Honeymoon · life · marriage life · review · travelling

A theme park date : Universal Studio Hollywood

Waktu masih jomblo, saya pengen banget bisa ngedate di taman bermain. Mungkin karena kebanyakan baca novel atau nonton film romantis. Bahkan saya sempet pengen foto pre-wed di taman bermain, tapi sayang berat di ongkos (haha). Cita-citanya tentu aja ke Disneyland sama lelaki kesayangan. Tapi sayangnya selama pacaran ga kesampean, bahkan ke dufan berdua aja ga pernah.

Mimpi saya akhirnya kesampean di tahun 2013, pertama kalinya saya dan utin pergi ke luar negeri berdua, sebagai suami istri tentunya, dan kencan di Universal Studio Singapore. Cerita kencan di USS bisa dibaca disini ya.

Tahun 2017 kita dikasih kesempatan lagi sama Tuhan untuk ke Tokyo Disneyland dan Tokyo Disneysea. Kali ini perginya bertiga bareng Axel. Tetap happy, tapi ga bisa dibilang kencan karena sibuk ngurus bocah haha.

Dan tahun 2018 saya dikasih hadiah sama Tuhan untuk bisa nge-date di theme park lagi. Awalnya ragu-ragu mau ninggalin Axel, takut dibilang egois, seneng-seneng tapi ga ajak anak, tapi di sisi lain memang Universal Studio genre nya lebih adult rides, bukan kids rides. Axel ga bisa main juga disana. Setelah pikir-pikir dan diskusi, dan setelah minta persetujuan nyokap tentunya, kami jadi pergi ke USH tanpa Axel. Apalagi, ketika ke Disneyland Axel cranky banget, jadi tambah yakin buat nitip axel aja dirumah, Mungkin dia masih jetlag. (Cerita cranky nya axel di disneyland menyusul ya). Saya jadi lebih tenang ninggalin Axel. Yeay, bisa pergi nge-date di US, ke Holywood pula, berasa second honeymoon hehe.

Yang mau baca rangkaian cerita US trip with toddler, tentang persiapan ke US serta report trip di LA bisa dibaca disini dan disini ya.

Thursday, May 10, 2018

Universal Studio Holywood (USH) adanya di Universal City. untuk kesana kita akan naik metro train (sekilas tentang metro train LA bisa dibaca disini). Perjalanan dari rumah tante ke USH sekitar 1,5 jam. Menurut google, USH buka jam 9 tutup jam 6, jadi saya berencana berangkat dari rumah jam 8. Mau lebih pagi takut ga realistis, jadi mending yang realistis aja haha.

Selama beberapa hari di US, Axel bangunnya agak siang. Kalo biasa di Jakarta dia uda bangun dari jam 5, di US dia bisa bangun jam 8 atau 9. Pagi itu, kita sukses siap-siap tanpa bangunin Axel. Tapi tepat di saat saya mau berangkat, si Axel bangun. Mungkin uda feeling mama papanya bakal pergi ninggalin dia haha. Untung pagi itu dia ga cranky, jadi bisa langsung ditinggal setelah pamitan.

Ready for a date

Kita dianter om saya ke stasiun metro Gold Line terdekat, kemudian berangkat bareng sepupu saya naik kereta. Sepupu saya turun duluan, saya dan Utin lanjut ke Union Station untuk ganti ke Red Line, kemudian turun di Universal City. Dari stasiun Universal City ada free shuttle / tram untuk ke USH. Tram nya akan berhenti di Universal City Walk, darisitu tinggal jalan sekitar 5 menit ke main entrance USH.

Jembaran dari metro station menuju free shuttle/tram to USH entrance

Beda sama Disneyland yang perlu persiapan khusus buat bacain review rides dan bikin strategi untuk memaksimalkan waktu, untuk ke USH saya ga terlalu banyak persiapan. Karena pergi berdua aja tanpa axel, dan karena rides nya jauh lebih sedikit dibanding disneyland, jadinya saya cuma baca review sekedarnya aja.

Sempet agak worry karena di USH ga ada sistem fast pass, jadi kalau rame ya harus antri deh. Bisa si beli express pass gitu, cuma kan sayang, jadi ya terima nasib aja haha. Tapi anyway kan ga ajak axel jadi walau antri juga ga masalah sih.

We are here!

Tentang USH

Universal Studio is a movie based theme park. Yang membedakan USH dengan universal studio lain (seperti Universal Studio Singapore, Universal Studio Japan, Universal Studio Orlando) adalah di USH ada the studio tour (the backlot tour) dimana kita dibawa naik tram untuk keliling ke beberapa setting film, dan dikasih liat beberapa trick film, seperti film Jaws, Psyco, Kingkong, Fast and Furious. Ini setting film beneran ya, katanya kalo beruntung bisa liat artis juga disana.

Di tahun 2016, Wizarding World of Harry Potter (WWHP) ditambahkan di USH. Ini yang jadi alesan utama saya ke USH. Waktu ke Jepang saya merelakan ga ke USJ, padahal saya pengen banget bisa ke WWHP di jepang, tapi Tuhan baik banget, saya malah dikasih kesempatan ke WWHP di USH. Thank you God.

USH dibagi jadi 2, upper lot dan lower lot. Total ada 15 attractions termasuk show. Jumlah yang cukup sedikit kalau dibandingkan Disneyland. Makanya di hari yang ideal (ga terlalu rame), sangat mungkin untuk naik semua rides utama asalkan manage waktunya bener. Kemaren juga saya berhasil naik semua rides dan show yang saya mau. Seneng banget rasanya, ga rugi bayar mahal-mahal hehe.

Kalau baca review, disarankan untuk ke lower lot dulu baru ke upper lot. Tapi ada 1 reviewer yang menurut saya paling make sense, dia menyarankan untuk first thing in the morning ke WWHP dulu di upper lot (tanpa liat-liat dan foto-foto) untuk naik Harry Potter & Forbidden Journey, baru kemudian ke lower lot, baru balik lagi ke upper lot. Kenapa menurut saya sangat make sense? Karena HP rides ini sangat populer jadi kalau kesiangan antriannya bisa mencapai 2 jam. Jadi saya ikutin strategi dia aja, dan terbukti berhasil. Selain itu, saya cukup beruntung karena hari itu ga rame, antrian paling lama hanya 30 menit. Perfect day to have a perfect date.

Untuk pindah dari lower lot ke upper lot dan sebaliknya, butuh waktu sekitar 10 menit. Makanya disarankan untuk kelarin semua attractions di satu lot baru pindah ke lot lainnya.

The red carpet before entering USH

Universal Studio Apps

Ternyata theme park jaman now uda pake aplikasi untuk bisa tau wait time nya berapa lama. Awalnya yang saya tau Disneyland uda pake sistem itu, dan ternyata USH juga ada.

Keren deh, sangat membantu. Jadi dengan aplikasi sebenernya kita uda ga perlu peta lagi, karena semua info yang kita perlu ada di apps itu. Dan karena integrated dengan GPS, pas kita di dalem theme park nya, ada tandanya juga kita ada di posisi mana, jadi kita ga perlu nyasar-nyasar nyari lokasi tertentu deh.

Terus dengan aplikasi juga, kita bisa tau semua rides berapa lama wait time nya, apa ada yang lagi temporary closed atau under construction, tanpa perlu datengin rides nya langsung. Hemat waktu banget dan sangat membantu untuk bikin plan mau naik apa selanjutnya.

Kurangnya cuma di apps USH, jadwal show ga ada di aplikasi. Jadi untuk liat jadwal show harus minta brosur sama staff atau liat di banner gede yang ada di dalem theme park.

Dengan apps juga akhirnya saya tau kalau hari itu USH buka jam 10 tutup jam 6 (ternyata google ga selalu benar haha). Jadi cukup menguntungkan juga, saya bisa sampe disana pas jam USH buka, jadi bisa langsung ngejar naik rides, tentunya Harry Potter & Forbidden Journey.

Mandatory photo

Wizarding World of Harry Potter

Pertama kali saya menginjakkan kaki disini, rasanya kaya mimpi. Kaya masuk ke dunia Harry Potter. Detailnya bagus banget. Setiap sudutnya rasanya bisa dipake buat spot foto. Kalo aja kesana pas winter, pasti tambah berasa serasa ada di Hogsmeade dengan saljunya. Sungguh susah rasanya ketika sampe sana ga berhenti untuk ngeliatin detail dan foto-foto sampe puas. Tapi berhubung kita punya goal lebih besar , yaitu naik semua rides disana, jadi saya terpaksa menahan diri buat berhenti foto sama sekali dan langsung menuju rides pertama di dalem Hogwarts

Entrance to a dream come true

Hogwarts castle & Harry Potter & The Forbidden Journey

Rides utama WWHP ini lokasinya ada di dalem Hogwarts castle. Tadinya saya uda bikin back up plan, kalau sampe antrian panjang saya akan pake single rider line. Tapi kemudian saya baca kalo single rider ga dapet tour keliling hogwarts nya, jadi saya coret opsi itu. Mending antri aja sambil liatin dalemnya Hogwarts.

Karena saya dateng masih pagi, pas baru buka, antriannya pendek sekali, cuma 15 menit. Yang kenyataannya di dalem hampir ga antri sama sekali.

Sebelum masuk ke jalur antrian, kita masuk dulu ke bagian locker. Karena rides nya cukup thrilling, jadi semua barang berharga dan yang bisa jatoh disimpen di (free) locker. Untuk bisa buka locker kita hanya perlu ke salah satu mesin di samping locker, scan jari kita kemudian akan dikasih tau nomor lockernya. Setelah itu kita masukin barang dan ketika ditutup locker akan terkunci otomatis. Dan untuk ambil barang juga sama, hanya perlu scan jari yang sama dan nanti locker akan kebuka sendiri. Praktis, jadi ga perlu kalungin kunci locker lagi.

Setelah itu kita mulai tour keliling Hogwarts. Sedikit minus, karena ga ngantri jadinya jalannya buru-buru, ga bisa liatin detail 1-1 deh. Ini salah sendiri sih, sebenernya kalo mau jalan pelan-pelan juga bisa, mau stop juga bisa, asal rela dilewatin orang di belakang haha.

Hogwarts castle nya besar banget. Cukup jauh kita keliling di dalem Hogwarts. Ada beberapa bagian dimana ada Harry, Hermione, Ron yang cerita sesuatu (sorry, saya ga stop untuk denger haha), ada juga bagian Prof Dumbledore yang cerita di ruang kerjanya (lagi-lagi saya ga denger). Selain itu kita lewatin the Fat Lady si penjaga pintu asrama Gryffindor, lewatin deretan foto yang bergerak (kalo ga salah deretan foto mantan kepala sekolah Hogwarts), lewatin area semi outdoor kelas herbology nya prof Sprout dimana ada taneman-taneman disitu, lewatin kelas Defense Against the darks arts, dan ada juga sorting hats yang juga beneran bergerak dan ngomong sesuatu. Keren deh. Kalo Harry Potter fans atau minimal yang ikutin ceritanya, pasti amazed dengan detail-detail yang ada, beneran kaya di film.

Setelah itu kita sampe di rides utamanya, dimana kita akan diajak Harry, Hermione dan Ron untuk nonton pertandingan quidditch, tapi karena spell yang diucapin Ron salah kita akan ketemu Whomping Willow, dan dikejar-kejar Dementor. Satu ‘kereta’ isi 4 orang dan kita akan dibawa muter-muter (literally- bisa sampe kepala dibawah), semi roller coaster jadinya.

Di tengah-tengah rides kita sempet berhenti, dibilangnya ada kesalahan teknis jadi harus stop. Utin bilang emang itu ada issue teknis, kalo saya bilang mah part of the rides. Apapun itu untungnya brenti cuma bentar dan ga dalam posisi aneh haha.

Rides nya seru pake banget. Salah satu rides terbaik yang pernah saya naikin. Dementor dan whomping willow nya berasa real banget, kejar-kejaran sama dementornya seru dan quidditch game nya juga seru. Ah, harusnya saya naik lagi ya, waktu itu ga rame pula antriannya.

Setelah selesai kita akan keluar lewat toko souvenir. Pengen beli souvenir tapi bingung beli apa yang kepake. Mau beli gantungan kunci aja mahal banget sekitar $12 atau $15 (lupa). Kalo dirupiahin bikin sakit kepala haha. Yauda deh kenang-kenangannya foto aja.

Utin juga suka rides ini, padahal dia bukan penggemar thrill rides. Dia bilang ini rides yang bagus sampe bisa bikin mood booster. Rides pertama bikin happy, mood sepanjang hari juga happy. Ini beda cerita sama disneyland, nanti saya ceritain terpisah ya.

Trying to take picture with the magnificent hogwarts castle

Flight of the Hippogriff

Seharusnya setelah Forbidden Journey kita langsung ke lower lot, tapi berhubung kita liat Ride di sebelah Forbidden Journey, yaitu Flight of the hippogriff ga panjang antriannya, jadi kita mutusin main itu dulu sekalian.

Panas-panasan antri rollercoaster

Rides ini intinya adalah family rollercoaster. Rides nya ga terlalu seru buat saya, dan terlalu singkat, jadi ga sebanding dengan waktu antriannya. Waktu itu kita ga antri lama sebenernya hanya sekitar 15 menit, tapi berhubung antriannya outdoor, lumayan deh dijemur di bawah matahari. Mungkin bule seneng ya jemur di bawah matahari, tapi kita sebagai orang asia yang ampir tiap hari ketemu matahari penennya cepet-cepet berteduh haha.

Sesuai namanya, highlight dari roller coaster ini adalah Buckbeak the Hipppgriff. Jadi disitu ada Buckbeak nya dan roller coasternya pun berbentuk kepala buckbeak di depannya. Ada hagrid’s hut juga kalo ga salah.

Buckbeack the hippogriff

In overall, kalo antriannya ga panjang boleh lah main ini, tapi kalo antriannya panjang dan ga pengen-pengen banget, mending di skip aja.

Lower Lot

Setelah naik rollercoaster, kita menuju lower lot. Disana ada Jurrasic Park, Revenge of the mummy, transformer 3d. Untuk menuju lower lot kita turun dengan eskalator panjang. 3x turun eskalator outdoor kalo ga salah. Emang jauh jaraknya, tapi view disitu juga keren banget, jadi ga bosen selama di eskalator. Di tengah-tengah eskalator ada 1 area terbuka untuk liat pemandangan kota LA. Seinget saya dari situ keliatan Holywood Sign yang di bukit, tapi pas kemaren pergi ga ada Holywood sign nya. Mungkin saya salah inget hehe.

Escalator ride

Baru setengah jalan ke lower lot

Eskalator panjang dengan view yang spektakuler

Jurrasic Park Ride

Sebenernya rides ini ada si Universal Studio Singapore, tapi dulu kita ga naik karena lagi tutup. Waktu mau naik ini juga kita maju mundur karena katanya bakal basah, sedangkan kita ga bawa baju ganti. Tapi setelah mikir-mikir akhirnya kita naik juga.

Waktu masuk ride ini kita lewatin bagian locker. Pas kita mau taro barang, orangnya bilang, dibawa aja barangnya gapapa. Loh bukannya basah? Not too bad, katanya gitu. Yawes lah. Lagian emang lockernya sepi ga ada orang. Moga-moga bener ga basah haha.

Di depan dibilangnya wait time 10 menit. Kenyataannya kita langsung naik perahu tanpa antri sama sekali haha. Asiknya. Tapi jadi ga sempet deg-degan dulu mikir bakal basah ato engga.

Rides ini seru ternyata. Ceritanya kita naik perahu masuk ke dunianya Jurrasic Park. Masuk gerbangnya tempat penelitian dan dinosaurus ada. Sama kaya film Jurrasic Park yang pertama, awalnya tenang-tenang dikasih liat dino baik-baik, kemudian makin lama masuk ke daerah T-Rex, di depannya ada perahu (yang kaya kita naikin) hancur, dan mulailah baksound effect nya, terus kita masuk ke bagian penelitian tapi uda pada hancur dirusak T-Rex. Sampe klimaksnya tiba-tiba di depan kita ada T-Rex gede banget siap mau makan kita, dan perahu pun meluncur ke bawah. Byarr.. basah deh haha.

Untungnya ga basah kuyup, cuma basah dikit aja kena percikan air. Dengan matahari terik kaya di LA, sebentar juga uda kering lagi. Untung jadi naik rides nya. Ga nyesel deh.

Di depan air terjun nya jurrasic park ride

Revenge of the mummy

Kelar dari Jurrasic Park, kita lanjut ke rides seberangnya, Revenge of the Mummy.

Di tahun 2002 dan 2010 waktu saya ke USH, ada rides the Mummy juga tapi rides nya beda sama yang sekarang. Rides the mummy yang dulu itu kaya ‘rumah hantu’ , dimana kita masuk jalan kaki, di dalemnya ada tempat-tempat serem, kemudian ada beberapa actor yang nakut-nakutin bahkan bisa ngejar-ngejar. Dulu saya sempet masuk dan kapok banget. Makanya sebelom masuk Revenge of the Mummy saya pastiin dulu kalo rides nya uda beda haha.

Revenge of the mummy yang sekarang adalah indoor roller coaster ride, di dalam gelap tepatnya, jadi semacam space mountain kalo di Disneyland. Sementara ride the mummy yang dulu itu, sekarang uda jadi The Walking Dead, yang sengaja ga saya masukin haha.

Reviewnya gimana? Selama ga ditakut-takutin saya seneng-seneng aja. Saya penggemar roller coaster, dan rides ini cukup thrilling buat saya, jadi saya suka. Seru deh roller coasternya. Jauh lebih seru yang ini dibanding hippogriff.

Dari awal mulai rides uda langsung tancap gas cepet banget. Sampe 1 titik berhenti kemudian mundur donk rollercoasternya haha. Seru banget.

Transformer 3D

Nah kalo rides yang ini uda pernah kita naikin waktu di USS. Dan ini rides yang cukup bikin mabok waktu di USS. Makanya kita juga mikir mau naik lagi ato engga, daripada pusing lagi.

Tapi lagi-lagi setelah dipikir-pikir, uda jauh-jauh dan mahal-mahal ke USH masa ga nyobain rides nya hanya karena takut mabok. Jadilah kita masuk.

Ternyata, rides nya beda sama yang di USS. Inti cerita dan konsepnya sama, tapi eksekusinya beda. Kalo di USS kita masuk ke 1 ruangan, masuk ke semacam mobil kemudian diputer2 mobilnya (semacam simulator), kalo di USH bentuknya kaya kereta berjalan gitu. Agak kaya Harry Potter & Forbidden Journey untuk eksekusi ridesnya. Menarik deh. Dan ga semabok yang di USS.

Kita jauh lebih suka yang di USH walau secara konsep sama. Tapi somehow eksekusi yang di USH bikin ga mabok. Love it.

Upper Lot

Dengan selesainya Transformer, berarti selesai juga kita di lower lot. Kita masuk ke beberapa toko souvenir disana tapi ga nemu yang menarik. Jadi ga beli apa-apa. Jadi kita pindah ke Upper Lot untuk makan snack bekal dari rumah.

Oya di USH boleh bawa makanan dan minuman sendiri. Saya si cuma bawa roti sama minum, ga sampe bawa nasi box, tapi pas baggage check ga dibuka-buka si, cuma masuk mesin xray aja. Selama ga bawa alkohol dan minuman di botol kaca harusnya gapapa. Lumayan buat ngirit, secara harga makanan disana ridiculously expensive.

View di antara upper lot & lower lot

Show – The Special Effect Show

Setelah selesai makan, jadwal show terdekat adalah The Special Effect Show. Jadi kita langsung kesana untuk nonton show nya. Dan ternyata kita bener-bener on time, show nya hampir ditutup karena uda full. Untungnya kita masih bisa masuk dan duduk.

Show ini tentang special effect di film-film. Mereka jelasin beberapa trick film seperti suara-suara, stunt man, CGI, kebakaran (ternyata mereka punya kostum khusus anti api), dll. Keren! Dan yang mereka tampilin cuma yang cemen-cemen pastinya. Itu aja uda keren, Ga kebayang film jaman sekarang yang keren-keren gimana teknologinya. Two thumbs up!

Show – Animal Actors

Selesai Special Effect Show, kita ke gedung sebelahnya untuk nonton show dari binatang-binatang. Jadi binatang seperti kucing, anjing, ayam, babi, burung (ada hedwig – burungnya Harry Potter), dll akan perform disini.

Dulu pertama kali nonton ini saya seneng banget. Tapi setelah nonton lagi, rasanya boring karena ga ada wow factor nya.

Selain 2 show di atas sebenernya ada 1 show lagi yaitu waterworld, tapi hari itu show nya lagi tutup. Jadi kita ga nonton

WWHP – Three Broomstick

Selesai nonton, kita balik ke WWHP untuk makan siang sekaligus foto-foto dan liat-liat tokonya.

Aslinya foto sirius black nya bisa gerak-gerak

Dari awal saya uda pilih untuk makan di Three Broomstik karena emang pengen nyobain frozen butterbeer nya dan reviewnya emang bagus. Tapi saya ga sempet baca review menu mana yang paling oke. Jadi kita agak galau pas sampe sana. Mau google internetnya lemot, jadi ga bisa nyari review dulu.

Akhirnya kita pilih fish & chip. Karena itu menu yang ‘aman’ dan karena itu direkomen staff nya. Rasanya? Ga enak haha. Jauh lah rasanya kalo dibanding Fish&Co, tapi harganya berkali-kali lipatnya. Yasudahlah. Daripada kita pesen menu yang lebih aneh dan rasanya lebih aneh lagi. Kenapa ya makana theme park jarang ada yang enak. Mahal doank, tapi rasanya bahkan ga standard.

Untuk minumnya kita pesen frozen butterbeer. Menurut review, yang paling enak adalah frozen butterbeer, yang hanya bisa dibeli di Three broomstik. Kalo cold butterbeer bisa dibeli di cart di Hogsmeade. Jadi karena uda makan di Three Broomstick, sekalian lah beli Frozen Butterbeer.

Delicious frozen butterbeer

Dan frozen butterbeer ini rasanya enak banget! Pada bilang kaya rootber ya, tapi buat saya lebih enak dari rootbeer. Utin yang ga suka rootbeer juga doyan. Yang ini worthed deh, walau mahal, tapi rasanya ga mengecewakan.

Three broomstick ini sendiri memang semacam restoran dan penginapan di buku Harry Potter. Usianya uda 1000 tahun, hampir setua Hogwarts. Makanya bagian dalemnya juga berasa jadul banget. Menurut artikel ini, arsiteknya beneran mikirin detail bangunan sesuai era yang disebutkan di buku, seperti Three Broomstick ini era medieval, jadi bangunannya pun seperti itu. Keren ya, attention to detail banget.

Around WWHP

Setelah dari Three Broomstik kita keliling-keliling WWHP. Agak nyesel ga keliling dan foto-foto pas pagi, karena pas siang itu udah rame. Tapi tetep bersyukur karena serame-ramenya USH hari itu, jauh lebih rame Disneyland sebelumnya (ceritanya nanti ya). Di USH walau rame tapi masih enjoyable. Udaranya juga lebih bersahabat. Matahari terik tapi ga seterik di Disneyland. Dan walau rame, masih bisa foto-foto cantik, kapan lagi, mumpung ga ada axel hehe.

My happy place

Candid photo
Proper photo of us with hogwarts castle
Snow in california?
Another selfie attempt
img_2753
Wonder how it feels to live inside the hogwarts castle
img_2765
A corner at WWHP

WWHP – The Ollivander’s

Setelah puas foto-foto, kita masuk toko-tokonya. Pengen beli sesuatu buat souvenir, tapi lagi-lagi ga nemu yang sreg di hati dan di kantong. Jadi kita ga beli apa-apa deh.

Pas lewatin Ollivander’s ternyata antriannya pendek, jadi kita masuk untuk nonton ‘show’ nya.

Bukan show gimana sih, tapi disini dikasih liat proses beli dan pilih tongkat sihir. “Remember, the wand chooses the wizard. ” kalau baca bukunya Harry Potter pasti inget adegan Harry pas beli tongkat pertamanya. Yah disini kurang lebih diceritain bagian itu, gimana proses si tongkat milih ‘tuan’ nya.

Selesai nonton mini show, kita akan masuk ke toko nya Ollivander, yang jual berbagai macam tongkat sihir. Ada 2 macem tongkat sihir disini, ada regular wand seharga sekitar $40 – $50 (yep $50 x idr 14.000 untuk satu buah souvenir tongkat sihir) dengan berbagai macam spesifikasi, dan ada juga interactive wand seharga sekitar $65 untuk tongkat sihir yang bisa dipake untuk perform spell di sekitar USH. Ada 11 spot untuk bisa cast spell then something will happen.

Buat potter fans pasti ga ragu-ragu untuk keluarin uang beli interactive wand for the sake of experience and collectible items. Tapi buat saya yang fans biasa-biasa aja dan dateng dari negara dengan kurs mata uang lebih lemah daripada USD, harganya terlalu mahal, jadi saya cukup puas dengan people watching dan foto-foto aja hehe. No offense ya buat para potterfans yang punya souvenir wand – nya šŸ˜ƒ

Ollivander’s
Hogwarts express!
img_2826
All aboard, shall we?

The Studio Tour

Setelah puas foto-foto, saatnya kita menuju signature ride USH, the studio tour. Pas nih, lagi panas-panasnya, uda mulai cape dan ngantuk, paling enak naik tram jalan-jalan. Studio tour ini lama, bisa sekitar 45 menit-60 menit. Kalo ga bawa anak pas buat leyeh-leyeh, tapi kalo bawa anak yang ada pusing mikirin gimana entertain dia selama itu biar ga minta turun haha.

In line for studio tour

Seperti yang uda dijelasin di atas, The Studio Tour ini adalah tour ke behind the scene – movie set nya universal. Jadi kita naik tram untuk keliling-keliling dan dikasih liat beberapa trick dan setting film. Kita juga akan masuk ke beberapa set dan ada mini attraction disana, seperti Kingkong 3D dan Fast& Furious

Selama naik tram kita akan di guide secara live oleh 1 orang tour guid. 1 tour guide untuk sekitar 3-4 tram yang terhubung 1 dengan lainnya. Karena kita akan ke area setting film beneran, ada beberapa area yang disebut ‘quiet zone’ dimana shooting film sedang berlangsung jadi tour guide diharuskan untuk diam (ga pakai microphone) dan tamu juga diminta untuk diam. Tapi shooting film nya biasa di dalem gedung, jadi ga keliatan juga lagi shooting film apa.

img_2846
Tram is coming!
Off we go!

Studio tour ini seru banget sih, jadi tau tentang film making. Untuk penggemar the voice, shootingnya di salah 1 lot disini nih. Sayang ga liat Adam Lavine lagi lewat haha (you wish!). Si tour guide nya aja bilang selama dia kerja di USH dan jadi guide, beneran ketemu artis cuma hitungan jari. Ya gimana kita yang dateng kesana ga setaun sekali haha.

Oya, studio tour ini biasa tutup lebih cepet dari jam operasional ya. Jadi misalnya park hours sampe jam 6 sore, last tram departs around 4.30pm. Jadi jangan lupa cek jam nya. Pas saya selesai studio tour, sekitar jam 5 kurang, attraction nya uda tutup.

Despicable Me

Selesai tour, rides yang belum kita naikin masih ada 2, yaitu Minion Mayhem dan The Simpson. Saat itu baru jam 5 kurang, jadi kita pede bisa kelarin semua rides sebelum jam 6, apalagi antriannya uda ampir kosong.

Depan rumahnya Minion

Cuma tadinya kita pengen keluar sebelum USH tutup biar ga rame, karena rencananya kita mau ke Hollywood Walk of Fame dulu sebelum pulang. Tapi akhirnya kita mutusin untuk skip Hollywood Walk of Fame dan puas-puasin main di USH.

Untuk rides despicable me, cukup seru walaupun menurut saya ini lebih kids ride. Ceritanya kita dijadiin minion, dan berpetualang untuk selametin kado dari Agnes buat Gru. Semacam 4d simulator, rasanya kaya main game Minion yang di Handphone tapi live hehe.

Terakhirnya, sebelum keluar ada 1 hall dimana para pengunjung bisa nari-nari bareng minion. Kalo punya anak kecil atau buat yang suka dance pasti seru.

img_2897
img src=”https://idothejourney.files.wordpress.com/2018/06/img_2883.jpg” class=”wp-image-5801 aligncenter size-large” width=”4032″ height=”3024″>
Everything is so well maintained[

Bingung mau fotonya gimana

The Simpson

Sebagai penutup, kita main The Simpson. Sampe sana uda ga ada yang antri, hanya ada 1 family di depan kita. Ternyata kosong banget juga ga enak ya.

Krustyland

Rupanya rides The Simpson ini bentuknya sama kaya rides Transformer 4D yang di USS. Jadi kita akan masuk ke 1 ruangan (kamar) dimana ada sebuah ‘mobil’ berisi 6 orang. Nanti ruangan tersebut ditutup, mobil ditutup dan pintu di depan kita kebuka. Kemudian kita akan naik dan berhadapan dengan layar besar banget sekeliling kita, jadi seakan-akan kita ada di outdoor.

Saking sepinya, kita cuma berdua di dalem 1 ruangan. 1 mobil juga cuma berdua. Kaya private ride jadinya haha.

Overall rides nya seru dan kreatif. Walaupun diputer-puter tapi ga bikin mabok kaya transformer yang di USS.

Failed attempt to take pic of Krustyland properly

Akhirnya selesai 1 hari di USH, dan kita berhasil naik semua rides yang kita pengen. Yeay!

Terakhir sebelum pulang kita mampir ke toko souvenir dan ke Universal Citywalk untuk liat-liat toko disana.

Thanks for the great day USH

Universal citywalk

Untuk naik tram ke metro station kita harus lewat Universal Citywalk ini, jadi sekalian jalan-jalan deh. Pada dasarnya ini adalah area pertokoan outdoor.

Setelah liat-liat toko, kita makan dulu sebelom pulang. Kebetulan liat ada Pink Hotdog yang katanya terkenal, jadi sekalian cobain deh.

img_2906
Waiting for the Pink Hot dog
The Famous pink chili dog

Ga terasa uda jam 8 malem, padahal langit masih terang. Sekarang PR nya adalah untuk pulang ke East Covina naik kereta. Baru sadar uda malem sedangkan perjalanan masih jauh haha.

On the tram home
img_2911
The scenery behind

Untuk pulang ke rumah tante, kita harus naik Metro Red Line sampe Union Station dan pindah ke Gold line. Cuma entah gimana, kita turun kecepetan, jadi 2 stop sebelom Union Station kita uda turun.

Pas turun kita berasa aneh, kok beda sama yang awal. Dan setelah liat direction nya ternyata kita salah station. Uda gitu karena uda di atas jam 9 keretanya baru ada 20 menit sekali. Agak deg-deg an jadinya, malem-malem uda sepi di negara orang. Uda keretanya agak kumuh juga, jadi harus pilih-pili gerbong yang agak rame.

Akhirnya kita sampe di rumah tante sekitar jam 10.15pm. Lama banget di jalan karena selain sempet salah turun, kita juga sempet nunggu lama kereta Gold Line nya.

Thank God semuanya lancar hari itu. It was really a beautiful day with beautiful weather, and with the perfect person to have a date. Thank God for Your gift to us.

Pulang-pulang Axel uda bobo. Ternyata bisa juga bobo malem ga cari mamanya šŸ˜ƒšŸ˜ƒ.

Sekian postingan tentang Universal Studio Hollywood. Selanjutnya saya akan cerita tentang Disney California Adventure bersama Axel.

See you on the next post!

4 thoughts on “A theme park date : Universal Studio Hollywood

  1. iya bener kalo ke universal studios emang mendingan gak bawa anak kecil. gak bisa main juga anaknya ya. hehehe.

    koreksi dikit ya, USH letaknya bukan di downtown la tapi di universal city. šŸ™‚

    1. Wah thanks man buat koreksinya hahaha. Gw emang ga terlalu paham area2 disana, karena ada di daerah city gw pikir sama kaya downtown La hihi. Thanks ya, nanti gw edit šŸ˜ƒšŸ˜ƒ

  2. Uaaaaaahhh.. rasanya asik bgttt ya. Kebayang gw disana jg bakalan amazed2. Hahahaha. Btw disana Harry potternya paling gede ya? Dibandingkan atraksi yg lain?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s