life · motherhood

Drama HFMD

Happy new year! 🙂

Awal Tahun baru ini dimulai dengan balada bocah sakit, moga-moga abis ini virus jauh-jauh dari keluarga saya.

Jadi tgl 11-12 Jan kami ada acara “retreat” hura-hura. Maksudnya, acara nginep bareng sama temen2 baik kami yang sebagian besar juga sudah berkeluarga dan punya anak. Total ada 5 pasangan (4 menikah dan 1 akan segera menyusul) beserta 5 bocah. Kami nginep di airbnb di daerah bogor yang cantik banget dan instagrammable banget serta ramah di kantong. Bagus banget banget, sampe kami berencana bikin ritual nginep tahunan disitu. Cerita lengkapnya bisa diliat di blog nya dina aja ya (malas nulis).

Acara nginep-nginep menyenangkan, minggunya kami lanjut ke gereja sore karena ada perjamuan kudus. Jadi weekend itu cukup melelahkan buat kami semua, terutama 2 bocah.

Besoknya, saya harus anter Axel sekolah, karena opa oma yang biasanya anter jemput axel lagi di luar kota. Dan karena kecerobohan saya yang mengakibatkan SIM lupa diperpanjang, saya ga bisa bawa mobil. Jadilah saya harus naik taksi dan nunggu di sekolah sampe axel pulang. Si Alisha tentu aja diajak.

Selama 3 hari si dede diajak ke sekolah dan nunggu di sekolah. Ruang tunggunya terbuka jadi banyak angin. Hari pertama saya nunggu di sekolah, hari kedua saya nunggu di dalem gedung gereja di samping sekolah. Hari ketiga pas lagi nunggu (indoor juga) si dede mulai demam. Gawat.

Awalnya saya kira kecapean aja, jadi saya cuma kasih tempra tiap 4 jam sama banyakin skin to skin. Tapi besoknya ternyata mulai muncul merah-merah di tangan dan kakinya. Saya pikir digigit nyamuk, tapi terlalu mencurigakan kalau nyamuk doank. Jadilah saya ke dokter hari itu juga, walau sebenernya siang itu si dede uda ga demam.

Ternyata, kata dokter Alisha kena HFMD , Hand Foot Mouth Disease alias flu singapore (katanya pertama kali ditemukan di singapore makanya disebut flu singapore).

Ciri HFMD : demam 1-2 hari, kemudian muncul bintik-bintik merah hanya di area mulut tangan dan kaki (badan bersih), dan ada sariawan di dalam mulut (biasanya banyak)

Saya langsung shock karena ga nyangka. Saya uda feeling sih merah2 nya itu ada sebabnya tapi saya ga nyangka itu HFMD. Beberapa kali denger soal HFMD dan semuanya ga enak, karena HFMD itu bikin anak cranky banget dan ga mau makan. Ya gimana mau makan kalo 1 mulut isinya sariawan semua huhu. Belom lagi badannya gatel-gatel dan nantinya merah-merah itu bisa melenting kemudian ngeluarin cairan. Duh nightmare.

Untungnya, puji Tuhan banget, Alisha masih mau makan walau sedikit agak susah. Mungkin sariawannya ga parah, jadi sama dokter juga ga diresepin aloclair spray (kalo kata temen-temen ini biasanya obat wajib HFMD). Dokter cuma resepin isprinol supaya virusnya cepet ilang. Kalau baca-baca Memang virus HFMD ini tergolong mild, bisa sembuh sendiri dalam 7-10 hari tanpa obat khusus. (Tapi lama ya 7 hari !)

Ruam di sekitar mulut
Ruam di tangan
Ruam di kaki

Ketakutan selanjutnya adalah virus ini sangat sangat menular. Udah banyak cerita yang bilang kena HFMD kakak beradik, ketularan sama sepupu/temen yang padahal cuma main bentar, dll. Jadi kalau anaknya ada lebih dari 1, kemungkinan besar yang lain juga ketularan. 2 anak sakit? Oh no! Makin nightmare buat saya.

Bener aja, besoknya hari Jumat Axel demam tinggi pulang sekolah. Untungnya anaknya ga cranky, cuma lemes aja. Tadinya malam itu axel mau nginep di rumah oma tapi ga jadi karena demam tinggi. Ini si axel demam lebih tinggi dari Alisha. Alisha paling tinggi 38.5 , kalo Axel uda sampe 38,7 . Itupun yang ketauan. Ada beberapa kali saya langsung kasih tempra tanpa ngukur lagi, karena dipegang aja uda panas banget. Serem ya kalo demam tinggi gini.

Axel masih demam sampe Sabtu sore. Tadinya sabtu pagi mau dibawa ke dokter, tapi setelah chat dokternya, dia bilang tunggu dulu aja. Karena Axel baru demam aja belom timbul gejala lain.

Minggu Axel uda ga demam, dan mulai keluar bintik-bintik di sekitar bibir. Dia juga ngeluh siku tangannya gatel (dan ada sedikit bintik disana) dan juga daerah bokong. Untung axel juga ga kena sariawannya, jadi masih bisa makan minum normal. Puji Tuhan!

Ruam di sekitar mulut

New Things learned

Tapi ternyata ga cuma sampe disitu. Ada hal receh yang baru saya sadari dari sakit ini :

  1. Kalau 1 anak kena penyakit menular, kemungkinan besar anak 1 lagi kena. Mau dipisah gimanapun ya tetep aja kena. Kecuali mungkin kalo langsung diungsikan beda rumah. Tapi itu juga tetep mungkin ketularan karena uda keburu kena dari masa inkubasi virus yang terjadi sebelum muncul tanda-tanda
  2. Kalau penyakitnya sangat menular, kemungkinan besar saya juga kena, karena ngurusin 2 bocah sakit, artinya kurang tidur (well, ga sakit juga tetep kurang tidur sih, ya ga buibu yg anaknya masih nyusu haha), cape, dan daya tahan tubuh turun.
  3. Artinya, 1 sakit = minimum 3 orang sakit sekaligus. Syukur banget kalo papanya lagi fit dan ga sampe ketularan. Kalo ga itu artinya 1 sakit = 4 orang sakit sekaligus 😱😱😱😱. Sungguh nightmare. Ngurus anak sakit aja lelah, gimana ngurus anak sakit sambil diri sendiri sakit dan ga bisa bener-bener istirahat

Sabtu sorenya saya mulai ga enak badan, meriang. Malemnya demam. Minggunya masih meriang + sakit kepala + sakit tenggorokan. Duh mau gendong alisha aja beraatt banget rasanya. Padahal saya sebenernya jarang sakit, apalagi sampe demam gini. Virusnya ganas banget emang hiks.

HFMD biasanya emang kena ke anak usia bawah 5 tahun (kalo kata google), tapi bukan berarti orang dewasa ga bisa kena. Saya uda tanya dokter anaknya, dia bilang orang dewasa daya tahan tubuh lebih bagus jadi lebih susah ketularan, kecuali kalo lagi ga fit. Tapi kalopun ketularan biasanya gejalanya ga separah di anak, paling sariawan biasa aja ato flu biasa aja.

Lah ini kayanya saya lebih parah dari anak-anak. Uda sakit kepala, sakit tenggorokan, trus seninnya tangan kaki mulai gatel-gatel. Duh nyebelin amat sih virusnya.

Ruam di telapak tangan. Ga gitu keliatan, tapi gatel banget

Alergi kena cincin, gatau hubungan ato ga

Tapi saya sangat bersyukur saya yang kena lebih parah, dan anak-anak cukup mild gejalanya, jadi mereka ga sampe cranky, tetep main dan makan minum biasa. Life as usual buat mereka, kecuali Axel aja yang ga boleh sekolah dan SK selama seminggu. Gapapa deh saya sakit lebih ga enak.

Di saat saya nulis ini, badan saya uda jauh lebih seger. Tinggal sakit tenggorokan dikit sama gatel di tangan dikit. Sakit kepalanya tiba-tiba ilang sendiri di hari selasa, gatel-gatelnya juga berkurang di hari rabu. Moga-moga ini artinya virusnya uda mulai mereda dan uda mau sembuh ya.

Dan semoga Utin bener-bener sehat dan ga ketularan sama sekali, supaya abis ini kita semua sehat dan bisa jalan-jalan lagi, apalagi weekend ini sincia. Semoga abis ini virus jauh-jauh ya hush hush.

Dari yang saya baca, ini beberapa tips untuk mengurangi resikon kena HFMD :

  • Cuci tangan pakai sabun sering-sering
  • Jangan sering-sering main di area indoor playground, apalagi yang ada bola-bola nya, banyak virus disitu. Apalagi indoor playground nya RS, numpuk virus semua hehe.
  • Minum imboost kids 2x seminggu buat bantu daya tahan (ini rekomendasi dsa) atau 1x 1 hari kalo uda ada sodara/sepupu/temen yang kena (axel sy minumin ini dari awal alisha sakit, mungkin membantu jadi sekalipun ketularan ga parah) – bukan sponsor merk ya btw.
  • Sanitize mainan anak (ini jujur saya baru lakuin setelah alisha kena, padahal harusnya rutin). Termasuk lego dan mainan lainnya. Kalau ada anak yang uda kena, di sanitize juga barang-barangnya kaya baby chair, bouncer, stoller. Sanitize disini kalo saya untuk bahan plastik di lap pake larutan dettol (tips dari mom gillian), kalo yang bahan kain saya rendem air panas dan dicuci.
  • Banyak-banyak berdoa supaya ga ketularan haha. Abis susah sih emang, apalagi emang virus nya nular banget. Masa anaknya mau dikarantina dirumah terus hehe.

Dan kalo ada anak yang uda kena, please stay at home ya, minimal 7-10 hari dari demam hari pertama, sampe ruam/rash nya bersih.

Buat yang mau baca lebih lanjut soal HFMD bisa baca disini atau google aja, banyak banget penjelasannya.

10 thoughts on “Drama HFMD

  1. Get well soon yah buat sekeluarga, kayanya habis ganti tahun gw malah banyak denger cerita tentang sakit kiri kanan depan belakang 😅

  2. ya ampun.. moga2 semua pada cepet sembuh ya…

    wah lu alergi pake cincin juga ya. gua juga soalnya dan modelnya sama kayak gitu kulitnya. trus lama2 bisa ngelupas semua. jadinya gak pake cincin lagi setelah itu…

Leave a Reply to kittenholic Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s