baby · friendship · holiday · love · marriage life · staycation · travelling

Staycation marathon : Padma Hotel Bandung , Ivory Hotel Bandung & Ibis Styles Bogor

Hai! Saya masih punya 2 pendingan cerita untuk ditulis, tapi berhubung 2-2 nya cerita staycation mari dijadikan satu saja sekalian hehe. Jadi ini adalah cerita sekaligus review hotel pas saya staycation di Padma Bandung & Ibis Styles Bogor dalam 2 momen yang berbeda (jadi bukan berturut-turut ya). Plus sekalian saya mau review hotel Ivory Bandung yang uda beberapa kali nginep tapi belom pernah saya review. 

Annual Bandung Trip : 22-23 Januari 2017

Harusnya ritual tahunan ke Bandung ini 3hari 2 malam seperti tahun-tahun sebelumnya. Malem pertama nginep di hotel Ivory, baru malem kedua di Padma. Semua hotel uda dibayar lunas dan kita uda siap berangkat. Apa boleh buat H-1 pas cek ke dokter Axel ga diijinin dsa nya untuk dibawa ke Bandung . Jadilah rencana berubah. Karena terlalu riskan bawa Axel ke Bandung 3d2n apalagi uda dilarang dokter, tapi ga mungkin juga kita batalin Padma nya, akhirnya kita putuskan untuk 2d1n aja dan memilih Padma. Voucher Hotel Ivory kita kasih ke ortu saya untuk mereka staycation. 

Kita berangkat Minggu pagi pk 06.30. Belajar dari pengalaman sebelumnya, kita putusin berangkat pagian supaya ga kena macet dan bisa sarapan di Bandung. Puji Tuhan jalanan lancar, pk 8.30 kita uda sampe hotel Ivory, mengunjungi orang tua saya yang lagi nginep disana sekalian kasih makan Axel. 

Sebelom bobo gigit2 teether dulu

Selama perjalanan ke Bandung, Axel bobo dengan pules. Baru bangun ketika uda masuk Bandung. Pas banget jadi moodnya bagus begitu sampe Bandung. Pagi itu kita main-main di hotel ivory aja sampe waktunya check out. Lumayan, walo ga sempet nginep tapi tetep sempet main di hotelnya sama brunch croissant + kopi di cafe nya. 

Hotel Ivory by Ayola – Bandung

Hotel ivory ini merupakan salah satu hotel favorit saya di Bandung. Harga relatif terjangkau, lokasi strategis di tengah kota deket Riau Junction, tapi hotelnya bukan ada di jalan besar jadi ga berisik. Buat saya ini poin plus banget. Soalnya berdasarkan pengalaman sebelum-sebelumnya, kalau lolasi di tengah kota itu identik dengan lokasi di pinggir jalan besar yang macet plus berisik. Makanya saya seneng banget ketemu hotel ivory ini, kalo males bawa mobil juga tinggal jalan kaki. Deket juga kok ke FO nya. 

Hotelnya cukup homey; desain lobby dan cafe nya bagus, tapi untuk desain kamarnya standard aja. Secara desain kamar ga ada poin plus, So-so aja. Secara kebersihan oke. Ranjangnya pun nyaman. 

Everjoy coffee & cafe, cafe sekaligus tempat breakfast nya hotel ivory, selain desainnya yang cakep, kopi dan croissant nya juga enak. Favorit saya capuccino plus croissant almond nya. Walau cafe nya ga besar, mesin kopinya pakai la marzocco loh. Lumayan ya investasinya buat hotel bintang 3 hehe. Jadi kalau mampir kesini jangan lupa tukerin voucher kopi pas breakfast. Harga makanannya juga reasonable dengan taste yang acceptable. Jadi kalo males keluar hotel bisa santai-santai makan di cafe nya aja. 

In overall saya puas banget nginep disini. Buat yang cari hotel bintang 3 , boleh consider hotel ini. Worthed kok dengan harganya. 

Muka hepi mau liburan

Balik lagi ke cerita. Setelah check out kita rencananya mau lunch di restoran Pandan Wangi dulu baru abis itu ke Padma. Tapi pas sampe restonya ternyata ramee banget. Maklum deh pas-pasan jam makan siang, hari Minggu pula. Waktu sebelumnya kita kesana di hari biasa aja rame sampe waiting list gimana hari Minggu dan pas jam lunch pula haha. Salah strategi. Karena uda kelaperan akhirnya kita ke batagor Riri yang letaknya ga jauh dari Pandan wangi. 

Setelah ganjel perut kita balik lagi ke Pandan Wangi. Masih penasaran ceritanya. Abis mau makan sundaan tapi ga tau mana lagi yang enak selain Laksana sama Pandan Wangi. Kalo ke Laksana kan jauh jadi cobain lagi deh Pandan wangi nya. Btw kalo ada yang punya rekomendasi restoran sunda yang enak di bandung mau yah! Kalo ke bandung berasa ga lengkap kalo ga sundaan.

Ternyata kita masih jodoh sama Pandan Wangi. Karena pas kita balik antrian uda jauh berkurang dan kita bisa langsung dapet meja. Kesampean deh utin makan terong raos nya hehe. 

Setelah kenyang, kita langsung ke Padma. Uda mau jam 2 soalnya. Hotelnya mahal jadi ogah rugi, maunya sih teng jam 2 uda bisa masuk haha. Apa daya jalanan macet jadi kita baru sampe Padma jam 3 an. 

Hotel Padma Bandung

Kalo yang suka baca blog saya pasti uda tau kalo saya dan Utin ini pecinta Padma Hotel Bandung. Setiap setaun sekali kita pasti kesana untuk ngerayain anniversary / birthday. Pengennya si lebih sering, tapi kalo keseringan bisa bangkrut hahaha. Sering banget ditanya,kok ga bosen ke Padma melulu? Dan kita selalu jawab, ga bosen kok, kan setaun sekali hehe. Mungkin juga karena kita tipe orang yang loyal ya, kalo uda suka / cocok sama sesuatu males ganti-ganti. Pengen si cobain intercontinental yang sepertinya konsepnya mirip Padma, tapi entah kenapa ujung-ujungnya tetep ke Padma lagi. 

Karena uda beberapa kali kesana dan uda beberapa kali ditulis, saya ga usah tulis review lagi tentang konsep hotelnya ya. Kalau mau baca review detail tentang hotel dan apa yang menarik dari konsepnya bisa dibaca disini.

Seperti biasa saya uda book dari jauh-jauh hari demi dapet diskon early bird 30%. Oya book nya harus dari websitenya ya biar dapet diskonnya. Kali ini saya pilih tipe premiere room, yang masih di bagian atas kolam renang, tapi masih dapet view lembah hijau. So far ini kamar favorite saya. Suka banget! Kenapa?

View : complete package

Bisa dibilang, tipe premier ini dapet semua view nya. View kolam renang dapet, view greenery juga dapet, plus karena letaknya di atas jadi masih dapet view langit juga. Jadi kalau dari tempat tidur tu kalo nengok ke jendela keliatan pucuk pohon sama langit biru. Keren! Trus kalo malem walau view greenery nya uda ga keliatan, tapi ketolong sama lighting dari kolam renang. Jadi kalau mau ngelamun atau ngobrol-ngobrol malem masih berasa romantis karena masih bisa liat area kolam renang dengan lighting nya yang cakep.

Saya emang belom pernah nginep di tipe hillside studio yang letaknya di bawah kolam renang, tapi kebayangnya disana kalo malem bakal gelap banget ga keliatan apa-apa plus ga bisa liat langit karena uda di bawah letaknya. Jadi so far si saya merasa tipe premier ini paling oke view nya. Tapi mungkin aja saya akan berubah pikiran kalo uda cobain tipe hillside studio. Ada yang mau sponsorin? Hehe.

Morning view

Room design & concept

Alesan kedua, saya suka banget sama konsep kamarnya. Desain modern (apalagi dibanding tipe deluxe yang belum direnov yang agak klasik), size nya pas, ga kekecilan dan ga kegedean (waktu nginep di tipe gallery suite saya berasa kamarnya kegedean), suka banget sama jendela besar di sudut (2 sisi nya full jendela), dan layout kamar mandi yang diposisikan untuk bisa liat view dari bathub. Desainnya memaksimalkan view, makanya saya suka banget. Lighting nya juga pas, ga bikin silau kalau tidur, dan bikin ambience nya juga bagus. 

Jadi, kalo ada yang mau cobain nginep di Padma dan punya budget lebih saya sangat merekomendasikan tipe kamar ini. 

Berusaha selfie ber3 + dapet view di belakang

Oya, seperti biasanya juga saya mention kalo kita kesana untuk ngerayain anniversary. Makanya di kamar kita dikasih coklat, bunga, plus greeting card. Plus pisang juga. Lumayan ya.. Hal – hal kaya gini yang bikin kita balik lagi ke Padma. We love the service. 

Our room for a night
Serasa penganten baru
Small things matters

Padma dahulu vs Padma sekarang

Tadi abis liat postingan pertama saya tentang padma, ternyata kita pertama kali ke Padma tahun 2013 akhir. Dan semenjak itu setiap tahun kita pasti kesana. Jadi kalo kesana kita suka banding-bandingin sama pengalaman kita di tahun sebelum-sebelumnya. 

Secara harga, surprisingly ga naik jauh dari tahun 2013. Tapi tentu aja ada kompensasinya ya. Kalau dulu pas tea time makanan dan minumannya banyak variasinya, ampir kaya buffet kalo breakfast. Tapi beberapa tahun terakhir variasinya menurun. Saya inget dulu pas tea break itu disediain Dilmah dengan berbagai rasa, tinggal pilih dan seduh sendiri. Begitupula dengan kopi, disediain beberapa pilihan bubuk kopi yang bisa diseduh sendiri. Kalau sekarang, pas tea time kopi dan teh nya uda disiapin di pot (black tea & black coffee), tinggal dituang.  Jadi udah ga bisa milih rasa dan wangi macem-macem lagi. 

Bukan, bukan table kita. Ini table yg lagi di set up untuk dinner event. Bagus ya

Kalau breakfast masih tetap sama. Pilihan makanan nya banyak banget. Saya selalu suka breakfast di Padma, sampe ada ice cream segala. Pengen cobain semua rasanya. Bedanya, sekarang di padma punya mesin kopi, jadi bisa bikin capuccino sendiri. Kalo dulu dikasih variasi bubuk kopi aja untuk diseduh sendiri (jadi dulu ga bisa bikin cappucino, seinget saya). Kalo untuk teh nya masih sama, masih disediain berbagai varian Dilmah. 

Bedanya lagi, dulu di kamar juga disediain Dilmah. Malah pas dapet upgrade ke gallery suite, Dilmahnya dikasih 1 kotak. Tapi sekarang (sekitar 2 tahun terakhir), dapetnya merk Lipton. Kalo untuk kopi, saya lupa dulunya dapet merk apa, tapi kalo sekarang di kamar nya ada mesin kopi sendiri. Mesin kopi yang kalo mau bikin kopi tinggal masukin kapsul nya. Tapi saya belum pernah cobain bikin sih. Abis kalo malem minum kopi nanti ga bisa tidur, kalo pagi nanti sakit maag kalo minum kopi sebelum makan haha. 

Satu lagi yang beda dari Padma, dulu saya selalu dapet room upgrade kalau nginep disana. Tapi sejak 2 tahun terakhir saya uda ga pernah di upgrade kamarnya. Entah pas saya dateng lagi ramai atau emang uda ga dikasih aja haha. 

Selain hal-hal yang saya tulis di atas, Padma masih hotel yang sangat menyenangkan untuk staycation. Staff nya ramah (eh tapi butler saya yang kemaren ini agak pelit senyum si haha) dan helpful. Hotelnya juga terawat dengan baik. View greenery nya juga masih relaxing seperti biasa. Greenery ini yang bikin kangen, setelah sumpek liat gedung, butuh liat yang hijau-hijau.

Seger abis jalan-jalan pagi

So far saya masih puas dengan Padma dan masih berencana untuk lanjutin ritual tahunan ke Padma kita haha. 

***

Karena bawa Axel, kali ini saya ga berenang di Padma. Padahal tadinya saya uda berencana buat ajak Axel berenang di kolam gede, karena kan itu kolam air hangat, uda sampe beli ban berenang segala. Tapi apa boleh buat Axel lagi sakit, jadi mending jangan cari gara-gara. Ditambah lagi Axel sepertinya belum suka berenang. Dia suka main air di bak mandinya, tapi begitu diajak main di bathub nangis-nangis. Jadi sepertinya ban berenang Axel bakal masih lama dipakenya hahha. 

Selfie sama si bayi sambil nunggu utin berenang

Staycation ke Padma kali ini ended up sangat menyenangkan walau awalnya sempet hampir ga jadi. Tepatnya saya merasa staycation kali ini sangat diberkati. Mulai dari perjalanan yang lancar tanpa macet, Axel yang ga rewel, malam sebelumnya juga Axel sleep through the night jadi sangat membantu saya bisa istirahat cukup, dan pas di Padma juga axel uda bobo dari jam 18.30, jadi saya dan utin bisa ngobrol-ngobrol panjang tanpa diganggu. Keliatannya sepele tapi itu semua di luar kuasa kita banget dan sangat menunjang bikin liburannya jadi sangat menyenangkan.

Akhirnya ada foto berdua walau seadanya

Malemnya kita pesen makan dari room service. Biasanya kita selalu pesen pizza, tapi kali ini kita lagi pengen mushroom soup. Tadinya kita pikir bakal dapet soup porsi kecil. Eh tapi ternyata lumyan loh porsinya. Soup nya kecil tapi ada rotinya juga yang bikin kenyang. Harganya juga masih reasonable. Boleh deh lain kali pesen itu lagi.

What i called romantic dinner

Selama staycation Axel makan pir yang saya bawa dari rumah. Karena lagi sembelit jadi ga berani kasih yang instan dulu. Syukurlah sebelum pulang ke jakarta Axel sempet pup banyak, jadi selama perjalanan pulang aman.

Dusel dusel pagi
Keep smiling baby!

Thank you padma for the great service. We had a great time there, as always!
Mandatory photo before leaving

See you again padma!


Bogor staycation : 11-12 Feb 2017

Staycation kali ini perginya rame-rame, 10 orang + 3 bayi + 1 toddler tepatnya. Cukup amazed staycation ini bisa kesampean, biasanya cuma wacana soalnya hehe. Thanks to Dina yang menjadikan staycation rame-rame ini kesampean.

Tiga bayi (tumben) lagi anteng
Tukeran anak πŸ˜‚

Dalam pemilihan hotel untuk staycation rombongan ini saya ga ikutan, soalnya awalnya kita ga yakin bisa ikut. Dan ketika akhirnya mutusin buat ikut hotel sudah ditentuin. Jadi saya tinggal bayar doank hehe

Axel mbem lagi manyun

Makanya saya ga punya bayangan kaya gimana ibis styles bogor ini. Bener-bener ga google buat liat kamarnya. Saya cuma tau ibis styles sebelahan sama novotel, so in terms of location pasti bagus (tenang, jauh dari pusat kota).

Arsitektur hotel dan interior lobby nya surprisingly cukup bagus. Ga sampe wah tapi ga jelek juga. Mungkin karena di bayangan saya kalo Ibis itu hotelnya kecil ya. Makanya cukup surprise liat ukuran hotel dan lobby nya yang cukup besar.

Foto sama neng cantik sesama pecinta turquoise
Axel mukanya ga santai

Pas sampe kamar, saya bener-bener surprised. Wow, desainnya keren! Sekali lagi, saya ga punya ekspektasi apa-apa dan di bayangan saya ibis itu kaya model harris, tipe business hotel, makanya saya sangat kaget liat desain ibis styles yang emang stylish dan berkonsep. 

First impression : nice graphic!

Asymetrical balance : lampu kiri kanan ga sama
.

Corner table – bangkunya kaya di kantor saya haha
Cermin gede enaknya buat selfie

Plus ternyata kita dapet kamar dengan best view! Kita dapet di lantai 11, lantai paling atas, dan view nya adalah pepohonan dan lembah. Seneng banget liatnya. Totally unexpected. Dengan rate hotel nya, ga sangka kita dapet view ‘mahal’ kaya gini. For sure will come back for this. Kalo gini mah ga usah jauh-jauh ke Padma buat liat yang hijau-hijau haha  

View ‘mahal’ dari jendela kamar

Yang saya suka lagi dari desain kamarnya Ibis Styles Bogor ini adalah layout kamar mandinya. Jadi kamar mandinya ini model kamuflase. Pintunya sliding door full cermin di 2 sisi. Jadi kalo ditutup full, kita ga akan notice kalau itu ada kamar mandi. Tapi begitu salah satu pintu digeser baru keliatan kamar mandinya. Secara ukuran kamar mandi juga cukup besar (untuk hotel sekelasnya). Ada tempat untuk shower dan tempat untuk closet yang terpisah. Sangat proper, efektif dan efisien. Totally love it!

Kamar mandi dgn pintu kamuflase

Ammenities hotel standard. Ga ada shaver, sendal hotel (ada tapi bayar – jadi harus request), bathrobe. Mineral water, Teh, kopi, gula, teko elektrik ada. Hair dryer juga ada.

Hotel ini juga punya kolam renang. Tepatnya kolam renang untuk anak-anak, karena dalemnya cuma 1.25m. Jadi ya buat orang dewasa ga bisa berenang. Ada kids club juga dengan PS4 di dalemnya. Tapi ya itu juga standard aja sih.

Untuk breakfast juga standard. Menu makanan ga banyak, rasa nya juga standard (banget). Tapi ya emang ga bisa berharap banyak untuk rate hotel segitu hehe. Secara desain interior area restaurant nya entah kenapa agak ‘lari’ dari konsep desain kamarnya. Kalo tadi saya muji-muji desain kamarnya, untuk desain restaurant buat saya kurang greget. Bawel bener ya daritadi ngomentarin desain melulu haha.

Preview desain restoran
Breakfast time. Yang baru mandi cuma axel

In overall hotel ini menyenangkan untuk short escape. Tapi karena hotel bintang 3, fasilitas terbatas, jadi ga banyak yang bisa dilakukan di hotel. Poin plus nya ada di view, lokasi yang tenang, sama desain interior kamarnya. Di luar itu, just dont expect too much.

Selfie lagi sama view ‘mahal’

Menurut saya kalau mau makan tetep lebih baik cari makan di luar. Ga jauh dari hotel ada restaurant sunda de’lewit yang recommended. Kalo mau yang lain juga ada beberapa resto di sekitarnya yang bisa dicoba. 

Tapi tentu aja yang namanya staycation selalu menyenangkan, apalagi perginya rame-rame sama kesayangan, momen nya itu yang ga tergantikan 😊

Breakfast : starbuck
Brunch nya soto πŸ˜‚
Seru banget ngunyah biskuit dari onti Vira
Lagi di briefing sama koko raka
Ketika Axel dipakein bandonya Kirana
Tiap kamar graphic nya beda-beda
Liat deh view nya, cakep kan
5 couples, 3 babies, 1 toddler = 1 family

Next, kita pengen nyobain Aston Anyer. Moga-moga jadi deh. *colek ibu EO 
Jadi, kalau kamu staycation favorite nya kemana?

Advertisements

25 thoughts on “Staycation marathon : Padma Hotel Bandung , Ivory Hotel Bandung & Ibis Styles Bogor

  1. De, walau padma gw jg cuma baru sekali.. tapi gw jg nobatin padma terbaik. Hehehehe.. pengen balik jg kesana. Cuma emang kalo udah ada anak jadi ngitung2 mulu sama harganya. Hahaha. *Pelit*

    Seru juga yaa staycation di ibis style. Mirip2 ya viewnya sama padma.

  2. De, gw pernah dapet kamar premier di bawah kolam renang hahahaa jadi viewnya ke kapel dia dari jauhhhhhhhhh ahahahaha.

    Jadi pengen balik Padma nih, apa gw kesana juga yah? Gw juga seneng karena ijo2nya jadi berasa relax, 2 taun lalu kesana 2 hari 2 malam bener2 cuma di hotel doang keluar cuma ke Paskal food sama Miss Bee karena janjian sama orang.

    Berarti gw nggak bisa minum peppermint tea lagi dong hahahaa

    Bogor yang gw blom pernah, penasaran juga sama Aston dan R Hotel itu. Cuma kalau ke Bogor bingung mau main kemana? Apa Kebon raya…

    1. Premier suites ya fel? Bagus ga view nya? Kalo malem gelap ya? Hehe. Iyaa emang kalo disana enaknya di hotel aja. Gw malah bener2 ngedekem ga mau kemana2 *gamaurugi hahaha. Bisaa dilmah masi ada, tapi pas breakfast doank. Di kamar sama tea time uda ga ada. Aston bogor gw pernah. Itu juga oke. Lebih mirip padma, hotel gede gt. Kolam renang nya juga proper bisa buat orang gede. Kalo yg R hotel belom pernah. Aston boleh lah coba main2. Itu sebelahan sama d jungle

      1. Tetep lebih murah dr agoda (btw mnrt gw skrg traveloka lbh murah dr agoda lo).. bulan apa aja asal 3 bln sblmnya.. jd ada diskon early bird gt.. kl uda 2 bln ato 1 bln sblm diskonnya turun jd 20% kl ga salah

    1. Wii mau ke bandung.. iya semoga berguna ya review nya. Aku ada bbrp review hotel di bandung juga di post2 sebelomnya. Monggo dicek2 siapa tau berguna. Trus coba cek summerbird deh, hotelnya deket hilton. Tp rate nya sekitar 500-600an. Hotel kecil tp instagrammable banget. Aku pernah kesana tp lupa pernah tulis review ato ga, soalnya pas kesana lg jaman2nya males nulis hihi

  3. Wuihhh.. Manteppp.. Kapan2 ada berkat pen cobain Padma deh.. πŸ˜€ Seru ya, apalagi kalo pergi rame2… Ahh Axell lucu banget dipakein bandana..hahaha πŸ˜„

  4. Blm pernah staycation, hahaha. Dulu pas blm punya anak, seringnya sih honemoon colongan. Pas suami biztrip, istrinya diajak. Mayan lah, paling sip pernah ke hotel mana itu yg di lingkar mega kuningan… halah lupa namanya…. sebrang Ritz yg dulu dibom…

  5. Padma masuk ke wish list yang belum kesampean. Liat postingan ini jadi langsung pengen ceki-ceki tanggalan merah πŸ˜‚ tapi kalo tanggal merah Bandung rame yak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s