life

That kind of feeling

Sebenernya ada postingan lain yang menunggu diselesaikan di draft, tapi berhubung lagi gatel mau cerita ini, mending ditulis aja dulu daripada blog kelamaan hiatus haha.

Jadi…

Sebelumnya saya mau bikin pengakuan dulu.

Saya tuh entah kenapa takut nyetir. Dan saya parnoan, kalo ga yakin bisa, saya takut ngelakuinnya. Apalagi nyetir bisa menyangkut nyawa. Buat orang mungkin hal sepele. Tapi buat saya, permasahan nyetir ini ga kelar-kelar.

Saya pertama belajar nyetir sekitar thn 2008-2009, bahkan pernah dibeliin mobil buat saya belajar. Tapi itu mobil dianggurin, sampe beberapa tahun kemudian ade saya, di hari pertama dia dapet SIM, langsung bawa mobil sendiri ke tempat les haha.

Payah deh. Saya sendiri malu sama diri sendiri.

Dari th 2009 itu saya sebenernya uda bawa mobil ke kantor, ditemenin ade saya, tapi saya ga pernah menganggap diri saya bisa. Setelah pindah kantor dan ade saya uda kuliah, saya uda ga pernah latian lagi.

Waktu hamil Axel di th 2015, saya sempet nyetir tiap hari ke kantor yang ga jauh dari rumah. Alesannya simpel, karena hamil ga bisa naik ojek hahaha. Sebenernya mah pengen naik ojek aja lebih cepet dan ga kena macet. Tapi apa boleh buat.

Alasan yang sama juga mengharuskan saya nyetir ke Karawaci seminggu sekali kalau ngajar. Big achievement for me. Karena itu jaraknya jauh dr rumah saya di Jkt Pusat.

Walaupun uda lulus nyetir Jakarta-Tangerang sendiri, tapi saya belom bener-bener pede. Karena saya belum menguasai parkir. Kalo di jalan bolehlah, saya uda cukup pede asal ga disuru cepet-cepet dan ga disuru ke tempat asing. Macet dan tanjakan juga uda cukup pede. (Mobil saya manual btw, jadi awalnya saya takut nyetir sendiri karena takut kalo kena macet di tanjakan hahaha). Walo ya sebenernya feeling kiri kanan saya masih agak2 ga bener, tapi bisa lah kalo pelan-pelan dan ga sodok-sodokan banget. Tapi kalo parkir saya masih cupu. Banget.

Di kantor saya yang dulu parkirannya di pinggir jalan kompleks perumahan. Sepi. tinggal pinggirin mobil kelar. Ato masuk kepala. Gampang. Kalo harus parkir di antara mobil (paralel), saya pilih parkir jauhan asal tempat kosong, jadi bisa parkir tanpa harus parkir di antara 2 mobil. Cupu ya.

Kalo di kampus juga sama, parkirannya dapet parkiran dosen yang tinggal masuk kepala, lebih sepi pula, jadi ga terlalu susah.

Tapi kalo disuru ke mal, parkir mundur, apalagi pinggir jalan yang paralel saya nyerah. Uda pernah diajarin berkali-kali, tapi saya belom “dapet” logikanya. Bego banget deh parkirnya haha. Saya jiper kalo ke mal, bisa stres sendiri kalo rebutan parkir, trus parkirnya bego haha. Apalagi kalo sampe nabrak mobil orang. *amit-amit. Makanya saya hampir ga pernah ke mal sendiri. Takut parkirnya.

Setelah melahirkan, saya uda ga pernah nyetir lagi. Mobil kami cukup besar, bikin saya ga pede nyetirnya. Saya lebih pilih pake taksi atau transport online untuk pergi sama Axel. Pernah nyetir sekali karena terpaksa nyupirin Utin yang sakit, tapi itu bener-bener kepepet dan ga pake parkir. Utin nya langsung “sembuh” abis disetirin saya, jadi prefer dia yang nyetir HAHA.

Sampe beberapa bulan lalu mobil kami dijual dan kami dapet hibah mobil dari papa saya. Mobilnya lebih kecil, tipe city car. Saya jadi lebih pede untuk coba nyetir lagi. Apalagi mengingat tahun depan Axel sekolah, artinya saya bakal jadi supir, harus latihan dari sekarang haha. Tapi masalahnya mobil hibahan itu mobil kesayangan ade saya, saya jadi takut deh kalo bawa itu. Ih dasar banyak alesan aja ya haha.

Saya sempet coba bawa mobil itu ditemenin Utin. Emang lebih enak sih nyetir mobil kecil. Ga terintimidasi sama badan mobil yang gede. Yah kalo kata Utin sih nilai nyetir saya C. Tapi mengingat itu penilaian dia, itu aja uda lumayan. Dia kan pelit nilai. Minimal C masih lulus lah Haha.

Karena uda dianggep lulus walo belom memuaskan, Utin suru saya latian nyetir lagi ke Karawaci. Saya jiper lagi donk. Uda beberapa tahun ga nyetir, jarak jauh pula, pake mobil kesayangan ade saya lagi haha. Uda gitu saya uda ga dapet akses ke parkiran dosen. Jadi harus parkir di parkiran mahasiswa yang lebih rame dan lebih susah parkirnya. Tapi ya setelah dipikir-pikir toh sebenernya saya uda cukup tau medan nya, dan saya perlu banget ngelancarin supaya bisa lulus jadi supir antar jemput anak tahun depan haha.

Jadilah hari ini saya perdana nyetir mobil lagi ke Karawaci. *pat myself on the back

(Inti ceritanya sih itu, cuma pendahuluannya kepanjangan ya? Haha. Maap)

Dari hari sebelumnya saya uda grogi, uda sakit perut mules nyebayangin harus nyetir lagi. Sampe google cari teori parkir dan cara mengatasi phobia nyetir. Lebay ya haha.

Malemnya pun tidur ga tenang, kebayang-bayang harus nyetir bikin sakit perut. Bolak balik berdoa supaya semua lancar.

Sebenernya saya belom pede bawa mobil lagi untuk jarak jauh, tapi ada kalimat Utin yang menguatkan saya

“Umur kan di tangan Tuhan. Kalo Dia pengen ngambil nyawa kita, kita ga ngapa-ngapain juga bisa aja “hilang”. Walaupun uda jago nyetir juga kalo lagi apes namanya nabrak atau ditabrak bisa aja. Jadi ya ga usah terlalu takut. Asalkan hati-hati, pelan-pelan aja, sama berdoa, should be ok.. “

Bener sih, yang penting ngalah aja kalo di jalan, ga boleh emosi, sama ga usah buru-buru. Trus banyak-banyak berdoa. Jadi yaudah saya membatin itu aja dalam hati untuk menguatkan diri sendiri.

Trus gimana hari ini? Saya cuma bisa bilang, Puji Tuhan semua lancar. Parkirnya masih bego sih. Berharap aja ga ada mahasiswa saya yang liat HAHA. Tapi ya selain itu baik-baik saja. Cuma cape ya. Biasa tinggal tidur di bis, sekarang harus full konsentrasi hahaha.

Saya mau nulis ini, untuk pengingat aja, suatu hari nanti kalau saya uda berani bawa mobil kemana-mana, saya tetep ga boleh ceroboh (karena saya agak cenderung ceroboh nih, bahaya makanya). Biar saya tetep inget rasanya hari ini.

Dan satu hal lagi, ketika akhirnya kita bisa menghadapi ketakutan kita, rasanya itu.. menyenangkan sekali. I feel good about myself. Proud of myself for doing this, for taking this chance. Walaupun saya sadar sepenuhnya ini ga terlepas dari pertolongan Tuhan.

Kalau biasanya saya suka milih menghindari tantandan (challenge) atau ketakutan saya, tapi kali ini saya bisa menghadapinya. Iya ketika dijalanin takut, grogi, dsb, tapi setelah semua lewat, rasanya semua terbayarkan.

Saya nulis ini bukan untuk berbangga hati, tapi saya mau mengingatkan diri saya yang seringkali kabur dari rasa takut saya. Kalau lain kali diperhadapkan pada tantangan atau ketakutan lainnya, jangan menghindar, karena ada Tuhan yang bisa menguatkan. Asalkan bersandar kepada Tuhan, dan melakukan bagian kita, semuanya bisa dijalani.

Minggu depan, kalau saya mutusin nyetir lagi, pasti saya masih akan grogi dan ga bisa tidur lagi malemnya, tapi pengalaman hari ini akan memberikan semangat buat saya untuk lebih yakin kalau semuanya akan baik-baik aja.

Kalau kamu, apa ketakutan kamu yang pernah atau belom berani kamu hadapi? 😁

IG story saya tadi pagi setelah berhasil parkir

Advertisements

31 thoughts on “That kind of feeling

  1. Banyak ketakutan yg kurasakan. Makanya nickname anakku yg nomer 2 ini, waktu dia masih dalam kandungan, adalah BabyBravery. Krn waktu itu aku dlm posisi sering takut ngadepin kenyataan hidup & aku ga pengen anakku ketularan sifat penakutku itu.

  2. Melawan dan menaklukan ketakutan dalam diri sendiri itu justru paling hebat dan berani…good job Dea! Sekali udah ditaklukan selanjutnya pasti terasa lebih mudah 🙏🙏🙏

  3. Gue takut nyetir karena gue cuma jalan kaki bawa diri sendiri aja nubruk2 hehehe.
    gue jadi mikir apa ya ketakutan yang sekiranya bisa jadi tantangan utk gue lewatin… tapi entah napa tiap dipaksa mikir malah bingung huahahaha

    1. NAH IYA BANGET lip! Gw juga gituuu! Masa jalan aja bisa nabrak coba. Sering banget cuma jalan aja bisa kepentok sini sana. Maaknya gw juga takut nyetir karena jalan aja nabrak gimana nyetir hahaha.
      Eh ga ada? Wah hebat kamu lip! Brarti kamu pemberani ya.. kl gw emang suka hindarin ketakutan sih, jd kl lo tny gw mah list nya panjangg 😂

  4. Aku juga gk bs nyetir kendaraan, dlu pernah bawa mtor matic cm bs puter keliling komplek abis itu udah gk perna belajar lg en keasikan di anter jemput tiap hr sm pacar (sampe jd suami skrg). Skrg jg lom niat belajar mobil gr2 masih lom penting mikirnya haha. Mgkn suatu hari hrs berani ya belajar, aku juga jiperan anaknya ci, Semangat smoga makin lancar nyetirnyaa 😀

    1. Hahaha tos dulu donk kita. Iya nie, gw tu juga suka pake macem2 alesan supaya ga usah nyetir. Tp ya sbnrnya kan itu skill yg perlu ya, jd ya emang hrs bisa. Thanks nie! Km jg ya, semoga one day menemukan keberanian utk belajar lagi 😃😃

  5. Dea, gua juga ngalemin hal yang sama galaunya kaya elo nih. gua jg baru2 belajar bawa mobil, keinginan hati sih, biar kemana mana gampang yaa. tapi kok ya nyali langsung ciut. apalagi kalo papasan sama mobil takut mepet. jadi feelingnya belum main banget. berani bawa kalo tempatnya gak rame dan jalannya lapang. wkwkwkwkwkwk. kadang gak kepengen bisa, biar tetep enak duduk disetirin. hahaha. tapi mikir2 lagi harus bisa juga krn ada apa2 gak bisa terusan bergantung jg kan ya. duh galaw. 1-1nya keknya gua harus belajar dulu sama kursus mobil deh biar nyalinya keluar dulu.

    1. Haha iya keenakan disetirin jd males ya bawa sndiri. Apalagi skrg ada transport online banyak. Iya poi yg penting tu niat dan nekad sih. Itu doank modalnya. Kalo JP mau ajarin sih mending diajarin aja drpd kursus haha. *sayangduit. Gw jg ga pernah kursus sih jd ga tau seefektif apa. SemangT poiiii!!!

      1. Jp uda ngajarin gw tapi gw gak brani bawa ke jalan raya krn gw takut bablas injek gas. Wkwkwkwkw. Kalo tempat kursus dia kan ada bantuan rem. Wkwkwkwkw. Dangkal emang pemikiran gw. Hahaha

      2. Ga lah, wajar banget pemikirannya. Gw jg dlu mikir gitu sih. Tp kaya ga dikasih2 kurus jd yaudah deh. Semangat poi! Semoga segera menemukan keberanian buat nyetir ya

  6. Gw kalo jalan kaki sering banget nubruk atau nyandung. Sampe Benny kalo liat gw kecelakaan nggak kasian lagi tapi ngeledekin. Kaki gw musti dikasih mata katanya. Tapi kalo bawa mobil gw termasuk cukup hati2 loh.

    Trus ketakutan gw apa ya? mmmmmmm

  7. Yeaaay! Selamat cici berhasil mengalahkan rasa takut ini. Ini sama deh feelingnya waktu aku berhasil bawa motor di jalan raya Bogor. Aku belum bisa nyetir mobil sampe detik ini, tapi aku lancar bawa motor. Sejak pindah ke Bogor, aku nggak berani bawa motor jauh-jauh, karena angkot di Bogor tuh bikin ngeri deh. Kemarin ini kepepet bawa motor karena kudu nganterin mertua ke suatu tempat. Sejak saat itu, kepercayaan diri aku untuk bawa motor meningkat. Memang rasa takut itu harus dihadapi, ya. Kecuali rasa takut nonton film horor, itu ogah banget hahahaha

    1. Ah thanks jane! Iyaa bogor sih chaos bangett.. aku suka males kesana gara2 macetnya.. selamat jg ya ud berhasil mengalahkan ketakutan. Kadnag emang perlu kepepet baru bisa ya hihi. Dan bener tuh, kalo takut nonton filmhoror sih ga usah dihadapai hahahaha

  8. Kejadian ama gw pas pertama kali nyetir di jakarta.. secara kalo nyetir di sby kan tertib bgt tu, ngelanggar garis aja uda kena tilang.. begitu nyampe sini tertib gt diklaksonin orang.. yang ada kitanya kan jadi panik..

    Yang penting berani melawan diri sendiri dulu lah ya, musuh paling utama tu.. semangat dea 💪💪💪

  9. Dea, mungkin ini jadi masalah juga buat gue en ketakutan tersendiri. Gue juga ga bisa nyetir mobil, hehehehe. Dulu pernah diajarin bokap tapi berujung nabrak tiang listrik terus diomelin kasar jadi dari situ gue takut! Hal kedua, sampe skrg *duh jadi malu* gue masih suka salah bedain kiri en kanan, wkwkwkwkwk. Hal ketiga, gue buta arah en peta. Hal keempat, liat macet, gue stress dluan.

    Alesan2 diatas sebenernya kl dipikir2 harusnya bs diatasin ya tapi entah knp g masih stuck De. Jo uda support minta gue blajar nyetir, lbh buat anak nanti biar gampang mobilisasinya tapi …. em still here De, ga maju2 en blm ada kemauan buat mencoba

    1. Wah ping semangat yaa! Dipikir2 salah 1 gw takut nyetir krn awal2 belajar nyetir gw nabrak pembatas jalan sampe mobil (yg saat itu msh baru banget) sisi sampingnya robek body nya hahaha. Makanya bisa dipahami banget si ketakutan lo. Apalagi abis itu diomelin. Tp smangat ya ping. Kadang perlu the power of kepepet baru bisa sesuatu hehe. Semoga one day bisa ketemu cara mengatasi ketakutannya.

  10. gua juga kalo ga gara2 ada jayden, kayaknya ampe sekarang belom tentu bisa nyetir deh… kayaknya uda nyaman banget naik kendaraan umum… dan masalah parkir juga dulu jadi hal yang menakutkan buat gua… sekarang kalo parkir biasa sih uda lumayan bisa, ya paling miring2 dikit hahahaha… tapi parkir paralel yang belom bisa2… kalo ada tukang parkir mendingan sih ada yang ngarahin, tapi kalo disuruh parkir sendiri…saya nyerah deh hahahaha…

    1. Oh gt mel? Gw kira lo dr sblm ada jayden uda nyetir loh. Kl gt gw hrs berguru sm lo nih trutama soal parkir haha. Gw jg lebih nyaman naik kendaraan umum. Apalagi kl yg jauh2 gt. Kalo di bis kan tinggal tidur. Kl nyetir kan cape bener haha.

  11. Samaaa banget. Aku belajar berkali-kali nyetir mobil. Udah pernah lancar nyetir sendiri ke kantor, trus ga sengaja nyerempet lagi. Terus mogok nyetir lagi. Aduh sungguh loh pengen banget bisa nyetir tapi takuuuuttt.

    1. Wah iyaa gw jg takutt banget nyerempet or nabrak orang *amit2. Makanya susah majunya nih. Semangat yaa.. semoga kita segera menemukan keberanian.. gw jg pengen banget bisa sih. Makanya lg coba diniatin selama masih ada keberanian. Semangattt!!

      1. Gue gpp nyerempet atau mobil baret2. Tp kalo nyerempet mobil orang tuh aduh gimanaaa…jiper jg gue. Hahaha.

  12. gw juga takut nyetir. belajar nyetir dari jaman sma sampe sekarang belom berani donk! bener-bener my ultimate fear kayaknya.

    gw sampe beberapa kali mimpi nyetir mobil sendiri, itu aja udah happy bgt hahaha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s