holiday · marriage life · motherhood · travelling

Tokyo with baby : Day 2 : Shinjuku, Shibuya, Harajuku

Day 2 : Sat, Sept 16, 2017

Goodmorning Tokyo!

Masih berasa ga percaya bangun-bangun ada di Tokyo. Tidur semalem nyenyak banget. Mungkin karena kecapean. Axel juga ga bangun sesering biasanya.

Pagi itu kita bangun sekitar jam 7an waktu Tokyo, atau jam 5 waktu Jakarta. Mungkin karena excited jadi bangun pagian haha.

Adanya bathtub bikin acara mandiin Axel lebih gampang, padahal biasanya saya suka bingung gimana mandiin axel pake shower hotel, soalnya dirumah biasa pake ember haha. Berhubung ga ada bathtub dirumah, axel happy banget main-main di bathtub hotel dan saya bisa sekalian ikutan mandi. Jadi praktis deh.

Jam 8.30an kita uda selesai beberes dan turun untuk sarapan. Sarapannya not bad walaupun ga banyak variasi dan menu ga ada yang diganti setiap harinya. Lumayan selama breakfast di hotel Axel bisa makan nasi pake ommelete. Nasinya aja juga doyan, karena nasinya ada rasanya jadi lebih enak. Disitu juga disediain Furikae alias abon. Saya sih doyan. Tapi axel malah ga gitu doyan, lebih doyan nasi putihnya aja.

Oya, selama di Jepang saya cobain miso soup nya ga selalu enak. Di pesawat miso soup nya beneran ga enak sampe ga kemakan. Aneh rasanya. Dan di hotel juga miso soupnya rasanya mirip kaya di pesawat, ga enak juga. Saya jadi bertanya-tanya apa itu rasa standard miso soup Jepang ya. Tapi di beberapa restoran miso soup nya enak dan mirip yang di jakarta. Well,ga ngerti deh jadinya. Tadinya saya berharap axel bisa makan nasi pake miso soup, tapi berhubung rasa miso nya aneh jadi gajadi deh.

Hari itu schedule kita adalah shinjuku, shibuya, harajuku. Kita punya misi hari itu untuk cari sepatu Onitsuka Tiger yang (waktu itu) belom masuk ke Indonesia.

Berhubung hunting sepatu hari itu adalah agendanya Utin, jadi saya ga siapin mau kemana-mana aja. Ngikut Utin aja deh pokoknya. Dia yang cari tau beli sepatunya dimana. Tapi berhubung rata-rata toko disana buka jam 11 dan saat itu masih sekitar jam 9.30an jadi kita muter-muter sekitaran Shinjuku dulu.

IMG_2753.jpg
Goodmorning Tokyo!

Cuaca pagi itu enak banget. Mendung adem. Perfect weather for me. Berasa banget lagi liburan, berhubung di Jakarta ga ada yang model begini cuacanya haha. Tapi karena mendung, jadi kita beli payung dulu di toko Donquixote terdekat. Sengaja emang ga bawa payung dari Jakarta, supaya bisa beli payung transparan yang terkenal itu hihi.

Tadinya mau beli payung lipet biar praktis dan bisa dipake di Jakarta, tapi ga muat buat pake berdua. Jadinya beli payung gede aja deh. Rata-rata orang Jepang bawa payung model gagang gitu juga kemana-mana. Dan biasanya payungnya itu payung transparan, warna putih,atau warna hitam. Jarang ada payung warna warni atau dengan pattern macem-macem.

Begitupula dengan office suit mereka, rata-rata liat pekerja kantoran pake baju putih hitam (kemeja puti,bawahan hitam, dengan dasi hitam), baik cewe maupun cowo. Entah mereka pecinta black and white atau emang standardnya seperti itu. Seems boring for me.

Selama jalan-jalan di sekitaran Shinjuku ini Axel sukses tidur di stroller. Ini cuma sekali-kalinya dia tidur di stroller selama di Jepang. Mungkin faktor cuaca adem ya, jadinya enak buat bobo.

IMG_2756.jpg
Sukses bikin Axel bobo di stroller
IMG_2760.jpg
Ketika axel bobo, saatnya foto berdua biar berasa kaya honeymoon haha
IMG_2764.jpg
Pertokoan di shinjuku

Onitsuka Tiger

Rencananya kita mau datengin 2 toko sepatu yang berdasarkan hasil google merupakan toko sepatu yang lengkap : ABC mart dan Sports Lab by Atmos. Berhubung ABC mart masih tutup pas sampe sana, kita pindah ke Atmos. Disana juga sempet nunggu sekitat 10 menit sampe toko buka. Kaya apaan aja deh nunggu depan toko haha. Tapi kita ga sendiri loh, ada beberapa orang lain juga yang berdiri depan toko nunggu toko buka. Pas jam 11 teng toko pun dibuka dan kita masuk.

20170916_103142.jpg
Sambil tunggu toko buka
20170916_103152.jpg
Untung bawa syal gede bisa jadi selimut

Di Atmos ternyata ga ada Onitsuka Tiger. Adanya koleksi Adidas, Nike, New Balance dan Converse. Modelnya bagus-bagus sih emang, beda sama yang di Jakarta. Tapi karena kita carinya Onitsuka Tiger jadi kita pindah toko.

Akhirnya kita ke mal Lumine Est Shinjuku, untuk datengin tokonya Onitsuka Tiger. Enaknya di Shinjuku itu banyak pertokoan. Jadi buat yang suka shopping mal to mal, disinilah tempatnya.

20170916_102659.jpg
Salah satu mal nya

Jadi brand Onitsuka ini sebenernya ada di Indonesia di bawah brand Asics, tapi yang masuk Indonesia itu tipe running shoes nya. Sedangkan Onitsuka Tiger itu fashion shoes yang ga masuk Indonesia. Ralat, waktu itu belum masuk, sekarang sih udah ada tokonya di Plaza Senayan, baru buka pertengahan Oktober kemaren.

Trus Onitsuka Tiger ini ada 2 tipe lagi, yang Nipon made dan made in Indonesia haha. Serius, itu sepatu buatan Indonesia. Jauh-jauh ke Jepang beli sepatu buatan Indonesia. Rugi deh haha. Tipe ini juga yang ada di tokonya yang di PS kalo ga salah. Kalo yang Nipon made ini tentunya buatan Jepang dan cuma dijual di Jepang. Tapi berhubung harganya lebih mahal, akhirnya saya beli yang made in Indonesia aja. Kalo Utin beli yang Nipon made, biar ga berasa rugi haha.

Sebagai turis kita bisa dapet diskon 5% dengan tunjukin passport. Trus bisa dapet tax free lagi (sekitar 8%) karena belanja di atas nominal tertentu (saya lupa berapanya). Lumayann..

Trus gimana sepatunya? Enak banget dipakenya. Enteng banget dan ga bikin kaki lecet walau sepatu baru. Sepatu ini udah saya uji untuk jalan seharian selama beberapa hari di Jepang dan memang enak banget buat jalan jauh. Minusnya cuma cepet kotor aja. Ini sih karena faktor warna aja haha.

IMG_2775.jpg
Yang kiri nippon made kanan made in indonesia

Ippudo Ramen at Lumine Est

Selesai belanja uda jam makan siang. Berhubung udah di mal jadi kita ke food court nya aja. Oya food court di pertokoan Tokyo rata-rata adanya di Basement ato di lantai paling atas. Kalo di Lumine Est adanya di lantai paling atas.

Tebak apa yang jadi menu lunch kita kali itu? Ippudo Ramen! Yup, lagi-lagi nemunya resto yang ada di Indo haha. Agak-agak kesel si, uda hari kedua tapi belum kesampean makan di restoran yang bener-bener cuma ada di Jepang. Tapi ya apa boleh buat. Uda laper juga haha.

 

Kita pernah coba Ippudo Ramen yang di Pacific Place dan kita ga suka. Padahal denger-denger kan Ippudo ini salah satu ramen yang paling enak di Jepang. Kecewa deh pokoknya pas makan yang di Jakarta. Makanya pas nemu resto ini di Jepang kita penasaran juga sebenernya, walo ga berharap terlalu banyak haha *takut kecewa lagi.

Mungkin karena ga ada ekspektasi apa-apa, surprisingly kita suka banget Ippudo di Jepang. Bahkan kita lebih suka ini daripada Ichiran ramen yang terkenal banget itu. Ippudo ramen yang di Jepang tipenya tonkotsu ramen, kalo yang di Jakarta kalo ga salah yang direkomen shoyu/shio ramen. Jadi emang beda tipe sih.

Tonkotsu ramen itu jenis ramen seperti Ichiran, atau Hakata Ikousha dan Ikudo Ichi kalo di Jakarta, ramen dengan sup kaldu ayam/babi. Kalo shoyu/shio ramen,ramen dengan kuah shoyu/miso itu tipe ramennya Tsuta, ramen yang dapet Michelin star. Nanti saya ceritain soal Michelin star ramen ini di hari ke-5 ya.

Kita pesen tonkotsu ramen nya sama gyoza. Semuanya enak. Minumnya dapet free air es haha. Dan enaknya di Ippudo ini ada meja biasa untuk 4 orang, bukan bilik-bilik kaya ramen shop pada umumnya, jadi lebih nyaman untuk kita yang bawa baby. Walaupun tetep aja ga ada baby chair sih haha.

IMG_2773.jpg
Ippudo ramen

Apa bedanya Ippudo sama Ikudo atau Ikousha? Hmm not sure sih sebenernya. Kuahnya lebih rich, tapi ga berasa enek setelahnya. Dagingnya lebih banyak. Biasanya kalau makan ramen after taste nya ga enak, kaya berasa enek atau too much gitu (kalo saya ya). Kalau Ippudo ini engga. Pas makan enak, setelahnya juga enak.

Harganya juga standard untuk ukuran Jepang, per mangkuknya sekitar 1000-1200 yen (kalau ga salah

IMG_2766.jpg
Masih si shinjuku. Di belakang kiri saya ada bangunan kayu itu tourist information
20170916_104443.jpg
Shinjuku di pagi hari
20170916_104448_030.jpg
Dimana-mana mal

Shibuya

Setelah kenyang kita balik ke hotel untuk taro barang dan ganti sepatu hihi. Setelah itu kita jalan lagi ke Shibuya dan Harajuku. Walaupun Shibuya dan Shinjuku areanya sebelahan, tapi kalau jalan kaki lumayan jauh. Jadilah kita naik train ke Shibuya, (naik JR) dan turun di Shibuya station, tepatnya di Hachiko exit yang terkenal itu, persis di depan Shibuya crossing yang lebih terkenal lagi.

Berhubung udah sore dan hari itu hari Sabtu, keluar Hachiko exit Shibuya agak butuh perjuangan, karena isinya orang semua. Mungkin karena weekend juga ada group yang lagi bikin campaign, bawa poster sambil kasih brosur ke orang-orang yang lewat. Yang saya inget ada yang bawa poster dengan tulisan YWCA, ada juga yang bawa poster dengan tulisan free hugs, dan terakhir ada yang bawa poster foto tokoh Jepang yang uda agak tua gitu. Kalo yang terakhir ini sepertinya karena hari Senennya ada hari libur nasional untuk memperingati leluhur dan tetua-tetua gitu, jadi sepertinya itu ada hubungannya *saya sotoy aja sih, abis ga ngerti bahasanya haha.

Saya cuma pengen liat Hachiko statue yang terkenal itu, tapi berhubung penuh orang, patungnya ampir ga keliatan. Ukuran patungnya ga besar btw, tadinya saya bayangin segede merlion singapore haha *lebay. Karena banyak orang, tentu aja susah untuk foto di depan patung Hachiko. Tapi demi ada foto kalau uda kesana, kita foto dari jauh aja deh haha.

IMG_2778.jpg
Demi ada foto sama hachiko
IMG_2781.jpg
Foto maksa haha. Patung hachiko melebur dengan orang-orang di background

Setelah mengarungi kerumunan orang (ini saya ga lebay, beneran kaya gitu), kita menuju Shibuya crossing untuk nyebrang. Tadinya saya berharap bisa foto-foto cantik disitu, tapi apa daya orangnya buanyak banget dan saya uda ga mood liat orang banyak kaya gitu. Saking banyaknya tuh kita ga bisa diem ditempat kalo ga nanti ditabrak orang lain. Uda Shibuya crossing kan gede banget ya, belom tau juga mau ke arah mana. Akhirnya kita random aja nentuin mau ke arah mana yang kira-kira gedungnya lebih menarik.

Jujur saya juga gatau mau ngapain di Shibuya haha. Cuma tau ada Hachiko statue dan Shibuya crossing, sisanya banyak pertokoan. Tapi saya ga ngincer pertokoan tertentu, cuma pengen jalan-jalan aja nikmatin suasana. Alhasil kita kaya anak ilang ga tau mau kemana dan mau ngapain haha. Akhirnya kita pasang Gmaps buat ke Luke Lobster aja, minimal ada tujuannya sambil liat kiri kanan.

Saya lebih suka suasana pertokoan Shibuya, dibanding Shinjuku. Karena di Shibuya tokonya lebih unik-unik, kalo Shinjuku lebih ‘seragam’ pertokoannya.  Dan karena di Shibuya masih lebih ada toko kecil-kecil, kalo di Shinjuku kebanyakan pertokoan gede. Tapi basically mirip sih ambiencenya.

IMG_2782.jpg
Shibuya crossing but not THAT big crossing haha. Ini cuma crossing biasa aja.
20170916_141708.jpg
Suka suasana shibuya

Waktu menuju ke Luke Lobster ini di tengah jalan ketemu lagi sama ABC Mart. Ternyata ABC Mart ada dimana-mana haha. Kalo ga salah dalam 1 hari itu kita ketemu minimal 3 toko ABC Mart di tempat berbeda. ABC Mart ini mirip Atmos, satu toko yang isinya beberapa merk sepatu. Sepertinya ada apparel juga si, tapi itu di bagian atas, saya ga naik ke atas.

Di Shibuya juga kita ketemu Ichiran Ramen. Dari awal kita uda niat banget mau coba Ichiran Ramen, ramen shop yang terkenal banget di kalangan para turis. Makanya pas ketemu Ichiran Ramen langsung galau, mau makan atau engga. Mau makan tapi masih kenyang, tapi kalau ga makan nanti ga tau ketemu dimana lagi Ichiran nya, trus uda gitu antriannya masih cukup bersahabat ( inget yang saya bilang sebelumnya, kalau ada restoran terkenal jangan harap sepi tanpa antrian, kalau antrian bersahabat aja uda termasuk bagus haha). Ichiran Ramen (dan beberapa resto lainnya di Jepang) terletak di bawah, jadi dari jalanan harus turun tangga sempit menuju pintu masuk di basement. Jadi dari luar ga keliatan antriannya karena orang pada ngantri di bawah. Untung ada staff di depan jadi bisa tanya-tanya, walaupun pemahaman Inggrisnya agak minus haha. Intinya dia bilang antriannya sekitar 10 menit (which is not bad at all). Trus dia kasih kita map lokasi Ichiran lain deket sini. Tapi dia ga bisa jelasin map nya haha. Yasudahlah paling ga ada map.

Akhirnya kita mutusin untuk ga makan sekarang, karena toh masih kenyang juga, dan Axel uda ngantuk, pasti cranky. Jadi kita lanjut jalan ke Luke Lobster. Trus kita nemu satu jalan yang saya suka banget. Jalanannya kecil, cuma muat 1 mobil (tapi ditutup juga sepertinya, jadi cuma bisa buat orang jalan dan sepeda), trus di kiri kanannya ada pertokoan kecil atau rumah dengan desain unik-unik. Saya seneng banget pas jalan disitu, berasa banget liburannya, udah mana cuaca mendukung adem-adem haha. Itu hari dengan cuaci favorit saya deh, soalnya setelah itu kita ga nemu cuaca kaya gitu lagi selama di Jepang hix.

20170916_143520.jpg
Jalanan favorit saya selama di jepang. Ga keliatan bagusnya ya difoto haha
IMG_2784.jpg
Bedanya Note 5 (atas) dan iphone 7 (foto ini). Jadi pengen ganti iphone haha. Kalo disini uda berasa bagus belom jalanannya? Haha
IMG_2790.jpg
Tetep harus ada foto berdua
IMG_2793.jpg
Setelah diliat lagi biasa aja ya jalanannya. Tapi entah kenapa saya suka haha
20170916_144227.jpg
Walaupun kecil tapi kiri-kanan banyak toko brand besar

Sampai di Luke Lobster saya langsung ngantri. Not too bad antriannya untuk ukuran Jepang. Luke Lobster ini tempatnya di jalan kecil yang ga bisa dilewatin mobil. Saking kecilnya kita ga bisa antri full di depan outlet nya, tapi antrian dipecah jadi 2 bagian. Yang bener-bener di depan kasir sekitar 3 orang, sisanya ngantri beberapa meter di sebelahnya. Btw antrian ‘pecah’ kaya gini sering di Tokyo. Bagus deh jadinya ga menghalangi traffic dan sirkulasi orang jalan. Pasti mereka atur antrian supaya ga mengganggu.

20170916_150106.jpg
Di foto ketawa lebar, padahal aslinya lagi cranky gara-gara ngantuk

Trus rasanya gimana? Hmm.. to be honest biasa aja haha. Kaya sandwich tapi pake lobster. Lobsternya dingin tp sandwich nya hangat. Agak aneh buat saya perpaduan panas dinginnya. Uda gitu si Axel uda cranky ngantuk jadinya makannya ga tenang. Trus berhubung outlet takeaway gitu jadinya tentu aja ga disediain minum haha *ngarep. Tapi ga nyesel si jauh-jauh kesana. Kalo ga kesitu mungkin kita ga bakal lewat jalan kecil yang tadi saya ceritain itu.

IMG_2798.jpg
Di belakang saya persis itu counter nya, cuma sekecil itu
20170916_150955.jpg
The famous luke lobster yang rasanya biasa aja

Omotesando 

Ga jauh dari Luke Lobster ternyata uda jalan Omotesando. Sekali lagi saya kurang prepare jadinya saya gatau ada apa disitu selain Omotesando Hills alias mall hasil karya arsitek terkenal (yang saya lupa siapa) dan ada Kiddy Land store kalau ga salah,toko mainan gede terdiri dari beberapa lantai. Definisi ‘mainan’ disini beneran mainan alias kids toy store, kaya hello kitty dsb. Bukan toko mainan alias action figure. Kalo itu banyaknya di akhibara, ceritanya di hari selanjutnya ya.

Karena gatau mau kemana di Omotesando, kita lanjut ke Harajuku yang letaknya deketan. Tujuannya ke Takeshita Street. Setelah jalan kaki sekitar 15 menitan kita sampe juga disana.

Takeshita Street

First impression – mengecewakan haha. Crowded, mungkin karena weekend, jadi susah jalan. Isinya orang semua dan jalannya sempit. Kalo kata dina kaya pasar baru. Tapi menurut saya jalanan di pasar baru aja lebih gede daripada takeshita street. Di kiri kanan emang banyak yang jualan, tapi jadi kaya Ladies Market Hongkong, bukan toko-toko tapi kaya pinggir jalan. Ada juga sih toko-tokonya.

Orang bilang yang terkenal di Takeshita st. Adalah crepes nya. Either Marion crepes ato Angel Heart crepes. Kalo ga salah inget si sepanjang jalan itu ada beberapa outlet crepes dengan brand yang sama. Saya ga terlalu tertarik sih karena berasa mirip D’Crepes haha. Tapi ujung-ujungnya tetep beli si daripada penasaran. Trus selain itu ada 1 lagi toko snack yang rame dan sering kita liat di vlog orang, tapi karena tokonya pake bahasa planet saya gatau nama tokonya. Untung ada fotonya barangkali ada yang butuh haha.

20170916_155042.jpg
Gayanya uda mirip anak jaman now belom? haha
20170916_160113.jpg
Kalo banyak yang ngantri biasanya enak
20170916_160202.jpg
Mungkin ini namanya. entah. Snack yang kita beli kaya gitu, enak deh. Dalemnya filling custard ya, bukan eskrim. Karena tadinya kita kita itu eskrim 
20170916_160212.jpg
Nama tokonya dalam bahasa planet haha
20170916_160626.jpg
Girang dapet snack setelah ngantri

Hal selanjutnya yang terkenal dari Takeshita st adalah orang dengan kostum aneh-aneh kaya cosplay. Hmm.. sepenglihatan saya si memang ada beberapa yang cosplay tapi ga sampe bikin pengen ngeliatin. Lebih seru liatin orang-orang cosplay pas di Disneysea dan Disneyland (ceritanya belakangan ya!).

Jadi intinya Harajuku tidak seperti ekspektasi saya,terutama Takeshita st nya. Saya lebih suka suasana Harajuku di jalan besarnya yang mengarah ke Omotesando. Banyak toko besar-besar dan jalanan besar jadi ga berada crowded. Tapi saya tetep lebih suka Shibuya.

20170916_160650.jpg
Bagus ya payung transparan ini. Backgroundnya jadi ikut kefoto. 

New Balance

Saat itu lagi gerimis dan axel lagi bobo. Perfect timing buat pacaran hihi. Keluar dari Takeshita St, kita liat ada toko New Balance gede, berhubung gerimis jadinya kita mutusin kesitu buat neduh sskalian liat-liat.

20170916_161341.jpg
Maksud hati foto bareng gerbang Takeshita Street. Tapi ga gitu keliatan
20170916_161414.jpg
Gedung New Balance yang memanggil-manggil

Liat-liat yang ujung-ujungnya beli sepatu buat Utin hahaha. Katanya utin ya, enakan new balance daripada onitsuka, walaupun 2-2 nya sama-sama enteng. Secara harga kurang lebih sama lah. Ohya kalo harga new balance dibanding di jkt sih kayanya murahan di jepang. Yah anggep aja begitu biar ga nyesel haha.

20170916_162713.jpg
Numpang foto pake Onitsuka di tokonya New Balance haha
IMG_2813.jpg
Di Tokyo banyak toilet yang difasilitasi tempat duduk untuk baby kaya gini. Praktis deh

Ichiran Ramen

Selesai belanja tentu aja laper. Pucuk dicinta ulam tiba, ketemu Ichiran Ramen. Ga gitu rame pula. Hore!

Pas di depan kita adalah rombongan dari Indonesia. Pantesan kok tiba-tiba ada bahasa yang kita ngerti. Berasa lagi ngantri Ikousha jadinya hahaha. Jadi inget ada yang bilang kalo ichiran ramen ini tourist spot banget. Kalau mau ke tempat dimana turis dari mana-mana ada, ke Ichiran ramen aja. Katanya si soal rasa banyak yang lebih oke. Makanya orang Jepang sendiri jarang ke ichiran. Ini katanya sih ya..

Di Ichiran sistemnya pakai vending machine,yang untungnya ada bahasa inggrisnya. Jadi setelah ngantri mengular di tangga, kita tiba di depan pintu masuk yang ada vending machine nya. Setelah masukin koin, pilih menu yang dimau (termasuk ekstra topping) lalu nanti keluar tiketnya. Disitu juga ada petugas yang kasih kita selembar kertas (ada bahasa inggrisnya kok) untuk preferensi tekstur mie, preferensi daun bawang, pedes ato engga, dll. Jujur saya uda lupa pilih yang mana,harusnya si yang standard semua haha.

Setelah itu kita masuk ke ruangan kecil dimana orang ngantri lagi sebelum masuk ke bilik untuk duduk makan. Disitu staff nya pinjemin bolpen untuk isi kertas preferensi mie. Setelah ada bilik yang kosong kita dipersilahkan masuk ke bilik dan duduk. Ini kaya mau naik wahana ya haha.

Sampai di dalam bilik (yang mana kecil banget yaa.. sesuai namanya,bilik), kita kasih kertas nya ke petugas di depan counter. Jadi biliknya itu cuma bangku + meja + sekat yang bisa dibuka depannya untuk staff ambil kertas dan serve ramen nya. Sekat di kiri kanan ada yang bisa dibuka, jadi kalo berdua ato bertiga masih bisa ngobrol. Ngobrolnya nyamping tentu aja.

IMG_2815.jpg
Kurang lebih kaya gini biliknya. sempit kan

Karena bawa axel kita dapet 3 tempat duduk. Tapi karena axel masih kecil, dan bangkunya bentuknya kaya bar stool, tetep aja dia ga bisa duduk sendiri,jadi terpaksa harus dipangku. Dan berhubung tempatnya sempit, susah buat mangku sambil nyuapin dia. Uda mana anaknya rewel ga mau makan huhu. Jadi saya cuma suapin sebisanya sambil nunggu utin kelar makan. Begitu utin kelar, baru saya bisa makan,alhasil pas makan mie saya uda agak dingin hiks. Nasib emak emak ya. Masih mending bisa makan.

IMG_2821.jpg
The famous Ichiran Ramen

Jadi kalo saya bilang ichiran lebih ga enak daripada ipudo yang mungkin aja saya bias karena mie saya uda keburu dingin dan hati keburu kesal hahaha.

Tambah kesel karena begitu keluar resto ujan tambah gede dan stroller yang ditaro diluar keujanan grrr..

Abis dari Ichiran kita balik ke hotel naik subway. Sampe hotel kakinya pegel banget karena hari ini jalan jauh. Untung uda pake sepatu enteng. Kalo engga bisa tambah pegel deh.

Untuk menutup hari saya kembali berburu snack di kombini sebelah hotel, sekalian beli makanan buat axel. Eh tapi ternyata saya ga ada fotonya. maaf ya. Jadi ga kefoto deh snack hari itu.

Demikian cerita di hari ke-2. Fiuh. Perjalanan masih panjang kakak. Moga-moga saya tetep punya semangat ngelarin sampe hari ke-8 hahaha.

Have a great day!

***

Next kita ke Akihabara. Stay tuned!

16 thoughts on “Tokyo with baby : Day 2 : Shinjuku, Shibuya, Harajuku

  1. Hahaha samaan banget sama singapore prinsipnya.. enak apa ngga dilihat dari panjangnya antrian lol.. btw snack yang tokonya kamu ga tau namanya itu sekarang jadi salah satu variannya beard papa loh.. kalo ga salah namanya kazu kazu, enak juga 🙂

  2. De, makan sambil gendong Axel masih bisa ya? Mamak jagoan.. 😄 *apa anak gw yg keaktifan ya 😂 Aktifed kali ah.. #komenapaini

    De, yg sepatu kalian beli itu kayaknya emang udah terkenal dari lama kan ya? Kok gw berasa bokap gw punya sepatu yg motifnya sama ya?..

    Seru bgt dehhh De jalan2nya.. Menanti hari2 selanjutnya 😍😍

    1. Haha kalo axel nya bobo mah bisa donk py. Kalo ga kalo makannya yg bisa pake 1 tangan masih bisa jg hihi . Wah kalo sepatu gw gatau py, ga paham gw. Cuma tau merk itu dr utin aja haha

  3. Wah gawat nih ya klo suatu hari gua ke jepang mungkin gua ga bakalan nyobain resto2 yg terkenal…karena pada dasarnya gua dan suami orgnya sama2 males duluan klo liat antrian panjang. Mending cari yg laen. Hahaha.

    Itu btw bete amat ya stroller keujanan. Untung segede Axel masih bisa pake carrier, klo ngga mah PR amat ya stroller basah dan anak kudu digendong 😑

Leave a Reply to Arman Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s