life · pregnancy

Second

Halo!

Masih dalam rangka mau membuat blog ini lebih aktif di 2019, mari kita lanjutkan postingan-postingan yang selama ini mengendap di draft.

Tapi untuk postingan ini, sebenernya sengaja dibiarin di draft sambil menimbang-nimbang kapan sebaiknya di post.

Dan setelah dipikir-pikir, mari kita publish saja, toh kabar baik gapapa kan dipublish hehe.

Happy reading!

November 2018

Bulan November 2018, jadi bulan yang cukup bersejarah. Soalnya, di suatu hari di bulan itu test pack saya bergaris 2.

Senang? Mmm.. awalnya ga ada rasa apa-apa. Menyadari perjalanan masih sangat panjang, dan segala sesuatu akan sangat bergantung pada kemurahan Tuhan (little we can do about it), saya cuma berdoa supaya kalo memang Tuhan percayakan hamil lagi, Tuhan yang pimpin dan jaga segala sesuatunya, supaya semua lancar.

Sebenernya kita uda merencanakan untuk punya anak kedua dari awal tahun 2018 ini, jadi ketika akhirnya test pack bergaris dua, pasti ada rasa senang dan syukur di hati. Hanya aja, saya ada riwayat keguguran (sebelum hamil Axel), dan saya tau banget trimester pertama ini rawan banget, jadi rasanya ga berani terlalu senang atau berharap. Apalagi, waktu itu belom ke dokter juga. Jadi ya tetap bersyukur dan didoakan yang banyak, sambil jaga kesehatan.

Setelah tau test pack positif, saya WA obgyn kesayangan, dr Yuditia P. Walau secara teknis saya bukan pasien dia lagi, tapi kadang saya masih suka tanya beberapa hal sama dia dan selalu dibalas. Bahkan dia masih save nomor saya, soalnya biasanya reply nya diawali dengan sapaan nama (hal receh yang bikin seneng jadi pasien nya). Saya tanya beliau, test pack positif, kapan sebaiknya kontrol USG. Saya ingat kalau masih awal ga terlalu guna ke obgyn karena belom keliatan, tapi saya mau memastikan kapan harus ke dokternya. Dan kemudian dibalas beliau kalau 3 minggu lagi aja. Lama yah haha. Tadinya saya kira dia bakal jawab 1-2 minggu lagi, ternyata lebih lama lagi. Tapi memang sih, kalau menurut pregnancy apps, kehamilan saya baru 5 minggu, dan memang baru di usia 8 mingguan bisa keliatan detak jantungnya.

Jadilah penantian panjang menuju akhir bulan dimulai (3 minggu setelah saya WA itu kurang lebih akhir November).

Flek

Tapi baru selang beberapa hari, tiba-tiba keluar flek. Sedikit sih, flek nya warna pink pudar. Hari pertama masih didiemin dulu, karena setau saya flek itu wajar di hamil muda. Terus keesokan harinya saya kerja, dan karena ga dapet angkot saya iseng jalan kaki sekitar 15 menit. Pas sampe tempat kerja, ternyata flek lagi.

Jadi saya WA dokter Yudit, apakah perlu kontrol lebih cepat. Beliau bilang gapapa, yang penting istirahat aja. Tapi karena besoknya flek lagi, yang artinya uda beberapa hari flek berturut-turut, saya memutuskan untuk kontrol ke dokter aja supaya tenang.

Saat kontrol, puji Tuhan semua baik. Memang janin masih terlalu kecil jadi belom keliatan, dan belom ada detak jantung. Tapi plasentanya bagus dan ga ada pendarahan. Sama dokter disuru istirahat, ga boleh ke mal ato travelling dan dikasih penguat kandungan (crinone) dan beberapa obat lainnya (kalo ga salah pengencer darah sama untuk alergi – saya juga gatau kenapa dikasih ini).

Kunjungan ke dokter juga skalian minta ijin karena weekend mendatang kita uda plan mau staycation ke Royal Tulip. Padahal baru dibilang ga boleh travelling ya haha. Untungnya dokter bilang gapapa, asal di kamar aja ga jalan-jalan. Sip lah. Untung ga jadi ke Bandung, padahal tadinya kita plan nya ke Bandung, bukan ke Royal Tulip.

Ohya awal-awal setelah testpack, saya kena flu kaya alergi, hidung meler, kepala pusing. Berhari-hari kaya gitu. Ga enak banget karena ga bisa minum obat. Tapi setelah dikasih obat alergi dari dokter (padahal saya ga bilang loh lagi flu), langsung deh flu nya hilang. Canggih emang nih dokter Yudit.

Singkat cerita, weekend itu kita jadi staycation ke Royal Tulip Resort Bogor. Ceritanya nanti di post terpisah ya. Moga-moga ga males nulisnya.

Malam nya saya flek lagi, dan kali ini flek nya banyak, dan warna coklat tua. Saya langsung panik, uda lemes aja mikir ini keguguran (amit-amit). Padahal Selama di royal tulip saya santai-santai aja. Ga ikutan berenang. Banyakan di kamar. Tapi memang saya beberapa kali jalan-jalan di sekitaran hotel. Cuma sebatas kamar, kolam renang, lobby aja sih, tapi ya mungkin karena resort nya gede jadi sebenernya cukup jauh juga.

Untung besoknya dokternya ada jadwal praktek, jadi saya WA dokter sambil bikin janji ke RS untuk kontrol lagi.

Untungnya paginya uda ga flek, tapi saya ga berani jalan-jalan keluar kamar lagi. Saya cuma keluar kamar untuk breakfast, abis itu diem di kamar aja. Sedih juga. Tapi untung uda puas keliling hotel kemaren.

Pulang dari Bogor, kita makan siang, trus mampir ke rumah nyokap untuk titip axel, kemudian lanjut ke RS. Hari itu saya cuma berdoa sama Tuhan, kalau yang terburuk terjadi, biar Tuhan yang kasih kekuatan. Jujur saya pesimis. I was preparing myself for the worst.

Sampai di tempat dokter, dokter langsung USG. Dan ternyata, ada suara detak jantungnya. Puji Tuhan! Saya bener-bener ga nyangka uda kedengeran detak jantung hari itu. Karena harusnya masih sekitar 6 minggu.

Kata dokter, janinnya sehat, plasenta juga bagus. Hanya memang ada pendarahan sedikit, cuma sepertinya itu sisanya, yang lain uda keluar (dalam bentuk flek itu) sebelumnya.

Kemudian dokternya bilang, “kayanya kamu ga boleh pergi deh” trus saya bilang ,”ini uda pulang kok dok” hahaha. Untung uda selesai staycation nya, soalnya setelah itu saya disuru dirumah aja ga boleh kerja, ga boleh kemana-mana sekitar 1-2 minggu.

Sama dokter ditambahin obat penguat kandungannya (crinone) selama sekitar 10 hari yang kemudian diganti dengan cygest. Kata dokter, minimal sampe crinone nya habis jangan keluar rumah dulu. Aktivitas dirumah gapapa, tapi jangan keluar rumah dan cape-cape.

Jadi setelah itu saya dirumah terus deh, bahkan mau ke indomaret deket rumah aja mikir-mikir haha. Keluar rumah cuma buat ke gereja. Kerja juga di skip. Untung saya cuma kerja seminggu sekali. Bosen? Biasa aja sih. Cuma jadi repot kalo mau belanja daging sayur susu, karena ga bisa keluar rumah, jadi cuma bisa nitip.

Tapi karena ga boleh keluar rumah kita jadi (tambah) mengurangi ke mal. Lumayan jadi tambah irit hehe.

Sekitar 2 minggu kemudian saya kontrol lagi ke dokter. Tetep deg-degan, tapi ya cuma bisa berdoa aja.

Puji Tuhan hasilnya bagus. Perkembangan janin nya on track. Flek juga uda engga ada. Eh ada sih, cuma sepertinya itu obat cygest nya yang keluar lagi (entah deh gimana pake obatnya, uda tiduran lama setelah pake juga tetep keluar). Yang jelas uda ga pernah keluar banyak kaya yang di royal tulip itu.

Jadi saya uda dapet ijin aktivitas normal lagi. Hore!

Semoga sehat-sehat terus ya. Terus terang saya siap ga siap nih punya anak lagi. Ga kebayang ngurus newborn lagi. Tapi masih lama deh, berdoa aja supaya Tuhan yang siapkan.

Hamil yang kedua

Puji Tuhan hamil kedua ini ga lama mual-mualnya. Kayanya sekitar 2 bulan uda bisa makan lagi. Masih bisa masak, ga mual sama bau-bauan aneh, tapi sayangnya sejak hamil saya suka males makan masakan sendiri. Jadi biasanya saya tetep masak buat utin dan axel tapi ga makan, saya prefer beli dapurnola aja buat stok makanan saya haha.

Awal emang ngantuk dan cape, tapi itu juga ga lama. Sekarang uda biasa aja. Atau karena efek ga kerja juga ya, jadi ga secape dulu. Tapi kalo sekarang saya selalu kebangun tengah malem karena kebelet pipis. Trus kalo uda kebangun biasanya ga bisa tidur lagi. Duh itu menderita. Baru tau deritanya insomnia.

Hamil kedua, rasanya juga lebih cepet gendut. Walo secara timbangan belum naik banyak (sempet turun juga awalnya), tapi kalo liat perut uda keliatan. Padahal dulu waktu hamil axel umur 5 bulan aja belom terlalu keliatan. Ini dari 3 bulanan uda mlendung aja.

Secara hormonal, sepertinya lebih mellow, walo kayanya masih under control. Tapi rasanya lebih sering marah-marah sama axel (hiks). Tapi abis itu nyesel, trus suka mellow liat axel, suka “kasian” nanti abis ini dia harus berbagi perhatian mamanya. Padahal axel lagi manis-manisnya.

Kalo untuk ngidam, kayanya ga ada yang sampe pengen gimana. Tapi ya suka random aja pengen ini pengen itu. Tapi kalo ga kesampean gapapa juga. Dan karena lagi hamil saya jadi lebih rela belinya (kalo dulu suka ditahan-tahan biar ga boros haha).

Koko Axel

Axel uda tau mau punya dede, walo entah dia bener ngerti ato engga. Sekarang sih kita bilangin sama dia untuk sayang dede, doain dede, suka bikin rencana-rencana kalo dede uda lahir mau ngapain (misl, mau main mobil-mobilan sama koko Axel). Semoga setelah dedenya lahir beneran sayang sama dede ya.

Persiapan mental

Menurut saya ini yang paling penting. Dan sejujurnya saya gatau apa saya uda siap. Jadi saya harus berdoa supaya diberikan kesiapan mental sama Tuhan. Ga kebayang punya anak 2 gimana. Punya anak 1 aja suka pusing, gimana 2? Oya kalo ada yang punya buku/ link artikel bagus untuk persiapan mental punya anak ke2 mau ya.

Jadi sampai sini dulu aja ceritanya ya. Mohon doanya supaya kehamilan lancar, sehat-sehat sampai saatnya melahirkan nanti.

Tebak-tebakan tidak berhadiah :

Am I a boy or a girl?

Sehat2 ya de!
Advertisements

25 thoughts on “Second

  1. Congrtas Dea! Gw udah menduga hal ini dari sejak postingan elu yg kmrn2 itu hahaha
    Lancar dan sehat terus yah sampe lahiran nanti 🙏🙏🙏

  2. Waaa udah lama nggak mampir ke sini tau-tau dapet kabar bahagia. Congrats yaa kalian! Semoga kehamilannya sehat selalu ya. Enjoy your second pregnancy, ci! 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s