baby · holiday · marriage life · motherhood · review · travelling

Tokyo trip with baby : Shinjuku

Hello. Ini cerita tentang hari pertama di Tokyo. Hari pertama sampenya uda malem,jadi cuma bisa ke sekitaran hotel aja di Shinjuku.

Buat baca general review tentang akomodasi, transportasi, dan persiapan untuk trip ke Jepang versi saya bisa baca disini ya. 

Day 1 : Fri, Sept 15, 2017

Hari yang ditunggu-tunggu akhirnya tiba juga. Setengah mimpi rasanya kalo kita beneran bisa ke Jepang tahun ini. Pesawat take off jam 6.45, jadi kita uda harus jalan jam 4 dari rumah. 

Tadinya rencananya kita ga mau bangunin Axel, jadi mau langsung dibopong aja, makanya dari semalemnya uda dipakein baju pergi. Eh dasar si Axel light sleeper, begitu kita siap-siap dia ikutan bangun donk. Sempet main-main pula sama opanya jam 3 subuh. Untung anaknya ga cranky bangun subuh. 

Pas check in sempet agak drama gara-gara overweight kopernya. Saya uda cerita di post sebelumnya kalau JAL ada ketentuan 1 koper hanya boleh 23kg. Itu saya uda antisipasi, yang bikin kaget adalah timbangan bandara entah pake standard apa, secara saya timbang di rumah 22 kg, sampe di bandara beratny 27.6kg. Masa beda 5 kg? Masih kesel kalo inget-inget. Gara-gara ini terpaksa bongkar koper di bandara dan keluarin tas cadangan.

Untung staff JAL nya baik, tas cadangan saya kan bentuknya gym bag, ga ada kunci (lupa bawa!) dan bahannya yang bisa basah gitu, trus sama staff nya ditawarin plastik gede buat masukin tas dan kemudian diikat plastiknya. Jadi minimal ga kebasahan lah ya tas nya. 

Setelah beres check in dan imigrasi kemudian kita menuju Starbuck buat redeem kopi gratisan dari kartu kredit hihi. Pas banget sekitar sebulan sebelum berangkat kartu kredit saya di upgrade sama bank nya, alhasil yang tadinya cuma bisa dapet 1 minuman, sekarang bisa dapet 2 snack + 2 minum. Horee! Pas banget deh timingnya. Thanks ANZ!

Pas pemeriksaan di boarding gate, koper cabin saya sempet diperiksa lebih lanjut, gara-gara saya bawa makanan Axel yang bentuknya kaya pasta (Peachy). Saya uda feeling si bakal diperiksa. Tapi katanya kalo bawa anak apa aja juga boleh jadi ya saya tetep taro koper cabin. Abis koper gedenya takut overweight kan,jadi no choice.

Flightnya on time. Boardingnya on time, tapi take off agak delay karena ngantri. Berhubung bawa bayi jadi disuru masuk duluan. Dan karena request baby bassinet jadi kita bisa dapet duduk paling depan. Lumayan kaki bisa selonjoran.

In overall, first medium haul flight Axel was successful. Axel bobo pas take off sekitar 1 jam an, kemudian hepi main-main ga bisa diem selama beberapa jam selanjutnya. Dan pas mau landing dia bobo lagi, kali ini agak lama bobonya sekitar 2 jam an. 

Kegirangan main di baby bassinet
Mr. Kepo

Tiba di Narita, kita diminta untuk turun belakangan sama pramugarinya, sebab kita kan bawa baby sekalian sambil nunggu strollernya disiapkan (kita minta stroller uda ready di gate).

Untungnya stroller uda ready di gate pas kita keluar pesawat. Karena ternyata jarak dari kita keluar pesawat ke imigrasi dan setelah itu ambil bagasi itu jauhhhh banget. Lumayan ga usah gendong. Dan untungnya Axel lagi mau duduk di stroller walo sambil manyun haha.

Selama jalan dari turun pesawat ke imigrasi itu suasana bandara sepi banget. Paling cuma ketemu orang sesekali aja, bukan yang padat ramai orang. Tapi sampai di bagian imigrasi ternyata antrian uda mengular donk. Sampe ada staff yang bawa papan untuk tunjukin dimana harus mulai ngantri. Ternyata bener yang orang-orang bilang kalo imigrasi di Jepang bisa makan waktu banget

Dasar rejeki anak soleh, pas kita lagi ngantri ada staff yang liat kita bawa baby dan langsung suru kita ikutin dia. Pertama dia cek dokumen kelengkapan imigrasi kita, setelah lengkap kita disuru ikutin dia. Jadi kita dapet fast pass ga perlu ngantri. Horee! Puji Tuhan Haleluya! Lumayan banget itu bisa hemat 30-60 menit

Ada benernya juga yang dibilang Jepang itu cukup concern sama baby dan anak-anak. Jadi selama bawa baby atau anak kecil bisa dapet perlakuan khusus haha. Ada untungnya juga travelling sama anak bayi ya.

Berkat fast pass, ga sampe 10 menit kita uda beres di imigrasi. Kemudian kita ke bagian pengambilan bagasi, dimana koper-koper uda disusun rapih di lantai oleh staffnya (jadi uda bukan di conveyor belt lagi). Bener-bener efisien kerjanya orang-orang Jepang ini. Padahal dari kita turun pesawat sampai ke pengambilan bagasi ga lama-lama amat loh. Tapi mereka uda kelar susun koper-koper di lantai. Coba ya bandingin sama di Jakarta. Hmmm.. 

Selesai ambil bagasi kita lewat ke custom, dimana mereka ambil declaration form yang udah diisi sebelumnya. Setelah itu keluar deh. Yeay! Tokyo here we come!

Hello Narita!
Bandaranya guede banget!

Before leaving airportSebelom keluar airport, ada beberapa hal yang harus dibeli dulu. Yaitu Tokyo Metro Pass (saya beli yang 72 jam – penjelasan soal ini ada di postingan sebelumnya ya) , bus ticket (kalau mau naik Tokyo Shuttle atau Airport Limo Bus), sama Pasmo / Suica. 

Tokyo Metro Pass belinya di counter Keisei Bus. Bukan Keisei Skyliner ya. Ada gambarnya kok di counternya. Tinggal tunjuk aja. Staff di bandara rata-rata bisa Inggris kok, cukup bagus Inggrisnya untuk standard Jepang. Jangan lupa dihitung dulu ya perlu buat berapa hari. Kalau perlu beli beberapa ticket (misal 72 jam + 24 jam = total 4 hari) mending sekalian beli disana, soalnya kalo beli di Tokyo cuma bisa di Bic Camera atau selected travel agent. 

Selnjutnya jangan lupa beli tiket bus untuk ke downtown Tokyo kalo mau naik Tokyo Shuttle atau Airport Limo Bus. Tapi berhubung saya naik The Access Narita yang ga perlu tiket dan langsung bayar sama supirnya, jadi saya skip ini.

Selanjutnya saya harus beli Suica / Pasmo. Tapi berhubung Suica ato Pasmo adanya di deket train station dan ada di bagian bawah airport, saya juga skip ini. Saya belinya pas di Ginza, sebelum naik Subway ke Shinjuku.

Berhubung kita uda lumayan laper, kita beli snack dulu di Minimarket Bandara. Saya lupa namanya,pokoknya bukan brand terkenal macam 7-11 atau Lawson gitu. Disitu kita makan makanan Jepang pertama kita : Onigiri dan Riceball yang rasanya enak banget! Entah laper entah beneran enak ya haha. 

Narita – Ginza – Shinjuku

Setelah itu kita menuju pintu keluar , dimana ada banyak bus stop. Berdasarkan hasil google kita harus tunggu di Bus Stop no 2 untuk naik The Access Narita ke Ginza. Dan pas sampe di bus stop tersebut uda nangkring bus nya (inget ya, walaupun namanya The Access Narita tapi ga ada tulisan itu di sisi luar bis nya. Bis nya malah bertulisan JR Kanto haha). Jadi sebelum naik kita tanya dulu sama petugasnya bener ato engga bis nya dan tujuannya.

Sebelum naik, kita titip koper ke petugas untuk dimasukin ke bagasi bis. Dan kita dikasih tanda terima untuk ambil tas nya lagi. Setelah itu kita langsung naik bis dan bayar sesuai jumlah orang. Seorang 1000 yen. Axel masih free. Kemudian kita tunggu sekitar 5-10 menit baru bis berangkat (bisa ngetem juga bisa di Jepang hahaha). 

The Access Narita tujuannya cuma Tokyo Station dan Ginza. Kita pilih turun di Ginza untuk kemudian lanjut ke Shinjuku. Perjalanan dari Narita ke Ginza sekitar 85 menit. Saat itu pas hari Jumat dan jam pulang kantor. Jadi saya kira bakal kena macet. Eh tapi ternyata engga. Jalanan agak padat tapi durasi perjalanan ga beda jauh dari estimasi. 

Selama perjalanan dan ngeliatin jalanan Tokyo, jujur ga ada perasaan ‘wah’. Saya merasa kaya lagi di jalan tol dalam kota aja haha. Apalagi stir nya sama-sama di kanan. Trus mungkin karena di tol, cukup banyak mobil barang yang lewat, Apalagi bentuk gerbang tol nya juga ga beda jauh sama yang di Jakarta, makin-makinlah berasa kaya di tol dalam kota haha. Ditambah lagi sisi yang saya duduk ga dapet view kota nya, adanya view jalanan aja. Jadi mungkin saya salah pilih sisi tempat duduk sih haha.

Kalo baca-baca, orang Jepang itu katanya menghargai ketenangan, di tempat umum kaya di dalam kereta ga boleh telponan pake suara keras, hp nya pada di silent. Bahkan katanya sampe naik roller coaster aja pada ga teriak (mari kita buktikan nanti). Ternyata bener juga. Selama perjalanan ampir ga ada yang ngobrol. (Isi penumpangnya kebanyakan orang jepang sepertinya). Beda banget deh sama kalau naik bis di jakarta. Selama perjalanan yang paling bawel tentu aja Axel. Entah ngerengek-rengek, babbling atau teriak-teriak haha.

Kita turun di Ginza. Ga jauh dari bus station ada pintu ke Ginza station, jadi bisa langsung turun (dan untungnya ada lift!). Saat itu uda sekitar jam 7 lewat. Udaranya enak banget, adem kaya di Puncak, tapi ga ada angin jadi ga nusuk. Bahagia rasanya haha. 

Di Ginza station ini kita beli Pasmo dulu sebelum naik kereta. Day pass nya ga langsung dipake soalnya sayang, kita cuma mau 1x naik train aja malem itu. Kita top up 2000 yen, 500 yen deposit. Jadi yang bisa dipake adalah 1500 yen. Kurang lebih selama 8 hari di Tokyo kita habis sekitar 3500 yen untuk 1 kartu Pasmo. Harusnya bisa lebih hemat, kalau aja saya ga ngilangin kartu day pass saya hix.

Ginza to Shinjuku by Marunouchi Line

Dari Ginza ke Shinjuku kita naik 1x aja, yaitu Marunouchi Line. Berapa stop nya saya lupa, tapi lumayan jauh sih (lebih dari 3 stop). Waktu naik train sepi, makanya Axel bisa duduk di stroller. Eh tapi kok lama-lama rame banget sampe desek-desekan. Mau gendong Axel juga uda tanggung,nanti malah ribet. Jadi pas turun kereta agak perjuangan deh. Untungnya kita turun di stasiun gede (Shinjuku station) dimana orang juga banyak turun. 

Baru mau naik train. Sepi kan.

Turun kereta di Shinjuku langsung berasa crowd nya. Rame banget orangnya, dan semua jalan cepet-cepet. Kalo mau berhenti buat liat signage harus minggir dulu, kalo ga bisa ngalangin orang jalan. Dan bener yang orang bilang kalo pertama kali di Shinjuku station bisa intimidating saking gedenya haha

Singkat cerita setelah berjuang mencari arah hotel (west exit) dan berjuang naik tangga sambil gotong-gotong koper, kita sampe di hotel. Fiuh.

Ibis Shinjuku

Review hotelnya uda di post sebelumnya ya. Sampe hotel berasa cape banget. Perjalanan dari airport ke hotel si yang bikin cape. Mungkin kalo naik airport limo ga bakal secape ini haha. 

Tapi kita kelaperan karena belum makan malem. Jadinya setelah istirahat bentar kita keluar lagi untuk cari makan.

Tanya orang hotel dikasih rekomendasi restoran ramen. Padahal kalo mau cari yang gampang di seberang hotel juga ada semacam mal dengan banyak restoran. Tapi kita pengen cari yang di luar mall, jadilah berbekal peta dari hotel kita cari ramen shop nya. 

Fyi buat yang belom pernah pake Gmaps untuk jalan kaki, kita cukup kesulitan buat pake Gmaps (atau kitanya aja yang ga tau cara pakenya). Kalo pake Gmaps dengan mobil si masih oke ya dia bisa ikutin pergerakan kita. Tapi kalo jalan kali tuh susah banget. Panahnya muter-muter terus. Bisa uda jalan ikutin panah ternyata salah. Cape banget deh. Bikin mabok kadang-kadang. Lebih cepet baca peta daripada nungguin itu panah menuju ke arah yang benar haha. Trus uda gitu buat menuju lokasi yang pake train, dia ga bisa tuh combine jalan kaki dan naik train. Harus arahinnya 1-1. Kalo dicombine yang pas jalan kaki panahnya ga bergerak. Aduh cape deh. Kalo ada yang punya info aplikasi lain yang lebih reliable boleh diinfo ya. Siapa tau kapan-kapan mau ke Jepang lagi haha. 

Jadi ini kejadian pas nyari ramen shop dari hotel. Gmpasnya ga bisa diandalkan. Uda malah laper banget lagi kan. Akhirnya kita baca peta manual aja, plus sekalian tanya-tanya sama orang sekitar.

Singkat cerita, ketemu tuh ramen shop nya. Tapiii ngantrinyaaa.. haduh.. ga sanggup deh. Bener yang orang-orang bilang kalo di Jepang apa-apa ngantri, apalagi namanya restoran. Kalo ada rekomendasi restoran enak udah hampir 100% bisa dipastikan pasti harus ngantri dulu. Dan rata-rata resto di Jepang itu kecil, jadi ga bisa leluasa juga bawa baby. Selama di Jepang seinget saya ga pernah ketemu restoran yang sediain baby chair karena tempatnya imut-imut semua.

Karena ga sanggup antri kita cari restoran lain lagi. Tapi daerah yang kita lewatin itu semacam kabukicho (area bar gitu tempat orang minum-minum pulang kantor, apalagi itu Jumat malam), jadi ga proper untuk makan sama Axel. Jadi kita jalan lagi ke daerah lebih rame, berharap ada mal. 

Tebak akhirnya kita makan apa sebagai dinner pertama di Jepang? Coco Curry! Hahaha. Jauh-jauh ke Jepang makan Coco curry yang ada di Jakarta *ketawa miris. Sebenernya kita berharap bisa makan di restoran lain yang ga ada di Indo, tapi apa daya kita uda kelaperan dan uda makin malem, takut uda pada tutup juga.

Coco Curry Shinjuku

Maaf ya saya ga punya foto pas makan disini, karena uda terlalu lapar haha. 

Seperti yang uda saya bilang di atas, rata-rata restoran di jepang ukurannya kecil. Paling cuma muat sekitar 10 orang maksimum. Kedai Coco Curry juga sama. Cuma ada 1-2 meja yang bisa duduk berhadapan (itupun untuk 2 orang aja), sisanya untuk duduk sendiri-sendiri hadap tembok haha. Staff nya juga cuma 2, untuk terima order, masak, melayani customer, transaksi di kasir dan juga beresin meja. Tapi emang rata-rata di yang saya liat di jepang kaya gini si, jumlah staff sangat minimal (mungkin karena mahal ya) tapi mereka sangat efisien kerjanya. Ga ada tuh yang bisa nganggur berdiri sambil ngobrol sama temennya kaya di indo haha.

Untuk dinner hari itu kita pesen pork curry rice sama ommelet curry rice. Tadinya mau pesen yang ada ommelet sama pork/chicken kaya di jkt, tapi disitu ga ada. Jadilah kita pesen kaya gitu, daging sama telor nya share. Untung juga sih jadi bisa lebih ngirit hihi. Untungnya axel bisa makan nasi sama ommeletnya. Biasa dia ga mau makan kalo ga ada kuah. Tapi thanks God banget selama di Jepang si Axel makannya pinter. 

Restoran di Jepang sediain free ocha / air es (tergantung restoran). Lumayan kita ga usah pesen minum lagi, kecuali ya mau pesen minum lain kaya beer atau juice. Tapi kalo kita tentu aja pilih gratisan haha. Alhasil walo dingin pun tetep aja minum es, abis ga bisa request hot ocha. Untung ga pada sakit. 

Gimana rasanya? Seinget saya Coco Curry di Jkt ga ada pork, jadi tentu aja yang di Tokyo lebih enak. Untuk bumbunya si sama aja, sama-sama enak maksudnya. Apalagi kita lagi kelaperan, jadi mungkin ga objective hahaha.

Night at shinjuku

Gindaco Takoyaki

Sesudah kenyang makan curry, kita balik ke hotel. Selama perjalanan balik ke hotel kita sambil liat kiri kanan bisa ngemil apa haha. Sempet balik ke ramen shop yang tadi ngantri, dan ternyata masih ngantri hahaha. Batal lagi deh makan disitu. 

Pucuk dicinta ulam tiba, kita liat ada restoran takoyaki yang ada counter untuk take away. Langsung deh kita beli. Harganya sekitar 600-800¥ per porsi. Kita gatau pesen apaan, cuma main tunjuk gambar aja yang kira-kira menarik. Ga ada English menu jadi harus tebak-tebakan deh. 

Gindaco takoyaki

Rasanya? Enaaakk! Walaupun ga langsung dimakkan (kita baru makan pas uda sampe hotel) tapi tetep enak. Takoyakinya garing, cuminya tebel dan gede tapi ga amis. Saya biasa ga doyan takoyaki, tapi yang ini saya doyan! Aduh nulis ini aja bikin kebayang lagi enaknya haha. Oya nama restorannya Gindaco Takoyaki. Sepertinya cukup banyak di Tokyo, karena kita nemu beberapa outlet ini di beberapa tempat selama kita di Tokyo.

Takoyaki terenak yang pernah saya makan

Dessert at Daily mart

Orang-orang bilang kombini (convenience store) nya Jepang lengkap dan menarik. Jadi dari awal saya uda niat mau jajan tiap hari di kombini. Apalagi pas di samping hotel ada Daily mart. Tiap hari saya kesana buat jajan haha. 

Walau uda tiap hari jajan, tapi sampe sekarang saya masih nyesel karena ada yang ga kesampean beli cokelat sama minumannya. Waktu itu saya ga beli karena takut beli kebanyakan ga dimakan, eh tapi ternyata saya ga nemu coklat dan minuman yang saya mau beli itu di kombini-kombini lain. Hix. Lesson learned. Lebih baik beli daripada menyesal dikemudian hari. Hahaha.

Hari itu saya beli eskrim (ehem, selama disana tiap hari juga selalu jajan eskrim sih sebenernya haha) Ini eskrim yang katanya enak. Dan ternyata emang enak banget. Bentuknya bulet, pas dimakan langsung meleleh di mulut. Aduh enak banget! Must try!

Meiji white peach. Enak banget!

Dan malam itu ditutup oleh axel yang tepar (dipindahin dari boba aja ga bangun, padahal dia light sleeper biasanya) yang bikin saya bisa berendem air panas tanpa diburu-buru. Such a luxury. A perfect way to end the day. 

Ada yang tepar. Padahal ga jalan dan ga gotong koper haha

***

Sekian cerita di hari pertama! See you on the next post!

16 thoughts on “Tokyo trip with baby : Shinjuku

  1. Seru banget De.. Iya ya, mending beli aja daripada nyesel. Mo nyesel juga jauh banget shay.. Kalo cuma di GI sih bisa dibelain..haha.. Btw, itu beneran gotong2 koper gede gitu? kebayang perjuangannya. fufufuf.. Dan mungkin Axel bantuin dalam doa, makanya bisa tepar.

  2. Bu! koq si pockit ga loe bawa masuk ke cabin aja?! mantap sekali kuar di shinjuku station .. pressure ya!!! gw dari awal sungkan pas bawa stroller, lama2 hajar aja .. kalo ga bisa ga lewat2 hahahaha …

  3. berarti gua kalo makan takoyaki paling enak kudu ke jepang dulu ya hahahaha… axel pasti uda kecapean banget ya… jayden juga kemaren gitu, seharian tidur siang cuma sebentar, giliran malem tidur, digantiin baju tidur aja ga bangun hahahaha…

  4. Welcome back kalian sekeluarga! Aku nungguin postingan baru dari waktu itu, eh baru inget kalian lagi ke Japan hahaha

    Eh, aku juga nyobain takoyaki di kedai yang sama lho waktu itu. Octopus-nya royal makanya enak banget yah T_T Btw, cici nggak ke Osaka ya? Takoyaki di Osaka lebih enak nggak tau kenapa,

    Ayukkk ditunggu postingan berikutnya!

  5. De, kok gue makan di resto semuanya ada kursi baby ya? Semua loh, ciyus. Mungkin karena gue milih resto yang tipe family terus kali ya, jadi selalu ada baby chair. Gak apa pengalaman soal kopernya, jadi next time kalau mau pergi koper 1, naiknya maskapai lain ya hehe. Air NZ jg sama cuma 23 kg. Bikin rempong kl kopernya ukuran L.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s