life

Di awal usia dan akhir tahun 2021

Akhirnya menulis lagi, setelah vakum lama banget. Tulisan ini dibuat untuk mengawali usia yang baru, sekaligus refleksi akhir tahun 2021.

Mid 30

Hari ini tepat di pertengahan usia 30. Sering masih ga percaya uda umur segini, bahkan sekarang kalo ditanya umur harus itung dulu. Berasanya masih usia kuliah aja, ga berasa tua. Tapi kemudian kalo liat anak yang 2-2 nya uda semakin besar, wow im getting old. Uda pertengahan 30, tapi rasanya masih gini-gini aja.

satu hal yang paling disyukuri di usia yang baru, akhirnya setelah 30 tahunan tinggal dirumah dan lingkungan yang sama, akhirnya di tahun 2021 ini saya pindah rumah. Lingkungan baru, suasana baru, bahkan propinsi baru. Benar-benar seperti mulai dari nol. Awalnya takut, ga rela jauh dari orang tua, tapi toh setelah 3-4 bulan disini, saya sangat bersyukur dan hepi bisa diberi kesempatan tinggal disini.

the precious clear blue sky

Ada hal-hal kecil yang ga pernah saya sadari ternyata sangat berharga, seperti cahaya matahari yang masuk ke dalam rumah, langit biru, bisa jalan pagi dan sore (walau sekedar untuk temenin anak jalan-jalan). Hal-hal kecil yang membuat saya lebih bahagia dan lebih banyak bersyukur. Salah satu hal terbaik yang terjadi pada saya di tahun 2021 ini.

Belakangan saya baru menyadari kalau ternyata saya sangat suka liat langit biru. Salah satu kesenangan saya kalau jalan-jalan ke luar negeri atau luar kota yang lebih bersih udaranya adalah menghirup udara bersih dan melihat langit biru. Di rumah saya yang sebelumnya, langit biru adalah suatu hal yang langka, kecuali pas awal Covid tahun 2020 dimana semua benar-benar dirumah dan langit menjadi biru. Sejak pindah ke rumah baru, saya bisa lihat langit biru hampir tiap hari. Hal kecil, tapi ternyata sangat saya syukuri. Thank you Lord for clear blue sky almost everyday.

Regret isnt something you easily forget

Suatu hari saya baca IG story salah satu teman, dia bilang gini “kalo kepepet, semua pasti bisa”. Dan belakangan saya makin menyadari kebenarannya. Sebagai orang penakut dan sulit memulai hal baru, saya seringkali over thinking, sehingga akhirnya tidak memulai sama sekali. Dan pada akhirnya, ada hal-hal yang saya sesali. Sesimpel dulu waktu SMP saya pernah pengen ikut pramuka, tapi saya takut karena KELIATANNYA latihan nya berat, jadinya saya mundur. Dan penyesalan itu sampai sekarang. Sederhana, tapi saya nyesel karena ga melakukan hal yang saya pengen, hanya karena takut.

Belajar juga dari pengalaman kuliah, nekat nyemplung ke organisasi, walau aslinya saya ga suka organisasi. Sejak SMP SMA ga pernah ikut OSIS, panitia, dll. Tapi entah kenapa waktu kuliah dicemplungin dan mau aja. And it turned out to be one of the best decision in my college life. Sangat bersyukur terlibat organisasi, ketemu banyak orang, dapet pengalaman baru. Dan tidak sedikit pun menyesal.

Lalu cerita tentang penyesalan lagi, waktu memilih TK untuk Axel saya ga banyak research dan timbang-timbang, hanya mengandalkan ada sekolah bagus dekat rumah (bagus, karena saya dan utin alumni sekolah tersebut,dari yayasan besar milik gereja kami). Sekolah itu memang bagus, tapi nasional. Sedangkan jaman sekarang anak-anak dari TK sudah sekolah billingual (at the minimum). Dulu saya pikir gapapalah, toh saya dan Utin juga sekolah nasional tapi baik-baik saja. Tapi setelah dijalani, apalagi setelah pilih-pilih sekolah untuk SD, kok saya nyesel karena Axel sekolah di TK nasional. Bukan karena sekolahnya ga bagus, tapi karena bahasa inggris axel ketinggalan banget. Dibanding temen-temennya yg sekolah di sekolah billingual, Axel ketinggalan banget. Dan ketika ternyata SD mau masukin ke sekolah nasional plus, Axel musti banyak kejar ketinggalan bahasanya.

Untuk hal ini sebenernya ada pro kontranya sih ya. Ada yang bilang sekolah nasional bagus supaya anak mantep belajar bahasa nasional dulu, baru ditambah bahasa lain. Tapi di sisi lain, sekolah nasional agak mempersempit/ mempersulit ketika SD nya mau pindah ke nasional plus atau internasional. Bukan ga bisa, tapi harus extra effort aja. Penyesalan saya adalah, pada saat itu saya tidak mempertimbangkan lebih jauh untuk opsi sekolah lain. Dulu saya cuma pikir, asal deket rumah dan sekolah punya nama besar, ya okelah.

Jadi sekarang, ketika sudah saatnya pilih SD dan pilihan jatuh kepada sekolah nasional plus yang berjarak 20km dari rumah, saya memutuskan untuk nekat dan beriman kalau Tuhan akan memampukan. Waktu Axel tes masuk (tes bahasa inggris, yang saya ga yakin axel bisa diterima), saya berdoa sama Tuhan, kalau Axel diterima biarlah saya diberi kemampuan juga untuk nganterin tiap hari, walau sekolahnya jauh. Jujur saya ga pede, masalahnya saya ga biasa nyetir tiap hari juga, jangankan nyetir 20km PP tiap hari, nyetir yg deket-deket aja engga. Tapi pengalaman sebelumya bikin saya lebih berani, kalau kepepet pasti bisa haha. Ditambah Axel diterima tes masuk, dan anaknya terlihat hepi dengan gurunya. So it’s a good sign. walau saya ga tau nanti bakal gimana, saya mau beriman aja kalau Tuhan pasti memampukan. Daripada saya pilih sekolah yg lebih deket tapi ga sreg, nanti saya nyesel lagi.

Selling things and helping friends

Penyesalan-penyesalan itu yang bikin saya sekarang lebih berani coba hal baru. Termasuk untuk jualan macem2. Ini sebenernya uda dimulai dari 2 tahun lalu kalo ga salah. Dulu ga pernah kepikir jualan, tapi setelah dijalanin ternyata kok ya ada aja rejekinya. Prinsip saya jualan, saya mau bantuin bisnis temen-temen saya. Bantuin jualin hasil jahitan mama saya. Bantuin promoin kue cici ipar. Jadi saya ga ngoyo cari cuan gimana-gimana, sekedar bisa bantu temen dan mama, saya uda hepi. Dan saya cuma jual yang saya tau emang bagus, karena uda pakai sendiri. Jadi kalaupun saya rekomen, selalu based on honest opinion.

Hal ini berlanjut di rumah saya yang sekarang. Disini ada group WA isinya orang jualan. Disini saya ikut jualan macem-macem, jualin barang-barang dagangan temen-temen saya hehe. Seru juga, selain nambah jajan dikit-dikit, jadi bisa kenalan sama tetangga juga. Disini jualannya termasuk antar ke rumah masing-masing, jadi kalo lagi anter barang dagangan, sekalian saya ajak anak-anak jalan-jalan naik stroller (yang 1 duduk stroller yang 1 jalan, stroller sekalian buat angkut barang dagangan haha). Hal baru, yang ternyata bikin hepi juga.

Children do grow up fast, and they have their own milestone

Hal lain yang saya sadari belakangan, kalau anak-anak bener-bener cepet banget gedenya. Kadang saya masih ga percaya Axel uda hampir SD, Alisha uda hampir PG. Masih inget banget masa-masa bayi mereka. Kadang saya suka lupa kalau saya uda ga breastfeeding jadi bisa minum alkohol (LOL). Dulu rasanya pengen cepet-cepet sapih, biar bebas pake baju macem-macem, dan makan minum macem-macem. Eh sekarang saat itu udah tiba. Udah lama lagi lulus ASInya.

Suka kangen sama baby Axel sama baby Alisha. Gemes banget liat foto bayi nya. Kemudian saya sadar kalau sebentar lagi foto-foto mereka yang sekarang juga bakal dikangenin, karena mereka akan gede dan ga kaya sekarang lagi. How their eyes sparkle. How they laugh so freely. How they need us and crave for our attention almost all the time. How they say “I love you” and hug me so tight. Just thinking about this making me teary.

Jadi, saya berusaha untuk menikmati waktu sama mereka. Walau sering sebel dipanggil-panggil terus, masih dibangunin tengah malem, masih harus temenin tidur, tapi dalam sekejap masa-masa itu akan hilang. Jadi, saya bertekad untuk menikmati saja. Selama mereka masih mau sama saya, harus dinikmati.

Hal lain yang saya sadari, anak-anak juga punya milestone masing-masing. Termasuk soal baca, tulis, dll. Jadi, dalam rangka kejar ketinggalan Axel di bahasa Inggris, kami ngelesin Axel. Padahal ya sebenernya Indonesianya juga belom lancar. Skill baca Indo nya juga ketinggalan dibanding temen-temen sekelasnya. Untuk Inggris, kita ngelesin Axel inggris di 2 tempat. Yang 1 private, yang 1 di EF. Sebenernya yang private ini cuma karena ada promo, dan anaknya si Dina pernah les disitu dan oke, jadi cobain aja, sambil nunggu kelas EF buka juga. Les private ini uda mulai duluan, dan uda berminggu-minggu les private diajarin baca blending phonics ga mudeng-mudeng. Saya sampe stress ngeliatin dia les. Karena susah banget untuk fokus, dan ga mudeng-mudeng diajarin. Berminggu-minggu belajar hal yang sama, tapi masih ga bisa. Sampe suatu saat di les EF nya mulai diajarin belajar baca blending phonics juga. Dan tiba-tiba Axel bisa aja gitu. Saya bener-bener amazed. Terlepas dari emang metode pengajaran yang berbeda, tapi ketika liat Axel tiba-tiba bisa baca, bikin saya sangat terharu. Hal ini mengingatkan saya kembali kalau anak punya milestone masing-masing. Semua akan bisa pada waktunya. Gausah terlalu pushy, cukup dikenalkan aja secara rutin, lama-lama bisa sendiri. Easier said than done, tapi ketika uda ngalamin sendiri rasanya lebih yakin haha.

Makanya sekarang saya juga ga terlalu ngoyo toilet training Alisha. Selain karena saya malas, saya berprinsip makin gede makin gampang. Jadi nanti juga bisa sendiri haha. Sebenernya Alisha uda sempet bilang mau pake celana dalem aja, ga mau pake diapers. Dan uda buru-buru saya beliin child seat untuk toilet itu. Tapi mendadak setelah dikasih child seat anaknya mogok, jadi yauda gajadi toilet training haha.

Jadi, ketika saya lagi stress liatin axel ga mau dengerin gurunya pas online school, ga bisa baca dan tulis sementara temennya uda lancar baca, saya berusaha untuk keep in mind kalo setiap anak punya miilestone sendiri. Ga perlu dipaksa, nanti juga bisa sendiri. Semoga dosis kopi tiap harinya cukup supaya bisa sabar haha.

God’s blessing in every situation and condition

Setelah hampir 2 tahun di masa pandemi, saya mulai terbiasa anak sekolah online. Walau ribet musti ngajarin, musti siapin macem-macem, tapi tetep aja saya bersyukur ga harus anter jemput sekolah. Apalagi sekarng rumah jauh. Online school ini sangat amat saya syukuri. Termasuk juga kelas SK yang online. Jadi ga harus anter ke kelapa gading sore-sore di weekdays, 2x seminggu pula. Memang benar selalu ada berkat Tuhan di setiap kondisi dan situasi.

Saya juga bersyukur untuk kerjaan utin yang masih mengijinkan dia full WFH. Walau kadang pusing dengerin suara meeting nonstop, tapi sangat bersyukur untuk kehadiran dia dirumah. Just being there, it’s a blessing. Walau kenyataannya jarang bisa ngobrol juga dari pagi-sore, (karena meeting dia non stop,even lunch and dinner) tapi paling ga masih bisa makan bareng pagi-siang-malam. Hal berharga selama 2 tahun terakhir.

Pandemi juga bikin saya menyadari, betapa borosnya kalo wiken di mal. Belum lagi capenya. Makan enak gausah ke mal, pesen grab/go food banyak diskon, jauh lebih hemat daripada ke mal. Bisa santai-santai dirumah juga. Bersyukur banget untuk promo marketplace dan jajan2 yang bikin kita bisa survive di masa pandemi.

Journaling helps me

Di tahun 2021 saya menemukan satu hal yang dulu saya suka lakukan tapi sudah lama terlupakan : journaling. Atau nulis diary. Sounds cheesy ya sekarang kalo bilang nulis diary, tapi dulu sebelum punya blog memang saya uda lama punya diary. Tapi sejak punya blog saya pindah ke digital, dan belakangan malah ga nulis sama sekali. Sampai suatu waktu ketika saya sedang mumet, saya iseng nulis lagi, dan memang itu membantu saya untuk bisa mencerna masalah, emosi, dan pikiran saya. Dan menulis tangan ternyata beda sama nulis di laptop / HP. Sama-sama bisa mengelola emosi sih, tapi kalau nulis langsung bisa lebih tersalurkan emosi. Mungkin karena lebih pegel nulisnya haha. Saya sejujurnya bukan tipe orang yang baca ulang diary / jurnal saya waktu kecil. Malu. Waktu pindahan saya nemu diary lama saya dan saya ga sanggup baca, langsung saya robek dan buang aja. Soalnya buat saya nulis diary/ jurnal yang pribadi, itu buat mengelola emosi, bukan buat menyimpan memori. Kalau menyimpan memori, saya nulis di blog, yang saya bisa baca ulang dan dibaca orang lain juga. Tapi ketika nulis diary/jurnal, saya menulis hal-hal personal yang memang bukan untuk dibaca orang lain. Jadi rasanya emang setelah nulis dan emosi / pikiran lebih tenang, sudah cukup tercapai tujuannya, ga perlu disimpan atau dibaca ulang.

Setelah menyadari pentingnya jurnaling buat saya, saya mau mencoba untuk rutin menulis jurnal. Apalagi saya dikasih buku jurnal dari teman baik saya, yang sangat amat personalized, mulai dari pilihan warna sampai quotes nya, semua favorit saya. Jadi buku itu lebih memotivasi saya untuk nulis secara rutin, demi kesehatan mental saya, yang belakangan baru disadari ternyata cukup penting juga. Because a happy wife (and mom) makes a happy house.

God blessed us beyond measure and beyond our imagination

Memang “obat” dari segala keluhan dan komplenan adalah rasa syukur. Memang sulit sekali kalau lagi mau komplen, mau ngeluh, tapi harus bersyukur. Believe me, saya sangat amat tau rasanya. Ini juga salah satu alasan saya journaling lagi, untuk mengeluarkan emosi, raw emotion tanpa perlu difilter, setelah reda emosinya baru bisa pelan-pelan bersyukur lagi. Kalau emosi belom tersalurkan, emang sulit banget untuk stay positive dan bersyukur. Tapi bersyukur itu penting , karena memang hanya dengan bersyukur, kita jadi lebih bisa menikmati hidup, setidaknya itu yang saya alami. Ketika saya melihat berkat-berkat Tuhan, saya jadi menyadari betapa baiknya Tuhan, betapa beruntungnya saya, betapa saya diberkati melebihi apa yang saya bayangkan dan pikirkan. Bukan karena saya layak, tapi justru saya tidak layak tapi Tuhan begitu sayang sama saya. Dengan segitu banyak dosa dan kesalahan saya, Tuhan masih sayang sama saya. Dan banyak cara Tuhan buat menunjukkan sayang Nya sama saya, salah satunya ketika Dia kasih langit biru yang cantik, atau bulan purnama, atau matahari terbenam yang keren banget. Semuanya berkat Tuhan.

Kemarin, jam tangan saya hampir hilang. Cuma jam tangan tua, tapi saya masih suka modelnya dan belum lama baru diperbaiki karena sebelumnya sempat rusak. Jadi kemarin ketika mau pulang dari rumah mama, saya tiba-tiba sadar kalau jam saya ga ada. Saya yakin pake jam pas dari rumah, pas di mal, tapi saya ga yakin jam nya masih ada ketika saya dirumah mama. Uda dicari-cari di rumah mama ga ketemu, sampe uda suudzon jam nya diambil orang pas di mal. Kemudian ketika rasanya sudah hopeless, dan sudah berpikir untuk merelakan jam nya, tiba-tiba saya inget kalo saya belom berdoa minta tolong Tuhan bantuin saya. Dasar saya, cuma inget berdoa kalo uda ga ketemu, bukannya dari awal berdoa sama Tuhan. Tapi tetep kemaren saya berdoa, supaya Tuhan bantu saya cari jam nya, dan supaya kalopun jam nya hilang saya bisa rela. Sampai dirumah, saya minta tolong mba untuk cari di mobil sekali lagi. Agak pesimis sebenernya, karena saya yakin saya ga buka jam di mobil, dan sebelumnya Utin juga uda sempet cari di mobil. Tapi ajaibnya, ternyata jam nya ketemu. Ternyata strap jam nya putus jadi lepas, dan jam nya jatoh di kaki deket car seat Alisha. Bener-bener pertolongan Tuhan jam nya bisa jatoh di mobil, bukan di mal ato pas saya turun dari mobil. Bener-bener pertolongan Tuhan kalau jam nya bisa ketemu. Dari kejadian ini saya diingatkan lagi kalau God really answers our prayers. Dan Tuhan memelihara hidup kita dari hal kecil sekalipun. Thank you God for always reminding me how You love me so much


Tahun 2021 tinggal beberapa hari lagi. Rasanya masih ga percaya pandemi ini uda berlangsung hampir 2 tahun. Tapi dari kejadian-kejadian tiap hari, saya diingatkan kalau Tuhan selalu memelihara. Fear not, for I am with you.

Many things about tomorrow
I don’t seem to understand
But I know who holds tomorrow
And I know who holds my hand

Let’s enjoy our last days in 2021. May 2022 will be better (and I believe it will!). Cheers!

3 thoughts on “Di awal usia dan akhir tahun 2021

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s