life

Happy wife, happy life

“A happy wife makes a happy home”

Ini kalimat penutup dari speech sepupu saya di wedding saya 6 tahun yang lalu. Waktu itu saya pikir itu hanya ungkapan berlebihan yang diucapkan sesama perempuan, untuk “mengintimidasi” para pria (suami). Tapi setelah dijalani dan direnungkan kembali, ternyata kalimat itu banyak benernya.

Coba baca deh artikel ini : science confirms : a happy wife does equal a happy life

Sebenernya sesimpel ini sih, mood seseorang bisa mempengaruhi orang-orang di sekitarnya. Smile is contagious, so does anger.

Kalau di rumah ada yang bad mood, biasanya suasana rumah langsung berasa ga enak, walaupun yang bersangkutan ga marah-marah. Ga marah-marah aja berasa, gimana pakai marah-marah? Dan kalau di rumah ada yang happy, biasanya juga menular ke orang-orang rumah. Suka berasa gitu? Kalau saya sih sering. Apalagi saya tipe orang yang moodnya gampang terpengaruh orang di sekitar.

Contoh lain, lagi liburan, tapi salah satu dari peserta liburan ada yang bete. Sedikit banyak pasti pengaruh ke peserta lain. Muka ditekuk kan ga enak diliat ya, perusak mood banget haha.

Jadi ya sebenernya setiap orang dalam keluarga berperan untuk membentuk mood dalam rumah. Tapi kenapa dibilang secara spesifik, happy wife is a happy home?

Menurut saya, karena peran istri dan ibu ini memegang peranan cukup besar dalam membangun suasana rumah.

Kalau para suami dan bapak peran utamanya adalah untuk mencari nafkah dan memastikan keluarganya hidup dengan layak, kalau para istri dan ibu perannya adalah mendukung para suami supaya bisa fokus kerja, dengan cara mengurus semua masalah domestik rumah tangga, termasuk anak-anaknya. Walaupun si istri juga kerja, tapi tetep urusan domestik jadi tanggung jawab dia kan, sekalipun dibantu ART misalnya.Makanya salut bagi kalian para ibu bekerja yang masih sanggup ngurus rumah dengan baik.

Dan biasanya lagi, para wanita ini lebih jalan emosi dan perasaannya daripada para pria yang lebih banyak pake logika. Jadi ya kalau ada masalah dalam rumah tangga, biasanya para wanita ini jadi orang pertama yang peka.

Ibaratnya nih, kalau suami adalah kepala keluarga, istri adalah hati / jantung keluarga.

Kalau hati lagi sakit, biasanya 1 badan ga enak kan? Coba deh inget-inget waktu lagi patah hati gimana rasanya.

Dan tahukah kalian, anak kecil itu biasa sangat peka dengan mood ibu nya. Kalau mama happy, biasanya anak (apalagi bayi) juga happy, ga cranky. Tapi kalau mamanya lagi pusing banyak pikiran, jangan heran kalau anak-anaknya ikutan cranky (apa ini karena mama bete anak kena semprot? Haha). Memang berat jadi ibu. Di saat lagi bad mood, anak ikutan cranky, yang bikin mood tambah jelek, trus kaya lingkaran setan deh. Jadi para mommies, kalau anak lagi cranky, coba cek mood kita deh, jangan-jangan kita sendiri yang sebenernya lagi bete dan pengaruhin mood anak kita.

Alasan lain kenapa mood ibu/istri begitu berperan, berdasarkan artikel di atas, wanita yang bahagia akan lebih melayani , more willing to aim to please her family. Ditambah, ibu-ibu ini kan pada dasarnya suka ngomel-ngomel ya, kalo happy ya harusnya omelan dan komplenannya berkurang donk ya hahaha.

So mommies, do whatever you need to do to stay balanced and keep yourself happy. Have a proper meal (not only instant meals or kids’ leftover), a workout routine, a proper sleep (well, at least try to have one), do your hobby and have a proper “me time” every single day. You know what you need to do to stay sane. Being a mom is never easy πŸ˜€

Lalu, ada baiknya setiap orang punya beberapa dimensi kehidupan, jadi hidupnya ga monoton. Maksudnya, bukan berarti seorang ibu rumah tangga hanya dirumah aja 24 jam sehari 7 hari seminggu, tapi penting juga punya punya hobby, kehidupan sosial di luar rumah, atau usaha sampingan untuk pembuktian diri sekaligus nambah-nambah uang jajan. Jadi hidupnya ga hanya seputar anak. Tentu aja mengurus anak dan mengurus rumah yang utama, tapi kalau bisa punya aktivitas lain akan lebih baik kan? Sekalian bisa jadi “pelarian” kalau lagi jenuh ngurus anak dan rumah hehe. Paling ga, itu sangat berlaku buat saya. Kalau uda terlalu 1 dimensi hidupnya, biasanya saya lebih uring-uringan dan berasa jenuh.

Tentu aja ini bukan berarti egois ya, bukan berarti menelantarkan fungsi dan peran istri/ibu. You know what i mean.

Jadi, apa yang saya lakukan untuk “tetap waras” di rumah? Belakangan saya menyadari kalo ternyata perut lapar (akibat sok diet ato ngurangin makan) bikin saya lebih cepet emosi, jadinya daripada sok dikit-dikit makan atau ga makan sama sekali, tapi abis itu marah-marah terus, ya mendingan tetap makan secukupnya dan emosi lebih stabil. Terus, saya juga selalu sedia snack/minuman yang bisa bikin mood lebih baik, seperti cokelat ataupun kopi. Saya lagi ngurangin kopi sih sebenernya, karena berasa ga sehat, tapi paling ga saya tetep sedia for bad days hehe.

Lalu, saya juga coba untuk istirahat yang cukup. Apalagi setelah Axel uda lulus ASI, jadi saya bisa menikmati kembali tidur sepanjang malam. Ga boleh disia-siakan ini. Kalau cukup tidur, biasanya mood juga lebih baik.

Terakhir, jadi ibu rumah tangga bukan berarti harus kucel dan ga boleh beli baju baru atau model-modelin rambut. Apa ini saya doank ya yang mikir kaya gini? Hahaha. Jadi ada masanya saya kesel sendiri jadi ibu rumah tangga, karena merasa beli baju baru itu pemborosan (karena jarang keluar rumah), dan mau model-modelin rambut juga ga ada gunanya, karena (lagi-lagi) toh dirumah aja, jadi ngapain ngecat rambut or keriting or permanent blow. Padahal ga ada yang larang. cuma karena ga ada income sendiri, saya merasa bersalah aja kalau beli-beli barang. Dan rasanya tuh ga enak.

Terus suatu hari saya ngobrol sama Utin soal ini, dan dia bilang sama saya, dia juga suka beli baju baru, tapi bukan buat dipake ke kantor, tapi buat dipake kalo pas weekend pas pergi sama saya dan Axel, because he wants to look good in front of us. Jadi, kalau saya mau beli baju ya gapapa, supaya punya baju bagus pas pergi bareng Utin & Axel, apalagi pas ngedate hehe. Ah, how I love you more *

Begitupula soal permanent blow. Saya uda lama pengen sejak pertama tau ada teknologi ini, tapi selalu mundur karena harganya relatif mahal (apalagi waktu awal-awal). Terus waktu Bobcat ngeluarin menu Permanent Blow Out dan kita ada rencana ke Bandung, saya kembali galau. Pengennn, apalagi harganya relatif ga semahal salon-salon di Jakarta, dan ini kan salon temen sendiri, jadi ya lebih rela ngeluarin duitnya juga. Tapi tetep galau karena saat itu saya uda resmi jadi SAHM (stay at home mom), yang notabene ga perlu rambut tertara rapih sepanjang hari karena kalo dirumah rambutnya diiket juga. Untungnya suami saya yang bijaksana ini tanpa ragu-ragu langsung kasih ijin buat permanent blow. Selain supaya bantu usaha temen, sekalian juga supaya saya ngerasain jadi ga penasaran lagi. Dan tambahan insight dari sahabat2, walaupun dirumah harus tetep cantik donk, biar bisa nyenengin suami hehe. So..permanent blow it is!

Dan setelah permanent blow, saya hepi sekali. Walaupun dirumah aja, dan rambut juga masih sering dijepit kalo dirumah, rasanya punya rambut “baru” itu menyenangkan. Apalagi kalo pas keluar rumah, lebih pede karena rambut uda bagus dengan usaha yang sangat minimal (cuma pake styling cream doank). No more bad hair day. Yeay!

Btw ternyata kalau permanent blow itu ga bikin rambut kering loh. Soalnya dulu saya pernah keriting dan rambut saya langsung kering parah. Awalnya saya ragu permanent blow karena takut rambut rusak. Uda rontok jadi takut tambah parah. Tapi ternyata permanent blow ini engga sama sekali loh, mungkin karena ada keratin nya kalo di Bobcat, jadi ga bikin kering. Lega deh, jadi ga merasa bersalah sama rambut hehe.

Saya suka banget permanent blow nya. Rambut jadi wavy, tapi ga curly kaya dikeriting. Soalnya kalo keriting banget Utin ga suka. Kalo ini lebih natural, rambut saya jadi lebih bervolume dan ga keliatan lepek. Love it!

Sekalian saya share product rambut yang saya pake setelah permanent blow ya. Kemaren ada yang tanya, jadi sekalian aja saya tulis disini hehe.

Kalo kata stylist nya Bobcat, sebenernya ga ada yang terlalu aneh perawatan rambut setelah permanent blow. Paling pake conditioner aja kalau rambutnya kering sama hair mask dirumah satu dua minggu sekali. Karena rambut saya ga kering jadi saya ga pake conditioner. Dan karena belom sempet, saya belom pake hairmask haha. Jadi palingan saya cuma pake hair tonic, shampoo volumizer sama styling cream aja.

Untuk hair tonic, saya pake merk Venon. Belinya di Pasar Baru. Tapi di online juga banyak. Buat saya ini ngefek banget ngurangin rontok. Baru pake 1-2 hari langsung berasa bedanya. Gara-gara rontok berkurang saya jadi berani untuk Permanent Blow. Mantep banget Venon ini, jadi banyak anak rambutnya sekarang haha.

Untuk styling cream saya beli di Bobcat, merek Keune. Suka banget sama wanginya. Hasilnya juga oke, bikin wave nya lebih “jadi”. Tapi saya belum coba merk lain si, jadi ga ada perbandingan.

Untuk shampoo, saya lagi nyobain shampoo kekinian Follow Me Shampoo yang tipe Hair Volumizer. Buat yang belum tau, saya cerita dikit ya. Jadi Follow Me Green Tea Shampoo ini adalah shampoo yang bisa membantu mengurangi kerontokan rambut. Ada kandungan greentea, protein dan vitamin nya segala, dan ada berbagai macam tipe shampoo untuk berbagai macam tipe rambut (sampe ada untuk rambut beruban juga). Kenapa ngehits? Karena banyak orang yang cocok pake shampoo ini dan rontoknya beneran berkurang. Sebenernya rambut saya uda ga terlalu rontok sekarang (thanks to Venon), tapi saya pikir mending pake shampoo yang anti rontok juga biar bisa jagain supaya ga rontok lagi dan saya tertarik dengan volumizernya. Biar makin mantep efek permanent blow nya hehe.

Selain untuk orang dewasa ada juga tipe kids shampoonya. Saya juga beli buat Axel, karena review nya bagus banget, bisa bikin rambut anak yang tipis jadi tebel. Gara-gara IG nya Tantri nih saya jadi keracun kids shampoo haha. Moga-moga rambut Axel juga bisa tebel kaya rambutnya Miles yaa..

Saking ngehits nya, ada yang bilang kalo shampoo ini ada palsuannya segala. FYI ini shampoo buatan Singapore/Malaysia, jadi masih impor. Tapi saya sebenernya ragu sih, masa iya shampoo aja dipalsuin? Harga shampoonya juga sekitar 100ribuan kok, jadi bukan yang mahal banget, masih jauh lebih mahal shampoo yang dijual di salon.

Tapi kalo ada yang ragu sama barang palsu, beli aja di @mytreasurebox.id. Dijamin 1000% asli. Saya beli disitu (beli yaa, bukan endorse niih haha – disclaimer dulu) dan yakin kalo mereka jual barang asli karena saya kenal ownernya. Dia distributor resmi yang punya sertifikat, langsung impor dari singapore, dan barangnya ready stock. Lebih murah pula (ini paling penting! Haha).

Karena saya baru banget beli, saya belom bisa review shampoo nya. Nanti ya saya review. Moga-moga cocok sama shampoo nya.

Saya ambil dari IG story aja ya, karena ternyata foto aslinya ga ke save 😭[[[[[[
Duh topiknya kok jadi melebar ya haha. Yowes balik lagi ke topik utama sekaligus penutup.

Be happy. Sounds easy, but sometimes it’s the hardest thing to do. Give yourself credits. Treat yourself. Pamper yourself. (But still be reasonable, of course!) Because, after all the hardwork you’ve done, you deserve it.

Advertisements

22 thoughts on “Happy wife, happy life

  1. Deaaa cakep sekalii ❀ Tapi bener loh, kadang emang mending ga usah idealis tapi tetep waras, daripada sok idealis tapi malah gak waras dan ngoceh2 mulu, trus suami anak kena semprot lol

  2. Deaa, cantiikkkkk ihh sukaaaa. Bener sih setuju banget sama kamu, kl kita ga happy pasti bakal nuler ke orang di rumah. Begitu jg sebaliknya dengan suami kita. Kadang hal2 kecil yang keliatannya ga bakalan ngefek, tapi sebenernya kalo dilakuin bakal bikin kita seneng itu sih yang suka susah kita lakukan sebagai emak2 ya. Soalnya pertimbangannya banyak, mkir sayang ah duitnya bisa buat yg lain, dst, dst tapi pada ujungnya kita juga yg keki sendiri karna ga tersalurkan ini rasa bosen dan suntuknya kan. Lah jadi curhat aku, hahaha

  3. dea cantik amat sih… gua setuju… itu sebabnya kemaren seno ngijinin gua pergi ke pembubaran panitia paskah dan nonton sendirian, karena kalo engga….mungkin kewarasan gua uda entah kemana hahahahaha… yang ada gua marah2 melulu, jadinya juga ga sehat…

  4. Bagus dea rambutnya. Gwpun pengen kaya gitu. Tapi lebih gak bisa rawatnya. Wkwkwk.

    Betul2. Dibalik rumah tangga yg harmonis terdapat istri yg bahagia. Lanjutkannnn!!

  5. Bener bgt, istri bahagia, suami bahagia, rumah bahagia, aku jg sll ngmg gini ke suami haha *cuci otak*
    Wih permanent blow ini awet brapa lama ci? jd gk perlu lama2 styling yaa tinggal cuss~

  6. Nah, makanya gak salah kan sesekali suami gue membiarkan gue having girls nite out especially nonton show n konser, dan dia jagain dua bocah di rumah hahahaha. Tapi kitanya juga kudu tau diri yah, jangan kebablasan. Yang jelas, harus simbiosis mutualisme dan saling respect.

  7. bener inihh. duh sama ya ternyata kalo buibuk. mau beli ini itu aja mikir berkali2 berasa pemborosan. padahal ga ada yang larang. sama lagi ngurangin kopi, tapi kalo ga ngopi tu rasanya kurang LOL. sama lagi coba followme haha suka kata2 terakhir. be happy sounds easy but the hardest things sometimes. haiyaaa

  8. Ci Dea cantikk sekalii, fresh banget!

    Ini kenapa peran suami untuk menjadikan kita para “happy wife” juga penting ya. Apalah artinya kita bikin diri sendiri hepi tapi nggak didukung oleh suami. Bersyukur ya kita punya suami yang pengertian, hahahaha

    Btw, permanent blow ini bikin waktu dandan jadi lebih singkat ya ci *bye2 catokan* hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s