Glimpse of me · marriage life

Postingan sayang sayangan

Kayanya saya termasuk yang telat posting tentang ‘tak kenal maka tak sayang’ ini ya. Moga-moga belom keburu basi hehe. 

Antara seneng sama ga seneng sih di tag. Seneng, karena akhirnya di tag (baper ceritanya kalo ga ada yang tag LOL), tp ‘ga seneng’ juga karena jadi ada ‘peer’. Mana kerjaan lagi numpuk banget lagi. *Maunya apa sih haha. Tapi ya berhubung uda di tag Dina sama Melissa, saya berterimakasih juga uda diinget hihi. 

Btw sebelomnya saya (dan sebagian dari kalian juga pasti) uda pernah nulis postingan sejenis tentang random fact about me, dalam rangka Liebster Award. Mau baca? Disini ya. Gara-gara baca ulang jadi ngeh kalau yang tadinya mau saya tulis ternyata uda pernah ditulis. Jadi musti mikir lagi deh!

Here we go..

1. Dalam beberapa tahun terakhir saya (berasanya) berubah dari ekstrovert ke introvert. Dari sanguin ke melankolis. Waktu SMA kuliah saya suka banget ngumpul rame-rame, seru-seruan, the more the merrier, dan jadi pusat perhatian. Kalau sekarang, mungkin sejak married, saya lebih suka jalan-jalan berdua Utin aja. Atau hanya ber 4-6 orang. Lebih dari itu udah berasa kebanyakan, uda ga bisa intens ngobrol satu sama lain, dan biasa lebih rempong kalo kebanyakan orang. Saya juga lebih suka nonton dvd dirumah atau nongkrong di tempat yang cozy dan less crowded daripada nyari keramaian di mall / nongkrong di cafe heitz. 

2. Masih berhubungan dengan no.1, liburan yang ideal buat saya adalah liburan 2 couple. Yaitu liburan ber-4 (waktu belum punya anak) atau liburan 2 keluarga kecil. Bukan eksklusif, tapi semakin banyak orang kan semakin banyak kemauan dan kepentingan. Kalau liburan kan pengennya yang hepi-hepi aja, kalau kebanyakan orang bisa berantem karena masing-masing punya keinginan sendiri dan malah ngerusak mood liburan. Kalo cuma 2 couple atau 2 keluarga kan berarti (biasanya) cuma 2 kemauan, lebih gampang dinegosiasiin atau kalo ga ketemu jalan tengah ya misah dulu aja baru nanti ngumpul lagi. Tapi saya tetep suka liburan rame-rame kok kalo diajakin (lirik hura-hura, takut ga diajak lagi haha)

3. Yang bikin saya kuliah desain interior adalah game The Sims. It’s my all time favorite game. Sampe sekarang masih suka, cuma sekarang ga ada waktu aja buat main hehe. 

4. Agak-agak short term memory loss. Gampang lupa sesuatu kalo ga diniatin buat diinget. Jadi kalo orang cerita sesuatu saya bisa lupa kalo dia uda pernah cerita itu haha *lirik Dina. Tapi positifnya, curhat sama saya aman karena biasa saya uda lupa duluan sebelum cerita ke orang lain haha. Untungnya sekarang uda membaik daya ingatnya, dalam konteks mengingat cerita orang hehe. 

5. Nyambung sama yang di atas, makanya saya suka lupa kalo ketemu temen lama di tempat umum. Bukan sombong tapi emang beneran lupa. Beberapa kali saya disapa tapi saya ga inget namanya, atau teman dari mana. Atau bisa juga inget nama tapi lupa itu temen darimana hehe. Maaf ya kalau ada yang pernah saya lupain namanya.

6. Masih nyambung lagi sama poin di atas, buat saya susah banget inget nama dan muka orang sekaligus banyak. Jadi misalnya nih pas bloggeratti, kan saya kenalan sama beberapa orang sekaligus, saya susah banget inget nama dan mukanya sekaligus, kecuali yang uda familiar sering saya liat di blognya. Jadi maaf lagi ya kalau ada yang uda kenalan pas bloggeratti terus pas ketemu lagi saya uda lupa lagi. Bukannya sombong tapi beneran saya susah mengingat huhu. Makanya waktu itu saya ngusulin pake name tag kalo ada bloggeratti season 2. Paling ga bisa hafalin nama dan mukanya diem-diem hihi.

7. (Menurut saya) Ga bakat jualan ato jadi marketing. Soalnya ga pinter ngebujuk dan ngerayu. Prinsip saya, you take it or leave it. Ga bakat juga bermanis-manis, yang ada keliatan fake nya nanti haha. For sure not a poker face. 

8. Saya orang yang mudah terpengaruh lingkungan. Saya bukan orang yang ambisius, tapi kalau saya ditempatkan di lingkungan yang ambisius, I’ll be one of them. Saya ga ambisius, tapi saya ga suka kalah haha. I’ll need time to adapt (and maybe it’ll take a while), but once I adapt I’ll do well. 

9. Saya orang yang takut perubahan. Rutinitas adalah comfort zone saya. Saya prefer lingkungan yang stabil, walaupun boring tapi predictable. Tapi untungnya Tuhan baik sama saya, Dia kasih hal-hal dan perubahan-perubahan yang sering bikin saya deg-degan sampe sakit maag, tapi itu bikin saya berkembang, dan kalau nengok ke belakang saya bersyukur dikasih pengalaman-pengalaman yang menarik dan challenge-challenge. Kalo ga hidup saya pasti boring abis dan ga bermakna. Ada temen yang bilang, saya ini harus dicemplungin dulu, baru bisa belajar berenang. Kalo disuru belajar dulu baru nyemplung kebanyakan takutnya hehe.

10. Waktu kecil suka nonton film hantu, vampir, sama baca komik-komik misteri. Tapi mungkin gara-gara itu saya jadi ketakutan sendiri. Sekarang saya anti banget sama film horror. Dibayarin pun saya ga mau nonton horror. Kalo Utin mau nonton horror mending dia nonton sendiri deh. 

11. Tapi ironisnya, film pertama yang saya nonton bareng Utin di kencan pertama (sebelum jadian) adalah film vampir hahaha. Ga romantis amat yak. Dan saya pun terlalu gengsi buat nolak. Jadi terpaksa deh. Untungnya filmnya ga serem hahaha. Sayang saya uda lupa judulnya. 

12. Technically, Utin ga pernah ‘nembak’ saya. He never asked me to be his girlfriend. Yang ada dia ngomong muter-muter menjurus ke arah pacaran tapi ga bikin statement apa-apa sampe saya gregetan sendiri trus tanya, ” Jadi kita jadian nih?” Or something like that hahaha. 

13. Dulu saya ga suka anak kecil, sama sekali. Buat saya namanya anak kecil itu berisik (apalagi yang suka teriak-teriak), cranky, kadang ga tau manner (moga-moga Axel ga gitu ya). Ya ada si pengecualian satu dua yang lucu, tapi rata-rata saya memilih jauh-jauh dari anak kecil.Dan saya juga gatau gimana cara berinteraksi sama mereka. Daripada garing ya mending jauh-jauh. Tapi sejak ada Axel saya jadi bisa komentarin bayi atau anak kecil lucu, lebih bisa main sama anak kecil, dan sudah mulai luluh hatinya. Buktinya saya sekaranh ga tega baca cerita / nonton video tentang penyiksaan anak. Pasti langsung kebayang Axel. Kalo dulu mah tega-tega aja *jahat ya hehe.

14. Ga kebayang gimana jadi ibu. Waktu kecil saya ga suka main boneka bayi-bayian, jadi emang naluri keibuan saya sangat tumpul haha. Makanya saya takut banget waktu hamil, takut ga bisa jadi ibu yang baik. Saya ga kebayang gimana caranya ngurus anak, mendedikasikan waktu seluruhnya untuk anak dan keluarga tanpa ada waktu untuk diri sendiri. Sampe sekarang juga masih amazed sih bisa terlewati sampe detik ini. Amazed masih bisa berfungsi normal tanpa tidur cukup dan harus juggling dengan banyak hal (masih sempet blogging lagi!). It’s only by His grace, no other reason. (Plus coffee! Hehe)

15. Dulu cita-citanya jadi wanita karir sukses, macam di cerita-cerita Metropop. Tapi sekarang udah ga kepengen. Cita-cita saya sekarang jadi mami muda kece mandiri yang serba bisa dan disayang suami hahaha. 

***

Setelah kebiasaan nulis tentang Axel jadi kagok nulis tentang diri sendiri hehe. 

Trus siapa lagi nih yang belum di tag? Saya tag yang (sepertinya) belum nulis aja ya, silahkeun ibu Leonyibu Tantriibu Nonineng Gege , ibu Naomiibu Susan dan jeung May. Kalo ada yang pengen nulis tapi belom di tag sini kasih tau saya nanti saya tag hihi.

Happy weekend!

Pernah rambut pendek juga loh
Advertisements

20 thoughts on “Postingan sayang sayangan

  1. Wah ak juga kadang suka lupa nama orang tp inget mukanya pernah liad >.<

    Sama ! gak gitu suka jg sama anak kecil krn jarang nemu anak kecil jg x ya, skrg sih kalo ketemu ponakan suami dikit2 bs lah maen2 gitu, mgkn bisa krn terbiasa x yaa πŸ™‚

  2. De, beberapa sifat kita rada sama. Hehehe.. gw jg gak ambisius, gw sering banget dicemplungin org supaya bisa. Hahaha.. contoh bloggeratti. Udah dicemplungin, baru merasa tertantang. Lol.

    Sama gw juga biasanya takut perubahan. Itu gw alami setiap gw pindah sekolahan. Atau pindah kerja. Hhehehe..

    1. Wkwkwk jd blogeratti season 2 mami clay? Hahahaha. Iya gw juga, kl mau pindah kerja, ato dlu hr pertama skola pasti semalemnya ga bs tdr kepikiran trus deg2an haha. Lebay y

  3. Sama, kalo jalan2 gua jg ga suka terlalu banyak kepala karena jd makin banyak kemauan dan takutnya jd berakhir ribut yaa…

    Gua juga ga bisa gampang hapal nama dan muka oraaang.. duuh ini pr bangeeet. Apalagi kalo udah disapa dan gua beneran lupa dia siapa. Awkward langsung hahaha

  4. No 14 nya samaa. Gw juga ga demen anak kecil, dan ga kebayang gmn nanti kalo jadi mama. Eh tapi emang Tuhan maha bijaksana yaa, naluri keibuan muncuk sendiri tuh sejak punya anak. Sekarang malahan demen lihat anak kecil yg lucu2 πŸ™‚

  5. Soal anak kecil sama banget ci, aku juga dulu paling awkward kalo disuruh main-main sama anak kecil. Kalo bayi masih gapapa sih, tapi kalo udah yang 2+ apalagi udah pinter ngomong, rasanya mati gaya banget. Puji Tuhan dikasih Josh sekarang jadi luwes sama bocah-bocah hahaha.

    Btw, nonton film vampir waktu pacaran romantis kok, ‘kan kalo riba-tiba takut bisa modus pegangan tangan #eh πŸ˜›

  6. Kalo aku biasa muka inget, nama yang lupa, sampe gak enak kalo ketemu temen udah manggil2, akunya bingung mau manggil namanya karena lupa. Kalo anak kecil, aku pencinta anak kecil dari dulu πŸ˜€

  7. De malah mau komen postingan kamu yang lamam Liebster award. Kamu pernah nulis kalo pemimpin yang cocok sekarang cuma Anies sama Ahok. Omg kejadian. Sayangnya ga seperti yang dibayangkan ya. Yang satu ternyata baiknya kedok doank 😦 sigh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s