baby · life · marriage life · motherhood

Syukuran dikala black out

4 Agustus yang lalu, Jakarta dihebohkan dengan pemadaman listrik masal. Hampir 1 kota mati lampu. Bahkan lampu lalu lintas, signal HP , telpon rumah juga ikutan mati. Serasa diisolasi dari dunia luar.

Black out aja uda bikin ribet, ditambah hari itu kami udah merencanakan syukuran kecil dirumah sebagai pengucapan syukur atas sebulannya Alisha. Tapi mau diundur juga ga bisa, mau komunikasi aja sulit, HP ga ada signal, telpon rumahpun mati.

Untung yang diundang hanya keluarga inti dan teman dekat. Jadi mereka uda tau rumah kami tanpa perlu telpon-telpon. Untung juga kurir yang anter nasi box ga nyasar. Untung pendeta yang dateng juga diantar supir gereja yang uda hafal daerah rumah kami.

Jadi, walaupun panas-panasan, dan (agak) gelap-gelapan, acara syukuran tetep jalan.

Untungnya (lagi) area tempat acara syukuran masih kena matahari, jadi gausah gelap-gelapan. Dan untung hari itu ga panas-panas amat, masih ada angin, jadi masih menolong kami para manusia AC haha.

Sekarang saya mau cerita tentang persiapannya.

Persiapan

Bisa dibilang ini acara pertama dirumah yang kami niatin. Karena sebenernya saya itu paling males bikin acara dirumah. Selain karena rumah sering berantakan dan kurang cocok untuk ngumpul banyak orang karena panas, parkir disini juga susah. Tapi karena ini pengucapan syukur, ya gapapa deh sekali-sekali. Toh yang dateng juga orang deket aja yang uda tau rumah kita kaya gimana.

Karena di rumah juga ga ada tempat yang bener-bener proper untuk bikin acara, saya ngakalin space yang ada aja. Tapi di area tersebut temboknya jelek karena uda retak dan kena rembesan hujan. Jadi di detik terakhir kepikiran mau bikin dekor dikit untuk ngakalin tembok yang jelek dan supaya bagusan kalo di foto.

Jadilah sekitar H-3 saya baru nyari-nyari dekor kaya gimana yang cocok, dan langsung beli. Thanks to marketplace dan gojek/grab sameday yang memungkinkan dekor saya kesampean haha.

Ini dia dekor ala kadarnya.

Secara personal saya cukup puas dengan hasilnya. Tadinya agak ragu warnanya keramean ato engga, tapi ternyata ok juga. Temboknya ditutup pake terpal bekas acara 1 tahunan Axel. Untung masih bisa dipake dan untung mbak saya serba bisa, dia yang maku-maku tembok untuk pasang backdrop haha.

Bahan-bahannya semua beli online. Pakai flower tissue dan paper fan (buat yang mau cari keyword nya di marketplace). Flower tissue ini cukup ribet karena harus dibikin dulu. Ga susah, tapi lumayan makan waktu. Mendingan paper fan aja, langsung jadi dan hasilnya juga emang lebih bagus difoto.

Untuk souvenir sebulanan, saya pake bahan yang ada aja, jadilah stainless straw set dengan pouch nya @sulia.handmade beserta cookies nama Alisha dari @momscakescookies. Tag nya tentu saja hasil karya @ceritabendi. Love it, as always.

Untuk kue, lagi-lagi disponsori oleh @momscakescookies. Untuk rasa kue tentu aja udah ga diragukan lagi, lapis surabaya nya paling juara. Untuk desainnya, ah sampe speechless, ini desain kue paling favorit buat saya. Sukaaaaaaaa banget. Iya, Sesuka itu. Sampe sekarang (hampir 3 minggu setelahnya) fondant nya masih saya simpan, karena ga tega dibuang. Masih dipajang.

Nasi box saya pesen dari Ny.Hendrawan. Ini gausah direview lagi ya, semua uda tau kayanya haha. Nasi box favorit kami semua. Harganya masih reasonable dan bisa diantar juga. Saya pilih menu yang ada baso lohua nya supaya anak-anak bisa makan.


Jadi terlepas dari segala kekurangan dan sikon yang ga terlalu mendukung, saya tetep bersyukur banget acara syukuran kemaren bisa berjalan lancar. Kekurangan yang ada ga mengurangi esensinya, yaitu pengucapan syukur, dan ngumpul dengan orang terdekat.

Malah ada poin positifnya, karena ga ada signal HP dan listrik, acara ngobrol lebih seru karena ga ada distraksi gadget haha. Anak-anakpun bisa main tanpa gadget. Jadi untuk beberapa jam kita ibarat detoks gadget juga sekalian.

Ngumpul-ngumpul ngobrol tanpa distraksi gagdet ternyata menyenangkan banget. Rasanya perlu deh detoks gadget secara berkala supaya hidup lebih berkualitas. Masa iya harus ada black out dulu baru bisa quality time tanpa gadget? 😉

One thought on “Syukuran dikala black out

Leave a Reply to mysukmana Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s