date · Honeymoon · life

The Long Awaited Singapore Trip Part 2 : Universal Studio Singapore

Hello hello. Saya kembali dengan postingan lanjutan tentang Singapore Trip kemaren. Sorry it took ages for me to write this, i was busy with work and stuffs, and somehow i lost my mood to write. Dan berhubung udah agak basi, dan saya udah terlanjur males nulis cerita hari per hari nya (and believe me, it’s not that much to write hahaha), saya cerita tentang highlight nya aja ya, itupun juga bakalan panjang dan terbagi jadi 2 postingan hahaha. So, here we go…

Sentosa Island & Universal Studio Singapore

Alasan utama saya pengen liburan ke Singapore, ga lain ga bukan hanya karena Universal Studio Singapore. Sebagai pecinta theme park tentu saja saya penasaran sama USS ini, walo kata orang-orang yang pernah kesana theme park nya kecil dan beda jauh dibanding Universal Studio yang di US, dan masih kalah dibanding Disneyland.  Soalnya, saya punya cita-cita nge-date di theme park yang belom pernah kesampean, dan theme park terdekat dan terjangkau ya USS ini. Pengennya sih Disneyland, because there is always something magical about Disneyland and i would love to share that moments with the one that i love, tapi apa daya Disneyland terdekat itu Hongkong atau Jepang yang lebih jauh dan lebih mahal, jadinya mending yang lebih realistis aja dulu, USS hehe. Moga-moga next time kesampean bisa ke Disneyland bareng suami (Amin!).

Soal harga tiket, kebetulan banget waktu itu lagi ada promo BCA per orang nya SGD 64 dan udah termasuk SGD 10 retail voucher. Lumayan banget itu, soalnya kalo normal price di sana nya SGD 74, dan kalo beli di travel-travel disini sekitar SGD 65. Tetep aja lebih murah karena ada retail voucher SGD10 itu kan, jadi kalo diitung-itung kan tiketnya jadi seharga SGD54. Hooray! Tapi harus beli online dan harus udah tentuin tanggal, ga boleh ganti-ganti lagi. Kalo mau beli disana juga bisa sih, tapi risky bisa ga dapet tiket kalo pas-pasan mereka lagi penuh.

Jadi, sedikit tips, buat yang mau ke USS, coba rajin-rajin buka http://www.rwsentosa.com buat cek promosi mereka, karena setau saya mereka sering ada promosi kartu kredit. Dan kalo lagi ga beruntung, lagi ga ada promosi menarik, coba cek travel lokal (Indonesia), karena biasa mereka bisa kasih harga jauh lebih murah. Tapi tentu aja cari travel yang cukup punya nama ya, biar ga dibohongin. Kalo beli tiket lewat travel lokal ini biasa period nya dalam hitungan bulan, jadi lebih fleksibel buat hari nya.

Terus untuk timing hari nya, saya sengaja milih hari Sabtu buat berkunjung ke USS. Soalnya menurut orang-orang yang uda pernah kesana, lebih fun kesana hari Sabtu karena ada banyak street performance juga karena ada parade dan fireworks show yang cuma ada di hari Sabtu. Jadilah saya milih di hari Sabtu, walau dengan resiko akan lebih rame.

Universal Studio Singapore ini adanya di Sentosa Island, dan buat kesana ini ada beberapa cara, bisa naik shuttle bis, cable car, atau Sentosa Express. Katanya sih bisa juga jalan kaki nyusurin Sentosa Broadwalk via Vivo City, cuma saya belom googling lebih lanjut soal ini. Saya sendiri milih lewat Sentosa Express aja, yang paling praktis hoho. Sentosa Express ini adanya di Vivo City, naik MRT ke arah harbourfront (station terakhir di jalur yang warna ungu – yang saya lupa namanya), pilih exit Vivo City Mall, lalu naik ke Level 3, nah disinilah ada Sentosa Express. Naik Sentosa Express ini fare nya SGD4 per orang (kayanya ini baru naik deh, waktu saya browsing sebelom pergi harganya masih SGD3, tapi pas disana udah jadi SGD4), ga termasuk dalam Tourist Pass, tapi bisa pake Ez Link.

Universal Studio bukanya jam 10, sedangkan kemaren ini kita jam 8.30an udah sampe di Vivo City. Niat emang, soalnya mau ke beberapa tempat dulu sebelom ke USS hehe. Salah satunya kita pengen liat-liat (baca : foto-foto) di SkyPark nya Level 3 Vivo City. Sejujurnya saya lupa namanya beneran skypark atau bukan, pokoknya ada semacam outdoor park di Level 3 Vivo City ini. Di taman ini ada semacam pantai buatan mini, dan semacam deck yang bisa keliatan pulau Sentosa dari jauh. It was really nice, open air park, with a nice sky and beautiful view. Jadi buat yang mau main ke Sentosa, jangan lupa dateng pagian dan mampir kesini dulu ya.

Belakang kita itu view nya Sentosa Island dari jauh
Belakang kita itu view nya Sentosa Island dari jauh. Pas ada Sentosa Express warna pink juga tuh di sebelah kiri. Keliatan ga? hehe.
photo was taken with his Iphone camera. Compare to another photo below, which one better?
photo was taken with his Iphone camera.
Compare to another photo below, which one better?
Camera 360
Taken with my samsung galaxy – camera 360. Which one better? :p

Kelar liat-liat dan foto-foto di Sky Park, kita masuk lagi ke dalem buat naik Sentosa Express. Waktu itu jam 9 pagi dan disitu udah rame donk… Makanya mendingan dateng pagian deh, makin siang bakal makin rame soalnya.

Di dalem Sentosa Island ini ada 3 station, Waterfront station, Imbiah station, dan Beach station. USS adanya di Waterfront station, sedangkan kita turunnya di Imbiah station karena mau main Luge & Skyride dulu.

Luge & Skyride

Spot foto wajib. Untung sepi hehe
Spot foto wajib. Untung sepi hehe

Selain ada Luge & skyride, di Imbiah ini juga ada patung Merlion yang kalo kata si May baru direnovasi jadi lebih gantengan dikit haha. Emang sih kalo diliat-liat emang mukanya Merlion yang ada di Sentosa sama yang ada di habitat aslinya di Singapore River emang agak beda, yang di Sentosa ini lebih sangar.

Pas kita sampe di depan Merlion Walk ini masih sepi, jadi bisa foto-foto bebas hihi. Sayangnya karena Cuma berdua dan karena masih sepi jadi ga bisa foto berdua di depan Merlion ini, ga ada yang bisa dimintain tolong huhu.

Sama Merlion sangar
Mrs Minnie Mouse with Merlion sangar
Lebih sangar mana sama Mr. Mickey Mouse? hehe
Lebih sangar mana sama Mr. Mickey Mouse? hahaha

Abis dari Merlion, kita langsung naik ke atas ke arah Imbiah Lookout buat main Luge. Ternyata sampe disana Luge nya lagi direnovasi di area depannya jadi banyak sekat-sekat, tapi untungnya sih masih beroperasi. Karena kepagian, ticket counter pun belom buka, dan kita jadi killing time liat-liat toko suvenir disitu. Entah kenapa ya saya liat-liat disitu kok ga pengen beli. Padahal biasanya kalo di tempat wisata kaya gitu saya suka banci souvenir, pengen beli kenang-kenangan. Apalagi macem kaya Disneyland, rasanya semuanya pengen dibeli haha. Tapi ya ada untungnya juga sih, jadinya ga buang-buang duit buat hal yang ga perlu hehe.

Imbiah Lookout
Imbiah Lookout

Jam 10 lewat dikit ticket counter dibuka, dan kami adalah customer kedua yang beli tiket haha. Niat banget ga tuh. Jadi main luge itu kita ngendarain semacam kendaraan (saya ga tau itu kategorinya apa haha) buat nurunin bukit. Buat yang suka speeding pasti suka sama ride ini, karena kita sendiri yang nentuin seberapa cepet kita mau meluncur turunin track nya. Sebelom meluncur kita harus pake helm dan di brief singkat tentang cara kendarainnya. Dan ternyata, saya takut! Hahaha. Begitu mulai, si Utin langsung ngebut ninggalin saya, dan dalam hitungan detik dia pun hilang dari pandangan. Sedangkan saya ga berani ngebut-ngebut karena takut hilang kontrol dan malah bikin ‘kecelakaan’. Ga lucu banget kan lagi liburan malah ‘kecelakaan’ gara-gara ga bisa ngontrol Luge hahaha. Alhasil saya nyusurin track nya rada-rada slow motion gitu (walo ga bisa pelan banget karena kan turunan, ada gaya gravitasinya), terus karena speed nya pelan yah jadi ga seru. Soalnya serunya main Luge harusnya ada di keseruan pas speeding, dan ternyata saya ga suka speeding jadinya ga seru-seru amat hehe. Tapi kalo next time ada kesempatan main ini lagi, saya sih tetep mau main lagi, moga-moga next time saya lebih berani speeding hehe.

Abis kelar main Luge harusnya kita naik skydrive buat balik ke tempat awal kita naik luge, tapi karena itu udah deket Siloso Beach dan saya penasaran sama pantai Singapore yang kalo kata May jelek banget, kita jalan dulu ke pantainya. Dan ternyata emang beneran ga mengundang buat main-main dan berlama-lama disitu haha. Jelek sih engga ya, bersih banget malah iya (well, namanya juga singapore, masa jorok haha), Cuma karena pantai buatan jadi ga ada ombak, dan pantainya juga ga gede, jadinya berasa males aja main-main disitu. Beda banget feelingnya sama pantai di Bali, Pangandaran, Anyer dan pantai-pantai lain di Indonesia. Alhasil saya Cuma foto-foto bentar disitu terus balik lagi ke Skydrive buat balik lagi ke Imbiah station.

Ini nih Siloso beach
Ini nih Siloso beach
Bagusan pantai Bali kan?
Bagusan pantai Bali kan?

Skyride ini semacam cable car yang bawa kita naik ke atas. Cuma bedanya kalau cable car kan tertutup, kalo sky ride ini cuma bangku panjang yang dikasih pengaman dan ditarik naik ke atas. Ngeri banget bok! Entah sejak kapan saya jadi penakut gini, tapi saya sama Utin sama-sama deg-degan pas naik skyride ini. Soalnya kita takut ada barang kita yang jatoh, dan kalo uda jatoh dari ketinggian gitu mana bisa diambil, kan bawahnya jalan sama kaya pohon-pohon gitu. Udah mana bangkunya bolong-bolong macam bangku taman, jadi barang-barang yang ada di kantong bisa aja molos dan jatuh ke bawah, trus juga ga ada alas buat naro kaki, jadi kaki kita bergelantungan aja gitu, kalo tiba-tiba sendal jatoh ya udah bye bye deh. Beneran deh serem banget, skyride paling cuma 10 menit, tapi buat kita lama bangett haha. Dan selama 10 menit itu kita ampir ga berani bergerak, takut ada gerakan yang bikin barang-barang jatoh hahaha.

Setelah 10 menitan ‘tersiksa’ di bangku gantung itu, kita sampai di Imbiah station lagi. Dari situ kita langsung ke Waterfront station buat masuk ke USS. Akhirnyaa.. hehe.

Welcome to USS!

Pas masuk USS udah sekitar jam 10.30 siang, dan udah rame banget. Saking ramenya kita susah bener nyari spot kosong buat foto di depan globe universal yang terkenal itu. Ternyata emang susah ya kalo minta fotoin orang, hasilnya suka ga sesuai sama yang kita mau. Pengennya kan keliatan tulisan universal nya ya, jadi harus nunggu dulu sampe posisi globe nya pas, tapi biasanya yang fotoin maunya buru-buru aja, jadilah ga dapet tulisan universalnya, ato malah globe nya kepotong. Capedeh. Setelah nyoba minta tolong ke beberapa orang dan ga memuaskan, kita nyerah dan langsung masuk ke dalem aja deh haha.

Tulisan Universal nya malah kepotong
Mr & Mrs Mouse at Universal Studio. Salah tempat ya?hahaha

Karena beli online kita udah punya e-ticket yang udah kita print. Awalnya bingung, itu e ticket musti ditukerin lagi atau kita bisa langsung masuk aja. Akhirnya kita mutusin buat langsung ke gate nya aja, kalo disuru tuker ya baru kita balik lagi. Dan ternyata bisa donk langsung masuk pake e-ticket itu. Hooray! Soalnya saya udah senewen liat antrian orang-orang di ticket counter haha.

Setelah masuk ke dalam, kita ke Guest Center dulu buat nukerin voucher, lalu ke booth yang ada tempat map dalam berbagai bahasa dengan jadwal pertunjukan. Seperti biasa, saya agak kalap pas liat peta, soalnya berasa pengen main semua, tapi bingung mau kemana dulu hahaha. Soalnya kita musti pas-pas in sama jadwal pertunjukannya juga, biar dapet semua yang dipengen. Akhirnya kita mutusin ke arah kanan, ke New York area karena simply keliatannya lebih menarik haha.

Sembari jalan ke arah New York, mata saya jelalatan nyari booth/stall pop corn Garrett yang diwanti-wanti sama May kudu mesti wajib dicobain. Tapi sampe akhirnya belok ke New York area pun saya ga nemu itu Garrett. Saya cuma nemu mobil pop corn gede yang parkir pas di pintu masuk, tapi itu tulisannya bukan Garrett, jadi saya ga beli. Langsung deh saya Whatsapp si May, tanyain lokasi Garrett *penting bener ya hihi (FYI, selama di Singapore ini saya sering bener gangguin May sama pertanyaan-pertanyaan ga penting kaya gitu hihihi *makasih banyak May *ketjup) dan ternyata itu pop corn adanya di luar USS.Yawes dah, ntar aja kalo gitu belinya pas pulang.

Holywood – New York

Sebelom belok ke arah New York, saya menemukan stall Churos. Saya inget bertahun-tahun yang lalu, waktu jalan-jalan di Universal Studio US sama sepupu saya, dia beliin saya churos dan bilang kalo itu enak banget. Trus saya juga inget kalo si Dina juga bolak balik bilang nyari-nyari churos dan doyan banget. Seinget saya sih rasanya biasa-biasa aja. Tapi karena penasaran, jadilah saya beli lagi. Siapa tau aja saya lupa rasanya dan memang enak banget haha. Ternyata? Yaa.. seperti rasa churos yang saya ingat, dan rasanya biasa-biasa aja kalo menurut saya hahaha. Masa sih ga ada di Jakarta? Kok saya rasanya familiar sama rasanya ya, ada yang mirip-mirip kaya gitu di Jakarta?

Churos!!
Churros!!
Kalo saya foto sama 'mobiil' Churro, Utin fotonya sama mobil polisi
Kalo saya foto sama ‘mobiil’ Churro, Utin fotonya sama mobil polisi

Ride pertama yang kita temuin dan kita naikin adalah ride terbaru di USS, “Sesame Street Space Chase.” Ya dari namanya bisa ditebak kalo ini ride buat anak-anak dengan karakter Elmo dari Sesame Street sebagai tokoh utamanya. Jujur sekarang saya udah lupa ride nya kaya gimana, kalo ga salah sih kaya semacam roller coaster buat anak-anak gitu, tentang petualangan Elmo nyelametin spaghetti. Begitulah. Saya beneran lupa kaya gimana mainannya saking ga berkesan hehe.Yang pasti kita sempet foto-foto sambil ngantri, karena antriannya itu di luar gedung, jadi bisa sambil foto-foto ambience nya.

Sambil ngantri foto-foto
Sambil ngantri foto-foto

Sesame street!

Me want cookies - by cookie monster
Me want cookie – by cookie monster

1371872328057Setelah selesai, kita pindah ke seberangnya, “Lights, Camera, Actions! Hosted by Steven Spielberg”. Ini semacam show gitu tentang pembuatan film dan ngerasain efek-efek film. Seru sih. Kalo menurut saya, ini versi mini dari Universal Studio tour yang kalo aslinya di US sana itu kita naik kereta/mobil gitu dan dibawa keliling setting film nya Universal, buat dikasih liat efek-efek film secara langsung, jadi kita bisa liat setting nya fast n furious,terus ngerasain efek kebakaran, air bah, dsb. Kalo di USS ini karena versi mini nya, jadi cuma dikasih liat beberapa efek aja. But still it’s a cool show.

Light, Camera, Action! By Steven Spielberg
Lights, Camera, Action! By Steven Spielberg

Nah di sepanjang jalan area New York ini ada beberapa street performance, yang katanya sih cuma ada di hari Sabtu. Saya liat 2 street performance sih, yang pertama sekelompok cowo-cowo macam boyband gitu yang nyanyi dan nari-nari, mereka show nya deket sama ride Sesame Street itu. Trus yang kedua, pas di area New York corner, ada street dancer performance yang juga keren abis. Sayang saat itu crowd nya rame bener, yang buat saya bikin ga nyaman kalo mau nonton performance nya. Rame nya sih gapapa, tapi panas nya itu lohhh.. Pengennya cepet-cepet berteduh aja hahaha.

Sci-Fi City

Abis dari New York area, masuklah kita ke Sci-Fi Area. Ride pertama yang ditemui adalah Transformer The ride yang mana antriannya udah sampe 60 menit. Buset dah. Skip dulu aja kalo gitu. Sebenernya di daerah sini juga banyak objek buat foto-foto, ada patung transformer gede, dan pas-pasan lagi ada robot nya (Bumblebee sama Optimus Prime) yang lagi meet n greet. Tapi berhubung panas dan rame banget, kita cukup ngelewatin kerumunan orang-orang itu aja, dan foto-foto sama mobil Chevrolet  Camaro nya Bumblebee aja yang gapake ngantri buat foto disitu haha.

Foto sama mobilnya Raffi Ahmad
Foto sama mobilnya Raffi Ahmad

Next, kita lewatin Battlestar Galactica rides yang terkenal itu, dan kembali malas ngeliat panjang antrian yang mencapai 30-45 menit. Sebenernya sih masih oke ya ngantri 30 menitan gitu, tapi berhubung saat itu siang hari bolong, kebayang ga sih naik roller coaster gimana rasanya? Saya yang di tanah aja udah kepanasan dan silau banget, gimana naik roller coaster di atas sana yang makin deket ke matahari? Hahaha. Jadi kembali kita lewatin dulu roller coaster merah dan biru, dan beralih ke rides yang lebih adem karena ada ‘tenda’nya, Accelerator.

Accelerator ini mirip sama ride di Dufan yang namanya Pontang Panting, yang ada cangkir diputer-puter itu. Eh kalo di Dufan Pontang Panting itu bukan pake cangkir deh, yang naik cangkir beda lagi. Intinya, kita masuk ke dalam semacam cangkir, terus cangkir ini diputer-puter, dan kita juga bisa puterin cangkir itu kalo berasa puterannya kurang kenceng. Kaya mainan waktu Tk gitu, mainan yang sering bikin pusing itu hehe. Nah bedanya, Accelerator ini ambil konsep dari Bumblebee (menurut saya), karena dia pake warna-warnanya si Bumblebee, kuning sama hitam. Pokoknya pas liat ride ini berasa Bumblebee banget deh.

Sebenernya sih saya agak malas main ini, karena menurut pengalaman main di dufan, cuma ride jenis ini yang bisa bikin saya pusing. Kalau model roller coaster sih saya tahan, tapi kalo puter-puter ini beneran bisa bikin pusing terus mual haha. Cuma karena kita udah skip beberapa rides, masa iya kita mau skip ride ini lagi. Apalagi next stop nya udah masuk ke area lain lagi. Dan ternyata, ride nya cemen! Ahahahahha. *songong. Beneran lebih pusing pas main di dufan, yang ini mah ga berasa pusingnya. Cuma berasa adem aja karena banyak diputer-puter hehe.

Next, kita ngelewatin lagi Battlestar Galactica Human, dan kaget pas liat queing time nya di bawah 30 menit. Wah, tumben banget nih. Biarin deh panas-panas juga, daripada ngantri lama-lama kan ya haha. Langsung deh kita ke loker yang ada di sebelah ride itu buat naro semua barang, karena untuk naik ride itu ga boleh bawa apa-apa. Untungnya locker nya free untuk 1 jam pertama. Ini nih yang saya suka dari USS, kalo emang ga boleh bawa apa-apa, mereka pasti nyediain nearby locker yang free untuk 1 jam pertama (atau beberapa menit pertama, tergantung lama waktu antriannya) jadi kita ga perlu ngeluarin uang tambahan ga guna, kaya buat bayar locker gitu. Kecuali untuk ride yang masih optional, boleh bawa barang tapi tanggung resiko sendiri, kaya Jurrasic Park, disitu baru deh locker nya bayar. Fair enough.

Singkatnya, Battlestar Galactica ini ceritanya perang antara manusia sama cyclon, makanya ada yang namanya Battlestar Galactica Human (merah) dan  ada Battlestar Galactica Cyclon (biru). Ceritanya mereka perang, jadi roller coaster akan diberangkatkan bebarengan dengan track yang saling berkaitan satu sama lain, dan ada titik dimana kedua rel itu seolah-olah akan tabrakan. Keren yah konsepnya. Rollercoaster track merah ini kita masih duduk dengan kaki terpijak, tapi kalo di rollercoaster track biru kita seakan-akan digantung, karena ga ada pijakan kaki. Dan keduanya bener-bener cepet speed nya. Seru banget deh haha.

Tapi abis naik Battlestar Galactica Human ini saya menyadari 1 hal, im getting old haha. Walau masih se excited dulu kalo naik roller coaster, tapi sekarang saya rasanya lebih penakut, lebih takut ketinggian sama kecepatan tinggi. Dulu rasanya saya lebih fearless dan malah kesenengan haha. Masa muda dulu itu ckckckkck.

Abis selesai main yang Human, tadinya mau langsung lanjut ke Cyclon, tapi rupanya si suami agak-agak mabok, jadinya kita lanjut jalan dulu. Maklum ya, kita uda lama ga main thriller ride kaya gini, jadi mungkin badan kita agak-agak shock. We are getting old haha.

Jadilah kita jalan terus ngelewatin Sci Fi City dan masuk ke area berikutnya, Ancient Egypt, dimana ada ride Revenge of The Mummy, yang jadi salah satu ride favorit disana. Pas ngelewatin ternyata antriannya juga puanjang, jadi kita jalan terus ke Lost World, dimana ada ride Jurrasic Park Ride yang terkenal. Dan kembali kita lewatin ride ini karena antrian panjang. Saat itu saya uda mulai bete karena uda skip 4 ride favorit karena antrian terlalu panjang. Males jadinya karena ga bisa main, tapi mau ngantri juga males haha. Rempong emang. Akhirnya kita jalan terus ke area Far-Far Away, markasnya Shrek dan kawan-kawan. Dan akhirnya setelah muter-muter ga jelas, kita masuk ke kastil Shrek buat nonton Shrek 4D, yang untungnya lama antriannya di bawah 30 menit.

Show Shrek 4D ini kurang lebih sama kaya yang di Universal Studio Amerika, makanya saya berasa familiar banget , padahal terakhir saya ke Universal Studio yang di US udah sekitar 3 tahun lalu. Mungkin karena  konsepnya sama,ceritanya sama, jadi berasa biasa aja buat saya, udah ga ada unsur kejutannya gitu hehe. Bedanya (seinget saya), kalo yang di US bangku nya juga goyang-goyang, tapi yang di SG diem aja. Bedanya juga, saya merasa crew member yang jadi narator di SG somehow lebih lucu dan lebih menghayati waktu bawain narasinya, dia punya karakter yang ga ada di cew member di US, walo crew member di SG lebih jutek-jutek daripada yang di US hahaha.

Tapi overall, mungkin karena saya udah pernah liat show yang sama di US, saya merasa Shrek 4D ini biasa-biasa aja. Agak kecewa sih kenapa bangkunya ga goyang-goyang, jadi ga terlalu berasa 4D nya. Padahal dari segi film, ceritanya udah mendukung buat bisa ada movement di bangkunya itu. Tapi overall, buat yang belom pernah main saya rasa sih bakal seneng ya hehe.

Next, tadinya kita mau main ride yang di seberangnya, Enchanted Airways, tapi karena kita ngejar mau nonton show Water World jam 2 dan kita belom makan, jadinya kita skip aja deh. Lagian itu kan rides nya kaya roller coaster mini, dan saat itu saya lagi ga mood, takut si suami mual lagi dan malah ga bisa main yang Cyclon hahaha. Soalnya waktu itu dia uda bilang pusing-pusing ga enak badan dan uda bilang ga mau main yang Cyclon, Revenge of the mummy, atau yang berbau-bau roller coaster lagi. Huaa.. padahal itu kan rides yang favorit, masa di skip.. Dan masa saya main sendiri juga huhuhu.

Jadilah kita muter-muter buat nyari makan siang, yang mana ternyata mahal gila ya. Saya tau sih, udah dibilangin sebelomnya kalo makanan di USS mahal banget dan ga worthed, makanya disaranin bawa makanan dari luar, tapi karena males repot jadilah kita ga bawa bekal apa-apa. Huhuhu menyesal. Kita pikir semahal-mahalnya juga masih oke lah buat ukuran theme park, masih gede porsinya jadi bisa di share. Eh tapi ternyata udah harganya mahal banget, porsinya juga mini abis. Dan ga ada makanan yang proper huhuhu. Setelah muter-muter milih-milih makanan, akhirnya kita dengan setengah hati milih makan di Lost World area, makan hotdog ukuran standard yang harganya 8 SGD! Gila banget ga tuh!Trus Utin beli semacam bakpao yang harganya sekitar 3SGD. Dan itu kita makan berdua supaya ngirit. Gile ya kayanya ngenes banget, liburan tapi ngirit-ngirit makan karena harga makanan mahal-mahal hiks.

Setelah makan udah hampir jam 1.30 jadi kita langsung ke tempat show Waterworld dan udah rame aja donk disitu. Buset deh. Kayanya uda ada shift 1 yang uda ngantri dari sebelom-sebelomnya dan mereka lagi pada antri untuk masuk, sedangkan shift 2 yang baru berdatangan ini ditahan dari jarak sekitar 10 meter dari pintu masuk. Agak heran sih kenapa shift 2 nya ditahan. Alhasil kita para rombongan shift 2 ini pada ngeliatin orang-orangdari shift 1 lari-lari masuk tempat show nya, sementara kita ditahan tapi juga ga dalam barisan, jadi kaya bergerombol aja gitu. Dann begitu shift 1 kelar masuk semua, petugas yang berdiri deket kitapun mempersilahkan kita masuk. Hasilnya? Orang-orang (yang di antaranya banyak orang indonesia juga) pada berebutan lari ke dalem. Ckckckck gila deh, kaya mau nonton apaan aja haha.

Sampe dalem, saya kira udah penuh, tapi ternyata masih kosong. Ya emang sih tempatnya itu guede banget dan bisa nampung banyak banget orang. Jadi ga usah takut ga kebagian tempat duduk hehe.

Overall, Waterworld show ini juga sama kaya yang di Universal Studio US, garis besar cerita kurang lebih sama (karena saya lupa cerita detailnya hehe), efek-efeknya juga sama. Ini show yang diambil dari film Water World yang terkenal jaman dulu itu. Keren sih, waktu pertama nonton ini rasanya saya sampe ga gerak nontonnya karena ikutan tegang ngikutin jalan cerita hehe. Utin sih suka banget, ini salah 1 ride/show favorit dia. Pokoknya buat yang ke USS jangan lupa cek jadwal show Water World dan nonton ya! Kalo ga nonton nyesel deh hehehe.

Kelar nonton, kita balik lagi ke area Lost World. Tadinya mau main yang Jurrasic Park, tapi ramenya gilingan, lebih rame dari sebelomnya. Mungkin gara-gara orang-orang dari Waterworld show pada keluar semua dan pada nyari ride terdekat, ya si Jurrasic Park itu. Akhirnya kita jalan lagi ke Revenge of The Mummy to try our luck on that ride. Surprisingly antriannya ga lama, jadi langsung ke locker terdekat buat titip barang (for free).

Revenge of The Mummy ini salah satu ride yang nyedian jalur khusus single rider, tentunya kalo di jalur ini bisa lebih cepet. Tapi karena kita berdua, ya kita masuk jalur normal aja. Kita masuk dengan antrian yang kosong, cuma ada 2 orang cewe India di depan kita yang sama-sama jalan nyusurin jalur antrian. Tapi sampe di satu titik, 2 cewe ini bingung karena jalur nya buntu, ditutup pake divider line gitu, jadi kebingungan musti kemana. Maklum ya, disitu kan jalur antriannya muter-muter, dan karena kosong juga jadi ga ada yang jaga, jadinya ga ada yang bisa ditanya. Nah karena kebingungan gitu, si 2 cewe India depan kita ini malah ngelompatin divider line dan masuk ke jalur terdekat dari situ (padahal tulisannya do not enter haha). Sebagai orang Indonesia yang terbiasa dengan hal-hal kaya gitu, saya sama Utin ya ngikutin aja hahaha. Walau sebenernya ga boleh ya. Di belakang kita ada couple -kayanya sih Singaporean- dan mereka ga ngikutin kita tapi malah puter balik nyari jalan lain. Well karena udah terlanjur, ya kita cuek aja ngikutin 2 cewe India itu di jalur yang ga tau apaan itu. Sempet curiga jangan-jangan ini jalur buat orang keluar, karena beberapa kali kita nemu antrian panjang orang-orang di jalur yang beda sama kita. Confirmed lah kita ada di jalur yang salah, karena harusnya kan kita ada di jalur antrian panjang itu, tapi karena ga bisa pindah jalur juga dan mau mundur juga tanggung, kita lanjut aja deh ya. Alhasil sampe di ujung jalur pas mau naik ride kita bengong-bengong bingung gitu. Bingung karena kita ga ditanya ‘how many of you?’ yang biasa ditanya sama crew membernya, trus barisan kita sering dilewatin, paling cuma 1 orang aja yang dikasih masuk ke ride nya. Ternyata kita ada di jalur single rider / fast pass donkkk bwahahahaha. Pantesan cepet ga pake ngantri. Pas giliran kita, si crew member juga kayanya bingung pas tau kita berdua (waktu itu kita pake baju couple mickey and minnie, jadi dia tau kalo kita couple hehehehe), dia bilang itu single ride track jadi ga bisa berdua. Yaudahlah kita pasrah aja kalo ga bisa main bareng juga, abis mau gimana lagi hahaha. Tapi untungnya si crew membernya baik, setelah dia ngelewatin giliran kita beberapa kali, akhirnya dia kasih kita berdua naik rides nya bareng. Horeee!

Revenge of The Mummy ini ride paling favorit saya, apalagi karena salah masuk jalur yang mengakibatkan kita ga usah ngantri sama sekali hihi. Saya lebih suka rides ini daripada Battlestar Galactica, karena lebih unpredictable dan lebih seru. Movement nya lebih variatif ke segala arah. Seneng banget pas naik ini, walo di beberapa part nya saya jadi udah tau gitu apa yang bakal terjadi gara-gara kebanyakan banyak baca blog orang yang spoiler ride nya hahahaha. But overall it was a very fun ride, at least for us.

Karena pake acara salah jalur itu kita cepet banget main The Mummy, jadi masih ada spare waktu cukup banyak buat pake gratisan lockernya. Jadi kita langsung buru-buru ke Battlestar Galactica Cyclon supaya ga usah pindah-pindah locker lagi. Selama perjalanan kesitu, Utin masih ragu-ragu mau ikutan main atau ga, soalnya takut tambah pusing. Saya uda pasrah aja deh, kalopun dia ga mau naik ya saya bakal tetep main walo cuma sendirian, sayang banget uda mahal-mahal ke USS tapi ga main signature ride nya kan. Pas sampe di depan Cyclon, ternyata antriannya cuma sekitar 15 menit,  Utin pun jadi semangat karena antriannya pendek dan jadilah dia ikut main. Nah pas dia ikut main giliran saya yang worry, takut dia malah beneran mabok dan sakit beneran abis main hahaha. Rempong ye.

Singkat cerita, Cyclon ga semenyeramkan yang keliatannya. Seru. Utin lebih suka yang Cyclon daripada yang Human, dan somehow dia lebih ga pusing naik yang Cyclon. Kalo saya sih, entah kenapa saya ga bisa buka mata pas naik ride nya. Cupu yah. Padahal saya biasanya tiap main roller coaster mau serem kaya gimana juga pasti buka mata. Tapi pas naik Cyclon ini kaya otomatis merem aja gitu. Mungkin saking ngeri sama ketinggiannya haha.

Walau seru, tetep aja abis main Cyclon kita berdua agak-agak kehilangan keseimbangan, jadi butuh duduk dan istirahat bentar supaya badan nya normal lagi. Jadilah kita jalan-jalan sambil nyari tempat duduk. Akhirnya kita duduk di deket danau yang ada di tengah-tengah USS itu. Lumayan, ada view bagus hehe. Karena saat itu mulai gerimis dan Utin masih ga enak badan, kita mutusin buat ga main Jurrasic Park Ride, soalnya itu ride kan bakal basah, sedangkan dengan kondisi kita yang setengah kelaperan setengah keausan dan celeng gara-gara abis naik Cyclon, takutnya malah tepar beneran kalo naik ride itu haha. Lagian ya kurang lebih kan Jurrasic Park ride itu kaya Arung Jeram di Dufan, kurang lebih udah tau lah sensasinya, jadinya ya ga nyesel-nyesel amat kalo ga naik *menghibur diri.

Setelah istirahat, kita jalan lagi balik ke Sci Fi City. Btw, jalan-jalan kita emang ga efektif banget deh, muter muter bolak balik dari 1 area ke area lain, dan ga ngikutin alurnya. Untung USS kecil, jadi masih mungkin jalan bolak balik gitu, coba kalo kaya Disneyland ato Universal Studio Amerika yang gedenya berkali kali lipat, yang ada pas sekali ngelewatin rides uda ga bisa balik lagi karena uda ga keburu hahaha.

Foto-foto lagi. - Saya suka banget spot ini, area kota tua tapi background nya futuristic banget, karena ada Battlestar Galactica itu
Foto-foto lagi. – Saya suka banget spot ini, area kota tua tapi background nya futuristic banget, karena ada Battlestar Galactica itu
Another view of Battlestar Galactica
Another view of Battlestar Galactica vs old town

Sampe di Sci Fi City,kita ke Transformer Ride 4D yang kebetulan lagi ga gitu panjang antriannya, jadi langsung deh masuk. Emang bener ya, kalo antrian lagi panjang mending di skip dulu, daripada dibela-belain ngantri, yang ada malah lebih makan waktu hehe.

Overall, kita juga suka Transformer Ride 4D ini. Karena ga baca review soal ride ini sebelomnya, saya ga ada bayangan bakal kaya gimana ride nya. Ternyata seru banget ya, walo agak mabok karena movement nya terlalu cepet dan kaya dibanting-banting. Luckily kita dapet di row yang paling depan, jadi bener-bener asik deh main nya hehe. Saya salut deh sama teknologinya, keren banget.

Setelah selesai main kalo ga salah udah sekitar jam 4 sore, dan para crew member nya uda mulai pada siap-siap buat parade yang jam 5. Akhirnya karena udah ga ada yang pengen dinaikin lagi ride nya dan karena uda cape, kita mutusin buat nunggu parade aja sambil duduk duduk santai. Pas banget kita dapet spot duduk di depan library dengan gaya romawi dan banyak tangga nya itu. Inget-inget blog nya Dina kayanya itu posisi strategis, dan masih kosong, jadi kebetulan bener deh hehe. Dan ternyata memang itu spot strategis, karena ternyata spot duduk kita pas di depan VIP area. Orang-orang yang duduk di belakang kita diusir-usir sama crew member karena ternyata itu spot VIP, tapi karena kita duduknya di luar line divider, kita ga diusir hehehhe.

Karena lumyan lama nunggunya, saya sempet foto-foto iseng, ini dia hasilnya.

Spot depan VIP area
Spot depan VIP area
New York corner- best spot for parade viewing
New York corner- best spot for parade viewing
People waiting for parade
People waiting for parade

Deket situ juga ada Italian Restaurant yang jual pizza yang dibilang sama Dina berukuran extra besar untuk ukuran slice nya. Saya sempet mampir karena udah kelaperan, tapi ngeliat harganya emang bikin malesin, walo ukurannya gede hehe. Jadi saya keluar lagi dan ga jadi beli. Selama nunggu juga banyak crew member yang jualan snack & beverages, tapi entah kenapa ga ada yang menarik. Mungkin dari gaya mereka ngejual juga yang kaya males-malesan, jadi ga bikin orang pengen beli (paling ga, ga bikin saya pengen beli). Rasanya beda banget ya sama Disneyland. Kalo di Disneyland kayanya segala sesuatunya menarik dan bikin laper mata, pengen beli semuanya gitu, even snack-snack dan beverages nya.

Sekitar jam 5, parade pun dimulai. Pas parade mulai pun ga ada suara heboh atau announcement yang bilang kalo parade nya mau mulai. Cuma tau parade mulai karena tiba-tiba ada suara-suara dan tiba-tiba karakternya nongol.  Buat saya, parade nya sih jelek kalo dibandingin Disneyland. (Maaf ya kalo banding-bandingin sama Disneyland terus, saya pecinta Disneyland soalnya ehhehe). Kalo parade nya Disneyland kan orang-orang pada heboh begitu karakter-karakternya lewat, sibuk panggil-panggil nama karakter nya, sibuk lambai-lambain tangan, sibuk bersorak-sorak juga. Kalo ini, karakternya lewat bahkan berenti di depan kerumunan juga orang-orang pada biasa-biasa aja, ga ada yang heboh. Terus ga ada lagu yang menunjang parade nya, jadi ga membangun suasana juga. Intinya, kalo next time saya ke USS lagi, saya uda ga mau repot-repot dateng di hari Sabtu demi nonton parade nya. Mending saya dateng hari biasa yang lebih sepi, jadi saya bisa lebih puas foto-foto dan ga usah lama-lama ngantri hehehe.

Karena kecewa sama parade nya yang standard banget, kita mutusin buat ga nunggu fireworks (Lake Hollywood Spectacular Show). Takutnya udah nunggu lama-lama malah standard juga, udah gitu udah mulai gerimis, takut di cancel juga sih. Jadi abis nonton parade kita lanjut jalan-jalan ke area Madagascar, karena itu 1-1 nya area yang belom kita datengin. Sebenernya sih si Utin uda pengen pulang aja tuh, uda ga mood dia, tapi berhubung sayang sama istrinya yang belom kesampean muterin 1 park USS, jadinya dia ngikut aja hehehe (makasih sayang!).

Di Madagascar kita cuma naik ride Madagascar : A Crate Adventure, semacam Istana Boneka atau It’s A Small World nya Disneyland, tapi bertemakan Madagascar. Bagus sih ya, apalagi dibandingin sama Istana Boneka haha. They looked more lively and more fun.

Abis dari Madagascar, udah ga ada ride yang pengen dimainin jadi kita tinggal belanja souvenir terus pulang. Lagi-lagi pas belanja souvenir berasa banget bedanya sama Disneyland. Kalo di Disneyland saya berasa pengen beli semuanya, semuanya lucu, semua bagus, pengen semua. Tapi kalo di USS ga kaya gitu, mungkin kalo ga ada retail voucher itu saya bakal mikir-mikir lagi beli souvenirnya. Ga beli juga gapapa rasanya, ga ada yang pengen-pengen banget soalnya. Tapi ya berhubung ada voucher, dan saya seneng beli kaos sebagai souvenir theme park, jadi kita beli kaos USS aja. Biasanya sih kita beli nya kembaran, kaya kaos couple gitu, tapi kemaren ga nemu kaos couple yang sama-sama sreg, akhirnya kita beli beda model deh. Surprisingly harga kaosnya ga semahal yang saya bayangkan, kalo di Disneyland kan rata-rata harga kaosnya 300 ribu rupiah, kalo kemaren harga kaos berkisar 20-25 SGD, yaitu sekitar 200 ribu rupiah. Lumayan ya.

Foto terakhir di dalem USS
Foto terakhir di dalem USS

Setelah keluar USS, kita sempet foto-foto lagi di depan globe Universal nya. Mumpung langitnya masih terang jadi masih keliatan. Well, tetep rame sih dan masih tetep kurang memuaskan fotonya, tapi ya mendinganlah, daripada ga sama sekali hehe. Lucunya, kita sempet dimintain tolong fotoin sepasang turis, biasa kan kalo uda mau difoto mereka gaya standard ya, tapi kali ini pas siap-siap mau foto, mereka langsung pose ala prewed gitu, jadi kaya gerakan dansa, yang cewe setengah khayang ke belakang dipegangin sama si cowo, trus mereka kissing gitu. Kebayang ga? Ya pokoknya gerakan yang cukup memalukan kalo dilakukan di tengah-tengah keramaian gitu kalo buat saya hahaha. Saya sampe amazed ngeliatnya. Dan itu kan musti nunggu timing sampe bola universalnya pas di tengah ya, jadi mereka musti tahan pose dulu beberapa lama, kebayang ga sih malunya?? Saya sih senyum-senyum aja, lumayan ada hiburan sore-sore hehehe.

Better photo at last
Better photo at last

Abis puas (baca : pasrah) foto-foto, kita punya misi selanjutnya yang belom terlaksana, nyari Garrett Pop Corn! Setelah menyusuri deretan pertokoan di samping globe Universal, ketemulah kita sama Garrett Pop Corn, toko nya pas di sebelah Hershey, dan Chillis Restaurant.  Walo ‘Cuma’ jualan pop corn, itu toko rame banget loh! Kayanya saya baru nemu ada toko (toko ya, bukan booth/stall) yang khusus jualan pop corn dan rame kaya gitu. Dan ramenya itu ga abis-abis loh. Kalo toko macam Hershey kan wajar ya kalo rame, karena dia lagi promo dan jualan coklat yang jenisnya macem-macem. Tapi kalo pop corn? Uda gitu banyak juga yang beli beberapa pak gitu loh buat dibawa pulang ckckckck.

The best pop corn on earth!
The best pop corn on earth!

Abis beli pop corn, kita duduk di bangku-bangku taman yang ada di deket situ, untungnya kita nemu spot yang agak lebar, jadi kita bisa duduk sambil selonjoran. Wuih, nikmat bener deh. And for me that’s the highlight of the day, sitting on a bench outside theme park, with delicious pop corn, a nice chit chat with the person that i love most. Berasa kaya di film drama korea gitu bwahhahaha.  Lumayan lama loh kita duduk disitu sambil ngobrol-ngobrol santai, selain karena emang isi pop corn nya banyak, tapi karena emang kita pegel, dan suasananya enak banget buat duduk-duduk disitu sambil ngeliatin orang lalu lalang. Such a romantic moment for me J Ternyata saya lebih menikmati duduk duduk santai sambil ngobrol ditemani pop corn dibanding jalan-jalan seharian muterin Universal Studio. Mure :p

Outside USS at night
Outside USS at night

Pas kita mutusin buat pulang, langit uda gelap dan antrian menuju Sentosa Express juga uda lumayan panjang. Untung aja kita ga nungguin fireworks, pasti antriannya bakal lebih panjang lagi. Udah gitu untung waktu itu antriannya udah kebagi 2, sebagian mau ke arah sebaliknya karena pada mau nonton show Song of The Sea. Jadi bisa dibayangkan kan pas beneran bubaran USS dan bubaran show Song of The Sea ramenya kaya gimana hehe. So i guess we left on the perfect timing 🙂

So, this was the end of our date at Universal Studio Singapore. We had a great time there. But personally i still prefer Disneyland, somehow it’s more magical for me. Hopefully one day we can have another date at Disneyland, or even better Disneyworld 🙂

***

See you at other Singapore trip highlight next post!

27 thoughts on “The Long Awaited Singapore Trip Part 2 : Universal Studio Singapore

  1. gua malah ga suka the mummy itu, soalnya gua takut gelap dan ga jelas kan arahnya mau kemana hahahaha… kalo rollercoaster outdoor gitu kan keliatan arah abis ini kemana, jadi bisa siap2 dulu hahahaha… gua jg lebih suka cyclon daripada human, biarpun kakinya ngegantung tp lebih seru… gua masih berani sih naik2 yang menantang gitu, terakhir di dufan aja masih cuek bebek, si seno uda worry aja ama safetynya hahahaha…

    1. iya mel, justru itu serunya the mummy, karena ga tau mau diapain abis itu haha. trus karena gelap juga jadi ga keliatan tinggi ato engga nya, jadi ga ngeri haha (ini efek ngeri sama ketinggian :p )

      iya bener si ya, kalo di dufan ngeri nya beda, ngeri nya karena safety ya hehehehe

  2. Dea, gue baru taw si raffi ahmad punya mobil camaro! Hahaha
    Okeh, sekian komen gak pentingnya.
    Eh eh tau ga sih, gue juga selalu pengen ngedate di taman ria, tapi gue rasa yah since we’re getting older (lo aja kali, gue kagak) kita jadi lebih appreciate moment2 duduk di bangku taman sambil ngobrol. Gue juga merasa gitu loh de… Gue suka capek kalo ngedate yang heboh2 gitu, itu semata2 cuma buat cross my dream checklist aja, biar ga penasaran lagi, tapi in the end what I enjoy the most is the long talk with my loved one.🙂
    Tadi pas gue baca post lo iiihhh berasa banget, ngebayangin lo sama utin pacaran di depan uss sambil nyemil popcorn, romantiiissssss🙂

    1. iyaaa si raffi ahmad itu punya camaro, uda agak lama sih seinget gw, pas transformer lagi booming2 nya hahahaha.
      eh gw juga, sebenernya deep conversation nya itu ya yg menyenangkan.. hahaha. dasar wanita :p
      iya romantis mayy… uda gitu kan uda makin gelap langitnya, makin banyak lampu2 hihihihihihi. *tibatibapengenjalan2.
      gih lo sama bandi ke uss lagi, tapi di depannya aja, duduk sambil ngemil pop corn hihihihihi.

      1. Hahaha yoi, gue dulu juga pernah duduk disitu sama temen2 cewek gue de, nyari coffee shop buat cecurhatan malah terdampar disitu lama banget.🙂 emang spot nya kayaknya pas yaaa

  3. hahaha emang kalo minta orang motretin nyebelinnya kalo hasilnya gak sesuai yang kita mau ya. mesti minta ulang ama orang lain. hauhahahaa *udah minta tolong, ngelunjak pula :P*

    bajunya lucu. mestinya ke disneyland ya.. hahaha

    1. iyaaaa.. kalo minta tolong lagi kan ga enak yah, jadi harus minta tolong yg lain, trus musti nyari yg kira2 bisa moto hahaha *banyak maunya.

      iyaa itu baju belinya di disneyland, tapi kita belom kesampean ke disneyland berdua. makanya masih pengen kesana someday hehehehe.

  4. Ok.. tes nya sukses masuk. Gw mao komen BUANYAK hal. Moga2 ga lupa di tengah jalan. Haha.

    Garret bukannya May sama gw… sama2 udah bilang kalo itu dijualnya DI DEPAN uss? Lagian perasaan itu toko guede deh… masa ga keliatan? Ketutup keramaian orang ngantri kali ya.

    Churros di jkt emang ada. Nama restonya chureria… kan gw uda prnah ngomong. Tapi rasanya jauh kalah enak. Eniwei churros yg di uss pun jauh kalah enak drpd churros di ausie ato LA sih… yg di uss agak mirip yg di jkt.

    Makanan uss emang ajip. Napa ga beli turkey leg buat berdua? Kayayanya lebih kenyang.

    Kursinya shrek harusnya goyang kok!! Lo ga baca postingan gw samsek ya? *toyor*. Mungkin lo duduk di deret kursi buat ibu hamil dan orang tua. Lo ga ngeliat kursi di depan lo goyang2?

    Gw suka loh sesame street space chase itu. Iya emang anak kecil bgt sih….tapi design2nya bagus. Apalagi ‘mobil’nya kaya terbang gitu rasanya. Mirip peter pan di disney LA.

    Soal ke-cemen-an lo…. gw jg merasakan loh. Ga se ekstrem lo sih. Trakhir main roller coaster, gw masih sangat excited dan brani buka mata bahkan angkat tangan. Tapiiii kalo dulu gw bakal naik berkali2….skrg untuk bbrp jenis roller coaster, gw cukup sekali aja. Itupun jantung brasa ketinggalan di atas.

    Kalo mas ben sih tetep aja tuh maen apa aja ga ada masalah. Malah kalo abis maen yg thrilling, moodnya mendadak jadi bagus.

    Overall…. jalan2 lo di uss emang krg efektif ya. Bacanya aja gw pegel. Bolak balik gitu. Apalagi lo yg jalanin. Tapi hoki bgt bisa dapet antrian pas sepi2 gitu. Gw ga pernah se hoki itu haha.

    Dan bagian duduk2 makan pop corn gw jg mngerti. Gw sm benny si emang doyannya kaya gitu. Duduk-makan-ngobrol *lalu jadi babi*

    1. gw inget din lo sama may bilang di depan, tapi somehow di depan versi gw itu adalah di bagian depan area uss, which is uda masuk gerbang uss hahahaha. dan kalo lo tanya kok bisa ga keliatan pas masuk,ya abis kan pas dateng langsung fokus nyari pintu masuk, ga pake nengok kiri kanan lagi hahahahah.

      gw tau din kenapa churros di uss ato jakarta mirip rasanya, dan kalah enak sama yg di US atau aussie, soalnya churros lebih enak kalo dimakan pas udara dingin, di jakarta sama sg kan panas, jadi nikmatnya berkurang hahahahaha *sotoy

      gw liat turkey leg, tapi ga minat. waktu itu tuh laper tapi semua makanan ga ada yg bikin kepengen, jadi nyari yg kira2 bisa ngeyangin aja deh.

      gw baca postingan loooooo! kan uda gw afalin sebelom ke sing hahahahaha. MASA SIH DARI SEKIAN BANYAK KURSI GW DAPETNYA DUDUK DI KURSI BUAT IBU HAMIL???? *ga terima. huaaaa sebal sebal sebal!!! kok ga ada tulisannya sihhhhh????

      iya benny kan lebih tahan banting hahaha. utin emang kemaren uda ga enak badan dari pagi, uda flu2 gitu dia gara2 ac kamar hotel yg terlalu dingin. itu aja uda mendingan berkat tiger balm sample yg dia cobain di salah satu suvenir shop wkwkwkwkwkwk. jadi sebenernya dia uda bisa main macem2 jg gw uda seneng, daripada tepar beneran kan ya hahaha

      ah dina, gw masih ga terima kenapa gw dapet kursi ga goyang pas nonton shrek huaaaaaaaa :((

  5. dea! akhirnya cita-cita lo bertaun-taun kesampean jugak! samsung emang hasil fotonya yellowish greenish gitu yah.. tapi apapun merk gadget-nya yg penting the man behind the gun andddd modelnya tentunya hahaha.. difoto pake apapun tetep cantik kok dee *ihiy

    btw lo kurusan yah?! jangan-jangan gara-gara excited holiday? hahahahha…

    1. iya nyaa.. cita2 yg uda bertahun2 itu akhirnya kesampean juga hihih *lap air mata.

      ga sih nya, samsung camera nya ga yellowish gitu, itu karena gw pake camera 360 yg ada efek2nya. and i like it better hehehe. lebih dramatis kl buat gw. makanya pas gw liat2 lagi ngebandingin foto dari iphone sama samsung gw, gw masih lebih suka foto dari samsung gw hahahahaha. dan tentu saja lo benar, yg penting modelnyaaaa hahahahahahaha.

      kurusan? engga sih, segini2 aja gw. mungkin hasil olahraga naik 4 lantai di kantor tiap hari jadi kurusan hahaha.

      1. tapi emang samsung fotonya lebih greenish yellowish de kalo diperhatiin, walau tanpa si camera 360. coba deh lo foto tanpa apps, pake camera aslinya dia aja. kayaknya base lensanya dia ato cara nangkep cahaya, entahlah, gua juga ga tau gua ngomong apa huahahaha…

        4 lantai? seriously, boss lo gak mau invest di lift?

      2. iya ya nya? yg pasti sih kalo kamera standard nya samsung kalah sama iphone haha.

        nanti akan ada lift kok, ini lagi dibangun, cuma ini lift harusnya uda terpasang dari januari kemaren, tapi sampe sekarang belom jadi. gilingan hahaha

    1. hahaha iya gw juga lebih suka yg pake galaxy tapi pake aplikasi camera 360 nya, soalnya lebih dramatis kl buat gw hehe. kl iphone pny jadinya berasa flat gitu.. entah kenapa..

  6. Hidup Samsung! *Ga fokus* Hahaha gue pas liat foto lu berdua pake kaos mickey langsung mikir, ini org kelupaan ya kalo dia ke USS bukan ke Disneyland? Hihihi. Percaya atau tidakkk, gue belum pernah ke USS!! Hahhaha males… Soale temen2 pada bilang biasa aja. Nanti kali ye mungkin kudu dicoba kalo wahananya udah tambah banyak.

    1. hahahhahaha iya emang kita saltum tuh kesana pake kaos mickey minnie, sampe dikomenin salah 1 crew member nya hahaha.

      ohyaa? lo ga suka theme park ya le? ga penasaran gitu? hehe. tapi keliatannya si mereka belom berencana nambah wahanan banyakan deh.. belom ada tanda2 under construction gitu haha

  7. Halo Dea,

    Tadi aku ada komen tapi ga tau masuk ato ngga😦
    Anyway mau ikutan juga ya.. hehe.. Pertama soal kursi di Shrek kaya yg Dina bilang itu harusnya goyangg.. aku 2x ke USS dan dua2 nya ke Shrek tetep goyang sih. Hahahaha… Kecuali kursi nya rusak.. or apes dapet yg utk ibu hamil / org tua?

    Terus untuk Battlestar Galactica aku setuju lebih seru naik Cyclon dari Human. Human lebih bikin pusing… teori aku sih karena Cyclon itu lebih cepet (jd ga pusing) sedangkan Human lebih lambat dan lebih banyak muter2 gitu… (wide turns)..

    Terusss soal makanan bukannya di deket Jurassic ada foodcourt ya? Aku ga tau harganya sih tapi harusnya lebih reasonable dibanding restoran2 ya.. hehehe…

    Lastly favorite ride aku juga The Mummy.. and Transformer.🙂

    1. Hi Lia.. komen nya cuma masuk 1, yg ini aja😦
      iya iya makanya, kok bisa ya dari segitu banyaknya kursi gw malah dapet kursi rusak atau kursi buat ibu hamil ato orang tua?? huaa sedih. trus ga ada tulisannya gitu jadi gw ga tau *nangisgulingguling

      iyah, gw makan yg deket jurrasic park, yg hot dog gitu. soalnya kalo resto2 harganya lebih mahal lagi haha.

      toss donk kita, gw juga suka 2 ride itu hihihi. overall ride nya di uss lumayan seru yah..

  8. gw ampe skg blom pernah ke uss nih hehehee…
    jadi penasaran ama popcorn-nya, beneran enak banget?
    di jakarta belom ada ya?

    1. hehe iya gih kalo ada kesempatan kesana aja buat main2.. tapi kalo ajak anak2 yg masih kecil mereka ga bisa main juga sih, banyakan mainan buat orang dewasanya..

      pop corn nya enak!!! tapi ya kalo makan jangan sampe over expectation juga, ntr nikmat nya berkurang hihihi. iya di jakarta belom ada nih.. kalo ada uda gw datengin hehe

    1. iya be enyakkk banget.. kalo yg keju nya itu ya, bener2 kaya dibungkus bubuk keju gitu, sampe2 kalo makan tangannya bisa kuning2. trus kalo karamelnya beneran perfectly warna coklat, ga ada putih2nya. nyummy bangettt…
      *eh kalo tiba2 ngidam jangan salahin gw ya hihihihi.

  9. Sumpe sampe sekarang g nyesel waktu itu ga nyobain naik the mummy. Udah masukkin brg ke loker padahal, udah masuk ke dalem pula, tapi bgitu nyampe tengah2 liat poster gambar rollercoaster beserta peringatan2nya, g jadi u-turn keluar lagi.
    Gegara koper ilang dan masih lom jelas keberadaannya, g jadi ga berani main yg aneh2 takut baju basah atau semacamnya karena ga ada baju ganti..
    Huhuhuhuhuhuuuuu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s