baby · life · marriage life · motherhood

Alisha 1 bulan

The days are long but the years are short (or in this case, a month is short).

I have survived the first month!

*narik nafas dulu*

Buat saya, bulan pertama adalah bulan yang cukup berat. Dari pengalaman dengan Axel, bulan pertama adalah bulan penuh drama dan air mata. Air mata saya dan Axel haha. The dreadful first month.

Puji Tuhan, bulan pertama dengan Alisha cukup lancar. Ga banyak drama dan ga penuh air mata, minimal bukan air mata saya haha.

1 week old

Alisha

Alisha cukup anteng, apalagi 2 minggu pertama. Bisa ditaro dan tidur sendiri. Ga perlu digendong diayun. Nangis pun jarang, kadang cuma “manggil” sekali dua kali, trus bisa ketiduran sendiri. Kalopun nangis, digendong sebentar langsung tidur, walo kalau ditaro ya nangis lagi haha. Gapapa lah cape gendong daripada cape dengerin anak nangis.

2 minggu pertama Alisha lebih sering bobo di siang hari. Tapi kalo malem bangun bisa sejam sekali, walau abis itu tidur lagi. Lelah sih bangun hampir tiap jam, tapi karena frekuensi tangisan jarang, itu sangat membantu saya untuk ga stress. Walaupun uda punya anak 2 saya masih ga tahan denger anak nangis. Stress rasanya denger tangisan.

Karena Alisha cukup kalem, ini cukup membantu untuk saya ngurusin Axel. Bisa tetep punya waktu sama dia (walaupun seringnya dia yang ga mau sama saya, lebih mau sama oma atau papa – sedih deh). Jadi membantu untuk masa transisi dari satu anak ke dua anak.

Kalau malam juga Axel seringnya bobo sama papanya di kamar atas, sementara saya bobo sama Alisha di bawah. Lumayan, paling ga saya ga kepikiran takut Axel kebangun kalo Alisha nangis.

2 weeks old

Alergi

Di minggu ke3, Alisha diare. Karena uda lewat sehari ga membaik akhirnya saya bawa ke dokter, karena badannya sempet anget juga walaupun belom sampe demam.

Dokter bilang saya ga boleh makan pedes sama sekali, lada ga boleh, kopi juga ga boleh karena bayinya sensitif.

Dan ternyata Alisha ini ada alergi dairy, karena badannya merah-merah dan mukanya agak bruntusan. Walaupun merah-merahnya ga sampe parah, tapi dokter minta saya stop dairy, yaitu susu sapi dan turunannya. Termasuk keju, butter, dan cokelat.

Saya sebenernya uda curiga Alisha ada alergi dairy, makanya saya uda stop minum susu sapi dan diganti ke susu almond. Dan emang sejak stop susu sapi tidur malemnya lebih lamaan. Cuma saya belom bisa lepas 100% dari susu sapi. Tapi karena dokter bilang gitu ya apa boleh buat, apalagi saya juga disuru stop minum segala jenis susu (termasuk almond dan soya) sampai diarenya berhenti.

Sejak itu mood saya down. Selama ini hiburan saya dirumah adalah ngemil ini itu dan jajan minuman kekinian. Tapi sejak disuru stop, saya jadi stress sendiri ga ada hiburan.

Gara-gara itu juga mungkin produksi ASI jadi turun karena mood memburuk. Sedangkan kunci ASI lancar adalah mood yang baik dan hati yang gembira. Mood jelek, ASI menurun, anak rewel kurang minum, mood tambah jelek. Jadi lingkaran setan deh.

Sekarang, setelah Alisha ga diare lagi, saya kembali ngemil dan makan yang saya suka. Sedikit-sedikit dulu, sambil cek-cek kulitnya Alisha. Daripada tambah stress kan ya, mending tetep makan dikit-dikit biar hati senang hehe.

3 weeks old

Jahitan Pasca Operasi

Puji Tuhan lagi, jahitan operasi ga sakit. Saya merasa badan lebih fit dibanding abis lahiran Axel. Padahal orang bilang anak ke2 lebih sakit ya. Tapi di saya hampir ga berasa bekas jahitannya. Saya udah bisa jalan seperti biasa di hari ke3, pas pulang dari rumah sakit. Naik turun tangga juga bisa, batuk ato ketawa juga ga gitu sakit. Ini amazing sih. Saya bersyukur banget.

Soal ini, ada perbedaan antara lahiran pertama dan kedua. Pas lahiran pertama, di hari ke3 saya uda langsung mandi dan keramas pas di RS, karena ga betah. Di rumah pun saya ga pake kaos kaki dan sendal, trus lebih ga perhatiin soal angin dan AC. Jadi lebih sering kena AC dan angin. Dan kalo dirumah abis keramas juga ga pake keringin rambut.

Sebenernya saya ga ikutin tradisi ga boleh keramas, ga boleh kena angin dll, cuma tiba-tiba saya kepikiran aja logika dibalik tradisi tersebut. Make sense juga, karena badan abis operasi itu ga fit, jadi harus dijaga jangan sampe kena angin.

Jadi setelah lahiran kedua ini, saya ga keramas sampe minggu ke 2 (kalo ga salah), sampe saya berasa badan saya cukup fit. Dan abis keramas pun langsung keringin rambut. Trus selama dirumah saya usahain pake celana panjang atau minimal pake kaos kaki dan sendal. Efeknya, badan saya berasa lebih fit. Gatau beneran efek ato emang kebetulan aja.

Kalo untuk makanan ciapo, saya ga makan karena emang ga ngerti. Lagian dokter suster juga bilang jangan makan ayam obat biar ga pengaruh ke ASI.

ASI

Soal ASI emang bikin saya ketar ketir, karena takut ga cukup ASI nya. Puji Tuhan di hari ke2 setelah lahiran ASI uda keluar, dan Alisha ga ada masalah untuk nyedot ASI nya. Cuma tetep aja saya khawatir kalo produksi ASI ga cukup banyak, karena waktu Axel kan ga cukup sampe harus campur. Saya ga mau Alisha kelaparan dan saya ga sadar (kaya waktu Axel), jadi saya bolak balik mikir apa musti kasih sufor ya.

Saya tau sih parameter bayi cukup minum adalah ga kuning, pipis & pup nya sering, dan berat badannya naik. Sebenernya semua parameter terpenuhi. Hanya untuk berat badan masih kurang 50 gr kalau kata dokter.

Ada perbedaan pendapat sih, kalau DSA langganan saya bilangnya dalam sebulan minimal kenaikan berat 600gr, dan ini terpenuhi (jadi Alisha cukup minum). Tapi kalau kata DSA 1 lagi yang saya konsultasi ketika DSA langganan ga praktek, kenaikan berat diharapkan dari bayi ASI adalah 750gr, kalo dengan parameter ini Alisha kurang 50gr. Karena dalam sebulan beratnya bertambah sekitar 700gr.

Yang bikin saya ga pede adalah Alisha seringkali masih kaya nyari-nyari susu walaupun baru nyusu (dan nyusunya uda berkali-kali). Masih suka nangis-nangis juga kaya lapar, padahal baru nyusu. Kan saya jadi worry. Tapi di sisi lain kadang dia juga nyusu sampe gumoh/ kadang muntah, yang artinya uda cukup minum.

Jadi saya mau coba liat sebulan lagi, dikasih target sama dokter untuk naik berat 750gr lagi dalam sebulan. Kalau sampai ga tercapai ya harus ditambah sufor. Tapi moga-moga bisa tercapai ya, biar bisa full ASI.

Untuk ASI booster, saya hanya minum domperidone yang diresepin dokter Yudit, sama minum susu almond. Trus makan bayam tiap hari. Dulu pernah coba minum suplemen lain kaya mama soya dll, cuma saya pikir mending minum susu soya aslinya aja deh. Jadi kadang saya minum susu kacang juga. Kalo vitamin-vitamin lain saya ga coba karena agak skeptis beneran efek ato engga (males keluar duit si sebenernya haha).

Sekian cerita sebulanan Alisha. Nanti cerita syukuran nya di post terpisah ya.

Alisha 1 bulan

Berat badan : 4 kg

Tinggi badan : 52 cm

2 thoughts on “Alisha 1 bulan

  1. Congratulations buat Alisha dan juga parentsnya, udah melewati bulan pertama dengan lumayan lancar.

    Soal berat badan, gak usah pusing terpaku sama patokan dokter sih, De. Asal anaknya sehat dan keliatan membesar, itu udah cukup. Lagian di Indonesia anaknya ditimbang biasa kan pake baju, jadi bisa aja salah2. Kalau di sini bener2 bugil, popokpun gak pakai biar tepat ukurannya. Dibawa santai aja daripada distressin selisihnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s