baby · motherhood

Kerjaan baru

Hello! Akhirnya saya bisa move on ke topik lain setelah postingan liburan Jepang selesai. Kali ini mau update cerita aja, soal kerjaan baru saya.

Tepatnya akhir November 2017, saya resmi resign dari kantor saya yang terakhir. Keputusan yang cukup berat buat saya pribadi, tapi dengan banyak pertimbangan, akhirnya keputusan itu diambil. Berat, karena pergantian pekerjaan ini cukup ekstrim buat saya. Bukan cuma sekedar berganti kantor, tapi juga ganti bidang pekerjaan. Dan secara penghasilan juga jauh berkurang. Saya ga tau apa saya mampu. Tapi keputusan uda diambil, jadi hanya bisa berdoa biar dikasih kekuatan dan berusaha melakukan yang terbaik.

Jadi setelah itu saya resmi jadi FULL TIME MOM haha. “Kantor” saya dirumah, ke luar rumah paling cuma buat anter anak ke dokter sama sekali-kali belanja groceries. Adaptasinya lumayan besar. Saya pikir saya bakal demen dirumah terus, ternyata ga juga, karena di rumah terus emang bikin bosen, bikin ga tau apa-apa soal dunia luar (kecuali yang ada di medsos) dan bikin baper. Saya salut yang dari dulu bisa full time mom dan tetep waras.

Sebenernya saya ga bisa dibilang 100% full time mom sih, karena seminggu sekali saya masih ngajar jadi dosen tidak tetap. Untung banget sih saya bisa ngajar lagi, paling ga ada aktualisasi diri dan pemasukan tambahan, walo secara nominal ga gede. Yah minimal bekal kuliah 4 tahun + 8 tahun kerja masih kepake lah dikit-dikit hehe.

Dan buat nambah-nambah, sekaligus supaya saya ada kegiatan lain, saya rintis online shop perdana saya di instagram @sulia.handmade. Ini juga sekalian bantu mama saya menyalurlan hobby nya. Jadi mama saya ini seneng banget menjahit, dan dia suka bikin pouch, dompet kecil,tas,tempat tisu dan sejenisnya. Biasa dia cuma iseng bikin aja trus dikasih-kasih ke orang. Trus saya kepikiran untuk jualin aja sekalian, supaya nyokap ada penghasilan tambahan secara dia uda pensiun juga. Dan dia pasti seneng kalau jahitannya berguna buat orang lain.

Jadi kalau ada yang perlu tempat tisu bolak balik /double tissue pouch yang bisa muat tisu basah dan kering sekaligus (fyi ini guna banget buat saya, sangat memudahkan kalo lagi pergi-pergi) atau lagi nyari custom pouch, silahkan mampir ke IG nya @sulia.handmade ya. Lagi banyak koleksi kain lucu-lucu untuk orderan custom loh 😁

Tempat tissue yang sering jadi mainan

Nah,Sekarang saya mau cerita dulu gimana rasanya jadi ibu rumah tangga. Banyak yang bilang jadi ibu rumah tangga enak dirumah aja kerjaannya, bisa santai-santai, bisa lakuin banyak hal. NO NO NO. Kenyataannya, saya lebih susah ngapa-ngapain kalo dirumah terus. Dulu waktu masih kerja saya masih bisa nyambi ini itu, tapi kalo dirumah saya lebih susah ngapa-ngapain, padahal saya ga ngapa-ngapain. Bingung ga?

Jadi gini, kerjaan saya dirumah adalah masak, ngurus axel makan, mandi, temenin main dll, sama ngurus perintilan rumah. Urusan bersih-bersih rumah untungnya ada ART. Sounds easy? Maybe, tapi buat saya engga. Dari 24 jam sehari, saya cuma punya waktu buat urus perintilan rumah dll ketika Axel tidur. Yaitu ketika dia nap siang (sekitar 2 jam) dan setelah dia tidur malem (yang seringnya saya juga uda kecapean trus ketiduran juga). Jadi efektifnya saya cuma punya waktu 2 jam (kalau beruntung 3 jam) untuk masak, ngurus bayar-bayaran, makan (+ ngemil), ngurus perintilan, ngurus online shop, foto-foto produk dan termasuk nulis blog. Disitu juga waktu me time saya, kalo mau blogwalking, stalking medsos, dll. So much thing to do in so little time. Atau mungkin time management saya yang kurang bagus? You can say that.

Di luar jam itu, bisa aja sih sambil pegang HP, tapi biasanya baru pegang HP bentar si Axel uda langsung nyamperin minta liat trus mainin HP nya. Trus kadang merasa bersalah juga kalo keseringan pegang HP pas temenin Axel main.

Udah gitu, di rumah terus sama anak batita, artinya ga ada orang yang bisa diajak ngobrol. Satu-satunya obrolan yang bisa dilakukan adalah obrolan di dunia maya, tapi ya itu balik lagi, seringnya ga bisa konsen ngobrol karena baru pegang HP bentar uda digangguin Axel.Untung ada blog, paling ga bisa nulis-nulis sebagai bentuk lain komunikasi.

Saya jadi inget pernah baca kalau pada dasarnya kebutuhan komunikasi cewe lebih banyak dari cowo. Dan ketika si cewe (istri) dirumah aja tanpa banyak komunikasi dengan sesama, yang ada ketika suami pulang dia pengen ngomong macem-macem sebagai pemenuhan kebutuhan akan komunikasinya, sedangkan si suami, yang pada dasarnya emang kebutuhan akan komunikasi ga sebanyak istri, pas sampai dirumah uda cape banget setelah kerja seharian dan pengennya ‘masuk goa’. Akhirnya ga ketemu dan jadilah problematika rumah tangga. Ya ga heran juga sih, karena emang pada dasarnya beda kan ya cewe dan cowo. Padahal saya bukan tipe orang yang bawel loh, tapi ga bawel gini dan uda lebih introvert gini aja tetep berasa defisit kebutuhan komunikasinya haha.

Trus lagi, di rumah terus bikin saya ga update sama dunia luar. Ini salah sendiri sih, kalo mau cari tau sebenernya bisa aja kan. Soalnya dirumah saya jarang pasang TV, biar Axel ga ikutan nonton, jadi saya ga tau ada berita apa. Trus ketika saya punya kesempatan untuk pegang HP, yang ada saya browsing sosmed bukannya cari berita haha. Jadilah pengetahuan saya sebatas yang ada di sosmed dan group whatsapp aja. Berasa kuper.

Satu lagi, di rumah terus bisa bikin baper. Merasa ga berguna karena kurang aktualisasi diri. Merasa ga ada sumbangsih (finansial) untuk keluarga, dan ga punya pemasukan sendiri (atau dalam case saya pemasukan berkurang jauh). Dari dulu saya terbiasa punya pemasukan sendiri untuk membiayai kebutuhan pribadi, kaya jajan, belanja online, belanja barang perintilan ga penting dan termasuk kalo mau beliin kado buat suami dan orang-orang deket. Tapi ketika saya ga punya uang untuk itu dan bergantung sama suami, saya lumayan merasa tertekan. Hasrat jajan, belanja, dll masih gede, tapi karena ga ada income sendiri, jadi merasa bersalah untuk ngeluarin uang. Di satu sisi bagus juga karena bisa lebih hemat, di sisi lain, ya ga enak aja rasanya hahaha.

Sampe suatu hari saya ketemu quotes yang bikin saya tersadar dan malah bersyukur untuk kesempatan yang Tuhan kasih untuk jadi stay at home mom

“Children are not a distraction from more important work, they are the most important work” – C.S Lewis

Saya tersadar kalo saya dirumah, jadi ibu rumah tangga itu juga “kerja”. Pekerjaan berat yang ga ada cuti nya, ga bisa bolos, dan ga ada bayaran secara materi. Pekerjaan yang menguras emosi dan tenaga. Pekerjaan yang sangat penting karena bisa menentukan kehidupan seseorang di masa depan, yaitu masa depan anak saya.

Kalau kata Utin, kalau kita punya bisnis, pasti kita usahain supaya bisnis itu berkembang dengan baik dan berhasil, masa sama anak sendiri kita ga lakuin segala cara supaya dia bisa tumbuh dengan sehat dan baik juga. Who’s better taking care of your children than yourself as their mom? Ini juga buat menjawab kekhawatiran saya (dan juga banyak orang), buat apa gelar tinggi-tinggi kalo ujung-ujungnya di rumah. Buat jadi CEO aja perlu gelar dan pengalaman kerja kan, apalagi buat didik anak, bekal pendidikan yang kita dapet pasti ada gunanya untuk mendidik anak, namanya pendidikan ga akan sia-sia, itu yang saya percaya. A smart mom will make a smart kid. So, i guess being a mom is as important as being a CEO hahaha.

Saya nulis ini bukan bermaksud menyalahkan atau menyerang ibu-ibu yang memilih kerja ya. Sama sekali bukan. Saya juga pernah jadi working mom, saya tau rasanya dan beratnya jadi working mom. Bedanya situasi membuat saya harus jadi stay at home mom. Saya tau banyak ibu-ibu yang pengen dirumah untuk ngurus anak tapi kondisinya ga memungkinkan untuk itu. Saya tau ga semua orang juga punya pilihan untuk nentuin apakah dia mau jadi working mom atau stay at home mom. Jadi saya ga mau menjudge siapapun. Being a mom is hard enough so no need to judge other moms.

Tulisan ini saya buat untuk mengingatkan diri saya sendiri, ataupun orang-orang yang senasib sama saya, para IRT yang lagi butuh semangat untuk diingatkan betapa penting perannya dirumah. You have a very important job at home. Do not underestimate yourself. And do not think you are useless.

Jadi ibu itu kan berat, jadi cobalah kompetisi antar ibu-ibunya dikurangin hihi. Kadang yang bikin berat adalah keinginan untuk mencapai standard tertentu yang dibentuk oleh sosial media. Padahal, as we all know, sosial media kan isinya banyakan pencitraan. Kalau pencitraan itu yang dijadiin patokan ya nanti ujung-ujungnya stress sendiri. Coba dipikirin lagi deh ada ga akun-akun IG yang feed nya bikin stress karena liat hidupnya terlalu ‘sempurna’? Kalau ada, mungkin bisa dipertimbangkan buat di unfollow demi kesehatan jiwa haha. (Self note ini ceritanya)

Daripada kepoin instagram selebmom yang keliatannya sempurna, mendingan liat akun nya @sulia.handmade, trus order pouch lucu buat dibawa pas pergi-pergi sama anak hihi *ujung-ujungnya jualan.

Semangat ya ibu-ibu. Apapapun pekerjaanmu, dimanapun itu, mari sama-sama berjuang untuk kasih yang terbaik buat keluarga dan anak-anak kita. *Group hugs

My son shine
Advertisements

36 thoughts on “Kerjaan baru

  1. Tar setelah bertahun2 lu juga akan terbiasa beradaptasi, mulai enjoy hahaha *waktu yang akan membuktikan* tsahhhh
    Apalagi tar kalau Axel gedean udah sekolah dan ada les, kesibukan elu nambah (plus kalau ada dedenya Axel, makin sibuk lu) ahahahahahaaa

  2. Deaaa! gw tuh setia baca post lo tapi entah mengapa di kantor kaga bisa ninggalin komen mulu! *keji*

    btw, congrats on you new job! karena gw merasa kita agak mirip secara karakter, gw ngerasa pahaaamm banget yang elo rasain, karena ini yang gw rasain pas cuti hamil 3 bulan kemarin. mulai dari ngerasa ga bisa ngapa-ngapain padahal di rumah seharian, bosen + perlu temen ngobrol plus ga update sama dunia luar. anyway, axel is so lucky to have you 24/7! gw yakin abis ini milestonesnya pasti pesat banget. and worry not, gw rasa suliahandmade dan bisnis makanan frozen food bakalan bikin lo sibuk deh hahaha..

    sekali lagi, selamat ya! πŸ™‚

  3. Deaaaa.. Gw pun sekarang lagi berdoa supaya dicukupkan supaya bisa kerja di rumah aja.. Semangatt ya, setiap keputusan pasti ada konsekuensinya, so just deal with it.. Asekk.. *sok enggres.. Kamuu bisaa.. Kamu pasti bisaa.. *nyanyikkkk

  4. Setuju deh, kesannya sih kita punya banyak waktu yaa karena 24 jam dirumah, tapi pada kenyataannya gak bisa ngapa2in. * gua ngerasain saat cuti 3 bulan*. hihihihi..

    semangattt dea, memang nanti lama-lama akan terbiasa.. hehehe..

  5. Ai pil yu De πŸ˜‚ sejak ngelahirin B sampe skrg, gue brasa kudet, wkwkwk. Ga tau lagu2 baru, berita en gossip2 baru, di dlm mall ada tenant baru apa, dll. Malah lebih tauan c Jo kalo gossip, bwkwkwkwkwk. TV kalo disetel malah nyetelnya nursery rhymes πŸ˜‚
    Sehari2 dirumah rasanya 24jam ga cukup ditambah butuh me time, hiks (anak uda 2 pula, haiyaaa) tapiiii ga boong c ya, semuanya kebayar pas liat perkembangan anak 😊

    semoga lekas bs beradaptasi ya De *smangatttt!!

    1. Nahh sama banget. Toss. Utin jg lebih update ada promo di mal, resto2 yg lg happening dan lain2 nya. Gw berasa butiran debu dirumah kalo lagi korslet hahahaha.
      Thanks ping!

  6. tangkep ah semangatnya hehehe. Gue juga dulu suka bilang ke Taz pengen deh jadi SAHM (+punya ART), tapi sekarang memang ga memungkinkan demi impian tinggal di rumah sendiri lol. Kudu dua-duanya kerja. Tapi kalo jadi SAHM gue rasa kegalauannya bakal kayak lo juga, merasa kurang aktualisasi diri dan kuper. Apalagi gue ga punya skill utk work from home saat ini hahaha.

  7. Welcome to the club, Dea! Gua jg awal2 resign rasanya gimanaa gitu klo liat temen2 kantor pd post kebersamaan dan gua ga ada. Bapernya bisa 2 hari 2 malem, tapi ya sudahlah.. gua relain semuanya. Skrg enjoy2 aja sih.. meskipun jd berantem mulu ma Sophie hahahaha.. Dinikmatin aja yes.. waktu gak akan keulang 2 kali πŸ˜ƒ

  8. Wah, a very brave decision. Gue juga pengen banget jadi stay at home mom, tapi jujur takut banget karena artinya gue bakal 24 jam sama anak. Tiap Lebaran, mbak pulang gue bareng anak 24 jam dan ngurusin semua, gue langsung stres dan gampang marah. Jadi ngantor tuh buat gue sebenernya me-time. Dan gue salut banget sama orang yang berani jadi SAHM. Semangat Dea! Semoga semakin lama terbiasa dengan alurnya.

  9. So now you know kenapa gw bawel banget di WA group. Wkwk gw butuh temaaaaan. Dan semua yang lo rasain itu, gw rasain juga dalam skala yang naik turun sesuai situasi kondisi dan status hormon

  10. Deaaaaa hohoho … selametin lagi ah! btw, i feel you banget lah!!! semuanyaaaa .. tapi yang gw belajar adalah nikmatin aja, di-embraceeee and knowing that actually you’re investing your life in building another life … haish aku macam sok bijak yaaaa padahal juga galau2 baper2 mulu kerjanyaaa .. semangatttt mama axel!

  11. Aku udah lama banget pengen nulis tentang ini di blog, ternyata suara hatiku sudah ditulis sebenar-benarnya di sini huhuhu. I feel youuuu, Ci. Apalagi cici tadinya kantoran, pasti sulit banget penyesuaiannya. But, kita cuma bisa menikmati dan mensyukuri hari2 aja sih. Aku kalo lagi baper, curhat ke suami dan doi selalu bilang “Tiap kali kamu mikir yg nggak2, inget Josh tuh. Nanti ada saatnya kamu kangen tiap hari bareng dia”.

    Semangatttt, Mommy Axel! Congrats juga buat bisnis baru untuk mamanya ya. Semoga lancar and enjoyyy your “new job” 😘

  12. Gw lagi pengen banget jadi SAHM.. tapi takut, takut gak kuat bayar cicilan dll maksudnya hahaha… jadi terpaksa deh tiap pagi bangun dan semangat2in kerja. Tapi gw rasa De, secara hidup itu pilihan, kalo misalnya lo merasa lo lebih bisa berkarya dan happy kerja kantoran, ya balik kantor lagi ajaah! Kecuali, memang lo merasa tempat lo disini (baca: di rumah) ya udah terima konsekuensinya. Pasti lama2 betah kok πŸ™‚ Masalah me time mah tahan2in aja. Ntar 3 tahun Axel udah sekolah, lo bakalan punya me time sambil nungguin bocah skolah πŸ˜€ Makin gede makin banyak lagi me timenya, apalagi kalo anak sudah les ini itu, maen di rumah si itu, dll dll… Semangaaat De!

  13. Wah setuju bgt dgn postingan elo ini de. Gue sebagai ftm jg berasanya kayanya ga cukup waktu 24 jam dirumah. Udahlah kerjaan rumah gak ada habisnya, urus anak, sembari running ol shop kue. Tp pada akhirnya disyukuri dan dijalanin aja yah. Kan semua itu pilihan yah. Gue kadang suka kangen jg pengen kerja biar bs ada me time diluar rumah tp yah balik lg karena udh kelamaan jd ftm jd kdg suka ga tega kalau hrs pisah lama2 sm anak2. Makanya gw salut bgt sama working mom gt. Hahahaha. Semangat terus ya de.

    1. Haha iya loh re gw salut sama bisnis kue.. itu kan takes time.. harus bergelut sama kue dan anak pasti ruar biasa hahaha. Trus bener tu krn uda keseringan sm anak jd lbh ga tega ninggalin ya. Semangat jg ya re..

  14. Blog keren seperti ini dengan tulisan yang penuh manfaat adalah modal utama dalam berbisnis online, tidak ada salahnya untuk mencoba bu…, sekedar saran setelah baca2 postingan. kunjungan baliknya saya nantikan yes bu πŸ™‚

  15. I feel u Cici, termasuk soal kurang update sama dunia luar ha..ha..ha..Makanya waktu itu mulai aktif ngeblog n blogwalking biar ada kegiatan n dapat teman ngobrol xD
    Aku baru 2 thn jadi full time wife Ci, sampai sekarang masih berasa kl waktu 24 jam kurang, jauh lebih kurang dibanding waktu kerja kantoran dulu, karena berasa waktunya terbatas kalau dirumah, kayak yg CIci bilang ga ngapa2in tapi waktu habis aja gitu, aneh y Ci ha..ha..ha..
    Semoga Cici bisa beradaptasi y, enjoy your moment now ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s