baby · life · motherhood

Alisha 3-5 bulan

Hello! Berhubung belakangan minat nulis blog sirna, jadi uda lama ga nulis perkembangan Alisha. Padahal niatnya mau rajin nulis selama 1 th pertama demi ada kenangan. Jadi sekarang mumpung lagi semangat, mari dirapel saja *kaya mau ujian haha.

Alisha 3 bulan

Berat 6 kg

Tinggi 59 cm

Bulan ini Alisha uda bisa ketawa bersuara kalau diajak becanda. Uda mulai bisa tengkurep sendiri, walo seringnya masih pake tumpuan untuk bisa guling. Uda mulai bisa angkat-angkat kepala cukup tinggi. Rambutnya uda mulai tumbuh setelah bulan lalu dibotakin. Tumbuhnya cukup rata, walau tipis.

Alisha 4 bulan

Berat 6.5 kg

Tinggi 61 cm

Bulan ini Alisha tengkurep uda lancar, walo belom bisa guling balik lagi. Di bulan ini Alisha juga sempet sakit batuk sampe harus di uap, gara-gara ketularan kokonya. Alisha seneng sekali sama kokonya. Kalau liat kokonya dia bisa ketawa-ketawa sendiri.

Bulan ini Alisha dibaptis. Tepatnya tgl 3 November 2019 oleh Pdt Suta Prawira.

Ayat yg diberikan adalah dari Amsal 1:7a “takut akan Tuhan adalah permulaan pengetahuan”

Alisha bobo di awal kebaktian, tapi menjelang baptis dia bangun. Untung ga rewel sampe proses baptis selesai. Setelah itu baru saya keluar utk tidurin Alisha. Alhasil, pas foto bersama setelah kebaktian, si dede malah tidur. Pules banget tidurnya. Si Axel juga cranky uda ngantuk, jadi fotonya ga ada yang bagus haha. Life with kids is about managing expectation.

Alisha 5 bulan

Berat 6,7 kg

Tinggi 63 cm

Bulan ini Alisha uda jago guling-guling. Bisa bolak balik sendiri, bisa beringsut maju kaya ulet. Kalo ditaro di tempat tidur uda bisa pindah dari ujung ke ujung. Lebih ga bisa diem juga, kalo ditaro posisi tidur langsung maunya tengkurep.

Kalo ditaro di bouncer, maunya duduk tegak (padahal belom bisa), jadinya dia suka tahan pake siku badannya supaya duduk agak tegak.

Sukanya ditemenin, kalo ga ada yang temenin bisa jerit-jerit manggil. Uda mulai bisa ngomong “papa” juga walo belom jelas, dan kadang bisa kedengeran “mama”. Uda lebih sering ngoceh-ngoceh. Tambah gemas deh.

Bulan ini mulai belajar ditaro di carseat (selama ini masih axel yg pake carseat nya) dan hasilnya si dede nangis sepanjang jalan ga brenti, sekitar 40 menit. Pas uda sampe pun masih nangis-nangis sedih, sampe nyusu juga sambil nangis haha. Besoknya dicoba lagi juga masih sama, masih nangis, tapi kali ini karena ngantuk dia ketiduran setelah nangis 20 menitan. Setelah itu belom coba taro carseat lagi karena Axel masih suka mau di carseat. Dan jujur kita pusing denger jerit-jerit tangis. Kalo timing ga pas, bukan 1 jeritan doank, tapi 2 jeritan karena Axel ikutan nangis kesel haha. Jadi demi kedamaian yaudah deh ditunda dulu.

Ohya kami ga beli carseat baru, soalnya mobilnya cuma 5 seater. Kalo ada carseat 2 biji uda ga bisa ada yang ikut lagi deh. Sedangkan biasa kita pergi paling ga ada papa mama saya yang suka ikut. Jadi setelah diobrolin, diputusin cuma pake 1 carseat dulu aja, axel pake seatbelt kalo dede di carseat. Ga ideal si, tapi it’s the best for our situation.

2 bulan ini si dede beratnya susah naik. Apalagi di bulan ini, cuma naik 200gr. Sedih deh. Tambahlah saya galau ASI ga cukup. Awalnya sama dsa saya dinaikin dosis obat ASI. Saya minum molocco 3×1 dan domperidone 3×2. Belom kalsium, vit D, zat besi suplemen. Banyak banget deh. Jadi worry juga ini pengaruh ke ginjal ga ya.

One day saya dikasih tau soal jus bangun-bangun (Wake wake juice). Katanya daun bangun-bangun ini bagus banget buat ASI booster, supaya kualitas lebih baik dan berat badan naik. Jadi saya penasaran dan cobain jus ini. Saya ga ada ekspektasi apa-apa, tapi ternyata setelah rutin minum ini dalam 10 hari, berat Alisha naik 300gr. Kenaikan berat dalam 10 hari lebih banyak daripada sebulan kemaren. Dan saya ga minum obat apa-apa, hanya minum jus ini aja. Sekarang saya masih lanjut minum, moga-moga akhir bulan ini beratnya bagus ya.

Padma trip Nov 19

Menjelang Alisha 5 bulan, kita sempet jalan-jalan ke Padma, kali ini ajak papa mama dan mama mertua, sekalian ngerayain bday mama mertua.

Padma never failed us. Selalu happy nginep di sana. Axel puas banget berenang (dan uda ga kapok berenang sejak ke Padma) dan main di bathub kamar. Puas juga lari-lari di outdoor playground nya.

Papa mama dan mama mertua juga hepi. Selain karena staff nya ramah, pemandangannya bagus, makan melulu lagi haha. Seneng kalo bisa nyenengin mereka. Jadi ga sia-sia nabung buat bayarin nginep disana.

Highlight dari trip kali ini, dapet bubble bath gratis dari hotel, hasil ngobrol2 pas breakfast. Lalu si mama juga tanya-tanya soal jeruk pepaya yang ditanam di hotel dan dikasih buahnya buat dibawa pulang (walo uda diwanti-wanti itu ga enak untuk dimakan haha).

Yang beda dari Padma, sekarang uda ada kereta-keretaan dan rumah hobbit di deket rumah pohon. Playground outdoor yang ayunan dll uda ga ada, diganti untuk kasih makan angsa, fishing, sangkar burung. Ada mini maze juga dengan kandang kelinci yang bisa dikasih makan juga. Trus sekarang toiletries nya (shampoo, sabun, conditioner, body lotion) itu dari sensatia botanica. Enak juga wanginya. Tapi ga bisa dibawa pulang karena bentuknua botol gede yang ditempel di tembok. Agak menyusahkan kalo lagi mandi di bathtub ga bisa ada sabun jadinya, harus mandi di shower.

Salut buat Padma Hotel Bandung yang terus berinovasi, bikin saya ga bosen-bosen kesana walo uda rutin tiap taun kesana haha.