life

Seandainya

Seandainya terlambat beberapa detik, mungkin blog ini akan hiatus selamanya

***

Weekend kemaren, tepatnya hari Minggu tgl 15 April 2018, saya, Utin, Axel dan mama saya pulang dari Bandung ke Jakarta dengan naik mobil.

Saat itu sekitar jam 3 sore di tol Cipularang, jalanan cukup lancar walau ada kemacetan di beberapa titik.

Axel lagi bobo di car seat nya. Utin lagi agak ngantuk karena flu dan kurang tidur. Saya lagi liatin jalan aja sambil sesekali main hp.

Tiba-tiba ada suara ban pecah di samping kiri saya (saya duduk di depan, samping Utin). Awalnya saya kira itu dari mobil saya, tapi ternyata truk dengan muatan di samping kiri saya yang ban nya pecah. Spontan saya berseru, dan rupanya itu menyadarkan Utin dan dia refleks mengarahkan mobil ke arah kanan.

Sepersekian detik kemudian tiba-tiba truk terguling ke arah mobil kita. Untungnya posisi mobil sudah mengarah ke kanan sehingga kita masih bisa menghidar dan ga kena hantam truk tersebut.

Kejadian begitu cepat. Hanya dalam beberapa detik tapi efeknya sanfat fatal.

Sepersekian detik yang berharga. Sepersekian detik yang (mungkin) menentukan hidup mati kami.

Seandainya saya ga berseru, mungkin Utin ga ngeh kalau truk di samping kita pecah ban

Seandainya Utin terlambat mengarahkan mobil ke kanan, mungkin kita ga sempat menghindar dari truk tersebut

Seandainya jalanan padat, mungkin kita akan nabrak mobil kain ketika menghindar ke kanan

Seandainya Tuhan ga tolong, mungkin saya uda ga ada disini untuk bisa menulis cerita ini.

Saya ga bisa lupa bagaimana cepatnya dan dekatnya truk bergerak menuju sisi kiri mobil. Bener-bener nyaris menghantam mobil kami. Seperti di film, tapi semua saya liat dengan mata kepala sendiri.

Kami semua terdiam. Hampir ga percaya kalau kami baru aja lolos dari maut. Semua berkat pertolongan tangan Tuhan. Kalau bukan Tuhan yang menjaga, kami tidak akan selamat.

Utin cerita, saat kejadian itu dia lagi ngantuk, tapi sesaat sebelum kejadian, tissue yang dia pegang terjatuh sehingga bikin dia lebih alert, dan seruan saya juga menyadarkan dia, kemudian tangannya seperti bergerak sendiri untuk mengarahkan mobil ke kanan, sehingga kita masih sempat menghindar. Bener-bener pertolongan Tuhan nyata.

Saya ga tau gimana nasib pengemudi truk dan apakah ada mobil lain yang kena. Saya cuma liat truk terguling melintang menutupi jalan dengan posisi roda di atas dan muatan berhamburan. Saya cuma bisa berdoa supaya merekapun selamat.

Rasanya saya kehilangan kata-kata untuk berterimakasih kepada Tuhan. Terlalu banyak yang sudah Tuhan lakukan untuk kami. Bener-bener tanpa Tuhan kita tidak bisa apa-apa.

Hidup manusia memang ga ada yang tau. Dalam sekejap nyawa bisa melayang. Umur memang di tangan Tuhan. Dan ketika saya masih hidup hari ini, itu adalah anugerah Tuhan.

Saya adalah saksi hidupnya.

***

Thank you God for giving us another day to live, another chance to spend valuable time with our loved ones. To God be the glory.

43 thoughts on “Seandainya

  1. Deaa.. Gw bacanya merinding.. Puji Tuhan Yesus kalian selamat yaa.. Kalau ingat khotbah Pak Pdt kemarin. Langsung negbayangin tangannya Utin di geser sama satu Malaikat supaya mobil menjauh, sambil Malaikat2 yang lain pegangin si truk biar ga terguling dulu.. How great is our God!

    Selalu dijagai dan disertai kemana pun kalian pergi dan berada yaa πŸ™‚

  2. Ya ampun Dea, gue sampai takut bacanya. Thank God semuanya selamat. Pertolongan Tuhan nyata adanya ya. Semoga semua selalu dalam perlindungan dan ga ada kejadian kayak gini lagi ya. *peluk*

  3. Y ampun Ci 😣 puji syukur Tuhan masih melindungi sekeluarga, semoga rasa traumanya cepet hilang y Ci n ga ada kejadian terulang lagi πŸ™‚
    Semoga supir truknya juga selamat..

  4. Deaaaaaaa 😣😣😣😣 thank God kalian selamat ga kekurangan suatu apapuunn! Bacanya mau nangis 😒😒😒 serem abiisss.. Puji Tuhan banget yaaa..

  5. Puji Tuhan Dea & kel dilindungi ya.. Thanks for sharing ya, jadi merasa diingatkan lagi untuk selalu bersyukur semua kel dalam keadaan sehat, ga perlu macem2, asalkan sehat sudah syukur banget.

  6. Ya ampun Dea…gw sampe merinding, nangis dan terharu. Tuhan kita luar biasa! Puji Tuhan kalian dijauhkan dari marabahaya…dan nggak kenapa2 πŸ™πŸ™πŸ™

  7. Dea gw merinding bacanya…ni ibarat hidup mati kalian ada 1cm di dpn mata ya
    puji tuhan …tuhan masih bersama lu dan keluarga jd dijauhkan dari segala marabahaya

  8. ya ampun…. serem banget!!!
    Puji Tuhan kalian semuanya baik2 aja ya… emang Tuhan itu juru selamat ya…

    Moga-moga yang di truk itu juga semuanya selamat ya…

  9. Deaaaa omg bikin deg2an parah loh gw bacanyaaaa… walau gak masuk nde (near death exp) tapi praise be to God, elo sekeluarga selamat ya!!! Huhuuu bagian yg utin dropin tissue bikin gw kek feel mistis2 gimana gitu dee, like… seandainya sepersekian detik itu tissue gak drop tandanya kan dia masih ngawang antara ngantuk dan merem (once the tissue drop dia jd kaget)…. huhuhuuuuu deg2aaaan guaaaa

  10. Praise The Lord!! Bersyukurrr banget kalau kalian sekeluarga udah ditolong Tuhan tepat waktu dan bisa bersaksi di sini. Big virtual hugsss!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s