life

Merci

Berhubung Perancis baru menang piala dunia, jadi judulnya pake bahasa perancis aja ya hahaha

Merci – danke – gracias – thank you – terimakasih

Kalo hidup lagi mulus, memang gampang bersyukur. Tapi kalau lagi banyak masalah, rasanya keliatannya yang negatif-negatif aja. Padahal sebenarnya bahkan di titik terendah sekalipun tetap ada hal yang bisa disyukuri, karena masih bisa hidup aja itu berkat kan.

Saya juga seringkali lupa bersyukur, apalagi untuk hal-hal kecil, padahal hal yang ‘sepele’ itu bisa jadi luar biasa kalo ga diberkati sama Tuhan. Masih inget cerita saya yang hampir tabrakan dengan truk di tol? Hal kecil, tapi kalau ga diberkati Tuhan bisa bikin kita kehilangan nyawa.

Thanks to Kanjeng Ratu yang uda lempar topik postingan berjamaah kali ini, yang bikin saya merefleksikan kembali hal-hal ‘sepele’ di hidup saya, yang sebenernya sangat amat patut disyukuri.

Sesuai request, hal yang disyukuri dan ditulis di postingan ini di luar rasa syukur terhadap kehadiran suami dan anak (dan keluarga). Tujuannya, supaya kita lebih bersyukur sama hal-hal kecil. (Thanks eda Gill untuk reminder nya)

Jadi, ini 5 hal versi saya, yang tadinya ‘sepele’ tapi setelah direnungkan kembali ternyata sangat amat perlu disyukuri.

1. Welcome back my beauty sleep

Ini satu hal yang saya syukuri banget banget banget. Sejak punya anak saya jadi sadar kalo tidur itu hal yang ‘mewah’ banget. Buat yang udah jadi ibu pasti setuju, apalagi kalo anaknya bukan yang easy sleeper kaya axel. Ada si ibu-ibu yang beruntung, anaknya uda bisa sleep through the night dari usia beberapa bulan, tapi buat saya, dari axel lahir sampe awal tahun 2018, tidur malam 4-5 jam nonstop itu bisa dihitung dengan jari (ato ga pernah?), karena Axel kalo malam masih suka minta nyusu dan ngempeng, alhasil saya kebangun-bangun juga dan berasa ga sehat karena tidur dengan baju setengah terbuka.

Puji Tuhan, sejak sekitar bulan Maret 2018, Axel uda berhasil disapih malam dan sleep through the night. Sleep training akhirnya berhasil saudara-saudara! (nanti ya, kapan-kapan saya cerita detail soal ini. Dari kemaren mau cerita ini belum sempet). Yah definisi sleep through the night bukan berarti yang ga bangun sama sekali ya, masih bangun kadang-kadang, masih suka nangis sebentar kadang, tapi uda ga minta nyusu kalo malem, dan durasi nangis nya juga sebentar, lalu dia tidur sendiri lagi. Nikmat banget rasanya, bisa tidur dari jam 9 atau 10 trus bangun lagi sekitar jam 5-6 pagi. Ahh, welcome back my beauty sleep!

2. Founder Gojek & abang Gojek yg baik hati

Sejak adanya Gojek, hidup terasa jauh lebih mudah. Sekarang saya udah ga usah pusing lagi kalo mau pergi sendiri, ga usah pusing mikir naik kendaraan umum apa. Dulu pusing lo buat yang ga bisa nyetir kaya saya, mau pergi sendiri suka bingung, naik taksi mahal, naik angkot males, naik bis takut, tapi sekarang udah ga pusing lagi, tinggal order Go-Ride. Sekarang juga udah ga usah pusing kalo ga ada makanan dirumah, tinggal order Go-food. Mau kirim barang juga ga usah anterin langsung, tinggal pesen Go-Send. Belum lagi fitur lain kaya Go-massage sama Go-clean. Rasa-rasanya (hampir) semua yang saya butuhkan bisa dipenuhi oleh mereka.

Saya bener-bener berterimakasih banget sama founder Gojek dengan team kreatifnya, yang selalu kasih inovasi cemerlang yang memenuhi kebutuhan masyrakat kota besar (khususnya Jakarta). Ini postingan tidak berbayar ya, murni saya pengen bilang makasih, karena saya bener-bener merasa terbantu sejak adanya Gojek dan teman-temannya. Abang-abang Gojek pun rata-rata baik hati, ya ada sih yang rese, tapi persentasenya terbilang kecil dibanding yang baik. Jauh beda dengan abang ojek pangkalan jaman dulu (apalagi kalo ga kenal), yang suka jual mahal dan seenaknya. Makasih banyak babang Gojek!

Ohya, sebenernya saya sempet kenalan sama salah satu founder nya Gojek. Dulu waktu saya masih ngantor, salah satu klien kita ternyata tunangannya si founder Gojek itu. Saya juga awalnya ga tau tunangannya itu founder Gojek, dan ga tau juga kalo dia adalah founder Gojek (taunya Nadiem Makarim doank), sampe kita diminta meeting di kantor Gojek dan meeting di ruangan VIP hahaha. Dan beneran, rasanya saya mau bilang makasih sama dia karena uda bikin inovasi-inovasi kreatif, tapi.. malu hihi. Ga ada kesempatan buat chit chat di luar ngomongin project juga sih, karena dia super sibuk. Tapi ya, kalo ada kesempatan saya pengen banget bilang makasih, karena mereka udah banyak membantu hidup saya.

Btw lagi, kantornya Gojek keren dan fun banget lo, mirip-mirip kantor Google hihi. Seru kayanya kerja disana.

3. Abang sayur & jajanan pinggir jalan

Jalan-jalan ke US kemaren bikin saya semakin sadar kalo tinggal di Indonesia (Jakarta) tuh banyak enaknya ternyata. Kalo di US (LA tepatnya), mau beli sayur dan groceries harus ke supermarket, mau beli makanan aneh dikit (misalnya cakwe) harus ke chinatown, kalo laper tengah malem, ya harus ke luar ato bayar untuk delivery. Kalo di jakarta kan lebih gampang. Banyak abang-abang jualan di pinggir jalan, ada tukang sayur keliling, ada sol sepatu keliling, ada Gojek, Grab dan sejenisnya, kalo males keluar juga tinggal telpon.

Sejak jadi Stay At Home Mom (SAHM), saya jadi masak tiap hari, dan saya jadi sadar enaknya tinggal di tempat dimana banyak pedagang keliling. Rumah saya itu dilewati 4 tukang sayur yang berbeda, tukang tahu bandung, tukang sol sepatu, tukang jahit keliling dan jajanan gerobak berlimpah ruah (gado-gado, ketoprak, nasi uduk, baso, bubur ayam, nasi goreng tek-tek, siomay bandung, tahu gejrot, susu kacang, sekoteng, dll). Kalo dulu saya sering bersungut-sungut tinggal di daerah yang agak ‘bronx’, lingkungan yang ga child friendly,Β  tapi ternyata ada sisi positifnya juga. Mau cari makanan gampang disini, harganya pun relatif murah. Ya tapi soal kebersihan sama gizinya ya belakangan ya hehe.

Tiap hari saya tinggal tunggu tukang sayur lewat untuk beli bahan masakan, kalo ada sayur yang ga ada di tukang sayur 1, bisa tunggu tukang sayur berikutnya. Kalopun ada yang ga ‘lazim’, tinggal titip pesen supaya besok dibawain sama si abang. Jadi ga perlu ke supermarket sebenernya. Dulu juga ada tukang buah keliling, tapi entah kenapa udah lama ga keliatan lagi. Moga-moga si bapak sehat-sehat (yang jual uda tua soalnya).

Ternyata, hal ‘kecil’ kaya gini sangat perlu disyukuri ya. Begitu abang tukang sayur ga lewat, langsung bingung ga ada bahan masakan, apalagi kalo lagi lebaran juga pada ga jualan. Untung masih ada Dapur Nola dan abang Gojek hahaha.

4. ART yang baik dan jujur

Salah satu problem ibu-ibu di Indonesia adalah drama asisten rumah tangga dan suster. Aduh baca ceritanya aja sakit kepala dan kadang bikin emosi. Makanya, saya bersyukur banget banget dapet ART yang baik dan ga macem-macem. Dan karena dikasih kesempatan jadi SAHM, ga perlu pake suster juga, jadi bisa mengurangi potensi drama suster.Β  Mungkin Tuhan tau, saya ga tahan drama, ga sanggup ngadepin yang drama aneh-aneh, makanya saya dikasih ART baik hati.

Waktu awal-awal menikah, kami belum ada ART, saya berpendapat belum perlu ART karena cuma berdua, karena saya ga terbiasa ada ART tinggal di rumah. Tapi setelah hamil tua, akhirnya pakai ART juga karena uda ga sanggup beres-beres sendiri. Menjelang mau lahiran, yang mendekati lebaran, ART pun ijin pulang dan ga mau balik lagi dengan alesan mau ngurus cerai di kampung. Jadilah saya kembali pusing tanpa ART di saat saya baru lahiran dan lagi lebaran. Puji Tuhan setelah sekitar 1 bulan, ada ART baru yang ternyata baik dan jujur, dan dia masih kerja di sini sampai sekarang. Ga sempurna, tapi saya sangat bersyukur dengan kehadiran dia karena sejauh ini ga ada masalah berarti (semoga ga nge- jinxed ya *knock on wood), dan semoga dia betah kerja sampe seterusnya.

5. Blogger life

Walaupun blog saya isinya receh, kadang on & off, kadang rajin nulis, kadang hiatus lama, tapi saya bersyukur bangetΒ  terjun ke dunia blogging, yang ‘mempertemukan’ saya dengan blogger lain dan nambah temen baru. Terutama bikin saya ketemu teman seperjuangan, ibu-ibu blogger lain, yang kurang lebih struggle nya sama, jadi bisa punya komunitas untuk share & curhat, bagi-bagi info, bagi-bagi gosip (haha), dan saling menguatkan. Terimakasih untuk obrolan receh sampe obrolan penting yang mengisi hari-hari saya, buibuk!

***

Jadi, apa yang kamu syukuri hari ini? πŸ™‚

au revoir

34 thoughts on “Merci

    1. Hahaha iya gw tuh salut banget sm gojek, inovasinya keren dan menjawab kebutuhan banget. Moga2 ga turun ya performance nya abis dipuji2 gini wkwk.
      Iya donk buibuk blogger kesayangan kann hihi

  1. ah iyaaa gue juga sangat mensyukuri gojeeekkk. Thank you founder gojek, God bless you! Hahaha. Gue nih lagi suka zebeell karena ga ada tukang sayur keliling deket komplek gue huhu.

  2. bener bangeet De, gojek itu life-saving banget!!! kayaknya seminggu gw bisa 5x pake layanan gojek terutama gofood xD

    btw gw baru tau kalo Axel masih suka ngempeng kalo malem. Theo gak pernah minta susu tengah malem sejak mpasi, tapi ya mungkin juga karena tipe anaknya yg nempel-molor alias pelor, hahaha

    1. Iyaa axel suka ngempeng kalo malem, kan gw jadi ga bs pules bobo dan badan suka sakit2.. theo kynya emang lebih gampang bobo ya, kynya gw inget kt pernah ngbrl hehe..

  3. Wahh.. Puji Tuhan.. Akhirnya Axel bisa bobo sepanjang malam.. Ikut bahagia bacanyaa..

    Dan emang segala tukang2 disekitar kita ditambah ojol itu surga banget emang ya.. πŸ˜€

  4. No 1 itu bener2 harus disyukurin dan dijaga dengan baik sebelum bayi no 2 keluar dea wkwkkwkw…gw jg happy bgt pas bs tidur pules 8jam wkwkkwkw

  5. De, enak kl ada tukang sayur lewat gitu ya, gue pengen kayak gitu. Ga bisa masak c tp lumayan kalo bisa beli tahu tempe tinggal goreng, wkwkwkwkw en tumis2 sayur. Komplek gue ga ada tukang lewat De even tukang siomay pun ga ada πŸ˜‘ jadi mau ga mau kudu ke pasar

    Iyaaa setuju! Gue pun go food user, ahahahaha, seminggu bs beberapa x order go food

    1. Iyaa gw jg masak seadanya ping.. ya yg ada di tukang sayur aja hahaha.. gw malah ga pernah ke pasar loh.. abis ada tukang sayur sih.. kalo ga ya ke supermarket skalian..

  6. Gile, gue bersyukur banget ya, pny anak dua-duanya sleep thru the night dari sebelum usia 6 bulan. Soalnya kemarin pas si Tilly sakit, terus dia kebangun-kebangun pas malem, kerasa langsung celeng loh paginya. Jadi kudos buat lu si Axel udah bisa bobo bablas. Gue belum sempet ngerasain nikmatnya pake apps gojek nih, apalagi go food hihihi. Mungkin kalo pas liburan ke Indo bakalan kepake banget. Btw, dulu suami cici udah smpt ketemuan sama Nadiem di jaman kita blm merit, dan udah tuker2 ide soal gojek. Tapi apadaya projectnya lanjutnya sm org lain hihi. Ih, tukang sayur keliling tuh juara yah, plus tukang makanan keliling, oh surga banget deh di Jakarta kalo soal begituan,laper tinggal nengok pager hihi. Semoga ART lu betah yah, dan tetep jujur!

    1. Iya Le, bersyukur banget kalo anaknya bisa sleep through the night dr bayi. Gw uda usaha lo sleep training dll, tp tetep ga bisa haha. Ohyaa, wah sayang, kalo ga bisa jadi cici lo skrg jd founder gojek jg ya haha. Nanti kalo ke jkt harus banget cobain gofood, tinggal leha2 dirumah trus makanan dateng hahaha

  7. De, postingan bersyukur loe koq di gw jadi iri hati ya hahahaha .. aku pun mau ada gojek disini, ada kang sayur yang lewat depan rumah dan kang kang jualan laennyaaaa … haahaha πŸ™‚ anyway, tidur itu memang mevvah yaaaa .. biar mami tetep kinclong gitu πŸ˜‰

  8. Wah iya Ci tukang sayur lewat itu penyelamat banget, walaupun kita masak hanya seadanya tapi ga kebayang kalau tiap hari harus bolak balik ke supermarket belanja sayur dll. Ditempatku ga ada tukang sayur yg lewat, pasar juga jauh hu..hu..pengen juga kayak tempat Cici yg tukang sayur atau tukang jajanan suka lewat2 πŸ˜€

    1. Hahaha iyaa kalo ga ada tukang sayur lewat kan harus ke pasar or supermarket, jd hrs di plan mau masak apa biar tau mau beli apa aja. Kl ada tukang sayur bisa tinggal mikir pas liat ada sayur apa aja hahahaha *pemalas

  9. Yeaaay axelll. Good job boy! Emang betuk gojek tuh macem life saver ya. Apa aja adaaaa. Ii gw yg dari HK sampe pijet tiap hari gara2 aplikasi go massage. Hahaha.

  10. Deaaaa, gue setujuuu bgt no 2. Mungkin kalau ga ad gojek, gue pun ga bs jualan dapurnola. Walau bbrp kali nemu driver yg nyebelin tapi lbh banyak ktmu sm yg baik2 jadi hrs patut bgt disyukuri yaa dgn adanya mereka apalagi si founder nya.. Smoga kita lbh mensyukuri hal yg kita anggap2 kecil selama ini ya, hidup di Indo ga seburuk itu ko hahaha walau kdg iri sm org2 yg tinggal di LN.. thankyou sharingnya Dea

  11. Deaaaaa slm kenalll :)) lama jd silentreader akirnya komen jg lol

    Benerr ituuu tanpa gojekkkkkk bisa pusing kemanaaa2 kalo bawa anak tnp suamik. Bisa kelaparan jg hahaha lifesaver bgtt πŸ˜†

  12. Ciii, kutunggu sekali ilmunya untuk menyapih anak. Ku juga kangen bisa tidur semalaman tanpa ada yang narik-narikin baju ): udah yakin banget pengen nyapih, begitu mau dimulai malah bingung #curcol

    Btw, Gojek for lyfeee! Apalagi pas libur lebaran kemarin ART pulang, bingung mau makan apa. Alhasil gofood terusss. Selain untuk kebutuhan pribadi, Gojek nolongin banget dalam kemajuan usaha bisnis. Pasar yang dijangkau jadi lebih luas. Bless you, Nadiem and the gang!

    1. Aku jg mulainya waktu itu agak impulsif karena uda gregetan kurang tidur terus. Eh ga nyangka ckup cepet prosesnya. Iya nanti ya aku tulis, perlu ditulis jg nih buat self reminder hahaha.
      Iya bener ya dr sisi bisnis jg gojek membantu, ngirim barang jd lebih gampang juga..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s