life

H-7

Menjelang tanggal operasi, rasanya makin mellow. Entah hormon, entah cape, entah emang dasarnya mellow aja. Rasa-rasanya kaya terserang baby blues sebelum anaknya lahir.

Banyak yang bilang baby blues setelah lahiran anak ke-2 lebih karena takut kehilangan “special bonding” dengan anak pertama. Peralihan dari mom of 1 ke mom of 2, rupanya perlu proses juga. Terutama proses penerimaan secara emosi.

Kalau saya, dulu setelah Axel lahir saya baby blues, mellow gara-gara hubungan saya dan Utin berubah. Mau ngobrol aja susah, boro-boro pergi berdua. Dulu saya bisa nangis-nangis cuma gara-gara liat foto berdua Utin. Tapi ya walaupun berat, proses itu bisa dilewatin dan sekarang saya sangat bersyukur dengan kehadiran Axel. Tetep lebih susah kalau mau ngobrol dan ngedate dibanding waktu sebelum ada Axel, tapi ya toh kita bisa menemukan cara buat mengatasinya.

Kalau sekarang, bahkan sebelum si dede lahir, saya takut hubungan saya sama Axel berubah. Ga bisa temenin dia tidur lagi, ga bisa bebas temenin dia main lagi, harus berbagi perhatian dengan adiknya nanti.

Padahal mah sekarang, kalau mau jujur, saya sering sebel kalo harus temenin axel main terus ato harus lama-lama nidurin dia, karena axel tidur harus pegangin tangan saya sampe pules, kalo belom pules bisa kebangun dan cranky. Kalo tidurnya cepet sih gapapa, kadang kalo lagi susah tidur bisa sampe 1 jam baru bisa bener-bener tidur. Jadi saya susah mau ngapa-ngapain atau malah pusing gara-gara kebangun-kebangun terus, karena axel itu peganging tangannya sambil gerak-gerak terus, jadi sering banget saya uda mau ketiduran tapi karena dia gerak-gerak saya jadi kebangun lagi.

Tapi tetap aja membayangkan harus berbagi perhatian kok rasanya berat ya. Kasian sama Axel yang nanti harus “berbagi kasih sayang” orangtuanya sama si dede.

Kalau dipikir-pikir lagi dengan rasional, sebenernya nothing to worry ya. Saya juga pernah melewati fase ini ketika adik saya lahir, dan saya baik-baik aja. Malah ga kebayang sepinya kalau ga ada adik dan jadi anak tunggal. Dan jutaan orang lain juga melewati fase yang sama. Punya adik bukan berarti ga dianggap anak lagi kan. Proses adaptasi mungkin ga mudah, but he will survive. And i believe he will be happier with the presence of a sibbling.

Jadi mungkin sebenernya mellow-mellow ini lebih karena saya enggan untuk menerima perubahan aja. Dari hidup yang uda cukup nyaman karena axel uda gedean, uda ga bangun-bangun kalo malem, uda ga nyusu, uda ga kurang tidur, dan sekarang harus mengulang proses lelahnya ngurus newborn dari nol. Plus, ada seorang toddler yang harus diurus dan bakal demand perhatian juga. Dan jangan lupa ada suami yang juga perlu diperhatikan dan rumah yang harus diurus. Sungguh gentar bayanginnya.

Kalau orang bilang anak ke2 lebih mudah ngurusnya karena uda tau apa yang bakal dihadapi, buat saya, justru karena uda tau beratnya gimana bikin saya lebih takut. 40 hari pertama ngurus newborn itu masih cukup membekas di diri saya, sampe saya takut untuk menghadapinya lagi. Tapi, ya ga ada short cut kan? Harus dihadapi.

Punya anak memang bener-bener merubah hidup pernikahan. 180 derajat. Dari anak 1 ke anak 2 juga (sepertinya) akan merubah hidup pernikahan. Dalam beberapa bulan pertama kita bakal struggle untuk menemukan pattern dan figure out how. Ditambah Utin juga lagi dalam masa adjusting di kerjaan barunya. It wont be easy for him too. But whenever i asked him how he gonna deal with it, he said he didnt want to think too much. Because God will provide, and somehow it will pass.

I think he got a point. Jadi mungkin memang sebaiknya ga usah dipikirin terlalu panjang, karena toh ga akan membawa hasil apa-apa, selain rasa takut dan kecemasan berlebihan.

Let’s have a faith that somehow we will survive this adjustment period, and we will become stronger than before.

8 thoughts on “H-7

  1. Gw setuju dea, sebaiknya dijalani aja.. gw jg ada rasa takut itu sebenernya waktu pas lahir sen2. Tapi ternyata seiring dgn waktu memang bisa aja gitu membagi perhatian kita. Kalau gw dulu carsen lebih banyak dipegang sama bapaknya (saat nyusu malem) nah disitu gw main sama clay. Ya emang gak selalu mulus. Gw jg ada masa2 marah sama clay. Tapi sekali lagi dijalanin aja.. sampai ketemu polanya.. nanti akan merasa lebih baik dan merasa kita gak berat sebelah.

  2. Tetap berusaha positive thinking Ci, cemas n takut wajar, memang sulit ditepis perasaan2 itu tapi pasti Cici bisa 😉
    Lancar2 nanti hari Hnya y Ci 😊

  3. Tenang aja, De. Dipikirin terus kan jg ngga menghasilkan apa2, malah nambah beban di dlm hati dan pikiran. Taro happy thoughts aja di kepala. Super penting itu untuk persiapan mental. Dan kalau mental ud bahagia, fisik capek pun gak terlalu parah kerasanya.

  4. Setuju sama ci Leony di atas, relax and think happy thoughts! Kemarin ini aku juga mendadak mellow gara-gara suami nyinggung soal hamil anak kedua, hamil aja belum akunya udah mellow coba, karena alasan yg seperti cici bilang, mager menghadapi perubahan karena udah nyaman. One thing yang suamiku bilang, siapa tau kalo diizinkan hamil lagi bakal ada pintu kesempatan baru yang akan dibukakan. Who knowss setelah dedenya Axel lahir, si koko lebih mandiri, atau bahkan hubungan pernikahan kalian ada sesuatu yang baru (:

    Semangat ya ci! Good luck untuk persalinannya!

Leave a Reply to helini waty Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s