baby · holiday · marriage life · motherhood · review · travelling

Tokyo trip with baby : Day 7 : Tokyo Disneyland

Hello! Let’s continue our adventure in the happiest place on Tokyo!

Prolog, day 1, day 2, day 3, day 4, day 5, day 6 (Disneysea)

Kamis, 21 September 2017

Setelah seharian di Tokyo Disneysea (TDS) kemaren, hari ini rasanya lelah banget, tapi tetep excited buat ke Tokyo Disneyland (TDL) donk. Kita sengaja taro TDL di hari terakhir, karena kita uda pernah ke Disneyland yang lain jadi kurang lebih udah tau isinya kaya apa, jadi kalo sampe kelelahan karena uda hari terakhir ya kita ga rugi-rugi amat juga. Emang sih uda bertahun-tahun yang lalu sejak kita terakhir ke Disneyland, udah lupa juga detailnya, tapi kurang lebih tau lah isi Disneyland kaya apa dan what to expect. Kalo TDS kemaren kan totally new buat kita jadi butuh lebih banyak persiapan.

Sama kaya kemaren, pagi itu kita sarapan di hotel. Utin pergi ke kombini terdekat buat beli sarapan dan kemudian kita makan bareng di kamar. Setelah itu kita menuju station di bawah hotel menuju Maihama Station. Untuk detail transport ke Tokyo Disney Resort bisa dibaca di postingan sebelumnya ya.

Jujur pas nulis ini saya uda agak lupa detail trip ke Jepang termasuk detail hari itu (maaf ya saya agak short term memory, makanya butuh blog buat pengingat kenang-kenangan). Tapi yang saya ingat, saya happy bisa menginjakkan kaki di Disneyland. I always have heart for Disneyparks 🙂

Pagi-pagi uda siap nunggu disney monorail
Disney resort gateway station
Hello again mickey train!

Tokyo Disneyland

Setelah lewatin ticket gate (pake ticket yang kemaren, karena 2 day pass), kita disambut dengan taman kecil cantik yang ada gambar kepala mickey nya- Disneyland trademark. Karena waktu itu lagi haloween, warna-warnanya juga ga jauh-jauh dari oranye pumkin.

Ladi-lagi Axel manyun, ga ada hepi-hepi nya di foto, mungkin dia masih cape setelah seharian di TDS kemaren. Mungkin sebenernya cuma saya yang hepi sih, Utin juga kan bukan penggemar theme park, dia kesana juga temenin saya doank haha. (Thanks sayang!)

Di depan gerbang (ticket gate) TDL
Taman yang jadi trademark Disneyland
Tebak siapa yang paling hepi
Mataharinya terik banget, susah fotonya

Sama kaya kemaren pas ke TDS, hari ini juga saya ke TDL tujuannya untuk enjoy sightseeing, foto-foto, ngemil pop corn sama belanja. Ga muluk-muluk mau main rides macem-macem walo tetep ada list rides apa aja yang kira-kira bisa dan akan dinaikin. Tentu aja rides yang paling diincer oleh saya adalah rides dengan fasilitas single rider (keterangannya bisa baca disini) dan 1 atau 2 rides dengan fast pass.

Another selfie attempt

Masuk ke dalem gerbang Disneyland kita sampai di World Bazaar. Duh sayang banget saya ga sempet foto disini padahal ini juga salah satu trademark Disneyland. Menyesal memang selalu belakangan ya. Note to self, lebih baik terlalu banyak foto daripada nyesel ga sempet foto haha.

Lewatin World Bazaar kita menuju Tomorrowland untuk naik rides Star Tour, satu-satunya rides bertemakan Star Wars di TDL. Sebagai penggemar Star Wars, cuma ini rides yang Utin bener-bener pengen main. Dan untungnya Star Tours walaupun ada fast pass tapi rides nya ga rame, jadi ga perlu ambil fast pass bisa langsung main tanpa antri.

Waktu Utin lagi main, saya jalan-jalan ajak Axel sambil menuju Pooh’s Hunny Hunt buat ambil Fast Pass. Sebenernya saya ga terlalu tertarik naik rides ini karena seinget saya waktu dulu saya main di HK disneyland (HKD) rides ini biasa aja. Tapi berhubung review rides ini bagus banget (dan pada bilang bagusan di TDL dibanding HKD) dan ini adalah salah satu rides yang bisa ajak axel yawis saya masukin list juga. Dan berhubung rides ini sangat populer saya harus buru-buru ambil fast pass supaya ga keabisan. Bener aja, baru jam 10.30an tapi saya uda dapet fast pass yang sore.

Hello axel

Starjets : The Last Mission

Pas lewatin Star Jets ada staff yang bagi-bagiin sticker dengan tulisan starjets : the last mission. Rupanya ride legendaris ini bakal segera ditutup dalam waktu dekat (pada saat saya nulis ini uda ditutup ya) dan bakal diganti rides lain. Dan sekedar trivia aja, kalo Starjets ini merupakan signature rides nya tomorrowland, dan rides ini merupakan rides Starjets terakhir di seluruh dunia, karena di Disneyparks lain Starjets uda diganti sama rides lain. So it is indeed the last mission on earth. Ceritanya sih si Starjet ini karena uda kelar tugasnya di bumi bakal lepas landas ke luar angkasa dan bertualang disana. Lengkapnya bisa baca disini ya.

starjets-the-last-mission-800x533
source : https://tdrexplorer.com/farewell-starjets-tokyo-disneyland/

Star Tours

Setelah Utin selesai main, gantian saya yang main. Ini juga rides yang uda agak jadul, makanya sepi. Walaupun temanya Star Wars, dan ambil tokoh-tokoh star wars, tapi judul rides nya ga ada Star Wars nya sama sekali. Star Tours. Ini rides simulator 3D (eh 3D atau 4D ya?), jadi buat yang ga tahan bisa bikin pusing. Abis naik rides ini Utin langsung pusing dan enek, saya untungnya ga kenapa-kenapa. Emang kita bukan penggemar 3D or 4D sih, kalo nonton ato main simulator kaya gitu seringan pusing haha.

Rides nya sendiri oke, cukup seru, (tapi seinget saya lebih seru Transformer nya USS) tapi memang berkesan jadul. Tapi kalo dipikir-pikir, walaupun namanya Tomorrowland, yang seharusnya sangat high tech, permainan yang ada malah agak jadul, seperti Starjets, star tours, space mountain. Mungkin memang high tech beberapa tahun yang lalu, tapi sekarang udah outdated dan perlu diganti. Mungkin karena itu juga TDL lagi mau renovasi besar-besaran termasuk Tomorrowland.

Di dalem rides nya
Utin sama si robot yang saya lupa namanya haha

Show & Parade (Then & Now)

Kalo kemaren di TDS ga ada parade, di disneyland pertunjukan utamanya ada di Parade. Ada 2 parade utama di TDS, Happiness is Here! untuk parade di siang dan sore hari (isinya sama), dan parade malam hari yang bernama TDL Electrical Parade : Dreamlights. Untuk show nya yang utama adalah Once Upon a Time yang ditutup oleh fireworks show : Happiness on High, yang berlokasi di landmark disneyland, Cinderella Castle.

Tapi sekarang ini uda beda, Once Upon A Time uda diganti sama Frozen Fantasy. Ini ada hubungannya sama renovasi besar-besaran di TDL dan TDS untuk lebih up to date dan masukin tema-tema baru. Banyak rides klasik (alias jadul) yang ditutup (seperti Starjets di atas dan termasuk juga rides legendaris It’s A Small World). Dan sebagai tema yang ngehits di era jaman now ini, Frozen tentu aja jadi salah satu tema utama. Kalo saya ga salah inget, Cinderella Castle juga nantinya akan diganti jadi Frozen Castle. Berita tentang ‘perubahan wajah’ TDL sama TDS bisa dibaca disini.

Untuk show setempat lainnya ada One Man’s Dream II yang untuk nontonnya harus pake lotere (tentang lotere bisa dibaca disini). Ini show yang direkomen banyak orang sebenernya. tapi lagi-lagi saya milih ga nonton ini karena axel masih kekecilan buat nonton show indoor macam ini. Tapi buat yang ada kesempatan dan bisa nonton, show ini (katanya) bagus banget. Apalagi kalo bisa dapet lotere hehe.

Hapiness is here!

Selesai main Star Tours, kita buru-buru ke perbatasan antara Tomorrowland sama Fantasyland buat liat day parade, Hapiness is here! Emang kalau mau niat nonton parade harusnya uda duduk manis cari spot cantik dari kira-kira sejam sebelum parade mulai. Tapi berhubung kita bawa anak ya bye bye aja duduk-duduk cantik, nanti anaknya keburu cranky duluan. Jadi ga heran juga kalo pas kita dateng orang-orang uda pada duduk dan sepanjang rute parade uda penuh orang. Masih untung kita masih bisa liat, dan untungnya orang Jepang tertib, kalau duduk ya duduk, ga ada tuh yang berdiri-berdiri.

Sebenernya yang bikin saya excited nonton parade adalah saya pengen liat reaksi Axel kalo liat ada Mickey Minnie dll. Axel bukan penggemar Mickey sih (saya belom berhasil cuci otak dia, walaupun uda disodorin buku, video, dan hal-hal mickey lainnya hix), tapi harusnya dia seneng kalo liat parade gitu. Harapannya ga muluk-muluk ya, cuma pengen liat anak seneng hehe.

Nyatanya, Axel ga terlalu excited. Dia sempet bengong sih liatin tokoh-tokoh Disney itu lewat sambil nari-nari dan nyanyi-nyanyi, tapi dia ga keliatan senang. Mungkin belom ngerti, mungkin juga uda keburu ngantuk (uda jam tidur emang, lagi cranky-cranky nya). Tadinya saya expect dia bakal girang sambil nunjuk-nunjuk, tapi itu hanya ekspektasi haha. Yasudahlah, mungkin artinya nanti kalo Axel uda gedean harus diajak ke Disneyland lagi HAHA.

Parade Disneyland memang selalu bagus, termasuk Hapiness is Here! ini. Saya ga tau sih apa yang bikin bagus dan bikin orang rela nunggu sejam sebelum demi liat parade ini paling depan. Mungkin kombinasi antara brand image yang baik, detail yang banget-banget, lagu yang catchy dan tokoh-tokoh yang nempel di hati. Nonton parade rasanya bikin seneng dan pengen ikut joget, atau paling ga lambai-lambai tangan ke arah Mickey dan teman-temannya. Beda banget sama waktu nonton parade di USS atau lebih parah lagi parade di Dufan(yang ini gabisa dibandingin sih haha).

Saya salut sama Disney bisa bikin detail sekecil apapun menarik, ada disana aja bisa bikin hepi dan bisa bikin suasananya bener-bener magical (paling ga buat saya). Apalagi kalau ke Disneyland pas winter, christmas season, it was soooo magical. Saya masih inget rasanya (walaupun ga inget detailnya) waktu ke Disneyland pas christmas season, di negara 4 musim, dan ada snowflake buatan, it warms my heart by only remembering it.

Nulis tentang christmas on Disneyland, saya jadi inget kalo hari itu sebenernya cuacanya ga bersahabat buat saya. Bukan ga bersahabat, ga ideal buat saya tepatnya. Karena saya berharap cuaca akan adem dengan angin sepoi-sepoi tapi ga hujan (banyak maunya haha), cuaca kaya gitu selalu bikin liburan berasa banget. Tapi nyatanya, hari itu panas terik tapi anginnya kenceng dan dingin. Kombinasi yang cukup aneh. Hari itu beberapa kali maps yang saya pegang terbang kebawa angin, dan banyak orang yang terpaksa ngejar-ngejar barangnya yang terbang kebawa angin. Sekenceng itu anginnya, walau matahari terik banget sampe harus pake sunglasses.

Selesai nonton parade, kita berusaha tidurin Axel, tapi ga berhasil tentu aja haha. Padahal saya uda ngarep axel bisa bobo pules dan ditaro di stroller kaya kemaren.

Karena ga berhasil tidur dengan disusuin jadi mari gendong aja sampe anaknya ketiduran. Kita lalu jalan balik ke arah Tomorrowland mau cari snack mochi yang harusnya ada deket monster inc. Nyari-nyari di stall ga ketemu, tau-tau uda sampe deket World Bazzar. Tanya orang deket situ katanya dia ada di food court di Tomorrowland. Aduh males ya balik lagi. Eh ga sengaja nemu bakery yang keliatannya menarik. Jadilah kita mampir dulu ke Sweetheart cafe

Kue nya bentuk kepala mickey

Selesai ngemil-ngemil cantik, kita jalan lagi. Uda ampir jam 12 tapi kita masih di Tomorrowland aja, rugi nih. Akhirnya balik lagi lah kita menyusuri Tomorrowland (kalo dipikir-pikir bodoh juga ya kenapa ga ambil rute lain gitu) menuju Fantasyland.

Sampai di Fantasyland uda tengah hari bolong dan lagi panas-panasnya. Duh rasanya pengen duduk aja cari tempat ngadem. Ga enak banget ke Disneyland lagi terik kaya gini, berasa kaya di Jakarta (haha padahal beda banget). Jadi males ngapa-ngapain. Uda mana kaki uda pegel akibat jalan jauh sepanjang 6 hari berturut-turut.

Untungnya saat itu Axel uda bobo, jadi paling ga saya bisa tenang liat kiri kanan. Waktu itu kita lewatin pop corn stall white chocolate, jadi saya beli dulu. Agak menyesal sih karena rasanya biasa banget. Enakan yang pop corn curry kemaren.

Di Fantasyland ada ride klasik It’s a small world yang sayangnya lagi direnovasi (entah renovasi entah tutup ganti rides), akibatnya area Fantasyland terasa lebih kecil. Tapi walaupun ditutup hoarding, tetep aja hoarding nya cantik dan malah jadi spot foto orang-orang, ga mengurangi eststika sama sekali. Beda deh sama mal haha. Sayang saya lagi ga mood foto jadi ga punya foto hoarding nya.

Di samping it’s a small world yang ditutup hoarding ada antrian panjang mengular. Antrian apakah itu? Saya pikir antrian haunted mansion, eh ternyata mereka antri masuk ke Queen of heart banquet hall, restaurant. Buset deh mau makan aja musti kaya gitu. Saya mah mendingan tunggu sorean aja daripada harus ngantri panjang, uda mana panas pula.

Dipikir-pikir saya komplen melulu ya soal panas. Padahal saya ga sering komplen soal panasnya jakarta loh. Mungkin karena panas bikin saya inget jakarta, dan saya lebih suka cuaca adem ke arah dingin supaya lebih berasa liburan haha. Makanya saya lumayan kesel pas di TDL panas banget, walaupun ada angin kenceng dingin yang on & off.

Mickey’s Phillar Magic

Lagi muter Fantasyland liat Mickey’s Phillar Magic yang show nya akan mulai sebentar lagi. Saya inget saya suka banget waktu dulu nonton ini di HKD. Jadi berhubung Axel bobo dan di luar panas banget, pas banget nih masuk theater buat nonton.

Mickey’s phillar magic ini ibarat kaya nonton bioskop sebenernya. Film nya tentang tokoh disney klasik kaya mickey minnie donald, dengan lagu disney klasik macem lagu beauty and the beast, aladdin, dll. Nothing extraordinary, tapi buat saya sangat bikin happy karena nostalgia sama masa kecil.

Selesai nonton bikin mood happy, ditambah uda bisa ngadem haha.

Critter Country

Kita lanjut jalan ke Critter country yang ada di sebelah Fantasyland. Disini cuma ada Splash Mountain dan Beaver Canoe. Dua-duanya ga bisa kita naikin jadi kita jalan-jalan aja.

Sampe pojok kita ketemu stall jual snack menarik, semacam ice cream sundae dengan churros. Kali ini cinamon churros, bukan potato churros yang ga enak itu. Dan kalo baca review emang snack model ini cukup direkomendasi. Jadilah kita beli. Dan ternyata emang enak banget. Ini snack favorit kita selama di TDS / TDL.

Belinya di racoon saloon
Critter country

Westernland

Pas balik dari critter country ternyata parade uda mulai lagi, jadi kita ga bisa nyeberang ke Fantasyland. Jadilah kita melipir ke sebelah, Westernland

Saat itu saya uda lumayan pegel kakinya karena gendong Axel plus jalan terus-terusan. Mau liat macem-macem uda lemes duluan karena ngebayangin jalannya jauhh. Akhirnya kita duduk di bangku taman di bawah pohon rindang di depan Mark Twain Riverboat. Di deket kita juga ada beberapa orang lagi istirahat, buka bekal, bahkan ada yang tidur siang haha.

Belakang kita mark twain riverboat. Jadi suka berisik bunyi kapal
Duduk-duduk cantik di bawah lampu taman

Lumayan lama kita duduk. Untungnya axel belom bangun. Setelah parade selesai kita lanjut jalan ke westernland, tapi mampir dulu ke stall pop corn, kali ini barbeque pop corn. Lumayan lah rasanya, ga istimewa tapi lebih enak daripada yang white chocolate.

Stall nya lucu ya

Sebenernya di Westernland ada rides yang seharusnya bisa kita naikin karena ada fasilitas single rider, yaitu big thunder mountain. Tapi sayangnya rides ini juga lagi direnovasi.

Jadi di westernland juga kita jalan-jalan aja sambil keluar masuk toko liat-liat barangkali ada souvenir yang menarik.

Queen of heart’s banquet hall

Selesai ngiterin westernland kita balik ke fantasyland buat makan di restoran yang tadi rame banget itu. Kita emang mau makan disana soalnya reviewnya bagus dan konsepnya menarik. Moga-moga kali ini review nya ga menyesatkan haha.

Sampe disana untungnya uda ga ada antrian di luar. Di dalem masih ngantri tapi normal. Restoran ini konsepnya Buffeteria, jadi ada display dan kita tinggal pilih mau yang mana.

Konsep interiornya menarik banget, pake tema Alice in wonderland (btw saya baru tau itu disney). Detailnya bagus seperti biasa, serasa lagi masuk ke wonderland. Yah kalo-kalo ternyata makanannya ga enak minimal interiornya bagus lah, bisa menyegarkan mata haha.

Queen of heart banquet hall
Interiornya bagus
Interior (2)

Jenis makanannya western, chicken steak, soup dan sejenisnya. Saya uda lupa kita pesen apa, yang pasti pesen soup. Rasa makanannya oke aja, lebih kemakan daripada pas di TDS kemaren. Dan yang paling penting axel doyan soup nya. Hore. Kalo liat anak mau makan rasanya seneng ya. Gapapa deh makanan yang kita pesen ga terlalu enak ato standard, tapi yang penting anak bisa makan haha.

Buat yang mau baca review detailnya bisa baca disini ya.

Pooh’s Hunny Hunt

Selesai makan kita menuju ke pooh hunny hunt karena uda waktunya pakai tiket fast pass kita. Ternyata saking ramenya rides ini, walaupun uda pake fast pass masih aja ngantri donk, walau tentu aja ga selama kalo ngantri normal. Tapi tetep aja, ada kali 15 menit ngantri. Ampun deh. Untung axel uda kenyang makan sama puas bobo. Jadi diajak ngantri ga pake cranky.

Ngantri di pooh hunny hunt

Verdict? Rides nya memang ga mengecewakan. Bukan thrilling rides tentu aja, tapi detail nya bagus banget. One of a kind ride. Ceritanya kita dibawa masuk ke mimpinya si Pooh, naik kereta yang ga ada track nya, jadi surprise deh mau dibawa muter-muter kemana ga ketebak. Rides nya juga terang walau ada bagian yang gelap. Pas banget buat rides anak-anak.

Toontown

Selesai main kita lanjut jalan lagi. Kali ini menuju Toontown buat ajak axel main. Daritadi mau kesini ditunda demi axel bisa main.

Toontown ini adalah area yang paling kids friendly. Semuanya merupakan kids ride, termasuk donald’s boat, minnie’s house, goofy play house, dll.

Souvenir shop disini juga lebih jual baby & children stuff. Kalo mau beli baju baby ya disini tempatnya. Kita beli kaos buat axel disini.

Walaupun semuanya kids ride, axel juga masih terlalu kecil untuk main disini. Bisa aja sih dia masuk ke donald’s boat dll tapi rasanya dia belom ngerti juga. Jadi saya ajak dia main ke baby playground lagi. Disini dia bisa bebas merangkak sambil berinteraksi sama anak lain. Dan sama kaya kemaren di TDS, disini juga dia happy banget.

Axel baru happy pas main disini
Liat deh, outdoor tapi bersih banget ya
Excited main di baby playground

Selama axel main, utin nap dulu di salah satu bangku deket souvenir shop. Lelah kakak haha.

Abis kelar main, uda makin sore jadi saya sekalian gantiin bajunya axel, takut malem dingin. Di toontown juga ada baby center buat ganti diapers, bikin susu,kasih makan baby dll. Bahkan ada fasilitas bottle warmer segala loh. Canggih deh emang.

Masih di toontown
Rumahnya lucu-lucu banget

Green Mochi Alien Dumpling

Selanjutnya kita mau balik ke Tomorrowland buat nyobain Green Mochi Alien Dumpling.  Dari Toontown ke Tomorrowland kita muter sedikit supaya lewatin Cinderella Castle. Saya pengen foto disitu mumpung sebelom gelap. Dan hoki banget dari random stranger yang saya minta tolong fotoin ternyata hasilnya bagus banget. My fave picture during our japan trip.

My favorite picture!

Balik lagi soal Green Mochi Alien Dumpling, tadinya saya pikir itu diambil dari Monster Inc, tapi ternyata dari Toy Story. Snack ini merupakan semacam mochi yang isinya custard, coklat dan strawberry. Snack ini adanya di Pan Galactic Pizza Port, restaurant nya Tomorrowland. Sekalian deh kita makan malem juga. Kita beli Pizza dan Mochi buat early dinner hari itu.

Mochinya enak. Sayang harganya lumayan mahal, kalo ga saya pengen beli lagi. Mahalnya berapa uda lupa sih, kalo ga salah sekitar 600yen, atau sekitar 72.000 untuk 3 pcs mochi. Pizza nya juga lumayan aja.

Green alien mochi dumpling

Abis itu kita lanjut jalan-jalan ga tentu arah. Kalo ga salah kita balik ke World Bazaar buat liat souvenir shop disana, biar belanjanya ga last minute banget. Sejauh ini kita belom belanja souvenir apa-apa selain kaos Mickey buat Axel yang beli di Toontown. Kayanya desain souvenir nya lagi ga bagus deh, paling ga buat selera kita, soalnya kita (saya maksudnya) ga sampe ‘laper mata’ belanja ini itu. Padahal biasanya saya suka kalap kalo ke souvenir shop disneyland haha. Kali ini malah sampe diniatin mau beli, daripada ga ada kenang-kenangan.

Lumayan juga sih kita ga sampe kalap belanja, bisa menghemat lembaran-lembaran Yen. Siapa tau bisa disimpen untuk trip berikutnya (AMIN). Kita ga belanja banyak souvenir di TDS / TDL. Cuma beli ini gelas mickey, centong nasi donald, magnet kulkas (wajib) dan kaos kembaran (juga wajib).

Souvenir dari TDL & TDS
Kaos kembaran Tokyo Disneyland

Di World Bazaar kita juga lewatin penny arcade, tempat bikin souvenir koin. Jadi saya bikin beberapa koin juga disini.

Haloween 2017 tokyo disneyland
September 2017 tokyo disneyland

Pirates of the Carribean

Selesai belanja souvenir di World Bazaar, kita menuju Adventureland. Udah malem kita bahkan belom menginjakkan kaki disana, udah ampir ga ada tenaga haha. Bener-bener ga ngoyo deh ke Disneyland kali ini.

Di adventureland kita liat ada rides Pirates of the Carribean. Ini juga salah satu film kesukaan Utin, jadilah kita main dulu, mumpung ga ngantri juga. Awalnya saya agak ragu karena seinget saya rides nya gelap, saya worry Axel ketakutan. Tapi dicoba aja deh.

Pirates of the Carribean ini bagian depan nya nyambung sama Polynesian Terrace restaurant. Jadi pas awal kita naik perahu, di sisi kanan kita restaurant. Entah deh kita jadi pemandangan buat yang makan atau sebaliknya hehe. Trus baru kita masuk ke ruangan lagi yang lebih gelap.

Intinya sih rides tentang perjalanan captain Jack Sparrow. Ga ngerti ceritanya apa. Ga terlalu bagus juga rides nya, berasa uda jadul aja. Tapi ini masih mending daripada Snow White Adventure – the worst disney ride ever – nanti saya ceritain di bawah ya.

Untungnya Axel ga takut, tapi ya ga hepi juga. Ga ada yang bisa bikin dia excited disitu. Oya trivia lagi, rides ini merupakan cikal bakal film Pirates of the Carribean loh, bukan sebaliknya. Jadi kalo mau ketemu tokoh Jack Sparrow aslinya ya ada di rides ini.

Castle Carrousel

Abis menyusuri Adventureland, kita balik ke Fantasyland buat naik carrousel, biar Axel bisa main. Sampe bosen deh di TDS bolak balik situ-situ doank.

Kali ini sebelum naik rides, saya di brief secara singkat sama staff nya, dia jelasin pake gambar yang uda disediain kalo bawa anak kecil harus duduk di kuda paling luar, harus pake seatbelt sama dipegangin. Emang strict banget deh Jepang ini soal safety.

Gimana reaksi Axel naik carrousel untuk kedua kalinya? Excited pas mau naik, tapi pas uda naik kembali bengong. mungkin terpana ngeliatin lampu-lampu yang banyak itu. Tapi pas udahan minta main lagi haha.

Axel bengong naik kuda-kudaan
Gelap, tapi saya suka background nya. Kalo kayagini jadi pengen punya kamera DSLR
Yang ini overbright haha.

Setelah selesai main pas banget night parade, TDL Electrical parade Dreamlight uda mulai. Parade nya bagus deh, lampu-lampu nya totalitas banget, menyenangkan kalo bisa duduk sambil nontonin parade nya. Tapi lagi-lagi kita ga bisa duduk sambil nonton, selain karena uda ga ada tempat, Axel uda ngantuk jadi ga bakal mau disuru duduk. Next time ya, kalo Axel gedean kita ke disneyland lagi (bolak balik ngomong ini melulu hahaha).

Nonton night parade

Snow White Adventure

Karena ga bisa nonton parade dengan konsen, dan Axel juga ga terlalu interest sama lampu warna warni nya, akhirnya kita mutusin buat main Snow White Adventure aja yang ada di belakang tempat kita berdiri. Rides nya sepi, jadi bisa langsung masuk.

Buat saya ini rides TDL yang terjelek. Nyesel deh uda main ini. Mendingan antri dikit main Peter pan’s flight atau Pinocchio’s daring journey. Kenapa jelek? Pertama karena rides nya sangat jadul. Naik kereta pas belok terasa patah-patah banget, gerakan ga smooth. Trus sequence nya pendek-pendek banget, kaya masuk sekat-sekat gitu. Trus alur ceritanya jelek, masa baru masuk tiba-tiba uda ketemu nenek sihir, trus sepanjang rides malah kebanyakan liat si nenek sihir, bukan snow white atau kurcacinya. Dan endingnya pun seperti ga happy ending, ending nya adalah si kurcaci mau ketiban batu besar. Loh kok aneh ya. Ga ada tuh adegan happy ending snow white dicium pangeran dll. Boro-boro ada pangeran, snow white nya aja cuma muncul 1x selama rides. Ga cuma rides nya gelap, tapi juga ceritanya aneh. Ga rekomen banget-banget deh. Mending ngantri lagi naik Pooh Hunny Hunt atau carrousel sekalian.

See you when I see you, Disneyland!

Selesai main dengan hati kesal karena naik rides jelek, kita balik lagi ke spot awal nonton parade. Yep, parade nya masih ada aja walaupun kita uda selesai main rides. Ga lama parade selesai dan penonton pun bubar. Kita juga mutusin buat pulang aja abis ini. Sebenernya masih ada 1 main show di Cinderella Castle, yaitu Once Upon A Time, tapi situasi uda ga memungkinkan, kita uda cape banget.

Jadi kita balik lagi ke World Bazaar menuju pintu keluar. Sedih rasanya harus ninggalin Disneyland, ga tau kapan bisa balik kesana, atau ke Disneyland lain. Semoga dikasih rejeki bisa balik lagi ya.

Cinderella castle dari kejauhan
World bazaar waktu malam, tambah cantik dengan lampu-lampunya
axel uda ngantuk banget
tokyo disneyland -sept 2017
Masih berusaha foto – overbright
Second attempt -gelap
Axel uda bobo sementara mamanya masih niat foto
See you again tokyo disneyland!
Last picture of the day

Akhirnya selesai juga cerita 7 hari di Jepang. Tapi masih ada satu lagi, kita akan berburu oleh-oleh di hari terakhir (so last minute akibat persiapan yang ga matang).

See you on the next post!

Dream on!

 

 

 

 

 

 

 

4 thoughts on “Tokyo trip with baby : Day 7 : Tokyo Disneyland

  1. Kok bisa gatau Alice in Wonderland punya Disney de?
    Cinamon churos!!!!!!!! Gw baca tulisan lo aja langsung ngeces rasanya huhu pengen
    Kalo mau nonton disney parade sepi, di Paris de. Entah kenapa bukannya sepi lagi, malah kosong. Gw sampe ga yakin beneran mau parade apa nggak haha

  2. Next, Shanghai Disneyland. Ridesnya ultra modern, ya iyalah ya paling baru.

    Gue pun sebenernya alibi ngajakin Madeline ke Disneyland sini dan sana karena yg sebenernya pengen adalah gue hahahaha…

    Ngebaca info dari lo kalo TDL dan TDS lagi renov gede2an, berarti kudu balik sana lagi hahahaha. Lagian Madeline juga belom pernah ke TDS *lagi-lagi alibi 😆*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s