pregnancy

Cerita Dokter & RS

Hello!

Kali ini saya mau cerita tentang ‘perjuangan’ mencari dokter yang cocok dengan RS yang sreg buat melahirkan.

Cerita pilih-pilih dokter

Cerita ini dimulai dari kehamilan sebelumnya. Alasan milih dokter waktu itu simply karena direkomen untuk ke salah 1 dokter laris di Mitra Gading sama sahabat saya, Dina. Lalu waktu ternyata janin ga berkembang, saya dan Utin sepakat buat ga ke dokter itu lagi. Walau memang bukan salah dokternya, tapi ya kita uda terlanjur trauma aja dan mau cari dokter lain. Setelah itu,masih dalam kasus yang sama, kita ke RSIA di daerah Menteng untuk minta 2nd opinion mengenai penyebab dari janin yang ga berkembang itu dari dokter fetomaternal beken disana. Memang sih dia tampak lebih jago, alat USG juga lebih bagus dan periksanya lebih detail, tapi sungguh saya ga suka attitude nya. Jadi dokter itu juga dicoret dari list dokter saya.

Setelah janin nya keluar sendiri secara natural dan tanpa obat, kita cek ke RSIA lain lagi (masih di daerah Menteng), untuk mastiin rahim uda bersih ato belom sekalian dalam rangka nyari obgyn yang pas dan sreg di hati. Kali itu kita sreg sama dokternya, RS nya juga oke. Jadi kali itu kita cukup mempertimbangkan dokter ini untuk kehamilan selanjutnya.

Karena waktu itu ternyata rahim belom bersih, jadilah saya dikasih obat peluruh sama dokter terakhir itu. Dan setelah beres minum obat, buat mastiin lagi rahimnya uda bersih, kita harus ke dokter lagi. Harusnya si balik ke dokter yang terakhir ya, tapi waktu itu saya diracunin salah satu sahabat saya (yang juga dokter) buat kontrol ke dokter yang dia konsul waktu lahiran. Temen saya ini ‘cinta’ banget sama dokternya sampe dia rekomen banget saya buat kesana. Awalnya saya malas karena ini dokter di Mitra Gading, sedangkan waktu itu buat menginjakkan kaki kesana aja saya malas, masih trauma soalnya. Tapi berhubung temen saya ini dokter dan kehamilannya juga cukup bermasalah, dan mungkin emang pada dasarnya saya gampang dibujuk, akhirnya saya sama Utin coba konsul ke dokter rekomen dari dia ini. Biar ga penasaran.

Namanya dokter Yuditia P. Beliau adalah satu-satunya fetomaternal yang pegang alat 4D di Mitra Gading. Buat yang belum tau, fetomaternal adalah obgyn yang ambil spesialis lagi dan khusus nanganin kehamilan beresiko tinggi ato bermasalah. Spesialisasinya adalah untuk tumbuh kembang janin. Jadi biasanya seorang fetomaternal akan lebih detail kalo USG, dan alatnya yang lebih canggih dibanding obgyn lainnya tentu aja jadi nilai plus hehe.

First impression, dokternya baik,murah senyum tapi agak canggung gitu. Ga banyak ngomong, tapi kalau ditanya dia mau menjelaskan dengan detail. Waktu saya tanya penyebab janin yang ga berkembang dan menjelaskan kondisinya, dia baca hasil lab saya dan dengan yakin bilang kalo itu karena virus (trus jelasin itu virus karena keliatan dari hasil lab yang ini dan itu). Itu judgement yang berbeda dari dokter-dokter sebelumnya yang saya datengin. Bahkan berbeda juga dari dokter fetomaternal yang saya konsul sebelumnya. Tapi dokter Yudit yakin banget sama judgement nya. Padahal saya uda sempet challenge beliau dengan ceritain analisa dari dokter-dokter sebelumnya. Walau kalau ngobrol agak canggung, tapi soal judgement dan analisa kaya gitu dia sangat yakin dan firm dengan analisanya. It’s a good point for us. That’s means he knows what he do. Setelah itu dia meyakinkan kita kalau it’s not a big problem karena ga ada masalah dari saya dan Utin, jadi kita ga perlu khawatir untuk kehamilan selanjutnya. Setelah itu dia cuma resepin saya food suplemen dan pesen untuk lanjutin vitamin asam folatnya.

Ketika test pack saya positif sekitar 3 bulan setelahnya, kita sepakat untuk balik ke dokter Yuditia. At least untuk 3 bulan pertama, karena dari semua dokter yang kita datengin kita paling sreg sama dia dan karena cuma dia yang bisa analisa symptomps yang paling beda dari yang lain. Karena masih trauma dengan kehamilan sebelumnya, makanya kali ini kita mau make sure kita do the right thing terutama di bulan-bulan awal kehamilan.

Dan hasilnya, semakin sering kontrol ke beliau kita semakin sreg. Dokter Yudit memang sepertinya tau apa yang dia lakukan. Sampe sekarang saya ga banyak tes kehamilan macem-macem, bahkan tokso aja saya ga disuru cek (tapi mungkin aja ga perlu soalnya saya baru 3 bulan sebelumnya tes tokso). Beliau hanya minta saya cek hematologi lengkap, feritin, CRP kuantitatif , CD4 & CD8. Dan bolak balik dia paling concern dengan hasil crp nya, karena menurut beliau selama hasil CRP bagus yang lain juga oke. Jadi kalo saya bilang ga enak badan, beliau hanya minta saya cek CRP lagi untuk pastiin hasilnya bagus. (Saya juga lupa si CRP buat apa, tapi kalo ga salah itu yang jadi indikasi apakah antibodi dan imunitas badan bagus, ada virus ato engga). Selain itu saya ga pernah disuru tes macem-macem lagi. Saya sampe bolak balik tanya, ‘saya ga perlu tes apa-apa lagi dok?’ hahaha. Abis kalo baca-baca blog atau denger cerita lain kan cek darahnya macem-macem banget ya.

Saya juga suka sama beliau karena setiap USG dia detail ngeceknya. Dan dokternya ini logis banget. Saya suka tanya aneh-aneh yang berhubungan sama mitos kehamilan, tapi bisa jelasin secara medis dengan make sense. Lalu beliau juga bukan dokter parnoan (kan ada tuh dokter yang suka ngelarang macem-macem),jadi hampir ga ada larangan apa-apa, tapi ya itu, kalo untuk hal-hal yang menurut beliau penting, beliau akan state dan kekeuh sama sarannya. Mungkin karena beliau terbiasa dengan kehamilan resiko tinggi, melihat kehamilan saya yang relatif lancar(praise God for that), beliau jadi bisa lebih objektif ya melihat yang penting dan ga penting.

Memang sebenernya kalau kehamilan relatif ga bermasalah dan ga beresiko, seharusnya ga perlu sampe konsul rutin ke fetomaternal. Tapi berhubung kita parnoan dan takut kejadian sebelumnya terulang, we better choose safe than sorry.

Cerita pilih-pilih RS

Nah, sekarang mengenai RS. Persoalan milih RS ini bikin saya dan Utin galau banget di awal TM3. Kenapa? Soalnya pilihan RS akan berpengaruh sama pilihan dokter. Dan kata orang kalau mau pindah dokter paling telat di awal trimester 3, supaya si dokter masih bisa ikutin track record medisnya. Gimana ga galau, sekalinya uda sreg sama dokter tapi harus cari dokter lain karena pertimbangan RS nya.  Emang kenapa harus pindah RS? Soalnya biaya melahirkan di Mitra mahalll, bahkan lebih mahal dibanding RSIA beken di daerah Menteng tempat artis-artis lahiran. Dan cukup signifikan bedanya. Kalau di RSIA kelas 1 uda bisa dapet 1 kamar private (sendiri), tapi kalo di RS Mitra (sama seperti RS umum lainnya), kelas 1 itu berdua, dan kelas VIP baru bisa dapet kamar private. Dan udah gitu, kan ada anggapan juga kalau RSIA lebih baik daripada RSU, karena tenaga medisnya lebih terlatih dan lebih concern mengenai full ASI, IMD, latch on baby, dll. Ini saya ngomong anggapan umum ya, ga berlaku ke semua RS. Jadi logikanya, kalau bisa dapet RSIA yang lebih bagus (karena khusus melahirkan) dan lebih murah, kenapa harus ke RSU?  Jadilah sekarang dilemanya mau milih dokter atau milih RS, karena (dalam kasus saya), you cant have both.

Mitra Gading sendiri si secara kualitas RS ga ada masalah. Persoalan pro ASI, IMD, dan concern tenaga medis kepada ibu baru melahirkan juga ga ada masalah, walaupun ga semaksimal di RSIA (berdasarkan review beberapa orang yang pernah melahirkan disana). Yang masalah ya harganya itu yang ga bersahabat. Hiks

Secara pribadi, saya bukan tipe orang yang harus dapet kamar yang private. Waktu sebelum-sebelumnya pun kalo saya dirawat di RS saya akan prefer kamar yang ga sendiri, supaya ada temennya haha. Makanya saya bingung karena sebagian besar temen saya, atau orang yang saya kenal, akan memilih kamar rawat inap yang private, terutama setelah melahirkan. Setelah ngobrol-ngobrol, akhirnya saya tau consideration mereka, selain karena ada yang emang ga merasa nyaman untuk sharing kamar dengan orang ga dikenal, tapi alasan logisnya adalah supaya bisa rooming in dengan si baby. Dan kalau rooming in, semakin banyak orang akan semakin banyak virus yang berbahaya buat si baby. Apalagi, kita ga pernah tau kondisi medis teman sekamar dan baby nya. Makanya banyak orang yang prefer di kamar private, walaupun harganya luar biasa mahal.

Saya dan Utin pun survey ke 2 RSIA beken di daerah Menteng untuk liat-liat kamar. Karena keduanya merupakan bangunan lama, kamar-kamar disana rata-rata udah jadul (yah emang karena uda tua, belom di renov). Hanya ada beberapa kamar kelas 1 yang oke karena udah direnovasi dan karena ada yang ada tamannya, tapi jumlahnya sangat terbatas.

Dan akhirnya setelah berpikir-pikir  cukup lama, kita memutuskan untuk tetap di Mitra. Kenapa? Karena ternyata di RSIA ga bisa booking kamar. First in first serve. Kalau mau operasi c-sect yang terjadwal pun hanya bisa tulis nama aja. Mereka baru akan cari kamar 1×24 jam sebelumnya. Jadi kalau pas hari H ternyata full, yah kita akan dialihkan ke kamar yang ada aja. Bisa VIP, atau bahkan bisa kelas 2 atau kelas 3. Trus kamar yang kita mau, kelas 1, hanya sedikit jumlahnya, jadi kemungkinan untuk ga dapet kamar akan lebih gede. Apalagi itu RSIA beken yang banyak pasiennya, chance untuk dapet kamar yang dipengen akan lebih susah. Sedangkan kita ga sreg banget dengan kamar-kamar selain kelas 1 nya disana, karena uda jadul banget. Kalau naik ke VIP pun jadinya sama aja mahal kan. Kalau di Mitra juga sama sistemnya, tapi bedanya karena bukan RSIA, ‘saingan’ pasien melahirkannya ga sebanyak kalo di RSIA. Dan secara standard kualitas kamar, even kamar kelas 3 nya mitra masih acceptable buat kita. Jadi, akhirnya kita memutuskan untuk ga ambil resiko dan tetep di Mitra aja. Apalagi kita uda sreg sama dokternya. Maklum deh, kita berdua sama-sama tipe konservatif, ga suka gambling hehehe.

****

Anyway, siapapun dokternya dan dimanapun RS nya, yang paling penting adalah berdoa supaya dilancarkan segala sesuatunya sama yang di atas. Mau milih dokter paling top di RS paling beken juga bisa aja ada something wrong kalau yang di Atas mengijinkan, dan sebaliknya, sejelek apapun dokter dan RS nya, kalau yang di Atas berkenan, segala sesuatunya akan baik-baik aja. So we pray that God bless our decision and guide us through this smoothly.

Sedikit tips buat yang lagi hamil dan lagi cari-cari dokter, mungkin ada baiknya selain pertimbangan dokter juga pertimbangkan kondisi RS nya dari awal. Biar ga galau di tengah-tengah kaya saya hehe.

Good luck yah buat yang lagi hunting dokter dan RS!

 

 

 

 

 

 

 

 

16 thoughts on “Cerita Dokter & RS

  1. Dea, semoga sukses dan bahagia saat persalinan. Happy mom, happy baby. Thankfully gue hamil cuma 1 dokter dan 1 RS. Itupun bukan RSIA tp ternyata servicenya jauhhhh lbh bagus n mendukung utk ibu dan anak dibanding RSIA. So trust your guts.

  2. gw juga cukup beruntung karena langsung cocok dengan dokter dan rs yang pertama gw datengin, walopun sempat melirik ke dr. azen salim setelah usg 4d liat alatnya canggih bener plus dokternya kelihatan senior dan berpengalaman bgt (dokter gw dokter muda dan paling baru di carolus btw).

  3. Gue jadi inget waktu hamil Chris dulu. Gue sempet beberapa kali flex dan pendarahan dan secara waktu itu hamil anak pertama, ngalamin ini bikin parno. Akhirnya sempet pindah dokter sana sini buat cari 2nd opinion. Memang betul, Dea, dokter yang ramah dan bisa kasih penjelasan detail dan menenangkan itu yang dibutuhkan buat ibu2 muda, apalagi yang parnoan kayak gue. Hihihi..

    semoga lahirannya lançar dan sehat2 semua ya, Dea.

  4. gua dari awal nyarinya uda RSIA, ga tau kenapa, kalo RS umum tuh gua kayak parno hahaha… cuma gua ga survey jauh2, karena ternyata RSIA tempat gua lahiran ga gitu pro ASI, buktinya Jayden dikasih sufor hahahaha…

  5. gw jg udah sreg sama dokter dan RS gw, tapi yang gak sreg ya di biayanya, karena ternyata dari 3 tahun lalu naiknya jauh! tapi gimana lagi, sudah kepalang tanggung, jadi gw berdoa aja supaya pas lahiran nanti RSnya sepi jadi gw bisa ambil kamar yang bareng2 orang tapi gak ada orangnya hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s