baby · holiday

Bali with baby

Awal Juni 2017, pertama kalinya kita bawa Axel liburan naik pesawat, sekalian latian buat trip ke Jepang nanti. Tujuan liburan kali ini, ga lain ga bukan adalah Bali, salah satu tempat liburan favorit kita. Di postingan ini saya bakal review sekaligus ceritain gimana pengalaman pertama saya terbang dan liburan dengan suami dan bayi 11 bulan.

Bali, here we come!

GEARS

Karena ini liburan ‘latihan’, jadinya kita bawa gears yang sama dengan yang bakal kita bawa untuk ke Jepang : 1 koper besar, 1 stroller, 1 backpack peralatan Axel, dan 1 tas saya. Ini sekalian saya review 1-1 ya.

Koper : Lojel

Lima tahun menikah, baru kali ini kita beli koper hahaha. Sebelumnya cuma bermodal koper pinjeman (ngambil tepatnya) dari nyokap yang berukuran medium. Setelah ada Axel, kita sadar kalo kita butuh koper ukuran besar. Dan karena mau dibawa ke Jepang, kita butuh koper yang performance nya oke kalau digeret-geret full loaded. Berbekal postingan super lengkap dari Leony tentang Jepang, include alasan pemilihan koper dan stroller, kita pun langsung ngincer Lojel, apalagi Lojel emang brand asal Jepang. Opsinya hanya Lojel atau Delsey. Tapi setelah liat dan cobain langsung, kitapun sepakat kalo Lojel lebih enak roda nya, plus modelnya lebih sreg di hati.

Pucuk dicinta ulam tiba, pas waktu itu Lojel lagi ada promo buy 1 get 1 (ehm, sebenernya Lojel sering promo sih), jadilah kita beli Lojel Carapace size large, free cabin size. Belinya tipe non zipper, soalnya baca-baca review kalo zipper lebih gampang dibobol orang (pake bolpen aja bisa bobol). Dan in long term harusnya lebih awet model ini ya. Jadi yaudah beli tipe non zipper dan hardcase aja.

Perlengkapan ‘perang’ : Lojel Karapace + backpack Rip Curl + stroller aprica (ngumpet di balik koper)

Reviewnya, kita puas dengan performance roda nya Lojel Carapace. Full load tapi masih tetep gampang dibawa. Secara size walau Large tapi ga ridiculously large (ukuran large koper beda-beda), jadi masih oke untuk digeret-geret. Axel aja bisa dorong ni koper dengan gampang haha. Bagian dalam koper juga bagus, banyak comapartment, ada divider masing-masing sisi jadi ga berantakan dan lebih spacious dari yang saya bayangkan. Hanya minusnya, karena finishing kopernya glossy, jadi gampang banget baret. Pas sampe Bali kita langsung mau nangis liat koper kita baret parah huhuhu. Entah diapain sama orang bandara, jadi scratch semua kopernya, padahal sebelomnya mulus. Yah sudahlah, mungkin next nya kita mau beli sarung koper aja.

Stroller : Aprica

Lagi-lagi karena baca review nya Leony yang rekomen pake Aprica, dan rekomen Dina juga yang suka banget sama Aprica nya, plus Angela juga pake Aprica pas ke Jepang, kita jadi bawa Aprica juga pas liburan ke Bali ini buat test drive.

Stroller yang kita punya adalah Easywalker Buggy.  Ga ada masalah dengan performance, hanya cukup berat (7,5 kg) dan tipe umbrella, jadi kurang pas untuk travelling. Tadinya kita mau beli Pockit untuk ke Jepang, tapi pas ngobrol sama orang kantor, dia bilang ngapain beli stroller lightweight, karena ga kepake lama (ga bisa sampe anak gede). Kalo mau lightweight Aprica, pinjem dia punya aja karena dia uda ga pake juga. Jadilah setelah ngobrol sama Utin jadi kita pinjem Aprica temen saya ini.  Saya gatau tipe apa Aprica nya dia, yang jelas umurnya uda 8 tahun, tapi memang masih bagus. Sepertinya bukan karoon atau karoon plus.

Review nya, selama di Jakarta saya cobain Axel pake stroller ini dia hepi banget. Sebelomnya dia suka ga betah kalo duduk di stroller, tapi di Aprica ini dia hepi banget. Mungkin karena ada pegangan depan dan samping, jadi dia bisa duduk lebih enak. Secara handling juga walo terkesan lebih ringkih (karena lebih enteng), tapi lebih gampang digerak-gerakin pake 1 tangan. Dan tentunya karena bukan tipe umbrella, jadi buka tutup stroller juga gampang banget. Minusnya, ga bisa buat gantungan barang belanjaan, karena bentuk pegangannya nyatu. Dan karena saya uda biasa pake Easywalker yang lebih kokoh, bawa Aprica ini berasa ringkih aja.

Sit like a boss. Ada yg tau ini Aprica tipe apa?

Nah, problem datang ketika di bandara dan selama di Bali. Tipe stroller ini emang gampang buka tutup, tapi kalo dibawa agak repot, karena secara size bulky, walau memang enteng. Pas di bandara kan emang stroller ga dipake, tapi tetep dibawa ke gate check in, jadilah ditaro di trolley bandara. Karena size nya yang cukup bulky, jadinya ini stroller sering nabrak samping-sampingnya. Mungkin emang harusnya didorong aja bukan taro di trolley ya. Trus, paling problemnya adalah Aprica ini ga muat masuk bagasi taxi Bluebird, karena uda ada koper. Jadilah harus dimasukin ke kursi tengah / kursi depan. Cukup merepotkan. Plus ngeliat handling orang bandara terhadap stroller cukup mengerikan. Kalo tipe umbrella kan ringkes ya, dibanting juga gapapa, tapi karena bukan tipe umbrella, pas dibanting jadi ngeri liatnya, uda malah stroller pinjeman lagi hahahaha.

Dan selama di Bali juga ternyata strollernya hampir ga kepake. Kita main di daerah Kuta dan Sanur, 2-2 nya menurut kita ga stroller friendly. Karena trotoarnya naik turun, sempit, apalagi di Kuta rame, jadi buat kita malah merepotkan bawa stroller. Dan kalau ke pantai kita ga mau bawa stroller karena takut strollernya kotor (lagi-lagi karena stroller pinjeman haha). Lebih praktis pake baby carrier aja.

Kesimpulannya, saya ga merekomendasi Aprica yang saya pinjem ini untuk travelling. Ga praktis kalo menurut saya pribadi karena size yang cukup besar. Kalau ‘cuma’ ke Bali yang strollernya bisa dititip di gate check in dan diambil pas di conveyor belt (saya uda minta stroller ready pas turun pesawat, tapi tetep harus ambil di conveyor belt), dan ga perlu bolak balik lipet stroller, saya prefer bawa Easywalker saya aja. Untuk ke Jepang, kita balik lagi consider untuk beli (atau sewa) Pockit aja deh. Atau malah sewa stroller pas di Jepangnya aja sekalian, karena toh saya ga pake stroller selama di bandara. Karena selama di bandara Axel saya dudukin di trolley bandara, dan sisanya pake baby carrier biar praktis.

Axel duduk disini selama di bandara (jakarta)
Strollernya ditaro di posisi seperti ini karena kalo diberdiriin ga stabil. Tapi jadinya sering nabrak kiri kanan kalo dibawa jalan

Baby Carrier : Boba 4G

Saya hanya punya 1 baby carrier, jadi saya ga bisa bandingin. Boba 4G dapet hasil request kado pas Axel lahir. Pertimbangan milih Boba 4G dan bukan Ergo 360, karena menurut sepupu saya yang uda nyoba berbagai tipe carrier, Boba 4G lebih oke dibanding Ergo 360. Trus karena Boba 4G uda ada ‘dudukan’ untuk infant di bawah 4 bulan, jadi bisa dipake dari newborn, sedangkan kalau Ergo harus beli insert nya lagi. Plus karena ini Indonesia, kalau mau beli asli lebih baik beli Boba 4G, karena kalau Ergo 360 uda terlalu banyak palsuannya. Beli asli juga nanti dikira KW hahaha. No offense ya buat yang beli Ergo KW. Ini karena yang mau ngasih kado ada budget untuk beli yang original, makanya kita prefer beli yang asli aja hehe.

Secara performance sih Boba 4G ini life saver banget buat saya. Saya uda pake Boba ini dari Axel sebulanan, dari yang masih harus pake ‘dudukan’ sampe sekarang. Karena Axel sering ga mau di stroller, kemana-mana saya selalu bawa Boba. Apalagi kalau uda ngantuk Axel sukanya digendong, jadi dia bisa bobo. Buat saya Boba ini wajib hukumnya untuk dibawa, stroller boleh ketinggalan, tapi Boba ga boleh hehe. Pernah loh saya batal ke dokter hanya karena Boba nya lagi dicuci LOL. Oya, Boba 4G bisa untuk gendong belakang (piggy ride) juga, walau saya belom pernah coba. Minusnya, Boba 4G ga bisa untuk gendong hadap depan. So far sih Axel ga komplain, betah-betah aja digendong hadap saya terus, mungkin karena dia ga ada perbandingan juga ya haha. Jadi untuk ke Jepang, definitely ini barang wajib buat saya.

Oya satu lagi, saya harus kasih komplimen untuk supplier Boba 4G nya. (Kalau ga salah hanya ada 1 supplier yang jual original Boba 4G). Jadi waktu itu kita order warna hitam via Lazada atau apa gitu (temennya Utin yang beli, saya ga yakin). Pas barangnya dateng, kita ga sreg karena warnanya dull dan keliatan kaya barang lama. Jadilah Utin telp cust service atau apanya gitu, trus mereka langsung offer untuk tukar barangnya. Kita pilih untuk tukar ke motif yang sebenarnya lebih mahal, tapi sama mereka dikasih free, ga usah tambah lagi, trus mereka langsung kirim kurir ke kantor Utin untuk pick up dan tukar barangnya. Oke banget deh responnya. Recommended? Absolutely!

Backpack : Ripcurl with insulated cooler pocket

Dari sebelum Axel lahir, kita agree untuk ga beli / request diaper bag.  Alasannya, karena menurut kita tas biasa aja bisa, dan yang bakal bawa tas itu kan Utin, jadi mending cari tas yang dia suka aja. Jadi selama ini kita kalau pergi-pergi bawa backpack Ripcurl Utin yang dulunya dipake untuk tas ngantor haha. Turun pangkat ya, dari tas kantor jadi diaper bag LOL.

Nah untuk ke Jepang sempat ada wacana untuk bawa backpack yang lebih besar, biar sekalian bisa bawa barang banyakan. Trus pas lagi di mal liat-liat showroom RipCurl, nemu backpack RipCurl yang ternyata ada cooler pocket nya. Keren ya! Saya baru tau loh Ripcurl ada yang tipe ini. Dan secara size juga lebih besar (30 Liter kalo ga salah. Yang biasa saya bawa 25 / 28 liter). Emang sih cooler pocket nya ga besar, dan jangan bayangkan cooler bag kaya model Gabag atau tas untuk bawa ASIP ya haha. Sebenernya ini untuk tempat simpen botol. Jadi ya ukurannya seperti untuk 1 botol minum aja gitu. Tapi ya lumayan lah ya, bisa buat bawa makanan Axel hehe. Trus tas ini juga sepertinya untuk surfer, jadi bahannya parasut, anti air gitu. Plus enteng banget. Pas banget untuk travelling. Pas nemu tas ini kita berdua langsung sreg, langsung beli deh walo lagi ga promo dan diskon apa-apa (hix).

Review nya, untuk travelling emang enak banget pake tas ini. Durable, plus insulated cooler pocket nya guna banget, jadi ga perlu bawa cooler bag terpisah. Size nya yang cukup besar juga bisa untuk bawa macem-macem barang. Minus nya, kalo pake di Jakarta berasa kaya turis nyasar karena agak kegedean untuk dipake sehari-hari haha.

Kalo backpacknya dipake kurang lebih segede ini

TRANSPORTATION & ACCOMODATION

Sekarang saya review untuk transport dan akomodasinya ya.

Airlines : Garuda Indonesia

Karena pertama kali bawa Axel naik pesawat, kita sengaja pilih non budget airlines. Apalagi ternyata mileages bokap uda mau angus, jadilah kita cukup beli 1 tiket PP dewasa + infant, 1 tiket dewasa lainnya redeem mileage, alias free. Horaay.

Saya jarang naik pesawat non budget, jadi saya ga bisa bandingin Garuda dengan airlines non budget lain seperti SQ, Cathay atau sejenisnya. Buat saya, Garuda uda oke banget. Selalu seneng kalo naik Garuda. Karena bawa baby, saya dapet semacam goodie bag dari Garuda yang isinya pouch, diaper, sama boneka jari. Tapi saya cuma dapet pas penerbangan pulang, pas pergi ga dapet apa-apa.

Goodie bag dari Garuda beserta isinya

Untuk jam, karena kita redeem mileage jadi pilihan nya terbatas. Tadinya mau pilih pesawat pagi seperti biasa, tapi sayang di tanggal yang kita mau uda ga ada pilihannya. Trus pikir-pikir, karena ini pertama kali bawa Axel juga mending kita cari flight yang siang aja, biar cukup waktu untuk siap-siap paginya. Tadinya saya argue karena flight kita ke Jepang kan jam 6 pagi, apa ga mending pagi juga sekalian biar kita bisa ‘latihan’. Tapi ya karena ga available jam nya ya apa boleh buat haha. Jadi kita ambil flight jam 1 siang, bertepatan sama jam tidur siang Axel. Emang agak rugi sih karena sampe Bali sore, tapi yaudahlah ya, namanya juga liburan perdana bareng Axel, yang penting lancar jaya hehe. Untuk flight pulang kita ambil jam 2 an juga, biar pas sama jam check out.

Karena bawa baby, kita ga bisa web check in. Pilihannya adalah city check in ke kantor garuda terdekat (up to 24 hour prior) , atau langsung check in di bandara. Kita milih untuk dateng pagian aja ke bandara, pas banget Garuda pindah ke Terminal 3 Ultimate, jadi bisa sekalian liat-liat bandara baru.

Flight jam 1, tapi kita uda jalan dari rumah sekitar 9.30. Agak kepagian, tapi karena semua uda beres ya langsung jalan aja. Karena hari Sabtu jalanan lancar, jadi sekitar 10.30 uda sampe bandara. Bagus ya emang Terminal 3 Ultimate. Seneng banget bisa jalan-jalan dulu disana, bisa ambil free complimentary beverage Starbuck dari kartu kredit dulu, bisa foto-foto dulu, bisa brunch dulu. Untungnya dateng pagian juga kita bisa dapet seat di row paling depan (setelah business class), jadi lebih lega. Pas pesawat pulang kita agak mepet sampe bandara, jadi dapet tempat duduk di tengah.

Terminal 3 ultimate : suka ceiling nya, bikin foto jadi bagus
Banyak pohon-pohonan juga dalem bandara
Ngemil Marugame Udon
Oma ikut nganter ke bandara
Dua-duanya happy mau liburan
Axel si bayi banyak gaya
Hore mau liburan!

First flight with Axel

Jakarta Bali cuma sekitar 1,5 jam, tapi udah lamaaa banget buat saya karena ada Axel. Kalo dulu saya berharap flight nya lamaan biar saya bisa kelarin nonton film atau tidur lebih lama, kalo sekarang saya berharap supaya cepet sampe aja haha. Sure everything is different with baby.

Pas pergi, Axel uda ngantuk berat jadinya sukses tidur ga lama setelah masuk pesawat. Oya, saya baru masuk pesawat pas uda final call. Jadi ga perlu nunggu lama sampe take off. Pas duduk saya susuin Axel, trus ga lama dia tidur. Lumayan deh, saya jadi bisa makan dengan tenang. Saya pikir (I wish to be exact) dia bakal tidur sepanjang flight, eh tapi ga lama setelah saya selesai makan dia bangun. Trus mulai deh ga bisa diem. Ga sampe cranky sih, tapi ga bisa diem aja, ga mau dipangku, maunya turun ke lantai. Alhasil saya sibuk cari cara untuk entertain dia. Main remote, main headphone, main majalah, tapi semuanya bosen. Akhirnya saya kasih dia keju, trus (lumayan) anteng deh cemilin keju sampe landing.

First flight Axel
Axel tumben lagi diem

Pas pulang, Axel uda tidur pas di perjalanan ke bandara, tapi tidurnya cuma sebentar jadi agak cranky. Ini serba salah, disusuin ga mau, dikasih ‘mainan’ (baca : remote, headphone, majalah, kertas, tissu basah, etc) juga bosenan, akhirnya kembali keju to the rescue, dia (lumayan) anteng cemilin keju. Tapi pas uda mau landing uda ga mau karena uda bosen. But somehow we made it. Fiuh. Kalo penerbangan 1,5 jam aja uda kaya gini, boro-boro tidur, makan minum dengan tenang aja susah, ga kebayang gimana penerbangan medium 7 jam ke Jepang nanti. God please help us.

Yeah, we survived the first flight!

Transportation in Bali (Uber vs local driver)

Ini salah satu ‘masalah’ kita di Bali. Karena hanya mau di sekitaran hotel, kita jadi ga sewa mobil. Jadi ga ada yang jemput kita di bandara. Nah, kalau kalian tau, di Bali itu ada transport bandara fixed price. Jadi uda ada rate harga untuk ke daerah-daerah di Bali. Misal Kuta 70ribu, Seminyak 100rb, dsb. (Ini hanya contoh ya, saya ga tau aktualnya berapa). Dan tentu aja rate tersebut lebih mahal daripada kalau naik bluebird dengan argo, apalagi dengan Uber. Dan seperti yang kalian tau juga, selepas terminal kedatangan banyak orang nunggu untuk menawarkan transport (calo transport).

Saya dan Utin berencana untuk naik bluebird atau uber aja. Karena malas tawar-tawaran dengan calo-calo transport di bandara, ataupun harus bayar lebih mahal pake transport bandara. Waktu ke Bali 3 tahun lalu, kita somehow berhasil naik Bluebird. Tapi saya lupa kita naik Bluebird darimana, kalo ga salah kita dapet pas lagi jalan menuju ke pintu keluar.

Karena sekarang ada Uber, jadinya kita coba dulu pesen Uber dari terminal kedatangan. Sebelomnya kita memang uda denger kalo di Bali layanan Uber masih belum terlalu bebas, karena masih ditentang orang lokal. Tapi masih bisa, walau ada trik-trik nya. Jadi kita coba dulu pesen Uber. Liat di map emang ada beberapa Uber di bandara. Ga lama setelah dapet driver, kita ditelp driver nya, katanya ada ‘biaya keamanan’ 25.000 kalau dari bandara. Lah, kok gitu? Saya paling males kaya gitu-gituan, jadi kita cancel aja. Jadi kita coba cari Bluebird.

Keluar dari terminal kedatangan, kita jalan aja random untuk cari pintu keluar. Tapi karena bandara baru direnovasi dan emang kita ga tau bandara Bali, ya kita setengah meraba-raba dimana pintu keluarnya. Sepanjang jalan ditawarin calo-calo transport. Entah gimana, Utin ditawarin ke Kuta 70.000 sama salah satu calo. Kita ga mau, karena tadi liat rate Uber hanya sekitar 35.000 ke Kuta. Trus ga jauh darisitu adalagi yang nawarin kalo 50.000 mau ga. Karena uda bingung mau ke arah mana, jadilah Utin tawar-tawaran sama calo tersebut. Singkat cerita, kita deal untuk ke Kuta dengan harga 50.000. Yah, kalo diitung-itung sama aja sama tadi pesen Uber trus bayar uang keamanan 25.000 ya hahaha.

Hasil obrolan kita dengan orang Bali (baik supir maupun orang hotel), ternyata memang Uber masih dilarang disana. Salah satu supir cerita kalau ada driver Uber yang mobil nya diancurin karena ketauan sama Pecalang. Salah satu driver juga cerita kalau dulu dia ikut Uber dan Grab, tapi ketangkep pecalang jadi harus tandatangan surat pernyataan gitu. Di deket hotel di Sanur saya juga liat ada signage menolak Uber dan Grab. Waktu mau pindah hotel dari Kuta ke Sanur juga kita sempet coba pakai Uber lagi, udah ditelpon dan udah janjian sama driver nya untuk ketemu di lokasi yang agak jauh dari hotel, dan driver nya juga uda lewatin hotel kita, eh tiba-tiba di cancel sama dia. Mungkin dia liat ada pecalang atau apa saya juga ga tau, yang pasti tiba-tiba aja di cancel. Ngeselin juga sih. Alhasil kita minta panggil bluebird aja sama orang hotel. Jadi kesimpulannya, jangan berharap banyak bisa pake Uber di Bali. Kalau ada opsi transport yang lain bisa dipertimbangkan.

Kuta : The Kuta Beach Heritage Managed by Accor

Dari awal mutusin ke Bali, kita uda decide mau leyeh-leyeh aja (seperti style liburan kita biasanya), ga mau explore atau ke tempat-tempat wisata. Ga mau sewa mobil, jadi paling hanya jalan-jalan sekitaran hotel. Dan terpilihlah Kuta dan Sanur sebagai destinasi. Kuta, karena mau ke pantai, dan kita (dulunya) suka suasana Kuta. Sanur, karena mau coba area baru dan kalau baca review Sanur ini pantainya child friendly dan pantai sun rise, jadi cita-citanya mau bawa Axel ke pantai pagi-pagi.

The Kuta Beach Heritage ini kita book pas lagi ada sale Accor. Lumayan rate nya untuk lokasi yang cukup premium (pas di depan pantai Kuta, ga jauh dari Hardrock Hotel dan Mc D Kuta). Saya suka lokasinya. Mau ke pantai tinggal nyebrang. Trus mau jalan-jalan ke sekitaran Kuta juga gampang.

Anak bayi girang ketemu kasur
Akhirnya sampe hotel juga

Lobi hotelnya agak tersembunyi, karena ada di atas dan ga ada direct access ke lobby. Dari parkiran ada pintu kaca dengan ruangan kecil yang isinya lift dengan plang hotel, tapi karena ga ada yang stand by jadi kita bingung. Selain pintu kaca di samping gedung, Sisi depan gedung ada beberapa toko, di bagian belakangnya baru ada lift dan meja resepsionis. Kurang signage atau kurang petugas standby sih kalo menurut saya.

Hotelnya sendiri umurnya baru sekitar 4 tahun, tapi karena desainnya klasik dan mungkin kurang di maintain jadi terkesan hotel tua (buat saya). Karpet di kamar agak lembab. Kamar secara keseluruhan rasanya kurang bersih kalau dibanding standard hotel Accor lainnya. Tapi secara design sebenarnya cantik, apalagi yang suka desain klasik.

Desain kamarnya. Gambar pinjem dr website accor
Roof top pool with beach view. Gambar juga minjem dari websitenya

Fasilitas hotel oke, ada swimming pool keren menghadap laut di roof top nya. Asik banget buat hangout. Ada restaurant & bar nya juga yang ada outdoor seating dengan view pantai. Kita dapet 2 complimentary cocktail disini. Sayang banget pas kita tukerin cocktailnya si anak bayi udah cranky, plus karena udah sore jadi anginnya gede, jadi ga bisa lama-lama duduk disitu. Padahal yah, itu perfect timing banget, sunset sambil minum (free) cocktail. Saya cuma minum dua teguk trus udahan, minta gelasnya dibawa ke kamar aja. Uda gitu di kamar juga sempet minum beberapa teguk doank cocktailnya, sebelum keluar untuk dinner. Pas balik dari dinner cocktailnya uda keburu ga enak karena kelamaan huhuhuhu. Ini salah satu minusnya travelling with baby. Ga bisa santai-santai duduk di lounge sambil minum cocktail, tapi yah you gain something you loose something. You cant have everything, right? ๐Ÿ™‚ 

Free cocktail yang ga bisa dinikmati karena bawa bayi
Liat foto ini saya masih amazed kalo sekarang beneran uda jadi ibu-ibu haha
Bayi yang ikutan nongkrong di roof top bar
sisa sunset view sore itu dari rooftop bar

Di sisi lain, untung aja kita ga sempet minum cocktail lama-lama, Utin cuma minum 2-3 teguk aja malem itu badannya gatel-gatel dan merah-merah hahaha. Memang dia alergi sama alkohol, tapi itu beneran cuma minum dikit banget, orang gelasnya aja masih penuh. Kalau kita beneran nongkrong minum cocktail entah apa jadinya hahaha. There is always silver lining in everything.

Yang paling berkesan buat saya adalah breakfast nya. Breakfast nya lengkap banget, hampir sekelas hotel bintang 5. Trus ada pemain gamelan juga, jadi berasa banget lagi di Balinya. Axel yang lagi mogok makan aja bisa makan banyak disini. Poin plus lagi, bubur nya bener-bener plain tanpa rasa apa-apa, penting banget buat yang bawa baby kaya saya. Kalau biasanya kan buburnya udah dibumbuin, jadi dilematis mau kasih ke baby. Nah karena bubur nya plain, saya tenang kasih Axel. Axel doyan banget bubur polos pake sedikit kuah miso + tahu + ayam rebus + daun bawang. Horee..

Poin plus lagi, saya dapat ranjang besar. Requestnya double bed (king size), tapi dapetnya 2 ranjang single (120) yang didempetin jadi 1. Jadi kita dapet ranjang ukuran 240. Horee lega banget. Axel pun bisa bobo di tengah tanpa mengganggu papanya. Kalau mamanya ya pasti lah ya, wong bobonya sambil ngempeng haha.

Trus karena posisi hotel yang pas di depan pantai, pas malam-malam dan bangun pagi saya bisa sambil denger deburan ombak. Pengalaman langka kan, mana bisa denger di jakarta. Terakhir saya denger suara ombak pas tidur dan bangun itu di Gili Trawangan, Lombok 2 tahun lalu.

In overall saya puas nginep disini. Recommended? Yes. Bakal balik lagi? Maybe no, soalnya banyak pilihan hotel lainnya. Pengen coba yang lain.

Kuta & surrounding

Kalo di atas saya tulis bahwa salah satu alesan kita pilih nginep di kuta 1 malam, instead of 3 malam di sanur adalah karena kita (dulunya) suka ambience nya Kuta. Kenapa ada embel-embel dulunya? Karena memang sebelum ada Axel kita suka jalan-jalan di Kuta, terutama waktu malem. Mungkin efek waktu honeymoon juga kita kesana ya. Tapi setelah kemaren kita ke Kuta sama Axel, kita ga terlalu enjoy lagi disana. Kuta nya masih tetap sama, malah ga terlalu rame kemaren, tapi saya dan Utin yang berubah. Punya anak mengubah banyak hal, termasuk preferensi kita. Dan ketika kemaren kita ke Kuta, we both feel like we are too old for this. Udah bukan tempatnya kita lagi disana. Kuta dengan hype anak muda dugem nya dan tipikal -happy go lucky- turis nya uda ga sreg di hati kita. Saatnya move on ke tempat yang lebih family friendly haha.

Touch down pantai kuta
Hello again kuta. Long time no see
Sunset di pantai pertama sama axel
Pantainya emang fotogenik ya

Sanur : Artotel Sanur

Ini pertama kalinya kita ke Sanur. Waktu milih Sanur, kita ga ada bayangan sama sekali Sanur itu kaya gimana. Cuma denger-denger dan baca-baca kalau Sanur itu kaya Kuta tapi lebih sepi, lebih family friendy, dan pantainya kids friendly. Dan karena Sanur itu pantai dengan sun rise, kita tertarik kesini untuk ajak Axel menghirup udara pagi pantai.

Saya tertarik sama Artotel (Jakarta) uda lama, menarik banget konsepnya buat saya. Pas tau ada Artotel di Sanur, saya langsung kepincut dan sulit berpaling ke hotel lain. Walaupun bukan hotel dengan private beach atau akses langsung ke pantai, Artotel lokasinya deket banget sama pantai. Hanya 5 menit jalan kaki. Dan desainnya memang sangat menarik hati. Jadilah saya book hotel ini tanpa terlalu pikir panjang.

Dan setelah sampai, dari kejauhan saya liat plang hotel seperti biasa aja, kurang catchy. Liat arsitektur luar juga masih biasa aja. Bagus, ada restoran dengan konsep semi outdoor, tapi masih tipikal hotel-hotel bali yang emang bagus-bagus desainnya. Lobby nya juga masih biasa, bukan termasuk yang ‘grand’. Memang di sepanjang lobby banyak lukisan warna warni yang catchy dan jadi highlight disini.

Lobby Artotel. Dinding penuh lukisan

Tapi waktu mau naik lift masuk ke kamar, ternyata lobby lift nya keren banget, open space dengan void skylight di atasnya dan ada artwork dengan size besar. Keren banget. Tadi pas masuk saya ga ngeh, padahal itu pas depan tangga masuk hahaha. Mungkin karena terlalu fokus sama Axel sampe ga notice.

Keren banget void skylight +artwork

Trus bagian yang juga keren banget buat saya adalah sisi tangganya. Jadi di hotel 5 lantai ada tangga di tengah-tengahnya sebagai focal point dengan desain keren banget. Saking kerennya, saya ga berasa naik 5 lantai atau turun 5 lantai sambil bawa Axel haha. Instagramable banget deh hotelnya. Kalau ajak Agus Ghia kesini pasti bisa dapet koleksi foto-foto keren haha.

Tangga keren

Selanjutnya yang bikin happy juga karena ada infinity pool di roof top nya. Sebenernya juga menghadap pantai kaya di The Kuta Beach Heritage, tapi karena hotelnya ga direct depan pantai jadinya view pantai cuma dapet dikit, lebih keliatan view atep hotel lain haha.

Desain kamarnya juga menarik dengan lukisan mural di dinding, dan semi transparent bathroom. Bener-bener nyeni hotelnya, dan sangat instagramable. Lightingnya oke, ga bikin pusing karena silau pas tidur. Kamarnya juga lebih bersih daripada The Kuta Beach Heritage. Trus baby cot nya juga beneran dari kayu plus dapet kelambu. Baru kali ini saya dapet baby cot dikasih kelambu haha. Tapi minus nya, ukuran baby cot nya lebih kecil dari biasanya. Buat baby 11 bulan kaya axel uda agak kekecilan, kalau dia guling-guling pasti mentok.

Ada mural di sisi belakang bed dan depan meja
Baby cot dengan kelambu. Tv ukuran besar. Kamar lumayan luas

Satu hal lagi yang bikin hepi adalah di kamar ada mesin kopi nescafe dolce gusto plus 3 kapsul nya yang di refill tiap hari. Maklum ya di rumah ga ada coffee maker, jadi agak agak norak nemu mesin ginian haha. Amenities lain standard, teh kopi gula mineral water. Tapi walau disediakan teh, saya ga nemu termos elektriknya. Jadi ga bisa minum teh atau bikin air panas, hanya bisa kopi aja.

Ada mesin kopi nescafe dolce gusto

Poin minus lainnya adalah breakfast. Karena di hari pertama saya dapet pilihan breakfast yang sangat variatif di the kuta beach heritage, ketika di artotel pilihannya ga terlalu banyak, saya agak kecewa. Apalagi disana ga ada bubur. Saya agak kaget kok bisa ga ada bubur, biasanya (setau saya) bubur itu salah satu menu standard breakfast. Pas saya tanya ke pihak hotel katanya menunya ganti setiap hari, pas hari itu ga ada bubur. Tapi selama 3 hari 2 malem saya disana saya ga jodoh sama bubur. Mungkin karena tamunya banyakan bule juga ya, jadi bubur bukan menu favorit disana. Tapi di luar itu breakfast nya oke kok.

Axel ga dapet bubur pas breakfast

Kesimpulannya, saya puas nginep disini. Recommended? Yes! Dont forget to bring your camera. Mau nginep lagi? Mungkin. Walau saya suka hotelnya, tapi rasanya ga mau ke sanur lagi dalam waktu dekat. Mau coba daerah lain aja.

Pas baru sampe. Happy bisa guling gulingan
Selfie nya pas bagus
Lighting di kamar bagus buat foto. Daylight nya bikin kamar terang walo ga ada balkon
Life father like son
Axel mau sunbathing
Bisa main mobil-mobilan di kamar
Kamar hotelnya juga instagrammable
Berusaha selfie di tangga
Mural ada dimana mana
Close up art work
Utin juga suka banget desain hotelnya

Axel ga bisa diem seperti biasa

View dari salah satu sisi di rooftop

Rooftop pool

Lautnya keliatan di ujung sana

Bagian atas bukan tangga, tapi bentuknya ramp

Sanur & surrounding
Secara lokasi, Artotel beneran dekat dengan pantai Sanur. Untuk pantai Sanur nya sendiri, beda dari yang saya bayangkan. Walaupun dibilang pantai kids friendly, selama disana saya hampir ga nemu anak kecil yang main di pantai. Pantai sanur ramai sama bule-bule sunbathing, orang yang mau snorkeling, diving, atau ke nusa lembongan. Pantainya juga banyak kapal parkir. Jarang ada yang main atau berenang disitu sepenglihatan saya. Entah deh apa saya dapet sisi pantai sanur yang berbeda. Ombaknya tenang, hampir ga ada ombak malah. Tapi ini buat saya bikin kurang berasa pantai hehe. Agak mengecewakan si pengalaman pertama ke Sanur. Saya masih lebih suka pantai di area seminyak seperti pantai petitenget dan double six.

Kalau kata orang hotel, di sanur kebanyakan bule yang uda tua. Dan memang bener, suasana di sanur lebih laid back, banyak opa oma (bahkan yang pake tongkat juga ada) jalan-jalan. Banyak keluarga juga. Dan memang rata-rata turis luar. Hampir ga nemu turis lokal selama di sanur. Bahkan selama di hotel juga hampir ga ada turis lokal. Sampe-sampe staff hotel pun ada beberapa yang bule. Kalau nyari tempat yang jarang turis lokal, sanur bisa jadi pilihan.

Sekitaran Sanur cukup ramai. Ada Sanur art market , dan berbagai macam resto. Toko model billabong dan sejenisnya hampir ga ada, beda sama kuta dimana toko sejenis itu banyak banget. 

Salah satu restoran yang kita cobain dan enak adalah Massimo. Restoran ini rame banget, baik yang mau dine in atau sekedar mau beli gelato. Kalau malam hampir bisa dipastikan harus waiting list. Kita 2x makan disini, dan emang makanannya enak-enak dengan harga yang reasonable. Secara tempat sih agak ga ok ya menurut saya, karena ga ada AC. Tapi emang resto si Bali banyakan kaya gitu sih. Dan sepertinya tamu-tamu bule seneng-seneng aja. Turis lokal kaya kita aja yang kepanasan haha. 

Menu pas dinner terakhir sebelum pulang di Massimo
Dinner at Massimo

Ga jauh dari Massimo ada Tratoria. Restoran sejenis tapi sepertinya kalah pamor dari massimo. Ga heran si, kita nyobain makan disana dan service nya jelek. Masa dia kasih kita billing sampe salah 3x. Uda gitu bukannya minta maaf malah jutek2 gitu kasirnya. Not recommended.

Axel kepanasan
Lunch at Trattoria

Jadi, buat yang mau cari suasana pantai matahari terbit, bisa ke sanur. Apalagi yang suka tempat yang lebih laid back dan jarang turis lokalnya. Tapi kalau mau main pantai, menurut saya sih kurang pas. Kecuali kalo dapet hotel dengan private beach. 

Oh trus di deket pintu masuk pantai sanur ada yang jual frozen banana pake topping coklat, oreo, dll. Not recommended ya. Saya nyobain dan nyesel haha. Pisangnya kecil (tadinya saya pikir bakal dapet seukuran pisang sunpride), tapi mahal, 20 ribu. Uda gitu rasanya biasa aja. Tapi ya kalo penasaran gapapa juga, daripada kebawa mimpi haha. 

Axel ‘s first time at the beach

Nah sekarang saya mau ceritain gimana waktu Axel pertama kali dibawa ke pantai. Dari lahir, baru kali ini Axel kita bawa ke pantai. Di jakarta kita ga pernah ajak ke ancol, jadi baru di pantai Kuta dia liat yang namanya laut dan pasir haha.

First reaction : scared! Mungkin juga gara-gara pas nyampe pantai langsung diturunin ke air, jadi dia kaget haha. Uda gitu kan Kuta ombaknya lumayan gede dan ada bunyinya kan, jadi dia langsung mewek waktu pertama kali dicelupin kakinya haha. Abis itu dia ga mau diturunin ke pasir. Digendong aja mukanya tegang, pas mau diturunin langsung dipegangin Utinnya kenceng-kenceng. Pas dicoba lagi kenain kakinya ke pasir langsung mewek lagi haha. Ah payah deh. 

Nangis pas injek pasir

Alhasil hari pertama di Kuta kita cuma foto-foto pas sunset aja. Ga main di pasir sama sekali, apalagi berenang di laut. Karena uda sore, anginnya juga lumayan kenceng, jadi ga lama-lama juga di pantainya. Saya juga ga expect Axel bakal langsung suka pantai sih, anaknya kan modelnya hati-hati sama sesuatu yang baru, harus pelan-pelan dikenalinnya. Gapapa deh, besok kita coba lagi ya. 

Besokannya kita bawa Axel ke pantai lagi pas pagi. Masih sama, masih ga mau diturunin ke pasir. Mungkin karena suara ombaknya lumayan besar juga bikin dia nervous. Jadi hari ke-2 pun masih belom berhasil buat Axel injek pasir. 

Gayanya aja keren pake sunglasses
Ngeliatin ke bawah terus, takut diceburin
Papanya dipegangin terus
Masih mewek
Selfie lagi di pantai kuta

Pindah ke pantai Sanur, pada tidur siang kelamaan jadi kesorean keluar hotelnya dan ga sempet ke pantai lagi karena uda gelap. 

Besok paginya kita bangun pagi, sesuai cita-cita untuk bawa Axel menghirup udara pantai pagi. Kita sampe pantai sekitar jam 7 atau 7.30, masih sepi banget, hampir ga ada orang. Uda gitu pantainya masih kotor, banyak ganggang di pasirnya, sisa air pasang semalam. Ada yang lagi nyapuin sih, tapi karena masih pagi jadi ya belum selesai nyapunya. Dicoba lagi untuk kenalin pantai dan pasir ke Axel. Mungkin karena uda hari ke-3 atau mungkin karena ombaknya tenang (jadi ga intimidating), Axel mulai rileks. Ngeliatin ke bawah tapi tetep ga mau diturunin. Tapi uda ga kaya hari pertama. Yeay, ada progress. Tapi ya tetep aja kita ga main pasir juga karena Axelnya ga mau diturunin haha.

Morning at pantai sanur

Hari ke-4, hari terakhir di Bali, paginya kita bawa axel ke pantai lagi. Kali ini kesiangan, jadi baru sampe pantai sekitar jam 9. Lagi-lagi coba turunin axel nginjek pasir. Eh, mau! Masih tegang mukanya, tapi ga nangis. Sip, kalo gitu pelan-pelan di bawa ke air. Mau juga ternyata, walo mukanya masih ga santai haha. Tapi setelah beberapa lama akhirnya dia ketawa-ketawa kecil pas ombaknya dateng. Yeay berhasil! Tapi kita tetep ga ajak main di pasir karena uda harus breakfast dan check out. Yang penting misinya udah berhasil, ngenalin pantai dan laut ke Axel. Next time kita main di pasir ya!

Awalnya masih tegang mukanya
Sanur di pagi hari. Banyak kapal
Yeay! Touch down pasir!

Mission accomplished!

GTM pas liburan

Nah, ini yang lumayan bikin pusing pas liburan kemaren. Buat makan Axel selama liburan saya bawa bubur instan merk Promina dan Peachy. Dua merk baby food yang emang udah dicoba sebelumnya dan dia suka. Eh tiba-tiba pas sampe Bali dia mogok makan Prominanya. Bener-bener ga mau uda dibujuk-bujuk ini itu. Biasanya dia doyan banget padahal. Ini mah emoh, hampir ga mau sama sekali. Cuma masuk 1-2 suap pertama.

Lumayan bikin kesel dan panik, karena saya ga tau musti gimana. Sebelumnya emang uda mulai GTM , tapi biasa kalo promina dia tetep mau makan. Nah ini ga mau juga, jadi mau makan apa? Akhirnya cobain kasih Peachy nya. Awal masih ga mau, tapi lama-lama mau juga. Fiuh. Tapi abis itu saya tetep panik lagi, karena saya ga bawa Peachy banyak, sedangkan agak susah cari Peachy di supermarket Jakarta. Nah ini di Bali piye kabare? Mau cari dimana coba. Waktu itu saya cuma bawa 3 Peachy nya. Yang 1 uda dimakan pas pergi, yang 1 dimakan pas malem hari pertama, jadi saya cuma punya stok 1 buat 3 hari ke depan. Nah loh.

Doyannya peachy

Akhirnya kita beli Heinz jar di minimarket deket hotel. Untungnya ada, padahal tadinya saya uda pesimis bakal ada di mini market. Saya cuma bisa berdoa moga-moga Axel mau makan Heinz, karena sebelomnya belom pernah coba.

Gara-gara ini juga kita kasih axel makan table food. Waktu breakfast kita kasih dia makan bubur hotel atau anything yang kira-kira bisa dia makan. Waktu di Massimo, kita pesenin dia sup tomat isi sayur-sayuran. Untungnya dia doyan. Waktu di Tratoria, kita pesenin juice buah murni. Yasudahlah bye bye prinsip no gargul (garam gula) sebelom setaun. Daripada anaknya ga makan, mending dia makan apa aja yang masih mau dimakan deh. Dan untungnya juga dia mau makan Heinz nya. Puji Tuhan.

Berkat pengalaman ini saya jadi dapet pelajaran kalo next time pergi sama Axel harus selalu bawa beberapa jenis baby food, jaga-jaga dia mogok makan salah satunya. Dan positifnya, karena ternyata dia lebih suka makanan restoran, pas ke Jepang nanti dia uda bisa makan bareng kita. Horee.

 Jadi, berbekal pengalaman 4 hari 3 malam di Bali bersama Axel, ada beberapa hal yang bisa saya simpulkan dan share disini, siapa tau berguna buat temen-temen yang mau ke bali juga dengan baby nya ataupun liburan ke tempat lain. 

Flight with baby & Bali with baby tips from me:

  • No need stroller, unless you stay at resort. Or your baby can handle bumpy road. Berdasarkan pengalaman di Kuta dan Sanur, trotoarnya sempit dan naik turun, dan ramai dengan pejalan kaki (terutama Kuta). Yang ada repot angkat-angkat stroller naik turun trotoar, dan bayinya nangis karena terguncang-guncang terus. Baby carrier is your life saver.
  • Better to wait until final call. Bukan berarti datengnya telat ke airport ya. Tapi stand by aja di ruang tunggu gate sampe final call. Soalnya makin lama nunggu di pesawat bikin bayi cranky (ini berdasarkan pengalaman sama Axel yang ga bisa diem. Kalau baby nya anteng beda soal ya). Kalau uda final call, masuk pesawat trus ga lama langsung take off. Less time to entertain little baby during flight.
  • Selalu bawa beberapa jenis baby food, jaga-jaga aja si baby mogok makan salah satunya, apalagi kalau baby nya tipe picky (kaya axel). Dan selalu bawa lebih. Lebih baik lebih daripada kurang. 
  • Bawa lotion anti serangga atau sticker anti serangga atau apapun sejenisnya. Selama di Bali, Axel badan dan mukanya bentol kaya digigit serangga. Ga tau deh ini kena dimana. 
  • Kalau baby usianya lebih dari 6 bulan (harusnya) bisa pakai sunblock biasa seperti untuk orang dewasa. Ini berdasarkan hasil baca-baca dan tanya-tanya. Saya akhirnya beli merk beach hut yang kids, karena spf nya tinggi dan harga nya ga semahal banana boat. Untuk muka saya pake merk yang sama tapi yang untuk muka. Jangan lupa pake sunblock kalau mau aktivitas di luar, supaya ga kebakar kulitnya. Tapi untungnya selama kita di bali cuaca relatif mendung. Sampe ga terlalu berasa bali jadinya haha.
  • Siapin cemilan yang banyak buat di pesawat. Apalagi kalo tipe baby nya seneng ngemil kaya Axel haha. 
  • Cari jam terbang yang berdekatan dengan jam tidur si bayi, it can help you. 
  • Dont depend on Uber while you’re in bali. At least for now. Saya uda cerita di atas ya alasannya. Kalau bakal pindah-pindah ke beberapa tempat mending sewa mobil aja. Karena naik bluebird juga ga murah. Harga dari Kuta ke Sanur dan sanur ke bandara sekitar 100 ribuan, sedangkan kalau sewa mobil 500 ribu per hari. Bisa hemat jauh kalo emang mau pindah-pindah tempat. 

Mungkin tips di atas termasuk tips cemen buat mami-mami senior yang jam terbangnya lebih tinggi ya haha. Namanya juga saya masih beginner (tapi mau sok-sok an ngasih tips LoL). Kalau ada tips lain monggo ya, saya butuh banyak masukan terutama buat trip ke Jepang nanti haha. 

Semoga postingan ini berguna ya. See you!
  

Ngetawain papa

 

Ngikutin gaya axel
We love you axel!

Advertisements

27 thoughts on “Bali with baby

  1. Jd kangen Bali hihi.. Iya wkt ke Bali supir kita malah bilang polisi aja takut sm pecalang.. Lengkap bgt ulasannya De, details banget..

    1. iya bener nol, driver taksi disana juga pada bilang gitu. soalnya mainnya hukum adat sih ya. hehe iya nol, perfeksionis aja nih kerajinan bikin postingan detail2 macam banyak waktu hahaha

  2. Deeeee. Reviewnya lengkร p bgtttttt. Suka bacanya. Ahahaha..
    Btw., Kejadian banget waktu clay ke SG. Usianya kan sama bgt kek axel. Tiba2 mogok makan. Sampe gak guna bawa slow cooker. Hahaha. Akhirnya gw jg makannya di restoran. Minim2 mashpotatonya kfc. Hahahaha..

    1. iya poy macam kepuasan tersendiri kalo bisa selesain postingan detail hahahaha. bikin rempong sendiri sih judulnya. ohyaa? lo sampe bawa slow cooker? hahaha. iya lah gapapa makan restoran daripada anaknya ga makan kan yaaa

  3. Nambahin tips ttg baby carrier: drpd beli Ergo KW yg kualitasnya gak bs dipertanggungjawabkan (ga ada garansi, ga bs komplen klo ada apa2), dgn harga yg sama (around 300rb), mending beli baby carrier merk lokal. Aku punya 2: Cuddle Me dan Nana. Keduanya bagus, ergonomis dan kualitasnya standar lah.

    1. wah thanks tips nya mba tyke. gw belom tau tuh merk cuddle me dan nana. boleh deh itu jadi referensi buat kasih kado orang (daripada kasih ergo kw ya hehe)

      1. Eimzzz! ๐Ÿ™‚ klo ntr butuh Cuddle Me, bisa browsing aja di Toped, banyak kok yg jual. Dan bisa sortir dr harga termurah which is around 250-275rb. Klo Nana Baby Carrier pusatnya ada di FB, dan resellernya jg banyakan di FB (tp bisa dikontak lewat WA).

  4. kayaknya rata2 bayi atau balita kalo lagi jalan2 suka mogok makan deh… jayden juga dulu waktu kedua kali mudik makannya susah makan… ga tau karena perubahan lingkungan atau karena cuacanya panas banget, yang jelas bikin gua emosi jiwa… tapi makin kesini gua makin santai… seandainya ga makan pun ya udah deh, daripada gua liburan malah stress… eh anaknya malah makin pinter makan hahahaha…

    beneran di bali ga perlu stroller ya? kemaren gua ke bandung nyewa pockit, tapi cuma kepake 1 hari doang, jadi berasa rugi… nanti agustus mau ke bali juga, jadi galau mau nyewa apa engga…

    1. oh gitu ya mel? emang pada dasarnya itu bocah2 kaya gitu ya? hahaha. waduh musti siap2 donk kalo nanti ke jepang.
      iya mel, menurut gw sih kalo ke bali ga usah bawa stroller. tapi tergantung lo mau ke daerah mana sih. kl kaya dina selalu bawa stroller kemana2, dia ok2 aja bawa stroller di bali. tapi kan emang anak2nya selalu betah duduk stroller ya. kalo kaya jayden emang ga betah stroller kayanya mending ga usah sih mel, IMO ya, daripada uda mahal2 sewa trus ga kepake lagi.

  5. Tips utama traveling with kids: dibawa santai dan enjoy aja. Kalo kitanya stress anak juga cranky. Gak usah ngoyo ngejer itinerary, santai aja yg penting semua happy. Kalo lagi traveling gue suka biarin Madeline explore, misalnya dia mau ngejer-ngejer burung ya gue kasih waktu dia utk ngejer2 burung sampe puas. Konsekuensinya ya jadi molor, tapi yg penting anak happy.

    De, kalo mau pinjem aprica karoon-nya madeline pas ke jepang nanti boleh bgt. Gue gak rekomen stroller yg beratnya 7kg di Jepang. Karena naik turun subway gak ada lift. DM ya kalo mau. Stroller Madeline skrg cuma kepake kalo traveling aja, jadi free utk dipake pas lo ke JPN nanti.

    1. iya ngie bener ya harus bawa santai ga boleh ngejer stick to itin. self noted banget nih, mumpung masih nyusun itin jepang hehe.
      wah thanks a lot ngie, nanti gw tanya utin dulu ya. kita masih mikir2 sih, baiknya gimana. pengennya beli aja, soalnya kalo pake punya orang takut rusak hehehe. thanks for the offer anyway

  6. akhirnya postingan yang dinanti muncul jugaa! *tebar confetti*
    wah untung uda baca ini, jadi gw ga akan pake uber deh di bali. soal daerah di bali, gw dari dulu gak gitu suka Kuta krn keramean. Waktu single lebih suka seminyak, setelah kawin jatuh cinta sama ubud walaupun rasanya gimana gitu klo ke bali ga ke pantai yaa.. hahaha..

    waktu ke bangkok kemarin, gw bela2in sewa baby zen yoyo krn mikir akan banyak jalan dan bangkok kan cukup oke ya pedestrian nya. udah nyarinya susah, harga sewanya mahal, itu stroller kaga kepake pun! anaknya lebih seneng digendong pake ergo, akhirnya si yoyo berakhir jadi tempat belanjaan mama deh.

    dan setuju banget, flight sama bayi itu berasa lamaaa bgt. kmrn gw tiga jam berasa 30jam *lebay* mana anaknya kaga demen nonton youtube dan ga mau tidur. sama persis kayak axel maunya ngegeratak mulu. hahaha..

    satu sisi hayati pingin banget liburan agak jauhan, sisi lain agak takut bayangin long haul flight sama bayi hahahaha

    1. haha wah lo uda lebih experience nih, flight nya 3 jam, lebih lama dr gw haha. trus gimana akhirnya si miles? lo berhasil bikin dia bobo ga selama flight? btw lo sewa babyzen yoyo ya, ok ga reviewnya? nanti gw chat lo deh wkwkwk

      1. akhirnya dia bobo sebentar paasss banget sebelum makanan dibagiin, jadi gw bisa makan dengan tenang (dengan satu tangan) hahahaha.. tapi itu cuma 15-30 menit. abis itu kayak axel, geratakin barang2 dan berdiri2 senyum2 sama penumpang lain. padahal ga semua penumpang mau kan ya main sama bayi gitu hahaha

  7. Super lengkap nih reviewnya ci ๐Ÿ™‚

    Cari hotel yg deket ama pantai emang enak ya, kalo ak prefer kuta dan seminyak sih. Ke Sanur gk nyobain ikan grg mak beng ci? enak itu. Cuma antrinya amit2 jg. Massimo sempet nyobain gelatonya.

    Itu foto2 terakhir kompak bener pajamasnya lucu ๐Ÿ˜€

    1. ga tau aku ada ikan goreng mak beng hahaha. abis kemaren tanya orang hotel apa makanan / restoran rekomendasi, mereka cm bilang massimo aja hahaha. dimananya sanur emang itu ikan gorengnya?

      1. Di pinggir pantainya keknya ci, deket hotel apa ya aku lupa, terkenal bgt kok itu mak beng, ikan grg gitu sama kuah sop enak dah ๐Ÿ˜€

  8. Kangen Bali!!! Jd kepengen ajak B ke Bali juga abis baca cerita ini deh De ๐Ÿ˜Š

    De, ga cuma Axel yang mogok makan, huhuhu. Saban liburan, B juga makannya dikit Dea. Kayaknya gegara hawa liburan x ya jadi maunya tuh main mulu. Akhirnya kalo B mau makan apa, gue kasi aja dink. Yg penting ada makan, hehehehe..

    1. iya yah dewi, gw baru tau kalo anak2 emang kaya gitu suka mogok makan pas liburan. tau aja ya mereka hahaha. btw, gih bujuk2 suami ke bali sekalian babymoon hihihihi

  9. Tiba2 teringat terbang perdana kemarin ama 2 bocah. Hadeuh.
    Klo case gua, boro2 nunggu final call, yg ada anaknya mau buru2 naik pesawat tapi begitu udah naik pesawat yang kecil cranky *serba salah*. Cranky nya karena ngantuk juga sih.

    Bener de klo lg travelling musti bawa makanan/snack atau susu mending lebihan dari yang kita perkirakan walaupun udah tau kira2 anaknya bakal makan/minum berapa banyak tapi ga ada yg tau nanti ada kejadian apa.

    Good lucccck buat nanti ke jepangnya. Kudu bawa banyak snack atau mainan (baru) buat entertain bocah. Gua ke malang aja bawa printilan banyak bener ๐Ÿ˜ฃ. 1 tas gua isinya banyakkan bahan buat entertain bocah.

    1. hehe iya ya kalo anaknya udah gedean ga bisa disuru tunggu sampe final call ya. lo combo lagi, langsung bawa 2 bocah sekaligus. gw bawa 1 aja uda urut2 dada wkwkwk. thanks na! iya nih untung ada short trip ke bali, jadi bisa review lagi harus bawa apa aja. wish me luck hahaha

  10. ya ampun de, postingannya super lengkap! hahaha
    hotel2nya bikin ngiler deh.. ratenya mahal gak?

    setelah baca postingan lo, gw merasa beruntung banget punya 2 anak yg gampang makan. Minta makan mulu malah. si Theo juga gak doyan promina sih, makanya gw ke malang kemaren bela2in bawa takahi hehe

  11. Hahaha. Kalo di Japan tuh org justru hampir semua pake Aprica sama Combi loh, De. Jadi bakalan banyak temennya. Jangan samain Bali sm Japan, medannya beda jauh! So gue tetep recommend tuh Aprica ya buat di Japan. Apalagi kalo anak cape, bs flat tidur. Kalo Pockit ga bs celentang.

    Well done soal ke Bali bersama baby-nya hehehe. Gpp lah kl liburan cincai dikit. Mau healthy food jg susah. Dulu pas kita ke Bali nyari pisang Cavendish susah. Adanya pisang mas. Hahahaa. Akhirnya jd kagak makan buah deh si Abby krn dia favoritnya pisang.

  12. Aduh de.. count urself lucky karena axel cuma ngegeratak gitu2 doank.. trakhir ke spore joel nangisss dr take off sampe landing.. oemjiii.. mau nya gua gendong terus (mana ergo nya waktu itu dlm koper lg ga nyangka dia bakal nangis gt). Gua paksa nen biar bobo ga mo jg.. dan yg parahnya.. seat gua no 2.. jd seluruh penumpang pesawat liat gua fashion show bolak balik kyk gosokan.. nightmare bgtt.. hahaha

    Apakah sudah selesai disana? Oh tentu tidak.. malemnya dia ga mao tidur! Ga tau dia trauma dipaksa nen ato trauma ga liat daratan.. dia nangis2 sampe jam 2 pagi.. oemjii.. ๐Ÿคค๐Ÿคค๐Ÿคค jd selama 4 hari 3 malem disana, dia bgitu trs.. pagi2 udh bgn lg jam 7an.. akhirnya jam 10an dia nap.. br keluar rumah jam 3an.. dan malemnya jam 7 buru2 plg pikiran biar dia adjust dlu.. jadi bs tidur pagian.. ternyata ttp malem jg tidurnya.. bener2 amsiong.. wkwkkwkw (skrg klo inget lucu jd nya..)

  13. Jadi kangen pulkam baca postingan ni hahhaha
    Tp iya deh anak mendekati umur 1th mulai bertingkah makanny, olive dulu malah 2bln ndk mao nyentuh nasi ma lauk cob trs posisi gw jg lg ke bali…akhirny apa yg ada didpn mata gw kasih dah…roti ma pisang lumayan menolong bgt dah soalny ngenyangi kan
    semangat dea, ntar ke jepang pst axel lbh strong dan ndk kaget lagian udh lwt 1th lbh longgar aturan makannya

  14. Dea tulisan lo ini lengkap bangettt!! Jadi kangen Baliii. Axel pinter yahhh. Dan lucu bgt pertama main di pasir kaya geli gitu ya brarti kurang lama main ke balinya hahahaha. Btw anak gue jg kalo liburan jd males makan kok, jadi dia mau makan apa aja gue kasih yg penting ada yg masuk.

    Good luck ya ntr ke jepangnya๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

  15. Hai, cuma mau rekomen stroller babyjogger citytour buat travelling, ini kalo ga dipake bisa digendong kaya ransel jadi gampang bawanya plus bisa masuk cabin pesawat, buat anaknya juga lebi nyaman karna bisa tiduran jadi kalo pas bobo siang bisa bobo lebih nyaman jadi mamanya juga ga pegel gendong hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s