holiday · life · travelling

2018 US trip with toddler : Los Angeles

Untuk cerita sebelumnya, kenapa kita bisa sampai jalan-jalan ke US, padahal cicilan masih menggunung, bisa diliat di sini ya. Mari kita mulai ceritanya dari Los Angeles

***

Los angeles terletak di Negara bagian California, South California (atau banyak yang bilang So Cal) tepatnya. Kalo mau ke studio Holywood dan Beverly Hills, di sini tempatnya. Di sini juga ada Disneyland Anaheim, walau bukan tepat di Los Angelesnya, tapi masih deketan letaknya.

Saya akan nulis sejauh yang saya tau tentang Los Angeles, berdasarkan secuil pengalaman saya disana. Selama disana saya nginep di rumah tante, jadi saya ga bisa review soal akomodasi ya.

Weather

Ketika kami pergi di awal Mei, udah musim semi di Los Angeles. Uda enak banget udaranya kalo kata orang-orang sana. Spring disana (waktu saya pergi) artinya sekitar 25’C kalo siang dan bisa drop sampe 17’C kalo malem. Lumayan drastis ya. Kalo pergi seharian agak bingung jadinya. Mau pake jaket + tangan panjang kalo siang kepanasan, tapi kalo malem kedinginan haha.

Udara disana bersihh banget. Gatau si kalo downtown nya, tapi tempat saya nginep, di suburb (area nya East Los Angeles) si enak banget udaranya. Mungkin karena Letaknya di kaki bukit gitu, jadi udaranya bersih juga.

Sebelum berangkat kesana, utin sakit batuk-batuk berbulan-bulan dan ga sembuh-sembuh. Uda ke macem-macem dokter ga sembuh. Puji Tuhan, setelah balik dari amerika sembuh. Mungkin karena uda banyak menghirup oksigen ya hahaha.

Udara bersih juga mungkin yang bikin kita ga sakit selama disana. Padahal Utin kan lumayan sering sakit kalo kecapean. Ini walo kecapean dan jetlagged dia ga sakit.

Disana udaranya ga lembab. Walo panas matahari terik tapi ga keringetan. Tapi sunburn si bisa haha. Beda sama di Jakarta. Jadi yang ada alergi asma karena lembab (kaya utin), ga usah khawatir karena udaranya ga bikin asma kumat hehe

Trus lagi, disana langitnya biru. Ini agak norak si emang, tapi saya seneng banget bisa liat langit biru. Maklum ya kalo di jakarta langitnya abu-abu kena polusi. Begitu liat langit biru tu seneng banget haha.

Langit biru yang sesungguhnya :

Dan mungkin karena udara bersih, rasanya rambut dan muka saya terasa lebih sehat pas abis dari sana. Kalo di Jakarta rambut lepek melulu, disana ampir ga pernah lepek (kecuali uda lama ga keramas haha). Enak banget deh. Muka juga rasanya lebih bersih dan ga kotor kena polusi kaya disini. Emang udara bersih tu ngaruh banget deh.

Oya, satu hal lagi yang jadi poin plus karena kita pergi pas musim semi. Ketika musim semi, hari lebih panjang karena matahari baru terbenam sekitar jam 8 malam. Jadi kita bisa jalan-jalan lebih lama, jam 7 masih terang, baru jam 8 matahari terbenam dan tiba-tiba gelap dan dingin haha.

Transportation

Saya uda singgung sedikit soal transportasi di LA di postingan sebelumnya. Jadi LA ini luass banget. Eh ralat, saya gatau sebenernya yang didefinisikan sebagai Los Angeles itu sejauh mana aja. Yang jelas untuk mencapai 1 tempat dari tempat lain itu jauh, ga bisa jalan kaki dan harus naik mobil.

Kebalikannya di Jakarta, yang sebenernya jarak 1 tempat ke tempat lain ga jauh, tapi karena macet dan traffic nya padat jadi makan waktu lama, kalo disana jarak 1 tempat ke tempat lain jauh tapi karena nyetirnya cepet dan jalanan cukup kosong jadi kesannya deket, padahal kalo diliat jaraknya mah jauh.

Di sana hampir semua punya mobil, 1 orang 1 mobil, karena ibaratnya ga ada mobil ga ada kaki. Bahkan om tante saya yang umurnya uda lebih dari 70 tahun tetep nyetir sendiri kemana-mana.

Public transport disana kurang oke kayanya, penduduk lokal jarang pakai bis untuk kemana-mana. Mungkin karena bis nya ga menjangkau daerah suburb (ini tebakan saya doank, karena saya jarang liat bis di sekitar rumah tante saya). Kalau train masih banyak yang pake, khususnya untuk ke daerah downtown karena macet kalo nyetir mobil.

Saya sempet mau ke downtown naik kereta lalu naik bis, tapi sodara saya bilang daripada naik bis mendingan naik uber (dari train station). Pas saya tanya kenapa, dia bilang soalnya bis nya lama dan suka ngaret. Dan akhirnya saya ga naik bis juga karena males haha. Tapi sepenglihatan saya bis nya sih bagus-bagus aja ya.

Selain bis dan kereta, alternatif public transport adalah ride sharing seperti Uber dan Lyft. Saya ga cobain 2-2 nya jadi ga bisa review. Tapi kalo kata sodara-sodara saya disana, uber disana mahal. Ada 1 sodara saya yang dateng ke LA dari SF, tadinya mau naik uber untuk ke hotel, tapi ternyata harganya mahal, dia jadi sewa mobil aja yang (katanya) lebih murah haha.

Di sana juga jarang ada yang klakson. Kalo kata temen saya, harusnya orang baru boleh klakson kalo ada di life & death situation. Tapi kenyataannya sih tetep aja sesekali denger klakson, tapi ga kaya disini yang tangannya gatel kalo ga pencet klakson haha.

Child Car Seat

Salah satu alesan kita ga naik uber karena axel harus duduk di child seat. Harus. Mau anaknya ngamuk kaya gimana, mau perjalanannya cuma 5 menit, namanya anak kecil harus duduk di car seat. Untungnya, kita uda biasain Axel duduk di carseat dari kecil, walo sempet diprotes dan dibilang nyiksa anak (duh!) , dan kadang ga konsisten. Jadi Axel uda ga kaget waktu didudukin di child seat. Cuma dia tetep kesel karena aturan disana mengharuskan anak di bawah 2 tahun untuk read facing child seat, alias child seat dipasang hadap belakang, sedangkan dia uda terbiasa duduk hadap depan. Jadilah kalo di mobil dia tetep cranky, apalagi kalo lagi berhenti. Tapi ya lumayan lah cranky nya masih wajar.

Jadi kita ga bisa naik uber juga karena ga mungkin kita bawa-bawa carseat kemana-mana. Tadinya sempet liat di google ada opsi car seat di uber, tapi ternyata ga di semua kota ada. Dan di LA & SF ga ada. Soal car seat ini emang cukup jadi masalah selama kita disana, resiko deh bawa anak kecil ke negara banyak aturan kaya amerika.

Harusnya hadap belakang kaya giniPertama kali sampe LA

Permasalahan lain selama kita disana adalah keterbatasan jumlah seat di mobil. Jadi disana itu semua orang harus pake seatbelt dan jumlah seat sama dengan jumlah orangnya. Jadi kalo mobil 5 seater ya bener-bener untuk 5 orang, ga bisa dipadetin 6 orang kaya disini. Karena kita pergi ber5 sama Axel (jangan lupa kalo Axel harus duduk di carseat) jadinya kita agak kesulitan pergi bareng sekaligus, karna mobil om tante saya hanya 5 seater, jadi harus 2 mobil. Repot banget sih, mau ke walmart yang jaraknya 5 min driving aja harus pake 2 mobil. Tapi ya emang gitu kenyataannya. Kecuali pas sepupu saya yang ada mobil gede (7 seater) bisa anterin, jadinya kita bisa 1 mobil. Rempong ya.

Metro train

Selama disana kita kebanyakan diantar kemana-mana (how lucky we are). Tapi saya sempet naik metro train ke Universal Studio, Chinatown dan Pasadena. Jadi saya bisa cerita sedikit disini.

Harga tiket kereta 1.75$ untuk adult, untuk 1x trip. Berlaku sampe 1.5 jam dari pertama kali tap. Jadi bisa pindah-pindah line kemana aja selama masih dalam periode 1.5 jam. Mau pake untuk pulang lagi juga bisa.

Saya ga tau ini perasaan saya doank ato engga, tapi saya berasanya lamaa banget naik kereta, kaya ga sampe-sampe haha. Beda sama kereta di singapore ato jepang kayanya cepet ya sampenya, disini kok kaya keretanya santai gitu. Ya kaya KRL commuter sini kali ya hehe. Tapi bisa juga emang karena jaraknya jauh jadinya berasanya ga sampe-sampe.

Karena tante saya tinggal di East LA, kebanyakan kita naik Gold Line. Untuk ke Chinatown, Little Tokyo dan Pasadena cukup naik line ini aja tanpa perlu transfer. Tapi ketika kita mau ke Universal Studio Holywood, kita harus transfer ke Red Line di Union Station.

Metro Gold line lebih bagus dan bersih daripada Red Line. Gold Line di atas tanah sedangkan Red Line underground (subway). Sepanjang pengamatan saya, di Gold Line lebih banyak orang bawa sepeda dan bawa anjing. Jadi kereta dan anjingnya ikutan naik ke dalam kereta. Surprisingly keretanya tetep bersih. Ga sampe pristine clean, tapi tetep bersih lah mengingat ada sepeda dan anjing yang masuk hehe. Kalo di Red Line, keretanya lebih kotor dan keliatan lebih tua, mungkin karena di downtown ya jadi lebih banyak orang aneh-aneh. Saya lumayan deg-deg an pas naik red line ini, karena di california kan boleh bawa senjata, jadi suka parno tiba-tiba ada orang gila yang nembak-nembakin. Uda mana suasananya suram-suram pula, gloomy. Saudara saya emang uda wanti-wanti nanti di Red Line (union station) suka ada orang aneh-aneh, suka ngomong sendiri ato cursing, dicuekin aja, tapi harusnya mereka ga ganggu. Untung uda sering naik turun bis di Jakarta jadi uda ahli soal cuekin orang haha.

Naik metro train di LA gampang dan cukup aman. Untuk beli tiket, kita tinggal beli di mesin yang ada sebelum gate. Tiketnya dalam bentuk kartu, yang nantinya bisa dipake lagi (top up) untuk perjalanan selanjutnya.

Uniknya, ga ada sistem pengawasan khusus untuk bayar tiket kereta. Biasanya kan sebelum masuk station kita akan ketemu autogate yang harus tap kartu atau masukin karcis, yang kemudian setelah mau keluar station juga harus tap lagi. Di LA ga ada loh. Ada mesin untuk tap kartu sebelum ke train, tapi ga ada gate nya. Jadi bisa masuk gitu aja tanpa bayar karcis. Dan ga ada petugas. Jadi bener-bener harus kesadaran sendiri aja untuk tap kartunya. Setelah keluar juga ga ada gate, ga harus tap kartu, tinggal keluar aja. Ada si pengumumannya yang mengingatkan jangan lupa tap kartu, kalo ketauan ga tap kartu bisa kena fine, tapi Kalo kata sodara saya sih pada kenyataanya banyak yang ga tap juga, jadi ya nyelonong aja gitu. Tapi mungkin persentasenya tetep lebih dikit daripada yang taat tap kartu ya, makanya ga dibikin sistem yang lebih ketat.

Culture & People watching

Sejauh pengamatan saya emang orang-orang di LA ini lebih taat aturan sih (dibanding di jakarta). Ga cuma soal tap tiket kereta, tapi soal speed limit, aturan di jalan raya (di sana setiap ada rambu STOP harus berhenti, walo keliatannya jalanan kosong), dll. Contoh lainnya, disana tu ada aturannya kalo di perempatan siapa yang jalan duluan. Dan kalo lagi mau belok ato motong jalan, mereka rata-rata taat, selalu ngasih yang jalan lurus untuk jalan duluan. Kebiasaan tinggal di jakarta, dimana di perempatan lampu hijau aja harus ngerem dulu karena suka ada motor nyelonong, bikin saya dan utin selama disana suka kaget, karena mereka tu bener-bener bisa tetep jalan cepet di perempatan tanpa liat kanan kiri. Kalaupun lagi ada mobil di arah kanan or kiri mereka tetep jalan cepet karena aturannya yang di sisi kanan ato kiri yang stop. Kalo di jakarta kan ga bisa gitu ya, banyak orang gila soalnya haha. Makanya Bisa stress kali ya kalo mereka disuru tinggal di jakarta yang banyak aturan abu-abu.

Seperti kota besar lainnya, di LA juga ada homeless, terutama di downtown (tapi ga sebanyak di SF, kalo saya liat ya). Biasanya homeless di sana minta duit dengan pegang semacam spanduk yang intinya minta duit (need money, etc). Trus saya juga ketemu orang minta duit pas lagi naik kereta. Jadi orang ini, kayanya usia mahasiswa, ngajak ngobrol orang di sebelahnya yang keliatan necis pakai baju kerja. Saya duduk di seberangnya persis, jadi agak kedengeran mereka ngomong apa. Intinya ni orang minta duit, tapi bukan dengan cara yang mengancam si, cuma ngomong muter-muter gitu. Trus tadinya ga dikasih sama si orang kantoran, tapi ujung-ujungnya pas dia mau turun, dikasih juga 1$ sama si orang kantoran. Yah gitu deh. Aneh-aneh aja orang disana.

Hal lain lagi yang cukup menarik, di sana orang pede banget. Mungkin yang ini uda tau ya. Mereka ga terlalu pusing dengan orang lain, sangat individualis, jadi mereka juga lebih pede untuk mengekspresikan diri sendiri. Saya ketemu beberapa kali perempuan obesitas (bukan gemuk ya, tapi beneran obesitas) tapi pake baju mini & seksi. Tentu aja itu hak dia, cuma hal kaya gitu kan ga bakal (atau jarang) ditemuin di jakarta ya, jadi saya cukup kaget aja liatnya. Soal kepercayaan diri ini juga termasuk dalam hal mengutarakan pendapat. Anak-anak bule ini dari kecil uda dilatih untuk ngomong di depan umum dan mengutarakan pendapat, jadi beda budaya dengan budaya timur yang masih ragu-ragu kalau mengutarakan pendapat dan malu-malu kalo disuru bicara depan umum (kecuali yang sekolahnya di sekolah internasional kali ya).

Proporsi badan orang bule beda dengan orang asia. Sebagai orang asia, tinggal di sana bakal berasa langsing deh haha. Ternyata ada alesannya juga kenapa orang bule rata-rata badannya gemuk dan ga sedikit yang obesitas. Soalnya mereka itu seneng makan gula, karbo, dan minum soda. Porsi makanan mereka juga besar-besar. Buat kita, 1 porsi mereka bisa buat kita makan berdua. Trus janga lupa junk food dimana-mana. Ditambah lagi, kemana-mana naik mobil kan, jadi aktivitas fisiknya juga ga sebanyak orang jepang, hongkong, ato singapore yang langsing-langsing karena banyak jalan kaki kemana-mana.

Banyak yang bilang kalo orang bule lebih individualis. Kalo menurut saya fifty-fifty sih. Iya lebih individualis dalam konteks ga terlalu peduli sama urusan orang, bukan tipe yang kepo sama orang lain, bukan tipe yang akan ngumpul ngeliatin kalo ada yang berantem, Tapi di sisi lain mereka juga bukan yang cuek dan ga mau bantu. Saya bisa bilang gini karena waktu itu kita sempet nyasar di train station. Harusnya turun di union station tapi turun kecepetan. Jadi kita tanya-tanya orang. Dan orang yang ditanya baik-baik kok, mau nolong jelasin dan pastiin kita naik kereta yang bener. Bahkan ada yang langsung kasih tau arah waktu kita lagi liatin peta metro untuk nentuin kereta yang mau dinaikin. Atau mungkin saya ketemu orang-orang baik ya.

Beda sama orang singapore ya, mereka suka males ditanya-tanya kan. Ato lagi-lagi saya ketemu orang yang salah hahaha.

Tipping rules

Salah satu yang jadi concern saya selama disana juga adalah soal tipping. Setau saya, di US cukup strict soal tipping (gatau di Us ato california). Jadi untuk service, kaya makan di resto gitu, kita wajib kasih tip. Dan besarnya tip bisa 10-20% loh. Buat kita yang mata uangnya lebih lemah dari USD dimana setiap sen pun dihitung, soal tipping lumayan bikin pusing haha. Di sana emang jasa manusia mahal kan, beda kaya di Indo dimana harga manusia nya murah.

Jadi misalnya saya makan seporsi wonton noodle seharga 7.85$ (ini hitungannya murah ya untuk ukuran disana, jangan dibandingin sama harga di indo haha). Ujung-ujung nya saya bayar 10$, karena ada additional tax 10% dan tip.

Oh terus 1 lagi di setiap restaurant biasanya ada tulisan gini “we reserve the right to refuse service to anyone” . Aneh ya? Kalo kata saudara saya si mungkin buat protect business mereka dari orang-orang homeless yang kadang ga mau bayar gitu. Entah deh.

Food & Beverage

Harga makanan di US tu mahal. Tapi porsinya gede, jadi kita bisa sharing. Dan untungnya mereka ga strict untuk portion sharing. Jadi lumayan deh bisa ngirit.

Untuk 1 porsi makanan disana rata-rata sekitar 10-15$. Semangkuk pho noodle $11, belum tax dan service. Kalo di rupiahin sakit kepala kan haha. Kalo junk food kaya burger, sekitar 5$ untuk ala carte dan 7$ untuk paket sama kentang dan minum (FYI, junk food disana ga ada nasi sama ayam goreng ya, adanya french fries, chicken nugget dan burger)

Untuk burger, yang terkenal di California adalah In n Out Burger. Katanya, cuma ada di California. Burgernya enakk banget. Daging nya melimpah. Ini 1-1 nya burger yang saya cobain disana hehe.

satu lagi yang terkenal adalah Pink Hotdog. Kita sempet cobain pas di Universal Citywalk, ga sengaja ketemu. Bacon sama susis nya emang juara

Yang lumayan murah selain burger itu mexican food semacam chipotle, taco bell trus juga wraps kaya subway. Tapi ya itu, semurah-murah nya jangan dibandingin sama harga Indo ya hehe

Waktu plan mau ke US, utin uda semangat banget mau cobain berbagai macam food truck. Tapi sayangnya kita ga kesampean nyobain. Soalnya food truck nya ternyata tempatnya pindah-pindah, dan pas kita nemu food truck pas kita uda makan.

Selain bukan penggemar nasi, orang-orang bule ini juga bukan penggemar pedes. Di restoran burger biasa ditemukan mustard, mayonese, ranch dan ketchup sauce. Chili sauce ada kalau beruntung. Ketchup sauce ini maksudnya tomato sauce ya, bukan kecap manis hehe.

Lalu, si bule-bule ini biasa makan pakai garpu dan pisau. Mereka pakai sendok hanya kalau makan soup. Saya tau ini dari sepupu saya yang besar di sana. Dia makan nasi pake garpu, karena ga biasa pake sendok haha.

Di LA & SF air keran bisa diminum. Walau rasanya ga enak, tapi lumayan ga usah beli mineral water. Hal ini juga yang bikin air putih gratis hampir di tiap restaurant. Jangan heran kalau minta ‘water’ akan dikasih air putih + es batu, bahkan di musim dingin sekalipun, karena biasanya emang versi standard air putih mereka ya kaya gitu. Jadi kalau mau minta air putih hangat, jangan lupa request hot water.

Kopi disana bervariasi harganya. Kalau semacam starbuck bisa dari $3.5. Kalo kopi biasa bisa dari $2.5. Kalo di theme park kaya di disneyland $4-5 (no wonder). Exclude tax ya semuanya. Tax sekitar 9-10%.

Saya sempet cobain seasalt coffee di 85′ . Rasanya cukup enak. Harganya sekitar 3.85$ yang reguler. Selain itu, saya beli kopi starbuck botolan yang lagi didiskon jadi $1.75. Sisanya, saya ga minum kopi karena mahal haha. Padahal si sebenernya butuh kopi, apalagi pas jetlag.

Untuk snack, disana banyak chip dan coklat. Eskrim juga banyak. Tapi saya ga sempet nyoba banyak, Saya cuma sempet beli ice cream M&M dan Snickers di one dollar store. Rasanya? Ya kaya coklatnya haha. Kalo yang M&M jadi kaya mcflurry yang pake m&m, tapi kalo snickers menurut saya lebih enak daripada coklatnya, karena ga semanis coklatnya.

Shopping Galore

Walaupun harga makanan dan minuman cukup mahal, tapi ga semuanya mahal disana. Ada yang lebih murah disana, contohnya barang-barang buatan sana seperti lego, sketcher, adidas, nike, fossil, coach, tumi. Dan katanya samsonite. Tapi kalo samsonite saya ga cek harga jadi ga bisa pastiin.

Yang paling signifikan ya Lego. Bedanya bisa 30 -50%. Utin bahagia banget nih bisa belanja lego. Apalagi disana banyak yang langka yang ga ada di Indo. Ataupun di Indo uda mahal banget tapi disana masih ada dengan reguler price. Utin sukses beli 5box lego. Kalo ga inget-inget koper mah pasti uda belanja lebih dari itu.

Selain itu, yang ‘wajib dibeli’ disana adalah Nike Air Jordan. Air Jordan ga masuk Indo (ataupun kalo masuk pun harga mahal dan ga banyak barangnya). Ini termasuk collectible items si, khususnya sepatu nya. Untung sepupu saya juga ada yang pecinta Air Jordan, jadi bisa ditemenin dia buat hunting sepatu itu. Dan Utin bener-bener hoki karena setelah muter-muter ke beberapa toko akhirnya ada 1 sepatu yang dia mau dan pas tinggal ukuran dia. Lucky him, as always.

Buat yang pengen tau, sepatu Air Jordan kaya gini. Ini Axel juga pake sepatu Air Jordan dengan seri yang sama. Sepatu Axel dikasih sepupu saya, sepatu bekas anaknya yang uda kekecilan tapi masih bagus. Makin mirip deh bapak dan anak haha

Buat kolektor sepatu, menyenangkannya di Us adalah disana banyak model sepatu yang ga ada di Indo, dan biasa lebih keren-keren. Kalaupun di toko ga ada, biasa bisa beli online dengan harga sama dan free shipping. Harganya relatif lebih murah dibanding di Indo juga. Misalnya kaya Adidas aja, variannya lebih banyak di US daripada di Indo.

Buat cewe-cewe, biasanya incerannya ga jauh-jauh dari tas dan dompet. Emang sih kalo pas lagi sale, brand kaya coach, michael kors, tumi, kate spade gitu bisa miring banget harganya. Atau bisa juga belanja ke outlet nya yang relatif lebih murah daripada store di mall. Sayang kemaren lagi ga ada sale. Ada mother’s day sale si, tapi ga gede sale nya. Lagian saya emang ga pengen beli tas juga sih. Uda punya anak bikin yang penting tas nya praktis dibawa dan muat banyak barang haha. Ga guna tas cantik-cantik.

Playdoh dan mainan lain yang bermerk US seperti Matell juga murah di US. Saya bisa dapet playdoh seharga 50c $ (sekitar 7rb rupiah) yang kalo di jakarta harganya 20rb. Pengen borong rasanya haha.

Selain barang dengan brand asli US, yang murah juga disana adalah mobil. Ini maksudnya saya lagi bandingin sama harga mobil di Indo ya, bukan mau beli mobil haha. Kalau suka mobil disana pasti puas bisa liat mobil bagus-bagus dan sport cars berseliweran. Disana harga mobil emang lebih murah dibanding Indo, tapi gas (bensin) nya mahal, begitupula dengan asuransi dan maintenance nya. Jadi ya semua ada trade off nya ya.

Disana ada mobil dan showroomnya Tesla juga lo.

POINTS OF INTEREST

Sekarang saya mau cerita sedikit ke tempat-tempat yang saya kunjungin. Karena ga banyak, saya jadiin satu aja ya.

Little Tokyo & Chinatown

Di hari ke-2 kita di LA, kita diajak ke Little Tokyo dan Chinatown sama Om & tante saya naik kereta. Untuk mencapai Little Tokyo kita hanya perlu naik Gold Line, dan setelah sekitar 1 jam kemudian akan sampai di sana.

Little Tokyo adalah area dengan banyak makanan dan pernak pernik Jepang. Area nya ga terlalu besar, tapi lumayan lah kalau kangen sama makanan Jepang dan pernak pernik Jepang. Di sana ada restoran ramen, sushi, udon, takoyaki, dll.

Kemaren kita coba makan di Maruya Ramen. Tapi kita makan nasi set nya, karena porsinya banyak bisa dibagi 2 hehe. Nyobain juga ramen pesenan mama saya, ya rasanya lumayan aja sih. Masih lebih enak Ikudo kalo kata saya hihi.

Di sana juga ada supermarket isi snack-snack Jepang. Tapi beda ya sama waktu liat convenient store di Jepang langsung, kalo di jepang kan setiap masuk kombini rasanya pengen belanja ini itu, tapi kemaren di Little Tokyo biasa aja haha.

Trus disana juga ada beberapa toko jualan mainan Jepang, seperti gundam dll. Ada juga beberapa toko jualan kostum (cosplay) gitu. Ya mirip Nakano Broadway versi mini lah.

Sorry saya ga punya foto sama sekali disini, karena repot gendong axel bobo haha *alesan. Alesan lain karena siang itu panas banget dan kita salah kostum. Karena takut dingin, saya pake jaket, dan ternyata matahari lagi panas-panasnya. Karena terlanjur gendong axel saya ga bisa lepas jaket. Sungguh tersiksa rasanya. Di mana orang pake tanktop saya berjaket dan celana panjang.

Setelah makan dan muter-muter, ga ada yang bisa kita liat lagi, jadi kita mutusin untuk balik aja ke stasiun kereta dan pindah ke Chinatown.

Chinatown letaknya sekitar 2 atau 3 stasiun dari Little Tokyo. Pas kita makan di Little Tokyo Axel bobo (maklum masih jetlag), jadilah pas di Chinatown kita harus cari makanan dulu buat Axel. Kita pikir namanya Chinatown banyak makanan ya, tapi ternyata engga tuh. Ga kaya bayangan saya paling ga. Banyak sih restoran, tapi tadinya saya pikir ada kaya food stall jualan bacang atau bapau gitu yang bisa dimakan sambil jalan, eh tapi ternyata ga ada. Jadilah kita masuk ke salah satu restoran demi pesen makan buat Axel. Aduh urusan makanan di LA emang agak rempong si. Tinggal beberapa hari di LA bikin saya lebih bersyukur tinggal di Jakarta dimana makanan banyak, kalo males keluar tinggal pesen Go Food atau delivery. Easy peasy.

Selesai Axel makan, tante saya uda selesai belanja dan uda mau balik ke stasiun. Jadi intinya cuma numpang makan aja haha. Tapi emang buat saya chinatown di LA ga gitu menarik sih. Cuma 1 gedung kaya di mangga dua gitu yang isinya toko-toko, rata-rata toko baju atau suvenir. Ga menarik sih buat saya, harganya USD, barangnya mungkin sama kaya di mangga dua haha.

Dari Chinatown, om, tante, papa, mama dan Axel pulang ke rumah, sementara saya dan utin turun di Memorial Park untuk ketemu sepupu saya dan jalan-jalan di Pasadena Old Town.

Pasadena Old Town

Tujuan kita ke sini sebenernya adalah untuk hunting sepatu Utin. Kita diantar sepupu saya ke beberapa toko sepatu di sekitar situ. Setelah ke beberapa toko, ternyata barangnya uda ga ada. Harapan terakhir adalah di Foot Locker, toko sepatu yang cukup besar disitu. Sampai di Footlocker, awalnya memang menjanjikan karena koleksi sepatunya banyak banget. Kita ditinggal disitu karena sepupu saya harus balik ke kantor.

Tapi ternyata sepatu Air Jordan yang Utin mau ga ada ukurannya. Sempet liat sepatu lain, tapi ga ada yang sreg di hati. Setelah itu kita jalan-jalan lagi berharap masih ada toko sepatu lain.

Saya suka Pasadena Old Town ini. Sepanjang jalan isinya toko-toko dengan bangunan yang menarik, ambience nya menyenangkan, di kejauhan ada latar belakang bukit, pas banget buat jalan-jalan sore.

Pas jalan-jalan di Pasadena ini kita ketemu showroom mobil Tesla. Surprisingly walaupun jelas-jelas muka turis gini yang ga mungkin beli, sama SPG nya tetep dilayanin dengan baik.

Sekitar 1 jam kemudian, kita ketemu sepupu saya di Footlocker lagi. Utin cerita sepatu yang dia mau ga ada, dan sepupu saya kemudian tanyain mau beli online aja atau engga. FYI sepupu saya ini emang penggemar sepatu dan Air Jordan juga, jadi nyambung deh mereka. Trus singkat cerita, tadinya kita uda mau pesen online. Tapi pas staff nya dobel check ke gudang, ternyata mereka masih punya 1 sepatu dengan ukuran yang utin mau. Puji Tuhan. Kado dari Tuhan lagi nih untuk Utin hehe.

Pulang dari Pasadena, kita diajak makan di Naruto Ramen deket rumah sepupu saya. Akhirnya kesampean makan ramen juga hehe. Dan ramen yang ini enak, ga kaya yang di little tokyo. Porsinya juga besar. Jadi puas deh makannya.

Walmart

Hari ke-3 kita ke Disneyland, ceritanya nanti saya tulis di postingan terpisah ya. Hari ke-4, karena cape abis dari Disneyland, kita santai-santai aja di rumah tante. Menjelang sore kita diajak ke Walmart (kita yang request, karena kita penasaran sama walmart haha). Di sana Utin berburu lego, karena katanya harga lego di walmart lebih murah dibanding lego store. Emang sih barangnya ga banyak, ya hoki-hokian deh.

Saya suka Walmart & Target, banyak barang yang lucu-lucu dan biasanya harganya ga gitu mahal. Kalau mau cari snack dan coklat juga disini tempatnya. Saya nemu Playdoh 50c $ disini, trus disini juga saya nemu biskuit Gerber dengan harga jauh lebih murah di Indo. Gerber puff yang di Indo harganya start from 50 ribu, disana cuma dijual sekitar 1,5$ atau sekitar 20rb. Gerber lil crunchies saya beli 1,9$, sedangkan di Olshop jakarta harganya 65rb haha.

I wish we could stay longer, tapi om saya uda harus pulang, jadi kita pulang dan di drop di rumah sepupu saya supaya axel bisa main sama sepupu-sepupunya juga.

Asuza park

Sore itu rencananya adalah kita mau take away In n Out kemudian makan di taman deket rumah. Axel girang banget bisa main sama koko-koko nya. Apalagi abis itu diajak ke taman yang ada playground nya. Happy banget, sampai susah disuru makan haha.

Oya selama jalan-jalan Axel cukup gampang makannya. Kecuali pas yang di taman ini, saya kasih dia french fries, tapi rupaya dia ga gitu suka haha. Entah ga suka entah uda ga konsen karena pengen main ya. Tapi emang dia lebih suka nasi putih sih. Untung selama disana ga sering-sering makan junk food, bisa ga makan si axel.

Kalau ga salah taman yang kita datengin namanya Asuza Park. Taman model gini banyak di LA. Asik ya, saya pengen banget tinggal di tempat dimana ada taman kaya gini, jadi bisa sering ajak axel main ke taman dan playground (gratisan).

Tamannya ada latar belakang bukit. Bagus ya. Btw, ini sekitar jam 7 malem loh. Masih terang benderang.

West Covina Mall

Hari ke-5 kita ke Universal Studio Holywood, yang ceritanya akan ditulis di postingan terpisah. Hari ke-6 kita santai-santai di rumah, lalu sorenya ke West Covina Mall untuk liat-liat. Kebiasaan di Jakarta yang ga lepas dari mall, uda sampe LA juga tetep harus ke mall ya hehe.

Mal di LA beda sama mal di Jakarta. Mal di LA yang fungsional aja, kalah sama mal keren-keren di jakarta. Tapi sebagai shopping center, cukup efektif karena cukup lengkap brand-brand nya.

Staples Center

Hari ke-7, hari terakhir kita di LA, kita diajak ke Staples Center di downtown LA. Di sini tempat LA Lakers, klub basket asal LA bermarkas dan tempat pertandingan basket diadakan. Kita kesana cuma mampir untuk liat dan foto-foto, bukan untuk nonton karena lagi ga ada pertandingan. Eh ada sih, ada playoff tapi tiketnya mahal banget haha.

Staples center sebelahan sama convention center. Dan pas kita kesana, lagi ada semacam event untuk gay & lesbian. Hmm.. interesting. Jadi karena lagi ada event, saya liat tuh berbagai macam couple dengan kostum unik-unik, baik cewe maupun cowo. Saya lupa nama event nya, ga familiar juga. Bonus aja ada hiburan liatin orang dengan kostum unik-unik. Serasa lagi di Jepang, lagi liatin cosplay hehe.

Kita kemudian ke mal di seberang staples center untuk foto-foto lagi. Ternyata, kira-kira 2 minggu setelah kita kesana, disitu ada event yang seru, semacam night market festival, sayang kita ga sempet dateng. Terus, Di mal ini lantainya banyak semacam walk of fame gini. Ga tau juga kenapanya.

The Grove & Farmer’s Market

Dari Staples Center kita lanjut ke The Grove, outdoor mal di downtown LA, yang letaknya sebelahan sama Farmer’s Market, semacam food court besar dengan berbagai macam makanan.

The Grove ini kaya PVJ Bandung versi lebih bagusnya. Rame banget, mungkin karena weekend juga. Ada fountain, ada trolley (tapi kita ga naik), dan toko-tokonya cantik-cantik banget. Sayang waktu kita terbatas jadi ga bisa jalan-jalan lama disitu.

Di Farmer’s Market, makanannya banyakk banget. Ga cuma restoran, tapi juga ada banyak yang jual daging mentah, susis, dll selayaknya di pasar. Utin ngantri Pampas Grill selama 1 jam, karena stall itu emang rame banget. But it’s worth the wait, because it’s really delicious. Sayang saya ga sempet foto karena uda keburu kelaperan haha. Selain nyoba Pampas, kita cobain waffle dan ice cream (Bennet’s ice cream). Semuanya enak-enak.

Urban Light by Chris Burden at LACMA (Los Angeles County Museum of Art)

Terakhir sebelum pulang, kita mampir di LACMA, demi bisa foto di Urban Light. Sebelumnya saya ga tau soal LACMA ini, sampai ada berita heboh di Indonesia tentang satu tempat di Bandung yang bikin tempat untuk foto(berbayar pula) dengan desain kaya di LACMA.

Saya belom pernah pergi ke versi Bandung, dan ga berniat juga, tapi saya tau kalau mau masuk dan foto disitu bayar. Dan tau ga, di tempat aslinya itu gratis loh. Agak keterlaluan ya kalo dipikir-pikir, udah plagiat trus suru orang bayar pula. Ga etis lah. Kalau cuma sekedar terinspirasi oke, sangat wajar, tapi kalo dibikin persis kaya gitu, dan tidak menyebutkan credit kepada desainer asli, dan suru orang bayar, kok keterlaluan ya. Grr.. Kan sebenernya bisa loh dibikin beda, pilarnya di cat hitam kek atau warna warni juga uda beda, tapi ini beneran mirip abis. Aduh..

Anyway,

Urban Light ini emang instagrammable banget. Pas kesana lampunya uda nyala, jadi lebih cantik. Udah jam 7an, tapi masih terang. Dan disana juga rame, banyak yang foto juga. Jadi emang agak tricky untuk bisa dapet spot foto yang bagus.

Berhubung uda malem, Axel uda cranky karena ngantuk, jadi bubar jalan dapet foto yang bagus haha. Dapet foto dimana axel ga manyun aja uda bagus. Oh well, paling ga ada foto ya buat kenang-kenangan.

***

Sekian report trip saya selama di LA. Menyenangkan bisa ketemu saudara-saudara, menyenangkan liat kehidupan yang berbeda daripada di Jakarta, tapi di sisi lain saya jadi sadar bahwa seenak-enaknya di negara orang memang lebih enak di negara sendiri. Walaupun di negara sendiri sering ga dianggep dan ga diakui karena isu rasisme dan agama, tapi tetep aja kita lahir dan besar disini, ya memang rumah kita disini 🙂

See you on the next post!

8 thoughts on “2018 US trip with toddler : Los Angeles

  1. kalo kata remon america is always a good idea! hahaha .. seu ya de jalan2nya, gw ga sempet ke lacma malah pas ke sana … tapi sempet nonton basket di staples hahaha … btw,sebelomnya mau protes, kalo ke singapur ketemunya orang kayak gw pasti gw kasih tau koq arah yang bener tanpa kesel – kesel kecuali kebelet pipis!!!! HOHOHO … anyway, ditunggu cerita2 selanutnyaaaa

    1. Wah remon suka ya sama amerika? Utin malah agak kapok lo. Dia ga suka banget jet lag nya hehe. Wii lo sempet nonton di staples? Seru bangettt..
      Nah iya makanya, mngkn waktu gw ke sing lagi ga beruntung aja ketemu orang yg salah, coba ketemunya lo, bisa ditraktir makan kan gw *eh hahahaha

  2. Seruuu banget ya perjalanannya, bisa ngerasain pengalaman baru di negara lain. Untungnya kalian ada keluarga ya di sana, jadi mungkin lebih nggak rempong. US kayaknya ada di pilihan terakhir deh untuk traveling, tapi kalo dikasih kesempatan ke LA atau NYC nggak nolak juga, hahahaha.

    Duh, ngiler IN-n-Out banget! ):

Leave a Reply to Arman Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s