life · marriage life · motherhood · pregnancy

Trimester Tiga

Tepatnya memasuki minggu-minggu dimana posisi duduk dan tidur serbasalah dan harus diatur sedemikian rupa supaya perut ga keteken. Masa-masa dimana setiap gerakan harus diperhitungkan biar hemat tenaga dan ga cape (ini terdengar lebay, but it’s true). Masa-masa dimana kalau jalan di mal ga bisa lama-lama dan mendingan duduk aja nungguin yang lain jalan-jalan.

Hari ini uda 35 weeks, dan berdasarkan USG hari ini posisi kepala baby uda di bawah banget, dan dokter pun memprediksi di usia 38weeks uda mules. Artinya, 3 minggu lagi kemungkinan besar uda lahir.

Padahal, tadinya plan operasi di 39weeks, dengan pertimbangan supaya baby nya lebih “matang” di dalam. Cuma, kalo dokter uda prediksi gitu jadi mikir dimajuin pas 38 weeks aja, daripada ga jelas dan senewen nunggu mules. Dan biar sekalian bisa request dokter anak nya. Karena saya dan utin agak picky soal urusan dokter, jadi lebih baik bisa request yang kita uda tau aja.

Pada intinya kita lebih nyaman kalau bisa dipersiapkan dan diatur sebelumnya. Karena banyak hal yang harus dipertimbangkan seperti harus titip axel dan atur cuti kantor utin. Utin baru pindah kantor, walaupun dapet cuti utk istri melahirkan, tapi tetep aja kita prefer untuk diatur harinya. Kalo bisa mendekati weekend lahirannya kan cutinya bisa lebih maksimal. Lagian “keuntungan” cesar memang supaya bisa lebih direncanakan bukan?

Tapi kalo ternyata lebih early lagi ya gapapa, tapi minimal kita punya tanggal ancer-ancer, biar bisa kira-kira. Terutama supaya saya bisa siapin mental haha.

Dan lagi, dokter saya ini katanya kaya “cenayang” -mengutip temen saya yang juga pasiennya- karena biasa prediksi dia bener. Jadi ya coba kita liat seberapa akurat prediksinya haha.

Sebenernya saya cukup kaget pas dokter bilang posisi bayi uda di bawah dan lahirannya bisa lebih maju. Takut tepatnya. Kaya terlalu cepat dan belum siap. Ada beberapa barang yang belom dibeli. Bahkan nama si dede aja belom fix hahaha.

Tapi ya positifnya, ada bagusnya kita tau kemungkinan lahir lebih maju ini sekarang, biar bisa lebih disiapin. Padahal tadinya saya mau kontrol ke dokternya minggu depan atau malah 2 minggu lagi. Kalau minggu depan baru tau, mungkin bakal lebih panik.

Bagusnya juga, biar bisa lebih prepare axel untuk sekolah. Tadinya kalo awal Juli lahirannya, waktunya terlalu deket ke hari pertama sekolah axel. Hopefully dengan (adanya kemungkinan) lahir si dede lebih maju, axel bisa lebih adjusting well. Biar ga kebanyakan perubahan dalam waktu yang singkat.

Tapi di sisi lain, saya jadi mellow karena merasa “kebersamaan” saya sama Axel tinggal 3 minggu lagi. Waktu untuk saya bisa mencurahkan lebih banyak perhatian ke Axel tinggal dikit, dan saya “kasian” sama dia karena sebentar lagi harus “berbagi” orang tua sama dedenya.

Sekarang ini dia excited mau punya dede. Kalo sehari-hari lagi main suka bilang, “ini buat dede” atau nanti dia suka tunjuk space di sebelahnya bilang “buat dede”. Suka bilang juga “nanti mau main sama dede”. Tapi saya suka takut karena sebenernya dia ga tau apa yang bakal terjadi. Semoga dia bisa lewatin masa penyesuaian ada dede dengan baik. Dan semoga saya dan utin juga bisa hati-hati dalam bersikap ke axel, supaya dia ga berasa ditinggalkan dan dilupakan. Duh nulis ini aja sedih.

Sekarang ini, masa-masa libur lebaran tanpa mba, sebenernya cukup exciting juga karena bisa quality time sama axel seharian. Dan kalo saya liat juga dia lebih happy kalo sama saya seharian, asal saya ga sibuk main hape ato ngurusin yang lain. Biasanya kalo ditinggal main sama mba, sementara saya mandi ato ngurus sesuatu, dia bakal lebih cranky dan lebih bertingkah. Kalo berdua saya aja tanpa ada mba kok rasanya lebih well behave (walo kadang-kadang masih berulah). Apa dia takut kali ya sama mamanya yang galak haha.

Semoga deh masa-masa libur lebaran dan masa-masa menghitung hari sebelum dede lahir beneran bisa bikin axel hepi deket mamanya. Semoga saya diberi kesabaran ekstra banyak, karena sesungguhnya saya bukanlah orang yang sabar dalam ngurus anak. Apalagi ini ditambah harus beberes rumah dan serba cape karena perut besar.

Duh jadi mellow

Cerita hamil kedua

Sekarang saya mau cerita tentang hamil kali ini aja ya. Emang hamil kedua ini saya jarang cerita-cerita, baik ke temen ataupun di blog. Di sosmed aja baru saya publish openly beberapa hari yang lalu. Entah kenapa ya.

Mungkin karena pada dasarnya hamil kali ini ga ada masalah berarti. Puji Tuhan. walaupun di awal kehamilan sempet flek-flek yang bikin ketar ketir, tapi puji Tuhan setelah itu lancar. Mual juga awal-awal banget, setelahnya bisa makan normal.

Eh engga deh, saya ga terlalu bisa makan masakan sendiri. Jadi seringnya saya masak cuma kira-kira aja tanpa dicobain haha. Agak enek sama bau dan rasa tumis bawang putih dan bombay. Untung suami dan anak baik banget, ga pernah komplen masakan ga enak.

Jadi hamil kali ini saya banyak stok masakan @dapurnola dan keripik ebi mama Tan nya @cik.tantri kalo lagi ga mood makan. Atau ya ceplok telor + kecap manis to the rescue.

Hamil kali ini juga ga terlalu pantang makan minum. Dulu waktu hamil axel saya ga minum kopi teh sama sekali. Indomie juga jarangg banget. Sushi ga makan sama sekali, yang mateng juga engga (seinget saya).

Kalo sekarang? Karena kata dokter kopi boleh minum secangkir sehari dan teh ga ada batasan, jadi ya saya minum aja hahaha. Terutama teh sih, kalo kopi masih suka saya batesin cuma pas weekend. Kalo teh agak susah, karena teh biasa jadi mood booster saya, apalagi kalo perut ga enak. Trus saya lebih sering makan indomie daripada pas hamil axel. Ya daripada ga makan kan haha. Trus sushi masih suka makan sekali-sekali. Walo ga makan sashimi dan sebisa mungkin makan yang mateng, ya adalah dikit-dikit makan mentah haha.

Dulu pas hamil pertama lebih rajin minum susu, kelapa hijau dan kacang hijau. Sekarang? Minum susu masih (karena kalo ga suka sakit pinggang), tapi ya seingetnya aja. Kadang ada 1-2 hari bolong. Kelapa hijau juga seingetnya. Padahal ada yang jual deket rumah. Kalo kacang hijau ampir ga pernah haha.

Hamil kali ini lebih banyak maunya dalam hal makanan, terutama yang manis-manis. Saya gatau ini namanya ngidam ato bukan, soalnya sebenernya ga sampe yang harus kesampean sampe ngiler ato gimana. Cuma karena hamil dan pengen ya dimakan aja hahaha (kalo ga hamil kan mikir takut gendut). Misalnya pesen @epipastry, kue-kue @momscakescookies, martabak, puding regal (ini untungnya bikin sndiri) dll. Mumpung ada pembenaran ya buat makan manis haha.

Mungkin gara-gara keseringan makan manis, beratnya si dede sempet kelebihan juga. Dokternya bilang baby nya lebih besar (dibanding axel), dan sempet kelebihan sekitar 100gr selama 2 bulan. Katanya si bukan berat gemuk, dan ga perlu diet, tapi ya cape aja karena perutnya lebih besar. Untungnya si di kontrol terakhir beratnya uda normal.

Lalu, di hamil kali ini katanya orang-orang saya lebih glowing dan cantik. Mungkin karena hamil anak cewe. Kalo kata saya? biasa aja. Maksudnya pas hamil axel juga saya ga berasa jelek gitu haha. Hasrat dandan juga ga ada berlebih. Malah lebih males sebenernya karena cape ngurus axel juga, jadi no time untuk dandan cantik-cantik.

Yang jelas, sampe usia 35 weeks ini kaki saya ga bengkak kaya waktu hamil axel. Muka juga lebih ga bengkak (kata utin). Kalo kaki bengkak, seinget saya dulu dari 7 bulanan uda sering bengkak padahal ga ngapa-ngapain. Kalo sekarang, untungnya kaki masih normal, sepatu masih muat, paling kadang-kadang aja bengkak kalo kebanyakan jalan.

Tapi hamil kali ini berasa lebih cape. Ya faktor umur juga kali ya. Plus masih harus jongkok bangun mandiin axel, duduk di lantai nemenin main, dll. Lebih sering sakit pinggang. Lebih ga kuat jalan. Makanya tadi saya bilang seringkali saya mau bergerak aja mikir dulu mau ngapain, biar ga usah bolak balik bangun trus duduk lagi haha. Beneran sampe segitunya.

Soal mood, kayanya lebih sering bad mood, lebih sering marah-marah. (I know ga boleh). Tapi di sisi lain jadi suka mellow kalo liat axel bobo. Ato liat foto axel masih baby. Bisa menitikkan air mata cuma gara-gara liat foto/video axel kecil. Cant believe he is growing too fast.

Persiapan mental

Sejujurnya, saya gatau harus gimana kalo nanti anak ke2 lahir. Ngurus newborn aja lupa-lupa inget. Cuma inget masa-masa suram sebulan pertama, sleepless night, baby blues, dan cape nya. I really dont know how will i survive those first months with a newborn and a toddler.

Punya anak satu aja kaya uda susah ngapa-ngapain gimana anaknya 2? Punya anak 1 aja uda sering lepas emosi, gimana anak 2?

Really, i dunno what will happen, and how am i going to do this. Bener-bener clueless. Cuma bisa berdoa aja semoga Tuhan yang memampukan dan kasih kekuatan.

I guess i will repeat my old mantra “one step at a time”. Itu “mantra” waktu minggu-minggu pertama axel lahir. Waktu kayanya jalan lama banget, kaya uda ga ada beda pagi dan malam. Bener-bener cuma ngucapin dalam hati “one step at a time”. Ngejalanin sehari demi sehari, karena ga sanggup kalo membayangkan terlalu jauh. Yah maybe i will do that again.

But let’s end this post positively. I believe God will provide, God will give me strength, God will show me the way. He already grants us with additional family member (coming soon), I believe He will provide us with whatever we need to raise the baby. If He brings you to it, He will bring you through it.

Hello dede – 34weeks 4 day

Anw, Kalo ada yang punya tips bagi waktu 2 anak, dan buat persiapan mental sebelom anak ke 2 lahir, please do share ya. Thank you πŸ™‚

10 thoughts on “Trimester Tiga

  1. gua kayaknya dulu uda mempersiapkan semuanya, tapi begitu emily lahir tetep aja berasa guilty feeling ke jayden… dulu apa2 sama gua, sekarang dia tetep mau sama gua tp guanya ga bisa… baby blues gua lebih ke arah sana, padahal ngurusin emily lebih ribet daripada ngurusin jayden dulu… ampe akhirnya sebulan pertama si emily tidur di luar dulu ama suster, jadi gua bisa nidurin jayden, begitu jayden uda tidur, baru emily gua bawa masuk ke kamar… tp pelan2 gua barengin mereka berdua dalam satu kamar… yg ribet tuh kalo salah satu ada yang sakit, yang lainnya pasti agak terbengkalai deh… tp itu kan gua hehehehe… semangat ya de, semoga lancar semuanya…

  2. Samaan kita Ci masih ada barang yg belum dibeli & nama belum fix ha..ha..ha.. cari nama yg sreg ternyata ga mudah y πŸ˜…
    Semoga semuanya nanti lancar y Ci termasuk lebih mudah atur waktu dll, keep positive 😊

  3. Wah pas gue tulis ini, berarti udah sebentar lagi yah. Semoga lancar dan sehat semuanya, tidak kekurangan suatu apapun ya, Dea.

    Tips ibu beranak dua (and no helper in my case)? Let it go. Gak semua harus perfect, gak semua harus dilakukan. Yang penting anak sehat, dan kita bahagia tanpa stress. God bless you and family.

Leave a Reply to fereshia Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s