baby · marriage life · travelling · Uncategorized

Terdampar di Bali

Hai!

Walau cerita Jepang uda kelar, tapi saya masih ada cerita liburan yang tertunda. For the sake of keeping memories, let’s still do this. Kali ini mau cerita liburan ke Bali akhir Nov 2017 yang berakhir dengan road trip gara-gara bandara ditutup karena letusan gunung Agung.

Jumat, 24 November 2017

Jadi trip ke Bali kali ini dalam rangka menghadiri pernikahan sepupu saya. Excited banget, karena ini wedding di Bali pertama yang saya datengin. Konsep (small) wedding di Bali bertemakan outdoor di tepi pantai emang impian banyak cewe, termasuk saya. Berhubung waktu itu ga kesampean, makanya saya excited banget bisa jadi saksi langsung pernikahan romantis outdoor ini.

Kita berangkat Jumat pagi dengan Citilink. Pertama kalinya nyobain Citilink, pertama kali juga terbang dari bandara Halim. Kecil ya bandaranya kalau dibandingin Soeta. Tapi mengingat traffic nya yang rasanya mendingan dibanding Soeta, bolehlah ini bandara jadi alternatif.

Setelah sukses ke Jepang bawa Axel, saya ga terlalu worry untuk terbang sama Axel kali ini. Apalagi kali ini kita berangkat bareng mama saya, ada yang bantuin jaga Axel jadinya. Tapi yang saya ga duga, trip kali ini lumayan bikin sakit kepala, bukan cuma karena bandara ditutup tapi karena Utin dan Axel sakit, yang berujung badan saya yang drop juga.

Pagi itu pas nunggu boarding si Axel saya kasih makan roti sadwich nya S*bucks. Entah kebanyakan minyak, entah masuk angin, Axel muntah setelah makan beberapa suap. Padahal Axel ga pernah muntah sebelomnya kalau lagi makan. Untungnya anaknya ga cranky, setelah muntah dia bisa kembali main-main jalan kesana kesini.

Excited liat pesawat
OOTD
Let’s have some fun!

Pesawat pagi itu ontime walaupun kita bukan flight pertama. Kita naik flight sekitar jam 9 or 10 an (saya uda agak lupa) jadi sampe di bali sekitar jam 12an.

Saya uda lama ga naik budget airlines, karena beberapa liburan terakhir yang pake pesawat selalu kejar promo travel fair, jadi bisa dapet Garuda dengan harga miring. Dan emang kita jarang liburan naik pesawat sebenernya haha. Jadi saya uda agak lupa rasanya naik pesawat budget, trus agak kaget pas naik citilink. Sempit yah. Trus bangkunya ga bisa dimundurin sama sekali (atau saya yang ga ngerti caranya?). Berasa compact banget, apalagi liburan sebelumnya abis naik JAL (yaiyalah beda kelas). Agak-agak kaget jadinya.

Emang si saya baru kali ini naik citilink. Tapi kok seinget saya terakhir kali naik air asia rasanya lebih lega ya? Atau perasaan saya aja ya karena uda lama. Anyway, walaupun compact dan sempit, sesuai lah sama harganya. Trus mengingat dia bisa terbang ontime jadi harus dihargai lah ya hehe. Penyakit pesawat budget kan suka delay (eh tapi ini bulan cuma budget aja sih)

Sampai di Bali kita ketemu dengan saudara saya yang jadi tuan rumah. Mereka sangat berbaik hati uda siapin mobil sewaan buat kita selama di Bali, jadi sangat memudahkan kita kemana-mana.

Lunch at warung subak Despansar & Krisna

Sampai di Bali uda waktu makan siang, kita langsung dijamu makan sianh di Warung Subak Despansar. Walaupun namanya warung tapi bentuknya restoran, jenis makanannya seafood dan masakan indonesia lainnya. Sambil menunggu yang lain dateng saya sempet main ke Krisna Denpasar yang letaknya persis di depannya. Belanja oleh-oleh mumpung sempat haha.

Setelah itu kita langsung ke hotel untuk istirahat. Terutama Utin yang lagi ga enak badan.

Ibis Styles Tanjung Benoa

Kita dipesenin kamar di Ibis Styles Tj Benoa, pas di seberangnya Royal Santrian, tempat resepsi akan berlangsung keesokan harinya.

Waktu denger akan nginep di Ibis Styles saya langsung excited (sebenernya nginep dimana juga excited sih, namanya juga dibayarin haha), soalnya saya punya kesan yang bagus sama Ibis Styles Bogor. Tapi ternyata Ibis Benoa beda sama yang di Bogor secara kualitas, walaupun ga buruk juga.

Desain kamarnya biasa, standard. Beda sama yang di Bogor. Mungkin karena Bogor lebih baru jadi desainnya kekinian ya. Secara ukuran, kamarnya cukup luas.

Breakfast juga standard. Ini sih sama kaya di Bogor, karena yang di Bogor juga biasa banget breakfast nya.

Kolam renang lebih bagus di Benoa. Nah kalo ini cukup significant bedanya. Kalo di bogor kolam renangnya cuma seadanya dan kids pool, di Benoa kolam renanynya proper untuk berenang dengan kids pool juga. Plus di samping-sampingnya ada sun lounge untuk bule-bule berjemur. Ya standard bali ya. Kalo ga ada ini mungkin Bule-bule ga mau nginep.

Beach club. Letak hotel Ibis Benoa bukan di pinggir pantai, tapi deket banget sama pantai. Mereka juga punya beach club. Sayang akses ke beach club nya jelek, masuk gang kecil dengan jalanan rusak dan agak banjir (waktu itu memang lagi musim hujan) yang bikin ga bisa dilewatin (bisa sih asal mau becek-becekan masuk genangan). Alhasil saya ga cobain beach club nya.

In overall saya ga ada kesan khusus sama hotel ini. Kalau ke Bali lagi (dan bayar sendiri) uda pasti ga mau nginep disini, rasanya masih banyak hotel lain dengan harga mirip dan kualitas lebih bagus. Ini hanya review jujur ya, i have no complain at all. Uda bersyukur banget dibayarin, masa masih komplen haha.

Dinner at Bebek Bengil Nusa Dua

Malemnya kembali kita dijamu di Bebek Bengil Nusa Dua yang jaraknya hanya sekitar 10 menit naik mobil.

Lumayan norak pas masuk kawasan nusa dua, karena pas lagi ada proyek kantor (sekarang eks kantor) disitu yang saya belom pernah liat. Andai itu siang atau sore pasti saya mau mampir bentar buat liat.

Selesai makan kita langsung balik hotel untuk istirahat karena besok bakal cape banget.

Hari H – Sabtu 25 November

Beberapa lama sebelum hari H, kita memang uda denger kabar erupsi Gunung Agung. Baru erupsi awal-awal yang ga bikin status nya jadi bahaya, dan ga berpengaruh pada kehidupan di Bali. Jadi resepsi pun tetap berlangsung sesuai rencana.

Pagi itu saya ga ada tugas apa-apa, resepsinya baru sore jadi paginya saya bisa santai-santai.

Siangnya saya dapet giliran make up. Lumayan juga muka full make up dan hairdo masih harus ngurusin bocah haha.

20171125_125649873661055.jpg
Lagi di make up

Selama di Bali axel makannya susah. Jauh lebih gampang kasih makan Axel pas di Jepang daripada pas di Bali. Mungkin karena nasinya bali itu cenderung keras, makanannya ga banyak yang kids friendly,banyakan gorengan dan cabe. Axel sebenernya gampang makan asal nasinya hangat dan pulen, karena di bali susah cari nasi model gitu yang ada dia lumayan mogok makan.

Hari pertama masih ada makanan yang masuk, hari ke-2 makin susah. Saya sempet pesenin soto, karena biasa dia mau yang kuah,tapi kalo itu tetep ga mau dan malah muntah, entah emang ga suka atau badannya ga enak. Uda mulai worry deh saya kalau anak ga bisa makan. Mana udaranya ga enak lagi,cuma takut sakit. Anaknya sepupu-sepupu saya uda pada sakit dari pas sampe di Bali,padahal belom pada main air. Mungkin udaranya yang ga enak.

Acara wedding nya dari sore ke malam. Sore pemberkatan yang dilanjutkan early dinner. It was really a beautiful wedding. Heartwarming. Saya yang liatnya aja bisa senyum-senyum sendiri, apalagi pengantennya. Pasti berasa banget romantisnya. Memang lebih enak ya small wedding. Lebih private rasanya.

20171125_1543251602597785.jpg
Getting ready for the wedding
20171125_160945716582638.jpg
My date for that nite and for the rest of my life
20171125_163125127076064.jpg
Selfie attempt

Ada sedikit ‘insiden’ waktu lagi resepsi. Si axel rupanya gigit-gigit mulut bagian dalamnya,trus tiba-tiba keluar darah dari mulutnya. Lumayan shock ya liatnya, uda malah bajunya putih lagi. Oh no! Untung saya langsung liat jadi darahnya ga sempet kena baju. Gara-gara itu saya lanjutin ikut pemberkatan, karena axel uda cranky. Agak repot ya ngurus anak cranky waktu lagi kondangan. Uda pake long dress, full make up, pake heels (untungnya bukan stiletto) harus gendong-gendong anak yang lagi geje maunya apa, agak-agak menguras emosi dan tenaga.

Anyway, the wedding went smoothly. Hanya sempet hujan besar pas malem, yang bikin penganten kebasahan pas lagi dance outdoor (kalo resepsinya walau outdoor tapi ada tendanya.)

And thank God for a really nice weather, karena malem itu gunung Agung erupsi cukup besar yang bikin bandara ditutup selama beberapa hari. God is good.

img_44441450191147.jpg
Love this pic!

Minggu 26 Nov 2017

Ledakan gunung agung semalam (atau paginya?) Cukup bikin heboh pagi itu. Masalahnya beberapa flight statusnya gantung. Ada yang awalnya di delay tapi ujung-ujungnya di cancel (Air Asia). Banyak saudara saya yang ga bisa pulang ke Jakarta ataupun Surabaya, padahal besok anak-anak jadwal ulangan umum. Kasian ya. Panik banget makanya.

Agak aneh memang ada pesawat yang ga berani terbang sedangkan ada pesawat yang tetep terbang. Untungnya adik dan papa saya naik Citilink, dan pesawat on schedule. Mereka berhasil pulang dengan selamat malam itu. Citilink dan Garuda memang tetap terbang. Denger-denger karena rute / track mereka bagus jadi masih bisa terbang. Ini bisa jadi masukan buat kita (saya terutama) untuk milih-milih pesawat,bahkan untuk ukuran pesawat budget.

Saya sendiri ga pusing soal flight yang di cancel, karena jadwal terbang saya masih hari selasa dan saya juga pulang dengan citilink. Jadi saya masih dalam mood liburan, walau uda mulai waswas sama axel,karena semalem dia demam, tapi paginya udah turun karena langsung saya kasih tempra.

Pagi itu setelah breakfast saya ajak axel main ke pantai mumpung cuaca pagi itu cukup bersahabat. Masa uda jauh-jauh ke bali ga mantai kan. Kemaren uda gagal ke pantai, hari ini harus jadi donk hehe.

Lumayan kita bisa nebeng main di private beach nya Royal Santrian. Pantainya sepi. Pasirnya agak berbatu. Axel mau diajak masuk ke air, dan walau sempet kelelep karena kepleset dia masih happy. Good boy!

Main di pantai cuma bentar karena takut masuk angin. Trus sempet lanjut bentar di kolam renang hotel. Lalu bawa axel masuk kamar, mandi dan bobo.

Siang itu kita check out sebelum pindah hotel. Dua malem selanjutnya kita nginep di private villa punya saudara saya, the Bali Bliss.

Sebelum ke villa, kita (lagi-lagi) diajak makan dulu. Kali ini makan di chinese food bubur laota. Saya lega banget karena harusnya axel bisa makan chinese food.

Tapi ternyata axel uda keburu ga enak badan. Walaupun nasinya hangat, uda dikasih bubur ataupun kuah dia nolak makan. Ampir ga ada makanan yang masuk. Padahal makanannya mah enak-enak. Favorit saya selama di Bali.

Ampun deh. Langsung ikutan ga enak badan rasanya.

Sore itu kita cuma makan babi guling (lupa namanya) nemenin ade saya sebelum dia balik ke jakarta. Kemudian malem makan di ikan bakar cianjur dan balik ke hotel. Selama itu axel juga masih mogok makan. Tapi untungnya dia masih mau makan biskuit dikit-dikit.

Senin 27 november 2017

Pagi-pagi bangun dapet kabar kalo bandara bali ditutup total. Pusinglah semuanya, apalagi yang anaknya ulangan umum. Lalu mereka mutusin untuk lewat jalan darat ke Surabaya dan dilanjutkan naik pesawat ke jakarta.

Saya mulai ikutan panik jadinya. Harusnya saya masih ada waktu libur 2 hari,tapi jadi ga tenang karena takut ga bisa pulang. Kita juga diajakin naik bis bareng (mereka charter bis) ke surabaya. Sempet galau, tapi utin bilang ga perlu panik, liat besok aja. Siapa tau lebih baik. Yawes kita lanjut liburan
Tapi tetep ga bisa tenang karena axel masih mogok makan. Mulai batuk-batuk,tapi anaknya masih ceria. Ohya beberapa hari itu juga anaknya sepupu-sepupu saya pada sakit (terutama yang masih kecil). Sakitnya juga sama,demam dan batuk pilek. Saya jadi wondering apa gara-gara abu vulkanik ya. Bahkan sepupu saya ada yang batal ikut rombongan bis karena anaknya demam sampe 40 derajat,jadi ga berani road trip. Udah ke dokter dan minum obat,tapi tetep ga berani kalo harus jalan darat 12 jam ke surabaya.

Utin juga sama aja. Walo ga demam,tapi dia batuk-batuk dan flu parah. Sempet ke dokter dan minta obat juga. Udah gitu seharian ujan deres jadi susah kemana-mana. Mau makan aja susah karena kita harus cari tempat makan yang ada parkiran tertutup yang mana susah bener carinya. Bener-bener ga berasa liburan ini jadinya.

Alhasil hari itu kita cuma keluar untuk cari makan siang yang ujung-ujungnya cuma muter-muter cari tempat parkir tertutup. Akhirnya kita ke Seminyak Square dan makan seadanya disitu. Untung lumayan enak. Padahal tadinya berharap ujan brenti dan kita bisa makan tratoria. Eh apa boleh buat ujannya awet banget, bikin kita ga bisa kemana-mana kalau ga mau keujanan.

Axel masih belom mau makan hari itu. Semua makanan yang biasa dia suka ditolak mentah-mentah. Untung masih mau makan biskuit regal sama sedikit susu.

Karena hari itu seharian ujan,kita berharap abu vulkanik turun dan cuaca lebih cerah sehingga besok kita bisa pulang ke jakarta naik pesawat.

Selasa 28 november 2017

Tengah malem kita dibangunin sepupu saya, dia mau kabarin kalo flight airasia dia untuk selasa pagi di cancel. Yang artinya bandara masih akan ditutup. Tadinya dia pengen ajak kita ngomongin alternatif naik pesawat dari banyuwangi. Tapi apa daya kita terlalu lelah jadi pas dia bangunin kita ga ngeh dan lanjut tidur haha.

Di villa memang tinggal keluarga saya dan keluarga sepupu saya aja,sisanya uda pulang semua. Jadi kami memang harus koordinasi supaya bisa pulang bareng.

Pagi-paginya dia bangunin kita lagi. Kali ini utin uda lebih sadar jadi bisa langsung bangun dan ngobrol sama dia. Sementara saya masih sibul ngurusin axel yang semaleman ga bisa tidur dan ngempeng melulu.

Karena bandara masih ditutup hari itu jadi kita putusin untuk sewa mobil ke surabaya baru dilanjutlan naik pesawat ke jakarta. Sebelomnya untuk pastiin lagi, utin dan sepupu saya berangkat ke bandara dulu untuk pastiin situasinya. Karena denger-denger pihak bandara sediain bus damri gratis.

Tnyata bus damrinya hanya ke daerah tertentu di bali untuk lanjut transport lain (saya lupa sampe mananya) dan ga bisa kita pake. Kalaupun sampe Gilimanuk kita bakal kesulitan nyambung dari gilimanuk ke surabayanya. Jadi kita ga ambil bus airport. Lagian bakal penuh juga. Ga nyaman kalo bawa anak,apalagi anaknya lagi pada sakit.

Setelah telpon sana sini kita akhirnya dapet sewa mobil (semacam elf) dengan kapasitas 15 orang. Kita hanya ber10, jadi lumayan lega duduknya. Kita dapet seharga 4.2jt untuk 1 trip ke surabaya. Saya ga tau normalnya berapa tapi itu pasti harga uda diketok abis-abisan. But we didnt have much choice. Masih bisa dapet mobil sewaan aja masih bagus.

Jadi setelah dapet konfirmasi kita langsung siap-siap. Untung saya uda belanja di hari sebelumnya beberapa snack untuk axel,jadi uda siap untuk road trip. Hari itu axel cranky abis-abisan. Nangis-nangis terus dan ga mau makan sama sekali. Uda ga ceria kaya kemaren. Batuknya makin parah, jadi saya titip utin untuk beliin obat batuk dulu buat axel.

And the road trip began

Kita berangkat dari villa jam 10.30 WITA. Molor cukup lama, padahal kita uda deal dari pk 8.30an. Katanya mobilnya deket tapi ternyata butuh 2 jam untuk bisa sampai villa.

Jarak dari Bali (seminyak)- surabaya kurang lebih 10-12 jam. Dengernya aja uda bikin hela nafas, apalagi ngejalaninnya. Apalagi bawa anak dan anaknya lagi sakit. Tapi ya mau ga mau harus dijalanin. Daripada ga bisa keluar pulau. Kita ga pernah tau situasi bakal lebih baik atau lebih buruk. Bisa aja besok harinya cuaca cerah dan bandara kembali dibuka,tapi bisa juga erupsi lagi dan tambah besar,yang entah apa jadinya. Semua keputusan kita gambling. Jadi cuma bisa berdoa semoga keputusan kita uda bener.

Ada yang tanya, kenapa ga dari lombok? Karena bali lombok harusnya lebih deket dibanding bali surabay dan dari lombok juga bisa cari pesawat ke jakarta. Pertama, arah angin berubah-ubah,bandara lombok bisa ditutup sewaktu-waktu kalau-kalau angin bawa abu vulkanik ke arah lombok. Erupsi gunung agung bisa besar banget dan efeknya bisa sampe ke jawa. Kedua, jalan darat emang lebih singkat,tapi jalan laut lebih lama. Nyeberang dari pulau bali ke pulau jawa jauh lebih singkat (sekitar 30-45 menit) dibanding dari pulau bali ke lombok (bisa 4 jam di laut) dan ombaknya jauh lebih besar. Dengan kondisi alam ga tentu kaya gitu kita mending cari aman aja ambil jalan darat.

Ternyata ada hikmahnya juga anak sakit. Hampir sepanjang jalan axel tidur (sambil ngempeng mimi tentunya) karena pengaruh obat. Lumayan bisa killing time dengan tidur juga walaupun kenyataannya sulit tidur. Agak sorean dia mulai seger jadi bisa bangun dan main-main.

Sejujurnya saya suka road trip. Biasanya pemandangannya bagus dan bisa liat daerah-daerah yang belom pernah dikunjungi. Bisa liat kota-kota kecil yang panjangnya hanya 1 jalan yang dilewatin 10 menit juga selesai. Biasanya liat kota-kota kecil kaya gitu bikin saya mikir kok bisa ya hidup kaya gitu,dan menyadari betapa anak kotanya saya,mungkin saya bisa mati bosen kalo tinggal disitu,ga ada mal,ga ada restoran,ga ada hiburan,bahkan mungkin signal pun sulit.

Jadi inget dulu waktu masih kecil saya suka diajak orangtua saya road trip. Pernah ke jakarta – lampung PP. Pernah jakarta-bali dimana hari pertama langsung sampe tuban (bayangin tuh di jalan ampir 24jam). Dan rekor terjauh road trip semasa kecil saya adalah jakarta lombok. Memori yang menyenangkan karena perginya rame-rame sama sepupu-sepupu juga. Ah jadi kangen.

Malemnya kita cari makan di restoran random yang kita temuin. Problem di kota kecil adalah susah nemuin restoran yang proper,padahal itu di pulau jawa loh. Ga kebayang kalo di luar pulau jawa. Restoran yang kita makan cukup besar dan banyak mobil yang parkir (banyak tamunya juga),tapi service dan makanannya parah banget. jadi mereka sedia makan prasmanan gitu, tapi ternyata sayurnya uda basi donk. Gila ga sih. Uda gitu kita pesen rawon ato soto gitu,bentuknya aneh banget,ga usah deh ngomongin rasanya. Warna kuahnya aneh. Aduh pokoknya parah banget. Kayanya ini restoran terparah yang pernah saya datengin. Uda gitu dateng makanan lama, pelayannya susah diajak komunikasi.bleh banget deh.

Saya inget itu di daerah pasir putih. Karena di belakang restoran itu laut. Sayang uda gelap jadi ga keliatan apa-apa. Kalo siang mungkin pemandangannya bagus. Restoran besar pinggir pantai aja kaya gitu ya. Gimana restoran kecil-kecilnya.

Selama di resto itu dan waktu di kapal nyeberang dari gilimanuk, saya liat cukup banyak turis asing. Rupanya banyak yang ga bisa keluar bali dan nempuh jalan yang sama. Ada turis korea, china, dan juga turis bule sekeluarga lengkap dengan 2 anak yang masih kecil. Miris ngeliatnya. And felt sorry for them to experienced this kind of bad restaurant.

Setelah selesai makan kita lanjut lagi. Apa axel bisa makan?tentu tidak haha. Saat itu uda sekitar jam 8 malam. Masih ada sekitar 4-5 jam lagi. Sigh

Akhirnya kita sampe di Surabaya jam 1 pagi. Cape banget rasanya. Bahkan ga ada tenaga untuk buka koper.

Bersyukur banget untuk teknologi sekarang yang sangat memudahkan. Saya bisa book hotel surabaya last minute selama di perjalanan. Saya juga bisa cek harga tiket pesawat dan kereta online, dan bisa beli online juga. Kalo jaman dulu kan susah banget tu kalo ada perubahan rencana kaya gini.

Akhirnya kita mutusin untuk naik kereta api ke jakarta besok paginya. Another 9 hours train ride. Terpaksa,soalnya harga tiket pesawat uda gila-gilaan. Baru ada yang harga cukup bersahabat sorenya. Setelah dipikir-pikir daripada luntang lantung lagi di surabaya sampe sore dan sampe jakarta malem,mending naik kereta aja. Sampe jakartanya bisa lebih cepet dibanding nunggu flight sore. Jadi intinya dari yang seharusnya perjalanan 2 jam naik pesawat berubah jadi 2 hari lewat darat. Oh my. Saya lebih menghargai pesawat gara-gara itu.

The 9 hours train ride from surabaya to jakarta

Tiket kereta yang kita dapet bukan tiket termurah, tinggal sisa kelas eksekutif. Harganya sama kaya harga tiket pesawat haha. Tapi yasudahlah. Untung ticket citilink kita bisa di refund walau ga 100%.

kita naik kereta argo (lupa argo apa namanya). Tempat duduknya bisa di recline dan leg room nya besar banget,bisa selonjoran dan bahkan masih ada space lagi. Beda banget sama budget airlines. Secara kenyamanan jauh lebih nyaman kereta.

Namanya baru pertama kali naik kereta jarak jauh, saya agak ga ngerti apa-apa. Nyokap bilang nasi kuning nya enak,tapi waktu petugas nawarin lewat kita ga beli karena masih kenyang. Padahal kita uda ngincer mau beli nasi kuning dan nasi hokben nya. Eh pas kita laper dan nyamperin kereta makan baru tau kalo stok uda abis. Kesel yak. Tau gitu beli aja tadi. Trus saya juga baru tau kalo makanan gitu mereka ga stok banyak dan di tengah jalan akan stok lagi. Kebetulan pas saya tanya mereka akan stok makanan di stasiun selanjutnya. Jadilah saya tongkrongin disitu,dan ada beberapa oramg juga disitu uda nungguin. Begitu sampe stasiun dan dateng makanannya langsung deh orang nyamperin milih-milih. Jadi saya langsung buru-buru milih juga biar ga keabisan lagi. Bener aja, setelah saya selesai beli makan orang-orang pada berdatangan ke kereta makan,karena pas jam makan siang juga. Lesson learned. Kalo mau makanan mendingan segera beli sebelom keabisan.

9 jam di jalan bukan waktu yang bentar. Tapi cukup terhibur dengan pemandangan yang cantik banget. Axel uda lumayan seger tapi masih agak cranky. Tapi hari itu dia mau makan nasi solaria lumayan banyak. Lega banget rasanya. Gatau pas-pasan aja apa karena uda lepas dari abu vulkanik jadi badannya uda enakan.

Permasalahannya adalah koper kita kegedean untuk dibawa naik kereta. Ya namanya juga tadinya naik pesawat ya,kita bawa koper besar. Dan ternyata itu ga masuk di kereta. Alhasil koper harus ditaro di bagian kaki dan bikin sempit. Trus untungnya kereta ga penuh,orang di samping utin pindah jadi kopernya bisa ‘duduk’ sendiri (saya duduk sama mama saya sama axel).

Thank God for this experience. Walaupun pas jalaninnya agak berat, ngurusin anak sakit sambil road trip cukup menguras emosi dan tenaga,tapi paling ga semua uda berlalu dan kami bisa sampai di jakarta dengan selamat.

Paling ga saya uda naik level lah ya berhasil bawa axel road trip dan kereta jarak jauh walo tanpa direncanakan sebelomnya hehe.

Sedikit info tambahan,sehari setelah saya berangkat untuk road trip,bandara bali dibuka. Jadi andaikan saya nunggu 1hari saya bisa pulang naik pesawat hahaha. Tapi yasudahlah ga usah disesali.

Thanks for reading! Have a great day!

Note : sorry ya di postingan ini di bagian terakhir fotonya ga ada. Entah kenapa tengah-tengah masukin foto Wp eror dan saya ga bisa masukin foto sama zekali. Uda coba install ulang sekalipun ga bisa. Uda coba edit di new post juga ga bisa. Mau masukin dari browser juga ga bisa. Grrr.. anyone can help? Thanks in advance.

13 thoughts on “Terdampar di Bali

  1. 1. Mungkin kuota elu di WP udah habis Dea makanya gak bisa upload foto dan jadi error (mungkin loh yah, makanya blog jalan2 gw kan sampe ada 2 krn yg edisi awal udah penuh) hahahaa jd kaya elu gitu pas mau buat posting gak bisa upload
    2. Untungggg berhasil pulang yah walau jalannya berliku (kt org Jawa, masih untung hahaha)
    3. Hikmahnya jd Axel udah jalan darat, kereta, pesawat, lain kali kalau mau jalan2 lg lebih gampang. Apalagi jalan darat dan keretanya lebih lama dr pesawat ke Jepang ahahahahahaa
    4. Gw pernah naik AA gw lupa kursi nomer berapa itu sandaran kursinya emg nggak bisa dimundurin hehehe jd setiap booking AA gak pernah pilih nomer itu (gw kayanya bahas di blog nomer brp, kalau gak salah inget belakangnya pintu exit makanya gak bisa mundur. Tapi sekali lagi ini kayanya gw lupa hahaha, gw harus baca2 lg blog lama gw) nah gw nggak tau kl Citilink gimana hehehe apakah semua kursi gak bisa mundur atau kursi tertentu
    5. Lumayan deh yah hadirin resepsi di Bali jd ikut nikmatin, dl gw dtg kawinan temen tp thn 2006 di Ritz Carlton (skrg Ayana) itu aja seneng hehehehe, suasanya weddingnya berasa beda banget yah 😍😍😍

    1. Hai fel thankss for ur comments 😀
      1. Nah iya td gw curiga jg gt. Tp seinget gw jatah gw msh banyak bgt kok, yg kepake baru di bawah 50%. Tp nanti gw cek lg deh
      2. Haha iya bener. Disyukuri aja ya
      3. Iyaa untung uda survive ke jepang,jadi pengalaman travelling nya ga nol besar hihi.
      4.oh gt ya? Kl kmrn pas citilink gw liatin org2 jg pd ga bs mundurin kursi. Tp entah deh.
      5. Benerr… dateng aja uda seneng deh hihi

  2. Huwaaaaow menegangkan sekali pengalamannya. Kombinasi anak sakit dan road trip, bener2 yah. Tp seneng baca bahwa semua akhirnya baik2 aja. Btw itu kayaknya beneran bocah2 pada batuk pilek efek debu vulkanik ya? 😦

    1. Iyaa bersyukur semua baik2 aja.. dan jadi ada bahan tulisan di blog haha. Iya kayanya ya gw curiga gitu sih. Abis pada sakit selama disana. Dan ga cm anak2 tp org gede jg bbrp sakitnya sama,batuk2 gt. Pas uda balik di pulau jawa uda mendingan lagi
      .jd ya mngkn aja karena abu vulkanik ya

  3. ya ampun.. .kebayang dah ribetnya… suami-anak sakit (terutama anak sakit ya) plus mesti roadtrip last minute pula… tapi ya emang jadi pengalaman ya. sekarang udah lewat ya jadi memory aja ya. coba kalo lu nunggu sehari trus naik pesawat kan jadi gak ada memory nya road trip begini. hahaha.

  4. gw bacanya ikut deg-degnya deaa.. untung semunya uda lewat ya,
    soal budget airlines gw juga ngerasain bedanya tapi bukan soal sempitnya sii tapi lebih ke servicenya. waktu itu sempat ke singapur naik AA trus langsung ngebatin “ga akan ajak Miles naik AA kalau untuk flight yang lamaa”. bukannya sombong, tapi gw merasa bawa anak traveling itu uda lumayan repot (apalagi klo sakit ya) pinginnya dapet service yang OK, sedangkan pas naik AA itu yaamplop pramugarinya jutek2 semua dan sangat ga helpful.

    1. Ohya si AA sampe segitunya ya? Gw uda lama banget sih ga naik AA. Tp iya lah kalau flight di atas 2 jam mending naik pesawat reguler deh. Kalo naik budget bisa lelah jiwa raga kitanya hahaha

  5. Wah, ternyata kalian kena imbas waktu bandara Ngurah Rai tutup ya. Waktu itu emang hectic banget sih sikonnya, banyak turis yang kehabisan ongkos jadi terdampar di Bali. Yang bikin deg-degan ini road trip dadakannya, ya! Hahahaha Gilaaa, aku nggak bisa ngebayangin, sih. Tapi puji Tuhan udah lewat dan jadi memories aja, ya.

    Btw, Air Asia memang lebih luas dan nyaman dibanding Citilink. Tapi pilihan pertama pasti Batik dulu, soalnya affordable dan pesawatnya nyaman banget!

    1. Iya puji Tuhan semua uda lewat. Jadi ada cerita buat ditulis jg jadinya hehe. Oh AA lebih luas ya emang? Btw batik itu bukan kelasnya di atas lion ya? Bukan golongan budget kan dia?

      1. Iya ci lebih luas AA pesawatnya. Cuma karena kita biasa berangkat dari Halim, pilihannya cuma Citilink kalo ke Bali. Kalo dari CGK, baru naik Batik atau AA, deh. Batik itu kayak Sriwijaya kali, ya? Dia satu perusahaan sama Lion tapi kok beda jauhhh service-nya |:

  6. Ya ampun, De. Gue bacanya aja ikutan deg-degan dan capek, such a long journey! Tapi namanya force majeure mau gimana lagi ya? Yang penting semuanya kembali ke rumah dengan selamat dan sehat. Axel bener-bener udah naik pangkat banget nih, naik segala macem transportasi *thumbs up*

Leave a Reply to Mrs. April Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s