Glimpse of me · life · Uncategorized

Dilema jadi selebgram

Belom jadi selebgram aja uda dilema hahaha. Ini postingan iseng aja sih (baca : ga penting).  Saya emang uda lama kepikiran hal ini. Dan postingan di akun instagram @elizabeth.zenifer dan @asiku.banyak belakangan ini bikin saya gatel pengen nulis disini. 

Postingan yang saya maksud di 2 akun selebgram di atas adalah postingan tentang curhatan mereka karena banyak followers yang sering bolak balik tanya hal yang sama padahal mereka uda pernah share di instagram mereka, sampe bikin directory dan repost berkali-kali. Uda gitu, ada aja loh yang nyolotin curhatan 2 mommies yang udah berbaik hati berbagi banyak ilmu per-ASI-an itu. Mereka sharing dengan sangat generous dan tidak dibayar, niatan pengen nolong orang, tapi ya tetep aja banyak yang ngelunjak. Well, haters gonna hate anyway. 

Saya adalah salah satu followers mereka yang sangat terbantu dengan sharingan mereka. Saya yang pengetahuan soal ASI nya minim pun banyak belajar dari mereka. Waktu Axel baru lahir, kerjaan saya hampir tiap saat adalah ngubek-ngubek IG mereka utk cari info soal ASI dan menyusui. Sangat amat membantu. Makanya saya sangat kasian pas baca curhatan mereka soal followers yang males baca dan maunya tanya aja. Kalo yang tanya cuma 1-2 mungkin gapapa, tapi kalo yang tanya ratusan dan terus-terusan? Saya sih ngebayanginnya aja emosi. Dan lebih kasian lagi pas baca ada yang sinisin curhatan mereka dan dibilang ga seharusnya ngomong kaya gitu ke customer (emang siapa yang jualan juga ya sis haha). Terus pake acara debat-debat segala, bilang mau kasih masukan aja, tapi ngomongnya nyolot. Plis deh. If u dont have anything nice to say better stay silent. 

Nah pasti sekarang jadi pada kepo ada apaan dan buka ig mereka. Ya kan? Haha just kidding.

Di sisi lain,orang bilang ya emang itu resiko jadi selebgram, atau seleb blog, atau youtuber. Ada yang pro dan ada yang kontra. Makin terkenal dan banyak followers, subscriber dan readers, makin gede chance nya untuk bermunculan haters juga. Kalau ga mau ada haters ya jangan jadi influencer. What do u think?

Saya memang bukan selebgram, dan ga berencana juga jadi selebgram. True, the idea of being an influencer is kinda interesting for me. Apalagi kalo bisa di endorse, kan lumayan ga usah beli barang *shallow haha. Bukan saya yang pengen diendorse sih, tapi saya pengen Axel aja yang diendorse. Lumayan kan, gausah beli popok, baju, sepatu dll tapi bisa tetep gaya hahaha. *pelit.  

Tapi,di sisi lain saya ga suka kehidupan saya terlalu di ekspos. Apalagi belakangan tingkat extrovert saya uda menurun jauh, walo saya belum sepenuhnya jadi seorang introvert. But fame is never be my life goal. Dan saya juga takut terlalu banyak posting foto axel, takut fotonya dicuri atau disalahgunakan (kaya kejadian sama emma, anaknya seleb blog, arman). Masih ‘mending’ kalo hanya dicuri tanpa dikasih credit, lebih mengerikan kalo dipake orang utk blackmail kita ato merencanakan kriminal. Kan ga sedikit cerita kaya gitu. Makin kesini makin banyak orang jahat yang sering bikin saya parno.

Dan setelah dipikir-pikir, saya berkesimpulan dan memutuskan kalo lebih baik social media saya dibatasi utk kalangan teman aja. Itulah sebabnya saya akhirnya bikin postingan IG saya private. Supaya saya bisa kontrol siapa yang bisa liat. Tapi yang uda terlanjur follow sebelumnya ya apa boleh buat. Moga-moga ga ada yang macem-macem. 

Dan itu sebabnya juga saya ga pernah ikutan giveaway account babies yang punya rules segudang, mewajibkan follow vendor dan host giveway (ini wajar) dan mengharamkan unfollow vendor lagi (ini yang keterlaluan – menurut saya loh yaaa). Saudara saya ada yang rajin ikut GA contest kaya gini dan berhasil bikin anak-anaknya (yang emang ganteng-ganteng) di endorse beberapa account, sampe-sampe dia ga perlu beli gaju lagi untuk anaknya. Saya sempet pengen ikutan dia juga, tapi setelah mikir-mikir lagi saya memutuskan untuk engga. Ga sebanding dengan resikonya – kalo menurut saya ya. 

Blog ini jadi satu-satunya sarana saya berbagi secara publik. Salah satu sebab saya suka berbagi di blog ini simply karena saya suka nulis dan saya suka mengabadikan momen. Tapi masalahnya saya pelupa, jadi blog ini sebenernya saya tujukan untuk diri saya sendiri, sebagai buku harian yang bisa saya baca-baca lagi di kemudian hari. 

Trus kenapa ga di private? Karena saya menyadari saya belom (dan bukan) seorang seleb blog, dan dengan open nya blog saya ini saya bisa kenalan dengan banyak blogger lain yang akhirnya bisa jadi temen beneran di dunia nyata juga. Sangat menyenangkan buat saya. Jadi sementara saya belum merasa perlu private blog ini dengan harapan saya masih bisa kenalan dengan temen-temen blogger lebih banyak lagi. Moga-moga si ga ada yang menyalahgunakan info dan data pribadi di blog saya ya. 

Jadi intinya sebatas mana si kita boleh share di social media? Yah memang balik ke orang masing-masing ya. Dan tergantung followers / readers nya juga. Harapan saya si, sebagai sesama pengguna social media, harusnya saling menghormati aja ya. Dan tetep harus waspada karena kita ga pernah tau siapa yang ga suka sama kita. 

Yah semoga aja ke depannya dunia blogging dan sosial media akan semakin baik. Jadi sarana berbagi informasi yang positif dan bukan jadi sarana untuk jatohin orang lain, apalagi utk kriminalitas. 

Advertisements

34 thoughts on “Dilema jadi selebgram

  1. Aku termasuk yg lmyn suka dgn si Mom Eliz ini meski cm baca sekilas2. Tp temenku gak suka, hahaha. Beda selera. Klo ttg etika di dunia maya, mestiny sih level kesopanan di dunia nyata dan maya, harus sama ya. Tp nyatanya byk yg jadi lebih BERANI (dlm konteks negatif) berkata-kata saat dalam bahasa tulis.

    1. Ooya, aku pny blog yg usianya udah lama bgt, tp akhirnya thn 2014 aku private (meski masih sangat aktif sampe skrg). Klo org lain memprivate akunnya krn mgkn diserbu trolls yg ga mereka kenal. Nah klo aku, isi blogku dijadikan bahan buat mengkomen aku (& jg ke keluargaku), di dunia nyata– oleh orang yg kami kenal jg di dunia nyata. Komennya jg gak sopan ya and it hurts my parents’ feeling. Ckckck ada2 aja deh.

    2. Haha iya sebenernya ya wajar ya kalo ada yg suka dan ga suka. Namanya juga beda karakter beda selera. Tapi kan ga ada yg maksa juga bacain ig yg yg kita ga suka dan ga ada yg maksa follow. Jd mnurut ku aneh aja si yg komen2 nyinyir dan hater hehe. Betul mba. Mentang2 dunia maya jadi lebih berani berkata2 negatif ya

  2. Hihihi. setuju banget dea sama postingan elo. Gua juga sempet sih pengen juga clay bisa di endorse. hahahaaha. tapiiii. sama banget yang kaya elo bilang. takut resikonya gak sebanding dengan apa yang didapat, karena kehidupan harus di buka kan.

    dan again. percis banget. gua juga gak suka repost2 giveaway (khususnya yang bukan IG temen sendiri ya). murni karena gua gak mau nyampahin IG gua dengan Olshop, yang katanya kalo di unfollow setelah giveaway bakalan di black list kan ya.

    Pro kontra pasti ada ya selama ada sosial media. tapi kalo gua prinsipnya sih.. blog atau Ig memang kepentingan untuk diri sendiri. orang mau ngomong apa bebas sih. karena kita gak bisa menyenangkan semua orang dengan tulisan/foto kita.

    1. Benerr.. gw juga ga mau account gw isinya kebanyakan postingan giveaway. Makanya klo ikit giveaway jg milih2 yg fotonya bs oke. Trus kalo ga ya abis kelar event nya ya di delete aja haha. Makanya males ikutan giveaway yg maksa follow dan ga boleh unfollow lagi 🀣
      Betul,gw jg stuju. Prinsipnua itu buat diri sendiri juga kan jd ya (seharusnya) ga usah pusing. Dan seharusnya jg org ga usah kepo ngurusin blog / ig org lain yah

  3. Alasan paling utama Ig gw kunci adalah gw ga mau orang2 syirik didunia nyata (yg kenal gw tentu saja) ngomenin segala yg gw lakuin. Tau aja kan suka ada aja mulut2 rempes yang minta digaruk pake kapak..haha.. Terus blog juga gitu, makanya ga pake nama asli..hihi.. Soal yang si Eliz juga setuju bgt lhoo gw, heran deh sama buibuk yg kok susah bgt gitu tangannya skroll kebawah untuk cari tau hal yang pengen dia cari. Apalagi modelan Eliz yang beneran isinya sharing semua, bukan yg share foto2 kesehariannya bener. Trus sudah ada directory segala..Hisshh..Gemess.. Emang sih dunia maya itu kejam banget.Gw waktu itu pernah baca curhatan mamak2 juga tapi sharingnya resep gitu, kata dia, perasaan gw cuma share resep makanan masih ada aja haters nya.. Antara mo ngakak sama miris.. XD

    1. HHaha ohya masa share resep aja ada haters? Aduh kasian.. moga2 ga kapok bagi2 resep deh. Iya sih py bener kadang yg rese juga org2 dr dunia nyata yg suka komen ga penting. Pengen garuk2 ya rasanya haha

  4. suka duka jd selegram ya De πŸ˜‚ tapi iya De, gue dlu juga pengen diendorse *lbh buat B* keknya enak aja ga usah beli2 lagi kan tapiii gue kayaknya lebih takut sama resikonya deh. apalg kalo disalahgunakan gitu nantinya. plus lagi spertinya gue bukan tipikal yang bakal rajin2 ngasi review, ahahaha. ngasi review taraf abal2 aja bisa dikomenin apalg yg macam Eliz gitu, bisa lelah hati hayati, ahahahaha

    1. Hahaha betul bisa lelah hati hayati. Gw jg ga kebayang jadi dia. Udah digituin masih mau share lagi. Mental baja deh. Gw makanua ga bakat jadi selebgram deh bs baperan melulu haha

  5. Iya asal jangan disalahgunakan untuk yg negative ya… Soalnya kalo akhirnya gak ada yg mau sharing lg ya gak ada gunanya ada internet dong ya…

  6. Deaaaaa postingan yang ini isi hati gw banget nih, hahaha .. duh aku padamu mama axel! padamu banget lah!! emang mama axel cucok banget hohohohoho … kita sehati abis ya! jadi mau jalan2 kemana lagi taon depan?! loh?! HAHAHA

    soal selebgram, gw bilang sekarang itu yang lebih kejam dari ibu tiri dan ibu kota ya ibu jari kayak orang dengan jempolnya bisa naekin orang dan jatohin orang yaa .. tatut .. gw juga suka kepo2in tuh ig nya si mama hits itu dan sebenernya balik ke kita ya gimana jadi follower yang smart aja ya ga sih ..

  7. Langsung kepo, meluncur ke IG utk stalking πŸ˜‚

    Alasan blog & IG gue private juga karena alasan keamanan sih, padahal dulu blog udah mulai banyak yang mau sponsor. Tapi ya udahlah, keamanan Madeline lebih penting daripada segala bentuk sponsor.

    Kemarin sempet ngebahas juga sama temen gue yang masih single, salah satu PP temennya adalah foto anak cewek gitu, temen gue bingung dong karena setau dia temennya ini belum married, ditanyain dong: itu anak siapa? Terus temennya bilang: oh ini anak yang gue follow di IG, gemes, lucu banget anaknya 😦

  8. Wah gw juga liat tuh curhatan mama eliz wkwkwkwk. Mama louanne juga curhat hal yang sama di saat yang ga jauh beda. Heran sih emang ama ornag yang tinggal ngescroll sama search hashtag aja males bener!

    Btw, gw awalnya bikin instagram miles selain biar akun ig gw ga isi bayi semua, juga siapa tau bisa di endorse. Eh tapi ternyata gw tll malas buat maintain πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  9. Gw juga sering tuh bacain komen nyinyir orang2. Ya risiko si… kalo udah terkenal ya begitu deh. Kzl banget sih emang. Tapi menurut gw sih kalo udah mau terkenal ya harus siap sama resikonya. Kita kan ga bisa ngontrol orang lain. Btw ya jangankan scroll ke bawah nyari jawaban yang ditanya. Gw jualan onlen aja udah jelas2 terpampang nyata harganya masih ada yg suka nanya harga. ck ck ck

  10. Yaampun ciii, baru aja beberapa hari lalu bahas ini sama temen. Ini suara hatiku sekali!

    Jadi ceritanya temenku nanya kenapa Josh nggak dibikin akun IG sendiri, biar kayak mommies IG jaman sekarang, terus bisa terima-terima endorse, sharing-sharing, dll. Aku sempet tergiur, lho. Tapi setelah dipikir-pikir, β€œkeuntungan” yang didapat dari akun IG Josh itu nanti, yang nikmatin aku atau Josh sendiri? Wah, kalau mikirin ini aku bisa galau setengah mati. Kalo cuma untuk sharing, okelah. Tapi kalau udah dibayar, kayaknya esensi sharing-nya bisa berubah hahaha.

    Tapi no judge juga kok sama orangtua yang bikinin akun IG untuk anak-anaknya. Kadang bisa belajar banyak kayak si Mama Eliz itu, ya. Kita pun yang ngeblog sebenarnya juga udah harus siap nanggung risiko yang *amit-amit* mungkin terjadi, ya.

    Btw, temenku yang punya online shop kids apparel pernah cerita, jaman sekarang sampai ada mommy yang kontak online shop (termasuk temenku) untuk minta di-endorse dan free of charge, semata-mata demi terkenal dan dapet followers. Duh… ):

    Eh, maap lhooo jadi curcol hahahaha

    1. Iya ya aku juga pernah tau ada org2 yg kontek ol shop minta diendorse.. jadi zaman skrg bukan cuma ol shop yg ngejar2 seleb utk endorse ya. Tapi kebalikannya juga hahaha

  11. Aseeekkk… Ga punya instagram jadi kagak kena dilemanya hahahaha. Bener kan?

    Anyway soal endorse-an, gue sering ngerasa semua produk dibilang bagus aja, kadang suka brasa ga sincere cuma karena dapet duit. Ditambah lagi, kadang knowledge org yg melakukan endorsement suka gak ada, jadinya cuma sekedar nerima duit dan ngiklanin, tanpa mengerti produk itu sendiri. Brasa kurang asik deh.

    1. Waaa ibu leony uda balik ke dunia blogging. Welcome back!
      Iya bener kadang yg ngereview krn dibayar jd terkesan ga jujur ya review nya. Tapi balik lagi ke reviewer sih ya

  12. Gw jg follow ig nya Eliz, menarik soalnya plus nambah informasi jg. Susah memang ya kadang uda berusaha share terbaik tp masih aja ada haters, semoga ja lebih banyak yg bisa open mind dan rajin baca directory plus hastag.

  13. Mom eliz itu salah satu yg gua suka karena somehow apa yg dishare dan direview itu gua terimanya sincere gitu. Bukan karena embel2 diendorse jd harus dibagus2in. Jarang ada yg sharing super lengkap kaya dia.

    Gua jg klo jadi mom eliz pasti gerah banget. Gua pernah baca dia lagi bahas soal topik apaaa gitu, ada komen nanyain cara asi biar banyak gimana. πŸ˜‘

    Soal endorse, kita liatnya asik ya dpt brg gratisan, dibayar pula..tp menurut temen gua yg selebgram itu menyita waktu banyak bgt dan kadang jadi ribut sama suaminya karena kerjaannya fotooooo trus ediiiittt trus. πŸ˜‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s