baby · marriage life · motherhood · travelling

Tokyo trip with baby : Day 4 : Tsukiji , Asakusa, Sensoji Temple, Gyukatsu Motomura, Ginza

Hello! Im back! Sorry ya updatenya lama banget. Uda keburu basi nih.Tapi tetep ditulis demi kenang-kenangan pribadi aja. Ini cerita hari ke-4 di Tokyo, dengan tujuan Tsukiji Fish Market, Asakusa, Sensoji Temple. Di hari ke-4 ini kita pindah hotel dari Shinjuku ke Ginza.

Cerita sebelumnya bisa dibaca disini : Prolog, Day 1, Day 2, Day 3 

Day 4 : Monday, September 18, 2017

Oya, satu hal yang saya lupa tulis di post sebelumnya. Sampai di Jepang, itinerary kita berubah lumayan banyak, melihat kondisi dan situasi. Harusnya di hari ke-3 kemaren itu kita berangkat ke Lake Kawaguchi untuk liat Mt. Fuji. Tapi karena perkiraan cuaca di hari ke-3 jelek, hujan seharian (dan beneran kejadian ujan seharian), kita batal kesana, karena akan sia-sia naik ke atas kalau hujan, ga bisa liat gunungnya juga. Kita ga pindahin jadwalnya ke hari lain, karena uda ga memungkinkan. Dan setelah dipikir-pikir, kita bukan pecinta alam. kalopun berhasil liat Mt. Fuji kayanya ga bakal gimana-gimana juga. Mungkin ga sebanding dengan effortnya dan waktu yang dihabiskan buat kesana. So we decided to give it a pass.

Pagi itu kita uda siap-siap untuk check out. Setelah sarapan kita check out, tapi tetep titip koper-kopernya dulu untuk diambil lagi sorenya. Rencananya pagi itu kita mau cobain Tsuta Japanese Soba Noodle di Sugamo, Ramen yang dapet Michellin Star di Jepang.

Kalau baca-baca, seharusnya kita dateng kesana dari pagi-pagi banget, karena konon antriannya panjang banget. Tapi berhubung ada Axel, kita ga bisa terlalu pagi juga, apalagi kemaren abis kecapean jalan di bawah rintik hujan seharian. Akhirnya kita keluar hotel sekitar pk 8.30 (kalau saya ga salah)

Ready for another adventure in Tokyo

Tsuta Japanese Soba Noodle (First Attempt)

Jadi, untuk bisa makan di Tsuta Ramen ini, kita harus dateng pagi-pagi untuk ambil nomor. Slot untuk ambil nomor ini dibuka dari jam 7 pagi (6.30 kalo weekend) dan biasanya uda abis sekitar jam 10 pagi. Jadi ada tuh yang bela-belain dateng jam segitu demi bisa ambil nomor. Karena, Tsuta ini cuma nyediain porsi ramen yang sangat terbatas, sekitar 70 porsi sehari, makanya ga heran banyak yang bela-belain dateng dari pagi demi bisa nyobain semangkok Michellin Star Ramen ini. Dateng pagi bukan berarti bisa langsung makan ya, karena opening hours nya restoran ini dari jam 11 siang – 4 sore. Artinya, kalaupun kita dapet nomor pertama pun, kita tetep harus balik di jam yang ditentukan untuk bisa makan.

Untuk bisa ambil nomor, kita harus bayar deposit 1000 yen per orang (Axel si ga bayar, tapi saya ga tau kalo bawa anak yang udah gedean gimana, mungkin sistemnya 1000 yen per mangkok mie yang mau dibeli, atau per seat). Deposit ini nantinya akan dikembaliin ke kita sebelum kita masuk restoran di jadwal slot yang kita dapet. Nomor yang kita dapet bentuknya kartu, ada macem-macem warna yang mengindikasikan kita kebagian slot jam berapa. Misal kartu warna putih berarti kita kebagian slot jam 11-12. Yang artinya, kita harus dateng lagi sebelum jam 11, untuk bisa masuk dan makan ke restorannya. Walaupun uda ada slot jam nya, bukan berarti ga perlu ngantri lagi loh. Karena restorannya kecil banget, hanya muat untuk 9 orang, jadi kalo mau cepet-cepet masuk, lebih baik dateng sekitar 15 menit sebelum jadwal slot kita, supaya dapet antrian awal.

Untuk lebih jelasnya, bisa baca di sini. Emang Tsuta ini bukan restoran biasa, jadi butuh persiapan untuk bisa makan disana. Rempong ya? Kalo bukan pecinta kuliner, saya saranin ga usah repot-repot kesini, karena effort nya bisa terlalu banyak, apalagi kalo waktu kalian terbatas.

Trus rasanya gimana? Sebanding ga dengan effortnya? Sayangnya saya ga bisa jawab di postingan kali ini, karena hari itu kita gagal makan di Tsuta. Bukan karena kesiangan, tapi karena restorannya tutup karena hari itu hari libur nasional Jepang. HAHAHA. Pesan sponsor paling “penting” hari ini : Tsuta Ramen tutup hari rabu & hari libur nasional Jepang. Jadi yang mau kesana, inget jadwal ini baik-baik ya. Jangan melakukan kesalahan yang sama kaya saya haha.

Sebagai pecinta ramen, apalagi ada embel-embel Michellin Star Ramen, tentu aja kita tidak menyerah. Gagal hari ini, artinya harus dicoba lagi besok hari, mumpung masih ada waktu. Untungnya jadwal kita ga fixed, kecuali Disney Land dan Disney Sea, jadinya masih bisa digeser-geser. Demi Tsuta, kita rela ngerubah itinerary lagi hahaha.

Ditunggu ya review rasa Tsuta di postingan selanjutnya. *grin

Tsukiji Fish Market

Gara-gara batal makan Tsuta, kita sempet bingung mau ngapain, ga siap untuk perubahan itinerary yang dadakan kaya gini. Uda lokasi Tsuta (Sugamo) agak di antah berantah lagi, maksudnya ga deket tourist spot (paling ga tourist spot yang ada di list kita) sementara kita harus pindah hotel sore ini sebelum peak hours, yang artinya kita harus balik ke Shinjuku untuk ambil barang baru ke Ginza.

Akhirnya setelah meratapi nasib dan memandang nanar ke tulisan ‘closed’ di depan restoran Tsuta (haha), kita putusin untuk ke Tsukiji Fish Market aja untuk menghibur diri. Ga dapet ramen, paling ga kita bisa nyari sushi. Secara rute agak berantakan nih, karena Tsukiji sebenernya uda deket sama Ginza (hotel kita malam ini), harusnya kita ke Tsukiji besok karena deket hotel, tapi berhubung besok adalah chance terakhir untuk cobain Tsuta, ya kita terpaksa harus ganti plan. So, Tsukiji it is.

Dalam perjalanan ke ‘pasar’

Dari Sugamo ke Tsukiji cukup jauh. Kita sampe Tsukiji uda siang, sekitar jam 11 kurang. Tsukiji ada 2 bagian, Tsukiji Inner Market (tempat pelelangan ikan) dan Tsukiji outer market (surganya jajanan pasar terutama seafood). Idealnya ke Tsukiji pagi-pagi, subuh tepatnya, kalo mau liat pelelangan ikannya. Tapi karena kita ga berminat liat pelelangan ikan, jadinya kita lebih dari cukup liat-liat ke outer marketnya aja. Di Tsukiji outer market ini banyak banget jajanan-jajanan pasar dan restoran (kios tepatnya) sushi. Walaupun namanya pasar, tapi tetap bersih, apalagi kalo dibandingin sama pasar tradisional di Jakarta hehe. Tapi karena hari itu panas banget dan kita sampe uda siang, agak ga enak sih suasananya, karena panas, rame, dan desek-desekan. Jalanannya ga gitu gede dan turisnya banyak (banyak orang Indonesia juga kalo denger-denger), jadi bikin sempit dan desak-desakan. Mau liat apa yang dijual juga susah.

Untungnya, Axel akhirnya tidur di Boba, setelah awalnya cranky nangis-nangis karena ngantuk. Untung juga dia tidur di Boba, jadi saya bisa lebih konsen liatin makanan apa aja yang ada, dan karena digendong ga repot dorong-dorong stroller. Saking ramenya, agak susah bawa stroller disitu. Tapi ya downside nya utin kena peer nenteng stroller deh haha. 

Jajanan yang pertama kita makan adalah flamed seafood. Isinya ada kerang, ikan, scallop, kepiting (masing-masing sepotong kecil) dikasih saos dan di flamed. Oya harganya ga murah, 1000 yen per porsi (kecil), jadi kita cuma beli 1 aja demi nyobain. Dan ternyata,enak!

Segini harganya 1000 yen. Untung enak

Trus kita nyobain mochi dengan topping strawberry super besar. Yang ini saya ga ada fotonya (agak nyesel sekarang). Mochi nya cukup besar dan ada macem-macam rasa filling nya. Saya suka yang custard. Strawberry nya juga fresh dan enak banget. Saking enaknya di hari terakhir kita balik kesini buat beli strawberry nya lagi. 

Lanjut, sebenernya Utin ngincer makan soba. Ada kedai soba yang dia liat reviewnya di youtube dan keliatannya enak. Tapi kita cari-cari ga ketemu. Mungkin uda tutup. 

Jadinya kita nyari restoran sushi. FYI aja, disana resto/kedai sushi banyak banget dan banyak pula yang ngantri. Kita bingung mau makan dimana. Saya pernah baca review pada dasarnya ga perlu ke kedai yang ngantri-ngantri / terkenal karena toh kualitas ikan nya sama aja. Yang terkenal dan ngantri2 itu biasanya karena pasang iklan (marketingnya jago) atau karena ada english menu. Jadi saya ga tertarik ikutan ngantri.

Setelah muterin outer fish market beberapa kali, kita notice ada sushi chain yang punya beberapa resto, namanya sushi zanmai. Cukup catchy kedainya karena ada patung Om Om gendut di depan restonya. Akhirnya kita cobain makan sushi disitu

Sushizanmai

Kita cukup beruntung karena pas masuk kedai nya lagi ga terlalu rame. Kita bisa langsung duduk. Lumayan dapet tempat di pojok ada AC nya. Panas banget di luar. Menu andalan di Tsukiji adalah tuna, jadi kita pesen itu plus beberapa menu lain kaya udang dan salmon sushi.

Rasanya? Hmm.. ga spesial menurut saya. Ikannya seger sih, tapi saya lebih suka Itacho di Grand Indonesia haha. Gatau apa kita salah pesen ya, tapi beneran saya ga merasa ada yang spesial dari sushi disitu. Rada kecewa jadinya. Padahal tadinya uda ngarep-ngarep bisa makan sushi enak langsung dari sumbernya haha. 

Sushizanmai. Bentuk sushi nya biasa aja ya?

Selesai makan, kita lanjut jalan-jalan lagi. Uda abis diputerin beberapa kali sih sebenernya. Cuma kita masih ngarep ada yang menarik yang belom kita liat hehe. Karena uda kenyang (plus panas) kita ga jajan apa-apa lagi. Cuma beli soft ice cream sebagai penutup. 

Di Tokyo banyak jual soft ice cream (kaya ice cream cone biasa si), terutama rasa vanilla dan matcha. Di Tsukiji ada yang jual rasa aneh-aneh kaya bubble gum, tapi berhubung kita orang konvensional, tetep balik lagi beli yang matcha campur vanilla. Harganya sekitar 400 yen. 

Oya sebenernya kita sempet beli matcha ice cream juga di seberang Tsukiji Outer Market. Yang pertama kita beli lebih mahal harganya, 600 atau 700 yen gitu. Tapi emang beda si, matcha nya lebih pekat. Kita ga terlalu suka karena matcha nya too much. Berasa rugi deh, uda mahal trus ga suka lagi haha. Makanya pas makan eskrim kedua di outer market kita cari aman dengan combine vanilla matcha. Turns out matchanya sendiri ga sepekat tadi. Mungkin yang tadi kita beli lebih premium ya. Gapapa lah, demi pengetahuan hehe.

Abis kenyang makan sambil panas-panasan, kita mutusin untuk ke Asakusa + Sensoji Temple. Lagi-lagi ini dadakan, jadinya secara rute berantakan dan ga efisien. Tapi ya namanya juga liburan, dibawa hepi aja hehe. 

Second scoop of ice cream today

Asakusa & Sensoji Temple

Jarak dari Tsukiji ke Asakusa juga lumayan jauh dan sempet ganti train. Aduh hari itu panas banget deh, uda gitu saya salah kostum pake baju tangan panjang gara-gara kemaren kedinginan. Uda dilipet tapi tetep aja kepanasan. Selama di Tokyo cuacanya emang berubah-ubah terus. Kemaren ujan seharian, hari ini panas terik. Untungnya prakiraan cuaca lumayan tepat.

Hari ini banyak foto di kereta
Cheers!

Asakusa dan Sensoji temple adalah salah satu tourist spot di Tokyo. Asakusa terkenal dengan street food nya (ada 1 jalan isinya street food semua, tapi saya lupa nama jalannya). Dan sensoji temple adalah salah satu temple yang terkenal di Tokyo. Saya ga inget kenapa, padahal di tokyo banyak temple dan shrine lain.

Entah karena tourist spot, entah karena public holiday, turun dari train aja uda berasa rame banget. Stasiun nya penuh orang. Keluar dari stasiun juga sama aja, isinya orang semua. Aduh males deh kalo uda kaya gini.

Tapi ya karena uda sampe situ, kita tetep jalanin ke Sensoji Temple. Sepanjang jalan menuju ke temple kita liat banyak street food yang keliatannya menarik. Tapi apa daya masih kenyang, kita uda ga sanggup makan lagi.

Sampe di Sensoji, kembali isinya orang semua. Tapi mendingan karena tempatnya besar jadi ga terlalu packed. Temple nya bagus. Besar dan megah banget. Ga kebayang segede itu kalo nonton film2 jepang (maksudnya Samurai X LOL). Kompleks nya cukup besar,ada tamannya di sekitar temple. Di gedung utama ada tokoh-tokoh agamanya yang lagi berdoa. Jadi mereka berdoa di dalem ditutup sama semacam rolling door yang semi tembus pandang, sedangkan di depannya banyak orang lalu lalang. Saya heran apa mereka bisa konsen berdoa di tengah banyak orang itu.

Sensoji temple hari itu
Gerbang temple
Gede banget ya gerbangnya
Muka lepek kepanasan

Di temple itu juga bisa ‘ambil’ peruntungan. Saya gatau istilahnya dan saya ga research cukup dalam soal temple ini jadi ini saya nebak-nebak aja. Jadi kita bisa kocok-kocok semacam kaleng yang isinya banyak kertas buat tau peruntungan kita. Nanti akan keluar kertas berisi tulisan jepang trus kita cocokin sama ‘contekannya’ yang ada disitu. Jadi kita bisa tau peruntungan kita bagus atau bad luck. Kalau bad luck, kertasnya bisa digantung disitu juga. Ada tulisannya yang boleh digantung cuma yang bad luck. Dan untuk bisa ambil peruntungan kita harus  masukin uang (nominalnya berapa saya lupa) ke kotak yang uda disediain. Ga ada yang jagain juga, jadi tergantung hati nurani haha.

Sensoji temple
Ini kita melipir ke bagian yang agak sepi

Setelah mencoba peruntungan kita muter-muter temple lagi. Ada satu spot yang lumayan menarik, di situ kita bisa liat bangunan temple yang tinggi semacam pagoda, tapi saya ga tau istilah nya jepang apa) dan tokyo tower yang modern sebelahan. Ya ga sampe sebelahan si, tapi masih dalam 1 frame foto lah.

Tokyo tower sebelah kiri, pagoda sebelah kanan
Tokyo tower dari kejauhan
Entah namanya apa, semacam pagoda
Banyak banget orangnya
Di depan tangga menuju bangunan utama
Ikannya gede-gede di kolam samping temple

Setelah itu kita balik ke stasiun karena uda mau sore dan kita harus pindah hotel. Dalam perjalanan balik ke stasiun kita sempet belin roti yang isinya ice cream. Lumayan menarik. 

Balik menuju stasiun
Toko yang jual kue + ice cream

Trus kita sempet liat juga becak versi jepang, yang becaknya tinggi dan kinclong, dan abang becaknya berotot dan ber hot pants haha. Mungkin itu bagian dari attractions.

Ini becak versi jepang. Sayang abang nya ga keliatan

Gyukatsu Motomura Shinjuku

Kita balik ke Shinjuku untuk ambil barang. Sebelom ke hotel kita mampir dulu ke Gyukatsu Motomura yang kita liat reviewnya oke banget dan ga sengaja kita temuin.

Yeay dapet kereta keren
Kegirangan

Ini makanan dan restoran favorit saya selama di Jepang. Jadi ini adalah beef katsu yang bagian tengahnya stengah mateng, lalu kita grilled lagi sendiri di hot stone gitu, trus dicelupin bumbu. ENAK BANGET! Saya mau ke Jepang lagi demi makan ini.

Disini ga boleh sharing ya. 1 person 1 meal. Tadinya kita mau sharing soalnya karena masih kenyang, tapi ga dikasih haha. Tapi untung juga ga sharing karena ini enak banget. Utin sampe nambah nasinya (free), padahal tadi katanya kenyang haha. 

Makanan terenak di jepang (buat saya)
Mau lagii

1 porsi gyukatsu sekitar 1300 yen. Bisa nambah nasi dan miso soup sepuasnya (atau 1x ya? Lupa). Ini worthed banget sih. Harganya relatif standard untuk ukuran Tokyo tapi rasanya luar biasa enaknya. Dan beruntungnya kita, kita bisa langsung makan tanpa antri. Padahal konon itu antriannya gila-gilaan (ingat, di jepang restoran enak = antri panjang). Mungkin karena kita dateng pas jam nanggung, sekitar jam 15.30, jadi masih sepi.
Buat yang mau baca lebih jelas soal gyukatsu motomura silahkan baca disini. Ati-ati ngiler ya. 

Gyukatsu motomura shinjuku
Foto terakhir di shinjuku

Shinjuku to Ginza

Setelah kenyang hati senang, kita balik ke hotel untuk ambil barang dan berjuang untuk menembus tokyo di tengah peak hours sambil bawa barang untuk pindah hotel ke Mercure Ginza.

Baru 4 hari di Tokyo bawaan kita uda nambah. Yang pasti, sepatu nambah 3 haha. Kotaknya gede bikin susah bawa. Dan karena kita pindahan hotel naik train, tambahan 3 kotak sepatu cukup jadi peer. 

Jadi begini formasi pindahan kita. Utin bawa ransel +koper gede+ paper bag sepatu, saya bawa axel di boba + koper cabin + stroller lipet (ditaro di atas koper)+payung. Fiuh.

Sebenernya dari Shinjuku ke Ginza cuma beberapa stop, tanpa harus pindah line. Cukup naik Marunouchi line deket hotel dan uda sampe. Tapi masalahnya di stasiun banyak tangga, dan ga semua ada lift. Jadi ya sore itu kita sekalian latihan angkat beban deh haha. Sampe Ginza station kita harus jalan kaki ke hotel sekitar 10-15 menit. Ga jauh sebenernya, tapi ya karena bawa barang ngos-ngosan juga.

Sampe hotel semua uda lecek dan lepek. Berasa gembel banget deh di lobi hotel yang katanya bintang 4 ini haha. Untuk review hotelnya bisa dibaca disini ya

Pindahan hotel bikin cape banget. Apalagi sebelumnya kita uda keliling-kelilng seharian. Jadi malem itu kita istirahat di hotel aja. Sempet keluar bentar buat ke minimarket deket hotel buat beli jajanan. 

Dinner saya malam itu
Dessert
Penutup hari yang melelahkan

Besok, kita bakal ke Tsuta lagi, dan berburu mainan Utin. Ditunggu cerita selanjutnya ya!

 

9 thoughts on “Tokyo trip with baby : Day 4 : Tsukiji , Asakusa, Sensoji Temple, Gyukatsu Motomura, Ginza

  1. Itu Tsukiji padet gilak. Jalan aja susah apalagi mau liat apa yang dijual. Akhirnya gue cuma muterin satu blok dan pulang. Diaz udah langsung bete ngeliatin orang segitu banyaknya.

  2. Entry jepang Dina hr ini membawa gw ke sini, De… Bikin penasaran banget deh si sapi motomura, tapi rasa penasaran mau icip2 sirna ketika inget kalo travel bawa 2 makhluk imut tapi kelakuan bar-bar dan anarkis πŸ˜“πŸ˜“

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s