baby · holiday · marriage life · travelling

Tokyo trip with baby : Day 8 : Tsukiji Fish Market, Daiso Harajuku, Narita (Last Day)

Hello!

Akhirnya sampe juga di hari ke-8. Cerita bulan September baru selesai ditulis di akhir Januari *fiuhh. Sorry ya kalau ada yang nunggu review tapi karena kelamaan nulis jadi keburu basi. Abis penulisnya amatiran si, nulis masih nunggu mood sama waktu kosong hihi.

Karena ini postingan terakhir tentang Jepang, saya rangkum lagi ya postingan sebelumnya beserta link nya.

Prolog : planning, strategy, airlines review (JAL), hotel review (Ibis Shinjuku &Mercure Ginza), city transport review (Narita Express, Metro Day Pass), modem wifi review (wi2fly) personal tips

Day 1 : CGK-NRT, Shinjuku

Day 2 : Shinjuku, Shibuya, Harajuku

Day 3 : Akihabara

Day 4 : Tsukiji Fish Market, Sensoji Temple, Asakusa, Ginza

Day 5 : Tsuta Michelin Star Ramen, Nakano broadway, Nakano Central Park, Ginza

Day 6 : Tokyo Disneysea

Day 7 : Tokyo Disneyland

Day 8 : Tsukiji, Daiso Harajuku, Narita

Jumat, 22 September 2017

Pagi itu sebenernya pengen agak santai karena lelah dari Disneyland kemaren. Ga cuma karena dari Disneyland si, tapi namanya uda hari terakhir jadi semua keletihan dan pegel uda numpuk jadi satu. Ditambah uda ga semangat karena liburan uda mau selesai.

Tapi apa daya hari itu kita dikejar jadwal gara-gara pas hari ke-5 gagal ke Daiso, jadi urusan beli oleh-oleh terpaksa dimasukin di hari terakhir. Angan-angan mau santai pagi pun pupus sudah. Yang ada malah deg-deg an, takut ga kekejar bis ke airportnya.

Jadi berhubung jadwal padat, pagi itu kita cuma makan cemilan yang uda dibeli malem sebelumnya dan berangkat ke Tsukiji untuk sarapan disana.

Tsukiji Fish Market

Di hari ke-4 sebenernya kita uda ke Tsukiji, tapi waktu itu kios soba yang kita pengen makan uda tutup karena kita kesiangan. Jadi kita mutusin untuk balik lagi di hari terakhir sekalian sarapan.

Mungkin kalian bingung kenapa demi soba harus balik ke tsukiji. Apa itu restoran michellin star kaya tsuta makanya kita bela-belain? Bukann! Bahkan kita ga tau nama kios nya apa (karena dalam bahasa jepang) dan yes itu bentuknya kios, bukan restoran.

Semua itu cuma gara-gara Utin liat vlogger makan disitu dan keliatannya enak, jadi dia pengen coba. Korban youtube ceritanya hahaha.

Ga deh, itu emang salah satu alesan,tapi alesan lain karena kita pengen makan (lagi) mochi strawberry yang enak banget itu. Di tsukiji emang banyak makanan enak, dan berhubung lokasinya deket hotel, pas banget buat sarapan disana.

Kita sampe tsukiji sekitar jam 9, masih pagi, tapi tsukiji uda rame. Kios soba yang kita incer juga buka dan uda rame. Kiosnya ini kecil banget lo, kaya kios di pasar senen. Bagian dalemnya cuma buat 2 orang buat masak, trus di depannya ada meja yang cuma muat 1- 2 orang. Trus di deket situ ada meja tinggi tanpa kursi yang muat sekitar 4 orang. Jadi kalo mau makan bisa kesitu, makan sambil berdiri.

Trus gimana rasanya? Enak banget. Mie nya kecil-kecil, beda tekstur sama ramen. Kuahnya juha lebih light, ga sepekat ramen tonkotsu. Ga nyangka loh seenak itu. Tapi ya emang makanan di jepang enak-enak semua sih ya haha. Tadinya kita cuma pesen 1 untuk sharing makan berdua, tapi karena enak kita pesen 1 lagi deh. Trus axel juga doyan banget, padahal sebelomnya dia ga terlalu suka mie.  Saya uda lupa kita pesen apa, rasanya sih juga kita asal pilih aja nunjuk gambar haha.

20170922_095553
Ini loh kiosnya. Kecil banget kan

Abis makan soba kita muterin tsukiji. Emang lebih enak dateng pagian disana. Ga terlalu panas dan cenderung lebih sepi. Kalo makin siang uda makin rame. Kita cuma beli mochi plus ‘sate’ strawberry yang ukurannya besar-besar dan rasanya manis segar. Puas deh makannya. Sayang ga ada fotonya. Uda hari terakhir uda makin males foto haha.

Setelah itu kita langsung jalan lagi karena ngejar waktu. Kita harus ke Harajuku untuk belanja oleh-oleh di Daiso.

Daisho Harajuku

Dari awal emang kita mau belanja oleh-oleh di Daiso. Tapi karena kurang research kita ga tau lokasi Daiso dimana aja, makanya pas hari ke-5 kita gagal ke Daiso.

Jadi hari ini kesempatan terakhir kita buat ke Daiso. Saya uda ga sempet research lagi ada dimana aja Daisonya, yang saya inget Saya pernah baca kalo ada Daiso gede di Harajuku. Dan berhubung kita uda pernah kesana dan uda familiar sama tempatnya, jadi kita mutusin untuk kesana aja walaupun jaraknya relatif jauh dari Ginza. Mending yang pasti-pasti aja deh.

Saya baru kepikiran sekarang kenapa ga ke arah tokyo station aja ya yang letaknya tetanggaan sama ginza, disitu kan central tokyo harusnya ada Daisho juga disana haha *bodoh

Dalam perjalanan ke Daiso kita sempet beli snack di JR station Harajuku. Ini snack macem kazu-kazu yang saya makan di Takeshita street di hari ke-2, tapi somehow ini lebih enak. Seneng deh di jepang makanannya enak-enak semua hehe.

20170922_125517
Counter snack enak di JR harajuku

Sampe di Daisho saya cuma punya waktu 1 jam untuk belanja oleh-oleh. Aduh panik donk ya. Uda mana si axel cranky lagi karena ga bisa tidur. Akhirnya Utin bawa Axel jalan-jalan supaya saya bisa fokus belanja.

Daiso Harajuku itu ada sekitar 4 lantai. Isinya barang lucu-lucu seharga 100 yen. Ga semua 100 yen si, yang ga 100 yen ditandain harganya. Tapi mayoritas harganya 100 yen. Saya bingung gimana caranya cari oleh-oleh buat banyak orang di tempat segitu gede dan waktunya cuma 1 jam. Ditambah saya belom kebayang mau beli apa haha.

But i’ve made it. Sukses juga belanja oleh-oleh dalam waktu 1 jam dan masih sempet beli beberapa pernik ga penting buat diri sendiri hihi. Tapi sejujurnya saya agak nyesel karena waktu belanjanya terlalu singkat, padahal banyak barang lucu disana. Alhasil saya ga sempet liat terlalu detail.

Oya di Daiso kita self service ya untuk packing barangnya. Jadi setelah bayar kita bawa keranjang belanja ke meja tempat packing. Disitu ada plastik, kertas, dll, apapun yang dibutuhkan buat pack. Tapi ya itu, harus packing sendiri.

Abis itu kita langsung balik lagi ke hotel. So far masih on schedule, tapi abis ini saya masih harus packing oleh-oleh ke koper yang uda sempit, sambil memastikan berat 1 koper ga lebih dari 23kg. Dan packingnya harus buru-buru karena kita ngejar bis (Narita Express) untuk ke airport. Ini bagian yang paling bikin saya deg-deg an haha.

Lunch & Packing

Kita uda sampai di hotel sekitar jam 1 siang, tapi kita belom makan. Jadi Utin beli makanan takeaway di resto deket hotel, sementara saya langsung ke hotel supaya bisa buru-buru packing. Clock is ticking.

Oya karena kita silver member accor jadinya kita dapet fasilitas late check out sampe jam 3 sore. Makanya kita masih bisa kesana kemari tanpa check out dulu (gimana mau check out orang packing aja belom selesai haha). Thanks Accor! You saved my day.

Untuk ke airport kita akan naik shuttle Narita Express sekitar jam 3.15 (saya lupa persisnya), jadi kita harus check out jam 2.30. Dan kalau kita kelewatan bis yang itu dan harus tunggu bis setelahnya, kemungkinan besar kita bisa kena traffic orang pulang kantor di hari jumat sore yang bisa bikin telat sampe airport. Artinya saya punya waktu 1.5 jam untuk packing dan makan. Gile itu rasanya deg-deg an banget, ibarat lagi ngejar deadline.

Thank God we’ve made it. Kita berhasil check out tepat waktu sesuai rencana.

The Access Narita from Ginza to Narita

Dari hotel kita naik taksi ke bus stop nya access narita. Jaraknya sebenernya deket, tapi berhubung bawa banyak barang kita tetep naik taksi aja deh. Saking deketnya angka di argo ga bergerak. Artinya ga sampe 1 miles. Untuk 1 miles itu kita harus bayar 600 yen ato sekitar 72.000 IDR.

Sampai di bus stop ada staff nya access narita yang bantu kita. Tanyain mau kemana, terminal berapa, sama tandain barang-barang kita. Kemudian kita ngantri sambil nunggu bus dateng. Pas kita dateng cuma ada sekitar 4 orang yang antri di depan kita. Tapi belakangan antrian makin panjang. Uda mana hujan pula, kasian yang deretan belakang kehujanan sampe dipinjemin payung sama petugasnya. Soalnya halte nya ya halte bis biasa aja jadi kalo antrian panjang pasti ga ketutupan atapnya halte.

IMG_3331
Muka kucel. Eh si axel ternyata senyum manis. Seneng kali dia mau pulang haha
IMG_3328
Antri the access narita di depan ginza

Tepat sesuai jadwal bus pun sampe. Ini ontime nya bener-bener sampe ke menit-menit nya loh. Hebat ya. Ga cuma kereta yang ontime, tapi bis juga.

Dari Ginza ke Narita sekitar 1,5 jam dengan normal traffic. Hari itu untungnya jalanan cukup bersahabat, sekitar 1,5 jam kemudian kita selamat tiba di Narita.

Pesawat kita jam 18.30 an jadi kita masih punya waktu untuk jalan-jalan di Narita.

Narita

Sampai di Narita kita langsung ke counter JAL untuk check in dan taro bagasi. Uda deg-deg an takut overweight lagi kaya waktu pergi. Uda diitung si harusnya ga overweight, tapi mana tau kan timbangan saya sama timbangan JAL beda. Waktu di jakarta timbangannya bisa beda 5 kg an, harusnya ga overweight jadi overweight *sigh.

Tapi ternyata timbangannya sama. Mungkin ini bedanya Jepang sama Indonesia ya *if you know what i mean. Yeay! Koper kita tetap sama jumlahnya, 1 koper besar, 1 koper cabin, plus 1 gym bag untuk baju kotor dan additional bag.

Setelah sukses check in kita muter-muter di Narita. Mau ngemil-ngemil lagi rencananya sebelom pulang. Di atas kita ketemu counter Takoyaki lagi, jadi kita makan disitu dulu. Ga seenak yang di Shinjuku sih, tapi tetep lebih enak daripada di Indonesia haha.

Abis itu kita muter-muter lagi, saya masih penasaran sama sushi, karena belom makan sushi enak di Jepang. Waktu kemaren ke Tsukiji makan sushi rasanya biasa aja. Akhirnya pas di airport nemu beberapa restoran sushi, dan kita pilih yang kira-kira paling menarik.

Kita pesen chirashi don, karena dari awal saya emang pengen cobain ini dan waktu di tsukiji ga ada menu ini (aneh juga ya).

Surprisingly sushi nya lebih enak dari sushi zanmai yang di tsukiji. Berasa lebih authentic dan fresh. Sayang kita ga sempet foto nama restonya dan saya uda lupa juga namanya.

IMG_3335
Akhirnya kesampean makan chirashi don
IMG_3336
Chirashi don

Pas kita masuk resto emang uda deket waktu boarding. Agak ragu sebenernya masih keburu ato engga. Jadi emang kita nekat dan gambling si makan disitu.

Dan bener aja, makanan pesenan Utin dateng lebih lama dari punya saya. Pas makanan dateng dan baru mau makan, udah ada pengumuman untuk boarding. Untung saya uda selesai, jadi saya cepet-cepet ke nursery room untuk ganti diapers dan baju axel.

Selesai makan langsung buru-buru ke boarding gate yang mana jauhhh banget. Pas masih tengah jalan, uda ada pengumuman last call untuk boarding. Nah loh. Jadilah kita lari-lari menuju boarding gate. Pada dasarnya saya ga kuat lari, apalagi kali itu tambah gendong axel dan dorong stroller. Mau nyerah aja rasanya. Tapi ga lucu banget kalo ketinggalan pesawat gara-gara makan sushi.

Sampe di gate, ternyata belom boarding donk. Saya sampe speechless, kaya berasa lagi dikerjain. Kita sampe bela-belain lari-lari (padahal baru makan kan) karena kita pikir Jepang bakal ontime banget dan strict. Makanya kaget banget ternyata belom boarding padahal uda final call.

Antara kesel sama bersyukur sih. Kesel, karena uda cape lari-lari, tapi bersyukur karena mendingan cape lari daripada ketinggalan pesawat kan.

Ga lama pesawat boarding dan sebagai penumpang dengan anak kecil kita dipersilahkan masuk duluan.

Kali ini kita dapet row di tengah paling depan, gabung sama 1 keluarga lagi yang juga bawa anak kecil. Ternyata orang indo juga dan anaknya juga seumuran. Berasa punya temen haha.

Jadwalnya kita akan sampe Jakarta tengah malam, tapi kalo ikutin jam tidur kita di Tokyo, itu uda subuh. Cape banget rasanya. Apalagi selama flight anak kecil di sebelah saya ga bisa tidur, nangis terus-terusan. Axel yang uda bobo pun beberapa kali kebangun karena tetangganya nangis. Ga bisa salahin juga si, si mamanya juga uda berusaha segala cara untuk tenangin anaknya. Di saat orang lain tidur mereka tetep bangun, kadang berdiri, sambil gendong-gendong anaknya. Saat itu saya bersyukur walo axel ga anteng-anteng banget tapi paling ga dia masih mau tidur jadi saya bisa istirahat juga (walo ga bener-bener bisa tidur juga sih).

Sampe jakarta tengah malem, dan kita masih harus lewatin imigrasi. Abis dari Jepang yang orang-orangnya sigap dan efisien, ngadepin imigrasi indonesia di tengah malem sungguh melelahkan. Belom lagi soal bea cukai. Saat itu lagi banyak isu bea cukai lumayan ketat. Tapi untungnya koper saya lolos dan kita bisa keluar langsung.

Untuk ke rumah kita uda pesen golden bird. Jadi keluar airport tinggal ke counter golden bird kemudian langsung dianter ke mobil.

Sekian cerita perjalanan ke Jepang kita. Cape tapi sangat berkesan. Awalnya saya takut bawa axel, tapi thank God banget selama di Jepang axel ga sakit, ga susah makan dan hepi2 aja. Thank God juga selama di jepang kita ga ada yang sakit, padahal Utin biasanya langganan sakit kalo lagi liburan haha. Bener-bener liburan kali ini disertai Tuhan banget deh.

Terakhir, saya mau kasih liat tumbler starbucks yang kita beli di Tokyo. nothing special, cuma kemaren lupa mention aja soal starbucks di tokyo jadi ga sempet majang foto tumbler ini. Kita beli tumbler ini buat kenang-kenangan aja.

20180124_132130
Starbuck tokyo tumbler
20180124_132136
Another side

Thank you Tokyo. See you next time!

 

4 thoughts on “Tokyo trip with baby : Day 8 : Tsukiji Fish Market, Daiso Harajuku, Narita (Last Day)

  1. Berasa amazing race yaa. Dari sarapan sampe packing, gw bacanya ikut deg2an.

    Mungkin itu cara org jepang, gebah org yang mau masuk ke pesawat yah. Final call. Hahaha. Bete sih apa lagi bawa2 anak. Tapi bener daripada ketiggalan pesawat bakalan lebih nyesek lagi. Wkwkwkw

  2. Bacanya ikut deg2an De, Puji Tuhan semua boleh tepat waktu ya. Dan iya, mending cape lari daripada ketinggalan pesawat. Sama halnya dengan mending kebanyakan foto, daripada dikit..haha.. Penasaran pengen lihat barang2 Daiso.. 😀

  3. Hahaha… hari terakhir udah kucel berat. Entah kenapa kalo hari terakhir itu bawaannya buru-buru ya, mau pesawat jam berapa aja kayaknya buru-buru. Sering-sering dibawa traveling aja si Axel, nanti juga makin pinter dan malah nagihin melulu ;p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s