baby · holiday · life · marriage life · travelling

Tokyo trip with baby : Day 5 : Tsuta Michellin Star Ramen, Nakano Broadway, Ginza, Donquixote

Happy New Year! Semoga 2018 menjadi tahun yang penuh berkat.

Target di tahun baru adalah kejar target kelarin postingan Jepang sebelom basinya keterlaluan dan biar bisa move on ke cerita lain. Highlight cerita di hari ke-5 ini tentu aja Tsuta, Michellin Star Ramen Tokyo.

Cerita sebelumnya : prolog, day 1, day 2, day 3, day 4 

Tuesday, Sept 19, 2017

Pagi itu kita harus cari breakfast sendiri, karena selama di Mercure Ginza kita ga ambil kamar dengan breakfast. Kamarnya aja ‘gratisan’, tepatnya complimentary stay accorplus, terang aja ga dapet breakfast. Dan rasanya sayang juga mau bayar breakfast di hotel, sedangkan kita bisa eksplore makanan Jepang yang enak-enak.

Hari itu kita mau berangkat pagi-pagi demi bisa makan di Tsuta. Ya definisi pagi-pagi tentunya bukan subuh, tapi lebih pagi dari biasanya. Jadi kita breakfast di 7/11 deket hotel, kemudian langsung menuju Bic Camera demi beli 24hour metro day pass (saya uda pernah jelasin soal Metro Day Pass ini disini) karena hari ini kita bakal keliling-keliling, jadi akan lumayan lebih hemat pake Day Pass.

Sampe di Bic Camera ternyata tokonya belom buka, jadi kita tunggu sebentar sampe tokonya buka. Setelah buka kita langsung beli (belinya harus tunjukkin passport ya) dan kemudian berangkat ke Sugamo. Untungnya di bawah Bic Camera ada Metro station, jadi ga usah jalan jauh-jauh lagi.

Tsuta Japanesse Noodle (second attempt)

Agak harap-harap cemas ke Tsuta hari ini, karena kita sampe udah agak siang, sekitar jam 10.30. Buat yang belom tau, bisa dibaca dulu soal Tsuta di postingan sebelomnya, biar nyambung kenapa perlu effort banget untuk bisa makan di Tsuta ini.

Sampe depan restoran, kita liat uda ada beberapa orang yang antri di samping resto (tempat antrinya memang disitu). Kita bingung, karena di deket tempat antrian itu ditulis, antrilah kalau anda udah punya ticket. Lah, ini kan kita baru mau ambil ticket. Apa ticketnya uda sold out ya. Waduh kalo uda sold out bisa nyesel banget.

Pas kita lagi bingung-bingung, ada 1 bapak yang rupanya sama bingungnya sama kita. Tapi bedanya dia orang Jepang, jadi dia bisa ketok pintu restoran untuk tanya ke staff di dalem. Rupanya dia juga mau ambil ticket, dan karena dia liat kita bingung, dia tanya kita mau ambil ticket juga ga (dengan bahasa isyarat dan inggris minim), yang tentu aja kita jawab iya. Setelah itu baru dikasih kartu sama staff nya dan kita diminta kasih 1000 yen untuk deposit (2 orang = 2000 yen). Wah ternyata ambil ticketnya harus ketok pintu restoran ya. Tadi saya kira uda ada staff standby di luar haha. Untung banget ada bapak itu, jadi kita ga kebingungan dan ga keburu balik.

Ternyata bapak itu ambilin kita tiket untuk jam 11 siang. Berarti kita cukup tunggu sekitar 30 menit saja. Woohoo! What a lucky day. Tadinya saya uda membayangkan harus balik kesana lagi sore, tapi ternyata hari itu sepi dan kita bisa dapet slot pertama. Hooray!

Tepat jam 11, staff nya balikin deposit 1000 yen ke 3 orang di barisan pertama. Setelah itu 3 orang itu masuk ke resto. Ternyata masuk resto nya per 3 orang, dan kita adalah orang ke 5&6 jadi harus tunggu lagi. Kita masuk barengan bapak yang tadi ambilin kita kartu. Sempet ngobrol seadanya karena keterbatasan bahasa. Yang saya tangkep dia dateng dari luar Tokyo, kesitu cuma untuk cobain Tsuta. Setelah itu dia bakal balik kerja lagi (emang si dia pake baju kerja gitu). Niat banget ya.

Ga lama staff nya keluar lagi buat ambil kartu/ticket kita yang akan ditukar dengan 1000 yen. Setelah itu kita dipersilahkan masuk ke dalam. Whoaa, akhirnya!!

Di dalem, restorannya kecil banget. Bangkunya hanya muat untuk 9 orang. Bentuknya kaya counter tepanyaki open kitchen di mal. Meja tinggi dengan bar stool, berbentuk huruf U mengelilingi chef nya. Peraturannya kita ga boleh fofo/videoin chef nya. Mau foto silahkan tapi ga boleh foto ke arah kitchen. 

Pesen makanannya pake vending machine. Saya lupa isinya apa aja, dan bodohnya kita ga sempet liat menunya di luar (padahal menu ditempel di dinding samping tempat kita antri). Untungnya saya sempet baca review yang bilang ada 2 menu best seller yang 2-2 nya oke. Yang 1 shoyu based black truffle, satu lagi salt based white truffle. Dan untungnya lagi menu rekomendasi mereka ditandain di vending machine nya. Jadi kita pesen 2 menu yang ada tanda *no 1* nya haha. Harganya sekitar 1500 yen per porsi. Minumnya gratis, ada dispenser dengan air putih yang bisa diminum sepuasnya. 

Setelah kasih ticket dari vending machine kita dipersilahkan duduk di bangku yang uda ditentukan. Untungnya Axel uda bobo di Boba. Jadi saya bisa makan dengan tenang. 

Siap2 makan michellin star ramen

Di depan kita chef nya siapin makanan dengan hati-hati. Deg-deg an deh mau nyobain Michellin Star ramen haha. Chef nya keliatan penuh passion dan sangat hati-hati waktu nyusun ramen dan daging di mangkoknya. Kaya performance gitu jadinya. Chef nya dibantu 1 orang asisten. Jadi total staf nya hanya 3 orang yang keliatan. 2 di kitchen, 1 yang ngelayanin tamu. Efektif dan efisien banget ya orang-orangnya.

Akhirnya ini dia pesenan kita. Our very first Michellin Star ramen

Pesenan saya – salt based white truffle
Pesenan utin – shoyu based black truffle

Enakk!!! Kata saya. Super enaaakk!! Kata Utin. Hahaha. Memang beda Tsuta dibanding ramen lainnya. Porsinya besar, dagingnya banyak, kuahnya kental, tapi ga bikin enek. Makan ramen itu seger rasanya. Lebih enak punya Utin yang black truffle, karena rasanya lebih unik. Tapi yang saya punya juga enak. 

Axel bobo, saya bisa makan tenang
Excited banget

Ga nyesel uda jauh-jauh kesini sampe ngorbanin ga liat gunung Fuji. It’s all worthed. Buat kalian pecinta kuliner, terutama ramen, it’s a must try ramen. Utin suka banget ramennya sampe terngiang-ngiang. Ga abis-abis dia muji-muji ramennya. Makannya sampe merem melek saking enaknya haha. Saya sendiri juga suka, emang ramennya beda banget dan one of a kind. Tapi mengingat effortnya yang ga sedikit, saya lebih pilih Gyukatsu motomura haha. 

Makan enak, kenyang, hati senang. Foto dulu sebelum pergi ke tempat lain. 

Tampak depan resto. Di sisi kanan foto itu tempat ngantrinya
Pintu masuk restoran. Tertutup kaya gini terus
Checklist done – michellin star ramen

Karena kekenyangan, kita jalan-jalan dulu di sekitar Sugamo. Sugamo ini sepertinya daerah pemukiman yang sepi. Beda banget ambience nya sama Shinjuku dan Ginza. Sugamo lebih low pace. Utin suka banget daerah ini. Emang dia ga gitu suka daerah yang terlalu rame. 

Sugamo (1)
Sugamo (2)

Nakano Broadway

Setelah puas jalan-jalan sambil nurunin makanan, kita lanjut ke Nakano Broadway. Ini letaknya agak jauh, kaya di antah berantah. Jauh-jauh kesini demi nyari mainan Utin yang ga ketemu waktu di Akihabara. 

Axel baru bangun masih belom kekumpul nyawanya

Nakano broadway ini semacam mangga dua menurut saya. Bentuknya 1 gedung yang isinya rata-rata toko-toko mainan atau peralatan cosplay. Mirip akihabara deh, cuma bedanya ini cuma 1 gedung aja. Kalo akihabara kan 1 komplek gede terdiri dari banyak gedung.

Sebelum masuk gedung, ada jalan pedestrian dengan kiri kanan pertokoan macam di sensoji temple kemaren, atau kaya pasar baru di jakarta. Disini banyak toko-toko jual sepatu baju dll, persis kaya pasar baru. Kalo ga liat itu tulisan jepang dan bahasa jepang mungkin saya akan berasa lagi di china haha. Ga match dengan image jepang di kepala saya soalnya. 

Axel ngeliatin apa si?
Bengong
Axel lagi terpesona liatin kereta muter-muter sampe ga mau pergi

Setelah utin dapet mainan yang dia mau, kita jalan menuju taman. Dari kemaren mau ke taman belom kesampean, pas browsing tentang nakano ternyata ada taman ga jauh dari situ. Sebelum ke taman kita sempet beli roti yang menarik dan menggoda mata dulu sekalian buat bekal piknik ceritanya haha. 

Jarak dari nakano broadway ke nakano central park sekitar 15 menit jalan kaki. Lumayan kita bisa ngeliat sisi lain dari tokyo, yang beda dari daerah-daerah yang sebelumnya kita datengin. Nakano ini sepertinya area kantor karena banyak gedung tinggi dan bukan turis area, jadi ga rame turis dan berasa lebih otentik jepang (buat saya), walo ga ada rumah-rumah kuno jaman dulu disitu. 

Nakano
Nakano (2)
Nakano (3)

Nakano central park

Di bayangan saya soal taman di jepang adalah taman dengan pohon besar macam di kebun raya. Tapi nakano central park sama sekali ga kaya gitu. Mungkin taman yang kaya kebon raya itu letaknya di shinjuku gyoen ato taman lain yang lebih besar. 

Nakano central park lebih kaya area terbuka dengan beberapa pohon. Berasa artificialnya, mungkin kalo mau bayangin kaya taman di Mal Central Park. Saat saya kesana ga gitu rame, ada sekelompok ibu-ibu lagi piknik sambil anak-anaknya lari-larian. Rumput pun lagi gersang di beberapa titik. Mungkin karena musimnya ya. 

Nakano central park

Jadi nakano central park jauh dari ekspektasi saya. Tapi ya gapapa, namanya juga liburan haha. Kita duduk-duduk disana sambil makan roti, trus sambil ngajarin axel jalan. Untung cuaca cukup bersahabat. Di bangku taman deket kita duduk ada orang berpakaian kerja lagi tidur (siang?). Kita sampe nebak-nebak ngapain dia disitu. Apa dipecat trus ga berani pulang haha. Sok tau ya. Abis mukanya keliatan stress gitu. 

Eniwei emang sepanjang penglihatan kita di tokyo,kerja disana itu berat. Long hours dan high expectations. Karena budaya merka yang efektif dan efisien menuntut pekerja-pekerjanya juga gitu, jadi kaya no room for errors. Kasian juga liatnya. Enakan kerja di Indo deh. Ke jepang buat liburan aja

Axel latihan jalan dulu yaa
Happy
Axel lagi isengin papanya
Muka muka girang
Nakano central park

Setelah bosen duduk-duduk kita jalan lagi. Tujuan selanjutnya adalah belanja oleh-oleh. Biar ga berat-berat bawanya, kita mutusin beli oleh-oleh di Ginza aja biar deket hotel

Donquixote (Ginza)

Untuk beli oleh-oleh ini kita ga ada persiapan matang. Cuma tau ancer-ancer beli dimana, tapi ga survey lokasinya. Mikirnya, pasti banyak toko oleh-oleh. Kita uda tentuin mau beli di Ginza tapi ga double check lagi ada ato enggamya. 

Kesalahan cukup fatal. Karena ternyata Ginza itu daerah premium dan toko oleh-oleh jarang ada disana. Mungkin harga tanah di sana terlalu mahal, ga sebanding dengan harga barangnya. Masih untung ada donquixote di Ginza walo di pinggirannya, yang bikin kita harus jalan kaki lumayan jauh dari metro station. Dan entah kenapa donquixote di ginza ini kecil, sumpek, padahal saya liat ada donquixote lainnya yang lebih besar dan lebih nyaman (tapi lupa dimana)

Kalo mau bayangin, mungkin bisa bayangin kaya masuk Mustafa Center di singapore, yang tempat oleh-oleh juga. Sumpek, banyak barang, jalan aja susah. Tambah rempong kalo bawa stroller deh. 

Akhirnya karena ga mood belanja karena sumpek dan berharap mau belanja banyakan di daiso, kita cuma beli barang dikit, supaya ga repot bawanya. Susahnya kaya gini ya kalo ga ada kendaraan pribadi, kalo bawa barang repot, uda mana jalannya jauh lagi. 

Oya saya sempet liat susu bayi dan makanan bayi yang dijualin di IG nya mom eliz dan beberapa jastip lainnya. Tepatnya saya liat di Jepang dulu baru pas di Jkt saya liat banyak yang jualin itu. Nyesel deh,tau gitu beli banyakan biar bisa jualan juga hahaha. Sempet beli baby food  instan buat nyobain sekalian oleh-oleh. Ternyata rasanya enak. Trus nyesel lagi kenapa ga beli banyakan hahaha. 

Jadi disini saya cuma beli baby food dan beberapa snack (karena di daiso ga bakal ada). Dikit ya. Kalo dipikir-pikir lagi saya nyesel kenapa ga lamaan disana, apalagi karena ternyata uda ga sempet lagi ke donquixote manapun setelah itu hix. 

Kenapa buru-buru? Karena saat itu uda mulai sore dan kita masih mau ke Daiso. Target kita ga pulang malem hari itu karena besok bakal ke Disneysea. 

Mencari Daiso di Ginza 

Foto di depan salah satu landmark ginza
Gedung tua seiko di belakang kontras sama gedung modern di sekitarnya

Dari Donquixote kita nyari Daiso terdekat. Setelah jalan lumayan jauh ngikutin google maps yang sering bikin bingung karena arahnya suka berubah-ubah sendiri, akhirnya kita sampe di gedung perkantoran sepi. Lah masa iya Daiso disini?

Karena uda terlanjur ya kita masuk deh ke gedung itu. Feeling ga enak pas liat dalem gedung yang sepi (mungkin uda lewat office hour ato emang gedung ga rame. Entah). Kayanya ga mungkin Daiso ada disini. Dan ternyata bener aja, Daiso yang dimaksud google map adalah Daiso office supplies. Gatau deh itu afiliasi nya Daiso 100yen shop ato cuma namanya yang sama. Dan disana ga jual barang 100 yen sama sekali. 

Haduh lemes deh. Uda cape jalan seharian ternyata ga ketemu Daiso nya. Kalo mau cari Daiso lain rasanya males banget karena harus naik train, sedangkan hari uda sore dan kita uda cape. Tapi gimana ya, kita uda ga punya waktu lagi buat belanja oleh-oleh. Besok Disneysea, lusa Disneyland, abis itu besoknya pulang. 

Lagi pusing-pusing dan lemes ga bersemangat, kita baru sadar ada restoran pas di depan Daiso yang keliatannya menarik. 

Ton Katsu Wako (Ginza)

Menu utama restoran ini adalah katsu, yang adalah makanan kesukaan saya. Tapi bukan gyukatsu ya, ini katsu biasa kaya yang di Hokben. Pas banget kita belom kesampean makan katsu selama di jepang. Dan foto makanan disini menarik banget. Hayuklah makan dulu daripada pusing. Tapi masalahnya restorannya sepi dan agak tertutup. Buka ga ya?

Tampak depan resto yang bikin bingung

Restorannya itu model resto Jepang yang tertutup kain sebagian di sisi atas (kaya kalo di Indo pas lagi bulan puasa hehe). Jadi kita cuma bisa ngintip-ngintip dari celah-celah kain aja. Trus ga ada yang makan dan ga ada staff nya. Jadi buka ga ya?

Gara-gara liat kita celingak celinguk ngintip-ngintip, ada staff yang ngelongok di balik tirai (ternyata dia ada di balik tirai haha). Dia tanya ada yang bisa dibantu, kita tanya, restorannya buka ato engga. Dia bilang “we are under business hour”. Nah loh maksudnya? 

Dijawab gitu kita malah bingung. Maksudnya apa dia buka kalo jam kantor aja ya,sekarang uda sore jadi uda ga buka. Abis jawab orangnya ngumpet lagi di balik tirai. Mau tanya lagi juga bingung haha. Kok kaya dodol amat.

Ngeliat kita masih stay disitu dengan muka bingung akhirnya dia nyamperin kita. Yaudah saya tanya lagi ke dia (pertama yang tanya Utin). Are you open? Trus dijawab gini sama dia “I said to him,we are under business hour. It means we are open” ya elah mas nya. Kenapa ga ngomong daritadi sih. Kalo dari awal bilang yes or no aja kan uda selesai. Uda gitu pake nyolot lagi ngomongnya haha. 

Tapi uda terlanjur tanya 2x masa ga jadi makan disitu. Lagian uda laper juga jadilah kita masuk ke dalem. 

Pas milih menu, utin tanya boleh sharing ato engga. Awalnya dia bilang “English?” Haduh, emang tadi kita ngomong pake bahasa planet ya. Akhirnya diulang lagi pertanyaannya trus baru dia ngerti. Padahal Ingrris dia lumayan bagus buat ukuran jepang. Sepertinya menurut dia kita turis gembel yang ga bisa bahasa inggris, jadi setelah itu setiap kali dia abis jelasin ato tanya dipakelah embel-embel “do you understand?” Hahaha. *tutupmuka

Eniwei, kita dikasih donk sharing menu. Plus boleh tambah nasi dan miso soup sepuasnya lagi. Hebat kan? Saya rasa si harusnya ga boleh sharing (makanya boleh tambah nasi sama miso sepuasnya), tapi berhubung si bapake pikir kita turis gembel jadi dia kasian kali sama kita haha. Gapapa deh yang penting bisa sharing. Soalnya porsinya gedee. Ga abis juga kalo makan sendiri. Jadilah kita pesen 1 buat makan bertiga sama axel haha. 

Sayang saya ga punya fotonya karena sibuk ngurus axel. Seinget saya kita pesan pork katsu dan ada kombinasi sama udang (ebi furai) sama chicken katsu. Ada macem-macem deh katsunya dalam 1 porsi. Rasanya? Enaaakk. Emang ampir semua makanan Jepang enak-enak ya. Harganya aja yang ga enak haha. 

Satu porsi sekitar 1600 yen kalo ga salah. Worth banget buat makan bertiga, karena bisa tambah nasi sama miso haha. Asik banget deh. Katsunya crunchy banget. 

Kesimpulannya, salah jalan berbuah manis. Paling ga kita kesampean makan katsu enak dengan porsi besar dan boleh sharing haha. Untuk soal Daiso, akhirnya kita putusin buat beli pagi-pagi di hari terakhir. Asal bener-bener diliat waktunya masih keburu, karena pesawat kita malem. 

Axel pun girang abis makan enak murah
Happy boy

Setelah itu kita pulang untuk siap-siap buat ke Disneysea besok. Yeay!!

Ginza waktu malam

See you on the next post, the happiest place on earth!

14 thoughts on “Tokyo trip with baby : Day 5 : Tsuta Michellin Star Ramen, Nakano Broadway, Ginza, Donquixote

  1. wkwkwkw. kocak banget mas-nya. hahahaha. (lah kok jadi mas-mas gini, serasa lu bukan dijepang) wkwkwkw. guapun juga bingung kalo dijawab we are under business hour. apa pulak itu. hahahahaa..

  2. Gw kadang suka mikir emang michelin star gini makanannya cocok ga di lidah kita.. Syukur ya Dea yg ini cucok.. Terus skrg penasaran pen coba. 😀

    Wahhh.. Jadi penasaran, ketemu ga Daisonya nnti 😀

  3. Lol. Under business hour.
    Apa mgkin dia ngomong “on business hour” tp karena logat jadi kedengerannya under businee hour?
    Ye tp tetep aja sih bilang aja OPEN ye. Ato manggut aja udah jelas. Hahahaha.

    De.. klo axel bobo di carrier, lu cara makannya gimana? Hahaha apalagi ramen. Gua ngebayanginnya kepala axel bisa kena muncratan kuah. Hahahaha

    1. Hahaha abis makan axel bau kuah ramen dikit lah rambutnya wkwk. Biasanya gw tutupin pake topi dari carrier nya.. tp tetep aja sih.. gapapa lah yg penting mamanya bs makan wkwkwk

  4. Hebat kalian yaaa demi makan hahaha … Jadi penasaran cobain michelin star ramen di sini … hahah tonkatsunya porsin mereka dahsyattt yaaaaa hahahaha … kalo ntar maen ke sini gw ajakin ke tonkastu paporit kita di sini yaaaa hehehe …. nasi-nya juga freeflow koq hahaha

  5. Donquihote itu ada yg gede di Asakusa. Pas abis pusing keramean di Asakusa dan Diaz gak mau diajakin ke Tokyo Sky Tree akhirnya kita muter-muter daerah situ dan nemu Donquihote yang gede ada 5 lantai kalo gak salah.

    Gue pikir namanya Nakano Broadway itu lo mo nonton broadway hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s