hahahahaha. Untung masih pagi-pagi buta, jadi ga ada kendaraan lain yang protes karena mobil saya brenti melintang gitu hahaha.

Setelah sukses lari-lari, kita pun sampai dengan selamat di bis. Fiuh, pagi-pagi udah olahraga, langsung seger deh tuh haha. Ternyata penumpangnya banyak juga loh, ampir full bangkunya, kita dapet duduk di deretan paling belakang. Bis nya nyaman, seperti kata bokap, cukup bersih, AC nya dingin (eh apa karena itu masih pagi ya? Hihi). Tarifnya 25 ribu seorang. Cukup affordable kan ya, dibanding taksi. Saya sih rekomen deh. Malah saya pengen naik bis itu lagi kalo ke airport, biar ga usah ngerepotin orang hehe. (Dengan catatan barang bawaannya masih bisa kebawa naik bis yaa.. Di bis sih ada tempat buat koper, tapi tetep bakal repot sih kalo bawaan banyak trus naik bis).

Somehow setelah melewati drama di pagi hari itu, waktu duduk di bis saya mulai lebih rileks dan menyadari kenyataan, ‘Hey, im going to honeymoon!’. Setelah semua kisruh dan pontang panting persiapan wedding, wedding day, and after the wedding, finally i can take some rest and do some refreshing. And suddenly i was very excited. Even just writing about that makes me happy all over again hahaha.

Sampai di bandara, kita langsung menuju terminal 3. Walo bukan pertama kali kesana, tapi tetep aja seneng dan masih kagum sama kerennya terminal 3 (yah maklum ya, biasanya masuk bandara ketemu terminal 1 dan terminal 2, sekalinya liat yang keren-keren ya jadi hepi bener hahaha). Karena kita ada bagasi, jadi walo udah web check in dan pegang boarding pass kita tetep harus ke counternya Air Asia dulu buat check in bagasinya, dan baru ke ruang tunggunya.

Btw, saya suka loh sama web check in air asia. Bikin hidup lebih gampang deh. Jadi ga usah buru-buru ke airport buat check in (well kecuali ada bagasi ya). Soalnya buat saya tuh kalo uda di airport pasti bawaannya buru-buru aja, apalagi kalo international flight, apalagi kalo harus isi dokumen-dokumen dan urus fiskal, jadi kalo udah ada boarding pass kan paling ga bisa mengurangi kekisruhan hihi. Tapi ya balik lagi mungkin ini hanya berlaku untuk domestic flight yang tanpa bagasi pula.

Ternyata udah pake ngaret-ngaret pun kita selamat sampe gate pk 5.15 loh! Dan masih harus nunggu sampe boarding (delay dikit kalo ga salah, baru boarding jam 5.45an, padahal harusnya dari 5.30 kan). Itupun sampe di gate jam segitu setelah pake liat-liat toko-toko yang udah buka dan santai-santai. Agak-agak heran haha.

Pk 5.15 masih di ruang tunggu, padahal harusnya take off pk 6.00
Matching tuh warnanya sama warna signage gate nya

muka bantal

Flight ke Denpasar baik-baik aja. Saya suka pesawatnya AirAsia deh, dibanding budget airlines lain dia paling mending. Cukp comfortable menurut saya. Walo pedit sampe ga dikasih minum sama sekali, tapi masih oke lah. But have to put note to myself, kalo penerbangan yang lebih jauh (lebih dari 2 jam) mungkin perlu pertimbangin biaya makan dan minum di pesawat juga kalo mau beli tiket, soalnya kalo lebih dari 2 jam sih kayanya ga mungkin ya bertahan tanpa makan dan minum (kecuali mau selundupin makanan haha). Trus si AA ini take off sama landingnya relatif mulus. Saya pernah naik airlines lokal lain tuh lebih serem gitu pas take off dan landing, lebih kasar. Apa pas-pasan aja ya dapet yang oke. Saya baru 2 kali si naik AA dan 2-2nya si relatif mulus ya.

Selama di Bali kita nginep di 3 hotel berbeda, tapi di tempat yang relatif deket-deketan : Seminyak, Legian, kemudian Seminyak lagi hahaha. Ehem. Jadi begini, sebagai dua orang rempong, sebelum nentuin tempat hanimun kita diskusi dulu soal ‘konsep’ hanimun kita (ya ya ya memang kita sangat rempong ga jelas hahaha). Konsep disini maksudnya, mau yang leisure atau mau travelling. Mau pantai atau gunung, mau city atau mau liat view. Dan setelah diskusi panjang lebar, kita sepakat konsep kita buat hanimun adalah leisure. Dengan prinsip lebih baik jadi raja di negeri sendiri daripada jadi gembel di negeri orang, kita pilih Bali. Emang si Bali ga murah-murah amat, tapi kita punya banyak banget pilihan hotel dan villa, dan bagus-bagus pula. Plus, kalo ke Bali kita ga ada kendalan bahasa (dibanding misalnya kalo ke Thailand), dan juga kita udah sama-sama pernah ke Bali, jadi udah tau kurang lebihnya kaya gimana, mana tempat yang enak, dsb. Dan karena udah pernah ke Bali juga, kita berprinsip kalo kita mau santai-santai aja, bukan jalan-jalan ke objek-objek wisata, makanya kita ga sewa mobil sama sekali. Dan karena kita emang mau nikmatin fasilitas hotel, makanya kita nyari hotel bagusan dengan fasilitas yang cukup oke (bukan budget hotel maksudnya) dan yang tempatnya strategis supaya kalo mau cari makan gampang, mau ke pantai tinggal jalan kaki. Dan dimana lagi tempat strategis yang deket pantai sama deket pusat keramaian kalo bukan kuta, legian, seminyak? Hahaha.

Terus kenapa sampe 3 hotel selama 5 hari 4 malam, well, ini sih karena kecerobohan saya (yang membawa berkah hihi). Jadi yaaa.. entah kenapa di otak saya itu tanggal 17-21 Januari itu 4 hari 3 malam. Jadi saya udah plan untuk ambil paket weddingku yang 3 hari 2 malem, dan ditambah 1 malem lagi di hotel yang kita pengen, Pullman (karena ada bathroom see through nya #salah fokus). Ini saking pengen di Pullman juga sampe niat bikin (bayar) membership accor, karena setelah diitung-itung (jangka panjangnya) bisa lebih murah, soalnya kita bisa dapet 2 complimentary room ditambah diskon diskon lainnya. Jadi pikir udah beres donk ya. Sampe suatu hari menjelang hari H, tiba-tiba saya dapet wangsit dan tersadarkan dari koma, kalo 17-21 itu berarti 5 hari 4 malam! Langsung deh panik, kontek orang weddingku buat mundurin jadwal nginepnya, sibuk nyari hotel tambahan, sama susun ulang itinerary nya. Untungnya pas kita pergi hanimun bukan high season, jadinya saya bisa mundurin jadwal nginep saya dengan gampang. Pertanyaannya tinggal mau extend di Pullman ato cari baru. Berhubung di Pullman kita pake complimentary room nya Accor, dan agak sayang buat abisin jatah complimentary room, kita cari hotel lain aja deh, sekalian nyoba-nyobain hotel bagus lainnya hihi. Mumpung hanimun kan ya bisa ada alesan nginep di hotel fancy, kalo bukan hanimun kan lebih mikir budget hahahaha. Jadilah kita ambil di The Haven, Seminyak. Emang sih jadinya ada 2 tempat yang di Seminyak, (karena paket weddingku itu kita juga ambil di Seminyak) tapi ya gapapalah, kalo liat di peta sih tempatnya agak jauh-jauhan. Jadilah hari pertama kita nginep di The Haven, Seminyak, dilanjutkan Pullman Legian, dan kembali ke Seminyak di Ziva Villa, Boutique Hotel.

Balik ke cerita awal, sampe di Bali kita langsung naik taksi ke hotel. Tadinya kita mau minta dijemput hotel, tapi karena fee nya lumayan, jadilah kita naik taksi aja. Ternyata saudara-saudara (yang belum tau), airport Ngurah Rai, Denpasar itu lagi direnovasi. Dan gara-gara renovasi ini ga ada tempat dimana taksi-taksi ngumpul, yang ada Cuma calo-calo yang nawarin taksi (yang sebenernya mobilnya belom tentu taksi). Kalo mau cari taksi beneran harus keluar bandara, yang jauhnya lumayan, rempong deh ah. Akhirnya kita mau ga mau juga pake calo taksi deh. Setelah tawar-tawaran cukup alot ya akhirnya dapet deh tuh. Seperti yang udah disebut di atas, dia bukan taksi, tapi mobil biasa. Saya lupa sih berapa duit, tapi yang pasti sih di atas 50 ribu. Ohya sebenernya bisa juga ke counter taksi yang ada di bandara, tapi itu denger-denger juga mahal sih. Ah rempong deh ah Bali sekarang. Moga-moga airportnya cepet beres jadi next time ke bali lagi udah bagus.

The Haven

Kita sampe di The Haven sekitar pk 9.30 pagi (WIT). Orang-orang lagi pada breakfast disana. Saya langsung jatuh cinta sama hotel ini. The Haven memang bukan hotel gede macam Pullman, tapi dengan ukuran hotelnya yang medium size, it was homey. Mungkin justru hotel gede saking gedenya bikin ga homey ya. Staff nya ramah, helpful, seperti staff hotel seharusnya. It is beautifully designed. Lobby nya kecil, tapi view nya ke arah kolam renang langsung, dan kolam renangnya ada di bagian bawah lobby. Kalo masuk dari jalanan pasti ga nyangka dalemnya bakal kaya gitu. Layout bangunan dan lokasinya juga perfect. Jadi dia lokasinya itu di tengah-tengah seminyak, dengan 2 entrance. Kalau kita keluar dari lobby hotel, kita akan ketemu jalan seminyak yang rame sama restoran dan toko, dan kalau kita keluar lewat belakang, lewat lobby villa nya itu kita akan dapet shortcut ke pantai legian. It was just perfect, just like we want. Both access to beach and shops at the same place. Untuk Interior kamar juga oke, nice, but not that extraordinary. Saya lebih terkesan dengan arsitektural dan konsep keseluruhan hotelnya.

Dari 3 hotel yang kita nginep selama di Bali, The Haven ini favorit kita. Reccommended! Harganya medium, sekitar 900 – 1 juta an kalo ga salah untuk kamar standard nya (udah bagus kok kamar standard nya juga). But it’s worth with the design, the location, and the service. Mungkin kalo ada kesempatan kita mau balik lagi kesini. Sayang saya ga banyak foto-foto lokasinya, emang ga bakat jadi blogger jurnalis ya, males foto kalo ga ada saya nya hihihi. Buat yang mau liat hotelnya bisa di googling aja ya, ato liat di trip advisor.

The Haven Hotel & Suites @ Seminyak. Very recommended!
Just arrived at The Haven

Karena check in baru jam 2an, kita Cuma titip koper lalu jalan-jalan, setelah minum welcome drink tentunya hehe. Tujuan pertama : pantai. Niatannya sih mau cari cafe-cafe beachview gitu buat brunch, tapi setelah sampe sana, emang banyak sih cafe, tapi ga ada yang menarik. Ada satu doank yang menarik, namanya The Deck. Ini restaurant punya nya O-CE-N by Outrigger. Dan ini kayanya hotel 1-1nya yang keren sepanjang penglihatan saya di pantai legian itu. Sisanya hotel-hotel tua gitu, saya jadi ga tertarik hehe. Tapi berhubung resto itu terlihat sepi dan di tengah siang bolong kayanya ga asik juga ya makan disitu panas-panasan, kita akhirnya mutusin balik ke hotel dan ikut shuttle hotel aja ke daerah seminyak square.

Sampe hotel, ternyata udah bisa check in, jadilah kita check in dlu beres-beres. Setelah kelar beberes, eh kita jadi males naik shuttle jauh-jauh *labil. Jadilah buat lunch kita nyari sekitar hotel aja, tapi kali ini kita cari di daerah pertokoan yang berlawanan sama pantai. Dan ketemulah kita sama Made’s Warung. Hooray! *jogetjoget.

kelaperan

saya suka interiornya. cantik!