holiday · life · marriage life · travelling

2018 US Trip with toddler : Prolog

2017 memang tahun penuh kejutan. Setelah di awal tahun kita memutuskan untuk pergi ke Jepang secara impulsif, menjelang akhir tahun kita juga cukup impulsif planning untuk pergi ke US di tahun 2018.

Kalo dipikir-pikir lagi, duit darimana ya, secara cicilan masih banyak juga. tapi ternyata Tuhan yang buka jalan, Tuhan yang kasih kita rejeki yang cukup. Hadiah dari Tuhan deh intinya.

Awalnya..

Semula berawal dari keisengan untuk ke Singapore Airline Travel Fair di PIK Avenue, entah bulan apa, yang pasti setelah September (uda pulang dari Jepang soalnya). Gara-gara dapet broadcast harga tiket promo, jadi gatel pengen beli tiket, padahal ga ada plan sebelumnya.

Awalnya pengen ke Hongkong, Macau, karena keliatannya kok cukup murah harganya untuk ukuran SQ, siapa tau bisa natalan disana. Saya pergi ke pameran ditemenin ortu, soalnya Utin ada outing. Kesananya juga ga niat-niat amat, datengnya aja uda sore. Kita pikir, dateng aja, kalo dapet good deal dan kira-kira masuk budget boleh lah.

Singkat cerita, kita gajadi beli tiket karena sampe di pameran ternyata cashback uda abis dan tanggal nya banyak yang ga available. Setelah diliat-liat kok ya ga murah-murah amat. Murah sih untuk ukuran SQ, tapi kalo dibandingin garuda travel fair, bisa lebih murah garuda. Dan sebenernya kita ga perlu naik SQ juga kan, buat kita garuda uda cukup kok.

Trus iseng liat tujuan lain, liat harga tiket ke Los angeles ternyata harganya lebih good deal. Karena harganya jadi sama bahkan bisa lebih murah dari airlines dengan kelas di bawahnya (misl China Airlines). Untuk long haul flight kaya gitu worth kali ya naik SQ. Apalagi kalo bawa toddler.

Ga kok, kita ga beli tiket saat itu juga. Kita ga segila itu haha. Cuma, momen itu bikin kita jadi kepikiran, apa kita plan ke Us aja ya, mumpung anak masih 1, mumpung axel belom 2 tahun jadi belom bayar full, sekalian visit saudara-saudara disana. Dan nyokap juga uda beberapa kali kasih hint kalo dia mau kesana ngunjungin saudaranya, cuma kalo sendiri ga berani.

Ditambah lagi kita mau plan punya anak ke2, jadi pertimbangan juga untuk pergi jauhan, karena kalau uda hamil (kalau dikasih Tuhan) pasti harus nunggu beberapa tahun lagi untuk bisa pergi jalan-jalan, apalagi yang jauh kaya US.

Dan sepertinya Tuhan emang mau kasih kita hadiah untuk pergi kesana, karena ga lama setelah itu kita dapet kabar kalau salah satu sepupu saya yang di Us mau married, jadi kita punya alesan tambahan untuk pergi kesana.

Jadilah di akhir tahun 2017 kita mutusin untuk apply visa US dan plan untuk pergi di awal 2018, sebelum Axel umur 2 tahun. Sambil berdoa tentunya, kalo emang Tuhan kasih biar Tuhan aja yang buka jalan.

Apply VISA

Langkah pertama yang harus dilakukan adalah apply VISA. Karena, terlau riskan kalau kita beli tiket (apalagi tiket promo yang ga bisa di cancel) tapi belom punya Visa. Uda gitu denger-denger dapetin Visa US ini hoki-hokian, kadang susah kadang gampang, mungkin tergantung hubungan diplomatik kedua negara, tergantung presidennya, sama tergantung situasi politik. Nah tau sendiri presiden US yang sekarang katanya agak anti imigran, jadi saya cukup was-was, takut ditolak visanya.

Sebenernya saya uda pernah punya Visa US, uda pernah 2x berkunjung kesana, jadi harusnya relatif gampang untuk dapet visa lagi. Tapi lagi-lagi, visa US itu hoki-hokian. Jadi ya cuma bisa berdoa sama persiapin diri dan dokumen sebaik-baiknya aja. Nyesek juga sih kalo sampe ditolak, karena berarti biaya visa sekitar 1.4 juta per orang akan hilang gitu aja.

Nanti saya tulis soal persiapan apply visa US di postingan sendiri ya.

Singkat cerita, visa kita di approve dengan mulus, kita sampe ga nyangka semulus itu pas wawancara. Thanks to The Lord. Emang kalau Tuhan yang berkehendak Tuhan akan buka jalan ya

Izin Cuti

Ternyata, di akhir 2017 Utin dapet kerjaan baru. Nah trus gimana donk, masa baru masuk uda minta cuti lama? Sebenernya si pas deal dan nego salary dia uda mention soal plan ke US ini, respon HRD si oke, tapi tetep aja harus persetujuan atasan kan.

Berhubung kita harus tunggu sampe paling ga uda sebulan kerja dulu baru ngajuin cuti, kita masih belom bisa beli tiket sampe awal Februari. Uda mulai deg-deg an, karena waktunya makin mepet, dan travel fair kan ga setiap bulan ada. Sebenernya pas pertengahan bulan Januari ada Cathay travel fair, tapi karena belum bisa ngajuin cuti jadi harus pass travel fair ini.

Mepet, karena sepupu saya menikah tanggal 5 Mei, sedangkan Utin baru bisa ngajuin cuti akhir Januari atau awal Feb. Jadi kalaupun disetujuin cutinya, kita cuma punya waktu sekitar 3 bulan untuk persiapin segala sesuatunya. Kita juga uda mikir sih, kalo sampe ga disetujuin bulan Mei, kita pergi lebaran aja deh, paling ga masih belum bulan Juli (deadline Axel umur 2 tahun – biar ga bayar full tiket haha).

Ternyata akhir Januari ada SQ travel fair. Jadi, Utin harus bisa dapet ijin bos nya akhir Jan supaya kita bisa beli tiket. Sambil nunggu timing yang pas buat minta ijin, saya uda telp dulu Dwidaya untuk tau opsi-opsi tanggal yang available. Tanggal yang kita siapin tentu aja tanggal dimana banyak tanggal merah dan hari kejepit, supaya meminimalisir cuti. Utin uda wanti-wanti, kalo bisa cutinya jangan banyak-banyak. Ok deal, terpilihlah beberapa tanggal dengan total jumlah cuti sekitar 7 hari. Tapi semuanya bukan di bulan Mei, kita uda merelakan ga bisa ke wedding sepupu karena kelihatannya ga memungkinkan.

Ternyata oh ternyata, semua tanggal yang saya rencanakan ga bisa. Entah kena black out date (karena uda deket lebaran), ato uda penuh. Mau dimaju mundurin deket-deket itu juga ga ada. Saya sampe stress sendiri dengernya, semua tanggal ga bisa. Akhirnya dapet 1 opsi tanggal, dan itu cuma satu-satunya tanggal yang available dengan jumlah cuti sekitar 8 hari kerja. Itupun perginya ke LA, pulangnya dari SF. Dan nyeseknya, tanggal kita tiba disana h+1 dari wedding sepupu saya. So sad. Hanya selang sehari dari wedding dia, tapi kita tetep ga bisa majuin karena uda ga ada yang available. Tapi udah ga ada pilihan. Either take it or leave it. Jadilah saya book tanggal tersebut, sambil tunggu keputusan dari bos Utin.

Dan lagi-lagi Tuhan kasih kita kejutan. Ternyata Utin langsung dapet ijin dari bos nya. Padahal bos nya terkenal bukan orang yang gampang kasih ijin. Ini emang bener-bener campur tangan Tuhan sih, Utin belom kerja sbulan tapi uda bisa dapet cuti panjang, dan dapet ijin dengan mulus pula. Thank God.

Ticket Hunting

Setelah dapet visa dan approval cuti, selanjutnya kita harus berjuang untuk dapetin tiket promo. Walaupun uda book tiket via Dwidaya, dan uda dapet harga yang cukup murah, kita masih pengen usahain dapet cashback dan 3X poin krisflyer (BCA Singapore Arilines). Jadi, kita harus dateng ke pameran. Uda denger sih kalo travel fair kaya gitu orang bisa ngantri dari subuh demi dapet cashback, tapi kita mau coba aja dateng pagi pas jam mal buka, karena pengalaman dari SQ travel fair yang di PIK Avenue sebelumnya, saya dateng sore aja masih ada cashbacknya, walaupun akhirnya keabisan juga. Yah, kalo emang ga dapet cashback paling ga dapet 3x poin krisflyer lumayan kan.

Kita sampe mal Gandaria City (tempat SQ travel fair) jam 9.30, 30 menit sebelom mal buka. Sampe di dalem ternyata antrian ga panjang, tapi tempat pameran uda sibuk transaksi, dan tentu aja cashback nya uda abis. Ternyata orang yang antri dari subuh uda boleh transaksi, sedangkan sisanya yang ga dapet cashback harus tunggu jam 10 baru boleh masuk area pameran. Yah nasib deh. Males juga harus nunggu jam 10, karena jam 11 kita ada acara gereja. Jadi kita mutusin buat pulang aja, buat transaksi di kantor cabang Dwidaya.

Pas mau ke Starbuck untuk ngopi, kita liat ada beberapa staff  Dwidaya lagi duduk di meja di depan salah satu restoran dengan laptop nya. Dan mereka kosong, ga ada customer. Loh, kok ada disini? Pas ditanya, ternyata mereka adalah tim support pameran, dan mereka melayani bookingan tiket juga. Cashback emang uda ga bisa dapet, tapi mereka bisa layanin transaksi dengan 3x poin krisflyer beserta benefit pameran lainnya. Wow, God is full of surprise. Lagi-lagi dikasih kejutan sama Tuhan.

Jadi kita bisa langsung transaksi tanpa harus antri dan nunggu jam 10. Amazing, right? Pas nyoba book di tanggal yang kita mau ternyata udah ga available. Dan tanggal-tanggal lain juga ga available. Jadi opsinya hanya pake bookingan saya sebelumnya yang via telpon. Agent Dwidaya yang di telpon uda bilang kalo booking lewat telp ga bisa dibuka di pameran, karena beda sistem. Tapi ternyata mereka berhasil buka bookingan saya dan dilanjutkan ke proses payment. Thank God. Bener-bener dibuka jalan satu-satu.

Yeay, akhirnya kita dapet tiket ke US dengan harga cukup murah dan dapet SQ pula. Seumur-umur belom pernah naik SQ, kesampean bisa naik SQ pas long haul flight pula.  Pas selesai transaksi saya masih berasa kaya mimpi, ga percaya uda book tiket ke US. Kalo bukan karena Tuhan pasti ga bisa kesampean. Praise The Lord

General Itinerary

Di US kami akan ke 2 kota, Los Angeles (kotanya Arman nih) dan San Fransisco. Saya memang punya beberapa saudara yang tinggal di 2 kota tersebut. Jadi, memang tema besar trip ini adalah kunjungan keluarga hehe. Makanya walau kita hanya punya waktu sekitar 3 bulan untuk prepare semua, persiapannya ga gitu banyak karena selama di Los Angeles kita akan nginep di rumah tante saya. Dan selama di LA kita akan banyak dianter sama saudara. Jadi paling saya harus cari penginapan selama di SF aja dan cari tau tentang transportasi disana. Saya juga perlu book untuk domestic flight dari LA ke SF, dan yang ini agak rempong karena kita akan bawa semua koper kita, karena kita akan balik ke Indo dari SF.

Kita akan tinggal di LA selama 7 hari, dan 4 hari di SF. Total 11 hari di US. Cukup singkat dan ga terlalu ideal. Idealnya memang di atas 14 hari, karena beberapa hari pertama harus dealing sama jet lag, jadi belom bisa kemana-mana. Tapi ya berhubung cuti minim, mau gimana lagi haha. Yang ideal kaya May dan Bandi tu, bisa road trip keliling US. Itu baru bener-bener liburan hihi.

Dan karena kunjungan saudara, saya ga terlalu banyak browse tentang destinasi tujuan di LA. Saya cuma plan untuk ke Disneyland dan Universal Sutdio Holywood doank untuk di LA, sisanya saya ga bikin plan apa-apa. Paling cuma ada wishlist ke Staples Center dan LACMA aja. Jadi emang selama di LA kita santai banget. Yah tau diri juga sih, abis kan bawa Axel, harus dealing sama jet lag juga berat, jadinya ya santai-santai aja. Diajak ke Walmart atau Target aja kita uda seneng hahaha.

Alesan lain kenapa saya ga bikin itinerary di LA, karena di LA public transport nya agak susah. Jadi percuma saya bikin itinerary kalo ga ada transportnya.  LA itu besar banget dan orang tinggalnya jauh-jauh, jadi semuanya pasti punya mobil. Ibaratnya kalo ga ada mobil itu ga ada kaki, susah kemana-mana. Disana biasanya 1 orang punya 1 mobil loh, saking susahnya kemana-mana kalau ga ada mobil. Ada bus dan kereta juga sih, tapi sepertinya ga menjangkau ke semua daerah (terutama daerah pemukiman di suburb), jadi orang tetep prefer naik mobil. Biasanya mereka naik kereta ke downtown LA (terutama yang kerjanya disana) untuk menghindari traffic. Dan untuk ke train station nya, tentu aja naik mobil haha. Jadi biasa mereka naik mobil ke train station, trus parkir mobil disitu, baru naik train ke downtown. Kecuali yang cukup beruntung kompleksnya ada di sebelah train station kaya sepupu saya.

Kalo di SF, kotanya lebih kecil dan public transport nya oke. Jadi asal kita tinggal di tempat strategis, cukup gampang untuk kemana-mana. Kebalikannya LA, di SF tidak dianjurkan untuk bawa mobil, karena tarif parkir disana mahal dan tempat parkir sangat susah. Tarif parkir di downton SF itu bisa sekitar $3-$4 se jam. Bahkan ada yang itungannya per 3 jam $12. Gila kan. Di jakarta bayar 5rb sejam aja uda komplen haha.

Detail jalan-jalan saya di LA dan SF akan saya tulis di postingan terpisah ya 😀

Portable WiFi

Sama seperti waktu ke Jepang, kita mutusin untuk sewa modem Wifi dari Jakarta supaya tetep bisa akses internet. Kita sewa di Wi2Fly lagi, kebetulan lagi ada promo juga.

Modem uda diantarkan H-2, jadi kita bisa cek dulu untuk baterenya. Untuk performanya, jujur ga terlalu memuaskan, karena lemot sekali. Bisa dihubungkan ke 5 device, tapi jadi lemot banget. Waktu di SF seringkali kita harus pakai wifi gantian supaya bisa dipake internetnya, karena kalo pake barengan jadi lemot banget. Kalo WA ga masalah, tapi begitu buka googlemaps langsung lemot, selalu poor connection tulisannya. Cuma pake untuk 1 device pun tetep lemot, tapi masih mendingan. Beda banget sama performa modem wifi di jepang yang sewa di wi2fly juga.

Next time mungkin akan saya pertimbangin buka international data plan aja, walo lebih mahal tapi harusnya lebih bisa diandalkan. Karena kemaren repot banget ketika harus cari jalan dan rute bis, kalo ga ada internet ga bisa apa-apa.

Packing

Karena bakal diantar jemput selama di LA seharusnya saya ga usah terlalu pusing soal banyaknya koper yang dibawa. Beda sama waktu ke Jepang yang harus travel light karena kemana-mana naik public transport. Tapi berhubung saya akan terbang ke SF dengan domestik flight, dimana semua koper yang dimasukin bagasi diitung per pcs (per pcs $25 pula), makanya saya harus pinter-pinter atur banyaknya koper supaya ga bayar mahal. Dan ada kemungkinan di SF kita juga akan pakai public transport dari airport ke downtown dan sebaliknya. Jadi harus dipikirkan baik-baik soal koper.

Bedanya lagi sama ke Jepang, US trip ini yang bikin pusing adalah soal oleh-oleh dan titipannya. Not that im complaining, karena memang selalu begitu setiap ada yang pergi ke dan pulang dari US. Waktu pergi, barang pribadi kita bertiga hanya sekitar 40% dari total bawaan. Sisanya? Tentu aja oleh-oleh dan titipan. Mayoritas bawaan saya adalah berbagai macam sambel, kerupuk dan keripik ebi mama tan untuk oleh-oleh.

Uda gitu, yang bikin tambah pusing adalah US menganut prinsip yang sama kaya Jepang, yang membatasi setiap koper hanya boleh 23kg (50lbs). Rencananya kita mau bawa jumlah koper yang sama dengan waktu ke Jepang, yaitu 1 koper besar, 1 koper kecil + 1 backpack. Tapii waktu ke Jepang aja uda overweight bawaan kita pas pergi, itu belom ada oleh-oleh. Mustahil deh kita bisa bawa koper dengan jumlah yang sama. Tapi masa harus bawa koper lagi?

Untungnya, mama saya kasih ide brilian : pake kardus aja. Katanya, terakhir kali tante saya pulang ke US juga dia bawanya kardus-kardus karena kopernya uda ga cukup. Okesip. Jadilah saya masukin semua oleh-oleh ke kardus. Dan total bawaan saya menjadi 1 koper gede, 1 koper kecil, 1 backpack dan 2 kardus. Uda kaya mau mudik lebaran deh bawa kardus hahaha.

Saya ga sempet foto total bawaan, tapi ini gambaran salah 1 kardus yang saya bawa ke US haha

The Infamous US Immigration

Jakarta – LA total sekitar 23 jam, termasuk transit nya. Detail flight saya adalah CGK – SIN (1H 50 min), transit sekitar 3 jam, kemudian SIN – LAX (17H 45min). Gimana ga sakit perut bayangin di pesawat 18 jam sama Axel haha. Tapi Axel baik banget selama di pesawat dan jalan-jalan kemaren, ada lah cranky dan nangis-nangis, terutama pas jet lag, tapi ga parah. Good boy. Cerita detail long haul flight nya saya tulis di post terpisah ya.

Setelah sehari semalem di pesawat tanpa mandi, tentunya udah lelah fisik dan mental donk ya. Tapi begitu menginjakkan kaki di LAX kita harus menghadapi satu hal lagi sebelum bisa menghirup udara segar : imigrasi.

Saya uda denger banyak cerita soal imigrasi US ini. Walaupun uda punya visa yang sah, bisa aja loh mereka ga kasih kita masuk dan langsung deportasi. Alesannya? Entah. Mungkin mereka menganggap kita mau jadi imigran gelap. Karena pada intinya US itu takut sama imigran gelap, setiap pendatang akan dicurigain sebagai calon imigran gelap, dan tugas kita adalah untuk buktiin kalo kita ga ada rencana menetap disana, hanya untuk jalan-jalan. Ini saya ga lebay loh ya, kalo baca website untuk apply visa US mereka emang state seperti itu.

Udah gitu, saya pernah diceritain Utin kalo temennya pernah dikirim ke US sama kantor, trus entah gimana, mungkin dokumen ga lengkap, dia langsung dideportasi donk. Bayangin aja, baru mendarat setelah 23 jam terbang, terus langsung harus pulang lagi, 23 jam lagi T__T

Bos di kantor saya yang lama juga pernah cerita, dia pernah ke US untuk jalan-jalan, pas sampe disana dia ditahan dulu di kantor imigrasinya untuk ditanya-tanya, sampe baru dibebasin. Dan saya juga pernah baca cerita salah satu blogger yang ditahan di kantor imigrasi juga karena dianggap mencurigakan. Padahal ini semua dokumen lengkap ya. Gimana ga parno coba.

Tapi ya ga bisa apa-apa juga kan, cuma bisa berdoa semoga semua lancar-lancar.

Namanya imigrasi dimana-mana emang lama ya. Dan ketika bawa bocah jadi tambah berasa lama, karena harus sibuk entertain si bocah biar ga cranky harus ngantri di imigrasi tanpa boleh lari-lari. Udah mana saya sempet ganti diaper Axel dulu lagi sebelom imigrasi (why oh why Axel kamu pup di waktu yang tidak tepat), jadi tambah panjang deh tu antriannya.

Jadi prosedurnya adalah, kita antri untuk masukin data ke mesin registrasi kemudian baru ngantri lagi untuk ketemu sama petugas imigrasi yang kemudian akan menentukan kita boleh masuk ato engga.

Seorang petugas berbaik hati untuk kita bisa skip lines (sepertinya karena kita bawa anak),  bisa langsung ke mesin registrasi. Mesin registrasi ini baru buat saya, terakhir saya kesana di 2010 belum ada. Intinya sih kita declare kalo kita ga bawa barang berbahaya, scan passport (visa), scan fingerprint, sama difoto, kemudian akan keluar kertas.

Kami pergi ber 5, Utin, Axel, saya, dan mama papa saya. Kertas atas nama saya dan utin dikasih tanda silang, sisanya engga. Kita bingung donk, kenapa? Lalu kata orangnya gapapa, kita kemudian harus antri untuk ketemu petugas imirasi.

Selama di antrian ini kita juga denger orang-orang bertanya-tanya kenapa kertas dia ada tanda silangnya. Kata Utin, dia liat sebagian besar orang juga dapet kertas yang bertanda silang. Trus pas ditanya ke petugas yang lain, dia sempet bilang gini, berapa orang dari kalian yang dapet tanda silang? Kita bilang 2. Kalo gitu kalian tetep harus antri disini, kecuali semuanya dapet tanda silang. Nah, kalo gitu berarti kalo semua dapet tanda silang bisa langsung keluar donk? Ah tapi ya namanya turis ya, di US pula, mending ikut prosedurnya aja deh.

Sampai giliran kita ketemu petugas imigrasi, kita ditanya-tanya mau kemana, tinggal sama siapa, berapa lama disitu, dll. Passport saya, utin dan axel dicek biasa dan dicap. Tapi pas dia cek passport mama papa saya, dia kemudian terlihat ragu, terus telpon temennya. Saya ga gitu jelas dia ngomong apa, saya cuma denger buntutnya, dia bilang “they are travelling with their families”.  Saya jadi deg-deg an. Kemudian si petugas terlihat mikir-mikir, kemudian dia kembaliin passport kita. Fiuh. Puji Tuhan..

Emang beda negara beda aturan ya. Apalagi kalo kita travelling ke negara yang ‘lebih punya power’ dibanding negara kita. Duh berasa dianggep sebelah mata deh. Belom lagi dengan isu-isu politik belakangan. Jadi lain kali, mending ke Asia Tengara aja kali ya jalan-jalannya ahhaha.

***

Sampe sini dulu ya pendahuluan cerita US trip saya. Prolog aja uda panjang bener hehe. Nanti abis ini saya akan cerita soal LA dan SF ya. Oya, kali ini saya ga akan nulis per hari kaya waktu cerita Jepang, tapi akan saya gabungin per kota aja, soalnya ga banyak yang saya kunjungin per harinya. Jadi kalo ada yang mau request hal tertentu silahkan ditulis di komen ya, jadi saya bisa masukin di postingan selanjutnya.

Have a nice day!

Advertisements

22 thoughts on “2018 US Trip with toddler : Prolog

  1. Dea bacanya seneng banget deeeeh Puji Tuhan bangettt yaaa. Semua dilancarkan.

    Pas baca di bagian imigrasi detak jantung gw jadi lebih cepet dan was2. Emang paling serem sih di imigrasi. Mau nunjukin muka gak takut tapi ya gak bohong kalo deg2an ya. Hahaa.

    Ditunggu yaaaaa cerita selanjutnya. Ketemu ko arman ga??

    1. Iyaa puji Tuhan banget tantri.. kita juga ngerasa gitu.. banyak banget ditolong Tuhan.. selama di pesawat axel makan baby food, macam heinz2 gitu haha. Gw kasih makanan gw kaga mau.. jadi makan seadanya lah haha

  2. Wah puji Tuhan bangettt ya sekeluarga bisa liburan ke US, dan timingnya bisa pas banget. Bener2 dibukain jalan 😀

    Soal visa US lagi susah emang bener ya. Sepupuku kemarin ini apply ditolak, apply lagi nggak tau deh diterima apa nggak. Untung kalian preparation-nya semua lancar ya.

    Ditunggu laporan liburannya! 😊

    1. Iyaa puji Tuhan banget Jane. Kalo bukan karena Tuhan pasti ga kesampean deh. Iya suka hoki-hokian. Trus kalo ditolak hrs tunggu beberapa bulan lagi baru bisa apply kan? Thanks jane

  3. Dari satu berkat ke berkat lainnya.. Anak manis emang selalu disertai yaaa De 😀

    Sangat menanti semua cerita selama disana. Maklum, baru sebatas liat di pelem2.. Errr.. Sama mau tau cara entertained Axel selama di pesawat dongs 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s