life

Vaccine Home Service

Walaupun lagi pandemi, namanya vaksin musti jalan terus. Soalnya kalau sampe di skip malah takut kena penyakit macem-macem.

Jadi buat saya pilihannya adalah ke RSIA, ke Rumah Vaksin, atau Home Service.

Kalau ke RSIA, bisa pake asuransi, jadi gausah bayar sama sekali. Tapi resikonya tentu jauh lebih besar terpapar Covid19 karena sekarang ini RS lagi red zone, termasuk RSIA. Jadi setelah dipikir lagi, opsi RSIA saya coret

Opsi selanjutnya adalah ke Rumah Vaksin, atau Klinik Vaksinasi lain. Kalau ke Rumah Vaksin atau Klinik, hanya perlu bayar biaya vaksin dan administrasi aja. Sedangkan kalau Home Service ada biaya transportasi/ visit tambahan. Lumayan, bisa hemat sekitar 250rb. Apalagi harga vaksin di Rumah Vaksin relatif lebih murah dibanding klinik penyedia jasa home service. Cuma, tetap ada resiko ke luar rumah. Walaupun sebenernya di lokasi RV sendiri (katanya) semua petugas pake APD dan yang ada demam/batuk/pilek ga boleh masuk, dan jumlah orang dibatasi. Setelah dipikir lagi, opsi ini juga saya coret, karena saya agak sungkan bawa bayi ke luar rumah, dan kita ga tau kebersihan klinik tersebut bagaimana.

Opsi terakhir adalah vaksin di rumah dengan home service. Sebenernya saya agak malas karena vaksin dilayani oleh dokter umum vaksinator, yang artinya bukan dokter anak, dan ga bisa tanya soal perkembangan anak. Padahal menurut saya penting untuk sekalian cek perkembangan anak, bukan hanya sekedar vaksin rutin. Kalau di Rumah Vaksin, dokternya walaupun dokter umum tapi mengerti soal perkembangan anak, jadi dia sekalian cek untuk perkembangan anak dan bisa konsul juga. Tapi dengan segala pertimbangannya, akhirnya Utin dan saya tetap memilih vaksin di rumah dengan home service.

Alisha harusnya vaksin MR di akhir bulan Maret. Tapi berhubung anaknya batuk ga sembuh-sembuh, akhirnya baru vaksin hampir sebulan kemudian. Untung bulan ini ga ada jadwal vaksin lain, jadi ga ada vaksin lain yang harus dikejar.

Untuk vaksin home service, saya hanya nemu 2 klinik yang menyediakan jasa home service. Yaitu In Harmony Clinic di Jakarta Pusat (@vaksinasi) dan Prostasia (@Prostasia) di daerah Gading Serpong. Sebenernya ada beberapa klinik lain yang infonya juga bisa home service tapi setelah dihubungi ternyata ga bisa (atau ga bisa dihubungi malah haha).

Ini perbandingan antara @vaksinasi dan @prostasia berdasarkan sekelumit info yang saya dapat.

In Harmony Clinic @vaksinasi

  • Vaksin campak : 400k
  • Visit fee : 250k (dokter) atau
  • Visit fee : 200k (suster)
  • Dokter umum vaksinator
  • Selama pandemi di klinik hanya dilayani oleh suster sementara dokter hanya melayani Home Service

Prostasia @prostasia

  • Vaksin campak : 525k
  • Visit fee : 150k
  • Dokter umum vaksinator
  • Kalau vaksin lebih dari 1, bisa free visit fee

Kurang lebih sama sebenernya harganya. Yang 1 lebih mahal di visit fee, yang 1 lebih mahal di harga vaksin. Tapi akhirnya saya pilih @vaksinasi karena lebih murah (dikit), lokasi lebih deket rumah dan secara komunikasi lebih fast response. Dan mengingat dokternya ga standby di klinik, saya berharap mengurangi resiko terpapar covid di klinik (walo sebenernya ga jaminan juga karena dia muter-muter ke rumah orang kan haha)

Pengalaman vaksin di rumah

Sebenernya begitu saya uda oke vaksin dengan @vaksinasi, agak lama sampai saya dapet jadwalnya. Bukan masalah jadwalnya si, tapi ga ada kepastian kapan dokternya bisa kerumah saya. Beberapa hari saya tanya untuk jadwal dokter available dan total biaya, tapi hanya dikasih jawaban gantung. Sampe akhirnya saya agak tegesin (kalau memang ga bisa gapapa, nanti sy cari klinik lain aja πŸ˜‚) baru dikasih jawalnya haha.

Saya dapet jadwal hari Minggu. Agak surprise karena kirain Minggu dokternya libur. Tapi gapapalah, ga masalah hari apa juga, toh kita juga dirumah terus kan.

Beberapa jam sebelum visit, dokternya WA saya utk konfirmasi dan minta share location. Dokternya datang ontime, malah lebih awal dari waktu perjanjian. Setibanya dirumah, dokter pakai jas dokter, kacamata, cuci tangan dan pakai sarung tangan. Sampah yang dia pakai (kaya tisu bekas cuci tangan) juga disimpan sendiri untuk dibuang di klinik.

Dokter kemudian minta buku medis anak, untuk ngecek riwayat vaksin. Lalu dia kasih liat vaksin yang akan dipakai beserta expired date nya. Lalu anaknya dibaringkan dan disuntik. Jadi anaknya ga dicek sama sekali ya. Ga dicek suhu, ga dicek pake stetoskop juga, apalagi ditimbang dan diukur panjang haha.

Kalo di Rumah Vaksin semua dilakuin, kaya ke dokter anak biasa. Dokternya juga selalu cek kondisi anak sebelum vaksin.

Makanya pas ini ga dicek sama sekali buat saya poin negatif. Tapi ya bisa dimaklumi karena mungkin keterbatasan alat. Tapi paling ga saya kira bakal dicek pake stetoskop dan cek suhu pake termometer. Kalau ternyata demam, masa mau vaksin juga. Memang sih sebelum vaksin kita disuru isi riwayat kesehatan, tapi masa iya ga dicek kondisinya sama sekali. Yah sudahlah.

Selesai suntik, dokter nulis kuitansi, lalu nulis di buku medis anak, jelasin jadwal vaksin selanjutnya, beres2 dan selesai. jadi sebenernya emang bentar banget visitnya.

Setelah itu dokter menyarankan untuk anak dimandikan (dan ibunya juga mandi) supaya mengurangi resiko tertular covid, dan semua barang yang dia sentuh juga dianjurkan untuk dibersihkan dengan disinfektan, untuk jaga-jaga aja.

Untung Alisha uda gedean jadi uda melewati masa-masa vaksin hampir tiap bulan. Next vaksin adalah umur 1 tahun. Semoga nanti kondisi udah membaik ya.

Ohya selama Alisha vaksin, Axel saya suru main di atas sama Utin biar dia ga ketemu dokternya, supaya mengurangi resiko juga.

Sekian sharing saya. Sori ga ada fotonya karena ga sempet foto sama sekali haha. Semoga berguna ya.

5 thoughts on “Vaccine Home Service

  1. Dari yang kemarin2 maju mundur mau kasi vaksin ke el akhirnya malah skip vaksin πŸ˜‚πŸ˜‚

    Kemarin sempet pingin ke rumah vaksin juga tp bener ya kita ga tau kebersihan klinik nya.. pingin home service tp emang vaksinnya el bukan yg wajib jadi ya uda lah tunggu agak mendingan aja..

    Semoga badai cepat berlalu yaa πŸ™πŸΌπŸ™πŸΌ

    1. Iyaa kalo ga wajib msh bs dipikir2 deh. Soalnya walo home service tp kan tetep ada resiko krn dokternya keliling2. Dan dia abis dr rmh pasien lain kan ga pake mandi dulu. Yah berdoa aja smoga cepet berlu yaa

  2. Dea, kayanya si Prostasia itu dulu pernah ceramah di sekolah anak gw deh, jaman beberapa tahun lalu…maksudnya apa yah bukan ceramah tapi ortu dikumpulin di aula dan dijelaskan soal vaksin2 hahaha terakhir mrk bagi brosur terima jasa vaksin di rumah.

  3. Kl aku malah slow respon dibalesnya ci sama @vaksinasi πŸ˜…

    Itu jg jadi bahan pertimbanganku ci kl panggil homeservice, jd ga tau perkembangan, selanjutnya harus vaksin apa dll..

    Tapi ku tak jadi home service akhirnya ci, tiba2 ditelp dsa twins ha..ha..ha..jd vaksinnya di klinik dokternya deh, n cuma dibatasin 3 pasien πŸ˜…

Leave a Reply to kittenholic Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s