life · motherhood · school

axel (mau) sekolah

Hello!

Uda lama ga cerita soal axel ya, abis ultah setahun uda ga cerita rutin lagi.Ultah 2 th pun ga diceritain (abis ga ada yang spesial sih). Ga berasa anak bayi ini uda mau sekolah aja tahun depan. (kemudian saya pun melow).

Axel 2 tahun

Jadi tahun depan Axel umur 3 tahun. Pertanyaan besarnya adalah, Axel mau sekolah umur berapa?

Kok cepet amat uda dipikirin dari sekarang?

Buat yang belum tau, pendaftaran sekolah itu uda mulai dibuka dari September atau Oktober tahun sebelumnya. Jadi kalau Axel mau sekolah di Juli 2019, uda musti siap-siap daftar dari September/ Oktober 2018. Itupun untuk beberapa sekolah favorit bisa rebutan. Contohnya ada salah 1 SD favorit di kelapa gading, yang di hari pertama buka pendaftaran slot untuk anak luar langsung abis. Itu bulan September ya ibu-ibu hahaha. Saya pas denger langsung panik karena belom cari sekolah. Untungnya untuk kelas Playgroup / Kelompok Bermain (PG/KB) persaingannya ga segitunya. Dan untungnya lagi, sekolah yang dimaksud tadi itu bukan sekolah inceran saya haha.

Makanya, pertanyaan Axel mau sekolah umur berapa ini harus dijawab segera. Ohya, maksudnya pertanyaan ini diomongin pas Axel mendekati 2 tahun ya, jadi belom sampe bulan September. Kalau sekarang sih Axel uda dapet sekolah. Di postingan ini saya mau ceritain proses cari sekolahnya aja, buat referensi pribadi, ataupun buat yang membutuhkan.

Kenapa sekolah umur 3 tahun?

Saya dan Utin sama-sama sekolah umur 4 tahun, yaitu langsung TK A. Saya ga tau kenapa Utin baru sekolah TK A (selain karena waktu jaman kita belum terlalu umum anak sekolah dari usia 3 tahun), tapi kalau saya, mama saya punya prinsip sekolah ga usah cepet-cepet, biarin main-main dulu aja, tapi sembari diajarin di rumah. Jadi, kata mama saya, waktu masuk TK A itu saya uda bisa baca (walaupun masih dasar) karena uda diajarin di rumah dari sebelumnya. Jadi walaupun saya sekolah langsung TK A, saya ga ketinggalan.

Saya sendiri netral, ga ada preferensi tertentu anak harus sekolah umur berapa. Tapi saya lebih concern, apakah kalau saya tunda sekolahnya, saya bisa ajarin Axel dirumah? Jujur saya ragu. Apalagi, sekarang sistem belajarnya uda beda. Anak diajarin baca dengan metode phonic, yang saya ga kuasai.

Kalau Utin, dia sangat pro Axel sekolah. Malah dari sebelum Axel 2 tahun pun dia pengen Axel ada kegiatan di luar rumah, misal baby gym, playdate atau sejenisnya. Alasannya, Axel ini anaknya sosial banget, suka bergaul, kasian kalo di rumah ga punya temen dan ga bisa main sama temen sepantaran. (Lingkungan rumah kami memang ga mendukung untuk Axel bisa main sama temen-temen sepantarannya). Cuma memang saya yang masih maju mundur untuk daftarin Axel baby gym. Selain karena biayanya yang lumayan (selain fee baby gym, jangan lupa ongkos transport, parkir, makan, dll), waktunya juga lumayan menyita. Jadi, begitu ada pertanyaan Axel sekolah umur berapa, tanpa ragu-ragu langsung dijawab 3 tahun (atau as soon as possible sebenernya hahaha).

Minusnya apa sih kalo sekolah dari 3 tahun? Hmm.. sebenernya sih, ada yang bilang ga usah sekolah cepet-cepet, supaya anak lebih puas main. Tapi, kalau diliat Axel, dia (sepertinya) seneng sekolah. Sejak ikut Sahabat Kristus (semacam sekolah bina iman) tiap minggu, dia seneng banget, selalu tanya kapan ke SK lagi, minta pake seragam terus. Jadi, kita rasa dia emang uda siap sekolah. Kalau anaknya mau, kenapa engga? Toh sekolah KB juga isinya banyakan main-main aja.

Jadi, setelah diskusi kami sepakat untuk daftarin Axel sekolah tahun depan, di usia 3 tahun. Pertanyaan selanjutnya, sekolah dimana?

Kriteria Sekolah Axel

Bagian ini lebih pusing, karena banyak hal banget yang harus dipikirin. Tadinya saya mau baca review-review sekolah dulu, tapi ga jadi karena takut kebanyakan pertimbangan. Akhirnya kita diskusi lagi untuk nentuin kriteria sekolah, baru nanti milih sekolah apa aja yang cocok dengan kriteria itu.

Berbasis agama (kristen)

Buat kami, ini hal yang pertama dan mendasar. Walaupun sekolah kristen ga menjamin anaknya jadi bener, minimal kami sebagai orang tua udah mengarahkan. Tugas kami sebagai orang tua adalah mengarahkan anak supaya bisa kenal Tuhan, dan salah satunya adalah dengan memilih sekolah yang tepat. Memang sekolah non kristen bisa jadi lebih bagus daripada sekolah kristen, tapi kami mau mencari sekolah yang menganut value yang sama dengan yang kami imani. Buat kami, anak yang berkarakter baik, lebih dibutuhkan dunia daripada anak pintar tetapi tidak punya karakter yang baik.

Apalagi dalam masa golden age ini anak-anak sedang menyerap informasi sebanyak-banyaknya, makanya penting banget buat kenalin tentang Tuhan kepada anak. Supaya, dia punya pemahaman yang benar tentang Tuhan, dan ketika pondasi nya udah kuat, dia lebih siap untuk terjun ke masyarakat yang plural. Kalo pondasinya uda kuat, diharapkan nantinya dia juga lebih bisa menilai mana ajaran yang bisa diterima, mana yang ga perlu didengerin.

You may agree or disagree, i only share what i believe πŸ™‚

Dekat dengan rumah

Ini sih demi memudahkan saya aja yang harus nganterin tiap hari haha. Lagian, kasian juga kalo sekolah jauh-jauh, nanti kelamaan di jalan. Udah gitu saya ini lumayan last minute kalo berangkat, kalo sekolah jauh bisa telat melulu nanti haha.

Masuk Budget

Karena ini milih TK, jadi buat kami pendidikan karakternya lebih penting daripada akademis nya. Jadi, belum perlu sekolah yang terlalu gimana-gimana secara akademis. (Baca, sekolah dengan kurikulum Cambridge, IB dll). Montessori sebenernya menarik, tapi karena budget ga masuk, jadi ya langsung dicoret tanpa pikir panjang hahaha.

Bahasa

Kepengennya sih sekolahnya yang billingual, supaya Axel ga ketinggalan sama temen-temennya yang udah fasih banget Inggris (dan Mandarin?) nya, bahkan lebih fasih daripada bahasa indonesianya.

Sekolah terpilih

Karena poin pertama dan kedua cukup mutlak, pilihan nya uda terbatas banget. Dan sebenernya sih saya uda ngincer sekolah terpilih ini dari awal, jadi emang ga terlalu survey sekolah lain. Kriteria-kriteria di atas cuma men-justifikasi alasan saya untuk milih sekolah tersebut.

Dari 4 poin di atas, sekolah itu memenuhi 3 syarat, hanya untuk bahasa aja yang ga bilingual. Ini sekolah nasional, dengan bahasa pengantar bahasa Indonesia. Cuma mereka memang ada kelas bahasa Inggris dan Mandarin juga. Kalo untuk bahasa ini masih bisa kita toleransi, soalnya kita bisa ajarin Axel dan masukin Axel les bahasa Inggris untuk ngejar bahasanya, walau memang ga akan se-efektif kalo sekolah tiap hari pake full bahasa inggris. Kalau mandarin, mau ga mau harus les sih, soalnya saya dan utin ga ngerti sama sekali. Harusnya kita semua les ya, biar sekalian bisa ajarin axel haha.

Selain itu, ada beberapa poin minus lainnya juga yang baru saya tau setelah dateng ke sekolahnya :

Ga ada lahan parkir

Ini cukup bikin ilfil sebenernya, karena bikin susah kalo mau anter anak. Tapi di sisi lain, saya sebenernya ga keberatan untuk pake kendaraan umum juga (jadi ga perlu stress harus bawa mobil), dan sepertinya, dari cerita gurunya, sistem drop off nya lumayan, jadinya kalo axel uda terbiasa, ga perlu ditungguin juga, bisa langsung drop trus pulang.

Tempat parkir ada sih, tapi jauhh dan masuk gang kecil, repot banget deh. Saya mending naik kendaraan umum aja daripada naik mobil trus parkir susah-susah kaya gitu (maklum skill parkir saya masih cetek).

Sekolahnya jadul

Yah, gimana ga jadul, orang ini sekolah udah ada dari saya TK haha. Jadi sekolah ini emang almamater saya dulu. Dan dari dulu sampe sekarang, belum berubah banyak. Ya berubah sih dikit-dikit, lebih bagus, lebih ada dekorasi, tapi secara luasan ya segitu-segitu aja. Dan memang ukurannya ga gitu besar dibanding sekolah lain di yayasan yang sama.

Tapi, sekolah ini bakal pindah ke gedung baru di lokasi yang baru dengan lahan parkir yang memadai. Denger-denger sih tahun depan, pas Axel masuk sekolah. Walo sekolah barunya belom keliatan uda jadi, tapi ya ada harapan lah ya akan pindah semasa Axel sekolah disitu hahaha. Masa iya selama 3 tahun sekolah gedungnya ga jadi-jadi.

Gurunya senior

Nah ini plus minus sih. Sisi positifnya, guru senior (baca : tua) biasanya lebih bisa handle anak. Cuma minus nya, ya didikannya (mungkin) masih jaman dulu. Untungnya saya ga liat ada guru TK saya dulu yang masih ngajar. Tapi ya anggep aja sisi positif deh.

Guru kelas cukup sedikit dibanding jumlah anak

Kalau tanya-tanya sekolah lain, rata-rata 1 kelas isi 15-20 anak dengan 3 guru. Kalo di sekolah ini, 1 kelas maksimal 30 anak dengan 2 guru. Jauh ya bedanya. Saya sempet mikir sih, apa musti cari sekolah lain yang gurunya lebih banyak, tapi setelah dipikir-pikir lagi, dulu saya juga TK disitu baik-baik saja, Utin pun TK nya ga jelas, tapi kita survive aja kok. Jadi, selama poin-poin penting di atas terpenuhi, kita masih bisa tolerir hal ini.

Axel ke (calon) sekolah

Sebelum memutuskan beli formulir, saya ajak Axel ke sekolahan sekalian sama Utin buat liat sekolahnya, sama buat liat reaksi Axel.

Ohya, sebelum ke sekolah, Axel uda beberapa kali minta sekolah. Karena deket rumah ada perosotan di sekolahan TK, dan setiap kali dia bilang dia mau naik perosotan itu, selalu kita bilang, itu buat kakak yang sekolah. Makanya dia bilang, Axel mau sekolah (baca : axel mau main perosotan haha)

Sampe sekolah, matanya berbinar-binar ngeliat banyak mainan. Dikira playground kali ya haha. Jadilah dia main ditemenin Utin sementara saya tanya-tanya soal administrasi.

Akhirnya kesampean main perosotan di sekolah

Setelah itu Axel diajak masuk ke kelas KB sama gurunya. Axel awalnya mau, cuma karena anaknya banyak dan gurunya cuma 2, jadi ga ada yang bener-bener temenin Axel. Akhirnya dia cuma muter-muter aja keliling kelas. Diajakin ikut aktifitas (waktu itu lagi belajar tentang beras), dia mau, tapi cuma bentar abis itu keluar lagi. Dia lebih tertarik mau main mainan di luar haha.

Dia seneng main di sekolah. Saking senengnya, dia nangis-nangis pas diajak pulang. Kasian sih sebenernya, cuma gimana donk, papanya musti kerja jadi ga bisa lama-lama haha.

Di kunjungan kedua, Axel di observasi kepala sekolah. Saya ga tau si observasi ini buat apa. Kalo tebakan saya sih buat liat apakah anak ini berkebutuhan khusus ato ga, dan untuk liat apakah dia uda siap sekolah atau belum. Selama observasi, axel diajak main sama ibu kepala sekolah sambil diajak ngobrol. Ditanya nama, diajak salaman, ditanya warna, diajarin cuci tangan, dsb. Observasinya cuma bentar sih, sekitar 15 menit. Saya ga liat pas observasi karena lagi-lagi harus urusin administrasi.

Kata ibu kepsek, Axel cukup berani, cuma awalnya aja belum mau jawab kalau ditanya. Tapi lama-lama mau juga jawab. Sejujurnya saya ga worry kalau Axel diobservasi, karena anaknya cukup berani sama orang baru, dan cukup sosial. Jadi asal mood nya bagus, kalo cuma ditanya-tanya sama diajak main orang baru mah dia pasti mau-mau aja.

Setelah selesai observasi, kita boleh pulang. Tinggal tunggu kabar aja kapan harus bayar uang pangkal. Anaknya sih masih mau main, tapi papanya uda mau kerja. Jadilah lagi-lagi Axel nangis-nangis pas diajak pulang.

Mainan yang bikin ga mau pulang

Kesimpulannya, setelah ditimbang-timbang positif negatifnya (walaupun ga pake lama mikirnya haha), Axel resmi saya daftarin di sekolah itu. Udah agak lega karena uda dapet sekolah, tapi belom lega karena belom bayar uang pangkalnya hahaha.

Ohya ada PR nih buat saya, sekolah menganjurkan Axel uda lepas diapers pas sekolah. Jadi saya harus segera memulai toilet training huhu. Belum siap nih, mama belum siap, anaknya juga (nampaknya) belum siap.

Masih lama ya tahun depan, anaknya uda nanyain aja kapan sekolah lagi haha. Semoga nanti pas saatnya sekolah axel beneran semangat ya.

Buat yang tau axel sekolah dimana dan mau komen, please jangan disebut nama sekolahnya ya. Buat yang mau tau nama skolah bisa PM saya.

Buat ibu-ibu (dan bapak-bapak) yang lagi pusing mikirin sekolah anak, semangat ya!

si anak kecil yang bentar lagi sekolah
Advertisements

10 thoughts on “axel (mau) sekolah

  1. Sejak gw pny anak gw bingunk kudus ngajarin doi kyk gmn. Sampe skrg (15months) doi belom bisa (atau ga tertarik ya yg pasti gw ga ngrti) nginget2 gambar macem singa, anjing dll. Dr usia 13bln kali gw ajarin tp kyk entahlah gw jg g ngrti sih antara doi males atau emang belom paham ya. Soalnya liat nastusha umur 12bln bisa gitu tunjuk ikan yang mana. *biasa emak2 suka banding2in* trs gw jd mikir dulu slama gw sklh gw belajar kyk gmn ya wkwkwk apalagi gw tiap klo tes sukanya sistem kebut semalem gt trs gimana ingetnya. Huahahaaha tp kalo doi ga diajarinnnnn doi bisa sendiri. Macem pake sepatu sendiri uda bisa, makan sendiri pake sendok jg bisa. Minum pake sedotan jg uda bisa dr 8bln itu pun ga gw ajarin. Cuman sekali lab gw ajarin habis itu gw biarin dia megang gelas sedotan sendiri dan dalam sekejao bisa. Jd gw ga ngrti. Mgkn gambar2 tadi itu kurang menarik apa ya tp in real life dia tau mana bola, mana ayam, mana ikan. Huahahahahaahahahaha

    1. Brarti dia minta diajak jalan2 tuh haha. Skalian biar ada alesan liburan ke taman safAri hihihi. Iya kdg2 yg ga niat diajarin malah inget ya.. yg khusus2 diajarin malah lupa mlulu

  2. tadinya seno nyuruh jayden masukin kesana juga de, karena dia kenal sama kepseknya, dan harganya lebih murah daripada sekolah jayden sekarang… tapi jauh banget euy… gua yang anter jemput gempor… untung ga jadi, ini deket aja tiap hari dibangunin susah, apalagi yang jauh gitu hahahaha…

    1. Haha iya tu skolah harganya lebih murah jauh dibanding skolah saudara2 nya. Mungkin krn jadul ya. Oh seno kenal? Gw nanti tny2 ya mel haha. Iyaa laaaa masa jayden skola disitu.. jauh bangettt hahaha

  3. ih kayaknya aku tau axel masuk mana nih πŸ˜‰ #soktau
    cepet banget yaaa de, Axel udah mau sekolah ajaaaaaaaaaaa … onti ikut terharu nih! ntar kalo pake seragam pasti tambah hensem deh Axel πŸ™‚

  4. Soal toilet training, dulu pas Abby masuk KBK kan belum 3 tahun ya, gue lepasin diaper walaupun sekolahnya masih bolehin pake. Buat gue, dia pulang dengan celana diganti karena ngompol gak masalah, karena in the end dia bakalan malu sendiri dan akhirnya terlatih untuk bilang kalau mau ke toilet. Awal2 pasti ada accident, tp abis gitu ya lancar jaya. Selamat siap2 sekolah ya Axel.

  5. Karena anak kita seumuran, aku jadi ikutan mellow baca tulisan ini ci hahaha Tadinya galau juga mau masukkin Josh ke PG apa gak, karena alasan sosialiasi sebenernya. Ini anak di rumah sehari-hari kan sama emaknya doang ya. Tapi setelah pertimbangan ini itu, akhirnya mantap langsung TK aja deh.

    Siap-siap sekolah tahun depan, ya, Axel! Semoga senang dan semangat belajarnya πŸ˜€

  6. Selamat sekolah, Axel! Semoga senang terus di sekolah dan semakin berkembang ya!
    Udah lega ya De kalo udah dapet sekolah. Gue selalu lega kalo udah dapet sekolah yang tepat untuk M, apalagi setelah galau berkepanjangan hahaha…

  7. OMG kok ada observasi segala ya. Apakabar theo nih yg masih pecicilan sana sini, dan belum bisa ngomong >_<
    btw disekolah itu cut off nya bulan apa De? pengen bandingin aja sih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s