baby · life · marriage life · motherhood

Birth story of Alisha

Alisha is largely used in the English and Indian languages. Its origin is Germanic and Sanskrit. From Sanskrit roots, its meaning is “protected by God”

Ini arti nama Alisha, yang bikin kami pilih nama Alisha dibanding Alicia, walaupun secara penyebutan mirip, tapi arti namanya beda.

Ini juga sekaligus jadi doa kami, supaya Alisha selalu disertai dan dilindungi Tuhan, seperti namanya.

Dan kami mengamini kalau Alisha memang dilindungi Tuhan dari awal dia masih berbentuk janin di rahim saya. Awal kehamilan saya sempet flek agak banyak sampe takut keguguran, tapi puji Tuhan di saat kontrol malah terdengar detak jantungnya. Proses kelahiran lancar, banyak berkat tak terduga, lahir dengan sehat tanpa masuk NICU (agak parno karena pas Axel dari lahir langsung masuk NICU), ASI yang langsung keluar di hari ke2, dan banyak berkat lainnya. God is truly your protector, Alisha.

Days before the day

Drama dokter anak

Jadi, salah satu concern saya untuk lahiran adalah, siapa dokter anaknya. Karena kami punya pengalaman ga enak pas lahiran Axel, dokter anaknya langsung masukin Axel ke Perina/Nicu setelah lahir, dan cara menjelaskannya juga bikin takut. Sebagai first time parents kita bingung banget, dan sukses bikin saya nangis-nangis karena takut axel kenapa-kenapa. Makanya kita selektif banget sama dokter anak untuk Alisha.

Masalahnya, dokter anak nya Axel sekarang (bukan yang pas lahiran), yang kita uda cukup cocok, lagi cuti di tanggal saya lahiran. Dan ternyata, bukan cuma dia yang cuti, tapi sebagian besar dokter anak cuti karena lagi ada konferensi dokter anak di bali. Waw.

Kalau mundurin tanggal lahiran, ada resiko mules duluan, dan akhirnya jadi operasi dadakan. Masalahnya, kita mau ambil harga paket operasi, yang kalo operasinya dadakan/ ga terencana, RS nya ga mau terima harga paket, walaupun dokternya approved kita untuk ikut paket. Dan posisi bayinya dari USG terakhir (35 weeks) uda di bawah banget, dokter uda prediksi kalo di 38weeks (tanggal operasi saya) itu bisa uda mules. Dan dokter juga tetep suggest untuk di tgl 28 Juni dengan semua concern saya, sambil meyakinkan kalau kali ini bayinya harusnya ga ada masalah.

Jadi karena tanggal uda fixed, saya cuma bisa milih dari 3 dokter anak yang standby di hari itu. Karena dari sekian banyak opsi saya, semuanya cuti hiks. Dan dari 3 dokter yang standby, ga ada yang bener-bener saya tau. Jadi cuma bisa berserah sama Tuhan aja.

28 June 2019

Kejutan manis

Hari ini jadwal operasi jam 8 malam. Jadi saya bisa check in RS setelah makan siang, dan mulai puasa jam 2 siang.

Pagi bangun seperti biasa, menikmati pagi bisa leha-leha santai-santai. Sayangnya untuk cukup tidur agak susah, karena sejak hamil trimester 3 emang agak susah tidur. Selesai sarapan, beres-beres, sekitar jam 11an kita berangkat ke mal untuk lunch sebelum ke RS.

Enak juga ternyata dapet jadwal operasi malem. Siangnya masih bisa lunch di mall dulu, bisa jalan-jalan bentar, baru ke RS. Puasanya juga ga terlalu berasa, karena masih bisa lunch dulu.

Di mall kita makan marugame udon dan beli dunkin donat dulu untuk cemilan sebelum harus puasa. Saya agak takut kelaperan jadi sebelum bener-bener harus puasa mau makan dulu haha. Kebetulan ada promo minuman di dunkin, jadi sekalian beli iced chocolate favorit deh. Puas makan sebelum puasa 😄

Kita ke RS sama mama dan mama mertua. Rencananya nanti papa akan nyusul, lalu papa mama akan bawa axel pulang (karena dia ga mungkin lama-lama di RS).

Sampai RS sekitar jam 2, saya langsung check in ke bagian pendaftaran bareng Utin sementara mama-mama di mobil temenin Axel yang lagi bobo.

Di pendaftaran, seperti biasa isi macem-macem, tanda tangan macem-macem. Dan dapetlah gelang sebagai penanda pasien RS, yang ga boleh dilepas sampe pulang. It’s getting real!

Ada kejutan manis ketika check in. Seharusnya kita ambil paket SC kelas 1, yang 1 kamar berdua. Cuma karena kamar kelas 1 penuh, kita di”titip” ke VIP sampe ada kamar kelas 1 yang kosong. Jadi kita dapet kamar VIP dengan harga kelas 1. Hore! Dan lebih manis lagi karena sampe pulang kita ga dipindahin kamarnya. Belom lahir aja kamu uda bawa hoki, Alisha.

The waiting game

Setelah beres urusan administrasi, kami naik ke lantai 2 ke kamar bersalin. Disana ngurus administrasi lagi, isi lebih banyak formulir dan tanda tangan lebih banyak kertas, lalu saya masuk ke ruangan untuk cek CTG, rekam jantung dll.

Sambil di rekam jantung dll sambil diambil darah, ditanya-tanya ada alergi apa, riwayat kehamilan dll. Setelah itu baru dikasih obat cuci perut. Prosedur yang sama kaya waktu mau lahiran axel.

Setelah itu kami masuk ke kamar di 203 sambil nunggu waktu operasi. Kalo ga salah saya masuk kamar sekitar jam 4 sore.

Dan dimulailah masa-masa penantian menunggu jam operasi.

Sebenernya dari beberapa minggu sebelum operasi saya uda nervous mau operasi lagi. Masih inget rasanya masuk ke ruang operasi yang dingin, deg-deg an luar biasa. Masih inget masa-masa baby blues dan bergadang yang bikin siang kaya malam, malam kaya siang. Uda ga tau waktu, ga inget hari.

Tapi herannya, hari itu saya cukup tenang. Ga deg-deg an, paling bolak balik ke toilet aja. Jauh lebih tenang dibanding waktu mau lahiran axel. Dulu waktu mau masuk ke ruang operasi tangan saya dingin, deg-deg an banget sampe rasanya bisa denger suara jantung sendiri, tapi sekarang rasanya biasa aja. Cuma berdoa aja supaya Tuhan yang sertai.

Proses operasi

Katanya saya bakal dijemput ke ruang operasi jam 7, jadi begitu jam 7 saya uda siap-siap ganti baju. Tapi kenyataannya, jam 8an saya baru dijemput. Wah mundur lagi operasinya. Bisa tambah malem donk ini.

Ternyata, walaupun saya masuk ke ruang operasi (untuk pasang infus dll) jam 8, saya baru dioperasi jam 9an. Karena ternyata jam 8 itu dokternya baru dateng, dan beliau operasi 1 orang dulu sebelum saya. Jadi saya nunggu cukup lama di dalem ruang operasi (eh bukan ruang operasi si, ruang tunggu operasi gitu). Karena ruang operasinya dipake gantian kan.

Selama nunggu yang ada saya ngantuk, pengen tidur haha. Ga berasa deg-deg an. God is good. He gave me unknown calmness on the right time. Kalo nervous entah apa jadinya, uda mana nunggu lama kan.

Cuma kita ga diinfo kalo jadwal operasi mundur, jadi si utin yang senewen nunggu di depan. Dia liat dokter Yudit dateng, tapi dia gatau si dokter mau operasi 1 orang dulu sebelom saya. Jadi dia nunggu lama, padahal biasa operasi cesar kan sebentar ya. Senewen deh dia takut kenapa-kenapa.

Puji Tuhan Alisha lahir pk 21.22. Saya gatau ini akal-akalan dokter aja untuk tentuin jam nya, ato emang bener jam segitu. Karena 2x lahiran sama dokter Yudit dapet angka “bagus” 2-2 nya. Si axel lahir 14.14, ini Alisha 21.22 haha.

Operasi ini agak beda sama waktu Axel. Dulu saya inget pas operasi Axel, ruang operasinya ada lagu. Ada juga orang yang bilang kalo operasi akan dimulai pk sekian dan dioperasi oleh dokter ini ini ini. Yang sekarang ruangannya sepi, ga ada lagu (walau bidan nya tetep saling ngobrol), dan ga ada yang umumin kalo operasi akan dimulai. Jadi saya ga tau tuh tiba-tiba kaya uda mulai aja, trus tau-tau uda lahir hahaha. Kayanya lebih cepet dari pas lahiran axel.

Trus bedanya lagi, setelah operasi kan dikasih obat tidur, waktu lahiran axel saya ketiduran, baru sadar di ruang pemulihan. Tapi kemaren walo uda dikasih obat tidur saya tetep sadar, dan ga tidur sampe di kamar. Teler si, tapi saya cukup sadar untuk bisa ngobrol.

Ohya kali ini juga saya bisa dijenguk di ruang pemulihan. Waktu dulu saya baru ketemu utin dan keluarga lainnya pas keluar ruang pemulihan menuju kamar. Kalo sekarang, pas di ruang pemulihan pun uda pada bisa jenguk.

Lalu, kali ini saya berasa kedinginan banget. Sampe gemeteran rasanya. Padahal uda dikasih penghangat, uda dimatiin AC, tapi masih gemeletuk giginya. Katanya si emang proses nya begitu.

Enaknya operasi malem, saya bisa langsung tidur malem itu (walo kenyataannya ga pules tidurnya, cuma tidur-tidur ayam). Cuma saya bisa merem sepanjang malem dan berakibat sakit kepalanya ga parah.

Waktu lahiran axel karena selesai lahiran sore, saya ga bisa langsung tidur, trus pusing banget. Emang efek anastesi katanya sih.

Malemnya saya cuma minum teh manis anget aja, sebenernya ada bubur sumsum, cuma karena pusing dan ga boleh angkat kepala saya males makan. Mual pula. Jadi saya baru makan lagi besoknya setelah boleh angkat kepala (12 jam dari operasi)- ini ga enaknya operasi malem ya.

Sabtu 29 Juni 2019

Sabtu pagi masih agak teler, uda bisa gerakin kaki, tapi pas disuru miring masih sakit banget. Setelah 12 jam dari operasi, uda boleh angkat kepala (ranjangnya dalam posisi setengah duduk), dan mulai makan.

Puji Tuhan Alisha sehat, ga masuk NICU/perina, tapi masih di observasi jadi belom dibawa ke kamar. Not that im complained, secara mau gerakin badan aja masih susah. Ga sakit sih, tapi masih pasang kateter jadi susah gerak, trus masih agak teler juga. Sedangkan kalo mau full asi baby nya harus rooming in. Cuma kepikiran aja kasian si alisha dari lahir belom ketemu mamanya dan belom nyusu, walo tau juga secara teori bayi newborn bisa bertahan 2-3 hari tanpa minum apa-apa karena masih ada cadangan makanan di perut

Bersyukur banget kamar di upgrade ke VIP, jadi Utin bisa nginep. Tadinya kalo di kelas 1 saya mau minta Utin pulang aja, daripada ga bisa tidur dan sakit (karena di kelas 1 ga ada tempat untuk tidur). Tapi karena di VIP, lumayan ada sofa untuk tidur. Cuma ya namanya di RS, ga bisa bener-bener tidur nyenyak juga ya.

Agak siang, saya berasa tambah ngantuk. Bener-bener ngantuk sampe susah buka mata. Mungkin efek obat painkiller ya, aneh bener rasanya. Waktu lahiran Axel ga ngalamin gini. Jadi dari siang-malem itu saya bener-bener ngantuk parah, sampe kepala pusing, ga konsen dan berasa kaya lagi jetlagged berhari-hari.

Untungnya si dede masih belom dibawa untuk rooming in karena masih nunggu visit dokter anak. Padahal katanya jam 10an mau dibawa masuk kamar. Bagus juga karena saya hampir ga bisa melek. Ada tamu aja agak susah mau ajak ngobrol, karena susah mikir haha.

Akhirnya, Alisha baru dibawa ke kamar sekitar jam 3 sore.

Baru ketemu Alisha, langsung belajar nyusu. Puji Tuhan anaknya langsung bisa ngenyot dan puji Tuhan ASI nya keluar, walo masih sedikit. Another blessing.

Tuhan baik banget. Semua hal yang saya khawatirkan tidak terjadi, Tuhan kasih banyak kemudahan dan kelancaran selama proses lahiran Alisha ini. Cant thank Him enough.

Malamnya, Alisha rooming in di kamar. Awalnya saya galau karena saya ngantuk banget, kayanya ga sanggup bangun-bangun terus harus nyusuin, mana masih pake infus juga dan masih agak sakit bekas jahitan. Tapi, setelah ngobrol sama Utin, kita putusin untuk coba dulu aja sebisanya. Kalo uda ga kuat banget baru ditaro di baby room. Karena kasian, kalo bayi ASI, kalo nangis di baby room ya didiemin aja, kecuali kita mau kasih sufor. Dan saya ragu mau kasih sufor, ASI nya keluar kenapa harus pake sufor. Kecuali memang ASI belum keluar.

Malam itu, thank God lagi, Alisha tidur cukup lama. Baru kebangun sekitar jam 2 subuh, jadi paling ga saya uda sempet tidur beberapa jam. Tapi emang agak PR dari jam 2 seterusnya dia nangis dan kebangun terus. Jadi galau kan, jadi parno apa dia lapar karena ASI ga cukup. Akhirnya sekitar jam 5 Alisha berhasil tidur. Dan saya putusin untuk telp baby room untuk minta dia dibawa kesana, supaya saya dan utin bisa istirahat. Lagian emang bayi pagi-pagi akan dijemur dan dimandiin oleh suster-suster dulu.

Minggu 30 Juni 2019

Baru tidur bentar, skitar jam 7 uda kebangun karena ada dokter Yudit visit untuk kontrol. Ini dokter emang saking sibuknya kalo visit tuh entah malem atau pagi haha. Seinget saya dulu juga pas lahiran Axel dia kontrol malem (di atas jam 8) dan pagi. Sempet cerita sama suster, beliau ternyata suka operasi nya malem atau subuh, karena siang dia sibuk di poli dan dia praktek di beberapa RS kan. Luar biasa emang. Ga kebayang gimana dia punya waktu untuk keluarga dan lain-lain ya.

Dokter kontrol jahitan dll, dan langsung kasih ijin pulang. Trus beliau tanya, “baby nya gimana, sehat kan? Ga masuk perina kan? Saya sampe deg-degan”. Rupanya gara-gara kita mention kalo kita agak parno baby masuk NICU/perina (karena pengalaman sama Axel dulu) si dokter keingetan haha. Lucu juga si dokter.

Foto sm dr Yuditia pas kontrol

Ketika dokter bilang boleh pulang, Saya tanya, bayinya gimana, boleh pulang juga ga? Beliau bilang harusnya gapapa karena bayinya ga ada masalah. Saya tanya itu soalnya kemaren sempet tanya bidan, katanya bayinya baru akan dicek bilirubin 2×24 jam setelah lahir, jadi minggu malam. Kalo semua oke baru boleh pulang. Jadi perkiraan pulangnya hari senin.

Kata dokter Yudit, coba aja minta ke dokter anaknya untuk cek darahnya pas kontrol di poli, jadi tetep bisa dibawa pulang hari ini. Jadi kita coba tanya ke bidan lagi dan jawabannya tetap sama, “tunggu dokter anak visit ya.” Jadilah kita nunggu lagi.

Singkat cerita, dokter anak nya kasih untuk Alisha pulang bareng kita. Tapi tetep dipesenin untuk jemur dan banyak dikasih minum ASI.

Tadinya sempet ikut rekomendasi dokter anak dari dokter Yudit, tapi ternyata dokter anak tersebut juga cuti. Belakangan kami baru dapet info kalau dokter yang direkomendasiin sama dokter Yudit itu karakternya 11-12 sama dokter anak pas Axel lahiran dulu. Jadi kalau aja sampe lahiran sama dia, kemungkinan besar Alisha ga bisa pulang sama kita di hari Minggu. God is good. Tuhan uda pilihin dokter terbaik buat Alisha, walaupun itu semua di luar rencana kita. Rencana Tuhan emang paling bener.

Alisha siap pulang

Moral of the story

Kami merasakan banget pertolongan tangan Tuhan di proses kelahiran Alisha ini. Semua kekhawatiran saya dibalas dengan banyak berkat oleh Tuhan. Dia memberi jauh lebih banyak dari yang kami harapkan (dan pikirkan). Ketenangan menghadapi operasi, bayi yang sehat, bisa pulang ke rumah bareng bayi, dan kondisi tubuh yang cukup fit setelah operasi. Semuanya berkat Tuhan yang tidak ternilai.

Kalau ada yang baca dan lagi galau atau khawatir tentang masa depan, semoga cerita saya bisa jadi berkat ya. Tuhan itu ada dan Dia ga pernah terlambat. Serahkan semua kekhawatiran kita sama Tuhan, karena Dia bener-bener akan memelihara kita.

❤️❤️❤️

21 thoughts on “Birth story of Alisha

  1. Hello baby Alisha, temennya main baby El ni. Tapi emang bener ya kalo relax semuanya jadi lebih lancar. Dan pengaruh obgyn emang besar banget ya. Kalo dia emang tenang, kita nya ya ikutan tenang. Dokternya minta apa juga kita turutin ya, soalnya kan pas di ruang op ya adanya dia, suami mah tunggu di luar.

    Mari melekan bersama, semangat 💪💪

    1. Iya rolls, obgyn harus tenang dan bisa nenangin. Kalo obgyn panikan apa kabar pasien hehe. Tp bener nih, lahiran kali ini gw berasa lebih tenang, mngkn itu jg sebabnya asi bisa lebih keluar cepet dan baby lebih anteng. Soalnya kl mamanya hepi baby jg lebih kalem kan ya. Semangat mami! Mari bergadang bersama hahaha

  2. dea… alisha cantik banget sih… gua tag jadi calon mantu boleh ga hahahahaha… emang anak kedua biasanya lebih nyantai ya… gua juga dulu waktu nunggu operasi jauh lebih tenang daripada jayden dulu, tapi tetep sih….di ruang operasi ya dag dig dug juga… namanya juga operasi kan hehehehe…

  3. Congrats yah Dea buat lahiran baby Alisha…semoga bisa adaptasi dengan bergadang lagi hehehe

    Alisha cakep bgt yah trus ada lipetan mata *salah fokus* hahaha, anak gw nggak ada lipetan semua jd kl liat bayi ada lipetan jd salfok 🤣🤣🤣

    Btw gw ada invite ke email elo yah

  4. Hello sweet pretty Alishaaa ❤
    De entah kenapa kok gue baca cerita lo rasanya pengen hamil dan lahiran lagi MUAHAHAHAHAH. Tapi trus bayangin punya bayinya gue balik keder sih lol. Mungkin karena berasa dari cerita ini, berkat Tuhan sungguh menyertai dan dimudahkan semuanya yaaa ❤

  5. puji Tuhan semuanya dilancarkan dan gak kelaparan ya dea. hihihi
    semoga semuanya selalu smooth dan happy happy dengan Alisha si bayi cantik ❤

  6. Selamat ya Dea, Utin dan Koko Axel! Cakep baby Alisha, mukanya mirip elu ya De kayaknya. Semoga tumbuh jadi anak yang baik, pintar, berbakti pada ortu, dan setia sama Tuhan.

    Kalau mau lahiran, emang ga boleh kebanyakan pikiran. Tuhan pasti kasih yang terbaik asal kita berserah.

  7. halo mom, salam kenal ya.

    klo boleh tahu, bisa dibisikin ga mom dokter anak yang sekarang mom pake siapa ya?
    saya ada rencana lahiran di mitra gading juga, bingung mau pilih dokter yang mana. hehe..
    makasih mom

    1. Halo mom, salam kenal juga. Kemaren anakku yg ke2 pas lahir sama dr trasmanto. Dokter senior disana. Kalo biasanya anak sakit, aku ke dokter isabel, dokter sejuta umat di mitra gading, makanya antriannya panjang hehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s