Bridal · Check List · wedding car · wedding shoes

Donamici and Celine

Dua hal lagi yang dengan senang hati bisa saya masukin di daftar check list saya : wedding car dan wedding shoes. Horee!

Wedding shoes : Donamici

Buat wedding shoes, entah kenapa saya ga (terlalu) rempong. Dari awal saya dikasih tau sama temen dan saudara kalau ada tempat bikin sepatu pesta di Mangga Dua. Katanya sih sepatunya enak dipake, karena bisa disesuain sama bentuk kaki dan bisa custom sesuai keinginan. Belakangan saya baru tau kalo di tempat yang sama itu juga banyak (calon) pengantin yang bikin sepatu buat hari H nya. Trus tambahan info, katanya sih harganya masih reasonable. Lalu karena saya ga punya rekomendasi tempat lain untuk bikin sepatu dan bener-bener no clue at all musti cari sepatu wedding dimana, jadilah saya mutusin buat bikin disana aja tanpa (terlalu) pikir panjang hehe. Nyari sepatu biasa aja susah ya bo, (terakhir rekor saya nyari heels hitam biasa lebih dari 2 minggu setelah muter-muter ampir 5 mall), gimana nyari wedding shoes??

Cantik yaa? Sayang ga ada yang kaya gini modelnya

Sebenernya sebelum hari itu saya udah pernah mampir ke Donamici pas kebetulan lagi di Mangga Dua sekitar beberapa bulan yang lalu, buat ngecek lokasi sama liat-liat (survey ceritanya). Eh ternyata ya, ruamenya minta ampun! Buset deh. Mau liat modelnya aja ga bisa, penuh banget. Even masuk ke dalem tokonya aja males ya, desek-desekan gitu. Alhasil waktu itu saya mutusin buat mundurin jadwal pesen wedding shoes nya. Walo tadinya mau pesen sepatu waktu itu biar bisa sekalian dipake foto pre-wed, tapi karena segitu ramenya, saya give up dah. Males.

Udah tau rame gitu harusnya saya belajar dari pengalaman ya, dateng pagian gitu. Eh yang ada malah kemaren ini saya dateng sore, sekitar jam 3 gitu. Yang ada ya sama aja kejadiannya, penuh sesak tanpa ampun hahaha. Gimana ya, saya tu males banget kalo uda liat rame-rame gitu, kalo ada diskonan yang rame banget aja saya males masuk, apalagi khusus mau beli sepatu gitu. Milih sepatu, apalagi buat wedding, kan perlu diresapi dan direnungi bener-bener. Kalo penuh gitu gimana cara milih-milhnya?? Rasanya pengen diundur aja  deh pesen sepatunya. *sigh. Tapi ya karena ga mungkin juga diundur lagi, soalnya kalo ga beli berarti bakal sia-sia tu ke Mangga Dua, jadilah saya bela-belain desek-desekan, sikut kiri kanan, berusaha liat-liat model sepatunya. Dari total sekitar 2 jam saya di Donamici, kira-kira 1,5 jem nya dipake buat desek-desekan sambil berusaha ‘baca’ sikon, gimana cara pesennya, sejauh mana bisa custom, dst dsb.

Buat yang mau ke Donamici, saya punya tips nih, pertama dan yang paling penting : dateng pagian! Kalo bisa pas belom buka udah ditongkrongin tu toko. Kata si Dina yang dateng pas tokonya baru aja buka, itu toko cepet bener ramenya, baru buka aja langsung rame gitu. Buset deh. Saya rasa si karena ada faktor lagi musim wedding juga sekarang.

Kedua, di Donamici itu semua sepatunya (setau saya) itu harus pesen, ga ada yang ready stock. Dan semua yang dipajang itu cuma sample. Harganya ada di belakang sepatu, tentu aja kalo mau dimodifikasi ada biaya tambahan. Yang bisa di-custom itu tinggi heels, jenis heels nya ( mau lancip atau wedges, dibungkus kulit atau besi), bagian depan bisa ditinggiin (jadi kaya platform gitu), dan beberapa model bisa ditambahin (atau dilepas) tali belakangnya. Heels yang dari besi itu juga ada beberapa model, bisa dipilih.Terus denger-denger sih bisa beli sepatu nya aja, tanpa mata-mata. Untuk ukurannya dia bakal ngukur panjang kaki, dan lebar kaki bagian depan, jadi bisa lebih pas sepatunya.

Kalau mau liat model-model ‘best seller’ -alias mahal-mahal nya, ada di deretan di belakang kasir. Itu 1 deret isinya sepatu-sepatu dengan full blink-blink, cantik-cantik sih, tapi ya karena full mata-mata dan blink-blink itu ya harganya juga ‘cantik’ haha. Kira-kira di atas 750 deh (harga sepatunya start from 200 ribu kalo ga salah). Trus biasanya model-model yang dipesen orang itu ditaro di sepanjang meja kasirnya, buat mereka catet kode dll nya, jadi kalo mau liat-liat model apa yang kira-kira dipesen orang-orang ya tinggal desek-desekan aja ke daerah kasir, terus ngintip-ngintip deh liat model pesenan orang-orang hehe. Jadi kalo uda muter toko terus ga nemu model yang bagus, berarti model bagus-bagusnya masih ada di meja kasir semua hehehe.

Trus satu lagi, di Donamici ini bisa diadjust lagi kalau setelah jadi sepatunya masih kurang pas. Tapi untuk biaya saya ga tau si, kena biaya tambahan atau ga. Dan sepatu yang udah jadi bisa dikirim ke rumah, tanpa ongkos kirim. Asik kan? Jadi ga usah desek-desekan ke Mangga Dua lagi hahaha.

Kira-kira kaya gini deh sepatu yang 'best seller'

Jadi, saya milih sepatu kaya gimana? Jujur aja saya ga gitu inget detail modelnya hahaha. Yang pasti saya ga milih sepatu full manik yang harganya di atas 750 ribu itu, walo sepatu saya tetep ada manik-maniknya. Untuk tingginya, saya pesen yang 10 cm dengan platform depan 1 cm. Agak takut ketinggian trus pegel sih, tapi denger-denger disana ngko2 yang punyanya bilang heels paling enak itu yang tingginya 10 cm, kalau kependekan juga malah bisa bikin pegel. Lagian kalo ga tinggi kok kurang manis ya? hahaha. *padahal sih tu sepatu kaga keliatan juga. Trus saya sebenernya bingung, harusnya tinggi si bride and groom itu proporsinya gimana ya? Maksudnya diusahakan tingginya si bride mendekati groom atau gimana? Soalnya saya tingginya kan moderate, ga terlalu perlu heels tinggi-tinggi juga hehe. Sebenernya sih saya udah nyoba sepatu dengan tinggi 10 cm dan platform 1 cm yang ada di toko, baik-baik aja sih waktu itu pas nyoba, tapi kan namanya dipake seharian pasti beda ya rasanya haha. Yasudahlah, moga-moga pas hari H kaki saya baik-baik aja dan bebas lecet hihi.

Wedding Car : Celine

Sebenernya saya udah dapet wedding car di paketan dari bridal, tapi masalahnya dapetnya itu Mercy model jadul. Yah, ga jadul-jadul sampe mercy antik sih (eh kalo antik mah lebih mahal ya harusnya? haha), tapi kurang sreg aja. Pas mau upgrade mereka ga ada stok mobil yang kita mau, karena katanya sih tanggal kita rame wedding. Udah gitu, si Utin kan pernah berkunjung ke tempat vendor mobil itu buat liat kondisi mobil dan jenis-jenisnya, eh ternyata mobilnya itu interiornya agak bau, dan begitu ditanya si pegawai jawabannya ga meyakinkan, jadinya kita mutusin buat ga pake itu vendor deh hehehe. Tapi karena kita ga pake vendor dari bridal, jadinya si bridal ga mau urusin untuk wedding car nya, mereka cuma bisa kasih voucher ke vendor wedding car yang mau ktia pake, tapi untuk dealing dll harus dari kita. (Tadinya urusan mobil semua diurusin bridal, kita terima beres). Ya sok lah, gapapa kita urus sendiri, toh pas hari H ada WO yang bakal bantuin juga buat mastiin mobilnya ontime hehehe.

Sebenernya urusan wedding car ini harusnya bukan masalah yang ribet sampe makan waktu sih, tapi karena si Utin pengen liat kondisi mobilnya dulu (kapok dia gara-gara vendor satunya, takut ntar mobil nya interiornya bau lagi), jadi perlu set waktu khusus buat ke vendor mobil (apalagi orang ga umum datengin vendor mobil langsung, jadi kalo mau kesana harus janjian dulu, dan susah janjiannya, karena rata-rata mereka bisanya weekdays, soalnya weekend kan mobilnya dipake buat wedding). Kita udah rencana mau cari vendor ini dari pas pameran Weddingku tengah tahun lalu, tapi gara-gara susah waktunya itu sampe September belom kesampean ke tempat vendor mobil yang diincer. Trus kita masih santai-santai sih, abis pikiran harusnya mobil ga terlalu susah carinya hahaha *belagu. Sampe suatu hari si Dina bilang sama saya kalo mobil itu susah juga dapetnya, apalagi kalau mau model tertentu, takutnya udah abis stock dipinjem orang. Jadi deh saya tiba-tiba panik hahaha.

Memang dari awal sih kita udah ngincer Celine, soalnya denger dari beberapa orang emang si Celine ini bagus, WO kita juga rekomen Celine ini. Jadi pas si Dina ngomong susah cari mobil, langsung deh saya telpon Celine buat tanya gimana caranya booking tanpa harus ketemuan ahhaha. Langsung parno gitu, takut mobil dengan harga terjangkau nya udah pada abis haha. Pas telpon, ternyata si Celine ini punya sistem booking online, dan sempet tanya sama CS nya soal availability mobil dengan budget yang kita mau, dan ternyata ada! Senang deh haha. Tapi masalahnya saat itu si Utin lagi di luar kota, jadi ga mungkin donk langsung booking saat itu juga, kan perlu diskusi dulu.. Lagian, saya kan punya voucher dari bridal, gimana caranya booking online?

Dan ternyata gara-gara voucher bridal ini Utin dan saya cukup kerepotan mengkoordinasi antara bridal dan celine. Masalahya, si Celine bukan rekanan bridal, jadi dia ga terima kebijakan bridal yang akan bayar mobilnya satu minggu setelah hari H. Celine maunya mobilnya udah lunas dibayar pas booking, dan kalau ada voucher dari bridal juga itu voucher langsung dicairkan ke Celine. Jadi karena kebijakan bridal yang kaya gitu, Celine prefer untuk urusan langsung ke pengantennya, daripada harus ke bridal lagi. Sementara dari pihak bridal, itu emang udah kebijakan mereka, dan kebijakannya juga bridal ga bisa cashback ke penganten kalau ada item yang ga dipake dari paket yang udah deal. Kalau mau cashback, cuma bisa 50% dari total budget. Rugi donk… Kita ga mau lah kaya gitu. Udah budget mepet masa dipotong 50% dari budget mobil lagi. Udah gitu kan nilai sewa mobil lebih tinggi dari budget dari bridal, kita jadi harus nambah lagi.

Akhirnya setelah nego ke kedua belah pihak, (ini untungnya punya pacar yang jago negosiasi hahaha) kita dapet juga solusinya. Jadi, saat ini kita akan bayar full ke celine, dan kita akan bikin perjanjian dengan bridal kalo budget mobil itu akan dibayar sesuai ketentuan bridal, yaitu seminggu setelah hari H, tapi dibayarnya langsung ke kita, biar ga bolak balik ke Celine lagi. I think it’s a good solution. Mereka udah kita deal via telp sih, dan dari celine nya juga uda bikin kuitansi yang menyatakan demikian, jadi tinggal dipastiin lagi ke bridalnya aja. Moga-moga semuanya sesuai rencana dan ga ada yang rese-rese🙂

Ohya untuk jenis mobil, kita dapet mobil dengan harga promosi loh. (Makanya waktu itu saya ngebet buat book mobilnya, takut keduluan orang haha) Udah harga promosi, mobilnya masih tergolong baru lagi (tahun 2009). sedangkan ada mobil yang tahunnya lebih lama (2005) dengan harga lebih mahal. Senang senang senang!😀

Sekian cerita saya soal Donamici dan Celine. Abis ini apa lagi yaa yang bakal masuk daftar checklist? hehehe.

4 thoughts on “Donamici and Celine

  1. begitulah donamici, waktu nyokap gue bikin baju di toko disebelahnya, gue yg sembari nunggu pun MALES masuk tokonya..ramenya kelewatan..

    eh btw, celine ok kok.
    gue kemaren sewanya alphard putih, eeeeeh pas hari H yg nyampe vellfire *joged joged*
    bersih, dingin, keren, nyaman banged *sayang ga boleh dibawa pulang mobilnya*. supirnya juga oke. walopun pagi2 masih sempet digonta ganti aja supirnya, tapi bukan masalah besar sih.

    good luck ya preparationnya

    1. hihihi ada penganten baru :p

      Tapi lo akhirnya pake donamici juga kan ya? *lupa.

      ohyaa? pesen alphard datengnya vellfire?? gw kira2 kalo sewa mercy datengnya apa yaa? *ngrarep hihihihi.

      makasih ya ainaa.. senangnya dirimu udah selesai semuanya hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s