holiday · marriage life · motherhood · review · travelling

Tokyo trip with baby : Akihabara (day 3)

Hello! Lanjut lagi ya ceritanya, hari ke-3 di Tokyo. Hari itu kita akan ke Akihabara, surganya para gamer, manga dan anime lovers.

Prolog (general review) Tokyo Trip

Day 1

Day 2

Sunday, Sept 17, 2017

Pagi itu cuaca mendung disertai gerimis. Gloomy.  Saya berharap ketika waktunya keluar hotel hujan uda berenti. Tapi apa boleh buat ketika selesai sarapan pun masih gerimis. Yaudahlah masih untung cuma gerimis bukan hujan badai. Berbekal payung transparan dan stroller rain cover kita pun keluar hotel

On train to Akihabara

Akihabara

Karena gerimis jadilah axel digendong pake boba sambil berharap hujan cepet berhenti. Stroller pun dilipat dan ditenteng biar ga keujanan. Jadi lumayan deh pagi-pagi olahraga. Saya gendong axel, utin bawa backpack + stroller.
Sampai di Akihabara ternyata masih hujan. Sepertinya bakal hujan seharian nih (dan memang bener, sampe kita balik hotel hujan nya awet. Kadang membesar kadang rintik-rintik, tapi ga pernah berhenti). Aduh lumayan repot nih keliling Akihabara ujan-ujanan gini.

Tapi lagi-lagi karena no options ya tetep harus dijalanin. Masih untung ga kena typhoon (lirik gill). Bangsa gerimis doank mah hajar bleh.

Kenapa repot? Karena daerah Akihabara ini gede banget. Sepanjang jalan isinya gedung-gedung yang jual berbagai macam game, anime, manga. Ada toko bic camera super gede disini (sampe 8 lantai kalo ga salah). Jadi sepanjang hari kita bolak balik masuk toko yang berarti bolak balik lipet payung – masukin plastik (ada semacam alat untuk plastikin payung secara otomatis, jadi tinggal masukin payungnya ke alat itu dan pas ditarik keluar payungnya uda berplastik) – liat-liat toko bentar – keluar lagi-buang plastiknya -buka payung lagi. Kadang lebih lama plastikin payungnya daripada durasi di dalam toko haha.

Uda gitu di dalam toko rame banget, mungkin karena hari itu hari Minggu ya. Jadi di dalem toko juga agak susah dorong-dorong stroller. Awalnya kita tenteng stroller karena takut basah, tapi terus saya nemu cara yang lebih praktis, karena axel ga mau ditaro jadilah strollernya dipake buat taro tas dan ditutup raincover. Jadi ga basah dan kita bisa payungan bertiga. Tapi alhasil kita bawa masuk stroller dengan raincover haha. Maap ya bikin basah lantai dikit.

Not much to tell, karena pada dasarnya hari itu kita cuma keluar masuk toko aja. Utin juga ga cari barang spesifik, cuma liat-liat aja siapa tau ada yang menarik hati. Tadinya sempet mau beli nitendo switch, karena katanya di jepang jauh lebih murah. Tapi ternyata sold out. Ga cuma sold out di 1 toko tapi di semua toko.

Saya ga tertarik dengan game, anime, manga jadi rekreasi saya hari itu adalah people watching, sambil olahraga gendong axel sepanjang hari haha.

Yang menarik buat saya adalah, di sepanjang jalan Akihabara ada beberapa cewe pake kostum maid cukup seksi sambil ngasih brosur. Ternyata mereka promosi maid cafe, salah satu tematik cafe di tokyo. Walaupun hujan tapi mereka tetep berdiri di pinggir jalan (sambil pake payung tentunya) sambil nawar-nawarin orang (terutama cowo) untuk ke cafe nya. Sebenernya ga cuma promosiin maid cafe, tapi ada juga yang promosiin tematik cafe lainnya,seperti owl cafe (jadi dia bawa burung hantunya), dll. Tapi yang paling mencolok tentunya maid cafe, selain karena kostum, jumlah mereka juga paling banyak. Tiap beberapa meter pasti ada 1 yang ngasih brosur hehe.

Tematik cafe ini cukup bertebaran di Tokyo. Yang paling banyak saya jumpai (bukan cuma di akihabara, tapi di tempat-tempat lain di tokyo) adalah maid cafe dan cat cafe. Selain itu ada robot cafe di shinjuku (ini juga terkenal, tapi saya ga tertarik), owl cafe, bunny cafe, hello kitty cafe dan lain-lainnya. Walaupun bertebaran tapi saya ga terlalu minat untuk berkunjung.

Selain tematik cafe, yang cukup unik di tokyo adalah banyaknya pachinko, terutama di daerah akihabara dan shinjuku. Pachinko disini gede-gede gedungnya. Ada loh yang ngantri nunggu pachinko nya buka. Oya pachinko kurang lebih adalah tempat yang isinya arcade game, kalo saya bilangnya sih mesin dingdong haha (jadul banget). Mungkin bisa bayangin kaya tempat main game yang di XXI dulu (kayanya sekarang udah ga ada ya?) Tapi versi lebih gedenya. Sayang saya ga punya fotonya.

Oya karena hujan saya ga banyak foto di sini (ga ada foto sama sekali tepatnya). Boro-boro mau foto, berjuang supaya ga keujanan dan axel ga keujanan aja uda peer haha.

Food around Akihabara

Di sepanjang akihabara ada beberapa food stall walau ga banyak. Awal sampe Akihabara kita nemu yang jual Taiyaki. Seumur-umur saya belom pernah coba, jadilah kita beli 1 demi pengetahuan. Karena yang direkomendasiin rasa red bean kitapun beli itu.

Ternyata oh ternyata, saya ga suka haha. Bukan ga enak sih, tapi karena simply saya ga suka red bean. Emang bodoh juga si uda tau ga suka red bean masih tetep beli. Ya tadinya kan kirain siapa tau rasanya seenak itu sampe saya jadi suka haha. Jadi itu rasanya kaya kue cubit isinya red bean. Andai saya beli yang isinya eskrim pasti rasanya lebih enak.

Tapi untungnya axel suka! Jadi ga berasa rugi deh, masih ada yang doyan hehe.

Lalu kita juga nemu gerai Takoyaki. Gindaco lagi, seperti yang kita makan di Shinjuku. Dan rasanya sama-sama enak. Tambah enak rasanya gara-gara makannya di tengah rintik hujan haha

Anonymous Soba Katsu outlet

Setelah kelaperan kita mutusin untuk makan di salah satu outlet soba yang kita lewatin yang ga ada nama yang bisa kita baca (makanya saya tulis anonymous soba katsu haha).

Restaurant nya kecil, mungkin hanya muat sekitar 10 -15 orang. Sistem pesannya pake vending machine, yang ga ada bahasa inggrisnya dan ga ada gambarnya. Kita pesennya minta tolong staff nya untuk pesenin dengan nunjuk gambar di menu haha. Untuk staff nya baik.

Setelah beli di vending machine, kertasnya dikasih ke chef. Harusnya setelah jadi kita ambil sendiri baru taro ke meja. Self service lah ceritanya. Tapi berhubung kita ga ngerti bahasanya dan mereka ga ngomong inggris juga,jadi begitu pesenan kita selesai staff nya anterin ke meja kita. Baik banget emang staff nya haha.

Karena ga ada menu bahasa inggris kita main asal tunjuk gambar tanpa bener-bener liat apa yang kita pesen. Ternyata kita pesen 1 porsi soba +katsu +nasi putih, seorang 1. Wow, karbonya banyak amat haha. Dan harganya sekitar 700 yen, jauh lebih murah daripada harga rata-rata 1 menu di tokyo lainnya yang di kisaran 1000 yen. Makan besar enak murah ini namanya hehe.

Rasanya? Enak donk, walo ga sampe special banget. Tapi yang penting kenyang dan murah hihi. Pas banget abis kelaperan muter-muter Akihabara.

Setelah kenyang dan berteduh bisa puas foto-foto
Perut kenyang muka kembali ceria
Mirip ga?engga ya haha
Salah satu foto dengan muka hepi axel selama di jepang
Yang saya pesan (plus axel)
Pesenan utin (carbo semua!)

Akihabara – Shinjuku

Setelah kenyang makan, kita lanjut lagi muterin Akihabara sambil google toko mainan. Ohya ada 1 hal lagi yang menarik di Akihabara. Ini kata Utin si, soalnya saya ga notice. Jadi di Akihabara ini walau tokonya banyak dan jual barang yang sama, harga barangnya juga sama loh. Ga beda harga antara toko kecil dan gede. Dan ga perlu nawar (ini yang saya suka). Hebat ya bisa gitu. Jadi ga perlu takut di toko sebelah harga lebih murah haha.

Rencananya hari itu mau lanjut ke DiverCity di Tokyo Bay, tapi berhubung uda sore jadinya ga keburu.

Berhubung hari itu ujan melulu dan udaranya dingin, kita berencana cari jaket waterproof di Uniqlo. Kita bawa jaket sih tapi jaket tebel dan tanpa hood, ga cocok buat hujan dan angin. Bisa basah kuyup kalo kena ujan. Karena ga ketemu Uniqlo gede di Akihabara kita cari ke Shinjuku sekalian balik hotel.

Di uniqlo sekalian beli legging buat axel sama baju tangan panjang. Ceritanya saya parno anaknya kedinginan, padahal uda pake jaket. Harga nya kurang lebih sama kaya di Jakarta, kalopun lebih murah juga selisih beberapa ribu perak. Cuma memang modelnya lebih lengkap disana. Legging anak kalo di jakarta cuma ada beberapa model basic,kalo disana ada banyak banget modelnya.

Tapi ternyata susah cari raincoat (yang harganya sreg haha). Agak ga rela beli jaket mahal cuma demi dipake di Jepang. Akhirnya saya beli jalet tipis yang ada hood dan bahannya seperti parasut dan lagi sale. Ini yang penting, jadi ga merasa rugi-rugi amat haha. Setelah itu langsung saya pake karena masih hujan, dan seketika langsung menyesal karena itu ga waterproof dan malah bikin jaket basah doank hahaha.

Selesai dari uniqlo kita balik hotel setelah nyasar-nyasar dulu. Uda malem, dingin, ujan, pegel, pake acara nyasar lagi. Untung ga pada sakit.

Malem itu saya jajan lagi. Kali ini saya sempet foto hasil jajanan malem itu hihi.

Eskrim rasa buah
Packagingnya kreatif ya

***

Besok kita akan ke Tsuta (Michellin Star Ramen) Tsukiji Fish Market, asakusa dan sensoji temple. Stay tuned!

10 thoughts on “Tokyo trip with baby : Akihabara (day 3)

  1. Soal harga sama, iya loh itu yang gw suka di Jepang. Kayanya ga buat game/mainan tapi semua2nya. Yang gw inget waktu beli souvenir, gantungan2 HP waktu itu kan lagi jaman ya. Mau ke tempat wisata manapun, yang modelnya setipe tuh harganya sama. Jadi ga kuatir beli kemahalan.

Leave a Reply to kittenholic Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s