baby · holiday · life · marriage life · travelling

Mendadak Jepang

Sebenernya masih banyak utang postingan yang belum sempet saya tulis. Tapi saya malah nulis ini. Mumpung lagi semangat, mendingan ditulis dulu deh.

Jadi, secara cukup impulsif, setelah menimbang-nimbang dalam waktu cukup singkat, dan dengan memberanikan diri, sambil banyak-banyak berdoa, Minggu lalu kita beli tiket ke Jepang di Japan Travel Fair. Whoaa!

Mungkin buat yang lain biasa aja, tapi buat saya dan utin, it’s a big deal, karena kita bukan tipe orang impulsif. Segala sesuatu biasanya dipikirin dulu mateng-mateng dan bisa berbulan-bulan. Liburan ke Bandung aja bisa direncanain dari berbulan-bulan sebelumnya, gimana liburan ke luar negeri. Beli barang juga sama, apalagi Utin, biasanya dia baca dulu semua review nya, cari ada diskon atau promo dimana, mikir-mikir 1000x, baru akhirnya beli. Ga jarang juga setelah dipikir-pikir 1000x malah gajadi beli haha. Makanya keputusan buat beli tiket ke Jepang ini cukup nekat buat kita. Apalagi kita akan bawa Axel. It’s gonna be his first overseas trip.

Sebenernya kita memang ada plan untuk liburan ke luar negeri akhir tahun ini, sekalian mengunjungi saudara-saudara saya di belahan dunia sana. Tapi gara-gara Axel sakit kemaren, kita jadi mikir-mikir lagi karena kalau Axel sampai *amit-amit beneran asma, untuk bawa dia ke negara yang lagi musim dingin resikonya terlalu tinggi. Wong ke Bandung aja ga dikasih sama dokternya, gimana ke negara yang lagi winter. Dan ketika itu sampe *amit-amit terjadi, yang akan kita korbankan akan terlalu besar. Ditambah Axel nol pengalaman dibawa naik pesawat, kalau langsung dibawa long flight 20 jam an juga ngeri kan. Saya nya yang lebih ngeri tepatnya haha. Jadi kita lagi mikir-mikir untuk ganti negara tujuan. Yang masih Asia, tapi bukan Asia Tenggara.

Jadi ketika hari Sabtu malam Utin tiba-tiba dapet broadcast message yang infoin ada Japan Travel Fair, dengan tiket PP start from 3,8juta, kita langsung excited. Jepang memang masuk di list negara yang pengen kita kunjungi, tapi selama ini kita belom plan ke Jepang karena ga yakin bisa bawa Axel kalau masih terlalu kecil. Denger-denger Jepang bukan negara yang kids friendly. Tapi karena denger ada tiket murah, semuanya berubah hahaha. Apalagi ternyata waktu terbangnya bisa sampe akhir tahun ini, jadi pilihan waktunya cukup banyak. Dan setelah tanya-tanya singkat, waktunya pas kalo kita pergi sekitar bulan September Oktober, setelah Axel umur setaun, dan pas di Jepang lagi autumn, jadi ga terlalu dingin.Ditambah cerita Vanya yang ke Jepang tahun lalu dan dia bilang Jepang itu cukup kids friendly. 

Singkat cerita, akhirnya kita secara impulsif pergi ke Central Park untuk datengin Travel Fair nya, biar bisa tanya-tanya lebih jelas. Padahal itu udah hari terakhir promo, udah sore dan tadinya uda mau pulang aja karena uda cape haha. Tapi kita mikir, just give it a shot, kalau ternyata ga dapet tanggal yang di mau yaudah, at least we’ve tried.

Ternyata.. tanggal yang kita mau masih ada, cuma emang harganya jadi 4,5 juta. Kalau yang 3,8juta itu untuk waktu terbang sampai akhir Feb ini aja. Jadilah dengan memberanikan diri sambil berdoa kita beli tiketnya. Total kita bertiga kena 9,580 juta PP naik JAL. Good deal kan?

Tujuan postingan ini dibuat bukan buat pamer, tapi sebenernya saya mau tanya ke temen-temen blogger sekalian, terutama para mamah muda nan kece yang lebih berpengalaman hihi. Karena ini bakal jadi pengalaman pertama saya dan utin travelling ke negara yang belum pernah kita kunjungi dengan bahasa yang kita ga ngerti dengan bawa baby. Makanya PR saya banyak banget, dan saya perlu banyak berguru dari para mahmud senior tentang travelling with infant.

Ini kondisinya : Kita berangkat pertengahan September selama 8 hari. CGK to Narita. Pergi pagi, sampe Tokyo sore. Pulang sore, sampe Jakarta tengah malem. Saat itu Axel uda umur 14 bulan. Durasi flight 7 jam. Pergi hanya ber3. Kalo baca-baca bulan Sept udah mulai masuk autumn tapi belum full. Suhu sekitar 20-28’C. 

Pertanyaannya adalah:

  1. Memungkinkan ga ya kalo ke 2 kota (selain Tokyo) dengan bawa Axel? Kalau meungkinkan gimana strateginya dan kota apa yang direkomendasi
  2. Air bnb bisa bawa baby ga ya? Atau mending hotel aja?
  3. Bayi 14 bulan uda bisa makan kaya kita atau masih harus disiapin ya? Kalau harus bawa makanan, memungkinkan ga bawa yang dimasak, atau better instan aja? Atau ada tips lain untuk kasih makan baby yang praktis selama travelling?
  4. Tips travelling dengan bayi 14 bulan, better pilih tempat duduk di mana? How to keep him busy during flight?
  5. Kalau ada yang pernah ke Jepang dengan baby atau pernah baca, boleh tolong di share link nya. Saya pasti akan google, tapi kalau ada yang udah tau akan sangat membantu hehe. Atau ada yang mau rekomendasi tempat juga boleh banget.

Thank you in advance! PR saya banyak banget nih. Pengetahuan saya tentang Jepang bener-bener nol besar. Kita juga ga tau ada apa aja di Tokyo, pilih kota itu bener-bener hanya karena promo. Moga-moga bisa plan segala sesuatu dengan baik jadi selama disana juga baik-baik aja. Soalnya saya parnoan, makanya harus banyak-banyak prepare dan berdoa hehe.

Moga-moga pas kita kesana view autumn nya uda keliatan kaya gini

 

 

 

 

 

Advertisements

42 thoughts on “Mendadak Jepang

  1. Ahhhh deaaa.. ikutan semangatttt!!! Hahaha..

    Gw cuma bisa jawab yg masalah makan dan dipesawat aja ya. Hahaha.. krn waktu itu cm ke sg. Deket jaraknya.

    Kalo makanan. Harus liat kondisi axel dulu. Udah memungkinkan gak makan nasi. Krn clay diusia 14 bulan masih nasi tim. Jadi berhubung pergi ke rumah sodara ya gw bawa slowcooker. Tapi kaya elo jauh gitu. Better sih makanan instant yaa. Atau latih axel udah mulai makan makanan kita. Atau bisa juga frozen food sih. Cuma kalo gw ngebayanginnya udah repot. Lol. Jgn bikin tambah repot aja. Bisa jg bawa cemilan kaya roti, biskuit2 gitu. *Bubur instant to the rescue lah kalo gw* hahahaha..

    Better sih duduknya rada depan yaa. Tapi ada jg airlines yang baek walaupun kita gak beli kursi. Tp kita bawa infant, mereka kasih kita rada depan (sebelum sayap) ditengah2lah. Gak kebelakang bgt.

    Bawa mainan yg beragam dan pastinya kesukaan axel. Biar gak bosen. Dan tips yg biasa banget sih, sebelum naik kaya diajak bercanda atau dibuat cape dulu, pas naik pesawat mulai susuin dan berharap dia bobo. Tapi walaupun gak bobo, biasanya kalo bayi kenyang lebih bagus moodnya. Jadi diusahakan jgn sampe kelaperan bgt. Oh iya, pake baju yang nyaman. *Dan berdoa supaya gak poop di pesawat* wkwkwkwkw..

    1. Good point poy, jd harus dilatih ya biar pas umur 14bln uda bs makan makanan kita. Moga2 deh ya. Kl ga masa 8hr makan makanan instan trrus hahaha.
      Iya nihh gw juga gatau by that time asi gw masih keluar apa engga hahaha. Moga2 aja masih jd msh bisa susuin. Wkwk iya kalo poop gmn tuh yaa 😨😨😨😨

  2. Kayanya mending makanan instant ya, Dea.. gpplah kasih yg instant toh bukannya ga bergizi sama sekali.. atau dari 12mos axel udah diajarin dikit2 buat icip makanan kita. Supaya dia ga kaget dan gak gtm aja. Kalau concern bgt bisa sewa apartemen (or airbnb) karena ada dapur kecilnya untuk masak. Lebih murah juga katanya.
    Temen gua baru balik dr jepang bawa baby yg usianya 14mos. Di pesawat kayanya bisa pinjem babycot. Cuman dia milih rute yg terbang malem ke pagi jd anaknya ya bobo nyenyak di pesawat.
    Kalo di jepangnya sendiri ga tau harus gmn karena ga pernah kesana hahaha. Bawa sophie paling jauh cuma ke singapura. Ga pede euy jauh2.
    Btw, asik banget ke jepaaang…

    1. Oh pesawat bisa pinjem baby cot ya? Gw baru tau. Uda umur 14mo msh bs ya? Kirain kaya bassinet yg kecil gt. Thanks nad, ntr gw coba cari tau deh soal baby cot itu. Lumayan bgt kl dia bs tidur rebahan..

  3. aku jawab aku jawaaaaab
    1. Kenapa ga mungkinnya? Mungkin2 aja lah. Cuma lo nya aja kuat kaga bawa bocah cape2 hahaha
    2. di option Air Bnb ada option kids/baby friendly silahkan dicentang. Dan sebelum deal kan bisa ngobrol2 dulu sama ownernya, Jadi pastiin dulu aja. Pengalaman gw malah ada owner yang ngotot mau sediain baby cot tapi gw nolak karena Raka udah 2 th mana mau dimasukin cot.
    3. Harusnya udah bisa makan makanan yang sama bareng kita. Tapi seperti kata epoy, tiap anak beda2. Coba aja dilatih, tapi jangan terlalu kecil hati kalo gagal karena itu kan tergantung kesiapan si anak. Selalu ada opsi makanan instan kok. Sekali2 gpp laaaaah.
    4. Nanti menjelang waktunya lo bakal tau sendiri, dia senengnya apa
    5. simpen buat gw ya tips2nya. hahahaha *Lah malah minta*

  4. mama Axel! aku padamu! sehati abis nih, kita juga mau ke jepun .. ah coba bisa barengan yaaa .. jadi gw titip Gide terus ngeloyor pergi poto2 sama bapake .. lalu ditimpukin sushi sama utin! hap hap kita tangkep hahaha

    Gw udah survey nih bawa baby ke jepun, temen2 gw udah bawa anaknya kesana and they say it’s feasible koq bawa baby ke sana, apalalgi axel udah 14 bulan kan ya .. by that time Gide udah 2 taonan hahaha ..udah bayar tiket sendiri huhuhu .. loh koq curhat

    gw wa loe aja deh! HAHAHA

  5. wah asiknya… have fun!!! πŸ™‚

    airbnb bisa bawa bayi. tergantung ownernya masing2 juga sih, tiap owner bisa punya rule beda2. cek dulu aja mendingan.

    bayi 14 bulan udah bisa makan table food. tapi ini tergantung anak dan ortunya juga sih menurut gua ya. ada anak yang umur segitu belum makan table food karena belum bisa ngunyah atau juga ortunya yang belum ngasih. kalo kita begitu anak2 umur 1 th kita udah ngasih makan table food.

    di pesawat kalo bawa bayi biasaya dikasih yang paling depan. pas check in mention aja kalo ada bayi. di airport juga apa2 pasti diprioritasin jadi jangan takut. bawa banyak mainan aja yang penting biar anaknya gak bosen. sama jangan lupa bawain susu buat diminum pas take off dan landing biar kupingnya gak budek.

  6. Have fun, Dea. Soal postingan Jepang, ada di blog gue ya (part 1 smp 11) just in case mau liat inpirasi kemana2 aja. Abby waktu itu blm 3 tahun. Gue sendiri lbh prefer hotel kalau utk wisata dibanding airbnb. Tp mmg hrs rogoh kocek lbh dalam kalau mau hotel yg bagusan. Yg jelas bawa stroller itu udah pasti dan sebisa mungkin travel light especially kalo mau pindah kota karena jalan di dalam stasiunpun jauh2. Sangat feasible kok untuk pindah kota. Hitung kebutuhan anak, jangan bawa berlebih terlalu banyak. Siapin baju kalian day by day. Kalau bawa popok dan susu jg jangan berlebih. Irit tempat dgn bawa susu diplastikin kecil2 buat sekali mnm. Gue bs 1 koper untuk 3 org selama 11 hari. I bet you can do it too :). Feel free kl mau tanya apa2.

    1. Wahh lele gw baru baca postingan jepang lo, sangat amat detail dan membantu. Uda langsung gw bookmark haha. Iya ni gw jg target mau bawa 1 koper gede aja + 1 backpack kecil. Moga2 bisa hehe. Makasiii banget infonyaa

  7. huaaa akuuu iriiiiiiiii hahaa
    gw masih nyari nih tiket murah ke jepang. tau ada travel fair aku mau jugaa huhuhu. JAL pula! lucky u de!

    btw dulu grace waktu setahun sudah bisa makan pokky hahahaa. jadi kalo kue2/roti2 gitu pasti bisa. Tapi kalo nasi memang dia masih makan nasi lembek. Kalo nasi di jepang bukannya lembek2 ala nasi hokben gitu ya? mungkin bisa kali yahh.. tapi dari sini udah sering2 di latih aja =)

    have fun preparing ya De!!! *masih tetep iri* :p

      1. kl garuda travel fair males antrinya de hahaha. tapi denger2 skrg bisa online sih dari travel agent terdekat, nanti di coba deh πŸ˜€

  8. Halo Dea πŸ™‚
    Ada satu blog yang sering banget ngebahas traveling with toddler, dan dia jam terbang travelingnya udah uwwuuwuw banget

    coba cek –> letthebeastin.blogspot.com

  9. Wah serunya dapet promo dan perginya ke jepang pula, lg hits banget yaa jepang ini. Maaf gk bisa kasi advice apa2 ci krn lom ada baby jg *ntar di anggep sotoy lg* mungkin banyak2 baca review dan bisa jg tuh minta saran ci leony di blogna perna d bahas super lengkap soal jalan2 ke jepang πŸ™‚

  10. Hallo, selama ini silent reader, aku sering bawa anakku travelling dr baby dan pas 20 bulan aku travelling juga ke jepang 10 hari Tokyo, Osaka, Kyoto. Feasible banget bawa anak di Jepang dan pindah kota koq, yang penting bawa baby carrier (penting banget) dan stroller yang lightweight kalo mau. Oh ya untuk koper kalo bawaan banyak dan musti pindah kota atau males bawa ke airport, di sana ada jasa kirim koper juga langsung ke bandara atau ke hotel yang mau dituju nanti, biayanya ga mahal koq dan sangat membantu buat kalo banyak belanjaan oleh2 langsung kirim aja ke airport nanti pas pulang tinggal ambil di counter airport trus langsung check in deh.
    Kalau makanan, karena anakku unda table food jadi ga susah, dia asal ada nasi dan sup uda bisa makan, Jepang makanannya ga susah koq menurut pengalaman.
    Lalu untuk duduk di pesawat tergantung anaknya suka bobo di bassinet apa lebih suka bobo dipangku, kalo bisa bobo di basinet dan ga gampang keganggu bobonya (karena di bassinet pas harus pasang sabuk pengaman anak musti diangkut juga) boleh deh di bassinet ortunya bisa santai, tapi kalo lebih suka dipangku mendingan jangan ambil yang di depan karena pegangan tangannya kalo di depan ga bisa dinaikin.
    Sori kepanjangan komennya =).

  11. Wah seru yah Dea mau ke Jepang, nggak bisa bantu soalnya blom pernah ke Jepang hehehe

    Cuma setau gw kl JAL sering promo, kalau bukan high season bisa daprt 4 juta seorang dan kalau musim liburan sekolah atau liburan Natal dia naik harganya bisa 2x lebih. Mumpung Axel blom sekolah, bisa jalan2 pas bukan musim anak sekolah tuh lumayan hematnya banyak untuk akomodasinya πŸ™‚

  12. AirBnB ada yang boleh bawa kids/baby ada yang nggak boleh, mesti dilihat terms & conditions. Kemarin gue sih AirBnB, karena harga hotel di Jepang mahal-mahal, terus ranjangnya kecil-kecil.

    Makanan sih tergantung anaknya, tapi biasanya sih 14 bulan belum bisa ya full table food. Saran gue sih makanan instan aja, macem Heinz. Dulu Madeline sih suka banget Heinz, cuma ada juga anak yg gak suka. Jadi mesti dipersiapkan, anaknya doyan apa nggak. Dan rasa apa yang dia doyan. Kalo Axel nggak suka makanan instan ya mau nggak mau mesti bawa slow cooker.

    Memungkinkan 2 kota, tapi jadi padat ya. Kalo gue sih mendingan explore Tokyo & surrounding aja, kemarin akhirnya kita ke Osaka karena Diaz mau berburu Gundam. Mesti bawa baby carrier sama lightweight stroller, karena banyak subway stations yang nggak ada lift.

    Kalo pesawat bawa baby sih biasanya ditaruh di depan wall supaya bisa taruh bassinet. Gue sih traveling males bawa mainan karena makan tempat dan males perintilan. Jadi mengandalkan in-flight entertainment πŸ˜€

    Have fun planning!

  13. Gua cuma bisa bantu jawab pertanyaan soal boleh makan table food apa ngga. Boleh2 aja kok de..
    Biasanya kan kalo udah 1 tahun udah mulai agak dilonggarin soal gulgar, dll. Cuma tergantung kebijakan lu aja dan tergantung juga ama anaknya misal ada alergi makanan tertentu apa ngga. Makannya picky apa ngga.

    Ga ada salahnya sih klo bisa bawa makanan yg bisa dibawa dari indo. Misalnya kaya di babybar gitu mereka ada jual abon khusus anak2 gitu packagingnya satu satu per sekali makan disealed gitu menurut gua boleh jg dibawa buat travelling. Dengan syarat anaknya dikenalin dulu beberapa waktu sebelum pergi of course jadi bisa tau anaknya doyan apa ngga.

    Klo mau yg instan paling heinz gitu ya cuma gua ga tau itu masih cocok ga buat 12 taon keatas.

    Mungkin bisa juga cari info soal convenience store disana ada jual makanan khusus toddler apa ngga. Denger2 kan convenience store sana pilihan makanannya banyak. Kali2 ada juga menu khusus anak2.

    Saran terakhir gua…. mungkin kalo kenal sama Inge (ig: @4delheid) bisa nanya2 ama dia karena dia tinggal disana. Hahahaha…

    Met preparing ya Dea..

  14. gua cuma bisa jawab no 3 hihihi… jayden dulu 14 bulan belom terlalu bisa table food… bisa sih, cuma sesekali suka oek… padahal naik teksturnya uda bertahap… akhirnya waktu mudik umur 13 bulan tetep bawa slow cooker… kalo axel doyan makanan instant, itu akan sangat membantu banget hahahaha… dulu jayden ga doyan makanan instant, segala macam merk uda gua coba, tetep ga suka, akhirnya mau ga mau ya masak… mungkin sebelum pergi axel bisa dibiasain dulu sama makanan instant, seminggu sekali gitu, biar latian hahahaha…

    intinya sih sama kayak yang dulu gua pernah bilang, mau dikasih makan apapun selama anaknya mau mah oke oke aja hahaha… kalo jayden dulu waktu 13 bulan pas lagi masa2nya GTM, plus kalo lagi pergi2 gitu makannya susah banget… makanya setiap pergi gua selalu pasrah, mau makan ya ayok, ga makan ya udah hahahaha…

  15. Aku nggak pernah pengalaman bawa bayi ke LN, jadi nggak bisa kasih tips apa-apa. Tapi kalo trip Jepang, monggo mampir ke blog ku ci, mungkin bisa jadi inspirasi mau ngapain/ke mana aja (:

    Terus ini ada link tips traveling with toddler punyanya Mba Laila. Judulnya emang toddler, sih, tapi kali aja berguna. Soalnya kemarin ke Bali bawa Josh aku juga intip” postingan ini haha. Ini linknya: http://www.letthebeastin.com/2015/09/travelling-tips-with-toddler-1.html#more

    Have fun ya di sana nanti. Didoain biar semua lancar dan sehat!

  16. Bener kan (setelah baca ini) postingan gw ngga nolong heheh.. Jadi gw ikut nambah-nambahin kasih masukan aja ya… (tapi bukan soal jepang, paling jauh cuma sampai Sg soalnya)
    Dulu waktu GG 14 bulanan, dia belum bisa makan table food (dalam artian untuk dia gigit langsung) tapi kalau dilembekin dulu/utk mie dipotong kecil-kecil, bisa..
    Untuk bubur instan, mau kepake atau ngga, wajib bawa (jangan lupa sama termos air panasnya), jaga-jaga kalau di perjalanan dia dingin/lapar kan bisa kasih makan yang hangat2..
    Trus di pesawat (kebetulan GG wkt itu umurnya sekitar 13-15 bulan gt), dia ngga bisa diam tapi ga rewel sama sekali, lebih kayak seru sptnya.. trus di bangku belakang gw waktu itu, ada anak seumuran gg juga yang nempel aja sama emaknya sambil rengek kayak takut gitu.. jadi beda2 ya anak… si gg udah dikasih nonton, kasih buku dll, maunya cuma sebentar2 doang… jadi mungkin lebih enak kalau dibikin bobok aja ya anaknya.. hahahah.. *maapp ga nolong*

  17. Hai salam kenal Ci, baru pertama kali mampir di blognya nih he..he..he..
    Aihh..bikin envy Cici ke Jepang, pengen juga xD *kpn y kesampean*
    Cuma bisa bantu jawab yg tentang makanan, kalau menurut pengalaman temanku yg udah pernah kesana nyaranin better bawa makanan instant dari sini, coz takutnya ada yg ga cocok/ga bisa makan makanan disana n harga makanan disana cukup pricey. Terus kalau bisa bawa kotak makan kosong/box kemana2 buat jaga2 misal makanannya ga habis dimakan jadi kita bisa bawa pulang. Soalnya di Jepang kebanyakan ga menyediakan box untuk dibungkus bawa pulang karena budaya disana kalau makan harus habis jangan nyisa, cmiiw y, hope it helps Ci πŸ™‚

  18. Hai Dea, istrinya Utin ya… kita pernah ga sengaja ketemu sekali di Gading wkt itu, gw temen SMAnya Utin uheuheuheuhe. Gw lg browsing2 soal traveling bawa anak jg, kebetulan mau ke Eropa bawa anak hampir 3 taun sih. Gw udah pernah ke Jepang tp ga bawa anak sih, tp mau ngasi bbrp tips.
    1. Bisa banget krn naik kereta jg nyaman dan cepat di sini, tp ya tergantung sih apa yg mau dilihat ya. Osaka n Kyoto bisa jd pilihan berikut selain Tokyo. Dan td udah disebut di atas ya ada jasa pengiriman koper door to door, tanya org hotelnya aja. Per pcs nya 200rb-an deh, ga gtu mahal for the sake of convenience.
    3. Soal makan, bener kata emak2 di atas, tergantung anaknya. Anak gw 14 bln belum terlalu bisa table food. Agak OOT dikit, katanya sih kalo anak makannya disaring lbh gampang naik takstur drpd diblender. Ini gw lg cobain anak ke dua disaring terus ehuhueuheuhe, yg pertama memang diblender mulu. Nah trus bener jg, cobain makanan instant. Di Jepang ada merk Kewpie, bubur instantnya enak2 dan agak berstektur. Iya se-merk sama mayo itu loh. Kayanya di sini ada deh, coba cari di spm Jpg biar Axelnya icip2 dulu hehehehe. Sama temen gw pernah bawa bayi (kayanya wkt itu hampir setahun umurnya) ke Jepang, dia bawa grinder munchkin yg pake tangan itu loh. Jd kalo ke resto, kalo kira2 rasanya oke utk bayi, digrind, dikasih deh ke bayinya.
    4. Soal flight kalo tips jdwl flightnya pas malem aja dah ga pengaruh, udah beli tiket ehehhehe. Gw ga bs kasi ide nih, anak gw long flight pas msh 7 bln, jd beda sama 14 bln yg maunya berkeliaran.
    Have fun ya! Salam buat Utin.

    1. Hai Renny… Wah bisa pas2an ya ternyata temen sma nya utin hehe. Thanks bgt ya buat saran2nya.. nanti mau cari kewpie ah.. pernah denger sih emang.. dirimu kapan ke europe? Happy planning jg ya! Hehe. Salam balik dr utin 😊

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s