life

Sleep training & weaning process Axel

Sesuai janji di postingan sebelumnya, kali ini saya mau nulis proses sleep training Axel yang (akhirnya) berhasil bikin dia tidur “sepanjang malam” (sleep through the night) dan proses menyapih Axel.

Melalui blog ini, dengan puji syukur kepada Tuhan YME, saya menyatakan kalau Axel sudah lulus proses sapih tanpa (banyak) drama. Yeay! Good job Axel!

AF8B55DC-9D9E-4D97-9DE1-3C3AAAC7F2CB.jpeg
Selamat ya uda lulus sleep training dan sapih ❤️

Sleep training

Sebenernya saya uda berusaha untuk sleep training dari umur 8 bulanan kalo ga salah, cuma ya itu, belum bener-bener berhasil bikin dia sleep through the night, mungkin karena sebelum-sebelumnya sleep training ga bermaksud untuk sapih malam, hanya untuk mengurangi frekuensi bangun di malam hari aja (dan sebenernya cukup efektif untuk hal ini). Dan karena beberapa kali sleep training berujung dengan Axel sakit (entah kebetulan ato engga), jadi akhirnya ujung-ujungnya balik ke co-sleeping lagi. Cuma ya memang kalo co-sleeping ga bisa tidur pules, baik Axel maupun papa mamanya. Karena Axel nya tidur ga bisa diem, dia sering kebangun kalo guling-guling nabrak saya atau utin, dan kitanya juga ga nyenyak karena worry niban dia kalo tidur. Selain tentunya si Axel masih suka minta nyusu, jadi ya tidur saya ga pernah bener-bener nyenyak (dan sehat).

Sampai pada awal tahun 2018, sekitar bulan Feb atau Maret, saya merasa lelah tidur kaya gitu terus, Utin ga bisa tidur (Utin gampang kebangun kalo Axel nangis, dan abis itu dia ga bisa tidur lagi), Axel ga bisa tidur, saya – yah tentunya ga bisa tidur juga. Jadi saya mau nekatin aja Axel tidur di crib lagi, tapi kali ini mau usahain sapih malam sekalian, supaya tidurnya lebih damai. Katanya kan kalo uda sapih malam, anak bisa tidur lebih panjang.

Kali ini saya ubah strategi. Sebelum bener-bener di training tidur di crib, saya ‘brainwash’ dulu Axel dengan ngomong gini

Axel udah gede sekarang, ga bisa tidur 1 ranjang sama papa mama lagi karena sempit, nanti Axel ga bisa guling-guling. Enakan tidur di crib. Crib itu tempat tidur anak gede, Axel kan udah gede, jadi tidur di crib ya. Axel bobo nya jangan bangun-bangun ya, bangunnya besok pagi kalau uda terang, baru boleh mimi, kalo malem ga boleh mimi ya. Kaya kakak tuh (trus saya kasih tunjuk gambar anak lagi tidur sendiri), kakak tidurnya pinter sampe pagi, ga bangun-bangun, ga mimi kalo malem, karena uda gede. Axel juga bisa kaya kakak, kan axel udah gede”

Diulang-ulang tiap hari selama kira-kira semingguan, sambil berdoa semoga kali ini berhasil haha. Trus setelah kira-kira dia ter’brainwash’, saya memantapkan diri dan hati untuk mulai sleep training. Ohya, dikasih tau juga kalo “besok axel mulai bobo di crib ya”, dan “hari ini axel bobo sendiri di crib ya” jadi dia uda lebih prepared.

Pertama kali dimasukin crib, tentu aja dia nangis-nangis bombay, pake mau manjat kabur keluar crib (yang untungnya ga bisa). Saya kasih boneka-boneka buat dia peluk, dan bilang kalo Axel bobonya ditemenin si meong ya. Trus saya tidur di tempat tidur di samping crib, dan berusaha menguatkan hati mendengar jeritan dan tangisan meraung-raung haha. Ternyata, dia “cuma” nangis selama 20 menitan, abis itu dia peluk-peluk si meong, kemduian tidur sendiri.

Mungkin karena uda berulang kali sleep training, dia uda ngerti juga kalo nangis selama apapun ga efek, atau mungkin juga karena axel uda lebih gede jadi uda lebih ngerti. Sleep training sebelumnya, Axel bisa nangis 1-2 jam ga brenti loh, bisa sampe ketiduran di posisi duduk saking ga mau tidur di crib nya. Tapi untungnya kali ini ga kaya gitu.

Malamnya dia hanya bangun 1x, nangis sebentar, kemudian tidur lagi. Dan kemudian dia bangun lagi pagi, sekitar jam 5an.

Nah, challenge kali ini adalah gimana supaya Axel ga bangun kepagian. Dia tu suka bangun jam 4.30 ato jam 5 pagi. Trus bilang “Udah terang” padahal masih gelap di depan. Jadinya saya suka suru dia tidur lagi, tapi kalo disuru tidur lagi nangis-nangis bombay lagi. Dia nangis-nangis minta mimi, karena dijanjiin kalo uda terang boleh mimi. Jadi dia kesel, uda bangun tapi masih gelap, masih belom boleh mimi haha.

Tapi akhirnya, karena saya juga cape dengerin tangisan dia subuh-subuh, kalo uda pagi saya bawa dia ke kasur saya lagi aja untuk nyusu, biasa abis itu dia bobo lagi (paling ga, saya bisa bobo lagi maksudnya haha).

Di hari-hari kemudian, dia beneran bisa tidur sepanjang malam, baru bangun lagi pagi (ya jam 4.30 itu). Tengah malemnya kadang kebangun, tapi paling nangis bentar trus tidur lagi, hampir ga pernah nangis-nangis minta mimi kaya dulu lagi. Jadi boleh dibilang udah bisa sleep through the night lah ya, dan sleep training bisa dinyatakan (akhirnya) berhasil haha.

Weaning with love

Untuk urusan sapih, saya sebenernya ga ada deadline yang strict. Pengen sih usia 2 th uda stop mimi, tapi saya ga strict pas menginjak umur 2 uda harus lepas. Pelan-pelan aja, demi kewarasan bersama haha. Belajar dari proses sleep training Axel, sepertinya cukup efektif metode ‘brainwash’, jadi kembali saya ‘brainwash’ Axel dari sekitar 1-2 bulan sebelum Axel ultah, kalo sebentar lagi uda umur 2 tahun dan uda ga boleh mimi lagi.

Sepertinya cukup berhasil brainwash nya, karena sampe sekarang kalau ada yang tanya “Axel umur berapa?” dia akan jawab “2 tahun, ga boleh mimi lagi” hahahaha.

Setelah Axel umur 2 tahun, saya baru mulai proses sapih nya. Kalau baca-baca, proses sapih sebaiknya dilakukan bertahap, dan yang paling berat baru disapih terakhir. Dalam konteks Axel, yang paling berat dilepas adalah mimi kalau pagi baru bangun tidur, jadi itu yang saya lepas terakhir. Dan trick lainnya adalah jangan ditawarin kalau ga minta. Sukur-sukur lupa seterusnya kan jadi ga drama haha.

Jadi, saya mulai sapih di bobo siang. Biasanya Axel minta mimi sebelum bobo dan pas bangun bobo siang. Awalnya saya alihkan perhatiannya jadi dia lupa dan ga minta mimi. Tapi sesekali masih inget dan minta, saya bilangin kalo Axel uda gede ga boleh mimi, kan uda umur 2 tahun. Nangis sih bentar, tapi abis itu ya udah ga minta lagi.

Proses sapih nap nya relatif lancar, saya ga inget tepatnya berapa hari, tapi paling lama juga setelah seminggu Axel udah ga pernah minta mimi lagi kalo bobo siang. Good job Axel.

Proses sapih berikutnya adalah untuk sebelum bobo. Ini saya pikir bakal challenging, karena Axel suka banget mimi sebelom bobo. Tapi puji Tuhan ternyata ga ada kesulitan berarti. Kadang dia suka lupa sendiri, ga minta sama sekali, tapi kalau minta dan dibilang ga boleh, paling hanya nangis sebentar aja.

Kemudian yang terakhir, yang paling berat (menurut saya), mimi di pagi hari. Kenapa paling berat di pagi hari? Karena Axel uda ter-brainwash kalo uda terang boleh mimi hahahaha. Jadi saya pelan-pelan aja yang pagi hari ini, kadang saya masih pengen bobo juga si, jadi suka saya biarinin dia mimi hahaha (pemalas)

Tapi, lama-lama Axel juga suka lupa minta mimi kalo pagi. Jadi saya menyimpulkan kalo dia sebenernya uda siap, hanya perlu sedikit dorongan aja. Dan ternyata,sapih pagi ga sesulit itu juga. Paling Axel hanya minta 1-2 hari, dan tentu aja nangis-nangis ketika ga dikasih, tapi setelah itu dia uda ga minta mimi lagi kalo bangun tidur. Yeay, proses sapih akhirnya selesai! Good job Axel!

Terus terang, saya juga ga nyangka proses sapih ini berjalan lancar. Saya uda bayangin bakal menghadapi drama nangis-nangis lebay kaya waktu sleep training, tapi ternyata engga ada sama sekali. Nangis ya ada, tapi dalam batas wajar. Puji Tuhan!

Ternyata konsep “follow the child” itu bener ya, dan kalau diikutin bisa memudahkan semuanya. Mungkin sleep training sebelum-sebelumnya gagal karena emang axel belum siap aja, dan ketika dia uda siap, ternyata prosesnya ga sesusah itu. Begitupula dengan proses sapih, ketika ternyata dia uda siap, dia juga lebih gampang untuk lepas nya.

Selanjutnya PR saya untuk toilet training nih. Jujur saya masih jiper, belum siap. Jadi saya masih menyiapkan hati dulu. Dan lagi saya liat Axel belum siap juga, jadi saya mau pelan-pelan aja deh, mau ikutin konsep “follow the child” haha. Tapi metode “brainwash” uda dilakukan dari sekarang sebenernya, cuma ya belum berhasil aja bikin Axel pengen pup dan pee di toilet haha. Semoga pada waktunya nanti Axel bisa toilet trained dengan lancar yaa.

Buat ibu-ibu yang lagi menghadapi fase yang sama, semangat yaaa!!! Ingat pada saatnya semua akan bisa sleep through the night dan toilet trained, jadi ga perlu dibawa stress haha (ini self note juga). Kalo belom berhasil, dicoba lagi lain kali (kaya sleep training saya yang berkali-kali gagal itu haha), mungkin timing nya memang belom tepat. But in the end, you know your child best. Semangat ibu-ibu!

Si anak baik yang uda umur 2 tahun

 

 

Advertisements

9 thoughts on “Sleep training & weaning process Axel

  1. Aku lho bingunk mau mulai toilet training kapan secara kumalas syekali kalo sampe ngompol trus ngepel trus nyuci celana nya wkwkwkwwkwkwkwkkwwkwk ngangkut doi ke toilet aja males soalnya sering lupa dan doi blm lancar ngomong jd kuanggap si bocah belom siap huakakaaka

  2. axel ganteng banget sih… hebat uda bisa bobo tanpa bangun2… jayden kayaknya baru bener2 sleep through the night itu umur 2 tahun sekian bulan, lupa bulannya hahahaha.. tapi itu gua ga apa2in sih, tau2 bisa tidur begitu sendiri hahahaha…

  3. Wah bangunnya pagi yaaaa, bagus dan cocok untuk tinggal di ibukota, Axel! Hahahaha *dikeplak emaknye*
    Axel pinter, jadinya sekarang kurang lebih sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui ya De hahaha mamanya juga pinter! ;D

  4. Good job Axel!! Selamat juga buat papa mama yg akhirnya bisa sleep thru the night juga huahahaha

    Minggu depan Josh 2 tahun, kumulai deg2an… brainwash stop nenen sih udh dr 18 bulan nih hahaha

    Btw, pas bobo siang itu Axel bobonya gimana ci? Ditepuk2 aja sambil peluk boneka?

  5. Wihiwww.. Mantapp kali.. Akhirnya bisa bobo nyenyak sepanjang malam.. Eh soal bangun pagi.. Emang sih kitanya masih pengen lelap ya. Tapi secara teori, justru itu bagus karena selain lebih sehat, pas juga buat jam doa alias sate.. Sama kek yang Solat Subuh..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s