date · Honeymoon · marriage life

The Long Awaited Singapore Trip

Yellow! Sebelumnya, kalau ada yang subscribe blog ini via email dan sempet dapet email update postingan saya yang ga jelas dan tanpa foto, maafkeun yah. Waktu itu saya emang niat nge post singkat dari hape, tapi entah kenapa waktu di publish foto-fotonya ga ada yang keluar. Mungkin karena si hape tau niatan pamer saya dan dia ga suka pamer hahaha. Akhirnya saya delete deh postingannya.

Niatan sih mau bikin sneak peek, tapi karena gagal posting foto jadi garing bener deh ah. Dan karena spoiler gagal saya itu, mungkin sebagian dari kalian udah tau kalo saya baru pulang liburan. Buat yang follow instagram atau temenan di Fesbuk juga mungkin udah tau (anyway kalo ada yang kepo sama IG saya, search aja @amadeasulia hihi). Jadi seperti yang pernah saya mention sebelumnya, tanggal 10-14 Mei 2013 kemaren saya abis jalan-jalan singkat ke Singapore. Holiday finally!

Momen jalan-jalan ini sebenernya impian saya dari jaman pacaran dulu. Maklum ya, namanya juga norak baru pernah ngerasain punya pacar, dari dulu saya pengen banget jalan-jalan ke luar kota atau ke luar negeri bareng pacar; ga harus berdua, rame-rame juga boleh (ya iya kalo berdua doank mah saya ga bakal dikasih). Dulu saya suka ngiri liat temen-temen yang bisa jalan-jalan ke luar kota atau ke luar negeri sama pacarnya,kayanya senengg banget. Sayangnya impan itu ga kesampean (kecuali pas retret bareng gereja sama pas ke bandung sama keluarga utin dalam rangka foto prewed). Setelah meritpun kita ga pernah ke luar negeri bareng, waktu hanimun kan ke Bali, dan setelah itu juga kalopun jalan-jalan ya dalam negeri (pulau jawa) aja. Jadi ambisi saya buat ke luar negeri bareng suami emang belom kesampean. Minimal sekali lah saya pengen ngerasain ke luar negeri bareng suami sebelom punya anak. Dangkal bener ya ambisinya hehe. Makanya saya seneng luar biasa pas akhirnya bisa ngerencanain pergi ke singapore ini. Bener-bener excited macam baru pertama kali ke luar negeri dan baru pertama kali ke singapore. Padahal mah ya singapore kan negara kecil ya, ga perlu sampe gimana-gimana juga harusnya, apalagi ini bukan kunjungan pertama kita. Tapi beneran saya seneng banget loh. Soalnya selain impian dari masa pacaran, pergi ke singapore ini hasil perjuangan ngebujuk-bujuk (sampe setengah maksa) dari setahun yang lalu. Sampe-sampe kalo tanya Utin kenapa pilih ke Singapore juga rasa-rasanya dia bakal jawab cuma buat nyenengin saya doank hahaha.

So, here goes the (detailed) story. Moga-moga saya ga ilang mood di tengah-tengah buat ceritain setiap harinya yah hehehe. Pertama-tama saya mau mulai dari review general dulu yah. Tapi sebelumnya lagi, nih saya masukin foto-foto yang tadinya mau jadi teaser untuk post ini hehehe.

One evening at USS, waiting for parade
One evening at USS, waiting for parade
When old themes meet futuristic themes
When old themes meet futuristic themes
Us at USS - waiting for parade to start
Us at USS – waiting for parade to start
heavenly pop corn on earth. Must try!
heavenly pop corn on earth. Must try!
One evening at Marina Bay Sands
One evening at Marina Bay Sands

***

Tiger Airways

Saya beli tiket ke Singapore ini udah dari bulan Maret, pas Tiger Airways lagi ada promo nol rupiah untuk return nya. Tiket yang saya dapet cukup murah, 1,5 juta pp untuk berdua. Include 1 bagasi 20kg untuk pergi dan pulang. Not bad, huh? Ini juga pengalaman pertama kita naik pesawat dengan maskot macan ini. Tadinya sempet deg-degan karena sempet denger cerita ga enak soal maskapai ini. Tapi ya berhubung tiket udah dibeli, berdoa aja deh semoga ga ada kejadian aneh-aneh.

Setelah tiket issued, saya tiba-tiba sadar kalo nama yang saya masukin di tiket itu ga sesuai dengan passport. Jadi nama saya dan utin terdiri dari 3 suku kata, anggep aja X Y Z. Nah, di tiket itu saya cuma masukin X Y nya aja, kelupaan masukin Z nya. Entah kenapa saya bisa sampe lupa gitu, padahal saya tau loh kalo nama yang di issued di tiket itu harus sesua passport. Mungkin saking eforia nya ya jadi blank haha. Begitu sadar langsung paniklah saya. Singkat cerita, saya telpon ke customer service nya Tiger untuk tanya soal ini. Untungnya mereka bilang mau re-issued tiket saya dengan nama sesuai passport. Saya cuma diminta email scan passport dan kode booking. Tapi lucunya, pas mereka kirim balik revisi tiketnya, mereka tulis namanya YZ, X. Padahal setau saya nih, kalo penulisan nama itu Z, XY. Maksudnya nama keluarga (Z), nama depan (X) nama tengah(Y). Soalnya saya sempet liat tiket Garudanya Utin waktu dinas ke luar kota ditulis dengan urutan Z, XY itu. Gara-gara ga yakin saya sempet telpon lagi ke CS nya, dan mereka bilang itu udah bener penulisannya. Yowes lah, masa saya mau ngotot-ngotot juga. Paling ga namanya uda sesuai passport deh ya. Eh tapi saya masih penasaran sih, harusnya gimana sih nulis namanya?

Anyway, pas check in di hari H ga ada masalah dengan penulisan nama itu,baik di Indonesia dan di Singapore, thanks God. Yang jelas, poin plus buat mereka karena mau ngurusin re-issued tiket saya. Dan cepet loh prosesnya, sehari udah dikirim balik revisiannya. Kondisi pesawat juga oke, not so bad (ga kaya saingannya, si singa, yang pesawatnya berasa lebih jelek dan ga keurus). Take off dan landing juga lumayan mulus (sekali lagi ga kaya si singa yang gubrak gubrak banget pas landing). Masih termasuk ontime, walo pas pulangnya sempet di delay 30 menit.

Terus 1 hal lagi yang saya suka dari Tiger, khusus penerbangan dari Singapore mereka provide early check in. Jadi kaya saya yang flight nya sore tapi uda nyampe airport dari siang karena uda harus check out dari hotel dan uda ga bisa kemana-mana karena ada koper bawaan, ini nolong banget loh. Jadinya saya bisa langsung masukin bagasi saya dan langsung check in, abis itu bisa jalan-jalan lagi sampe waktunya boarding. Praktis banget deh.

FYI, di Indonesia Tiger Airways ini dikelola sama Mandala. Saya kurang ngerti sih hubungannya gimana, yang pasti sekarang ini Mandala ada di bawahnya TigerAirways yang asalnya dari Singapore, sampe logonya pun disesuaikan kaya logonya Tiger. Kalau google ‘mandala’ pasti akan direct link ke website nya tiger airways, tapi kalo telpon ke customer service Tiger di Indonesia, mereka akan greets kita dengan Mandala Airlines hahaha.Terus kalo berangkat dari Jakarta, kalo kode penerbangan TR (artinya dioperasikan Tiger Airways) itu berangkat dari Terminal 2D, tapi kalo kode penerbangan RI (artinya dioperasikan Mandala) berangkatnya dari Terminal 3.  Complicated ye. hahaha

Overall, saya sih masih lebih suka Air Asia. Tapi kalo ada promo lagi saya tetep mau beli Tiger Airways. *yangpentingmurah

Value Hotel Thomson

Setelah dapet tiket, tentu aja step selanjutnya adalah booking hotel. Nah pas browsing hotel inilah saya baru inget betapa mahalnya living cost di Singapore haha. Gimana ga nyesek ya, dengan 800 ribuan saya bisa dapet hotel bintang 4 di Bali yang comfy banget, fasilitas lengkap, plus breakfast buffett. Tapi di Singapore dengan harga yang sama cuma dapet budget hotel dengan ukuran kamar mini, fasilitas seadanya,lokasi yang so-so (baca : ga deket-deket amat dari MRT alias 10 menit jalan kaki dan bukan di daerah turis macam orchard, bugis, clarke Q, dsb) dan tentunya tanpa breakfast. Sigh.

Tentu aja selalu ada opsi untuk nginep di hostel atau inn, yang biasanya lokasi oke (deket MRT dan daerah turis), good review, kadang udah include breakfast. Tapi ya itu, tidurnya rame-rame dengan ranjang susun. Yah masa jalan-jalan sama suami pisah kamar ato tidur rame-rame, ga asik donk ya hehehe. Sempet tanya yang sewain kamar apartment juga, tapi kalo diitung-itung malah lebih mahal dari budget hotel, dan mereka malah ga ada kamar mandi dalem. Jadi yah opsi itu dicoret dari list.

Jadi setelah mempertimbangkan banyak hal dan bolak balik baca review di Agoda, Trip Advisor dan sejenisnya, pilihan kita jatuh pada Value Hotel Thomson. Lokasinya di daerah Novena, 2 stasiun MRT dari Orchard. Not so bad yah, masih itungannya pusat kota, walo bukan daerah turis. Value Hotel ini ada 3 cabang dengan lokasi berdekatan (aneh ya? Kenapa deket-deketan coba), tapi dengan harga beda-beda. Cabang yang di Thomson ini kayanya cabang terbaru dengan bintang 3, sedangkan 2 cabang lainnya masih bintang 2. Kayanya sih beda bintang cuma gara-gara ada fasilitas swimming pool aja, kalo ukuran kamar sih kurang lebih sama ya. Yang pasti sih saya tertarik sama hotel ini karena masih baru, desainnya lebih  modern, dan reputasinya juga masih bagus. Soalnya menurut info dari May, beberapa budget hotel itu suka disewain per jam, apalagi yang di area red district kaya Geylang. Males banget kan kalo nginep di hotel kaya gitu.

Kalo baca di review nya sih rata-rata orang puas nginep disitu, cuma komplen soal ukuran kamar aja yang mini dan ga ada jendela. Tapi secara ukuran kamar hotel di singapore emang mini (mungkin karena tanah mahal ya disana) dibanding standard Jakarta atau Bali, jadi ya saya maklum aja. Yang lebih mahalan dan lebih bagus kaya hotel tempat si Dina nginep aja juga dibilang kecil, ya gimana budget hotel hahaha. Jadi saya berangkat kesana dengan very low expectation sama hotel itu.

Hasilnya? It’s more than our expectations haha. Kamar memang kecil, tapi masih cukup nyaman kalo buat kita. Saya pernah nginep di kamer yang lebih ga manusiawi di Hongkong, jadi kamar dengan ukuran segitu (sekitar 12sqm) masih oke lah. Seperti yang udah disebutin di websitenya, kita pesen kamar tanpa window (soalnya kalo mau pake window harganya lebih mahal. Gila ga sih). Makanya saya heran pas masuk kamernya, kok ada curtain ya. Ternyata pas diliat lagi, dibalik curtain memang ada kaca jendela, tapi ngadep tembok donk. Capcay deh. Buat apa juga dia buang-buang duit pasang kaca + curtain kalo ga bisa dibuka jendelanya dan ga ada view apa-apa. Heyran.

value hotel thomson
Fotonya diambil sama uncle2 yang jaga pintu hotel jadi ga berani minta ulang :p

Overall saya suka nginep disana dan rekomen buat para traveller yang budget buat hotelnya sekitar 800 ribu semalem (sekitar 100SGD). Worth it kok. Bangunan hotelnya baru dengan desain modern. Jarak ke stasiun MRT Novena 10 menit kalo jalan santai, kalo mau sambil lari-lari ato jalan cepet tentu bisa lebih cepet hehehe. Novena ini deket sama Mount Elizabeth Hospital, jadi cocok buat yang mau sekalian berobat. Deket hotel juga ada semacam hawker lokal yang enak dan murah. Disitu ada aunty jualan chicken rice ter-enak yang saya makan di Singapore, dan ‘Cuma’ 3SGD. Itu murah loh! Daging ayamnya banyak dan enak banget. Saya mau deh kalo disuru balik kesana lagi hehe. Yang saya suka juga, MRT Novena itu letaknya di bawah Novena Square/Velocity. Itu semacem mal, jadi praktis banget buat cari makanan macam subway, burger king, dan ada 7-11 nya juga. Terus saya juga suka daerah non turis kaya gitu, jadi harga hawker nya juga relatif lebih murah, dan jalanan ga sepadet daerah tourist. Lebih nyaman aja buat saya.

Minus nya, AC dalam kamar itu ga bisa dikontrol manual. Jadi kalau mau matiin, naikin atau turunin suhu AC, harus telpon ke resepsionis. Ribet yah. Karena kamarnya kecil, otomatis kan AC nya jadi dingin ya, alhasil dalam sehari pasti kita nelpon resepsionis buat naikin suhu kamar kita. Terus, biasanya saya juga selalu cabut kartu elektronik (yang buat kunci sekaligus nyalain listrik di kamar) kalo pagi-pagi kedinginan, biar ga perlu repot-repot telp resepsionis. Tapi sialnya mereka ini ada AC yang tetep nyala walau kartunya ga dipasang, AC otomatis yang sama kaya AC di hallway nya. Dan suhunya malah lebih dingin daripada suhu kamar, walo fan speednya kecil. Jadilah yang ada kita tetep kedinginan walo udah gelap-gelapan dalam kamar karena matiin listrik. Udah gitu, selimutnya itu dingin donk. Biasa kan selimut itu anget ya kalo udah dipake, tapi selimut mereka ini dingin, ga nyerep panas. And it makes everything worse. Udah AC ga bisa dimatiin atau dikecilin, selimutnya dingin pula. Rempong bener deh buat orang yang ga tahan dingin kaya saya dan Utin hahaha. Malem pertama nginep disana kita malah ga bisa tidur karena kedinginan, dan Utin ended up pilek besokannya gara-gara alergi dingin. Konyol ya, di Singapore malah kedinginan hahaha.

Kesimpulannya, di luar masalah AC itu kita cukup puas nginep di Value Hotel Thomson. Tips buat yang mau nginep disana (dan di singapore pada umumnya), just try to expect less. Lower your expectation and you may end up get more than you expected haha.

About Food & Beverage

Katanya sih ga semua orang suka taste makanannya Singapore, karena agak tawar. Cuma buat saya sama Utin kita sih suka-suka aja, harganya aja yang ga suka haha. Selama disana kita bolak balik makan chicken rice sama es kacang, bukan apa-apa, doyan soalnya hahaha. Sedikit tips dari saya, buat yang mau hemat budget, mungkin bisa cari hawker-hawker lokal aja kalo mau makan. Karena kalo di hawker rata-rata makanan masih 3 – 5 SGD untuk per orang sekali makan. Tapi begitu masuk restoran ato mal, harga makanannya bisa di atas 7SGD per porsi (ini sih sepenglihatan saya aja. Buat para singaporean silahkan dikoreksi kalo salah hehe). Makan di fast food juga ga murah-murah banget, di atas 5 SGD per orang. Tapi buat pecinta fast food, cobain deh Subway (di Jakarta ga ada soalnya). Saya baru sekali itu nyobain dan langsung jatuh cinta. Enakkk hehehe.

the legendary swedish meatball at IKEA. YUMMY
the legendary swedish meatball at IKEA. YUMMY

Soal minuman, saya selama disana jarang minum air putih, gara-gara air mineral mahal disana hahaha. Emang disana tap water nya bisa diminum, cuma kalo udah di tengah kota jarang ada tap water, kecuali di daerah wisata macem USS ya. Jadi kemaren ini kita bawa botol air minum dari hotel, dan diisi ulang kalo ada tap water. Kalo pas-pasan bekal air minum abis dan ga ada tap water, kita jadi beli minuman manis-manis gitu aja macam pokka atau teh gitu, abis harganya ga beda jauh sama mineral water sihh hehe. Buat pecinta bubble tea model Chatime gitu, disana harga segelas regular milk tea sama sebotol pokka itu bisa sama loh,  jadi mendingan puas-puasin beli bubble tea sekalian deh hahaha.

About (local) transportation

Tadinya saya planning nya mau beli Singapore Tourist Pass buat transportasi disana. Tapi setelah baca ceritanya si Dina, yang cerita kalo tourist pass itu ga hemat-hemat banget kalo ga banyak hopping MRT, apalagi dipotong USS, saya jadi kepikiran buat minjem EZ Link aja. Dan untungnya saya punya teman baik hati yang bersedia minjemin 2 EZ link nya (*ketjup Melissa) Dan terbukti memang EZ link bisa lebih hemat daripada tourist pass, asaalll EZ link nya minjem yaaa, bukan beli hahahaha. Soalnya setau saya beli EZ link itu lumayan mahal pertamanya, karena harga kartu itu sendiri 5SGD. Jadi akan lebih hemat kalo bisa minjem hihi. Total 5 hari disana saya abis sekitar 25 SGD per orang untuk transport, udah termasuk 4SGD untuk masuk Sentosa (yang ga include di Sinapore Tourist Pass).

Kalo mau pake EZ link, better plan your trip well, buat tau harus top up berapa. Soalnya minimal top up itu 10 SGD, ga bisa kurang dari itu. Jadi kalo misalnya cuma tinggal sehari lagi tapi saldo EZ Link udah keburu abis, ya tetep harus top up 10SGD, atau beli single trip pass sekalian aja. Trus, ternyata EZ link itu juga bisa dipake buat makan di Mc D, 7-11, Carl’s Junior, BK, dsb. Ga semua outlet bisa sih, harus tanya dulu mereka terima ato ga. Jadi kalopun kelebihan top up EZ link nya, bisa dipake buat makan juga kok.

About (local) people

Well, this is the most interesting part🙂 Sekitar 10 tahun yang lalu waktu saya pertama kali ke Singapore, salah satu kesan yang saya ingat adalah di Singapore banyak orang-orang egois dan individualis. Negara yang keren dengan kemajuan teknologi dan keteraturannya, tapi bukan negara yang menyenangkan buat ditinggalin. And after my last visit to Singapore, IMHO, it’s worse. Beberapa tahun yang lalu, di mana gadget belom secanggih sekarang dan belom ada smartphone, orang-orang udah terlihat individualis, dan sekarang setelah semua orang (disana) punya smartphone, mereka terlihat semakin sibuk dengan dunianya sendiri, dengan earphone di kuping dan smartphone di tangan. Sekali waktu saya ada di MRT station di rush hour, jam pulang kantor kalo ga salah, dan semua orang jalan dengan terburu-buru sambil ngeliat smartphone di tangan, atau menatap lurus ke depan dengan earphone di kuping. Rush hour, tapi somehow suasana hening, cuma kedengeran suara orang jalan buru-buru, tanpa ada kebisingan orang saling ngobrol. Aneh aja menurut saya.

Dont get me wrong, they are still helpful. Saya beberapa kali tanya jalan atau rute bis sama orang-orang, dan mereka selalu mau jawab dan mau bantu. Cuma mungkin beda culture aja ya sama orang Indonesia. Disana mungkin orangnya lebih kaku dan lebih serius, dan (menurut saya sih) jarang senyum, jadi keliatan jutek. Even di theme park kaya USS, crew nya somehow jutek-jutek loh. Mungkin mereka sih ga bermaksud gitu ya, Cuma saya aja yang ga biasa liatnya and too bad, somehow it’s making USS less exciting. Karena harusnya kan theme park kan dibuat suasanya menyenangkan ya, harusnya crew nya lebih ramah supaya guests lebih terhibur. Kalo crew nya aja ga ramah, kan jadi males juga mainnya hehehe.

Hal lain yang noticeable disana adalah para petugas kebersihannya rata-rata udah tua. Di food court/restaurant, toilet, petugas bersih-bersih biasanya udah kakek-kakek atau nenek-nenek. Kakek nenek yang kalo di Jakarta pasti udah diem dirumah ga kemana-mana. Tapi di Singapore ini sepertinya daya juang orang itu tinggi, jadi sampe tua pun masih kerja dan sampe malem pula. Kadang kasian sih liatnya. Tapi jadi malu hati juga, kalo mereka yang udah tua renta aja masih semangat kerja sampe kaya gitu, masa kita yang masihmuda-muda gini males-malesan?

About toilet & cleanliness

Salah satu hal yang saya kagum dari Singapore adalah soal kebersihannya. Dulu seinget saya kalo ke Singapore dimanapun toilet nya pasti selalu bersih dan higienis. Dimanapun saya jalan kaki pasti jalanan bersih tanpa sampah. Dan sekarang? Saya nemu toilet kotor & bau di MRT station. Bener-bener kotor untuk ukuran Singapore. Saya sampe kaget liatnya, ga ngira bakal ada toilet kaya gitu disana haha. Dan saya juga kaget ngeliat jalanan yang saya lewatin itu kotor. Ada sampah dan daun-daun kering walo ga banyak. Saya juga kaget nemu coretan di aspal jalanan. Mungkin karena makin banyak pendatang di Singapore, jadi makin susah kontrol kebersihannya ya. Atau karena makin dikit juga orang-orang tua yang biasa jadi tukang bersih-bersih jalan atau toilet. Yang jelas sih sekotor-kotornya Singapore masih tetep lebih bersih dibanding Jakarta hehe.

The conclusion

Walau di Singapore menyenangkan, tapi ternyata kita berdua lebih suka pas liburan ke Bali. Lebih suka suasana yang santai-santai dan ga terburu-buru. Di Singapore juga sebenernya kita santai sih,keluar hotel siang, ga ngejar apa-apa kecuali pas ke USS (musti pagi-pagi kann); tapi liburan ke kota yang sibuk dan dimana semua orang buru-buru itu bukan our style ternyata hehe. Ini sih murni masalah preferences aja, kalo orang yang suka kehidupan kota pasti seneng di singapore. Tapi kalo kita, mungkin karena uda enek di Jakarta juga ya, jadi lebih cocok liburan santai-santai yang bisa nginep di hotel bagus dengan harga relatif murah,main-main di pantai, nongkrong di cafe dan jalan-jalan santai. Dan kita tetap suka dengan prinsip ‘lebih baik jadi raja di negeri sendiri daripada jadi gembel di negeri orang’ hahahaha. Berasa banget kalo di luar negeri itu mahal dan living cost di Indonesia jauh lebih murah.So,next trip mungkin kita akan balik lagi ke dalam negeri. Belom tau kapan tapi moga-moga segera bisa liburan lagi haha *banciliburan.

We miss you Bali! *hasil foto ga memuaskan krn kamera overbrught
We miss you Bali! *hasil foto ga memuaskan krn kamera overbright

***

So sekian dulu general review dari liburan singkat saya kemaren. Abis ini saya (rencananya) mau cerita hari per harinya. Moga-moga bisa kelar dalam waktu dekat hihi. Ohya, kalo ada yang lagi planning mau ke Singapore juga, baca deh The Ultimate Guide to Singapore for Indonesian –nya May. Atau cerita liburan babymoon nya Dina. Mereka nulis lengkap banget, jadi bisa buat review haha.

See you on next post!

36 thoughts on “The Long Awaited Singapore Trip

  1. Wahh.. Sempet bingung waktu baca deskripsi lo ttg rush hour human traffic di mrt. Masa iya hening? Kok gw merasa ud ribet bgt liat segitu bnyk org, apalg yg ga mau ngantri, dsb dst. Rasanya ud cukup mengganggu tanpa ditambah ribut suara.. Mgkn iya kesannya jd hening ya apalg dibanding jkt. Hahahaha..

    Soal wc kotor itu bener bangetttt.. Wc kotor, bus n mrt rame bgt waktu rush hour, di mana2 penuhhh org.. Adalah bbrp efek banyaknya imigran dr negara2 tertentu yg dikasih masuk bbrp thn lalu. Untung skr ud slow down.. *phew*

    Dan bali pasti lbh enak buat liburan.. Hehe..

    1. hehe iya maksudnya gw bandingin sama jakarta sih, kalo di rush hour gitu pasti lebih bising. jadi agak heran pas disana liat orang ribet tapi ga pada ngomong, jadi berasa hening hahahah.

      iya gw juga mikir gitu, kayanya sekarang makin banyak pendatang ya? jadi somehow makin berantakan dan agak ga teratur..

      btw, pasti dirimu tinggal di singapore yah? hehehe.

      1. Halo Dea.. hehe.. iya ini Lia tnyt kalo gw comment dari hp itu namanya keganti otomatis jadi “JustMe” (ga pernah update profile setting). Hehe.. iya gw tinggal di sg.. =p

      2. hahahaha ya ampun ternyata lia! maaf ya lia, gw ga tau itu lo.. soalnya ga ada link blog lo kan trus ga ada namanya.. jadi ga tau deh hihihihi

    1. haha iya man, gw baru pertama kali tuh nyobain swedish meatballs nya. enak ya ternyata.. hahaha. gw jg kl lagi laper liat foto itu jd pengen makan lagi :p kapan ya ikea buka di jkt…

      1. iya enak banget emang. mana murah pula ya.🙂
        udah lama nih kita gak ke ikea…😀

        denger2 taun depan kan ikea buka di jakarta? tapi jangan2 meatball nya dibikin halal ya. kan katanya meatballnya itu mengandung pork. kalo dibikin halal mungkin gak seenak itu kali ya. hehehe

      2. iya katanya sih mau buka di jakarta. kalo buka gw mungkin bisa sebulan sekali main kesana hihihihi. iya ya, kalo di jakarta ada swedish meatball gt mungkin dibikin 2 versi kali ya, 1 pake pork 1 ga hahaha.moga2 si tetep murah p

  2. Nah, baru gw mau request minta dibreakdown perharinya, hihihihi…
    Gw sebenernya bukan penggemar Value Thompson, ya karena lokasi sih. Dulu kalo ada tamu dari Jakarta, nginep disana, gw rempong bener ngejemputnya. Udah gitu pas pulang, biasa dilengkapi sama belanjaan & kaki yang pegel, akhirnya naik taxi deh… Emang lokasi penting yah.

    Anyway, kayanya gw wajib kasih liat tulisan lo ini ke laki gw. Soalnya kita juga belom pernah ke luar negri bareng sejak kawin… ya ampun!

    1. Hehe iya ya agak jauh ya..ga naik bis aja? eh tapi kalo 10 menit dr MRT juga bukannya masih jarak standard ya? lo pernah coba chicken rice di hawker deket situ ga? enakk banget diannn.. hahaha. gw rela nginep disana lagi demi chicken rice nya hahahaha.

      ohyah lo belom pernah juga? tapi kan lo udah tinggal di luar negeri diannn hahahaha. gih kasih liat gih.. siapa tau dia terketuk hatinya ngasih surprise lo jalan2 ke eropa :p (kalo berhasil jangan lupa oleh2 yah hihihihi)

  3. masuk sentosa uda naik ya? seinget gua dua taon lalu gua pergi harganya 3 SGD hahahaha…

    waktu kapan ke singapore naik singa, landingnya juga gubrak gubrak… mana pas terbang pesawatnya goyang parah banget, emak gua ampe keringet dingin hahahaha… gua sih kalo ga bener2 kepepet banget males naik singa, cuma kan kadang promo ke singnya murah banget… dulu aja seorang cuma 800rb hahahaha…

    1. iya mel kayanya baru banget deh naiknya. sebelom pergi pas gw brosing2 juga seinget gw masih 3SGD. kayanya gara2 mau masuk high season kali dinaikin huhuhu. btw mel makasih banyak yahh pinjeman ez link nya *ketjupketjup. ntar minggu gw balikin ya, kmaren mau balikin ternyata gw ga ke pemuda, jadi ga jadi deh hahaha.

      btw, si singa itu kalo promo bisa murah jg ya? gw ampir ga pernah nyari promo diskonannya si singa loh. abisnya di otak gw singa itu bukan budget airlines, jadi tetep sepromo2nya mahal juga hahaha.

      1. kemaren gua juga ga ke pemuda hahahaha…

        kalo ke sing sih di bulan sept-nov gitu suka murah, ga tau ya kalo ke tempat lain hehehehe… tp ga dapet makan, air minum pun kagak… cuma 800rb itu uda termasuk bagasi… yg penting ada bagasi deh, makan mah belakangan hahahaha…

  4. wah view lo mirip banget sm view gw. gw jg gak gt suka sama sing krn org2nya jutek. mo mkn di foodcourt suka susah kalo rush hour, dan penjualnya galak2 suka banting piring T_T
    tp enaknya pelayanan mrk cepet, gak kayak disini kadang mbaknya terlalu sering ngobrol :p plus minus lah ya..
    Gw jg lebih suka ke bali jauhhhhhhhhhh drpd jln2 ke kota macem sgp/hkg gitu… mebe krn kita udah bosen kali sama kota jkt ini hehehe

    1. Hhaha tos dulu donk mel :p gw ga sampe ngalamin penjualnya banting piring sih, tapi emang dari respon2 mereka itu ga ramah yah. jadi males kadang hehe.
      iya mel, gw tu baru sadar kalo gw lebih suka bali baru stelah balik dr singapore hahaha telat banget ya.

  5. Garrett popcorn enaaaaak!!! Waktu itu gue beli yang Caramel, nyesel-nyesel cuma beli pack kecil. Tapi pas itu beli yang butter melempem, jadi agak kecewa sih.

    1. ohya? ga langsung dimakan ya makanya melempem? kmrn ini si gw langsung makan makanya enyaakk banget hihi. kayanya emang terkenal banget ya, sampe2 pas gw balik jakarta gw liatin di airport orang2 pada bawa bungkusan garret yg gede itu.. gila hahaha

  6. Hahaha, akhirnya lo tulis juga yah post tentang singapore ini!
    Mana foto gue hah? Manaaaa manaaa?!! Hahahah😄
    Masih inget nama toko chicken rice enak itu ga De? Ini saat nya gue yang berburu! Hahaha

    1. hahaha iya gw berasa ada PR nih selama postingan nya belom selesai, dan PR gw masih banyaakk hahaha.

      weitss sabar donk may, kan lo bintang tamu spesial, adanya ntar di hari kita ketemuan wkwkwkwk.

      gw ga inget nama nya soalnya mandarin semua (ini bukan ga inget, ga bisa baca maksudnya haha). pokoknya lo keluar Velocity (pintu keluar yg ada chatime nya), keluar ke kanan, trus nyusurin jalan aja. lo uda bener kalo di kanan lo ada gereja novena church (kalo ga salah si namanya itu), sebelahan sama mount elisabeth. nah ntr setelah jalan 5 menitan lo bakal ketemu pom bensin shell, di sampingnya itu ada hawker kecil gitu. si aunty spot nya ada di tengah2 hawker, sebelahan sama counternya curry rice. kalo ga salah sih cuma dia doank kok yg jual chicken rice. good luck! gw jadi ngiler chicken rice dia lagi nih gara2 cerita hahahahhaa

  7. Dea, menjawab kebingungan elu mengenai kenapa orang2 tua yang banyak dipekerjakan, itu sebenarnya adalah program dari pemerintah, supaya orang-orang tua tersebut merasakan masih bisa bekerja dan berharga di usia tuanya, daripada bengong2 nanti pikun hehe. Jadi pekerjaan yang bersih-bersih di wece maupun di food court itu, memang sebagian besar dialokasikan untuk mereka. Gue juga liatnya sedih awalnya, tapi setelah tau, menurut gue itu program yang sangat baik, daripada orang tua terlantar dan hidup sengsara.

    Buat gue sendiri, liburan di mana saja, bisa mirip mahal dan murahnya. To be honest, pas gue ke Bali malah kayaknya lebih boros soal makan dibandingin pas gue ke Spore. Di Spore juga bisa murah dan bisa mahal. Kalau mau hemat, ya bisa di food court/ hawker, tapi kalo mau yang specialties ya emang kudu masuk resto. Kayak ramen kalau yang enak ya bisa 20-25 SGD per orang. Dan gue itu lemah iman kalo soal makanan…hihihi. Tapi kalo soal Hotel, memang bener di Singapore rada sarap.

    1. hi mommy leony! hehe. iya bener banget sih, di Bali pun sebenernya ga murah-murah amat. cuma gw paling nyesek soal hotel sebenernya, karena di bali hotelnya bagus2 kan, dan banyak banget pilihannya dengan harga variatf dan masih reasonable. (gw ga ngomong villa bvlgari gitu2 ya hahaha). nyesek aja di singapore dengan harga hotel yang sama kaya di bali, dapetnya beda jauhhhhhh banget hahaha.

      oh gitu, program pemerintah ya? iya bagus ya sebenernya. dengan kerja kan mereka lebih sehat biasanya. makanya gw salut hehehe.

  8. kalo dulu pas jaman skul di sg, ngerasanya tu sg kota yang kaku banget… apalagi pas itu kan masi kecil, jadi ga bole ngapa2in, jadi sg berasa boring banget, mau nonton terbatas, mau maen snooker juga ga bole, mo bowling ga bole, mau apa2 kayak dilarang gt…

    tapi sg berubah banyak pas kemarin ksana… mall2nya tambah banyak yang pasti, dan bener orang2 disana semakin cuek aja… kalo dulu orang2 cuek, sekarang cueknya ga karuan dah… apalagi pada main smartphone semua…

    ngomong2 soal chicken rice, dulu deket skul aku (upp. bt timah) ada hawker centre juga, paling demen ama chicken rice, chicken chop plus pig organ soup nya…. tapi tetep yang dikangenin ya mixed rice nya… kemaren pas ke sg cari pig organ soup ga nemu😦

    1. hi rollz. wah dirimu pernah sekolah di sgp ya dulu. stres ga sih? katanya disana stressful banget.

      wah apa tuh chicken chop sama pig organ soup? ga pernah coba hehehe. baru denger malah itu yg pig organ soup :p

      iya bener kan.. semuanya pegang smartphone dan semua main smartphone nya, jarang berinteraksi sama sekitar

    2. hi rollz. wah dirimu pernah sekolah di sgp ya dulu. stres ga sih? katanya disana stressful banget.

      wah apa tuh chicken chop sama pig organ soup? ga pernah coba hehehe. baru denger malah itu yg pig organ soup :p

      iya bener kan.. semuanya pegang smartphone dan semua main smartphone nya, jarang berinteraksi sama sekitar

  9. Hi ciii salam kenal,🙂 kebetulan kmren ak dari SG dan first time, liat wc mall nya juga jorok2 amit2 banyak yg ninggalin jejak gak bersihhh ergg…. di mall yg mbs aja ga gt bersih loh,.. ampe heran, yg bersih kmren cman di bandara and toilet di vivo city…
    Garret popcorm ada di uss yah? Kemarin ak mau cobain jg tp gak nemuuu😦

    1. haii jurie.. salam kenal juga yahh.. oh iya ya di mall nya juga jorok2? aku malah ga inget klo yg di mall, wktu itu yg nemu jorok si di MRT. kalo bandara emang bersih. hehehe. beda banget sm bbrp thn lalu wkt kesana kayanya semua toilet bersih2. kl skarang kayanya bisa lebih bersih toilet di mall2 gede di jakarta :p

      garret popcorn ada di depan nya USS, sebelom masuk gerbang uss kan ada macem2 toko tuh, yg ada hershey segala macem, nah dia itu ada di toko sebelahnya hershey..yah sayang ya ga nemu hehe

  10. Hai Dea.. salam kenal ya.. aku juga kemaren pas honeymoon nginep di Value Thompson, n suami begitu masuk kamar langsung bilang “tega amat si mami, honeymoon kamar nya kecil banget begini” wkwkwkwk.. (Hotel nya yang pesenin Mami Mertuaku). Aku tau deh kayanya Chicken Rice yang kamu maksud, apa ya namanya Willam bukan ya? sebrangnya Novena Square kan ya? Tapi ada juga chicken rice yang lumayan deket dari Value Thompson, keluar hotel, ke jalanan besar, jalan ke arah kiri sampe lampu merah trus nyebrang deh.
    Di Jakarta ga ada ya Chicken Rice yang enak begitu..

    1. Hai martina, salam kenal juga yah. Thanks uda mampir2 hehe. Iya pasti kalo ga tau sebelomnya bakalan shock liat ukuran kamarny, tp karena kemaren pas browsing hotel gw uda baca banyak review yg komplen soal kecilnya kamar hotel di singapore jd gw bener2 ga expect apa2 haha. Tapi kalo dibanding bali mah jauhhh banget yahhh.
      Wah di sbrg noven square jg ada chicken rice enak ya? gw smpt liat si kaya ada hawker di sbrg jalan, tp ga sempet ngunjungin. Klo chicken rice yg gw maksud itu yg searah ke hotel dari mrt. Hawker yg di sampingnya shell.

      1. Iya kalo di Bali harga segitu udah guede kamar nya😀
        oooh.. berarti kesimpulannya emang chicken rice disana enak-enak ya.. hihihi.. blom nemu yang seenak itu dsini😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s